We Love Story, Part3

Hari baru, semangat baru. Mustinya begitu kalo aja gue gak liat satu kelas pada main Fidget Spinner semua. Bahkan orang-orang yang gue anggep temen, iya om Gun sama Edho lagi adu trick sambil kayang dan Spinnernya di taruh atas perut. Peraturannya simple, siapa yang ambruk duluan dia kalah. Dan setau gue kalo soal yang aneh-aneh om Gun itu juara nasional.

“Lu kenapa ? Gak di bolehin beli Spinner custom sama mamah lu ?” tanya Ical.

“Gue kurang demen sama permainan orang depresi begitu,” jawab gue.

Kepala gue di keplak dari belakang sama om Gun. Dia sewot karena mainan yang lagi trend kebetulan dia yang pertama kali bawa ke sekolah ini gue bilang begitu.

“Lah om, udah kalah lu,” ucap Edho.

“Oiy lupa, ulang. Tadi gue reflek pengen ngeplak dia, ulang Dho,” pinta om Gun.

“Gak ada om, perjanjiannya gak ada ulang-ulang. Yes, hari ini lu yang bayar makan di kantin,” ternyata ada taruhan di balik kegiatan gak jelas kayak begitu.

Namun om-om satu itu tetap tidak terima kekalahannya dan bersikeras minta di ulang tanding mereka tadi. Dia kembali ke posisi kayang sendirian, si Edho bodo amat dan sekarang kembali ke bangkunya.

“Kalian percaya kepribadian ganda ?” tanya gue.

“Percaya, Akashi Seijuuro pan begitu juga,” jawab Ical.

“Kalo yang di dunia nyata udah pernah liat belum ?” tanya gue lagi.

Semua pada geleng-geleng kepala, cuman om Gun yang gak bisa karena masih kayang.

“Emang kenapa sih ? Lu berkepribadian ganda ? Ganda campuran ? Awkawkawk,” gue malah di ketawain.

“Anak baru yang kemaren itu gue rasa dia punya 2 pribadi. Yang satu cocok di jadiin pacar, yang satu lebih mirip tukang gebuk pasar,” ucap gue.

“Semua orang bakal gitu kali kalo yang ngedeketin kayak lu, ngerasa bakal di begal. Awkawkawk,” ngobrol sama orang yang mainannya Spinner emang gak nolong.

Bel masuk tanda pelajaran pertama pun akhirnya bunyi, guru masuk dan mulai mengabsen. Kayaknya om Gun masih mencoba kayang, dia gak rela bayarin kita bertiga makan di kantin. Om satu ini emang sangat mencintai uang di dompetnya yang jelek itu. Bahkan nyumbang buat temen yang walinya meninggal aja kadang masih minta kembalian, ckckckck.

…..

Pas di kantin, dengan besar hati om Gun yang bayar semua makanan ini. Terlihat tetes air mata mengalir di pipinya. Gue kira karena perpisahan dengan uang berwarna merah yang sangat ia cintai. Taunya warnanya emang merah tapi nominalnya cuman ceban. Bego emang, akhirnya yang bayar Ical. Awkawkawk..

“Lu serius kalo anak baru itu ganda ?” tanya om Gun.

“Kepribadian ganda om, lu sebut ganda doang seakan dia itu setengah laki,” gue sewot.

“Udah lu Shania aja, biar dia gue yang Taken,” kata Ical.

“Gue pernah liat di film, orang yang punya 2 kepribadian biasanya sadis. Di film yang gue tonton lagi itu tengah malem ada sebuah adegan dimana yang ganda-” belum selesai.

“Kepribadian ganda bego, ganda doang kesannya dia setengah laki !” gue mengulangi perkataan tadi.

“Iya kepribadian ganda, di situ orang kayak begitu nusuk tanpa alasan jelas ke setiap orang yang cuman nyapa ‘hey’ ke dia,” gue belum pernah nonton apa yang di bilang Edho ini.

