Announcement

Ditujukan untuk para penulis yang menitipkan cerbungnya ke KOG.

Akhir-akhir ini jadwal posting cerita sedikit berantakan, atau mungkin berantakan banget kayanyanya yak. Ga sesuai dengan jadwal aslinya atau sebelumnya.

Maka dari itu, untuk para penulis yang menitipkan cerbung ke blog ini, mohon konfirmasi ceritanya di posting hari apa. jika ada yang sama-sama lupa, bisa milih untuk di posting di hari apa setiap minggunya. Tulis aja cerita apa diposting hari apa, atau yang mau rubah jadwal postingan tulis aja ceritanya apa, minta dirubah hari apa.

Konfirmasinya bisa komen dibawah, atau line ke admin >>> rizalical7

Mohon kerjasamanya, thankyou :)))

Kos-Kosan Bidadari S2 ,Part4

Gue punya sebuah kondisi dimana kepala gue selalu sakit kalo dibangunin secara mendadak dan hal itu kejadian pagi ini. Waktu sedang senang-senangnya di alam mimpi, pintu kamar gue digedor. Gak sampe di situ, bahkan mendadak lampu kamar nyala sehingga membuat mata gue shock karena gak siap menerima terpaan cahaya. Lanjutkan membaca “Kos-Kosan Bidadari S2 ,Part4”

Iklan

18+ (Part 11)

18+ (Part 11)

Dirumah Sinka.

“eh dut! buruan kesini, kakak mau ngomong sama kamu” teriak naomi dari ruang tamu.

namun tidak ada balasan dari sinka.

Di Kamar Sinka.

“aku mulai bingung dengan teroris itu, sebenernya apa sih yg mereka incar” batin sinka.
Sinka!!!
“eh?” sinka pun menoleh ke arah pintu kamarnya.
Cklek!!!
“kamu dari tadi kakak panggilin loh, kakak sampe teriak – teriak masa gak denger” ucap naomi kesal.

“iya – iya kak, sinka minta maaf”

“bukan masalah minta maafnya, tapi kakak mau kamu jelasin soal kaca mobil yg belakang itu kenapa bisa gak ada?”

“eh? i.. itu..”

“itu apaan?”

“tadi pas di parkiran, ada ranting pohon yg ukurannya lumayan nimpah bagian belakang mobil kak”

“parkiran mana?”

“cafe yg di puncak itu kak, yg dulu kakak sama pacar kakak si emm…”ucap sinka sambil memikirkan sesuatu sejenak.
“siapa lah itu namanya?” ucapnya lagi.

“ehh? hehe siapa sin… kan kakak belum ada pacar”

“yeee yah pokoknya kakak tau kan? cafe itu”

“hemm… iya deh kalo gitu, aku kira kamu abis lewat tempat yg ada gank motor itu”

“emang kenapa kak kalo aku lewat situ”

“iya kali aja kacanya di lempar pake batu”

“oh, gak kok kak”

“yodah, kamu mandi gih udah jam berapa ini” ucap naomi lalu melihat jam dinding yg ada di kamar sinka. “21.00 yah, tuh buruan keburu kemaleman malah sakit lagi nanti”

“iya – iya kak, bawel deh kae orang lagi dapet”

“emang kakak lagi dapet”
Jdak!!!
Suara pintu itu dibanting oleh naomi.
“huft… ok, sekarang tinggal bersihin badan” ucap sinka lalu ia mengambil handuk dan menuju kamar mandi yg memang berada di dalam kamarnya itu.

saat ia memasuki kamar mandi itu, ia pun kini bercermin pada kaca yg memang berada di atas washtafle itu.

“kenapa aku perhatiin si gery tadi pas di mobil, kae ada perempuan yah di belakang dia” batin sinka sambil terus bercermin.

“ah mungkin perasaan aku aja kali yah”

Di Kosan Muss.

“eh muss, kamu ternyata jago juga yah buat nasi gorengnya” ucap elaine sambil melahap suapan terakhirnya.

“eh? hee bisa aja kamu nih len” ucap muss heran.

“oiya muss, aku boleh tidur di kamar kamu gak” tanyanya tiba – tiba.

“loh? kenapa gak tidur di rumah aja sih len, lagian gak bagus tau kalo cowok dan cewek tidur 1 kamar kae gini” ucap muss mulai bingung.

“iya udah sih, aku kan yg punya kosan. Jadi seterah aku dong mau tidur dimana juga, lagian ibu sama ayah aku gak ada di rumah. Jadi aku takut kalo harus tidur sendirian, mengingat aku pernah ngeliat hantu pas di sekolahan kita. Yang anehnya lagi itu hantu bisa – bisanya muncul pas jam pagi” ucap elaine sambil mengingat – ingat kejadian yg pernah ia alami waktu itu.

“eh? emang ada hantunya yah sekolah kita?”

“ada tau, mana serem banget lagi”

“emang hantu yg kamu liat itu seremnya kae apa, sampe kamu mutusin buat tidur disini?”

“iya yg aku liat pas itu sosoknya cewek, terus pake seragam sekolah kita juga. Tapi darah ada di mana – mana, bahkan seragamnya penuh banget dengan darahnya”

“hah? seriusan itu len”

“serius lah, makanya aku takut”

“huft, ada – ada aja len len. Yodah boleh deh, tapi untuk malem ini aja yah?”

“iya – iya, jadi gak papa yah aku disini?”

“iya len, btw bantu aku beresin ini piring yuk?”

“oke lah, aku aja yg cuci. Kamu santay aja”

“loh, ya atu akunya gak enak lah sama pemilik kosan. Masa yg numpang kos malah santay – santay sedangkan yg punya kos malah beres – beres, lagian ini kan kamar aku. Jadi udah kewajiban aku sebagai penghuni kamar ini”

“hemm, udah gak usah komen. Kalo mau komen di Facebook aja atau Twitter aku aja lah”

“dih ngebuang mah”

“dah sana tiduran aja”

“iya dah kalo kamu maksa” ucap muss lalu iya membuka laptopnya untuk sekedar browsing.

Pukul 23.00

“muss kok gelep” ucap elaine sambil meraba – raba atas kasur.
“muss.. muss..” ucapnya lagi.
“apa jangan – jangan mati lampu lagi?” batin elaine lalu bangun dari kasur itu dan mencari sesuatu.
“duhh.. dia ada lilin gak yah” ucap elaine sambil memeriksa meja belajar itu.

Ctak!!!

“eh!” ucap elaine kaget.

“itu apa yah yg jatuh?” batin elaine lalu ia mencoba mencari dimana sumber suara itu berada.

“eh, ini apaan yah?” ucap elaine saat melihat barang yg terjatuh tadi.

“waduh!” ucap elaine kaget saat melihat barang itu.

“hemmm.. ada apa sih len malem – malem berisik” ucap muss masih setengah sadar.

“ehh.. anu.. muss..” ucap elain terbata – bata.

“hem? paan” muss pun bangun.

“eh muss, so.. sorry yah” ucap elain tertunduk.

“sorry kenapa len?”

“in.. ini HP kamu tadi kesenggol aku, terus jatoh” ucap elaine.

muss kini tengah memeriksa saku celananya.

“ini ada kok len” ucap muss sambil menunjukan ponselnya itu.

“ehh.. jadi itu HP siapa?” ucap elaine heran.

“haha… itu HP ku yg rusak dulu, layarnya emang pecah tau hehe” ucap muss.

“oh” ucap elaine sambil mengelus dada.

Pukul 05.00

Dirumah Yupi.

“kak, bangun kak!” teriak windy dari luar kamar yupi.

“hemm..” ucap yupi mulai membuka matanya, lalu ia membukakan pintu kamarnya itu.

Cklek!

“iya windy, ini kakak udah bangun kok” ucap yupi sambil mengucek mata.

“eh kak, temenin aku yuk kedapur” ucap windy.

“lah, kamu mau ngapain jam segini?”

“ssttt” ucap windy lalu menarik tangan kakaknya.

Didapur.

“win, kamu mau ngapain sih?”

“udah kak jangan berisik napa sih!”

“eh?” yupi pun kaget dengan perkataan adiknya itu.

windy pun mengambil peralatan untuk memasak. Tak lupa juga ia menyiapkan bahan – bahan berupa tepung, mentega, telur, gula dll.

“kamu mau masak?” ucap yupi.

“hemm, gimana sih kakak ini” ucap windy masih menyiapkan semua bahan masakan itu.

“eh, maksutnya?” ucap yupi yg kelihatannya masih bingung dengan apa yg akan dibuat oleh adiknya itu.

“besok kan hari ulang tahun mamah kak, jadi aku mau buat kue sendiri kak” ucapnya yg terlihat telah selesai menyiapkan bahan – bahan tadi.

“eh, aduh iya sampe kakak lupa” ucap yupi sambil tepok jidat. “yodah yuk kakak bantuin, kamu pisahin putih telur sama kuning telurnya yah? terus ambil yg bagian putihnya aja, lalu kamu kasih gula terus di mixer aja” ucap yupi semangat.

“hehe gitu dong kak”

“iya dong, yodah kakak yg bikin adonan kuenya yah. Oh iya win cokelat bubuknya kamu dapet dari mana?” tanya yupi.

