18+, ~PART 5~

————

*dirumah sakit*

“gimana dok keadaan teman saya?” ucap yupi.

“teman kamu baik-baik saja, dia hanya terkena benturan sedikit di bagian kepala. tapi itu tidak parah, hanya saja dia butuh istirahat untuk saat ini. agar kondisi dia memulih” jelas dokter itu.

“iya dok, sekali lagi makasih banyak dok” ucap yupi

“sama-sama” ucap dokter itu.

“ngomong-ngomong saya boleh masuk dok” ucap yupi.

“owh.. tentu ya, silahkan” ucap dokter itu.

“baik dok, makasih saya masuk dulu” ucap yupi.

saat memasuk dalami ruangan dimana tempat ikha dirawat, yupi pun lirik sana lirik sini seperti sedang mencari sesuatu.

 

“ehh.. ini dia” ucap yupi lega.

“ini apaaan yupi” ucap ikha yg sedang dalam posisi masih berbaring di tempat itu.

“ini bangku kha, hehe…”

“ya ampun”

“jadi gimana, kamu udah enakan belum?”

“udah kok yup, dokter bilang aku hanya butuh istirahat aja buat mulihin kondisi aku”

“syukur deh kha”

 

mereka pun berbincang-bincang cukup lama, sampai pada akhirnya.

 

“eh yup? udah jam berapa ini” tanya ikha

“eh… iya yah” ucap yupi yg kini tengah meraba-raba isi tas kecil itu dan. “akhirnya ketemu juga” ucap yupi lega.

“jam berapa jadi?”

“ehh kha.. udah jam 23.45 nih hehe”

“yodah, kalo kamu mau pulang ke rumah ya pulang aja gih yup. lagian kan besok kudu sekolah”

“udah kha, tenang aja… aku bisa bangun lebih awal kok untuk siap – siap ke sekolah besok”

“hehe serius”

“iya ikha”

“jadi beneran kagak ngerepotin kamu nih”

“gak ikha”

 

—————

 

 

-Pkl 05:30 Wib-

 

kini yupi telah beranjak dari tempat itu, sedangkan ikha masih harus memulihkan keadaannya ditempat itu.

 

Drrrttttt!!!!!

Drrrttttt!!!!!

Drrrttttt!!!!!

 

“eh, mamah” gumam yupi sambil melihat ponselnya dan mengangkat panggilan tersebut.

“yupi… kamu kemana aja? kok semalem gak pulang kerumah, ditelpon juga gak bisa. di sms gak dibales. kamu tidur dimana semalem sayang, kamu gak tau kalo mamah khawatir banget sama kamu. terus kamu berangkat sekolah gak hari ini”

yupi meutup sejenak mic pada ponselnya, dan mengatur nafas sejenak.

“huftt”

“maaf mah, kemaren ada kerja kelompok dan ngerjainnya dirumah temen aku. rumahnya agak jauh mah, jadi aku putusin buat gak pulang deh buat hari ini. tapi aku berangkat sekolah kok mah” ucap yupi dengan sedikit berbohong.

“ya ampun sayang, kan bisa kabarin mamah dulu kalo mau minap tempat temen kamu”

“hehe iya mah, soalnya pas perjalanan kerumah temen. batre HP aku low”

“yaudah kamu sekarang lagi dimana, biar mamah samperin dan sekalian berangkat bareng windy”

“gak usah mah aku udah deket sekolah kok, ini bentar lagi sampe”

“ohh ya udah kalo gitu kamu hati – hati yah sayang dijalan”

“iya mah”

tuuttt!!!!!

tuuttt!!!!!

tuuttt!!!!!

 

“Huft!” ucap yupi lega.

“oke sekarang tinggal jalan kesekolah aja”

 

-didepan sekolah-

 

“kok sepi yah” batin yupi.

 

yupi pun melihat arloji ditangannya.

 

“pantesan… masih jam 6 pagi toh”

 

yupi pun beranjak kedalam sekolah yg memang gerbangnya sudah dibuka oleh penjaga sekolah tersebut.

 

“eh kok pak satpamnya gak ada, pada kemana nih” gumam yupi sambil lirik sini lirik sana.

