DONAT Bagian 7 (Akhir): Ini Cerita Donat

Hari ini hidup gue dipenuhi dengan merenungi sebuah filosofi absurd yang di lontarkan oleh orang yang tingkat keanehan nya melebihi gue.

Masih ingat sama kang parkir yang ternyata punya nama yang lebih keren dari mukanya yang mirip centong cebok? Iya gue ketemu dia saat masih celingukkan mencari cara balik ke kantor, di depan rumah Ve. Dan ya, namanya Alfred a.k.a yang sering di bacotin Batman.

Si Alfred ini bisa dikategorikan manusia bermuka centong cebok paling beruntung di muka bumi. Dia cerita bahwa dia dilahirkan pada keluarga yang biasa biasa aja, namun hidupnya berubah setelah dia bertemu istri nya- yang ternyata anak konglomerat nomor satu di ASIA, saat lagi markirin mobilnya di sebuah minimarket. Dengan teori love at first sight, si anak konglomerat langsung jatuh cinta dan ngajak nikah Alfred. Hoki banget gak tuh? Cuma modal pluit bisa dapet istri kaya.

Alfred juga tetap menjadi tukang parkir untuk sekedar nostalgia, sekalian nyari kesempatan untuk bertemu anak konglomerat yang lain lagi. Jelek jelek maruk juga nih brengsek.

“Gimana bang? Mobil saya keren kan?” tanya Alfred. Iya gue disamperin dan dianterin naik mobil BMW putih punya Alfred.

Gue melihat isi dalam mobilnya depan sampai belakang, “Lu dinikahin sama orang kaya bukan karna lo hamilin orangnya kan? Dan bilang ini bukan mobil curian?” gue memastikan.

“Enggak lah bang”

“Dijodohin? Gak mungkin sih, orang cari mantu juga ada tipe nya”

“Yaela-“

“Apa jangan jangan lu pelet?”

“Yaelah bang, jelek amat pikirannya!” matanya balik fokus ke jalanan. “Lagian kata orang orang gue sama istri gue juga pasangan yang serasi, nih liat” dia ngeluarin henpon nya dan menunjukkan foto prewed dia sama istrinya.

‘…dia pake pelet’ gue meyakini. Perbangingan nya udah kayak langit dan neraka. Pembicaraan soal istrinya selesai sampai sini.

 

“Abis dari mana bang? Dari rumah pacar nya ya bang? Cieee” ledek si kampret.

“Masih mending kalo dia mau ngobrol sama gue” jawab gue lesu.

Tiba tiba Alfred menarik rem tangan dan mobil ngerem mendadak di tengah jalan. Dia dan mobilnya aman, sedangkan gue yang gak make seatbelt harus rela ciuman sama kaca depan mobil. Si kampret gak minta maaf sama sekali, malah, “LAH? GIMANA CERITA NYA BANG?! KOK GAK DIANGGEP?!”

Kepala Alfred gue jedotin ke stir mobil. “BAWA MOBIL YANG BENER!!”

Demi menjamin kehidupan gue selanjutnya dan demi gue gak mati konyol gara gara disupirin Alfred, kita tukar posisi. Kali ini dia bener bener kayak bos besar, duduk santai disebelah, dan gue…kayaknya emang takdir gue jadi supir deh? Gue udah gak asing lagi sama stir dan teman teman nya. Gue sempat berpikiran kalo misalnya bumi di invasi sama alien berbentuk stir, mungkin cuma gue yang gak bakal dibunuh, karna dikira temen. Ah! Imajinasi gue sudah terlalu liar.

“Ceritain dong bang masalah abang yang tadi” pinta Alfred.

Jujur gue masih males kalo mau cerita sama dia lagi. Sesi curhat terakhir, gue malah dikacangin, dia nya malah asik ngitungin duit hasil markir. Tapi kalo ini bisa meredam kebisingan dia di mobil dan gak biking gue hilang fokus, kayaknya ini jalan terbaik.