“oh, aku beli di market deket sekolah aku kak” ucap windy.

“oiya kak” ucap windy lagi.

“iya?” sahut yupi.

“mamah jadi berangkat besok pagi yah kak?” tanya windy yg terlihat masih dengan mixernya.

“katanya sih iya win” balas yupi yg terlihat memulai mengaduk adonan kue itu.

“hemm”

“kenapa win?”

“itu berarti kita tinggal berdua lagi dong dirumah”

“iya mau gimana lagi win, namanya juga urusan pekerjaan. Kalo mamah gak kerja, terus yg biayain sekolah siapa?”

“hemm, iya sih kak. Tapi kenapa sibuk banget gitu, kenapa mamah kerjanya gak disini aja, kenapa harus di luar kota? mana ayah juga gitu”

“windy!” bentak yupi.

“ehh!!” windy kaget dengan teriakan kakaknya itu.

“kamu itu harus belajar untuk memahami situasi, kakak juga yakin mamah itu sayang banget sama kita. Makanya mamah rela kerja sampe keluar kota, buat biayain kita!” ucap yupi dengan sedikit meninggikan nada bicaranya.

“tapi windy gak mau ditinggalin mamah kak!” ucap windy yg terlihat mulai mengeluarkan air mata.

“iya nanti kan bakal pulang lagi win, kae biasa”

“tapi aku gak mau kak kalo terus – terusan begini kak!” ucap windy yg mulai mengelap air mata itu.

“kan kamu masih ada kakak windy” ucap yupi langsung memeluk erat adiknya itu.

“kak” ucap windy pelan.

“iya” balas yupi.

“aku pengen kita buruan beresin kue nya” ucapnya lagi.

“oh, oke” ucap yupi lalu melepas pelukannya itu.

“sekarang tinggal kamu ambilin cetakannya yah, biar kakak yg masukin adonannya kedalam oven” ucapnya dengan posisi wajahnya berada tepat dihadapan adiknya.

“hehe, siap kak” ucap windy semangat, lalu ia mengambil cetakan kue tersebut yg berada di dalam lemari piring itu.

“nih kak” ucap windy memberikan cetakan kue itu.

“nah sini biar kakak yg masukin adonannya” ucap yupi.

setelah dirasa selesai, yupi pun memasukannya kedalam oven. Tak lupa ia mengatur suhu + timming pada oven itu.

“dah yuk tinggalin aja, sekarang kamu mandi gih”

“iya kak” ucap windy.

“oke tinggal nunggu mateng” ucap yupi pelan.

Di Ruang Tamu.

“hem, masih jam segini” ucap yupi sambil melihat jam dinding yg telah menunjukan pukul 06.00.

“nonton tv dulu aja kali yah” ucapnya lagi.

15 menit kemudian.

“kak, gimana kak kuenya udah jadi belum?” tanya windy yg terlihat sudah mengenakan seragam sekolah.

“eh, belum atu win. 15 menitan lagi kaenya” ucap yupi sambil terus memindah – mindah channel tv itu.

“oh iya kak, kakak gak mandi tah?” ucap windy.

“oh iya, kakak lupa!” ucap yupi panik, lalu ia buru – buru pergi kekamar mandi.

“hihihi, dasar pelupa” ucap windy pelan, lalu ia menuju kearah dapur.

“hem, ternyata roti tawanya tinggal dikit” ucap windy lalu meletakan roti itu di meja makan berikut selai strouberrynya.

tiba – tiba sesuatu terlintas pada pikiran windy.

“mamah kemana yah? kok belum keluar kamar” batin windy.

“aku coba kekamar mamah deh” ucap windy bangkit dari kursi.
Tok! Tok! Tok!
“mah, mamah? bangun mah.. udah mau jam setengah tujuh mah”
Tok! Tok! Tok!
“mah, mamah?” ucap windy yg sedikit menaikan nada bicaranya.

“huft!” ucap windy mulai kesal.

windy pun kini kembali menunggu kakaknya selesai mandi, untuk melakukan sarapan bersama.

Dan tak berapa lama kemudian.

“win? kamu udah siapin sarapan yah” ucap yupi tiba – tiba menghampiri adiknya.

“udah kak, lagian masih ada roti kemarin kok kak di kulkas” ucap windy yg terlihat masih sedang menunggu sesuatu.

“ok, yuk deh kita sarapan bareng” ucap yupi lalu duduk disebelah adiknya.

“eh kak? kenapa gak pake seragam dulu sih”

“udah lah gak papa, lagian cuma sarapan ini”

“tapi yah seenggaknya pake baju dulu, masa sarapan cuma pake handuk doang. Kalo melorot kan gawat kak”

“biar lah, yg liat juga paling cuma kamu doang”

“kalo mamah tau nanti kakak bisa di marah loh, sarapan cuma gubetan gitu doang”

“gak lah, lagian mamah tadi malem sekitar jam 2 kerumah nenek. Katanya sih ngasih kirimah apalah kakak juga gak ngerti, soalnya yg mamah bawa itu kae kotak yg bungkusan pelastik item gitu”

“loh berati mamah gak dirumah dong?”

“iya, tapi mamah pesen kalo nanti pas berangkat. Kakak yg bakal anterin kamu ke sekolah pake motor”

“yah.. terus pulangnya kapan?”

“katanya pas jam pulang kamu sekolah, mamah bakal jemput kamu win”

“oh ya udah deh kalo gitu” ucap windy, “yuk kak kita sarapan, nanti telat” ucap windy.

“oke deh” ucap yupi.

setelah beres sarapan, yupi pun menuju oven yg tidak jauh dari tempat ia sarapan tadi bersama adiknya.

“wah.. kuenya udah siap” ucap windy.

“yuk kita simpen dulu di lemari”

“kok dilemari sih kak?”

“kalo di kulkas nanti gagal atu suprise nya, katanya mau kasih suprise mamah?”

“oh iya juga yah, ya udah taro di lemari kamar windy aja kak”

“oke nih, di wadahin apa gak usah?”

“gak usah deh kak, biar kuenya gak keringetan”

“yodah gih, simpen kuenya. Kakak tunggu kamu di depan, kakak mau manasin motor dulu”

“oke kak” ucap windy lalu membawa kue itu menuju kamarnya.

5 Menit Kemudian.

“yuk win, dah siap kan?”

“udah tancep aja kak”

“haha oke, pegangan yah”

“beres kak”

Di perjalanan.

“Kak, kira – kira kuenya bakal di hias pake apaan yah kak”

“hem, cokelat aja lah. Terus di taburin mesis + keju, tengahnya dikasih lilin aja tapi jangan lilin angka. Lilin warna – warni aja yg kecil itu loh”

“oh kalo gitu aku serahkan semua kepada kakak yah”

“hemm.. iya deh, lagian kan yg sekolahnya pas pulang dijemput sama mamah kan kamu. Jadi kakak aja yg cari itu semua”

“sip deh”

sesampainya di depan sekolah windy.

“windy masuk dulu yah kak” ucap windy sambil menyalimi tangan yupi.

“iya, belajar yg bener yah. Jangan pacaran!”

“huu biari wee” ucap windy sambil menjulurkan lidahnya.

“nah” ucap yupi.

“kaburr!” teriak windy lalu berlari kedalam sekolahnya.

“dasar, anak kid djaman now”

Disekoalah Yupi.

“eh woy! ada anak baru itu tuh” ucap seseorang.

“eh iya, buruan kejar!”

“woy tunggu!” teriak orang itu.

yupi pun sedikit menoleh kearah belakang. Dengan sigap orang itu lalu memegangi kedua tangan yupi dari belakang, sedangkan yg satunya lagi pencengkram keras kedua bahu yupi dari depan.

“ada apaan sih, mau ngapain kalian? mau berbuat macem – macem di sekolah!” teriak yupi.

“udah buruan, tarik ke kamar mandi” ucap orang itu.

yupi kini di seret oleh kedua murid itu ke sebuah ruangan yg keberadaannya jauh dari kelas mereka. Ruangan itu terlihat seperti bekas kamar mandi yg sudah lama tak terpakai, sehingga banyak terlihat sarang laba – laba yg menempel pada dinding ruangan tersebut.

“lu iket di tiang”

“eh, pada mau ngapain sih” yupi mulai berontak.

“buruan, talinya mana”

“nih elu yg iket, biar gua yg pegangin dia”

“hey hey apa – apaan ini!” teriak yupi saat tubuhnya mulai di ikat dengan tali tambang yg ukurannya lumayan besar tersebut.

“eh buka kancing bajunya, buruan!”

“siap”

perlahan siswa itu mulai melepas kancing baju yupi satu persatu.

“wah kaenya aku bakal di perkosa” batin yupi.

“wah gila, mulus bangt!”

“udah buka bra nya!”

“hey! kalo jadi laki jangn cemen!” ucap yupi tiba – tiba.

“hah!” ucap kedua siswa itu sambil menatap heran yupi.

“kalo mau main begituan, gak usah di iket – iket juga bisa kan?” ucap yupi memasang wajah manjanya.