“ahh.. masuk ke kelas langsung aja kali yah”

 

saat sampai dikoridor yg memang suasananya masih agak sedikit gelap ditambah cuaca yg mendung, ada seorang siswi sedang turun dari sebuah anak tangga.

 

SETAN!!!!!!!!!

 

“eh? tunggu!!” teriak yupi.

 

siswi itu pun langsung lari terbirit – birit dengan wajah yg pucat akibat ketakutan.

 

“tu orang kenapa kali, hihi.. apa jangan – jangan poniku ini mirip sadako yah haha” ucap yupi sambil tertawa kecil.

 

-kelas X1-

 

“huft, ternyata masih sepi banget.. eh?” yupi kaget saat melihat sebelah bangkunya sedang ada ikha.

“ikha!! bangun hoy tidur mulu” teriak yupi sambil menggoyangkan bahunya ikha.

“hemmmzzz apa sih yupi” ucap ikha.

“kok kamu bisa ada disini” ucap yupi heran.

“yg harusnya nanya kae gitu tuh aku yup, kok kamu masih disini. bukanya kamu tadi mau berangkat ke sekolah” ucap ikha yg masih setengah sadar.

“hey!!! kha.. bangun coba, kamu lagi ada dimana sekarang”

“hemm?” ikha pun melihat sekelilingnya.

“kamu itu ada dikelas kha” ucap yupi meyakinkannya.

“eh iya yah hehe”

“lah kok.. malah ketawa, bukanya kamu mikir kenapa kamu bisa ada disini”

“eh hehe iya iya, aku tuh tadi………………………………..”

 

tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuutttttttt!!!!!!!!!!!!

 

yupi pun terjatuh sambil memegangi kepalanya.

 

 

-Pkl 06:30 Wib di kelas X1-

 

 

“hah masuk sini lagi deh, kelas yg membosan  eh!! yupi!” ucap sinka yg kaget melihat yupi tergeletak dilantai dengan pakaian berlumuran darah.

dengan perasaan sangat panik, sinka pun memutuskan untuk berteriak memninta bantuan.

 

TOLONG!!!!

TOLONG!!!!

TOLONG!!!!

YUPI! BANGUN YUPI!!!

TOLONG!!!!

 

“aduh gimana ini… yup bangun yup ayolah yupi bangun!!!” ucap sinka yg memang masih sendirian dikelas itu.

DAB…

DAB…

DAB…

DAB…

 

“ada apa neng?” teriak satpam sekolah.

“ini pak bantu dia” ucap sinka panik.

“yaudah ayok kamu juga ikut bapak yah”

“iya pak buruan pak, tolongin kawan saya”

 

satpam itu pun menggendong yupi ke ruangan UKS yg kebetulan saja baru dibuka.

 

“permisi.. perawatnya mana ini!!!” ucap satpan itu dengan setengah panik.

“perawat!!!”

“perawat!!!”

 

“iya iya sebentar” ucap perawat itu.

“ehhh ada apa ini… buruan taruh disini” ucap perawat di UKS itu panik.

“ini kenapa kok bisa ke gini” ucap perawat.

“gak tau aku juga, tadi aku liat dia udah terjatuh di lantai kelas” ucap sinka.

“permisi saya mau kembali dulu buat jaga gerbang sekolah, ini udah mepet waktunya bentar lagi gerbangnya mau ditutup” ucap pak penjaga.

“baik pak, makasih yah udah mau tolongin sinka buat bawa temen sinka kesini” ucap sinka.

“iya sama sama neng” ucap pak penjaga itu.

 

“ya ampun yupi kamu kenapa ini, mana baju kamu darah semua” ucap sinka yg mulai kawatir melihat keadaan yupi.

 

 

*di tempat lain*

 

 

Hoss!!

Hoss!!

Hoss!!

 

“eittt iett!! bentar bentar len, kamu kenapa sih masih pagi udah lari lari” ucap aldo

“ii..ituu di si koridor ada ha… ha…” ucap elaine yg sangat gugup dengan hembusan nafas yg masih terela-ela.

