This is My Life, part 32

jjj

Waktu terasa bergulir dengan begitu cepat. Hari ini dimana hari pernikahan Kak Dhike dengan Nico. Dan, parahnya gue lagi-lagi ditugasin jadi supir mereka. Lucknut gak tuh?.

Pagi hari yang sangat cerah dengan matahari yang masih malu-malu untuk menampakkan sinarnya. Halah, sok malu-malu lo entar agak siangan malah lo bikin orang kepanasan nyet karna pancaran sinar lo itu.

Btw, ini masih jam 6 pagi loh. Tapi, orang-orang sudah pada sibuk dandan sana dandan sini. Bingung gue, pemikiran gue sebagai laki-laki ya dandan mah gak usah sampe berjam-jam dah, cukup poles sana poles sini udah kelar. Perempuan memang membingungkan kawan.

Dan, seperti biasa. Ketika gue pengen tidur lagi malah diganggu dan disuruh cepetan mandi. Ya tuhan, ini masih jam 6 pagi cong sedangkan acara pernikahan nanti jam 9. Masih ada waktu 3 jam, cukuplah buat gue tidur bentar. Pasalnya gue baru merem 2 jam, semalem gak bisa tidur karna mikirin nasib gue.

Sebelum acara pernikahan mereka berdua jadi diselenggarakan hari ini, gue dan keluarga sudah berembuk besar-besaran bahkan sampai mengundang petinggi-petinggi daerah bahkan Negara luar. Jadi, setelah nikahan mereka berdua giliran gue sama Naomi lah yang bakal nikah. Dan, soal gue ikut academi balap di Italia emm… itu tetap bakal gue ikutin sesuai pembicaraan sebelumnya dan setelah acara nikahan gue nanti, diputuskan sehabis nikah gue langsung berangkat ke Italia bareng Putra dan beberapa kru. Ya, kurang lebih 2 tahun masa latihan lah dan itu belum termasuk kalo gue diikutkan dalam event balap resmi, kalo diikutkan ya bisa nambah jadi setahun dua tahun lagi. Mungkin selesai Naomi wisuda, dia juga bakal nyusul gue kesana. Masih kemungkinan sih belum pasti.

Dan, disinilah gue berada sekarang. Di teras rumah dan seperti biasa selalu ditemani dengan sekotak rokok dan segelas kopi susu panas. Akad nikah dilangsungkan di rumahnya Kak Dhike. Semua keluarga gue pada ngumpul di sana termasuk orang tua gue dan Lintang. Nah, dirumah gue cuman ada Bang Ikal, Bang Dika sama Bang Sat doang tidak lupa gue juga. Kenapa kita memisahkan diri dari mereka para kaum perempuan? Karna gue yang nahan mereka semua. Pasalnya, mobil gue yang dijadikan mobil pengantin masih ada digarasi rumah, kalo bawa kesana sendiri kan malu gue. Makanya, itu gue nahan mereka bertiga supaya bisa nemanin gue bawa tuh mobil. *gak ada hubungannya padahal.

Ya, pagi hari tanpa adanya kerjaan. Cuman nungguin mesin mobil panas. Udah itu doang. Mereka lagi pada siap-siap di dalam, gue doang yang santai bahkan masih pake celana pendek sama kaos oblong.

“Disini kamu rupanya.” Yah, itu adalah Naomi.

Oye, sepertinya gue lupa untuk ngejelasin sesuatu. Naomi barusan datang kesini sama Kak Yona. Entah apa tujuannya mereka kesini yang pasti mereka datang dengan membawa kehebohan.

Ketika gue nengok ke arah dia, sumpah mulut ini rasanya tak bisa berkata apa-apa. Doi kaga dandan aje cakepnya maksimal apalagi dandan begini. Wah, gue serasa disurga dan dihadiahi satu orang bidadari karna amal baik gue yang banyak. Jadi, dia datang kerumah gue sudah dalam keadaan dimake up dan sudah memakai kostum seragam yang warna dan motifnya sama dengan semua keluarga termasuk gue.

“Cakep parah,” gumam gue tanpa sadar sambil mandangin wajah Naomi tanpa berkedip.

“Udah ihh. Sampe segitunya ngeliatin aku,” ujarnya seraya menggoyangkan bahu gue supaya gue bisa sadar dari halusinasi berlebih.

“Oya, kamu kok gak siap-siap?” tanyanya setelah tanpa dosanya meminum kopi gue sampai sisa setengah.

“Masih jam 6 lewat Mi. Masih 3 jam lagi acaranya. Santai-santai dulu lah,” jawab gue.

Karna kopi gue habis diminum sama Naomi, rokok pun akhirnya gue sentuh setelah sekian lama tidak gue jamah. Gue nyalakan rokoknya dan menghembuskan asapnya menjauh dari Naomi. Walaupun gue perokok aktif, tapi gue masih memikirkan kesehatan orang lain juga. Menurut sumber yang gue baca di mbok gugel, bahwa seorang perokok pasif yang terlalu sering menghirup asap rokok dari kerabat atau keluarganya sendiri akan menyebabkan tumbuhnya sel-sel kanker dalam tubuhnya dan dalam jangka waktu lebih dari 10 tahun kemudian sel-sel kanker tersebut yang tadinya cuman sekecil butiran pasir akan menumbuh dan lama-lama membesar dan itu dapat menyebabkan kematian lebih cepat dari seorang perokok aktif. Itulah makanya alasan gue gak mau ngerokok di dekat orang yang bukan perokok atau perokok pasif, karna walaupun dia gak merokok tapi dia bisa kena imbasnya bila terlalu sering menghirup asap rokok dan parahnya bisa lebih berbahaya kebanding si perokok aktif.

“Kamu sudah mandi belum?”

“Sudah tadi sebelum subuhan.”

“Ohh, gak sarapan nasi? Masa pagi-pagi sudah sarapan rokok sih?”

“Aku gak bisa sarapan pagi-pagi gini, kalo dipaksain entar bukannya kenyang malah mual. Jadi, sarapannya ntar aje sekalian makan siang.”

“Kok gitu sih? Nanti maag kamu kambuh loh. Kan nanti bakal sibuk banget.”

“Belum laper juga. Paling ntar jam 10an baru laper. Ntar aja deh.”