“Jadi-“

“Stop dulu cerita nya” dia mengetik sesuatu di henpon nya. Rupanya dia ngidupin musik yang langsung nyambung ke mobil dengan teknologi Bluetooth. “nah, lanjut”

Kepala Alfred gue jedotin lagi ke stir, “GAK MUSIK ROMANTIS BISA KAN?! JIJIK SETAN!” gue akan membiarkan kalo semisal Alfred amnesia karena keseringan gue jedotin.

Gue mulai menceritakan kronologis masalah yang gue alami akhir akhir ini. Dimulai ketika gue putus kontak sama Ve untuk kesekian kalinya, sampai kejadian di rumah Oscar. Selama sesi curhat, awalnya Alfred ngangguk ngangguk layaknya psikiater yang lagi menangani masalah kejiwaan pasiennya, akhirnya…dia ngorok di jok sebelah.

 

“Menurut saya nih bang yah…” gue berhasil membangunkan si kampret dengan cara…nyiram pake air panas itu halus apa kasar sih? Kasar ya? Nah itu. Gue memang baik.

“Plis, jangan ada filosofi absurd lagi! Idup gue udah terlalu absurd untuk mikirin begituan!”

“Yee si abang, asal abang tau filosofi saya yang jadi senjata utama saya nge gebet istri saya dulu”

‘Hmmm? Menarik nih’ gue memang mudah terpengaruh. “lanjut deh” gue memasang telinga baik baik.

“Donat”

“…”

“…”

“Udah?” tanya gue kebingungan.

Alfred geleng geleng pelan, “Asmara itu kayak donat bang” kata nya lagi.

“…HAH??!”

“Ada ceritanya nih bang, jadi…” entah kenapa makin kesini gue makin penasaran sama isi kepala ini orang. Apa jangan jangan gara-gara gue jedotin dia malah makin idiot?

“Anggap aja, ada seorang anak dungu yang mau membuat kue. Awalnya adonan yang dia bikin normal, tapi saat mau di panggang, adonan nya tiba tiba rusak menimbulkan sebuah lubah lubang besar ditengah. Si anak gak mau usaha nya gagal tapi juga malas ngebenerin, dia malah tetap ngelanjutin memanggang adonan nya, jadi nya apa bang?”

Gue diam sebentar buat mikir, “Donat bukannya digoreng ya?” gue ditampar.

“ABANG MAU NGERUBAH CERITA NYA ATAU SAYA LONCAT DARI MOBIL INI?!” dia marah.

Ya sekalian aja gue bantuin nendang dia keluar.

 

“Lanjut gak nih?” tenang, dia gak mati kok. Belom. Gue nendang nya pas keadaan mobil lagi berhenti kok. Gue gak sekejam itu kali. Iya belom.

Gue mengangguk dengan pasrah dan membatin ‘Cobaan apa lagi ini Tuhan?’

“Setelah dia ngeluarin adonannya dari panggangan, dia kaget ternyata adonannya membentuk bulat besar ditengah, teru-“

“Bentar” gue memotong “kok lo ngerubah cerita nya sih?”

“SAYA BENERAN LONCAT NIH?!”

‘KENAPA NIH ANAK GAK GUE SEMBELIH AJA DARI TADI?!!’ gue kesel.

 

“Inti nya gini bang, donat itu sebenarnya bentuk dari kebahagiaan yang lain, ngerti?

Gue menggeleng.

“Abang bakal ngerti kok, pahami semua cerita asmara yang abang alami, kalau saat nya tepat, abang akan ngerti teori saya” tutup Alfred sambil tersenyum seperti Mario Teguh Golden Ways, bedannya ini Alfred Tauklah Ways. “Udah nyampe aja nih bang”

“Dari tadi malahan, gue terhisap dalam teori absurd lu itu makanya gue diem disini, makasih ya” lalu gue turun. Dan mobil Alfred melaju kencang. Gue berdoa ‘mudah mudahan bini nya cepet sembuh dari katarak nya, amiin’

 

~oOo~

“Makasih ya pak” gue menutup pintu taksi.

Untuk kesekian kalinya gue mengambil cuti.

