This Is My Life, Part 25

asdx

Dhike membawa masuk Nico ke dalam rumah Ikhsan dan menyuruhnya untuk duduk di sofa ruang tamu. Ini bukan pertama kalinya bagi Nico masuk ke dalam rumah milik teman baiknya itu, bahkan ia pernah menginap disini hanya karna untuk bermain game online saja.

“Duduk dulu Co. Mau minum apa kamu?” tanya Dhike sopan dengan senyumannya yang tak pernah pudar.

“Err, lagi puasa ini malah ditawarin minum lagi,” ujar Nico malas sambil menjatuhkan pantatnya di atas sofa yang empuk itu.

“Oiya, aku lupa hehehe.” Dhike menepuk jidatnya dan terkekeh sendiri.

“Kamu sering kesini?” tanya Dhike basa-basi.

“Kamu sudah tau jawabannya kan?” balas Nico dengan alisnya yang naik sebelah.

“Basi-basi kek atau apa kek. Bikin kesel aja,” ucap Dhike dalam hati.

“Gue orangnya emang gak bisa basa-basi,  gue diajarkan buat langsung to the point sama orang tua gue,” ujar Nico yang seperti bisa membaca pikiran Dhike.

“Eh, kamu bisa baca pikiran atau cuman nebak?” tanya Dhike bingung.

“Bakal gue jelasin ke lo tapi dengan satu syarat?”

“Syarat apaan?”

“Jangan lo kasih tau ini ke siapapun, yang tau ini cuman keluarga inti gue dan beberapa teman baik gue termasuk Ikhsan juga.”

“Insya allah aku amanah. Cepetan jelasin sekarang,” paksa Dhike.

“Oke, aku dikasih kelebihan sama tuhan dari kecil kalo aku memiliki kemampuan bisa membaca pikiran orang lain,” jelas Nico.

“Waw.” Dhike terlihat kaget dengan penjelasan dari Nico karna ia sama sekali tidak menyangka bahwa Nico memiliki sebuah kelebihan yang jarang dimiliki oleh orang banyak.

“NICO PUTRA MAHARDIKA! MOTOR LO NGALANGIN MOBIL GUE WOY! CEPETAN SINGKIRKAN MOTOR LO ATAU GUE YANG SINGKIRKAN SENDIRI.” Terdengar teriakan dari luar rumah dan dari suaranya bisa diketahui.

“Ck, ganggu aje tu orang. Gue keluar bentar, minggirkan motor dulu,” pamit Nico setelah itu keluar menuju motornya yang terparkir tepat di depan mobil Ikhsan.

Dhike yang ditinggal sendiri, memilih untuk masuk ke dalam ruang keluarga. Disana ada mamanya, Ibunda Ikhsan, Lintang, Yona, dan Rafa yang berada di gendongan mamanya. Mereka lagi asik nonton acara masak-masak.

“Tuh, mamanya Rafa datang,” ujar mamanya sambil nunjuk Dhike yang baru datang dari ruang tamu.

“Mama! Ndoong Fa ma.” Rafa menjulurkan tangannya meminta Dhike untuk menggendongnya.

“Hay! Anak mama yang ganteng sudah bangun sayang.” Dhike memeluk erat anak angkatnya yang sangat ia sayangi itu.

“Itu Ichan kenapa tadi Key? Kok teriak-teriak gitu?” tanya Ibunda Ikhsan.

“Gak tau tuh tadi tan. Kalo aku gak salah denger sih tadi dia minta temennya buat minggirin motornya karna ngalangin mobil dia mau keluar,” jawab Dhike.

“Kebiasaan tuh anak. Gak bisa apa samperin bentar daripada harus teriak-teriak gitu,” omel Ibundanya.

“Ya udah, aku ke luar lagi ya ma. Rafanya aku bawa.” Dhike berniat kembali ke ruang tamu karna Nico pasti sendirian disana.

“Eh, bener kamu lagi deket sama temen Clubnya Ikhsan?” tanya mamanya yang kumat keponya.

“Hehehehe.. tau aja mama. Tuh orangnya lagi diluar ma. Aku datengin dia dulu ya.” Dhike langsung pergi meninggalkan keluarganya di ruang keluarga.

Di ruang tamu terlihat Nico yang sedang duduk sendirian sambil memainkan game di handphonenya. Karna terlalu sibuk dengan gamenya, sampai Dhike duduk disebelahnya pun ia masih belum menyadarinya.

Dhike tidak ambil pusing, ia pun sedang asik mengobrol dengan Rafa. Yang diajak bicara hanya berguman-gumam tidak jelas dengan dot yang belum terlepas dari mulutnya.

Mereka berdua mulai dekat sejak insiden dimana Nico yang sedang mengendarai motornya dengan terburu-buru tak sengaja menabrak Dhike yang kebetulan sedang menyebrang jalan hendak menuju ke sebuah cafe.