“ha apaan len”

“ha… hantu do”

“eh len, masi pagi udah main liat hantu aja. udah ah ayok ke kelas, nanti ceritain aja di kelas”

“eh ta… tapi kan di koridor ada itu”

“udah len, kan ada aku”

“eh..? i..iya deh”

 

 

*di UKS*

 

 

“kak, gimana keadaan temen saya kak?” tanya sinka.

“dia hanya kelelahan aja kok” ucap perawat itu.

“tapi dia gak kenapa kenapa kan” tanya sinka dengan nada cemas, karena ia melihat banyaknya dara berlumuran dipakaian yupi.

“dia tidak apa apa, oh iya.. ini seragam untuk dia” ucap perawat itu sambil meyerahkan seragam baru.

“eh?” ucap sinka bingung.

“kamu tolong gantikan saja yah seragam temen kamu ini, saya mau keluar sebentar. kalau kamu butuh apa apa, pangil saya aja. saya ada dikantin” ucap perawat itu.

“ii.. iya kak, makasih banyak yah kak” ucap sinka.

 

 

*dikelas X-3*

 

“jadi gimana len?” tanya aldo.

“jadi gini do, tadi pas aku masuk kelas kan masih sepi banget. makanya aku putusin buat kekantin aja, kan disana gak sesepi dikelas sekalian cari cari cemilan. nah tapi pas aku baru mau turun dari tangga di koridor, aku tuh liat hantu makanya aku buru buru lari keluar” jelas elaine.

“itu kamu serius len?” tanya aldo yg mulai bingung.

“iya lah do!!! ishh”

“yodah yodah, lanjutin coba ceritanya”

“nah jadi sosoknya itu cw pake seragam sekolah yg sama kae kita do, tapi seragamnya itu penuh dara do rambutnya juga banyak darah gitu”

“eh!!” ucap aldo kaget.

“iya aldo beneran!!!”

“iya elaine aku percaya kok”

 

 

*di gerbang sekolah*

 

“muss..!!!” panggil seseorang.

“eh?” ucap muss sambil menoleh kebelakang.

“kamu mau kemana” ucap nya.

“sinka? iya mau ke kelas lah sin, emang mau kemana lagi” ucap muss pada orang itu yg ternyata adalah sinka.

“udah kamu temenin aku dulu yuk, kita ke kantin. ada yg mau aku omongin sama kamu”

“mau ngomongin apaan? disini aja lah”

“udah ikut aja” ucap sinka sambil menarik tangan muss.

“ehh ehh iya deh” ucap muss pasrah.

 

 

*di kantin sekolah*

 

 

“ehh ada sinka, kok kamu kesini? bukannya temenin kawan kamu di UKS” ucap perawat UKS yg memang sedang berada disana.

“hehe gitu yah kak, udah tenang aja kak dia mah gak papa kok” ucap sinka

 

“ohh, ya udah kalo begitu syukur deh” balas perawat UKS itu.

“eh sin, temen kamu siapa yg masuk UKS, emang dia kenapa” sambung muss.

“hehe ada deh” ucap sinka sambil menaik turunkan alisnya.

“eh aku serius sinka..” ucap muss penasaran.

“udah gak papa, orang gak kenapa kenapa geh” ucap sinka meyakinkan.

“yeee dasar kebo” ucap muss.

“hehe” ucap sinka.

“tumben nih anak, biasanya di bilang kebo langsung ngomel ngomel gak jelas” batin muss.

“jadi kamu mau ngomong apa sin” tanya muss.

“jadi gini muss….”

“eh dek? kakak mau ke UKS dulu yah, jangan lupa tuh kawan kamu suruh banyak banyak istirahat” potong perawat UKS tersebut.

“ehh iya iya kak sip” ucap sinka.

“jadi gini muss, aku mau minta tolong sama kamu” ucap sinka.

“tolong apa sin?” ucap muss.

“kamu tau kan anak baru itu”

“iya si yupi, kenapa dengan yupi”

 

 

*di UKS*

 

 

“eh udah bangun? gimana keadaan kamu, udah mendingan” ucap perawat itu.

“udah kak” ucap yupi datar.

“yaudah tunggu sebentar yah, kakak mau ke kamar kecil sebentar”

“ehhh!! kak tunggu!”

