Cinta dan Gengsi

Pagi itu terlihat seorang gadis berjalan ditrotoar dengan mengenakan seragam putih abu-abu atau biasa disebut SMA. Dengan semangatnya sang gadis itu berjalan sambil bernyanyi kecil, dan tak terasa dia sudah sampai diambang pintu gerbang sekolah, dan gadis itupun langsung menuju kelasnya.

kriiiiinnggg kriiinngg kriiinnggg.. . ..

Bunyi bell menandakan bahwa jam pelajaran pertama dimulai, dan gerbangpun ditutup.

“paaakkkk.. hahh.. hahh.. tung..guuu..jangan ditutup.. hahh hahh ahh.” seorang pemuda mengenakan seragam sekolah berteriak  dengan nafas yang memburu, dia berteriak untuk mencegah satpam menutup pintu gerbang.

“Pak, tolong bukain dong,” ucap pemuda tersebut memelas.

“Bell masuk sudah berbunyi 5 menit yang lalu, kenapa kamu bisa telat?.” tanya satpam seraya membuka pintu gerbang.

“Saya kesiangan pak, ya udah saya tinggal ya, saya buru-buru nih pak.”

Pemuda itu langsung menuju kelasnya yg berada dilantai dua. Sebelum dia masuk kedalam kelas, pemuda itu mengintip kedalam kelas untuk mengecek apakah sudah ada guru, dan sepertinya dia beruntung karna tidak ada guru didalam, dan diapun langsung masuk dan menuju ketempat duduknya.

_-****-__-****-_

Kantin, atau biasa disebut surganya para siswa dan siswi, ditempat ini adalah lokasi yang sangat digemari, ya meskipun harus mengeluarkan duit, #ya pastilah ngeluarin duit, namanya juga tempat buat makan-makan, dikantin sangat berbeda dari suasana kelas yang hening, di kantin ributnya,beeehhh.. seperti anak STM tawuran..

“woooyyy itu punya gue…”

“heh mana nih lama amat…”

“wooyy, gue laper nih buruan…”

“pesenan gue mana…”

“SABAARRR, GUE PUNYA TANGAN CUMA DUA, GAK BISA BIKININ PUNYA LO SEMUA BARENGAN,” abang penjaga kantin mengamuk dan berhasil membuat semuanya diam.

Di lain tempat seorang gadis duduk dikursi taman belakang sekolah dengan menyantap bekalnya, disamping gadis itu duduk seorang pemuda sibuk membaca Komik..

“Rama, kamu udah makan belum?.” Tanya gadis itu kepada Rama atau pemuda yang duduk disampingnya

“Udah tadi, lo makan aja yang banyak biar cepet gede” jawab Rama dengan tetap fokus ke Komik yg dibacanya

“Iihh aku udah gede kok, aku bukan anak kecil lagi tau.” gadis itu melipat kedua tangannya ke dada dan membuat Rama menoleh.

“Iya-iyaa, Inyi udah gede kok,” ucap Rama, “yaaa pipinya sih yang gede.” tambah Rama dengan suara pelan.

“apa kamu bilang?!!, aku denger tauuu.” Viny langsung mencubit Rama dengan brutal.

“Vin, sakit nihh, udah berenti dong.”

“Gak, kamu sih ngatain aku.”

“Lhaa?? gue gak ngatain lo,” ucap Rama dengan wajah sengak.

“Terus tadi apa? kamu ngatain pipi aku gede,  iihhh Rama nyebeliiinn,”

“O..ohh yang itu, ya gapapa dong Vin, gue suka kok cewek yang pipinya gede,”  ucap Rama yang berhasil membuat Viny berhenti mencubitinya dan seketika tersipu malu.

“Heh, kenapa tuh pipi merah gitu??,” Tanya Rama

“E..ehh eng..enggak kok, gak merah.” jawab Viny gagap

“lah terus nih apa?.” Goda Rama sambil telunjuknya menekan pipi Viny.

“Iiss apaan sih, Viny gak suka, Viny ngambek sama kamu,” ucapnya dengan nada lucu.

“ada gitu ngambek bilang-bilang?.” gumam Rama

Tak Terasa bell masuk terdengar itu berarti pelajaran selanjutnya dimulai.
seperti kebiasaan Rama kalo lagi belajar, kalo gak tidur, ya main game Online. #masa depan yang suram.

“Ram, nanti sore lo sibuk gak?.” tanya teman disamping Rama.

“Emmm, kayaknya sih nggak, emang kenapa, Gha?.” Tanya Rama balik.

“Nanti sore latihan futsal yuk, di lapangan komplek.” ucap Sagha atau teman yang disamping Rama.

“ya.. ya.. yaaa.. jam 4 kan?” Rama meng-iyakan sekaligus bertanya.

“iyeee, seperti biasa…”balas Sagha

tiba-tiba  . . . . . .

pletaakk..

sebuah kunai menancap disamping kepala Rama dan Sagha yang berhasil membuat mereka mati seketika #haha canda doang,

lebih tepatnya penghapus papan tulis hampir mengenai kepala Sagha, saat dilihat kedepan, terlihat bu Ai memasang wajah tsundere seperti Hokage kelima lagi marah.

“Sagha, Rama, kalian tidak memperhatikan ibu menjelaskan,”

“ehh?? k..kita perhatikan ibu k..kokk” ucap Sagha terbata-bata..

“boong buu, mereka berdua tadi ngomongin bok*p miy*bi keluaran terbaru bu.” terdengar suara dibelakang mereka.