“eh kaenya anak baru ini emang nakal, gimana kalo kita lepas aja. Keliatannya anak baru ini juga setuju kalo kita ajak main” bisik siswa itu pada temannya.

“iya sih, ide bagus tuh” balas temannya.

“emang kuat berapa round?” ucap yupi masih dengan nada manja.

“wah, buruan lepas bego!”

“oke!” ucap siswa itu lalu melepas tali tersebut yg tengah mengikat tubuh yupi.

setelah tali terlepas, yupi pun kini duduk di lantai yg terlihat sedikit agak berdebu. Dengan memasang pose manja, iya mulai mencoba memberikan gerakan – gerakan berupa isyarat ingin segera bermain.

“wah, gila hoki banget kita bisa main sama dia zal” ucap siswa itu.

“udah ky, buruan kita langsung hajar berdua aja”

kedua siswa itu kini tengah melepaskan rok yg dikenai yupi, sehingga yg tersisa hanya pakaian dalam yupi saja.

saat salah satu siswa itu ingin meremas tubuh yupi, seketika yupi berontak.

“loh kok? waduh gimana ini, ternyata tangan aku masih di iket” batin yupi yg kini mulai gelisah.

“ehh.. mau ngapain lu!” bentak siswa itu.

“hemm? aku cuma sedikit geli sayang” ucap yupi dengan berbisik pada telinga siswa itu.

“wah, ini cewek bener – bener kelas atas banget bodynya, gayanya, kaenya gua bakal bentar doang nih main sama ni anak” batin siswa itu.

saat siswa itu ingin melepas pakaian dalam bagian atas yupi, tiba – tiba saja terdengar suara dering ponsel.

“eh, hp siapa tuh bunyi?” ucap siswa itu.

“buruan ambil HP itu!” ucapnya lagi.

“oke”

“waduh kaenya aku bakal apes hari ini” batin yupi.

“ayok sayang buruan” ajak yupi manja.

pada saat siswa itu mengeluarkan lidahnya dan ingin mencumbu bibir mungil yupi. Kini yupi pun mulai menggigit lidah siswa itu.

Agh!!!

Teriak siswa itu, sambil memegangi mulutnya.

“eh kenapa lu?” teriak temannya.

Tolong!!!

yupi pun berteriak, dan tak lama kemudian kepala yupi di pukul menggunakan batu bata oleh siswa itu hingga tersungkur.

“anjir, lidah elu putus! buruan cabut dari tempat ini” ucapnya.

Beberapa jam setelah kejadian itu, yupi kini berada di UKS.

“eh aku di UKS lagi?” ucap yupi yg kini mulai sadar.

“udah jangan banyak gerak” ucap seseorang.

“muss?”

“iya, aku denger suara kamu teriak dari arah belakang sekolah. Terus aku kesitu dan aku liat kamu lagi..”

“eh muss, makasih banyak yah udah bantu tolongin aku” potong yupi.

“hemm.. iya deh” yodah aku kekelas dulu yah.

“yah, tunggu lah” ucap yupi bangkit dari tempat tidur.

“emang udah sembuh?”

“hemm” ucap yupi dengn memasang tatapan tajam seperti mengisyaratkan sesuatu.

“oh iya aku lupa, kamu itu kan..” ucap muss menggantung.

“udah lah, buruan” potong yupi lagi.

Di Kelas X1.

“muss? dari mana aja kamu?” tanya sinka.

“dari nyusulin nih anak di UKS” ucap muss sambil melirik arah yupi.

“Ehh?” lagi – lagi yupi menatap tajam ke arah muss.

“loh yup? kamu kenapa kok bisa ada di UKS, mana pelajaran pertama kamu gak masuk. Liat ini jam berapa” ucap KM tiba – tiba datang menghampiri.

“perasaan tadi gak ada pelajaran, cuma ceramah doang + ada info kapan mau pindahnya sekolah kita” ucap sinka.

“oh iya, aku lupa” ucap KM.

“ehh, biasa shan. kepala ku pusing, mungkin karena kecapean aja” ucap yupi cengengesan.

“yaudah kalo gitu, kamu tunggu disini” ucap KM itu yg ternyata bernama shani.

“emang mau ngapain sih?” ucap yupi.

“nih kamu minum, 1 tablet 1 hari sebelum tidur” ucapnya memberikan sebungkus obat itu.

“eh, ini obat apaan shan?” tanya sinka.

“aku kan sering migran, jadi aku selalu minum ini. Dan aku biasa minum sebelum tidur. Efeknya pun ampuh banget kalo kita minumnya diwaktu sebelum tidur” timbalnya.

“emangnya kamu tau? kepala yupi bisa pusing karena apaan?” tanya sinka.

“ehh! i.. iya sih” ucapnya kaget saat mendengar pertanyaan sinka.

“dia itu bukan sakit kepala karena migran, tapi abis kena pukulan benda tumpul” ucap gery tiba – tiba.

“eh? kenapa gery bisa sepemikiran sama aku yah?” batin sinka sambil melirik ke arah gery yg memang duduknya dijajar bangku tepat di belakang sinka.

“ah hahaha, ada – ada aja kalian ini. Aku tuh gak kenapa – kenapa, buktinya aku sekarang sehat – sehat aja kan?” ucap yupi beralasan.

“huft, jadi gak di terima nih” ucap shani.

“aku terima kok, makasih banyak yah shani indira natio purnama sari gunawan” ucap yupi.

“woy! itu nama gua lah!” teriak desy dari jajaran bangku paling belakang.

“eh? hahaha” mereka pun tertawa.

tak terasa bel pulang pun perbunyi. Yupi pun kini tengah bersiap untuk meluncur kesalah satu mall yg berada di kota itu.

“eh mau bareng nggak?” tanya muss pada yupi yg terlihat sedikit buru – buru.

“eh gak muss, soalnya aku mau ke mall dulu. Ada yg harus aku cari” ucap yupi lalu bangkit dari kursi.

“yodah aku temenin, dan gak usah komen!”

“yodah deh buruan!” teriak yupi.

Di Parkiran Sekolah.

“eh kamu bawa motor sendiri yup?” tanya mus.

“iya, yuk buruan ntar keburu tutup tokonya” ucap yupi sambil melihat arloji itu.

“oke lah” balas muss.

setelah sampai di depan mall tersebut, muss dan yupi kini menaiki lift yg berada tidak jauh dari pintu masuk mall.

“lantai lima?” tanya muss.

“iya” balas yupi.

tiba – tiba saat lift baru berada dilantai 4 seseorang terlihat masuk kedalam lift yg dinaiki muss dan yupi.

“windy!” teriak yupi.

“kakak?” ucap windy kaget.

“kakak kan gak suka kalo liat kamu pacaran, kamu itu masih SMP! pakek rangkul – rangkulan segala lagi! kamu ngerokok yah!” bentak yupi.

“eh? kakak maafin windy kak, windy gak akan gitu lagi kak. Windy janji” ucap windy mulai menangis.

Plak!!!

tamparan keras mendarat mulus di pipi windy hingga terjatuh.

“kamu juga, kenapa kamu ngajarin windy gak bener!” ucap yupi menarik kerah pria itu yg sedang bersama windy.

“kak cukup!!! aku gak kuat kak” teriak windy.

“apa! kamu mau coba belain ini cowok berandalan!” teriak yupi.

“kenapa kakak selalu larang windy buat pacaran! sedangkan kakak pacaran sama dia!” ucap windy menunjuk ke arah muss.

“kakak gak pacaran sama dia!”

Plak!!!

lagi – lagi tamparan itu mendarat di pipi windy, dan untuk kedua kalian windy kembali tersungkur hingga ia terlihat memegangi bagian perutnya.

“kakak jahat!” ucap windy lalu bangkit dan mendorong yupi hingga tersudut ke pojok dinding lift itu.

“kamu berani hah! sama kakak!” teriak yupi lalu menjambak rambut windy.

“ahh!! Cindy Dea Yuvia!! lu itu anak pungut!!” teriak windy.

“adik bajingan!” yupi kini mencekik windy.

“elu itu bukan kakak gua!” teriak windy sambil berusaha melepaskan cekikan dari tangan yupi.

“dan lu itu harusnya bersyukur udah di kasih kehidupan yg layak di rumah gua! lu itu orang susah kan! makanya pura – pura memelas supaya mamah gua perduli dan kasian sama elu!” ucap windy terus meronta.

tiba – tiba yupi mengeluarkan sebilah piasu yg ada didalam tas selempangnya itu.

Chritt!!!

“Mampus lu!” ucap yupi dengan wajah puas.

To Be Continue.

18+ (part 10)

18+ (part 10)

 

Hoy!!! jangan kabur!!!

 

“huft, pada lari kemana yah anak – anak? dari kemarin berisik mulu kerjaannya” ucap anto sambil membawa air dalam ember.

 

Di Cafe.

 

“yup, pulang yuk udah jam segini nih” ajak sinka sambil melihat jam pada layar ponselnya.
“oh, kalo gitu yuk sin”

mereka pun berjalan keluar dari area cafe tersebut.