“Wah hati-hati Cal, lu kalo mati nanti siapa yang bayarin makan lagi,” ucap om Gun khawatir.

Gak lama kakak gue dateng entah mau ngapain, kayaknya ada yang penting buat di kasih tau ke gue.

“Adek pinjem uang dong 20, dompet kakak ketinggalan,” reflek om Gun yang berdiri.

“Nih Ve, udah gak usah ganti,” perasaan tadi cuman ada ceban.

“Gak usah Tur makasih, aku pinjem sama Sagha aja biar gak ganti. Hehehe..” kakak gue mirip om Gun kalo perihal duit.

“Beneran gak usah ganti, kita kan temen,” om ini kekeh menyodorkan uangnya.

“Yaudah makasih ya. Nanti biar Sagha aja yang ganti, see yaa Tur,” kakak gue membalas dengan senyum.

“Lu pada liat kan ? Cinta emang gini,” ucap om gun sombong.

“Lah lu cuman di anggep temen om gak lebih, awkawkawk,” Edho ketawa.

“Itu lu ada duit om,” sewot Ical.

“Itu duit dari kantong lu kok,” buset jago bener.

Tapi gpp, pangeran mah gak bakal ngefek cuman karena ketilep 20 reban sama temen sendiri. Skill om Gun dalam nyomot duit emang tak tertandingi. Gue curiga duit dari seragam bokapnya yang jendral mampu dia comot juga tanpa sadar. Manusia setengah setan emang.

…..

Pulang sekolah rencana mamah gue mau belanja bulanan. Gue sama kakak ikut, kebetulan udah lama gak main TimeZone. Kakak gue katanya mau nyalon sama minta di beliin tas. Cewek mah emang gitu, ngelakuin hal-hal gak penting buat di lakuin.

Baru jalan beberapa meter gue liat objek obrolan tadi. Dia tampak menunggu jemputan sambil fokus bermain hp. Gue suruh mamah gue melipir ke dia, siapa tau dengan begini gue bisa tau lebih dalam tentang orang ini.

Dan gue masih inget kata Edho, jangan pake kata ‘hey’ kalo mau nyapa nanti di tusuk.

“Hey, eh maksud aku hay. Belum di jemput ?” Gue buka kaca jendela.

“Belum Gha, mamah aku lagi ada urusan jadi aku pesen Grab,” balesnya lembut berarti lagi jadi yang baik.

“Emang rumah kamu di mana ?” tanya gue.

“Di daerah Jakarta Selatan,” jawab dia.

“Nama kamu siapa ? Anak baru ya ?” kakak gue tanya.

“Iya kak Jessica, aku Shinta,” jawab dia.

“Panggil Ve aja, yuk bareng sama kita. Kebetulan kita mau ke arah sana juga. Sebentar lagi kayak mau hujan, yuk,” ajak kak Ve.

“Udah cancel aja, lama kan ?” ucap gue.

“Iya masih 10 menit lagi katanya,” bales dia.

“Yaudah yuk Shinta, ikut kita aja. Telfon aja mamah kamu biar gak khawatir,” mamah gue bilang gitu dari dalem mobil.

Sip berhasil dia ikut, jadi gue bisa tanya-tanya soal kemarin. Di sepanjang jalan dia cuman diem aja nunduk mukanya merah. Kita berdua duduk di kursi belakang, sebelum jelas gue gak mau PDKT sama dia ini. Takut-takut film yang di tonton Edho beneran jadi Real Life di kehidupan gue.

“Shin, lu inget beberapa waktu lalu kita pernah ketemu di taman belakang sekolah ?” gue tanya berbisik.

“Emang ya ? Kok aku gak inget,” bener dugaan gue saat itu bukan dia.

“Lagi itu lu nonjok gue malahan,” tambah gue.

“Heh ? Aku minta maaf ya kalo emang gitu,” dia mukanya berubah pucet.

“Gpp, gak kena kok. Gue bisa menghindar, cuman kaget aja,” gue gak mau buat dia ngerasa bersalah.