“RAMAAA, SAGHAA, KELUAR KALIAN DARI JAM MENGAJAR SAYA!!!”

“sialan lo To, ngebunuh temen sendiri.”Ucap Sagha ke Anto. dan Anto cuma ngengir kuda.

_-***-__-***-_

Tak terasa bell pulang sekolahpun berbunyi itu menandakan bahwa semua pelajaran berakhir. Semua siswa berhamburan untuk cepat kembali ke rumah mereka.

begitu juga dengan sepasang sahabat yang berjalan berbarengan, yaitu Viny dan Rama. baru beberapa langkah keluar dari gerbang sekolah, tiba-tiba saja Rama berhenti sambil memegang perutnya dan membuat Viny juga ikut berhenti dan menoleh Rama.

“Kamu kenapa? kok mukanya gitu?.” Tanya Viny

“perut gue tiba-tiba mules Vin, lo beranikan pulang sendirian? gue mau balik kesekolah dulu buat numpang di wc sekolah”

“oohh, ya udah kalo gitu, aku duluan ya,”

Rama tak menjawab ucapan Viny dan langsung pergi menuju wc siswa, cuma butuh beberapa menit buat Rama bersemedi didalam wc dan langsung keluar dengan wajah yg berseri-seri,

Di tempat Viny berada, Viny masih berjalan sambil bersenandung kecil, saat memasuki gang komplek, tiba-tiba saja muncul tiga orang preman dengan wajah sangar,

“Haii cantik, mau kemana? mau pulang yaa?” ucap salah satu preman,

“I..iya aku m..mau pulang..” jawab Viny dengan rasa takut.

“mau kita temenin gak?.” preman tersebut mulai mencolek pipi tembem Viny.

“M..makasih aku b..bisa pulang sendiri k..kok.. jawab Viny dengan lembut meski dia sangat ketakutan..

“Gak boleh nolak, pokoknya lo harus bareng kita!” bentak preman yg kepalanya plontos mirip lampu taman dan menarik tangan kiri Viny

“Lepasiinn..!!” Viny mencoba berontak dan reflek tangan kanannya menampar wajah preman yg kepalanya plontos itu. preman itupun marah karna ditampar, preman itu langsung mengepalkan tangannya dan berniat memukul Viny, dan Viny cuma bisa memejamkan matanya.

“dasar wanita sialan lo!!….” preman mulai melayangkan pukulannya dan…

plaakkk..

tangan preman itu tidak sampai mengenai wajah Viny.. saat Viny membuka matanya,
dia melihat Rama dengan dinginnya menatap preman yg ingin memukulnya,

“Lo sentuh dia, gue pastiin lo gak bakal melihat mentari besok pagi.” ucap Rama datar.

“Siapa lo hahh.. jangan ikut campur kalo lo masih sayang nyawa lo.”

dan tiba-tiba saja seorang preman menyerang Rama dari belakang dan berhasil membuat Rama tersungkur.

“Sialan lo” ucap Rama dengan berusaha bangkit,

dan pertarungan pun terjadi, preman menyerang Rama dengan jurus kegelapan, yaitu asal pukul dengan mata terpejam,  dan itu tentu saja membuat Rama dengan mudah mengalahkan mereka, meski dia terkena pukulan beberapa kali diwajah. tapi preman itu kalah dan melarikan diri.

“Vin, lo gak papa kan?.” ucap Rama sambil ngelap darah dibibirnya.

“I.iiyaa aku gak papa…” ucap Viny karna baru kali ini dia  melihat perkelahian langsung didepannya.

“Ya udah, yuk pulang bareng.”

“Ta..tapi luka kamu gimana?  kerumah aku yuk, biar aku obatin luka kamu” ucap Viny khawatir.

“Makasih udah khawatir sama gue, tapi gue gak bisa kerumah lo, karna gue ada kerjaan.” tolak Rama dengan halus.

_-***-__-**-_

Hari berganti minggu, Minggu berganti bulan, dan bulan berganti tahun,  sekarang Viny dan Rama sudah kelas 3 IPA 1 SMAN Jakarta.

“Huaaahhh, gila nih gue ngantuk banget.” ucap seorang cowok.

“emang kenapa bisa ngantuk?  kamu begadang ya?” ucap cewek disebelahnya.

“Iyee, gue tadi malem nonton pertandingan MU vs ARSENAL”

“pantes aja kamu ngantuk”

“Eh Vin, masih lama gak istirahatnya?” Tanya Rama sambil meletakkan kepalanya ke meja

“Kan didepan ada jam dinding kenapa gak liat sendiri aja?” jawab Viny dengan tetap mempertahankan fokusnya ke buku tulis.

•••((()))•••

Rama’s POV…

Gue lupa ini hari apa yang jelas ini sangat membosankan, asal kalian tau, sekarang gue lagi berada didalam suatu ruangan yang bercat putih, didepan gue terdapat lemari pakaian dan disampingnya ada meja belajar, ada kasur, ada gitar, dan juga televisi, ada juga PS, dan komputer, yap gue sekarang lagi dikurung sama nyokap di dalam kamar, lo tau kenapa gua sampai dikurung gini?

Flashback ON…

“Dek, kamu udah mandi belum.!?.” teriak kakak gue atau biasa gue panggil Kak Melody, nama panjangnya sih Melody Nurramdhani Laksani. gimana keren kan nama kakak gue? ya iyalaah keren, kakak siapa dulu dong, kakak gueee. #Gak nanya..
oke kembali ke cerita.