“ger! aku duluan yah!” teriak sinka saat melewati tempat dimana gery berkumpul dengan temannya yg memang sedang berada di cafe itu juga.
“oh, oke hati – hati aja yah!” teriak gery.
“hehe siap ger!” balas sinka dengan teriak kembali.
“eh yup, kamu yg bawa mobilnya yah?” ucap sinka.
“mana bisa aku bawa mobil sin”
“hem, kamu bisa bawa motor kopling gak?”
“bisa sih dikit”
“yaudah, sama aja caranya kok. kamu harus pinter – pinter mainin koplingnya aja kok”
“hehe”
“kenapa ketawa yup?”
“aku gak yakin sin kalo aku yg bawa mobil kamu bakal sampe rumah” ucap yupi tidak yakin.
“iya gimana sih, aku lagi lemes ini. badan aku gemeteran dari tadi, dan kaenya aku gak sanggup buat nyetir lagi deh”
“yah kita gak bisa pulang dong”
“yah kalo gak kamu stir aja, nanti aku yg pandu kamu”
“hemm” yupi tampak sedang berfikir.
“udah jangan kelamaan mikir, nanti malah gak pulang – pulang” ucap sinka.
“oke deh, aku coba yah” ucap yupi.
“nih kuncinya” ucap sinka memberikan kunci mobil itu pada yupi.
“hem sini” ucap yupi menerima kuncinya.

 

Di Parkiran Cafe.

 

Cuik!!!
Cuik!!!

 

“Semoga aja bisa sampe rumah” ucap yupi dalam hati.

 

Krek!!!

Dang!!!

 

suara pintu mobil itu telah di tutup.

 

“yup, kamu pasti bisa. kamu cuma harus nyalain mobilnya lalu lepasin per seneleng. injak kopling lalu masukin giginya dan gas pelan – pelan sambil melepas kopling perlahan” ucap yupi dalam hati.

 

“pelan – pelan aja yah yup bawanya” ucap sinka.
“hehe iya sin, semoga aman yah”
“halah, yakin aja napa”
“iya deh” ucap yupi sambil mulai menjalankan mobil itu.

 

Di Perjalanan.

 

“nah itu bisa” ucap sinka.
“hem” ucap yupi masih fokus pada stir.
“jangan kebut – kebut yah, inget yup” ucap sinka lagi.
“iya sin, ini aku udah berusaha seimbangin kok kecepatannya” ucap yupi lagi.
“yaudah aku tidur yah, kepala aku pusing banget”
“hem” ucap yupi kembali fokus pada stir.

 

Di Rumah Sinka.

 

“ini si dudut kemana yah, kok jam segini belum pulang – pulang” ucap naomi saat melihat jam dinding di rumahnya telah menunjukan pukul 19.00.
“aku coba Line aja deh” ucap naomi beranjak dari kursi ruang tamu, dan menuju kamarnya untuk mengambil ponselnya.

 

Di Cafe.

 

“perasaan gua mulai gak enak sama sinka dan yupi” ucap gery dalam hati.
“eh aku pulang dulu yah, ada urusan mendadak nih” ucap gery pada temannya yg memang masih sedang berkumpul di cafe bersamanya.
“yah, gak seru lu ger” ucap temannya.
“ger? kamu mau kemana ger” ucap wanita di sebelahnya.
“aku ada urusan penting banget ndel”
“hem yodah deh, kamu hati – hati yah sayang”
“iya – iya deh” ucap gery pada wanita yg ternyata adalah andella yg tak lain tak bukan adalah pacar dari gery.
“yodah duluan yah gays, titip nih srikandi yah” ucap gery pada teman – temannya.
“haha oke – oke ger” ucap mereka.

gery pun meninggalkan mereka, lalu dengan terburu – buru ia langsung mengambil motornya di parkiran dan langsung menyusul sinka dan yupi.

 

Di Perjalanan.

 

“hay gery”
“eh? kenapa sih kok tiba – tiba ngikut” ucap gery.
“ish, aku kan mau jagain kamu”
“ye aku kan udah gede, gak kae dulu lagi” ucap gery lagi.
“tetep aja aku akan jagain kamu sampai waktunya nanti”
“sampe apa? aku mati?”
“iya”
“ya ampun, kamu itu setia banget yah. aku beruntung bisa kenal sama kamu”
“yaudah kamu fokus aja di jalan, tuh mau lampu merah”

 

Chitt!!!

 

gery pun memberhentikan motornya.

 

“ini lampu merah bakal lama gak yah” tanya gery.
“sekitar 1 menit”
“wah gitu yah”

 

Di sisi lain.

 

“eh, mas”
“iya dek”
“tuh orang ngobrol sama siapa sih?”
“mana?”
“itu tuh yg pake kaos putih”
“eh” ucap pengendara motor yg kebetulan berada tidak jauh dari motor yg di kendarai gery.

 

Lampu Hijau.

 

“yuk gas”
“iya – iya ini geh jalan” ucap gery.
“di depan kita belok kiri yah”
“loh kok, kan rumah sinka belok kanan”
“aku lihat mobilnya belok ke kiri”
“oh, oke deh” ucap gery, dan saat di perempatan gery membelokan motornya ke arah kiri.

tiba – tiba ada sebuah pesan masuk pada ponsel gery.

“siapa ini” ucap gery lalu melihat ponselnya.
“ger si andella ilang” ucap gery sembari membaca pesan yg ada di ponselnya.
“loh kok bisa” ucap gery lagi lalu ia segera menelfon temannya yg salah 1 ada di cafe tadi.

 

Tuuuut!!!

“Halo ger! si andella ilang ger” ucap seseorang di balik telfon.
“ilang gimana?”
“pokoknya dia di bawa sama orang yg gak gua kenal, dia bawa senjata gitu” ucap orang itu panik.
“aduh jangan becanda”
“kagak ger, elu buruan kesini!”
“yodah gua balik ke sana!” ucap gery lalu mematikan telfonnya.

gery pun dengan cepat segera memutar arah laju kendaraannya menuju cafe kembali.

 

Di Cafe.

 

Hos!
Hos!
Hos!

 

“kok kamu balik lagi?” tanya andella.
“dan kamu kenapa buru – buru gitu, kae yg abis liat hantu aja” tambah andella.
“lah, berati aku dikerjain dong sama mereka?” tanya gery.
“haha, gak tau aku” tawa andella.
“mereka masih di saung itu kan?”
“iya masih, kamu kesana aja”
“kamu mau kemana ndelu”
“aku mau ke toilet, napa? mau ikut?”
“eh gak – gak hehe makasih”
“hihi”
“yodah aku kesana dulu yah”
“iya”

pada saat gery sampai di tempat mereka, langsung saja gery menarik kerah salah 1 temannya yg ada di situ.

“maksut elu apaan!”
“apaan apa ger?” ucap temannya kaget saat kerah bajunya di tarik oleh gery.
“lu bilang andella di culik, tapi kenyataannya gak kan?” ucap gery mulai geram.
“lah, maksut elu apaan sih ger. dan yg bilang gituan siapa?”
“udah gak usah boong lah”

saat gery ingin memukul temannya itu, tiba – tiba.

“bukan dia”
“eh?” gery langsung melihat kebelakang.
“lalu siapa?”
“ada orang yg menyadap nomor ponsel di temanmu ini”
“huft” ucap gery lalu melepaskan cengkramannya itu.
“coba deh kamu pejamkan mata”

beberapa saat kemudian.

“yupi dan sinka!”
“iya, tapi mereka bukan yupi dan sinka yg kamu kenal”
“maksutnya?”
“mereka itu teroris yg sudah menyebabkan sekolah kamu seperti itu”
“oh aku baru ingat”
“sebaiknya kita susul sinka dan yupi”
“hemm?”
“mereka sedang di ikuti teroris itu, dan teroris itu lumayan pintar karena berhasil mengelabui dengan mengecoh kamu”
“wah, ini gawat!”
“eh ger – ger! mau kemana lagi lu!” teriak temannya gery.

tanpa memperdulikan mereka, gery pun kembali menancap gas pada motornya dan menyusul sinka dan yupi.

 

Saat Di Perjalanan.

 

“eh itu dia mobil mereka” ucap gery lalu berusaha mempercepat laju motornya, dan saat ia berhasil melewati mobil mereka. dengan sigap gery menghadang jalannya mobil yg di kemudikan oleh yupi tersebut.

 

Chiittt!!!

 

Ahhhhh!!!
Brak!!!

 

“Aduh yupi, kok bisa sampe nabrak orang!” ucap sinka panik.
“aduh sin, aku gak tau. tiba – tiba aja motor itu mepet dan langsung berhenti begitu aja di depan kita” ucap yupi panik.
“buruan keluar, tolongin orangnya” teriak sinka.

saat mereka melihat siapa yg barusan mereka tabrak.

“waduh gery!” ucap sinka kaget.
“aduh, kalian mah gak kira – kira bawanya. di rem napa!” ucap gery kesakitan.
“eh? kamu gak kenapa – kenapa ger?” tanya yupi.
“huft, untung gak kenapa – kenapa” ucap gery lalu berdiri.
“duh, untung mobilnya gak lecet” ucap sinka.
“tapi ger, motor kamu” ucap yupi.

saat gery, sinka dan yupi melihat motor yg di kendarai gery sudah terlihat begitu parah dengan spion yg pecah, stang yg bengkok, dan velg motornya juga bengkang.