“Yah, padahal aku tadi aku masak nasi goreng sosis campur telor orak-arik kesukaan kamu. Sia-sia dong berarti.” Andalan udah. Cewek kalo gak diturutin pasti begini dah, sok dimelas-melasin biar orang jadi kasian dan ngabulin permintaan dia.

“Hadeh, iye-iye. Aku makan nasi gorengnya ntar.”

“Sekarang!”

“Iye Bun, Iye.”

“Gitu dong. Tunggu sini, aku ambilin bentar.” Gini aje baru senyum lo cong. Perkosa juga lo gak lama.

Selagi Naomi masuk ke dalam yang katanya ngambilin nasi goreng yang sudah dia buat special buat gue, gue kembali melanjutkan ngerokok lagi. Kopi yang cape-cape gue bikin, sudah habis airnya sisa ampasnya yang sedikit. Sabar sabar sabar begini nih.

“Chan, bantuin abang abang ngeluarin mobil.” Ini lagi. Gak bisa liat orang santai dikit langsung disuruh-suruh.

“Heh, elo aje lah bang sendiri. Cuman beberapa mobil aje kok, lagian ada Bang Ikal sama Bang Sat,” balas gue malas sambil menjentikkan abu rokok ke dalam asbak.

“Kalo mereka ada sudah abang suruh dari tadi.”

“Lah, emang mereka gak ada?”

“Makanya liat-liat, mereka barusan jalan duluan ngecek gedung pake motor. Dah, cepetan bantuin abang pada kena omel lagi lo.”

“Iye-iye bang.”

Dengan terpaksa gue menerima kunci mobil dari Bang Dika dan bantuin dia ngeluarin ini mobil.

Mobil yang gue keluarin pastinya mobil gue dulu dong, wong mobil gue juga yang dipake ntar buat mobil pengantin. Pake didandanin pula sama bunga-bunga. Yang tadinya kesan mewah dan cool sekarang kesannya malah jadi keren tapi ngondek. Gak rela aing mobil gue diginiin.

Sedangkan, Bang Dika ngeluarin mobil Naomi. Karna mobil dia yang bakal dipake buat ngangkut keluarga, padahal mah enakan pake mobil gue dan jelas bakal muat banyak orang. Mobil Naomi kan jenis citycar pastinya cuman muat buat beberapa orang doang paling juga gak lebih dari 6 orang.

Selesai ngeluarin mobil yang bakal dipake ntar. Naomi datang dengan membawa sepiring nasi goreng.

Emm, enak sih rasanya. Tapi, baru suapan pertama gue udah mual parah. Gak kuat aing kalo dilanjutkan terus.

—This is My Life—

Sekarang gue sudah berdiri di depan pagar dengan pakaian yang amat sangat rapi dan setelan jas. Jarang-jarang gue berpakaian serapi ini bahkan rambut aje sampe gue pakein minyak rambut biar klimis-klimis gimana gitu.

Semua keluarga sedang bersiap-siap menyambut kedatangan keluarga besar Nico. Katanya sih mereka sudah mau masuk ke komplek perumahan.

Dan, soal sarapan tadi. Akhirnya, cuman dapet beberapa suapan doang. Akibat doi kaga percaya tuh, dibilang penyakit gue dari kecil yang anti sama sarapan pagi malah ngotot disuruh sarapan, jam 6 lewat pula. Mau gak mau gue turutin tadi biar dia ngeliat sendiri reaksi gue, dan jeng jeng… malah cemas sendiri dia ngeliat gue mau muntah. Dibilang ngotot sih untung cakep, maksimal.

Sampai sekarang perut gue masih terasa mualnya. Kalo bukan dia yang nyuruh, moh gue nurutin. Nyari penyakit itu namanya.

“Masih sakit perutnya?” tanyanya dengan nada cemas.

“Iyalah, kamu sih pake ngotot. Dibilang aku gak bisa sarapan pagi,” jawab gue kesal sambil menggosokkan minyak kayu putih di perut.

“Maaf. Aku kira kamu bohongan.”

“Iye-iye. Lupakan aje dah. Udah agak mendingan kok.”

“Maaf ya. Aku bener-bener gak tau.”

“Err, iye-iye. Sante aje keles. Kak Dhike juga dulu pernah kaya kamu gini. Ya, saran ku sih sebaiknya jangan terlalu menuntut sesuatu kalo memang kita gak tau apa yang sebenernya terjadi atau dia punya masalah apa, kan gak semua orang tau apa masalah kita atau apa penyakit kita. Jadikan pembelajaran aje.”

“Iya, makasih ya.”

“For?”

“Makasih sudah ngertiin aku dan makasih juga sarannya. Bakal ku ingat terus kok.”

“Gitu doang toh.”

Lama banget ini rombongan datang. Gak tau apa nunggu itu cape dan gak enak. Mana panas lagi. Bener kan kata gue, awalnya matahari itu malu-malu untuk menampakkan dirinya semakin lama ia mulai menampakkan dirinya yang sebenernya. Sama seperti teman, awalnya kita mengenal dia luarnya yang supel, suka bercanda, dan loyal sama semuanya tapi seiring berjalannya waktu dia pasti akan menampakkan dirinya yang sesungguhnya.

 

Setelah menunggu lama, akhirnya rombongan keluarga besar Nico datang juga. Begitu mereka datang, langsung prosesi penyambutan dari keluarga besar gue dan langsung gue suruh masuk. Betah amat mereka lama-lama diluar, percuma dong dandan lama-lama kalo ujung-ujungnya keringetan.

Dan sekarang, kenapa harus gue lagi sih yang jadi saksi akad? Kan bisa Bang Dika atau Bang Ikal atau Bang Sat atau siapa kek. Kenapa mesti gue coba? Kan jadi ikutan grogi guenya. Gue sudah ngenalin si Bang Sat ini belum sih?.

Oke, gue kenalin sekarang. Bang Sat ini adik kandung dari Bang Dika yang kedua, mereka berdua punya saudari lagi namanya Zahra Yuriva, dia seumuran gue sih. Hari ini dia emang gak ikut acara ini, karna doi lagi kuliah di Bandung.

“Nic,” bisik gue ke Nico.

“Ha?”

“Kok jadi gue yang grogi ya?”

“Mana gue tau. Gue aje yang mau nikah B aja tuh.”

“Iyaya, aneh emang. Atmosfir bumi terasa sampai di ubun-ubun nih.”

“Lebay lo.”

Gue kembali diam dan Nico kembali menenangkan dirinya dan mencoba untuk fokus dan konsentrasi.