“Belum kak, kenapa emang?.” Tanya gue

“Temenin kakak ke Mall dong, buat cari bahan tugas kuliah.”

“Males, kenapa gak minta temenin sama pacar kakak aja?.” Tanya gue lagi

“Maksud kamu Nasrul dek?.”

“Emang pacar kakak berapa?.” Tanya gue lagi dan lagi

“Yaaa cuma Nasrul, dek. kan Nasrul satu kelas sama kamu.” jawab Kak Imel

“Iya tau, kenapa gak minta temenin sama dia aja?.”

“Dia gak bisa, katanya keluarga jauh dia mau dateng ke rumahnya nanti malam.”

“Hahh, putusin aja sono.” jawab gue asal-asalan dan tiba-tiba pintu kamar gue terbuka pas gue tengok kebelakang kak Melody langsung menjewer telinga gue.

“Alalalalala s..saakiitt kak,”ucap gue sambil berontak agar telinga gue terlepas dari jeweran kak Melody.

“Kamu ngomong apa tadi.?” Tanya Kak Imel dengan wajah tsundere.

“Aku gak ngomong apa-apa kok kak, udaahh doongg sakit nih, wooyy..!”

“Kamu bilang kakak putusin Nasrul kan?.”

“Nah udah tau nanya.,” jawab gue sambil menahan sakit

“Sekarang buruan kamu mandi trus temenin kakak ke Mall.” ucap kak Imel.

“Ogaahh. udahh lepasin nih kuping, entar malah panjang.”

bukannya lepasin jewerannya, Kak Melody malah makin kuat ngejewer telinga gue sampai-sampai gue harus berdiri buat ngikutin gerakan tangannya. Kak Melody melotot menatap mata gue,

“Iye iyeee, udah sana keluar, aku mau siap-siap dulu.” ucap gue pasrah dengan keadaan.

“Nah gitu doonng, Adek pinteerr.” balas Kak Melody sambil nepuk-nepuk kepala gue. #Lah emang gue kucing pake ditepuk-tepuk kepala?.
setelah kejadian yang na’as itu kak Melody langsung keluar kamar gue, dan gue langsung mengambil handuk yang tergantung dibalik pintu, gue langsung menuju kamar mandi dan juga langsung melakukan ritual-ritual yang gak harus gue jelaskan.. #Yaa kalian pasti tau kan cara mandi gimana?.
setelah merasa cukup ganteng gue langsung ke lantai bawah buat nyamperin kak Melody, dan saat gue melewati kamar kak Melody tiba-tiba telinga gue dijewer lagi dan jelas bikin gue kaget, bekas jeweran kak Melody aja masih berasa sakitnya.

“Sakit begoo.” ucap gue karna gue kira yg ngejewer telinga gue itu Kak Imel.

“Kamu ngomong apa tadi, sayang?.” ucap seseorang dengan suara halus tapi penuh penekanan, dan gue baru sadar kalo itu bukan suara Kak Melody, dan seketika gue merasakan aura negatif mulai memenuhi ruangan, tiba-tiba bulu kuduk gue berdiri, bahkan untuk menelan ludah pun rasanya sangat sulit, dengan penuh harap gue berdoa semoga itu bukan suara nyokap gue. dengan sisa-sisa keberanian yang ada gue menoleh secara perlahan dan terus berdoa semoga gue selamat.

“Ehh.. Mama, ada apa ma.?”Tanya gue dengan keringat dingin, ternyata itu nyokap gue,

“Kamu barusan ngomong apa, sayang.?” tanya mama gue

“Eeee, gak ngomong apa-apa kok ma.”

“Kamu ngatain mama bego ya.?” Tanya Doi lagi.

“ehh?? i..iituu.. emm keceplosan ma..hhehe” Jawab gue dengan penuh rasa ngeri.

“Oouu keceplosan yaa? ya udah kalo gitu kamu masuk kamar ya sayang, DAN JANGAN KELUAR SAMPAI BESOK.!”

“Y..yaahh kok gitu ma..”jawab gue melas.

“Ups! kayaknya mama keceplosan juga deh.” Balas mama gue sambil tangan kanannya menutup mulutnya
“Ya udah sekarang sana masuk kamar.” perintah mamah gue

dan gue cuma bisa menuruti perkataan nyokap gue dan langsung menuju kamar.

“Yaahh seenggaknya gue gak perlu capek-capek keluar buat nemenin kak Moledy cari bahan tugas Kuliah, hhehehe.” ucap gue dalam hati sambil ketawa setan. #Padahal senyum gue aja udah mirip setan. -_-

Flashback Off…

dan begitulah cerita kenapa gue bisa dikurung sama nyokap di kamar, cuma gara-gara keceplosan sedikit gue langsung dikurung, haahh nasib-nasib.
gue sekarang bingung mau ngapain didalam kamar sendiri, pengen baca komik tapi baru aja kemarin gue khatam baca tuh komik. pengen main PS, tapi udah bosen sama gamenya,
aahh apakah ga ada suatu aktifitas di kamar ini?..misalnya PC mengeluarkan asap dan langsung meledak, setidaknya gue ada kerjaan bongkar-bongkar PC, kalo gue gak bisa benerin tinggal ngomong sama Nyokap minta beliin yang baru. karna terlalu lelah memikirkan hal-hal itu gue gak sadar malah ketiduran…

Rama POV End..