Untuk pekerja yang bidang nya sering dianiaya oleh kantor, gue jadi diperbolehkan mengambil cuti lebih sering dari pekerja lainnya. Gak mau membuang kesempatan ini, gue langsung cabut meninggalkan segala urusan kantor dan menuju…

“Aaah, home sweet home!gue tersenyum sumringah.

Gue akhirnya pulang.

Rumah gue terletak didaerah Bogor. Rumah tingkat dua milik bokap gue ini, bisa dibilang rumah paling besar di sekitar sini, gimana enggak? Di kala orang lain bermimpi punya rumah mewah di kawasan elit juga, bokap mempunyai ide unik nya sendiri. Dengan mendirikan rumah mewah di sekitar kebun teh. Itu lah kenapa tiap liburan tiba, bokap akan bersusah payah mengusir orang yang mau menyewa rumah ini. Gak salah dong, orang mengira ini Villa.

Selain ingin libur dari kantor, gue juga ingin berpikir jernih. Omongan Alfred terakhir kali sangat membekas di otak gue. Dimana mana, obrolan ‘donat’ selalu terngiang ngiang di kepala gue. Sadar gue sudah mulai gila, maka gue ambil cuti.

KREEK…

Pintu pagar di buka. Orang pertama yang menyambut kedatangan gue yaitu Pak Satrio. Beliau sudah menjadi satpam bokap selama bertahun tahun, dan selalu tersenyum ramah kepada semua orang. Maksud gue ‘selalu tersenyum’ secara harfiah. Senyum itu gak pernah hilang. Entah kenapa bokap nyaman dengan penjagaan Pak Satrio, tapi gue malah ketakutan.

“Selamat siang, Bang” sapa nya ramah “Apa kabar bang? Udah lama gak pulang”

“Kantor lagi sibuk sibuk nya nih pak” jawab gue “Papa sama Mama di rumah?”

“Ada bang”

“Lidya?”

“Kalau non Lidya, lagi liburan ke Bali, bang”

“Oh yaudah, saya masuk dulu ya bang, makasih”

Sebelum mulut gue kaku karena senyum mulu, gue buru buru masuk.

Pintu rumah gue tutup, tas gue lempar, dan mulai berteriak “AKUU PULAAAANG!!”

Belum sempat gue menutup mulut, sebuah koran melayang lurus kearah gue. Arah terbang yang lurus dan cepat tidak bisa gue hindarkan, akhirnya serangan itu gue terima. “WADAAW!!”

Dari arah koran tadi terbang, muncul lah bapak bapak berkumis tebal. Bapak bapak berumur 50-an yang hanya memakai singlet putih polos, sarung, dan sandal jepit. Iya ini bokap gue. “AH ABANG, PAPAH KIRA ADA MALING!”

Sambil ngusap jidat gue yang kena koran, “hehe, ya maap, papa apa kabar?” gue salim.

“Aman!” jawab bokap semangat “abang kapan nyampe?”

“Barusan, Mama mana pah?”

Gak lama kemudian, nyokap nyamperin kami, “kamu kapan nyampe, nak? Kok gak ngasih kabar dulu mau pulang? Kamu baik baik aja kan disana? Kamu sehat gak?…” layaknya ibu kebanyakan, gue harus rela menerima banyak pertanyaan. Walaupun banyak dan kadang suka gak penting, tapi entah kenapa gue selalu tersenyum kalo nyokap begini, karena gue tau maksud beliau dengan memberikan banyak pertanyaan kek begini adalah, beliau ingin yang terbaik untuk kita.

Gue tersenyum “Aku baik baik aja, mah”

Lalu kita semua menuju meja makan, makan siang sambil cerita cerita. Keajaiban bagi gue yang pisah dari orang tua, sekali nya pulang dan merasakan lagi kenyamanan dan harmonis nya keluarga, serasa energi gue di refill kembali. Kenikmatan ini gue rasakan sebelum tiba tiba leher gue dicekik dari belakang.

“LU PULANG KAGAK BILANG BILANG GUE!!” cekikan nya makin kencang.

“KAN LU LAGI LIBURAN!! LEPAS NYEET!”