“wah, kaenya motor kamu musti di derek deh, gak mungkin bisa di pakek kalo udah begitu bentuknya” ucap yupi.
“yodah kalo gitu aku telfon bengkel langganan aku aja, dan kamu ikut pulang sama kita berdua aja yah pake mobil” ucap sinka.
“huft, yodah deh” ucap gery.
“bentar aku telfon dulu orang bengkelnya” ucap sinka.

tak berapa lama orang bengkel yg di hubungi sinka pun datang dengan membawa sebuah mobil pick up.

“pak, tolong bawa aja yah. nanti urusan biaya aku transfer aja pak” ucap sinka.
“oke mbak, beres” ucapnya lalu menggotong motor geri ke bak mobil itu.
“yuk yup, kita lanjut pulang” ajak sinka.
“hem yuk deh”

 

Dang!!!

 

pintu mobil itu pun di tutup.

“eh ger? kok bisa kamu tiba – tiba ngelakuin hal bodoh kae tadi?” tanya sinka.
“bukan gitu sin, tapi aku gak sengaja berhenti gara – gara kakiku nyangkut di velg motor” ucap gery.
“aduh, kok bisa sih. yodah kita ke rumah sakit sekarang” ajak sinka.
“eh eh gak deh, aku gak papa kok” ucap gery menolak.
“loh kok?”
“iya aku sebenernya cuma mau sampein sesuatu ke kalian, kalo..” ucap gery terpotong.
“itu sin mereka!” teriak gery dari dalam mobil.

saat sinka melihat spion mobilnya, benar saja ada orang yg sedang mengikuti mereka.

“eh? dia itu kan penjahat yg neror sekolah” batin sinka sambil melihat spion mobilnya.
“yup main cepet aja yup bawa mobilnya” teriak sinka.
“eh eh iya sin, pake sabuk pengaman buruan” teriak yupi sambil mengemudikan mobil itu.

kini mobil yg di kendarai yupi telah melaju dengan kecepatan yg sangat tinggi, disusul mobil di belakang mereka dengan kecepatan yg sama.

 

Terdengar suara sirine dari kejauhan.

 

“duh pakek ada polisi lagi” gumam yupi.
“udah yup tancep aja!” teriak sinka yg berada di sebelahnya.
“hem” angguk yupi.

 

tak berapa lama mobil yg mereka kendarai kini mulai menuju kearah jalan tol.

 

“ngapain lewat tol sih yup” ucap sinka kesal.
“udah liatin aja” ucap yupi.
“loh loh” ucap sinka panik.

 

Brak!!!

 

Palang pintu tol itu di terabas oleh yupi, dan tentu saja mobil yg mengikuti mereka pun melakukan hal yg sama.

“duh tu mobil gak abis abis apa bensinya” ucap yupi panik.
“huft, untung bensin aku sempet isi full tadi” ucap sinka.
“ger! dari tadi diem aja!” teriak sinka mulai kesal.
“oke, dah siap” ucap gery sembari mengeluarkan peledak rakitannya.

 

Pesssss!!!

 

Kaca mobil itu di pecahkan oleh gery, dan gery berniat untuk keluar melalui pecahan kaca belakang mobil tersebut.

“Yupi!” teriak gery dari arah belakang mobil.
“ya!” teriak yupi.
“kurangi kecepatannya!” teriak gery lagi.
“ok!”

saat bagian belakang mobil yg di kendarai yupi mulai berdekatan dengan bagian depan mobil yg di kendarai teroris itu, Gery pun dengan sigap melempar peledak rakitan yg ia buat ke arah kaca mobil teroris itu. dan saat ingin melemparnya tiba – tiba.

 

Dar!!!
Dar!!!
Dar!!!

 

“sial!” ucap gery lalu kembali bersembunyi di balik bangku belakang mobil.

 

Chit!!!

 

mobil tiba – tiba di belokan kejalan raya oleh yupi, namun kendaraan yg ada di belakang mereka pun masih saja mengikutinya.

“yup! kurangi lagi kecepatannya!” teriak gery.
“oke!” teriak yupi lagi.

untuk kedua kalinya gery mencoba melemparkan peledak rakitannya itu dengan jarak dekat, namun kali ini sinka tidak tinggal diam. Ia pun mengeluarkan beberapa kunci dan peralatan yg ada di dalam jok mobil itu. disana ia menemukan seperti kaleng baja yg amat runcing.

“ini kaenya berguna” ucap sinka lalu mengambilnya bersama mata kunci shock dengan berbagai macam ukuran.

ia pun mulai melemparkan mata kunci shock itu kearah kaca mobil yg kini berada tepat di belakang mobil mereka.

 

Tuk!!!
Tuk!!!
Tank!!!

“mungkin kalo lempar di kaca gak akan berhasil, tapi gimana kalo kebagian ban mobil?” batin sinka.
“makan nih, kaleng baja!” teriak sinka sambil melemparkannya kearah ban depan mobil yg sedari tadi mengejar mobilnya.

 

Chiitt!!!!!

“Ger Lempar!” teriak sinka.

dan tepat disaat mobil yg ada di belakang mereka mulai oleng setelah lemparan kaleng baja oleh sinka, gery pun melemparkan peledak rakitan itu kedalam kaca mobil mereka dan..

 

syuttt!!!

“masuk!” teriak gery.

 

saat mobil yg di kendarai teroris itu terbalik, dan kemudian kendaraan itu pun berhasil di ledakan oleh peledak rakitan gery.

 

“yup kita ambil jalan pulang sekarang” ajak sinka
“siap” ucap yupi.

 

Disisi Lain.

 

“pintar juga”
“sudahlah, lain kali kita akan cari cara yg lebih baik, dan sebaiknya kita segera pergi dari sini, sebelum polisi mengetahui keberadaan kita”
“yah kamu benar”

 

Di Rumah Yupi.

 

“kakak kok udah jam segini belum pulang yah win” ucap mamanya yupi.
“iya mah, windy udah coba telfon tapi gak aktif HP nya kakak” ucap windy.

 

Sementara itu, Di Mobil Sinka.

 

“ger? sebenernya ada yg mau aku tanyain sama kamu” ucap yupi.
“iya? tanya aja yup” ucap gery.
“kamu kok bisa tau kalo kita bakal dalam situasi begini?” tanya yupi mulai heran.
“itu cuma insting sahabat aja kok” ucap gery.
“hahaha bisa aja kamu, tapi thank you yah ger” ucap yupi.
“iya ger, kalo gak ada kamu aku gak tau deh” tambah sinka.
“hehe sama – sama, lagian kan udah wajib kalo sahabat itu harus saling membantu” tambah gery.
“iya deh iya” ucap sinka dan yupi, namun mata sinka terfokus terhadap apa yg ada di belakang gery sedari tadi.

 

Derttt!!!

Derttt!!!

 

“eh? kakak” ucap sinka saat melihat layar ponselnya.

“Halo kak?” ucap sinka saat mengangkat telfon.
“sin? kamu lagi dimana, jam segini kok belum pulang?” tanya naomi dari balik telfon.
“maaf kak, aku tadi abis ada acara dulu di cafe sama temen – temen kelas aku. jadi pulangnya telat deh”
“owalah, lain kali kabarin kakak. kamu tau gak kalo kakak khawatir banget”
“i.iya kak maafin sinka yah”
“iya udah, kamu sekarang pulang. pokoknya kakak tunggu di rumah”

Tuttt!!!
Tuttt!!!
Tuttt!!!

 

“kak naomi?” ucap yupi.
“iya” ucap sinka lalu menaruh ponselnya kembali ke dalam tasnya.

 

Di Perjalanan.

 

“Yup, Ger? kita bersihin dulu mobilnya. nanti aku susah buat bikin alesan sama kak naomi kalo udah sampe rumah” ucap sinka.
“iya – iya yuk beresin serpihan kacanya” ucap gery.
“hem” yupi hanya mengangguk. lalu yupi menghentikan laju kendaraan itu, ia pun kini memarkirkan mobil itu di bahu jalan.

 

Di Kosan Muss.

 

Tok!!!
Tok!!!
Tok!!!

 

“woy buka!” teriak seseorang.
“duh, paan sih teriak – teriak” ucap muss yg sedang merebahkan badannya di kasur.

 

Cklek!!!

 

“ada apa len? mau cas HP lagi?” ucap muss yg masih mengantuk.
“hehe gak kok mus” ucap elaine.
“yodah masuk aja gih, gak enak sama si naga bonar” ucap muss.
“Woy!” teriak anto dari kamar sebelah.
“eh eh len buruan masuk!” ucap muss sambil menarik tangan elaine
“Huft, eh len BTW ada apa nih malem – malem ke kamar aku?”
“gak papa, aku cuma lagi BT aja di rumah”
“atu kalo ketawan ibu kamu bisa gawat len kalo sampe dia liat kamu ada di dalam kamar aku malem – malem gini. siang sih ok”
“paan sih, orang ibu sama ayah ku lagi keluar kota. makanya aku kesini kan kalo di rumah aku sendirian aja, kalo disini ada temen”
“hemm gitu yah, yodah lah kalo emang alasannya gitu” ucap muss paham, “oiya mau aku buatin makanan gak?” tanya muss.
“eh? mau buat apaan emang muss?” tanya elaine.
“nasi goreng”
“wah boleh aku bantu gak?” ucap elain semangat.
“hayok sini, kita masak bareng”
“oke deh!”