_-_-_-_-_

Pagi yang sangat indah buat melakukan berbagai aktifitas, seperti seorang gadis yang tengah berjalan di sisi jalan sambil sesekali dia bersenandung kecil, ya gadis itu adalah Viny. dia sedang menuju ke tempat dimana biasanya orang untuk menuntut ilmu,

“Rama udah dateng gak yaa?.” Ucap Viny

dan tak terasa dia sudah berada di ambang pintu gerbang sekolah, dan dia langsung menuju kelasnya. baru beberapa langkah dia memasuki area sekolah, tiba-tiba ada yang menutup matanya dari belakang.

“Ish.. siapa sih jail banget, masih pagi juga, jangan bikin mood aku berantakan deehh.” Ucap Viny

“Tebak dulu dong.” Ucap orang yang menutup mata Viny.

“Emm pasti Rama?.” tebak Viny.

“Yaahh, ketebak deh, hhehe kok bisa tau kalo gue yang nutupin mata lo?.” Tanya Rama.

“Ya tau lah… Viny gitu loohh :-P” ucap Viny sambil meletin lidahnya ke Rama

“Ya udah, kekelas yuk.” Ajak Rama

“Yuk.”

Rama dan Viny berjalan menuju kelas sambil terus bercanda, terkadang Rama yang memulai candaan, dan begitu juga sebaliknya. bahkan mereka berdua menjadi sorotan semua siswa-siswi karena heboh,

#sedikit info., Rama itu sebenarnya cowok yang cuek, dingin, gak perduli dengan keadaan sekitar, krisis ekspresi, tapi dia bisa menjadi lebih santai ketika dia bersama dengan sahabatnya, seperti Viny, Anto, Sagha, dan Nasrul.
Dan untuk Viny gak berbeda jauh dengan Rama, Seorang primadona sekolah, gadis dengan paras yang cantik, putih bersih tanpa lecet sedikitpun mungkin pake anti gores kulit kali, dengan rambut sebahu, senyuman yang manis, pendiam, jutek, dan juga cuek dengan semua cowok yang berusaha mendekatinya, tapi ketika dengan Rama, Viny menjadi orang yang Cerewet, bawel, dan manja.
Oke mungkin segitu aja pemberitahuan tentang PU di cerpen ini. #Gak penting..
Kembali ke cerita..

Sekarang Rama berada di dalam kelas yang ributnya bukan main. dikarenakan guru ada rapat dadakan dan itu membuat semua kelas kosong tak ada guru yang mengajar, Rama yang saat itu sedang bersama dengan sahabatnya juga gak peduli dengan keadaan sekitar.

“Eh, Ram. gue liat lo makin hari makin lengket aja ama Viny, Jadian lo?.” Tanya Sagha

“Haa? siapa yang jadian?” tanya Rama balik.

“Ya elu lah Kampreett.!” balas Sagha

“Oohh, lo nanya sama gue ye?.” Tanya Rama polos.

“Kagak.! noh sama dengkul lo gue nanya.!” Sagha mulai emosi.

“Hhehe gitu aja sewot lo. siapa yang bilang gue jadian ama Viny? gue gak jadian sama dia.” Ucap Rama cengengesan.

“Trus kenapa lo lengket amat sama Viny?.” sekarang giliran Nasrul yang nanya.

“Gue kan sahabatan sama dia dari SD Rul, jadi wajar lah kalo kita deket.”

“Iya sih,.. tapi gue denger ada anak kelas 3 IPA3 yang suka sama Viny Ram, yang gue tau dia kapten basket sekolah kita,  lo gak ada niatan gitu buat nembak Viny? ntar malah ke duluan yang lain.” Ucap Anto sambil memberi hidayah kepada Rama.

“Gapapa lah, itu hak dia suka ama Viny, lagian gue gak ada niat buat jadian ama Viny, To.”

“Yakin lo?”

“Iya, Gha. gue gak pernah mikir sampe kesana, yang gue tau cuma seperti sekarang, gue deket sama dia, dan dia juga deket sama gue.”

“Tapi kalo Viny suka sama lo gimana?.”

“Haa? gak mungkin lah, Rul. Viny itu primadona sekolah kita, yang ada ntar pas gue jadian sama dia, gue malah digebukin sama siswa yang suka ama Viny.”

“Iye juga sih, kalo lo jadian sama Viny, mungkin besok harinya ada sebuah berita trending topik dihalaman utama surat kabar,” Ucap Sagha

“Berita apaan emang?” Tanya Rama.

“Ya berita bahwa seorang remaja babak belur karna digebukin remaja lainnya karna dianggap telah memberi efek samping yang gak baik buat gebetan mereka.” jelas Anto seakan-akan mengerti isi otak Sagha.

“Kampret lo, dasar Upil Badak.” Kesal Rama

“Wehh, lo ngatain gue? lo tuh dengkul Kadal.” balas Anto

“Lo tuh pantat kuda!”Balas Rama lagi.

“Anjiirr, pantat kuda. huahahaha” Gelak Nasrul

“Sialan lo, Rul.” kesan Anto karena ditertawakan Nasrul.

“Tapi.. kata Anto sama Nasrul bener juga Ram, gimana kalo keduluan orang tuh dapetin Viny? trus kalo Viny suka sama lo gimana?.” Tanya Sagha

“Errr.. gimana ya,? Oke gue akui, emang sih gue merasa ada perasaan lebih ketika bareng Viny, tapi gue gak pernah mikir buat nembak atau apalah itu ke Viny. dan juga mana mungkin Viny suka sama gue.”