Lidya Maulida, adek bongsor gue. Yang kata nyokap dia cewek tapi punya tenaga dan suara cowok. Dulu gue sempet minder sama keberadaan dia yang lebih macho dari gue. Terlepas dari suara dan tenaga cowok itu, seperti kebanyakan anak bungsu lain, sifat manja masih susah ilang.

Setelah dibujuk bokap, dia menghentikan kelakuan kurang ajar nya kepada abangnya sendiri, dan memilih duduk disebelah gue. Seperti gue bilang, manja.

“Lepas Lid, gue mau makan” gelayutan di tangan gue, juga manja

“Tapi kan gue kangeen” dengan nada dimanja manjain.

“Gak cocok ah!”

Bercanda ditambah obrolan hangat dengan keluarga, adalah sesuatu yang gue perlukan akhir akhir ini. Semua masalah kantor, masalah Ve, semua hilang dalam sekejap hanya dengan dua cara tadi.

Gue tersenyum melihat nyokap, bokap, dan Lidya yang tertawa, sambil membatin ‘gue orang yang beruntung’

~

Gue duduk di balkon kamar gue, setelah seharian dikerjain habis habisan sama adik bersuara om om. Badan gue capek, tapi pikiran gue malah tambah fresh. Ke fresh-an ini perlahan hilang ketika gue teringat filosofi Alfred.

“Maksud nya apa coba?” gue ngedumel sendiri.

Apa hubungan nya adonan yang rusak sama masalah gue? Kagak ada hubungan nya bos! Kemana semua hal tenang yang gue rasakan tadi? Kenapa pikiran ini dateng lagi?! Kenapa Alfred ngasih gue pr ini? Kampret emang.

Setelah tiga jam bengong di balkon kamar tanpa menghasil kan apa apa, gue akhirnya turun, keluar rumah dan menghampiri pos Pak Satrio. Beliau sedang seru menonton TV sambil tetep dengan senyuman yang mengerikan itu. Karena masih takut, gue gak jadi mengajak ngobrol Pak Satrio. Takutnya mood nya tiba tiba ilang, dia kesel terus gue di mutilasi dan dibuang ditengah tengah kebun teh.

Akhirnya gue berdiri diluar pos langsung menghadap rumah. ‘kenapa gue baru sadar, kalo rumah ini punya halaman yang luas?’

Gue jadi teringat sesuatu, “Pak Satrio?” gue memanggil dengan hati hati.

Dia menoleh “Iya bang?”

“Halaman rumah ini kalo diadain pesta nikahan cocok kali ya?”

Pak Satrio mengikuti gue berdiri menghadap rumah, dia seperti menimbang nimbang sesuatu. Yang gue gak tau kali aja dia mikir ‘nih brengsek nanya mulu, kalo gue potong terus gue jualin laku berapa ya?’

“Cocok kok bang” dia mengangguk “Yang nikah siapa? Abang?”

Gue gak hiraukan. Bakal ribet masalah nya kalo gue jawab.

Mendapat jawaban yang gue mau, gue langsung menelepon seseorang, “Halo Jik, lu udah nemu venue nikahan? Kalo gak mau ribet, gue ada nih!”

 

~oOo~

Beberapa minggu kemudian,

Rumah gue disulap menjadi tempat resepsi pernikahan Shania dan Jiko. Kedua orang tua gue setuju mau membantu menyewakan dengan gratis, karena mereka berdua ditambah Lidya juga akan pergi liburan untuk waktu yang lama. Yang tersisa di sini hanyalah gue dan Pak Satrio.

Semua persiapan sudah siap. Ornamen nikahan, home band, dan hal yang paling gue cintai, makanan. Ada kambing guling, Sate Padang, Sate Madura, Puding, buah buahan, donat, dan banyak lagi. Gue cinta sama suasana ini.

Gue sendiri sudah siap dengan jas hitam, daleman putih, celana dasar hitam, dan sepatu pentofel. Sekali kali berpakaian orang normal gak masalah kan?