“hem?? ada apa dek?”

“itu kakak bawa apaan”

“oh ini air mineral sama roti dek”

“oh”

“adek mau? nih” ucap perawat itu sambil memberikan roti dan sebotol air mineral.

“eh kak udah gak usah, nanti kakak makan apa”

“kakak beli 2 kok roti sama air mineralnya”

“eh yaudah deh makasih yah kak”

“yaudah kakak tinggal sebentar yah”

“iya deh kak”

 

——-

 

cklekk!!!

cklekk!!!

 

“kok kekunci sih, siapa yg di dalem”

 

PERMISI!! ADA ORANG DIDALEM???

 

ADAAAAAA!!!!

 

“eh?? i..iya iya maaf”

 

*1 menit kemudian*

 

Cklekkk!!!!

 

“udah tuh kak kalo mau ke kamar mandi”

“ohh iya, yodah kakak mau masuk”

“yodah sono kak”

 

Debbb!!

 

“eh!!! sinka???? kok dia ada disini??? bukannya dia lagi dikantin sama temennya tadi??” ucap perawat itu kebingungan.

 

Cklekk!!!

pintu kamar mandi itu pun dibuka lagi oleh perawat itu dan berniat menghampiri sinka.

 

“sinka?”

“eh, iya kak ada apa” ucap sinka.

“kamu tadi kekantin gak?”

“apaan sih kak, aku aja dari tadi nemenin kawan aku disini”

“jangan bohong deh, kamu ke kantin kan barusan. sama temen kamu yg cowok”

“engak kak beneran deh, tanya aja kawan ku”

“lah, kalo gitu yg dikantin itu siapa kalo bukan kamu????”

“apaan kak, jangan ngaco deh kak. masih pagi juga”

 

 

*di kantin*

 

 

“yodah sin, aku katas dulu lah mau kekelas” ucap muss.

“ohh.. oke sip” ucap sinka.

“ni orang gak kae biasanya, tumben bilang sip doang. biasanya kalo gak ngintilin dari belakang, kalo gak reseh narik narik tas” batin muss.

“ternyata anak itu bernama yuvia” batin sinka.

 

 

*di koridor sekolah*

 

 

“muss!!!” ucap seseorang.

“ikha?” ucap muss.

“kamu abis dari kantin yah?” tanya ikha.

“iya nih, ada apa kha” ucap muss.

“hati-hati dengan sinka” ucap ikha pelan.

“eh…? kenapa emangnya” tanya muss heran.

“nanti juga kamu akan tau sendiri” ucap ikha lalu pergi meninggalkan muss begitu saja.

“yahh ni orang, pagi pagi udah bikin cerita gak jelas” hadeh ucap muss sambil menggelengkan kepalanya.

 

muss kini beranjak dari tempat itu kemudian ia langsung saja ke kelas, dan pada saat didepan kelas X-1.

 

“ehh, kok kelas sepi banget yah, padahal udah mau masuk nih 5 menit lagi” batin muss heran, lalu ia pun memutuskan untuk masuk kedalam kelas.

“ehh, tas anak anak pada kemana semua nih. tas sinka gak ada, tas ikha juga gak ada. hemmm… pada main petak umpat apa yah pagi pagi gini” gumam muss lalu ia menaruh tasnya.

 

DUARRRR!!!!!!

DUARRR!!!!!!

 

suara sambaran petir pun terdengar bergemuruh dari dalam kelas.

 

“yahh mau ujan yah, hemm” ucap muss.

 

langit kini mulai gelap dengan sangat cepat, ditambah gemuruh petir yg sedari tadi terus menerus menyambar. muss pun berniat untuk menghidupkan lampu di kelasnya, dan saat akan menghidupkan lampu kelas tiba tiba…

 

DARRR!!

DARRR!!!

DARRR!!!

TARRR!!

DARR!!! DAR!!!

TARR!!!!

 

beberapa peluru senjata menerobos kelas muss dengan menerobos kaca, hingga kaca jendela kelas pun berserakan.

 

muss pun kini berlari dan melompat, dengan menerobos kaca dibagian sisi kelas yg lain.

 

TARRR!!!

 

BUG!!!