“Gak suka gimana, Ram?. lo gak sadar atau gimana sih? lo gak liat berapa banyak junior cewek yang deketin lo?” Nasrul semakin memperpanas suasana.

“Yaaa.. gue gak pernah mikir itu sih, ya mungkin ada beberapa yang gue tau kalo junior yang berusaha deketin gue.”

“Nah, tuh lo sadar, jadi gak ada yang gak mungkin kalo Viny suka sama lo, Ram. lagipula Tampang lo juga OKe.” ucap Anto

“Apaan yang oke, To?” Tanya Rama penasaran dan itu sepertinya juga mewakili penasaran Sagha dan Nasrul.

“Iya, tampang lo OKe juga buat dipajang di Toilet rumah gue.Huahahahaha.” Ucap Anto sambil terpingkal-pingkal.

“Hhahahahahaha,” Sagha dan Nasrul juga tertawa terpingkal-pingkal.

“Kampret lo, To.!” kesal Rama kepada Anto.

“Itung-itung bales dendam yang tadi. hhahaha” jawab Anto sambil berupaya buat meredakan tawanya

_-**-_-**-_

Satu bulan telah berlalu setelah awal masuk sekolah, terlihat sepasang Remaja yang berbeda jenis sedang duduk di taman belakang sekolah, mereka tampak asik dengan dunianya masing-masing. Wanita itu sedang sibuk dengan bekal yang dia bawa dari rumah, dengan sesekali menoleh ke arah pria yang duduk disampingnya. entah kenapa wanita itu suka menatap wajah pria yang disampingnya. sedangkan pria yang duduk di sebelahnya tidak menyadari bahwa dirinya sedang diperhatikan, itu karna pria tersebut terlalu fokus dengan komik yang dia baca.

“Rama, kamu gak makan.?” Tanya wanita itu kepada pria yang duduk disampingnya yang diketahui adalah Rama

“Ng? gue lagi gak nafsu makan, Vin.”balas Rama

“Kenapa gak nafsu makan? kamu ada masalah ya?”

“Errr… gak juga sih, emang lagi gak pengen makan aja.”

“Kok gitu? nanti kalo kamu pingsan gara-gara gak makan gimana?. ya udah kamu makan bekal aku aja.”

“Gak usah, Vin. bener deh gue gapapa kok.

“Gak boleh nolak, pokonya harus makan. sini aku suapin.”

“Vin, gue gak….”

“Aaaaaaaaaa, buka mulutnya dong. Aaaa.” Viny tiba-tiba memotong ucapan Rama sambil memperagakan kebiasaan orang tua agar anaknya membuka mulut.

“Vin, gak usah.” tolak Rama lagi

“Buka mulut!!. Aaaaa… Ammm,” ucap Viny sambil tersenyum ketika melihat pemuda disampingnya itu menerima suapan darinya.

“Anak pinteerr.. hihihi.” Tawa Viny melihat ekspresi Rama.

“Lo pikir gue anak kecil apa?” sewot Rama

_-**-__-**-_

Malam hari yang indah, bintang kerlap kerlip di langit malam, bulan purnama bersinar dengan indah, ditambah dengan suara jangkrik yang seperti alunan musik malam. #Mirip puisi para pujangga kalo menurut gue, Alaahh bodo amat…

Viny sedang melamun di balkon kamarnya, entah kenapa dia akhir-akhir ini sering melamun, apa karna ada salah satu nilai pelajarannya yang menurun? sepertinya tidak, karna Viny adalah siswi yang berprestasi dalam semua pelajaran, kecuali untuk olahraga, karna dia tidak menyukai olahraga. Atau karna seseorang? sepertinya masuk akal. sebab akhir-akhir ini ada beberapa adik kelas yang berusaha mendekatinya. mungkin karna itu dia sering melamun.

Flashback ON…

Terlihat seorang gadis cantik sedang berjalan santai menuju kelasnya, terlihat juga ditangannya banyak membawa makanan ringan, sepertinya dia baru saja keluar dari kantin,

“Haii Kak Viny.” sapa seseorang yang tiba-tiba muncul disamping Viny.

“Eh?!  Haii juga.”balas Viny dengan senyumannya yang khas.

“Kakak habis dari mana?.”

“Dari kantin, nih kamu gak liat kakak bawa makanan ringan gini?” jawab Viny dengan ramah.

“Ooo iya.. hhehe,” anak laki-laki itu cengengesan.

“Oiya kak, kenalin nama aku Harris,” anak laki-laki itu memperkenalkan dirinya dengan senyumannya yang polos.

“Oohh, Haii Harris, nama kakak Ratu Vienny Fitrilya, panggil aja Viny” balas Viny memperkenalkan dirinya dengan terus berjalan

“Emmm, mau aku bantuin kak?.” Tawar Harris kepada Viny

“Gak usah, aku bisa bawa sendiri kok, makasih ya”

“Duilee senyumannya manis banget, mimisan nih lama-lama kalo liat senyuman kak Viny.” Batin Harris

“Nah, kakak udah sampai kelas nih, ya udah kamu kekelas gih,” ucap Viny

“Eh? udah sampai ya? hhehe.. ya udah deh kak, aku kekelas dulu yaa.” Ucap Harris sambil be berlari kecil.

#Masih Mode FLASHBACK ya gaes…

Pulang sekolah Viny tidak bersama Rama, karena Rama ada ekskul futsal, apalagi Rama adalah kapten futsal.
ketika dia berjalan dilorong sekolah, tiba-tiba ada seorang anak laki-laki yang menghampirinya.