Gue baru saja mau berjalan nyicipin Sate Padang porsi kedua, sebelum henpon gue bergetar di dalam saku celana. Shania menelepon dan nyuruh gue nemuin dia. Hmm? Ada yang gak beres nih.

Gue masuk ke dalam rumah, dan berhenti di depan pintu kamar tamu.

“Shan?” gue ketok pintu kamar.

“Iya masuk aja”

“Boleh nih?”

“Udah masuk aja, darurat ini!”

Akhirnya gue dengan segan masuk, menuju kamar tamu yang udah diset-up menjadi kamar rias pengantin.

“Lu nelpon gue, ada apa?”

“Bo!”

“Iya?”

“Gue udah mikir ini”

“Jangan bilang lo batal nikah” kata gue curiga.

“Bukan…gue mau lo nanti memberikan speech

“…” Gue diem, jedotin kepala ke pintu.

 

Dengan sedikit pusing, gue memperhatikan Shania yang muter muter dengan muka panik. “Gue keliatan gendut ya?”

Gue tersenyum dan dengan jujur gue jawab “mau gendut, mau kurus, lo gak akan merubah keputusan Jiko buat nge-jadiin seorang Shania Junianatha jadi istrinya”

Dia bales senyum terharu “ke balkon yuk!” ajak nya.

‘At least jawaban gue bener, gue gak mau mati hari ini’ batin gue.

 

Di balkon pun, gue masih sibuk ngapalin kalimat yang sederhana, tepat, namun ada unsur drama, oke sip.

“Makasih ya” kata Shania dengan senyuman yang teramat tulus.

Gue diem, lalu memandang lurus kedepan “gak nyangka ya?” ucap gue “gak nyangka lo udah mau jadi bini orang aja. Padahal rasanya baru kemaren lo gue bentak pas ospek, eh sekarang lu yang bakal ngebentak laki lo kalo pulang malem…” sambung gue.

Shania ketawa.

“Padahal, gue dulu sempet suka loh sama lu, tapi setelah ngeliat kelakuan jorok lu, gue jadi narik rasa gue lagi”

Dia kembali tertawa.

“Makasih ya” kata gue “udah jadi, salah satu orang yang menghiasi hidup gue, lu udah gue anggap adik sendiri”

Shania netesin air matanya dan meluk gue “iya, sama sama, lu juga udah kayak abang gue”

~

Cincin sudah terpasang, janji suci sudah diucapkan. Detik ini, Shania sudah sah menjadi istri seorang Jiko Kurniawan. Acara berjalan lancar. Gue juga sudah melaksanakan ‘tugas tiba tiba’ dengan mulus, dan membuat suasana menjadi drama parah. Oke fix, dengan ini gue sudah punya modal untuk menjadi penyair puisi.

“Mbak, Sate Madura nya…tiga porsi” gue tersenyum bangga. Si mbak malah ketakutan setelah mendengar pesenan gue.

“Bo!”

Seseorang manggil gue dari…dari mana yak? Orang rame gini! Setelah celingukan kesana kemari, akhirnya gue menemukan Jiko yang melambaikan tangannya ke arah gue. Dengan tangan kanan memegang piring sate, dan tangan kiri membawa softdrink, gue berjalan santai kearah Jiko.

“Apaan?” gue berdiri di sebelah Jiko dan Shania yang menghadapi tamu lain yang ingin bersalaman dengan mereka.

“Ada yang mau ketemu ama elo” kata Jiko.

“Sokap?” gue masih ngunyah.

“Lu liat aja sendiri di dalem” Jawab Jiko “lu rapi rapi dulu kek! Yang mau ketemu lo itu penting!”

“Sate gue lebih penting” gue nyelonong masuk ke dalam rumah.

~

Gue lupa kalo dia juga termasuk keluaga Jiko. Yang otomatis dia juga hadir disini.

Sate gue tumpah, dan minuman gue tumpah, semua gara gara orang yang ada dihadapan gue saat ini. Dengan kebaya berwarna biru di lengkapi dengan batik yang menjadi bawahan, senyuman yang bikin gue lupa kalo gue masih di bumi. Gimana? Gimana? Cara mikir gue keren ya?