“Rafa sayang, kalau lagi minum jangan sambil ngomong sayang nanti kesedak loh,” ucap Dhike memperingati anaknya sambil mengambil dot dari mulut anaknya.

“Num Ma. Fa au su,” ujar Rafa tak jelas sambil berusaha mengambil kembali dot susu dari tangan Dhike.

“Kalo anak mama mau minum jangan sambil ngomong ya sayang, nanti kesedak terus muntah loh.” Dhike kembali memberikan dot susu anaknya sambil menjawili pipi chubby Rafa.

Ketika Dhike sedang asik bermain dengan pipi anaknya, Nico sudah selesai bermain game. Ia menaruh kembali handphonenya ke atas meja.

Matanya tak sengaja melihat Dhike yang sudah duduk anteng disampingnya sambil bermain dengan pipi Rafa yang lagi asik ngedot.

“Dhik, ini anak siapa? Keponakan lo?” tanya Nico dengan melihat Rafa penasaran sekaligus gemas.

“Bukan, ini anak aku,” jawab Dhike santai dengan diikuti senyum manisnya.

“A-anak? Lo sudah punya anak?” tanya Nico lagi dengan raut wajah kaget.

“Bukan Co, ini anak angkat aku. Aku ngangkat dia dari panti asuhan waktu aku lagi jalan-jalan sama kelompok kuliah,” jelas Dhike.

“Ohh, gitu. Boleh gue gendong anak lo?”

“Boleh kok. Nih.” Dhike menyerahkan Rafa yang masih asik dengan susunya ke Nico.

“What’s up brother. Main sama om yuk,” ujar Nico senang.

“Ain?” tanya Rafa setelah melepas pentil botol susunya.

“Iya, main sama om. Mau gak?”

“Ain om.” Rafa mulai duduk dan hendak turun dari gendongan Nico.

“Oke, kita main game di handphone om aja yuk?” Rafa yang tak mengerti hanya menangguk-angguk saja. Nico kembali mengangkat tubuh Rafa ke pangkuannya dan mengambil handphonenya di atas meja.

Nico yang terkenal dengan wajah datar dan cueknya, untuk kali ini kesan dinginnya itu hilang dan berganti dengan wajah ceria dan senang. Senyumnya tak pernah hilang ketika sedang melihat Adit yang asik memencet-mencet asal layar handphonenya.

Dhike yang melihat Nico terus mengembangkan senyumnya, lama-lama ia jadi tenang dan merasa nyaman. Senyumnya Nico hampir mirip dengan senyum Ikhsan, kedua-duanya memiliki senyuman yang manis, pikir Dhike.

“Oya, aku mau nanya dong.”

Nico menoleh ke Dhike dan mengangkat alisnya sebelah.

“Kok pada pake What’s up’ sih? Ikhsan juga suka begitu kalo nyapa Adit terutama teman-teman Club kalian?”

Dhike kebingungan dengan kata-kata yang selalu dikeluarkan Ikhsan, awalnya ia berpikir bahwa itu ciri khas Ikhsan ketika baru bertemu dengan teman-temannya. Tapi, Nico juga barusan mengucapkan kata yang sama dengan yang biasa Ikhsan ucapkan.

“Itu semacam ciri khas Club kami, sebagai bukti aja bahwa kami itu ramah dan setia kawan,” jelas Nico yang masih asik bermain game dengan Rafa yang masih tenang berada di pangkuannya.

“Ooo, unik ya Club kalian. Bisa sampe punya ciri khas gitu.”

“Ya, begitulah.”

 

—This is My Life—

Di sinilah gue berada sekarang dengan membawa semua barang belanjaan milik sahabat karib Kak Dhike yang cantik dan seksinya gak ada yang bisa ngalahin. Mol PM atau biasa dikenal dengan Plaza Mulia.

Gue dari tadi cape bawain barang-barang milik doi, dianya malah asik dengan game di handphone gue. Barusan gue minta buat istirahat bentar di masjid molnya yang sangat dingin. Ini alasan gue, kenapa paling suka ke mol ini daripada ke mol yang lainnya? Masjidnya yang luas dan memakai ac untuk memberikan rasa adem dan nyaman buat jamaahnya. Kalo boleh nginap disini sih, gue milih nginap disini aje.

“Kak, gak cape natap layar hp mulu? Ntar, bisa rusak loh matanya.” Gue mencoba membuka pembicaraan.

“Yee, bilang aja iri pengen ditatap juga,” ledek Kak Naomi dengan tertawa.

“Beh, tau aje lo kak.” Gue cengengesan gak jelas.

“Modus kamu itu basi tau gak. Lagian siapa suruh punya game begini.” Malah, game yang disalahin.

“Basi basi. Gue bawa ke KUA juga lo lama-lama.”

“Apa kamu bilang?”

“Gak. Itu ada kucing di kejar superman tadi,” kibul gue sambil mencoba bersiul tapi apalah daya gue gak bisa bersiul.