“Haii Viny, sendirian aja nih” Sapa seseorang,

“Ehh? Haii Guntur, Iya sendirian nih.” Balas Viny

“Biasanya sama Rama, mana tuh anak?”

“Rama lagi ada ekskul futsal, jadi aku pulangnya sendiri..”

“Oohh, gue temenin gapapa kan?”

“Emm gapapa kok, aku malah seneng ada temen.”

“Oiya, Vin, lo balik pake apa?.” Tanya Guntur

“Jalan kaki.” jawab Viny

“Gimana kalo gue anter aja, kebetulan gue bawa helm dua tadi,”

“Gak usah, aku takut ngerepotin.”

“Loh? siapa yang bilang direpotin?” balas Guntur.

“Aku sih. hhehe” jawab Viny

“Gak kok, ya udah yuk gue anter lo pulang.”

“Ya udah kalo gak ngerepotin”

#Sedikit Info tentang Guntur, dia juga siswa SMAN Jakarta, dia adalah kapten basket untuk sekolah SMAN Jakarta, cuma beda kelas sama Viny, dan kalau kalian ingat percakapan Rama dengan temen-temennya tentang anak kelas 3 IPA3 yang suka sama Viny, anak yang dimaksud oleh mereka adalah Guntur.

Flashback OFF…

“Sayang, makan malam dulu.” terdengar oleh Viny suara ibunya memanggil dan menghentikan lamunan Viny.

“Iya, Bun.” Jawab Viny sambil keluar kamarnya dan langsung menuju ruang makan, terlihat disana ada Ayah, Ibu, dan adiknya.

“Haii kak Viny” sapa adiknya Viny yaitu Feni

“Haii juga adek kakak yang cantik.” balas Viny dengan senyuman manisnya.

“Ayo sini sayang, makan dulu baru tidur.” ucap ayahnya Viny.

“Oke, Yah.. hhee, wahh banyak banget bun masaknya.”

“Gapapa dong sekali-sekali. tuh biar Feni cepet gede kalo makan banyak.” canda ibunya Viny.

“Iihh, bunda apaan sih, aku udah gede kok.” Feni ngambek dengan melipat kedua tangannya ke dada.

_-**-__-**-_

“Ram, mending lo tembak aja deh tuh si Viny,” ucap Anto

“Haa? ngapain lo tiba-tiba nyuruh gue nembak Viny? ogah gue nembak Viny, ntar gue malah di penjara gara-gara ngebunuh anak orang.” jawab Rama dengan tampang bego.

“Lha si kampret, bukan gitu maksud gue,”

“Trus apa?” Tanya Rama polos

“Lo tuh bego atau gimana sih?” Ucap Sagha

“Emm, sedikit sih. hehe” jawab Rama cengengesan

“Jadi gini, Ram. kemarin gue liat Viny dideketin sama junior, kalo gak salah namanya Harris. denger-denger sih si Harris suka sama Viny.” Terang Nasrul

“Iya, Ram. kemarin gue juga liat si Viny pulang bareng sama Guntur.”

“Oh.” jawab Rama enteng

“Lo gak ada niatan buat jadiin Viny pacar gitu, Ram.?”

“Entahlah, Gha. gue gak kepikiran sampai kesana.”

“Entar keduluan yang lain baru nyesel lo.” ucap Nasrul.

“Ram, ketika lo bareng sama Viny, lo ada ngerasa ada yang beda gak?.” Tambah Anto

“Emmm, kalo itu sih, Iya… entah kenapa gue ngerasa nyaman ketika bareng Viny, gue ngerasa ada perasaan lebih sama dia. tapi gue gak pernah mikir kalo itu adalah cinta.”

BRAAKK…

“Naaah!!” Ucap Anto sambil gebrak meja.

“Wooyy, sekali lagi lu gebrak meja, gue gebrak pala lu ke aspal.” Marah abang bakso.
#Ngomong-ngomong sekarang Rama dan temen-temennya lagi di warung bakso pinggir jalan.

“Ehh, maaf bang. gak sengaja..hhehe” ucap Anto pucat

“Bhahahaha, kampret lo, To. main gebrak meja aja, emang ada apaan sampe lo gebrak meja?” Tanya Sagha

“Nah, Ram. lo bilang tadi ada perasaan lebih sama Viny kan?” Tanya Anto

“Iya, kenapa emang.?” Tanya Rama balik

“Itu tandanya lo suka sama Viny, Ayolah meenn, lo gak usah gengsi sama perasaan lo sendiri. gue tau lo itu suka sama Viny, tapi otak lo mikir bahwa lo itu gak pantes buat Viny. padahal Hati lo merasa nyaman ketika sama Viny.” terang Anto panjang lebar.

“Emmm, masa sih, To?.. mungkin juga sih” ucap Rama sambil mencerna ucapan Anto

“Udah lah, Ram. mending lo nyatain perasaan lo sama Viny. untuk urusan diterima atau kagak itu belakangan. yang penting lo udah ungkapin perasaan lo sama Viny. yang penting Viny tau perasaan lo bahwa lo itu juga punya rasa sama dia.”

“Eh??.. tunggu dulu. tadi lo bilang Viny tau perasaan gue bahwa gue juga suka sama dia. itu maksudnya paan, Gha.?”