 

Sementara itu.

 

“Yuk kelihatanya udah aman nih” ucap sinka yg terlihat sedang menepuk – nepuk tangannya itu.
“yuk lah” ucap yupi dan gery bersamaan.

20 menit berlalu, akhirnya mereka sampai di kediaman gery.

“thanks yah udah anterin” ucap geri, kemudian ia turun dari mobil itu.
“harusnya aku yg berterimakasih sama kamu ger” ucap sinka.
“iya aku juga ger” timbal yupi.
“hehe, oke deh aku duluan yah”
“iya” ucap yupi dan sinka, lalu mereka melanjutkan perjalanan.
“yup kamu mau pulang atau nginep di rumah aku?” tanya sinka.
“kaenya aku bakal pulang aja deh” ucap yupi.
“yaudah, kalo gitu kita kerumah kamu dulu” ucap sinka.

 

tidak sampai 15 menit, mereka pun sampai di kediaman yupi.

 

“kalo gitu aku pulang yah, sampai ketemu besok” ucap yupi.

 

Dang!!!

 

pintu mobil itu di tutup oleh yupi.

 

Ting Tong!!!

 

“Iya” teriak seseorang dari dalam rumah.

 

Cklek!!!

 

“ahh, kakak” ucap windy lalu memeluk yupi.
“hey hey hey, kamu kenapa kangen yah?” ucap yupi.
“ihh windy kan khawatir sama kakak, abisnya di telpon gak bisa, di sms juga gak di bales. huft” windy mulai menggembungkan pipinya.
“hemm, gitu aja ngambek. nih buat kamu” ucap yupi sambil memberikan 2 BOX yg berisi makanan yg ia beli di cafe tadi.
“wahh makasih yah kak” ucap windy sambil memeluk kakaknya kembali.
“eh. kamu kemana aja yup, jam segini kok baru pulang? mana HP kamu gak aktif yah?” tanya mamanya yg baru saja dari dapur.
“tadi ada acara mah di cafe, temen aku ada yg ulang tahun” ucap yupi beralasan.
“hem, yudah deh. kamu tuh yah selalu aja bikin mamah khwatir” ucap mama yupi sambil memeluk yupi.
“ehem” ucap windy.
“oh, sini windy juga mau di peluk”
“hehe” windy pun menghampiri mamanya dan kakaknya.

 

Di Rumah Sinka.

 

Tinn!!!
Tinn!!!

 

“nah akhirnya pulang juga si dudut” ucap naomi.

 

Dang!!!

 

pintu mobil itu pun di tutup.

“duh dut, kamu tuh bikin kakak khawatir aja tau gak!” ucap naomi menghampiri sinka.
“hehe napa? kakak kangen yah sama adiknya yg cantik ini” ucap sinka PD.
“yee masih cantikan kakak lah”
“huu mana ada, aku kan masih muda”
“yee ngaca dut ngaca, jelas – jelas kakak itu lebih cantik” ucap naomi mulai kesal.
“eh dut!!!” ucap naomi tiba – tiba.
“hah! kenapa kak?” ucap sinka kaget.
“kaca bagian belakang mobil kok gak ada!” teriak naomi.
“waduh?” ucap sinka.

 

To Be Continue.

18+ (part 9)

18+ (Part 9)

 

Saat ini, sekolah SMA48 kini berjalan seperti biasa, dengan murid – murid yang kembali ceria dengan suasana yang mulai kembali aman, tentram dan damai. Tanpa ada sedikitpun rasa ke khawatiran mereka atas kejadian masalalu yang telah menimpa sekolah mereka.
Dimana tragedi itu telah merenggut beberapa guru dan siswa, namun mereka tetap semangat dalam bersekolah di SMA48. Namun Tetap saja Trauma tidak bisa di hapus dari para guru – guru yang memang sudah mengambil beberapa keputusan demi kelangsungan proses belajar mengajar SMA48.

 

Dikelas X1

 

“sin? kamu lagi ngapain sih dari tadi liatin HP mulu” ucap ikha.
“ini nih kha, aku lagi baca soal pertumbuhan hormon dalam tubuh manusia” ucap sinka sambil menunjukan layar ponsel miliknya.
“hee? untuk apaan kamu baca gituan? tumben – tumbenan” ucap ikha.
“iya aku lagi menyelidiki sesuatu pada teman kita” ucap sinka.
“maksut kamu?” tanya ikha.
“yupi” ucap sinka “ehh tuh – tuh dia” tambahnya.
“halo semua” sapa yupi.
dengan serempak semua murid yang ada di kelas X1 pun melihat ke arah yupi.
“mampus lah gua, pasti dilempar dari lantai 4” gumam muss.
“hayy!!!!” ucap murid – murid disana serempak.
“muss? Kamu barusan bilang apa” tanya yupi.
“eh..  gak kok yup hehe”
“eh yup? Gimana kabar kamu, udah baikan?”
“udah kok sin” ucapnya “eh kha? Kamu dari tadi ngapain diem – diem mulu”
“eng.. Eh.. Anu yup haha gak papa, btw kamu kok bareng sama tu bocah”
“oh.. Tadi ketemu di depan, terus aku pungut deh” ucap yupi sambil melirik muss.
“yeee emangnya sampah apa?” muss mulai komentar.
“EMANG!!!” ucap mereka bertiga.

Tak lama kemudian seorang guru dengan wajah sangar, berbadan kekar dan berbahu lebar masuk kedalam kelas mereka.

SELAMAT PAGI!

“PAGI PAK!!!”

“Gini, hari ini adalah hari pertama masuk sekolah, jadi proses belajar mengajar belum efektif. Jadi bapak harap semua bisa memaklumi hal itu untuk beberapa hari kedepan. Dan bapak kesini bukan mau memberikan mata pelajaran, akan tetapi bapak sekedar ingin menginformasikan bahwa. SMA48 akan kita pindahkan lokasinya”

“eh eh kok di pindah sih?” ucap beberapa murid.
“kenapa pindah?” ucap ikha kepada sinka.
“yah mungkin demi keamanan”
“tapi bukannya udah aman”
“mungkin takut kejadian semula bisa sewaktu – waktu terulang, mungkin?”

“Hey Hey Hey!! Kenapa kalian pada sibuk masing – masing! Bapak belum beres ini!”
Semua murid pun tiba – tiba berhenti berbicara.
“jadi sekali lagi, ini semua demi kenyamanan bersama” ucap guru itu.
“pak?”
“iya kamu, ada apa?”
“SMA kita mau pindah kemana pak?” ucap salah 1 murid laki – laki.
“nah itu juga bapak belum tahu pasti, yang jelas SMA kita akan pindah. Ok anak – anak, informasi yang dapat bapak sampaikan dikira hanya segitu saja. Untuk informasi selanjutnya akan di berikan jika lokasi sekolah yang baru sudah di tentukan. Kalau begitu bapak pamit dulu”

“huft, gimana ini kha. Sekolah kita bakal pindah lokasi”
“yah gak gimana – gimana sih sin, aku si fine aja kalo mau di pindahkan. Asal jangan jauh – jauh, tapi tempatnya di tengah kota biar bisa lebih aman”
“iya, keselamatan emang utama”

“muss?”
“hoy”
“kenapa lah, dari tadi aku perhatiin kamu main HP mulu”
“owalah, ini nih” ucap muss sambil menunjukan layar ponselnya.
“hah! Pa’an tuh”
“ini namanya GOOGLE MAPS yup”
“wah gitu yah”
“heh??” muss mulai heran.
“keren yah, HP kamu” ucap yupi.
“lah? Hehe gak kok”
“itu HP apa muss, kok layar semua”
“oh, ini Android yup”
“oh gitu yah”
“bentar – bentar, emang kamu gak punya android yup?”
“hemm?” yupi hanya menggelengkan kepala.
“lah, kenapa gak beli juga yup?”
“males ah”
“huu dari pada BB sekarang mah gak jaman, apalagi BBM udah bisa di instal di ANDROID”
“hehe yah gitulah muss”

 

Saat bell istirahat

 

“hem, mau istirahat kek mau gak kek sama aja, gak ngapa – ngapain juga di kelas” gumam yupi.
“haha emang lagi free yah hari ini, jadi bisa santay”
“iya muss”

DRETTT!!!
DRETTT!!!