 

—This is My Life—

Akad sudah selesai dilaksanakan dan sekarang lagi OTW ke gedung. Ya, seperti yang sudah diketahui bahwa lagi-lagi gue harus berkorban jadi supir disini. Gak papa deh, anggap aje nambah amal kebaikan biar nambah bidadari lagi satu.

Gue yang jadi supir, mobil gue pula yang jadi mobil pengantinnya.

Oye, karna mobil yang dipake sedan jadi orang yang masuk gak bisa banyak-banyak. Cuman 4 orang termasuk gue sendiri. Penumpangnya pasti pengantinnya sendiri dan Naomi yang duduk dikursi penumpang sebelah supir.

“Rafa mana kak?” tanya gue seraya melirik ke belakang.

“Sama Lintang sih tadi.”

“Ohh.”

Suasana kembali hening. Yang terdengar cuman lagu yang sedang terputar. Lagu dari Adele yang judulnya All I Ask. Sedikit mellow sih lagunya tapi enak tuk didengar. Liriknya yang mudah dihapal semakin menambah daya tarik dari lagu ini. Menurut gue sih, lagu barat lebih enak didengar daripada lagu-lagu lokal karna simple sih lagu-lagu barat musiknya lebih menyesuaikan dengan semua telinga pendengar contoh kecilnya lirik lagu yang aslinya mellow atau selow terus diiringi dengan musik yang sedikit cepat, membuat pendengar jadi terpacu untuk bernyanyi dengan semangat. Beda sama musik-musik lokal yang rata-rata lagunya pada mellow semua dan musiknya yang menambah suasana jadi makin mellow. Ya, walaupun gak semua lagu lokal itu begitu sih, banyak juga yang bagus contoh Peterpan. Band yang sudah berganti nama jadi Noah. Ini cuman opini gue aje ye.

“Tumben anak-anak gak ada San,” ucap Nico tiba-tiba.

“Gue suruh langsung kesana aje. Tapi, perasaan tadi ada si Sam sama Pe’i deh. Lo gak liat emang?”

“Kaga.”

“Wajar sih, mereka asik mojok sama cemewew mereka.”

“Loh, Pe’i ada pacar rupanya?”

“Si Lintang cong. Adek gue pacarnya. Makanya gue deket-deket mulu sama dia tadi, lengah dikit bisa diculik adek gue ntar.”

“Posesif parah lo jadi abang geblek. Yang ada adek lo gak nyaman sama lo gila.”

“Iya nih. Tatang pernah bilang sama kakak kalo kamu itu terlalu posesif jadi abang, dia jadi merasa gak bebas buat bergaul,” cetus Kak Dhike.

“Dih, bodo. Pergaulan anak jaman now itu gak bisa diprediksi bakal kearah mana, bisa aja kan keliatannya baik-baik tapi malah menjerumuskan.”

“Iya juga sih, pergaulan anak jaman sekarang bisa dibilang miris banget. Susah untuk diatur, diajak ke yang baik-baik malah kitanya dimarahin dibilang sok lagi. Tapi, kamu jangan telalu mengekang pergaulan dia loh San, kasian Lintangnya nanti.”

Tapi, emang sih. Gue miris sama pergaulan anak jaman now. Kecyduk narkoba, mabuk-mabukkan, dugem, sampai paling parah hamil diluar nikah. Kalo sudah begitu yang disalahkan pasti orang tuanya, padahal mah anaknya memang yang susah buat dinasehati. Gue aje suka gregetan kadang kalo ngeliat anak-anak yang masih dibawah umur tapi sudah kenal sex apalagi yang perempuan masih SMP tapi perawannya udah hilang. Ntar kalo sudah hamil aje, baru stress depresi, berpikiran buat ngegugurin kandungan atau bunuh diri. Itu sih orang gila diatas yang gila sekalipun. Diciptakan otak buat mikir kawan, jangan malah berbuat tapi gak bisa mikir baik buruknya.

“Aku sih lebih milih dianggap abang yang posesif daripada ngeliat adek gue sendiri masuk ke dalam lobang hitam. Yang namanya sudah masuk ke dalam lobang bakal susah untuk keluar lagi.”

“Halah, susah emang lo mah.”

“Bodo.”

Gue kembali fokus nyetir.

5 menit kemudian, mobil pengantin yang gue supiri sudah memasuki gedung dan telah disambut oleh orang-orang yang memang ditugaskan buat nyambut pengantin dari gedung. Terus, gue gak ada yang nyambut gitu?.

Setelah memarkirkan mobil, gue keluar dan tidak lupa mematikan mesin mobil. Suasana disini sih belum terlalu ramai sama para undangan, baru para keluarga besar aje. Termasuk semua anggota Club DR sudah pada ngumpul disini, untuk kali ini semua anggota pada bisa ikut. Ya, kurang lebih ada 50 orang anggota termasuk gue dan Nico.

Gedung yang dipake buat resepsi sebenernya nyatu sama mol. Emm, bisa dibilang gedung yang sama waktu acara resepsinya Bang Ikal kemaren.

Sekarang gue lagi ngumpul sama anak-anak yang lain, seperti biasa kalo sudah ngumpul begini dan santai pastinya tidak lupa dengan sebatang rokok.

“Disini toh rupanya.” Lintang datang dengan tiba-tiba dan mengagetkan diriku yang sedang asik bermesraan dengan asap rokok.

“Nyari siapa dulu ini?” tanya gue cuek seraya menjentikkan abu rokok.

“Nyari abang lah,” jawab Lintang dengan nada cuek juga.

“Wih, tumben. Masih ingat abang juga kau?”

“Ishh! Apaan sih? Dicariin mama tuh bang.”

“Kenapa? Ada apa?”

“Mau foto keluarga.”

“Ribet amat.”

“Cepetan! Ntar mama ngomel-ngomel lagi loh.”

“Iye-iye, tanggung nih tinggal dikit lagi.” Gue menunjukkan batang rokok yang memang sisa sedikit lagi.

“Oke.” Lah lah lah. Kok malah ikutan duduk disini?.

“Kok duduk? Kenapa gak masuk? Mau pacaran?” tebak gue.

“Apaan sih! Abang ihh. Becandanya jelek.”

“Doh, kok malah marah? Kenapa lo berdua?” tanya gue ke Pe’i yang duduk tepat dibelakang gue.

“Gak kenapa-napa bang. Sans aje.”