“Hai” sapa Ve tersenyum. SUMPAH DIA CANTIK BANGET!!

Gue buru buru ngelap kuah sate yang nempel disekitar mulut. Gue menyapa balik dengan canggung, “hai”

Lalu hening.

Kami berdua gak saling tatap. Perasaan canggung dan segan seolah menjadi dinding pembatas antara gue dan Ve. Gue yang tiba tiba flesbek menuju permasalahan yang gue alami ketika mendekati dia, menjadi lebih menundukkan kepala gak berani melihat Ve bahkan ujung high heels nya. Payah emang.

“Ngobrol dong! Biar gak canggung”

Gue tersentak, Petir menyambar didalam otak gue, bumi gonjang ganjing, Gatot Kaca makan KFC!! Dari sekian banyak cewek yang pernah gue kenal, Cuma Ve lah yang mau membuka obrolan pertama. Ini kejadian langka lho teman teman! Patut diacungi jempol!!

Gue blank sebentar, “hehehe” yap, cengengesan lah yang dapat keluar saat ini.

“Disini rame, mumpung ini rumah kamu, ada rekomendasi tempat ngobrol yang enak?” tanya nya.

Gue beneran gila sekarang. “Ada gazebo yang papa aku bikin di sekitar kebun teh, mau kesitu?”

Ve menjawab dengan tersenyum.

~

Sampai di tempat yang gue maksud, kami berdua duduk berhadapan di bangku bambu yang tersedia. Hanya melihat kearah rumah yang lagi rame sama orang orang dengan maksud turut bahagia atas pernikahannya atau cuma ikut makan banyak.

“Kamu tadi keren” puji Ve.

“Ng? Ah! Cuma nyampurin obrolan bahagia sama drama doang” jawab gue jaim. “Kamu juga cantik hari ini”

Ve tersipu malu “makasih” lalu kepala nya tertunduk lesu “Maafin aku ya”

“Tentang?”

“Masalah yang kemarin” jawabnya lesu. “harusnya aku percaya sama peringatan kamu”

Kalo gue masih membawa dendam gue pada saat ini, mungkin aja kesempatan ini gue jadiin buat memaki maki Ve dan membuangnya di tengah kebun teh. Tapi gue melihat suatu kesedihan dalam tiap katanya. Kesedihan yang bakal bertambah kalo memang gue melakukan apa yang gue dendam kan. “Cuman mau ngelaksanain janji lama kok”

‘tes…tes…nyala gak sih ini?’

Suara sape nih?

‘ini pikiran lo, tolol!! Gue udah muak sama sifat tolol lo ini!’

Dih! Apa apaan sih! Dateng dateng langsung ngehina?!

‘ini ada Ve didepan lo! Dan dia baru aja patah hati! Ini kesempatan lo untuk masuk ke dalam hati dia!!’

…bener juga sih

‘bego emang’

Kali ini gue setuju sama pikiran gue. Ini memang momen yang pas. Ditambah situasi yang cukup pas disini. Kalo diterima, ini bakal jadi tempat yang romantis, kalo ditolak, kebun teh, juga tempat yang cocok untuk ngubur orang hidup hidup. Oke sip.

Tapi…

Apa bener ini memang yang gue tuju? Bikin bahagia dia? Gimana kalo pernyataan gue nanti gak sesuai sama yang dia harap kan? Apa emang ini yang dia mau? Gimana kalo ini hanya yang gue mau? Apa ini adil?

Pertanyaan pertanyaan ini seketika berlari lari di kepala gue. Namun, dengan pengalaman yang udah terjadi, gue juga sadar, bahagia gue sama bahagia Ve itu beda. Pada momen ini pun, gue yakin yang terlihat ramai cuma ada di pandangan Ve aja, didalam, hanya kosong. Kosong ini pun memang bisa gue isi, tapi kembali lagi sama pertanyaan tadi, apa memang gue yang di harap kan ada saat ini untuk mengisi yang kosong itu? Gue belum bisa meyakini hal itu.

“Ve?” panggil gue.

Ve menoleh kearah gue, setelah dari tadi melihat keramaian tamu dengan tatapan kosong.