“eh siapa ini” yupi pun mengeluarkan ponselnya dari tas.
“WANJEERRR iPhone X” ucap muss kaget.
“ehh?” yupi pun menoleh kearah muss “ke.. Kenapa muss?”
“tadi kamu bilang gak punya android, kok itu malah punya yang lebih canggih?”
“iya emang aku gak punya android” ucap yupi polos.
“lah itu?”
“iPhone”
“jirrr” ucap muss sambil tepok jidat.”ni anak banyak duit, bisa – bisanya dia beli tuh iPhone X, tau ndiri harganya berapaan”
“muss? Aku ke kantin dulu yah”
“oh” muss tersadar dari lamunannya “oke lah”

 

“heh musang” seseorang menepuk bahu muss.
“eh!! hey apaan” ucap muss kaget.
“gak akan kekantin tah?”
“lagi males nih sin, kamu aja sana sama ikha. lagian kan ikha kaenya lagi gak ngapa – ngapain tuh”
“eh ada yang nyebut – nyebut nama aku”
“haha, tuh orangnya sadar”
“hem yaudah deh musang”
“huft, kalo manggil nama orang suka sembarangan”

 

Di Kantin

 

“yupi? kamu tau kan kalo SMA48 akan nebeng tempat belajar di SMA1?” ucap aldo.
“lebih tepatnya emang lokasinya di sebelah SMA1” ucap yupi.
“loh kok, bukannya itu bakalan menjadi saingan kalo deketan”
“aku gak ngerti deh yang gituan”
“oh iya, gimana tuh keadaan si muss”
“dia baik – baik aja, untung aja peluru itu bukan nembus ke paru – paru atau ke jantung” ucap yupi “tapi di bagin dekat bahunya”
“hah syukur lah tuh anak gak kenapa – kenapa”
“eh al, BTW kita dari tadi ngobrol mulu. emang gak akan pesen mam?”
“ehh iya sampe lupa hehe, yodah biar aku yang pesenin” ucap aldo “kamu mau pesen apa yup?”
“nasi goreng kambing aja yah, sama lemon tea”
“oke siap”

 

Aldo kini pergi untuk memesan makanan.

 

Di Toilet

 

“sinka! lama amat sih, buru lah” teriak ikha.
“sabar!”
“huft dasar kebo”

 

Tak lama kemudian, seseorang keluar dari toilet itu.

 

“kamu abis ngapain sih, kok lama sin?”
“BAB”
“pantesan lama, huft” ucap ikha kesal “eh sin BTW, aku tadi denger kamu kae lagi ngobrol sama seseorang di dalem Toilet. Emang ngobrol sama siapa sih? kaenya di toilet cuma ada kita berdua doang. terlebih HP kamu juga di titipin ke aku kan?”

 

Sinka kaget mendengar kata – kata itu dari ikha, namun sinka hanya menghiraukannya.

 

“eh jawab dulu, atau… kamu udah gak waras yah?” ucap ikha.
“enak aja! gak!” bantah sinka.
“terus kamu ngobrol sama siapa?”
“apaan orang lagi nyanyi juga”
“owalah hahaha ngapa gak bilang dari tadi”
“jadi, yupi tau yah lokasi SMA48 yang baru” batin sinka.

 

Di kelas X-1

 

“eh muss? ngapain lu sendirian kae orang blo’on, mending kita ngantin” ucap salah seorang temannya.
“ahhh.. males gua lah, elu aja ger” ucap muss pada temannya yang bernama gery.
“huu.. jones sih jones, tapi gak harus menyendiri juga keles. liat tuh rumput – rumput mulai bergoyang”
“apa hubungannya pe’a” ucap muss mulai kesal.
“ye dasar, bilang aja lu males kan liat yupi berduaan di kantin sama si aldo” ucap gery.
“eh, dah dah dah sono gih dewekan aja. timbang tas ini melayang sendiri” muss mulai mengambil stand ingin melempar tas miliknya kepada temannya itu yg bernama gery.
“eh kaburrr!!!” gery pun pergi keluar kelas.

 

TEEETTTT

TEEETTTT

 

“eh yuk sin, buruan udah bell”
“hemm” sinka hanya mengangguk.

 

Di kelas X1

 

“hey, kamu!” ucap KM.
“ehh? a..aku?” ucap seseorang.
“yaaa siapa lagi lah”
“udah sono gih, kalo lu nolak bakal pance urusannya” ucap teman sebangkunya.
“hem” dia hanya mengangguk dan menghampiri KM.
“kamu bisa hapus coretan di papan tulis kah”
“ehh? ii…a”
“GPL, aku tinggal bentar mau ambil data kelas kita” ucap KM itu lalu pergi keluar kelas.

“cantik – cantik galak juga yah” ucap gery.
“eh muss, lagi ngapain” tanya yupi yang tiba – tiba datang membawa bakso ikan ditangannya.
“eh ni orang kupingnya di sumpel pake Headset segala lagi” ucap yupi nampak kesal.

 

AAAHH
PANAS!!!!

 

“ahh! hahahaha… dari tadi di panggilin bukannya nyaut malah sibukkkk sama HP” ucap yupi.
“duhh apaan sih yup, tau orang lagi sibuk apa?”
“hemm? sibuk.. sibuk ngapain sih?” ledek yupi.
“nyari info soal Perpindahan sekolah SMA48”
“ehh emang kamu mau tau pindahnya dimana?”
“emang kamu tau yup?”
yupi hanya menggeleng pelan, namun pandangan matanya melirik tajam kepada seseorang di dalam kelasnya.
“eh lagi liatin siapa sih kamu yup?”
“ehh….. gak kok hehehe” ucap yupi lalu memakan bakso ikan itu perlahan.
“sebenernya ada yang mau aku kasih tau ke kamu yup, tapi kamu jangan bilang siapa – siapa yah?”
“hehhh!!! emang apaan muss”
“aku tau kalo SMA kita bakal di satuin sama SMA1” bisik muss.
“hah! iya tah”
“iya yup”
“masasih!”
“bener”
“gak bohong”
“gak yup seriusan”
“bodo”
“jirr… aku karungin kamu lama – lama yup”
“ahahahha, gitu aja ngambek”
“ya abis ngeselin kamu mah, orang lagi serius juga”
“hahaha.. bentar – bentar, emangnya kamu dapet info dari mana?” yupi mulai menahan tawanya.
“dari temen aku di SMA1”
“siapa?”
“yee ada lah temen aku, kamu pasti gak akan kenal kalo aku sebutin juga”
“hemm yah sebutin aja, siapa tau aku kenal”
“huuufft, namanya michelle”
“ohh michelle”
“ehh? kamu kenal yah?”
“kagak” ucap yupi dengan muka polos.

 

AAHH!!!

MMMMM..MMM….

 

“ehhh huss husss berisik” ucap yupi menutup rapat mulut muss dengan kedua tangannya.

MMM…PpPpaa!!
PANASSS!!

“ehh hahhaa sorry”
“huft, baksonya panas banget main tempel – tempel aja di pipi orang”

 

Tiba – tiba seseorang memasuki kelas mereka.

 

“aldo?” ucap yupi pelan.
“hoy makhluk? lu ngapain ke kelas orang!” teriak gery.
“eh sempak tenyom! lu kagak liat gua bawa apaan?” ucap aldo.
“bawa masalah yah lu”
“anjirr, lu kira gua tukang buat onar”

 

BERISIK!!!!

 

“ehh lu siapa sih?” tanya aldo pada orang itu yang baru saja datang.
“aku KM disini, kamu jangan macem – macem yah di kelas ini. atau mau aku laporin ke BK?”
“lah buset, buk galak amat” ucap aldo “nih aku cuma mau kasih ini”
“ehh ini apaan”
“ini amplop”
“iya aku juga tau ini amplop, maksutnya isinya apaan”
“lah… mana ku tau”
“mana bawa sini” ucap KM lalu mengambilnya dari tangan aldo.
“oh soal perpindahan lokasi sekolah”
“BTW masa cepet amat update nya, padahal tadi aja ada guru nyampein kalo belum tau lokasi pindahnya SMA ini dimana. Lah ini tiba – tiba udah ada update nya” udah kae sinetron aja.
“haha, yah mana kutau lah” ucap aldo “yodah, aku rasa cuma itu yang mau aku sampein”
“ohh ok thank you yak”

tak lama kemudian surat itu ia simpan di meja guru.

“bu KM? kira – kira kita ini bakal ada pelajaran gak sih”
“hemm kaenya kagak nat”
“oh aman deh” ucap seseorang yang di panggil nat itu.
“ehh… kamu mau ngapain ngeluarin cermin”
“biasa, biar chantik”
“lah dia malah dandan di kelas, lupa tempat apa yak?” pikir KM.

Di dalam kelas X1, mereka habiskan waktu hanya dengan mengobrol, tiduran, tertawa. pada akhirnya ada salah seorang guru masuk kedalam kelas mereka.

“selamat pagi menjelang siang” ucap guru itu.

dengan sekejab suasana di kelas X1 pun tiba – tiba menjadi kondusif.

“ada yg mau ibu sampaikan kepada kalian semua, berhubung proses belajar mengajar masih belum efektif, dan ditambah lagi lokasi SMA kita sudah di tentukan. Jadi untuk hari ini kelas kita bubarkan, dan kalian boleh pulang” jelas guru itu. “apa ada pertanyaan?” tanyanya kembali.

semua murid yg ada di kelas X1 hanya diam, sepertinya sudah mengerti dan paham betul dengan apa yg guru itu sampaikan.