“Yaudah, saran gue nih ye kalo lo berdua emang pacaran jangan sampe menjerumus ke hal-hal negatif, pacaran semestinya aje. Awas kalo sampe kepergok gue lo ngapa-ngapain adek gue, gak segan-segan gue bakal masukin lo ke ruang ICU.”

“Iye-iye, aman sama gue mah. Percaya aje sama gue, asal ada restu dulu nih dari calon abang ipar.”

“Siapa calon abang ipar lo?”

“Ya, lo sama Bang Ikal lah.”

“Ngimpi lo dapet restu dari gue. Jilat dulu lubang burit gue baru gue restuin.”

“Anjing, jorok lo bang.”

CTAK!!

“Heh, kasar banget ngomongnya. Ngatain abangku lagi.” Nah, loh.

Mampus, adek gue kalo sudah marah ngeri cuy. Sama kaya emak gue kalo sudah marah, belum lagi kalo sudah ngamuk. Beh, ngalahin ganasnya anaconda pokoknya, di dalam rumah seketika banyak piring-piring beterbangan.

“Dah, ayo Tang.” Gue berdiri dan membuang puntung rokok sesaat setelah mematikannya.

Gue dan Lintang masuk ke dalam berdua tanpa adanya penguntit di belakang.

“Tang,” panggil gue sambil mencolek bahunya.

“Ishh! Jangan colek-colek. Kenapa?” Dih, marah beneran atau gimana ini?

“Marah beneran Tang?”

“Au ah.”

“Yodah, lo berdua ada masalah ape? Jangan kaya remaja labil ada masalah dikit langsung marah-marahan terus putus.”

“Kepo.”

“Ohh, gitu kamu ya. Siap-siap fasilitas abang ambil lagi.”

Btw, semenjak orang tua gue dan Lintang pindah ke Samarinda dan tinggal dirumah gue, kewajiban orang tua untuk Lintang sekarang gue ambil alih. Jadi, yang ngasih uang jajan sama fasilitas sekarang gue sama bang Ikal. Sudah waktunya gue dan bang Ikal ngambil alih tugas orang tua. Sudah waktunya mereka menikmati masa tua mereka sebelum terlambat.

“Apaan ngancemnya begitu.”

“Ya, tinggal pilih aje. Cerita aje kok repot sih, sok rahasia sama abang sendiri.”

“Iya udah, aku lagi ngambek aja sama dia. Masa dia chatan sama cewek lain, pake gombal-gombal segala lagi. Aku kan bête jadinya.”

“Gitu doang? Hah, adek gue minim pengetahuan begitu ternyata. Ingat ye Tang, kamu pacaran sama MABA yang baru masuk jadi wajar kalo dia chatan sama cewek lain, bisa aja kan itu teman satu kampusnya atau teman SMAnya.”

“Ya, tapi masa pake gombal-gombal segala?”

“Sifat dia emang begitu dari dulu juga, suka godain cewek tapi abang tau betul sifat dia gimana jadi sans aje. Ya, wajar sih kamu kan baru ini pacaran jadi maklum aje. Tapi, ingat satu hal, abang gak ngelarang kamu pacaran asal jangan yang negatif dan kalo ada masalah usahakan bicarakan baik-baik jangan kaya tadi, kalo kamu kaya tadi padahal belum tau sifat aslinya gimana, itu sama aja kaya kamu terlalu berlebihan, yang ada ntar dia gak nyaman sama kamu. Usahakan bicarakan dulu jangan langsung bête aje.”

“Iya, bang. Bakal diingat selalu kok hehehe.”

“Eh, bang.”

“Hmm.”

“Abang beneran mau ke Italia?”

“Kenapa? Mau ikut?”

“Gak nyambung banget. Jadi beneran itu?”

“Beneran lah, dikira gue bohongan kali.”

“Yah, kenapa gak latihan disini aja sih bang? Baru juga kita pindah kesini buat ngumpul lagi, malah abang yang pergi.”

“Ya, impian harus dikejar setinggi langit kan? Mumpung ada kesempatan nih, sayang kalo dilewatkan. Kamu juga kalo dikasih kesempatan buat sekolah nari diluar negri pasti mau juga kan?”

“Ya iya sih bang, tapi gak bisa nanti-nanti aja? Masa harus pisah lagi sih?”

“Kalo nanti-nanti keburu Rossi jadi keluarga sama Lorenzo, gak bakal terjadi.”

“Yaudah lah, gak bisa dipaksakan juga.”

“Nah, itu tau sendiri.”

 

Menurut gue, yang namanya impian dan cita-cita itu harus dikejar setinggi, sejauh, seluas apapun karna hidup tanpa impian itu ibarat sop tanpa garam dan kalo cuman sekedar berangan-angan doang lebih baik gak usah bermimpi dan gak usah hidup. Gak semua impian harus digapai dengan belajar terus-menerus di sekolah maupun ditempat lain, kalo memang kita punya impian ya fokuskan di satu titik dan jangan kemana-mana, mau jadi penyanyi kok harus belajar kimia? Kan gak nyambung. Ya, fokuskan aje di satu titik sama seperti lo menetapkan tujuan lo hidup, jangan kemana-mana, karna yang namanya impian cuman ada satu disetiap diri manusia. Opini gue ye.

Btw, lama juga gue ngobrol sama Lintang. Entah, itu foto selesai atau belum.

“Bang.”

“Hmm.”

“Itu kok abang mau aja sih nerima dijodohin gitu? Bukannya abang paling benci ya sama jodoh-jodohan gitu?”

“Ya, jodoh gak ada yang tau kan? Bisa datang dari mana aja.”

“Emang abang suka? Cinta? Sayang gitu sama Kak Naomi?”

“Hah? Cinta? Sayang? Jijik gue dengernya.”

“Kok jijik sih?”

“Gimana ya? Abang bukannya munafik dan bilang kalo gak butuh itu, tapi menurut abang perasaan yang ada di hati kita itu cuman kita dan tuhan yang tahu. Ngungkapin boleh tapi jangan seseringan ntar cepet bosan, jadi abang sih lebih milih nyimpan daripada ngungkapin toh gak ada gunanya.”

“Gimana sih?”

“Ya, jujur aje sampai sekarang abang gak ngerti apa itu cinta secara harfiah.”

“Kok? Kan abang pernah pacaran masa gak tau juga arti cinta apa?”