“kita temenan ya?” ujar gue sambil menawarkan jari kelingking gue. Ala ala pinky swear gitu lah.

Agak lama bagi Ve untuk merespon- aksi yang tiba tiba dan gak jelas tapi punya tujuan yang keren- gue. Lalu dia mengaitkan jari kelingking nya dan tersenyum “temenan” jawab nya.

 

~oOo~

Gue balik lagi ke karamaian rumah gue. Semua orang bersuka cita, tapi cuma gue yang merasa campur aduk, gak tau deh kabar pak Satrio yang sibuk sama parkiran.

Jiko yang udah mulai ‘santai’ dari tamu tamunya, ngedatengin gue sambil menggandeng Shania. Gue yang merasa akan salah jika gue menunjukkan muka stress di hari mereka pun, segera tersenyum.

“Ah udah! Lo gak bisa bohong!” Jiko langsung ngeledek gue “gue liat kok semua nya tadi, gimana?

Gue menunduk sebentar lalu senyum lagi, “ya…enggak usah deh”

Hening sementara.

“Jadi lu mau…?” tanya Shania kebingungan.

“Kalo ini yang bikin dia seneng, gue bakal lakuin” jawab gue sambil senyum.

Seperti kata orang orang ‘jalan menuju Roma gak cuma satu’, jalan untuk gue sama Ve buat sama sama bahagia juga gak harus satu. Dan gue pernah bilang kalo untuk mencapi kebahagiaan maksimal itu adalah ketika kita udah pernah kehilangan kebahagiaan itu sendiri. Gue udah pernah kehilangan kebahagiaan gue, dan gue kembali mendapatkannya. Walaupun, dengan cara lain.

Gue rasa ini yang akan membuat gue dan Ve nyaman buat kedepannya. Kita berteman. Dan gue gak akan lagi menuntut untuk membuka perasaan gue yang dulu. Karna yang nyaman itu yang bikin bahagia.

Akhirnya gue mengerti dengan filosofi donat. Mungkin ini yang dimaksud Alfred. Donat adalah analogi aneh yang ternyata selalu nyangkut di otak gue. Donat berarti bentuk unik dari adonan kue biasa. Tapi dalam masalah gue, berteman adalah bentuk unik untuk mencapai kebahagiaan maksimal bersama. Gue rasa ini adalah momen donat gue. Ini momen kebahagiaan yang lain gue. Dan Ve lah yang bisa membuat gue mengerti apa itu istilah bahagia.

 

THE END??

 

 

Sesi NgakNgekNgok:

FYUUUUUH! LEGAA!

Anak kedua gue akhirnya bisa duluan tamat daripada kakaknya. Tau deh yang satu lagi kapan selesai. Stuck di ending nya sih. Ah udah lah, kenapa bagian ini dimulai dengan membandingkan anak ya?

Yang pasti, gue mau berterima kasih kepada semua pembaca yang sudah mau membuang waktu berharga nya untuk sekedar membaca cerita penting gak penting ini. Dari awal dan sampai bagian terakhir ini. Buat yang udah bersedia memberikan komen juga gue mau berterima kasih. Gue baca semua kok, bahkan ada suatu komen yang gue masukkin di cerita ini, tengkyuu! Walaupun pada banyak yang ngomentarin user name gue doang. Makasih juga. Kalian semua Wumbo!!

Lalu…apa lagi yak?

Oh iya, gue mau minta maaf soal update nya terlalu molor. Gue ngakuin, kalo gue bukan author yang ahli dalam bikin cerita dalem sekejap dan pola nya rapi banget. Gue kan juga masih belajar. Maklumin yak!

Teruus…

Satu pesen dari gue, jangan suka jilatin Grendel pintu di planet lain. Gak baek.

Udah yah! Sampai ketemu di project berikut nya…

Gue antek Wumbo…undur diri…bye bye…

 

Dimas Wumbo

P.S: bikin epilog nya gak nih?

 

Iklan

3 tanggapan untuk “DONAT Bagian 7 (Akhir): Ini Cerita Donat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s