“oke, kalo begitu ibu ucapkan selamat pagi menjelang siang” guru itu pun meninggalkan kelas X1.

para murid di SMA 48 pun kini perlahan mulai meninggalkan kelas masing – masing.

 

Di Parkiran.

 

“yup? mau bareng gak” tanya sinka.
“eh apa kamu gak keberatan?”
“udah lah, kamu ini kae apa aja”
“hemm yodah deh”

 

Di Mobil Sinka.

 

“yup?”
“hemm?”
“kamu hari ini ada acara gak?”
“kaenya gak deh sin”
“gimana kalo kita ke cafe dulu, disini ada cafe yg bagus loh, tempatnya itu banyak pohon – pohon dan cafenya itu di puncak gitu”
“ehh emang ada?”
“iya”
“wah boleh eh, kedengerannya keren tempatnya”

 

Dikosan Muss.

 

Tok Tok Tok!

“siapa?”
“yg punya kost”

Cklek!!!

“iya, ada apa len?”
“numpang ngecas HP yah”
“loh len, kan mati lampu?”
“hemm” ucap elain seperti sambil memikirkan sesuatu.
“kenapa lagi nih anak” batin muss.
“yodah deh kalo gitu, aku boleh pinjem laptop gak?” ucap elain “kebetulan laptop punyaku batrenya abis muss” tambahnya.
“ohh, yodah pakek aja. Ada di atas meja tuh” ucap muss sambil menunjukan tangan ke arah meja itu.

elaine pun dengan segera mengambil laptop itu, dan tak lupa ia pun memasangkan kabel USB, lalu laptop itu di biarkan menyala begitu saja tanpa di otak atik sama sekali oleh elaine. Sementara itu muss terlihat sedang membawa segelas kopi dari dapur.

“loh kok gak di mainin laptopnya?” ucap muss sambil menyeruput kopi yg baru saja ia buat.
“emang enggak” ucap elaine lantang.
“terus ngapain minjem, kalo gak dipakek?”
“buat cas HP” ucap elaine lagi.

Blurrrr!!!!

“buset dah!” ucap muss sambil membersihkan kopi yg baru saja keluar dari mulutnya.
“iiihhhhh jorok! cepet elap elap!” ucap elaine kesal.
“Hoy! Udah tau lagi Adzan Magrib malah berisik!” ucap salah seorang penghuni kos.
“eh eh, so sorry bang” ucap muss yg tiba – tiba kaget dengan kehadiran Anto.
“ada apaan sih lu orang pada berisik!” ucap Anto.
“eh gak papa kok bang” ucap muss.
“ssttt jangan berisik ok!”
“ii.iya deh bang, sorry yah” ucap muss meminta maaf.

 

Di cafe tempat dimana sinka dan yupi kini telah sampai.

 

“wah pemandanganya bagus yah kalo di liat pas waktu senja gini” ucap yupi.
“itu dia, kenapa aku suka tempat ini. ini tuh selain nyaman, tentram, juga damai yup” ucap sinka “yuk kita duduk yg di pinggir situ aja yuk, biar sambil bisa liat pemandangan” ajak sinka.
“oke deh” ucap yupi bersemangat.

sesampainya di tempat yg sinka tunjuk tadi, tak lama kemudian datang seorang pelayan dengan membawakan buku menu.

“silahkan dilihat daftar menunya” ucap pelayan itu.
“oh oke mbak makasih” ucap mereka berdua.
“yup kamu mau pesen apaan nih” tanya sinka.
“wah aku yg ini 1, terus yg ini 1, sama ini juga 1, dan ini 1, oiya minumnya lemon tea” ucap yupi.

Haah!!!!

“badan kecil kae gitu kok bisa yah makanya banyak?” batin pelayan itu.
“itu dia mbak, aku aja heran” ucap sinka pada pelayan itu.
“ehhh?” pelayan itu kaget dengan apa yg di ucapkan oleh salah seorang teman yg memesan makanan itu tadi.
“kamu serius bakalan abisin itu?” tanya sinka.
“eh apaan sih sin, orang belum beres juga” ucap yupi kesal.
“lah? berati masih mau pesen lagi?”
“buat di bungkus sin, si windy katanya nitip makanan”
“owalah hahaha” sinka kini hanya tertawa “kukira kamu bakal abisin semua” ucap sinka lagi.
“yodah mbak, yg 2 ini bisa di pack aja gak mbak? soalnya buat di bawa pulang” tanya yupi pada pelayan itu.
“bisa – bisa mbak” ucap pelayan itu.
“kalo gitu aku pesen ini aja yah mbak, minumnya jus alpukat yah” ucap sinka.
“baik, ditunggu yah mbak” ucap pelajan itu kemudia meninggalkan mereka berdua.
“eh yup, itu apaan yup!” ucap sinka melihat ke arah batang pohon beringin besar yg ada di tempat itu.
“apaan sin?” ucap yupi santay.
“i.itu tuh” sinka terkejut.
“paan” yupi mulai panik.
“kepala buntung yup!”
“hah! ngaco aja kamu ini, mana ada”
“dia ke sini yup aduh” muka sinka mulai memucat.
“mana sini aku yg hadepin” ucap yupi dengan sinka yg berada di balik punggungnya.
“hemmm” sinka sangat ketakutan dan hampir menangis.
“hey hey, mana? dari tadi aku gak liat apa – apa” ucap yupi.
“tiba – tiba seseorang datang menghampiri mereka”
“gery?” ucap yupi.
“dah sin, udah aku usir dia” ucap gery.
“hemmm” namun sinka masih saja ketakutan dengan sosok yg ia lihat barusan.
“ini sebenernya ada apaan sih! gak ada apa – apa juga, malah pada kae gini” ucap yupi mulai kesal namun ia sangat bingung.
“gak papa kok yup, itu cuma ada 1 yah bisa di bilang ghost penunggu pohon itu tuh” tunjuk gery pada pohon beringin itu.
“aku gak ngerti deh, perasaan gak ada apa – apa tadi” yupi masih kekeh “loh? sinka mau kamu apain ger!” ucap yupi bingung, karena ia melihat gery seperti sedang memegangi kepala sinka.
“dan sin, gimana? udah enakan sekarang?” tanya gery.
“hemm makasih yah, ternyata ada kamu juga toh disini” ucap sinka yg kembali dengan raut muka yg sudah mulai membaik.
“kamu lagi datang bulan yah sin?” tanya gery.
“eh i.iya kok kamu bisa tau?”
“sebaiknya kamu jangan kosong pikirannya, jadi gini deh”
“oh gi.gitu yah” ucap sinka.
“yodah aku ke situ dulu yah, mau gabung sama temen lagi. tuh mereka sudah pada sibuk manggilin” ucap gery lalu pergi dari tempat yupi dan sinka berada.

Permisi!

“ini pesanannya mbak” ucap 2 pelayan itu.
“iya mbak makasih yah” ucap yupi.
“loh? itukan?” ucap sinka pelan.

 

Di Kosan Muss

 

Permisi!

“Iya tunggu sebentar” ucap elaine.
“eh? ada apa do” tanya elaine.
“loh kamu kenal aku?” tanyanya.
“lah, emang ngeselin nih orang. mau apa dah cepetan buruan” tanya elaine.
“ehh.. aku mau ketemu adik aku yg ngekost disini. ada?” ucapnya.
“hem?” elaine seperti mengingat sesuatu.

 

Flashback

 

Digerbang Sekolah

 

“aldo buruan kesini!!!” ucap elaine.
“apaan sih len”
“iii….iiituu kamu???” ucap elaine kebingungan.
“apaanya len”

 

Di Pos Satpam Sekolah.

 

“muss tolong kamu ambil USB yg ada di laci itu” ucap aldo sambil mengotak atik Note Book yg ia bawa.
“mana sini” ucap aldo lagi sambil mengambil kabel USB dari tangan muss

 

Di Tempat Lain.

 

“do! orang itu kok mirip kamu?” tanya elaine.
“oh dia kakak aku len” ucap aldo.
“oh jadi kamu punya kembaran, hehe hehe” ucap elain sambil menggaruk garuk bagian belakang kepalanya yg memang tidak gatal.

 

Flashback Off

 

“ohh.. kamu ini kembarannya aldo yah” ucap elaine.
“hehe” orang itu hanya tertawa kecil.
“kok aneh sih, nama orang kembar kok sama. yg 1 aldo dan yg satunya lagi aldo juga, mana panggilan kalian sama lagi” komentar elaine.

tiba – tiba seseorang keluar dari pintu kost itu.

“oy al, mana pesenan gua” tanya aldo.
“oh ini nih” ucapnya.
“yuk al, masuk aja ke kamar gua. disini gak enak ganggu yg lain”
“sip do”

mereka berdua pun masuk kedalam kamar si aldo.

“hahaha” elaine tertawa.
“napa len” tanya muss.
“tu bocah napa yak, buat panggilan pembeda cuma Al sama Do doang. hahaha” elaine masih saja tertawa melihat keanehan itu.

 

Trank!

 

“Berisik!” teriak Anto.
“kabur len” ajak muss.

 

– to be continue –