“Jadi gini, Ram. kemarin gue nemu diary Viny diatas meja dia, ya namanya juga kan penasaran, jadi gue buka aja tuh diary. awalnya sih gue cuma bolak-balik tuh tiap halaman, sampai gue tertarik pada satu halaman di diary Viny, di situ tertulis bahwa dia menyukai seseorang. awalnya gue gak mikir yang aneh-aneh, tapi setelah gue baca terus. gue baru sadar bahwa di diary itu Viny menceritakan bahwa dia suka sama sahabatnya sendiri, orang yang selalu berangkat dan pulang bareng sama dia, orang yang selalu ngelindungi dia, inisialnya ‘R’ temen sekelas.” ucap Sagha

“Nah, terbuktikan sekarang, Ram. Viny itu suka sama lo.” tambah Nasrul

“Emang tuh diary ditujukan buat gue” Tanya Rama

“Ya iyalah, emang siapa lagi sahabat Cowok Viny kalo bukan lo? terus yang biasa berangkat dan pulang bareng sama dia siapa kalo bukan lo? ditambah lagi inisial tu cowok ‘R’. jadi itu udah kuat buat lo, Ram.”

“Emmm, gimana ya. gue bingung nih.”

“Alaaahh.. bingung apaan lagi sih?.. udah lah, Ram. buang tuh gengsi lo jauh-jauh, Cinta kok Gengsi, ye gak, Gha? Rul?” tanya Anto kepada Sagha dan Nasrul, dan sepertinya mereka setuju dengan ucapan Anto..

“Eerrrr,… ya udah deh, nanti gue pikir-pikir lagi.

“Apaan yang perlu dipikirin lagi sih?” Sagha mulai kesal dengan Rama.

“Tau tuh, ntar keduluan yang lain baru lo nyesel..

“Iye iyeee.  nanti gue nembak Viny.”

BRAAKKK…
“Nahh.. gitu dong” ucap Anto tanpa sadar dia gebrak meja lagi.

“Woyy, mau gue gorok pala lu?”ucap abang bakso sambil begang golok.

“Ehh? hheehe, maaf bang. gak sengaja.”

_-**-__-**-_

Keesokan harinya, Rama berjalan sendiri di lorong sekolah sambil melamun.

Apa bener ya ucapan Sagha kemarin?” Pikir Rama.
Apa itu cuma akal-akalan dia buat gue supaya gue nembak Viny? emang sih gue ngerasa nyaman sama dia. gue ngerasa ada perasaan lebih ketika bareng Viny. tapi apa mungkin itu Cinta? kalo gue nyatain perasaan gue ke Viny, apa Viny nerima gue? gimana kalo dia nolak gue dan yang ada Viny malah ilfil dan ngejauh dari gue??… Aarrgggg bodo lah, mending gue coba aja nyatain perasaan gue ke Viny, untuk diterima kagaknya itu belakangan..” ucap Rama dalam hatinya dengan terus melamun sampai tiba-tiba

BRUUK…

Rama menabrak seseorang.

“Ehh? maaf-maaf.. gue gak sengaja.” ucap Rama
“Ehh? Viny…?” Rama baru sadar bahwa orang yang dia tabrak adalah Viny.

“Eh? Rama.. Haiii..” balas Viny sambil memberikan senyuman terbaiknya kepada Rama.

Aduuhh, apa aku bener-bener suka sama Rama? kok deg-degan gini sih” batin Viny

Mata yang selalu ada dibayangan gue, tatapan yang buat gue tenang. apa gue suka sama dia? kok gue jadi deg-degan gini ya?”  batin Rama ketika menatap mata Viny

“Ehh, Viny. lo gapapa kan? ayo gue bantu berdiri” ucap Rama karena tersadar mereka masih terduduk di lantai.

“Eerrr… Vin,. nanti malam lo sibuk gak?” tanya Rama

“Emm.. kayaknya sih nggak. kenapa?”

“Gue pengen ngajak lo jalan-jalan dan ada sesuatu yang pengen gue bicarain sama lo.”

“Ya udah kalo gitu. nanti malam jam 7 aku tunggu ya.” ucap Viny dengan senyum manisnya

Kenapa nih anak doyan senyum sih? gak pegel apa tuh pipi senyum mulu? gak tau apa gue deg-degan gini kalo dia senyum terus.”  batin Rama

“Ya udah. yuk kekelas. udah mau bel nih…” ajak Rama

“Yuk.”

-_-**-_-**-_-

Malam harinya jam 6.45 Rama sudah siap untuk ke rumah Viny.

“Hahh, Oke. apapun yang terjadi. pokoknya gue harus nyatain perasaan gue ke Viny.”

Rama langsung berangkat ke rumah Viny untuk melakukan acara penembakan. tak butuh waktu lama Rama sudah sampai di depan rumah Viny. ya karena rumah Rama gak terlalu jauh dengan rumah Viny.

Tok.. tok.. tok..

“Assalamualaikum,” Rama sambil mengetuk pintu rumah Viny

tak menunggu lama pintu terbuka dan terlihat oleh Rama sosok wanita yang dia kagumi, sosok wanita cantik dengan rambuk sebahu dan senyuman yang manis.

“Ya udah. yuk berangkat,” ajak Viny

setelah sampai ke tempat tujuan, mereka langsung menuju ke salah satu bangku yang ada di taman. Mereka terus bercanda, apapun bisa mereka bahas dan itu bisa menjadi salah satu candaan bagi mereka.

“Oiya, Ram. kamu bilang ada yang mau diomongin sama aku. mau ngomong apa?” Tanya Viny tiba-tiba dan itu berhasil membuat Rama tidak bisa bernafas beberapa detik.