“Oiy Shin, Sinka itu siapa ? Diri lain lu ?” lanjut gue pelan.

Mukanya kaget, terus dia diem lama. Ya paling enggak gue pengen semuanya jelas, karena gue emang udah niat banget pengen deket sama anak ini. Lucu tampilannya, jodohlah sama gue.

Dia menyodorkan hp nya ke gue, di situ ada tulisannya “nanti aku ceritain”. Mukanya masih keliatan gugup dan mikir keras. Gak enak sebenernya maksa kepo begini, tapi yang namanya udah suka mah sah-sah aja. Gue cuman takut diri dia yang satu gak stabil dan gue di bakar pas pertama kali ciuman sama dia. Takutnya gitu, jaga-jaga aja.

Gak kerasa sampe di tempat tujuan, di sebuah mall bilangan Jakarta Selatan. Sengaja gue ajak Shinta ke sini, biar enak cari tempat buat ngomongin masalah tadi.

“Duh tante, aku jadi gak enak ikut ke sini. Takutnya ngerepotin,” ucap dia.

“Gpp sayang, tante seneng kok ada cewek bisa deket lagi sama anak tante,” mulut mamah gue sembarangan kalo ngomong.

“Cieee.. selamet yaa,” kakak gue ngeledekin.

Di sini kita pisah, mamah gue balanja, kakak nyalon, Shinta gue ajak ke TimeZone.

*Keesokan harinya.

Hari terakhir sebelum weekend, penuh dengan kegiatan olahraga yang bikin keringetan. Setelah jam pertama selesai gue gak langsung masuk kelas, pas sampe kantin gue liat di sana ada kesayangan.

“Sinka, belum ganti baju ?” tepuk pundak gue.

“Eh kamu Gha, aku Shinta,” ucap dia.

“Loh, katanya sehari ganti kemarin ?” gue bingung.

“Sini aku ceritain,” Shinta narik tangan gue ke taman belakang.

Di sana.

“Hari ini katanya Sinka gak mau keluar, dia gak mau ketemu kamu. Dia gak suka sama kamu,” jelas Shinta.

“Aku udah mandi kok,” bales gue.

“Bukan itu ish, becanda mulu,” bahu gue di cubit.

“Aku mau tanya sama kamu, jawab jujur yaa,” kata Shinta.

“Sebenernya yang kamu suka itu aku apa Sinka ?” tanyanya.

“Hmm.. pada dasarnya kalian satu tubuh. Tapi aku juga pengen kenal Sinka, lagian kalo aku cuman akrab sama kamu, ada waktu-waktu pasti kamu ngejauhin aku pas jadi Sinka iya kan ? Jadi ya aku suka sama kalian berdua,” gue ngomong begini tanpa sadar kalo udah blak-blakan bilang suka.

(Sedikit konklusi;

Dulu tante Naomi mamahnya Shinta punya 2 anak kembar, yang satu cewek ini dan satunya yang nonjok gue lagi itu. Karena suatu kecelakaan mobil ketika mereka piknik tepat 10 tahun lalu, salah satu anak mereka di nyatakan meninggal dunia, dan itu Shinta. Namun ada sebuah penyesalan di situ, rencana mereka ingin merayakan ulang tahun anak kembar mereka itu siapa yang sangka salah satunya pergi duluan. Sinka yang sangat sedih saat itu benar-benar drop. Hampir di nyatakan mengalami gangguan mental, dan mulai saat itu dia berubah jadi punya 2 kepribadian. Kata Shinta, di dalam dirinya Sinka ada sebuah ruang gelap yang dimana ada mereka berdua. Mereka bersepakat untuk hidup bersama dalam satu tubuh, dan biasanya mereka setiap hari bergantian. Itulah alasannya ini pertama kali buat dia kembali bersekolah umum. Gue tebak dulunya pasti di rumah, gak punya temen dan dianggap gila. Semakin besar dia tau bagaimana tidak terlalu mencolok kepada orang-orang yang di temuinya agar tidak di curigai. Shinta bilang alasan kemarin Sinka nonjok gue karena kaget liat ada orang berpakaian aneh nepuk pundak dia dari belakang. Kurang lebih gitu deh, dan menurut Shinta mode ini terus bertahan sampai dia benar-benar tau alasan kenapa dia masih ingin hidup kembali walau memakai raga adiknya.