“Pacaran bukan berarti berlandaskan cinta kan? Bodo amat sama cinta atau kata menjijikan lainnya. Jujur aja, abang pun pacaran gak pernah ngerasain itu, jadi bisa dibilang abang gak terlalu percaya dengan cinta.”

“Cinta itu ketika kita merasakan nyaman banget dan gak mau kehilangan dia dan ingin terus bersamanya.” Nongol aje ni orang. Tapi, kok geli ya  dengernya?

“Hah, bikin kaget aje lo.”

“Sorry.” Naomi duduk di bangku sebelah gue dan melanjutkan ucapannya, “Sudah bisa paham sama arti cinta?”

“Sampai kapanpun aku gak bakalan percaya sama cinta toh kalaupun aku ngerasain gak bakal aku umbar bahkan ke kamu sekalipun. Karna menurut opini ku ya, sebenernya gak ada cinta sampai mati atau cinta mati.”

“Kok bisa? Itu kan artinya dia sudah sangat cinta sama pasangannya?”

“Bener tuh kata Lintang. Kenapa bisa gitu?”

“Sekarang gunakan logika kalian, ketika seseorang mati apakah dia meninggalkan cinta? Apakah masih ada rasa cinta di hatinya ketika nyawanya dicabut? Apakah ia masih bisa mengungkapkan rasa cinta itu?”

“Enggak sih.”

“Nah itu dia Mi, jelas kan kalo cinta mati itu bullshit. Dan orang yang mengatakan itu ke pasangannya sudah jelas kalo mereka sangat dibutakan dengan cinta. Cinta itu bisa positif dan negatif, tergantung mereka yang mengartikan kata itu dengan positif atau negatif.”

“Bener juga sih bang, menurutku juga kalo pasangan yang terlalu mengumbar hal itu biasanya hubungannya gak bertahan lama. Tapi, kebanyakan pasangan yang langgeng karna mereka jarang mengungkapkan perasaan mereka ke pasangan dan mengumbar suatu hal tentang hubungan mereka.”

“Weh, bocah ingusan bisa ngerti juga ternyata.”

“Jadi, kamu sayang gak sama aku? Nanti setelah nikah kamu malah main cewek lagi disana.”

“Sejak kapan aku main cewek? Sebodoh-bodohnya aku gak bakalan main cewek apalagi sampe selingkuh.”

“Bang, Kak Omi, aku kesana ya.” Lintang berdiri dan berjalan menuju pelaminan. Mau foto-foto maybe.

Tamu undangan sudah mulai berdatangan.

Gue dan Naomi masih duduk tanpa bergerak sedikitpun, kita berdua sama-sama asik sama handphone. Mungkin salah satu dampak negative dari teknologi dan sosmed, ketika satu kelompok orang sedang berkumpul dalam suatu acara terus para anggota malah asik sendiri main handphone mereka. Gue bukan bermaksud munafik sih, cuman ya itu tujuan ngumpul kan buat silaturahmi dan memperakrab satu sama lain. Kalo seluruh warga Negara begitu yang ada masyarakatnya jadi pada gak peduli dengan sekitar bahkan paling parah sampe gak peduli sama Negara sendiri. Opini gue tadi sudah terbukti dengan banyaknya masyarakat yang begitu, alih-alih berkumpul malah pada asik sendiri. Jujur aje, gue kadang suka kesel sendiri kalo diajak ngumpul begitu tapi malah begitu jadinya.

“Eh, foto yuk? Mumpung momennya bagus nih,” celetuk Naomi tiba-tiba.

“Males ah, foto sama yang lain aje sana,” balas gue dengan nada males.

“Kalo aku foto sama cowok lain berarti boleh ya?”

“Siapa yang ngelarang?”

“Ishh! Dicegah kek atau dilarang kek kalo aku foto sama cowok lain.”

“Ini bukan drama korea yang cowoknya perhatian sama ceweknya. Lagian, kita juga belum terikat hubungan apapun kan? Jadi ya bebas mau dekat sama siapapun.”

“Ya iya, tapi kan setidaknya larang kek atau apa kek supaya aku gak deket-deket sama cowok selain kamu, kan bentar lagi kita nikah. Masa kamu gak mau ngasih kepastian tentang hubungan kita sampai kita nikah nanti?”

“Harus kah kita pacaran dulu? Gini aje sudah enak kok.”

“Terserah, kalo mau pacaran aku sih mau aja. Setidaknya kan ada ikatan janji sampai hari H nanti.”

“Janji dimulut doang tiada guna. Lagian, buat apa pake janji kalo bisa langsung dibuktikan?” bener kan gue?

“Hah, susah emang ngomong sama kamu.”

“Yaudah, gak usah ngomong. Gitu aje ribet.”

“Ishh! Jawab terus!” Uwhh, ada yang ngambek kawan. Mulutnya sampe dijadiin kerucut gitu. Cipok nih.

“Orang ngomong ya dijawab, ntar dikacangin ngomel-ngomel juga. Perempuan memang membingungkan.”

“Bodo. Sekarang foto ah, jangan ngerusak momen.”

“Yang ngerusak momen siapa?”

“Weh, apa-apaan nih?” Kaget dong. Tiba-tiba main jepret aje, belum siap juga.

“Hihihi.. bagus kok,” ujarnya dengan tertawa sambil melihat-lihat foto.

Ya keles. Doi asal main jepret aje. Dibilang males foto malah dipaksa, kan gak siap guenya. Lagian, guenya jelek disitu malah dibilang bagus. Giliran dianya aje yang jelek, pasti ngomel-ngomel gaje. Itulah perempuan.

“Bagus pala lo peyang.” Kan jadi kesel gue.

Aha, I have good idea. Skrikintil.

“Ikut aku.” Gue tarik aje tangannya Naomi yang dipake buat ngescroll hpnya.

“Eh eh, mau kemana? Pelan-pelan ihh,” gerutunya.

Tujuan gue sekarang ngehampirin kang poto yang sedang sibuk melihat-lihat foto hasil jepretannya.

“Mas, fotoin kita berdua ya?” ujar gue dengan cuek.

“Ohh, oke sip. Mau dimana?” tanya kang poto sambil mempersiapkan kameranya.

“Di atas pelaminan mas.”

“Oke, siap.”

Gue tarik lagi tangan Naomi naik ke atas pelaminan. Mumpung belum rame banget dan gak ada tamu yang naik keatas sini.