 

“wah!! Gila ni orang, mau bunuh diri apa yah!!” teriak seseorang yg sudah terlanjur dikagetkan denga kehadiran muss yg tiba-tiba terjatuh dari lantai 2.

“aww!!! sakit juga” ucap muss.

“mas? Gak kenapa-kenapa mas” tanya seseorang yg nampak khawatir.

 

DARRR!!!

DARRR!!!

DARRR!!!

DARRR!!

DARR!!!

DAR!!!

DARR!!!!

 

AAAAAAAAaaaaa!!!!!!!

 

Semua orang yg berada di tempat itu pun berlari berhamburan untuk menyelamatkan diri.

 

“sialan tuh!!” ucap muss.

 

muss kini tengah berlari ke jalan besar untuk menghindari peluru senapan yg sangat jelas terlihat mengincarnya.

 

HOS!!

HOS!!

HOSS!!!

 

TINNN!!!!!

 

TINNN!!!!

 

BUG!!!

 

Aahh!!

 

pengendara motor itu pun terjatuh berguling guling di aspal,

dengan keadaan helm tengah terlepas.

 

“woyy itu motor gua!!” teriak orang itu.

 

 

Brummm!!!

 

 

tanpa menghiraukan orang itu, muss langsung menancap gas motor tersebut. iya pun mempercepat laju motor itu, dengan mengarah ke sekolah.

 

 

*digerbang sekolah*

 

 

“aldo?” batin muss sambil memberhentikan laju motor itu.

 

CHITTTT!!!!!

 

“doo!!!” teriak muss.

“ehh muss, buruan sini” teriak aldo.

 

muss beranjak dari motor itu.

 

 

——————–

 

 

*ditaman sekolah*

 

 

“len? kamu lagi apa disini” tanya aldo.

“aku lagi ngubur ini nih” ucap elaine.

“eh, itu apaan?” tanya aldo yg kini tengah heran dengan sesuatu yg ditunjukan oleh elaine terhadapnya.

“ini dalemnya isinya cincin” ucap elain yg sedang menunjukan bungkusan kain hitam pada aldo.

“loh kenapa mau di kubur” tanya aldo bingung.

“iya ada deh, kamu gak perlu tau” ucap elaine.

“len, kamu ini kenapa sih?” ucap aldo.

“udah.. aku gak papa kok do, oiya please yah. jangan sampe ada orang lain tau soal ini” ucap elaine tiba-tiba memohon.

“ehh…iya iya aman aman” ucap aldo.

 

 

 

*digerbang sekolah*

 

 

“aldo buruan kesini!!!” ucap elaine.

“apaan sih len”

“iii….iiituu kamu???” ucap elaine kebingungan.

“apaanya len”

 

 

——————–

 

 

“muss tolong kamu ambil USB yg ada di laci itu” ucap aldo sambil mengotak atik Note Book yg ia bawa.

“mana sini” ucap aldo lagi sambil mengambil kabel USB dari tangan muss.

 

 

——————–

 

 

“do! orang itu kok mirip kamu?” tanya elaine.

“oh dia kakak aku len” ucap aldo.

“oh jadi kamu punya kembaran, hehe hehe” ucap elain sambil mengaruk garuk bagian belakang kepalanya yg memang tidak gatal.

 

 

 

-Di UKS-

 

 

“oke sekarang aku ke kelas dulu yah, aku penasaran ada apaan rame-rame” ucap sinka.

“sin? aku ikut” ucap yupi.

“udah kamu disini aja, lagian kamu belum pulih kan?” ucap sinka.

“udah kamu istirahat aja disini dulu” ucap perawat itu.

“hemmmm” gumam yupi.

 

 

 

“sinka, yg asli sinka yg mana ini… sinka di kantin atau sinka barusan, ah mungkin punya saudara kembar” pikir perawat UKS itu.

 

 

 

*dikelas X-1*

 

 

“wahhh kok ancur semua kacanya” ucap sinka.

“kita gak tau sin, kita baru aja sampe kelas dan mau naro tas. tapi liat kelas kamu udah berantakan aja” ucap salah seorang siswi dari kerumunan murid didepan kelas X-1.