Kehidupan orang lain ternyata lebih ribet dari yang gue duga. Selama ini gue cuman kumpul sama orang-orang aneh yang seneng main kincir puter. Dunia tak seperti sekitarku.)

Aturan kisah hidup gue gak serumit ini, tapi kebetulan kalo gue cuman kumpul main sama orang-orang yang lagi gandrung Fidget Spinner gue rasa kisah gue gak bakal menarik buat di inget. Mungkin bakalan banyak kejadian lucu kalo gue bisa bareng-bareng sama Shinta sama Sinka. Cewek cantik penggemar panda yang di sertai penggemar ikan hiu. Asik kayaknya, *plak.

“Bengong mulu, itu lu di suruh maju sama Pak Mamat,” om Gun nampar pipi gue.

“Ada apa Pak ?” tanya gue.

“Kamu sekolah emang mau ngapain ? Sini maju kerjain soalnya !” gue di marahin.

Dari arah tengah belakang gue liat Shinta, dia senyum seakan menyemangati. Gue baru tau orang yang udah meninggal bisa semanis itu.

Dan mulai sekarang kami jadi semakin akrab, gue gak terlalu sering kumpul sama temen-temen gue yang sekarang asik match up mobile legend. Udah ada Shinta di samping gue, kita pulang bahkan selalu bareng.

“Lu kenapa gak ngejauh dari gue ?!” ucap sebelah gue tiba-tiba.

“Sinka ?’ gue memastikan.

“Seharusnya lu pergi setelah tau kalo kakak gue udah gak ada ! Tapi kenapa !!” dia marah.

“Gue ngerasa pengen aja bantu kalian menemukan alasan kenapa Shinta masih ingin hidup. Apa yang dia lupakan sebelum pergi, keinginan apa yang ngebuat kalian jadi sekarang ini,” entah gue kenapa gue jawab gitu.

“Kalo lu akhirnya cuman mau mainin kakak gue dan bikin dia sedih, mending kita gak usah kenal. Biarin gue jalanin semuanya berdua sama dia, lu gak usah ikut campur,” tegas Sinka.

“Lu kenapa sih benci banget sama gue ? Gue sayang tau enggak sama lu, ya sama kakak lu juga sih. Dia lebih gak ngeselin, tapi intinya kalian berdua cantik. Hehehe..” gue langsung kena gampar karena ngomong begini.

Sinka langsung nangis di pelukan gue, kisah macam apalah ini. Tapi gue seneng, bisa meluk dia. Rambutnya wangi anggur, ntab.

…..

Sudah berbulan-bulan, temen-temen gue sekarang lagi gandrung kokoreaan. Om Gun rambutnya di semir pirang, Edho rambutnya di botakin sebelah doang, Ical pake anting-anting dan lidahnya di tindik. Mereka bersepakat bikin grup dance boyband, salut.

Shinta sekarang semakin baik sifatnya, Sinka masih ngeselin tapi gak terlalu kayak dulu. Lucu menurut gue kalo jalan sama orang yang setiap hari ganti kepribadian. Mereka bertolak belakang banget, Shinta cewek tulen sedangkan Sinka skillnya setara Uchiha Sasuke jago banget berantem. Dia sabuk biru karate Okinawa.

Sampai di sini kami belum pacaran, gue bingung gimana caranya nembak mereka berdua sekaligus. Gue takut kalo nembak salah satunya duluan yang satu malah marah, pede aja sih padahal gue gak tau bakal di terima apa enggak. Kayaknya sih mereka sayang ke gue, tapi…

Tbc~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s