“Nic, lo geseran dikit sama Kak Ikey. Gue mau foto sana Naomi,” pinta gue dengan sedikit mendorong bahu Nico yang ingin duduk setelah menyambut tamu.

Nico dan Kak Dhike mau gak mau harus geseran. Tapi, kaya masih kurang deh.

“Sanaan maksudnya. Gue mau foto berdua aje tanpa kalian berdua, mau banget difoto.”

“Ribet lo ah. Acara gue malah lo yang ngatur.” Bodo amat.

Nah, posisi ini kan enak. Serasa gue sama Naomi yang jadi pengantinnya.

“Kamu mau ngapain sih? Kasian tuh mereka.” Naomi menunjuk Nico yang bersungut-sungut dan Kak Dhike menenangkan dari samping.

“Mau foto kan?”

Ngangguk doang pula.

“Yaudah, sekalian disini.”

“Mas, udah siap  nih. Foto yang bagus ya.”

Dalam keadaan begini urat malu gue putus nih. Padahal kan gue orang pendiam dan pemalu.

“Oke.”

“Siap ya. Anggap aje latihan.”

2 detik kemudian, suara jepretan terdengar beberapa kali dan lampu lightning berkedip beberapa kali.

Tak lama, sang kang photographer menurunkan kameranya dan mengacungkan jempolnya ke arah gue.

“Oke, sudah kan fotonya?” tanya gue ke Naomi yang masih malu-malu karna diliatin banyak orang.

“Tapi kan gak disini juga. Malu tau ihh.”

“Anggap aja mereka angin lalu.”

Gue nyamperin Nico dan Kak Dhike lagi.

“Thanks Nic. Semoga langgeng ye. Jangan lupa videoin malam pertama ntar malem.”

“Huss! Sembarangan aja kamu.” Sang istri pun membela.

 

—This is My Life—

Sekarang sudah dipenghujung acara, para tamu sudah mulai bubar. Emm, kalo gue mempersembahkan satu buah lagu, gak masalah kali ya?

Gue sudah berada diatas panggung. Gue bakal ditemenin sama Lukman, Akbar dan Rezki. Sesuai rencana, kita bakal mainin musik akustik. Lagu yang bakal kita persembahkan dari Payung Teduh-Akad.

Betapa bahagianya hatiku saat

Ku duduk berdua denganmu

Berjalan bersamamu

Menarilah denganku
Namun bila hari ini adalah yang terakhir

Namun ku tetap bahagia

Selalu kusyukuri

Begitulah adanya
Namun bila kau ingin sendiri

Cepat cepatlah sampaikan kepadaku

Agar ku tak berharap

dan buat kau bersedih
Bila nanti saatnya t’lah tiba

Kuingin kau menjadi istriku

Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan

Berlarian kesana-kemari dan tertawa
Namun bila saat berpisah t’lah tiba

Izinkanku menjaga dirimu

Berdua menikmati pelukan diujung waktu

Sudilah kau temani diriku

Disela-sela intro lagu, gue mencoba untuk mencari someone.

“Yang bernama Shinta Naomi dimohon untuk naik ke atas panggung. Sekarang!” Yap, dialah yang dari tadi gue cari. Kali-kali bersikap romantis apa salahnya?

Ketika Naomi berjalan menaiki panggung, bertepatan dengan masuknya lagu.

Namun bila kau ingin sendiri

Cepat cepatlah sampaikan kepadaku

Agar ku tak berharap dan buat kau bersedih
Bila nanti saatnya t’lah tiba

Kuingin kau menjadi istriku

Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan

Berlarian kesana-kemari dan tertawa
Namun bila saat berpisah t’lah tiba

Izinkanku menjaga dirimu

Berdua menikmati pelukan diujung waktu

Sudilah kau temani diriku
Sudilah kau menjadi temanku

Menuju satu bait terakhir dari lagu, gue pegang sebelah tangan Naomi dengan lembut. Sementara, sebelah tangan gue yang lain sedang sibuk mengocek kantong jas gue untuk mencari sesuatu yang sudah gue simpan.

Sudilah kau menjadi

Istriku…

Tepat di lirik Istriku, gue menyematkan sebuah cincin berhiaskan mutiara di jari manis milik Naomi. Uwhh, geli sendiri gue sama yang gue lakukan barusan. Grogi jadi satu dengan kegelian.

Seketika suasana gedung jadi lebih meriah dengan sorak-sorai tepuk tangan dan teriakan dari para tamu. Jujur aje, sebenernya gue nahan malu setengah mati berdiri disini.

“I-ini,” ucap Naomi dengan terbata dan sedikit mengeluarkan air mata dari kelopak matanya.

“Sekali-kali bersikap romantis sama cewek, apa salahnya kan?” balas gue dengan disertai senyuman.

Tanpa persiapan, tiba-tiba Naomi meluk gue dengan begitu cepat. Untung gue gak hilang keseimbangan. Btw, enak juga nih dipeluk cewek cantik bak bidadari.

“Makasih.” Satu kata yang sudah gue tebak bakal keluar dari mulut indahnya.

“For what?” Pura-pura jadi orang bego. Gak ada salahnya kan?

“Ishh! Pura-pura bego atau gimana sih.” Deh, masih sempet-sempetnya ngomel ni orang.

1 menit.

2 menit.

3 menit.

Sampe 5 menit pelukan, belum juga dilepas ini. Daritadi gue sudah berusaha buat ngelepas gak bisa mulu, kenceng amat ni cewek.

“Udah wey, gak bisa napas.” Ini gue beneran, napas gue mulai sesak.

“Eh, iya. Sorry, sanking senengnya hehehe,” ucapnya seraya melepas pelukannya.

Setelah lepas dari pelukan maut, seketika gue langsung ngambil napas sedalam-dalamnya sampe upil pada temasuk lagi kedalam.

“Sekali lagi makasih ya sayang.”

“Beh, apa-apaan pake sayang-sayang segala.”

“Ihh, kan sebagai ungkapan perasaan aku ke kamu.”

“Plastik mana plastik mana? Mau muntah gue.”

“Ishh!”

Ternyata ini yang namanya dunia serasa milik berdua. Gak peduli dengan orang-orang sekitar yang penting happy ae.

Mungkin perkataan orang-orang tentang cinta dapat melupakan segalanya sedikit terbenarkan. Walaupun disini gue masih belum ngerti apa itu cinta dalam arti sebenernya?