“Eh? .. Errrr. gimana ya ngomongnya.” Ucap Rama kebingungan ketika Viny menanyakan tentang omongan Rama waktu di sekolah.

“Hihi.. ngomong aja kali. biasanya juga kamu langsung ceplos” ucap Viny sambil tertawa melihat tingkah Rama.

“Emmm… jadi gini, Vin.”

“Jadi gini apa?”tanya Viny polos.

“Gue belum kelar ngomong.” protes Rama

“Hihihi.. iya maaf deh maaf.. jadi kamu mau ngomong apa?” Tanya Viny lagi

“Emm… Vin. kita kan udah lama kenal, semua masalah udah kita lewatin bersama…. Emmm, gue…  gue suka sama lo, gue pengen selalu ada disamping lo, Vin.” ucap Rama sambil berlutut di depan Viny meski tadi dia mengungkapkannya dengan terbata-bata..

“Terus?..” Tanya Viny..

“Kamu mau gak jadi pacar. eh! maksud aku.. kamu mau gak jadi pendamping hidup aku kelak?” ucap Rama dengan kata-kata yang sangaaaaattt tidak romantis.

Tiba-tiba Viny menangis sesenggukan, dan itu membuat Rama kebingungan. Viny berusaha menahan tangisnya dengan menutup mulutnya dengan kedua tangannya, dia tidak menyangka bahwa pria yang selama ini dia kagumi juga memiliki perasaan lebih. dia tidak menyangka bahwa pria itu juga mencintainya seperti dia juga mencintainya. Viny sangat tidak menyangka bahwa cintanya selama ini tidak bertepuk sebelah tangan. dengan tetap menangis, Viny langsung memeluk Rama dengan membenamkan wajahnya ke dada Rama dan masih menangis.

“Vin?. jadi gimana? aku diterima atau ditolak nih” Tanya Rama tidak sabar ingin mendengar jawaban Viny..
dan Viny mengangguk untuk menjawab pertanyaan Rama dan semakin erat memeluk Rama.

“Jadi kita udah resmi nih?” Tanya Rama lagi..

“Iyaa, kita udah resmi pacaran,” jawab Viny dengan tersenyum meski tetap menangis..

“Makasih ya, sayang.” ucap Rama membalas pelukkan Viny.

“Iya, makasih juga ya kamu udah jujur sama perasaan kamu, aku udah lama nunggu saat-saat seperti ini” balas Viny masih menangis.

“Heiii, udah dong nangisnya. nanti cantiknya luntur loohh” Canda Rama.

“Iya, ini juga udah selesai kok nangisnya.”

“Vin.” panggil Rama kepada Viny, saat Viny mengangkat wajahnya untuk menengok Rama. tiba-tiba

CUUUPSS….

tiba-tiba Rama langsung mengecup bibir Viny dengan lembut, dan Viny juga tidak berontak, dia berusaha mengimbangi ciuman dari Rama. sampai terdengar keributan di samping Rama.

“Ciyyeeee yang sekarang jadian.” Ledek Sagha

“Baru juga jadian udah main nyosor aja lo, Ram.” tambah Nasrul.

“Ram, gantian dong. gue juga pengen nih dicium Viny” ucap Anto sambil nyengir.

“Lo gak pernah keselek galon, To.,?” Tanya Rama..

“Hahahaha…” mereka langsung tertawa..

Rama’s POV…

Yaahh, itulah cinta. menurut gue cinta itu bisa membuat manusia seperti orang gila, kadang bengong sendiri, kadang senyum-senyum sendiri, dan seperti itulah awal hubungan gue sama Ratu Vienny Fitrilya, kalo lo cinta sama seseorang, lebih baik lo ungkapin dan lo sampaikan kepada orang yang lo sayang. karna lo gak tau kedepannya itu gimana, entah dia masih sendiri atau ada orang selain diri lo yang juga cinta dengan orang yang sama seperti lo cintai. kalo lo mengandalkan gengsi, sampai kapanpun lo bakal tersiksa, seperti gue yang gengsi buat nyatain perasaan sama Viny, tapi beruntungnya gue karna punya sahabat yang care sama gue dan selalu beri gue semangat. dan yaahh, itulah awal status baru gue..

Rama’s POV end…

[TAMAT]

~~CELOTEHAN AUTHOR~~

 

Sebelumnya gue pengen ucapin terimakasih banyak kepada Admin di KOG karna sudah mau memposting karya gak jelas dari gue.

. Nih cerpen sebenernya gue bikin niat gak niat, mood gak mood juga, awaly sih gak kepikiran buat bikin cerpen, tapi entah kenapa waktu itu gue lagi bengong tiba-tiba hujan, dan saat itu juga terlintas suatu ide gila gue buat bikin cerpen di atas,

Sorry kalo cerpen ntu banyak kesalahan. Namanya juga manusia, yee gak? >_< masih dalam tahap belajar juga bang. Jadi harap dimaklumi.

Dan juga maaf buat nama tokoh seperti Om Harris, Om Guntur, Bang Sagha, Bang Nasrul sama bang Anto, sorry gue gak izin buat make nama kalian di cerpen gue yang gila ini, gue pusing mikirin nama tokoh-tokoh, jadi ya udah gue pinjem nama kalian, maaf yee bang.. ^_^

Yaap, mungkin kritik, saran, dan komentar sangat perlu asupan, hinaan juga gapapa..wkwk

Created : El-ajalah

BBM : D75001AE

IG   : rmdhan_el

Iklan

2 tanggapan untuk “Cinta dan Gengsi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s