“ada apa ini sebenarnya” batin sinka.

 

 

 

-Pukul 10:27 Wib-

 

 

semua murid di SMA 48, dipulangkan secara mendadak oleh para guru dan pihak sekolah.

 

 

 

-Di Pos Satpam-

 

 

“gimana do?” ucap muss.

“gimana apanya” tanya aldo balik.

“ya elu ngapain otak atik gituan”

“udah liat aja”

“ya gue gak paham”

“gua mau sambungin semua jaringan CCTV yg ada disekolah ke note book gue”

“eh… emang bisa?”

“ini juga lagi usaha”

 

* lima menit kemudian *

 

Ting!!!

 

(system working)

 

“nah beres”

 

HEI!!!!

 

“KALIAN NGAPAIN DI POS SAYA!!!” teriak satpam.

“mampus dah gua” ucap aldo lalu dengan cepat2 iya menutup Note Book miliknya lalu berlari kearah luar.

 

“eh eh! mau kemana do?” ucap muss.

“buruan lari” ucap aldo.

 

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

 

BRUGG!!

 

“sial, kenapa satpam itu yg kena sih” ucap seseorang dari atas atap gedung sekolah.

 

Aaaaaa!!!!!

 

teriak seorang siswi di sekolah itu, dan teriakannya sontak saja membuat murid-murid di sana terkejut dan menuju ketempat teriakan itu.

 

“ada apa ini” ucap seseorang.

“iii…iituu” ucap siswi itu yg terlihat sangat syok dengan apa yg ia lihat.

“ehh.. ya ampun!!! TOLONG!! TOLONG!!”

 

semua murid dan para guru pun menghampiri mereka. kini satpam itu pun dengan buru-burunya dibawa oleh beberapa guru disana, untuk menuju kerumah sakit terdekat.

 

 

~di depan kelas X-1~

 

 

“ada apa ini” ucap sinka.

sinka kini menghampiri keributan itu.

 

 

~di UKS~

 

“ada apa yah, kok pada rame banget..” ucap yupi.

“aku aja yg liat, kamu disini aja. kamu kan belum pulih” ucap perawat itu.

“aku penasaran kak”

“udah kamu disini aja”

perawat itu kini meninggalkan yupi di UKS sendiri.

 

 

~5 menit kemudian di UKS~

 

 

CKLEKKK!!

 

“eh!! kamu siapa!!”

“oh… ternyata kamu disini”

 

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

 

TAR!!!

BRUGG!!

 

yupi pun kini lari kearah belakang UKS dengan menerobos jendela UKS itu.

 

“hei!! mau lari kemana kamu”

 

“apa itu tadi” ucap yupi yg kini berlari kearah sungai dibelakang sekolah.

 

HUHH

HUHH

HUHH

HUHH

 

“orang itu siapa yah, kok main tembak-tembak aja gak pake ngomong-ngomong lagi” ucap yupi dengan nafas yg masih terengah-engah.

 

 

_____________________

 

 

“ehh.. mau kemana lu!”

“gua mau uber tuh anak”

“udah lain kali aja, sekarang kita balik lagi aja ke tempat persembunyian”

“huh, awas aja dia.. kalau sampai ketemu, bakal gua habisin lu”

“udah-udah, masih banyak waktu”

“yodah kuy, cabut”

 

SIAPA DIDALEM!!!!

 

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

DAR!!!

 

Aaaaaa!!

BRUGG!!!

 

“udah buruan, kita pergi dari sini”

“oke-oke”

 

“Aaaa….. a..apa..i..nii” ucap perawat itu sambil terbata-bata, dengan terus memegangi dadanya yg berlumuran darah.

 

dengan seketika para murid dan guru berlari ke arah UKS dan melihat apa yg sedang terjadi disana.

 

“ya ampun!!!” teriak seorang guru dan kini ia pingsan.

 

BURUAN KESINI WOIII TOLONGIN INI!!!!

 

 

_______________________

 

 

~dikelas X-1~

 

 

“eh? bukannya itu yupi.. kenapa dia lari nyebrang sungai” ucap sinka yg kini berada di dekat jendela kelas yg pecah tersebut.

 

 

To Be Continue…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s