“San, satu lagu lagi. Penutupan,” ujar Lukman dari belakang.

“Siap! Marry You dari Bruno Mars gaes.”

“Mi,” bisik gue disamping telinganya.

“Ya?”

“This song is special for you.”

“Aaaaa.” Entah kenapa suara manja seorang wanita seperti menjadi candu buat gue?

Intro lagu mulai dimainkan dimulai dari suara gitar yang dipetik oleh Lukman. Lumayan lama intro, sampai akhirnya sudah mau masuk ke dalam lirik.

It’s a beautiful day

We’re looking for something dumb to do.

Hey baby,

I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,

Or is it this dancing juice?

Who cares baby,

I think I wanna marry you.

Well I know this little chapel on the boulevard we can go,

No one will know,

Come on girl.

Who cares if we’re trashed got a pocket full of cash we can blow,

Shots of patron,

And it’s on girl.

Semua orang seketika ikut menyanyi saat lagu sudah memasuki bagian reff. Bahkan pengantinnya pun ikut bergabung didepan panggung. Naomi juga semakin mengeratkan gandengan tangannya.

Don’t say no, no, no, no-no;

Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;

And we’ll go, go, go, go-go.

If you’re ready, like I’m ready.

Cause this a beautiful day,

We’re looking for something dumb to do.

Hey baby,

I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,

Or is it this dancing juice?

Who cares baby,

I think I wanna marry you.

I’ll go get a ring let the choir bells sing like oooh,

So whatcha wanna do?

Let’s just run girl.

If we wake up and you wanna break up that’s cool.

No, I won’t blame you;

It was fun girl.

Don’t say no, no, no, no-no;

Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;

And we’ll go, go, go, go-go.

If you’re ready, like I’m ready.

Cause this a beautiful day

We’re looking for something dumb to do.

Hey baby,

I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,

Or is it this dancing juice?

Who cares baby,

I think I wanna marry you.

Just say I do,

Tell me right now baby,

Tell me right now baby. [x2]

Cause this a beautiful day

We’re looking for something dumb to do.

Hey baby,

I think I wanna marry you.

Is it the look in your eyes,

Or is it this dancing juice?

Who cares baby,

I think I wanna marry you.

Selesai lagu tadi, suasana masih riuh dan sorak sorai tepuk tangan dari para tamu. Uwhh, malu setengah hidup aing mah.

Gue meletakkan microphone di stand mic dan menggandeng tangan Naomi menuruni panggung. Cepat-cepat dah turun dari sini biar ilang rasa gugup.

Btw, ini pertama kalinya gue bersikap begini sama perempuan. Gue lebih nyaman bersikap cuek dan terkesan bodo amat sama apa yang terjadi dengan mereka. Makanya, selama gue pacaran pasti selalu gue yang diputusin karna satu alasan yaitu terlalu cuek. Apa salahnya jadi diri sendiri? Daripada gue sok jadi orang lain dengan sikap yang perhatian, romantis, posesif dan segala macamnya, itu sama sekali gak menguntungkan buat gue. Menurut gue, perempuan yang memang benar-benar serius dengan lelakinya pasti akan dipertahanin tanpa peduli gimana sifat laki-laki itu, bagaimana sikap dia kecuali sikap yang suka main kasar itu wajib untuk ditinggalin. Menurut gue juga, jadi diri sendiri itu lebih enak loh. Kalo emang didalam diri kita punya kelebihan yang orang lain tidak ketahui ya jadilah diri kita sendiri supaya orang lain bisa melihat apa yang menjadi kelebihan dari diri kita, kalo kita mencoba untuk menjadi orang lain demi pasangan kita, gue yakin gak bakal bertahan lama tuh hubungan. Karna, pada dasarnya sesuatu yang dipaksakan tidak akan pernah berjalan dengan mulus.

Gue duduk di kursi yang sudah disediain khusus untuk keluarga pengantin, Naomi ngambilin makan buat gue. Kapan lagi coba diambilin makan? Siapa yang mau nolak kalo yang ngambilin bak bidadari?

“Nih.” Naomi menyodorkan satu piring penuh ke depan gue.

“Kamu gak makan?” tanya gue sambil mulai menyantap hidangan setelah berdoa pastinya.

“Masih kenyang.”

“Ohh.”

Ini makanan kelima yang gue makan hari ini. Sumpah, makanannya enak-enak cuy. Bakso, sate, rendang, nasi goreng, soto, semuanya sudah gue cobain dan yang terakhir ini nasi goreng campur daging rendang. Fix lah, gak bakal makan malam lagi gue kecuali kalo laper tengah malem.

Gak membutuhkan waktu lama, gue sudah menghabiskan satu porsi nasi goreng rendang yang tingkat kelezatannya diatas rata-rata.

“Makasih ya.” Naomi tersenyum sambil mengelap sisa makanan yang ada pinggir bibir. Romantis? B aja sih menurut gue, cuman ngelapin sisa makanan yang ada pinggir bibir, gak da yang special.

“Sekali lagi bilang begitu, kembalikan itu cincin sekarang juga,” balas gue dengan nada cuek.

“Ishh! Jangan. Bagus tau cincinnya apalagi ada mutiaranya.” Senyumnya makin merekah setelah melihat cincin yang gue sematkan di jari manis nya.

“Weh, keren parah lo tadi bang.” Dateng lagi 2 bocah kasmaran.

“Apaan?”

“Romantis parah bang. Mau juga digituin kaya kak Omi.” Bocah. Masih Sma sudah mikirin nikah. Gue dong. Dari Smp sudah mikirin nikamatnya malam pertama.

“Gak nyangka ya Tang? Ikhsan yang dikenal cuek bisa romantis juga hihihihi.”

“Jadi nyesel. Cuman jadi bahan gosip aje.” Sungguh terlalu mereka.

 

Selesai juga akhirnya ini acara, hari yang cukup melelahkan. Mondar sana mondir sini, balik sana balik sini, ngecek sana ngecek sini.

Sekarang gue lagi duduk di kursi tamu setelah lagi-lagi menghabiskan satu porsi bakso dan dua porsi pempek. Mungkin berat badan gue bakal naik setelah acara ini. Gak papa kali, lebih baik gemuk sehat daripada sok-sokan diet tapi penyakitan.

Begah perut gue kampret. Jas yang sedari tadi gue pake, sudah gue lepas dan gue taroh dimobil. Make jas gerah juga ternyata, maklum aje gue jarang pake jas berlama-lama, paling-paling kalo lagi meeting sama ada pertemuan aje baru gue pake dan itupun gak lama.

Naomi dan yang lain asik berfoto ria bersama pengantin di atas pelaminan, gue mah bodo amat. Gak penting juga foto-foto begitu. Buat apa banyak-banyak foto? Buat di masukin ke IG? Biar dibilang eksis? Atau biar jadi dikenal orang banyak? Ehm, itu cuman kerjaan anak alay yang suka cari perhatian dan ketenaran doang. Perasaan gak guna banget, kalo tenar karna hasil kerja keras dan usaha kita itu baru suatu ketenaran yang hqq. Sama itu tuh, bikin insta story. Apa sih enaknya ngelakuin itu semua?.

“Gak ikutan mereka lo?” Hmm, sudah gue tebak.

“Lo sudah tau jawabannya masih aje nanya,” cibir gue sambil menjitak pelan kepala Nico.

“Males gue disana. Bingung gue, kenapa sih pada gila foto semua? Heran gue sama orang-orang macam mereka semua.”

“Salah satunya istri lo bego.”

“Dan salah satunya calon istri lo bego.”

“Baru calon juga.”

 

—This is My Life—

Ahh, sampe rumah juga akhirnya. Yep, selesai acara semua pada pulang dan gue harus ngantar pengantin ke rumah Kak Dhike dulu. Katanya sih mau tinggal sementara disitu, rumah Nico yang di daerah mahakam masih dalam tahap renovasi jadi mereka ngungsi sebentar disitu.

Setelah ngantar mereka berdua, gue langsung pulang kerumah dengan alasan cape dan masih ada kerjaan menunggu. Mumpung rumah sepi, jadi gue mau santai dulu. Btw, Naomi ikut turun di rumahnya Kak Dhike jadi ya gue pulang sendirian. Sendirian. Mungkin bagi gue, waktu sendiri itu lebih menyenangkan daripada waktu bersama dengan mereka. Karna sedikit sifat gue yang introvert dan dari kecil gue emang lebih suka sendiri. Bahkan waktu sekolah dulu, teman gue gak banyak walaupun pas naik kelas, kelasnya diacak lagi. Dan orang yang mengatakan sendirian itu gak enak, lo belum pernah nyobain waktu sendiri berlama-lama. Karna disaat kita sendirian, disitu kita bisa merenungi segala apa yang sudah terjadi dalam hidup kita baik salah maupun benar, dan disaat kita merasa sendiri disitu kita bisa intropeksi diri untuk memperbaiki kesalahan yang sudah terjadi dan mencoba untuk lebih baik. Bagi gue, sendirian itu adalah surga yang kita bikin sendiri tanpa adanya gangguan. Nikmatin deh waktu ketika lo sendiri, gak usah terlalu banyak ngeluh ini itu karna ngeluh cuman mempersulit keadaan yang telah terjadi.

Sepertinya, di rumah sedang terjadi hal yang tidak beres. Perasaan sebelum jalan, pintu gue tutup dan kunci deh.

Setelah memasukkan mobil ke garasi, gue masuk lewat pintu depan. Emm, kunci kan sama gue, kok?

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.”

Tuh, kan. Suaranya sih gue kenal banget ini. Dari arah ruang santai sepertinya.

“Ah, elah. Lo berdua ternyata. Ngapain disini berduaan aje?” Ini 2 bocah bikin orang eneg aje ngeliatnya. Gak dimana-mana berdua aje, ABG kasmaran begini nih. Norak.

“Kenapa sih bang? Iri aja.” Deh, ditanya malah dibilang iri sama mereka. Gue sudah mau nikah keles. Pacaran aje belagu, sok ngumbar kemesraan begitu putus aje umbar sana-sini sampe update status di medsos. Cih, dasar anak alay. Pacaran aje nempel mulu, pas putus seakan kaya orang yang gak pernah kenal. Goblok gitu memang.

“Gue pites pala lo ye. Ditanya malah ngebilangin orang. Abang sudah mau nikah ngapain iri sama orang pacaran yang kalo putus kaya anak baru ketemu induknya setelah 5 tahun berpisah, umbar sana-sini.” Kesel gue. Sudah cape ditambah pula kelakuan adek gue sama pacarnya yang belagu.

“Santai napa bang? Namanya juga anak muda, jadi maklumin aja,” ucap Lintang sambil memindah-mindah channel tv.

Gini nih, kadang gue suka bingung gitu sama kelakuan anak jaman now. Ketika dikasih tau yang baik-baik malah dicibir, dibilang sok ceramah lah sok suci lah, balas ngomong pake kata-kata kasar. Apa coba maksudnya? Gue tau lo baru beranjak dewasa, tapi jangan juga kalo dikasih tau sama orang yang lebih tua itu kaya ngomong sama temen lo. Terlebih ngatain pake anjing-anjingan, gue gak munafik dan gak bilang kalo gue gak pernah bilang begitu, tapi setidaknya gue menempatkan diwaktu yang tepat dan pada orang yang tepat juga, gak pernah tuh gue ngatain orang yang lebih tua dari gue dengan kata-kata begitu, kecuali kalo lagi kesel parah muehehehehe. Mbok ya kalo dikasih tau yang baik itu diterima, sukur-sukur masih ada yang mau ngasih tau lo buat kebaikan lo juga, kalo semua orang gak peduli lagi sama lo, gimana? Masih mau ngulangin lagi? Gue bilang begini karna gue sudah pernah ngerasain karna suatu kesalahan yang gue perbuat di masa lalu, disitu semua orang gak peduli lagi dari teman sampai keluarga, tapi beda masalahnya dengan yang gue bahas sekarang. Sekali lagi gue bilang, punya OTAK DIPAKE dek. Percuma kalo gak digunain, buang ke got aje sono.

“Oke, abang bakal santai. Tapi, kalo sesuatu terjadi jangan cari abang dan jangan minta bantuan ke abang tanpa perkecualian.” Gue langsung masuk ke dalam kamar.

Ahh, akhirnya gue merasakan kenyamanan lagi. Jas langsung gue lempar ke sembarang arah. Saatnya untuk bermesraan bersama kasur tercinta. Bye.

 

Bersambung…

@IskaIkhsan48

Iklan

2 tanggapan untuk “This is My Life, part 32

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s