“Kalo gak bisa siulan mending gak usah sok-sok bisa bersiul deh. Lagian, emang ada gitu kucing dikejar superman?”

“Ada, di dalam mimpi aku pasti ada.”

“Serah kamu lah.”

Suasana kembali hening, gue bingung mau ngapain. Sedangkan, cewek sexy di samping gue lagi-lagi asik sendiri dengan gamenya. Jadi, ngebayangin kalo nikah sama ni cewek, berkah amat hidup gue ya.

Gak sengaja gue ngeliat jam yang tertempel di dinding mesjid ini. Gak nyangka gue, lama juga ye gue nemenin ini bidadari satu belanja. Emang dah, kalo cewek sudah belanja memang kaga inget waktu.

“Kak, aku sholat asar duls. Mau ikut gak?” tawar gue ke Kak Naomi yang masih dengan handphone gue tapi sudah gak main game lagi. Ntah, apa yang dia buka disitu.

“Ayo deh.” Dia berdiri duluan sambil narik tangan gue.

“Itu, hpku siniin lah kak. Ntar kalo mama nelpon gimana? Bisa mampus gue kalo gak ngangkat telponnya,” alibi gue biar smartphone gue bisa kembali ke habitat aslinya.

“Tenang aja, aku masih pengen main game lagi nanti. Dah, yuk wudhu.” Dia berjalan mendahului gue.

 

Selesai melaksanakan ibadah sore, gue ngajak Kak Naomi buat balik ke parkiran bentar buat naroh barang belanjaan dia ke mobil gue. Untung gue markirin mobil gak jauh dari mesjid, turun tangga terus belok kiri dilanjutkan dengan berjalan sedikit menuju pintu yang langsung ke basement paling atas. Gak salah gue ngikutin kata tukang parkir tadi yang nyuruh gue buat parkir di parkiran mobil paling atas karna dibawah sudah pada penuh semua.

Semua barang belanjaan gue taroh di bagasi mobil. Kebanyakan dari barang belanjaan itu punya doi semua, gue mah cuman beli sepatu buat ke kantor sama sepatu buat jalan, terus beli baju sama jaket. Udah. Gue mah gak suka belanja sebenernya, tadi cuman karna ngeliat diskon aje. Kalo kalian nanya barang belanjaan Kak Naomi apaan? Gue saranin simpen unek-unek lo buat menanyakan perihal tadi, pasalnya gue telanjur cape buat nyebutin satu-satu belanjaan dia yang kebanyakan baju-baju yang mungkin sudah dia punya.

Bayangin aje, barang belanjaan dia aje sudah sampe harga 1 jetong lebih. Kalo di total dengan barang-barang gue, total semuanya kurang lebih 2 jetongan lah. Barang-barang gue juga 1 jetong lebih, tapi bagi gue itu wajar karna gue juga beli 2 sepatu. Lah, dia cuman beli baju-baju aje sampe harga 1 juta lebih.

“Kak, mau langsung pulang atau mau jalan lagi nih?” tanya gue sambil nutup pintu bagasi.

“Pulang aja deh, kakiku pada pegel semua,” jawab dia.

“Gimana gak pegel semua? Wong, dari tadi mondar sana mondir sini nyari baju yang pas,  ujung-ujungnya yang itu juga yang dipilih,” batin gue.

“Yelah yelah, beli makanan bentar ya sebelum pulang. Tadi, Lintang nitip dibelikan makanan soalnya buat buka puasa ntar,” ujar gue sambil berjalan ke pintu supir.

Kak Naomi mengikuti gue buat masuk ke dalam mobil juga.

Mobil sudah dinyalakan dan langsung di masukkan ke gigi 1.

Perasaan baru 2 minggu Ramadan berjalan, sudah banyak aje orang yang mulai berburu baju baru. Baju baru, sepatu baru, celana baru, sampai dalaman pun baru padahal gak ada juga yang liat. Bahkan pasangan aja harus baru, ngapain coba cepet-cepet nyari pacar? Gue aje bodo amat sama yang namanya pacaran, mending gue langsung nikah. Kalo sudah merid kan enak tuh, mau ena-ena sampai lemas juga gak ada yang bakalan marah.

 

Drrrt… Drrrt… Drrrt… Drrrt… Drrrt…

 

“Kak, tolong liatkan siapa yang nelpon. Hp ku di situ tuh,” ujar gue sambil nunjuk tempat kecil dekat persneling.

“Pak Bimbo nih.” Kak Naomi menyodorkan handphone ke gue dengan raut wajah bingung.

“Ngapain ntu rektor botak nelpon gue sore-sore gini? Perasaan gue gak ada bikin masalah deh dikampus apalagi sampe bermasalah sama ntu rektor botak yang judesnya ngalahin emak tiri,” batin gue bingung.

“Ogah ah, males gue ngangkat kak. Dia kalo ngomong pasti bikin orang kesel, ngomong gak bisa santai gitu deh jadinya,” balas gue santai.

“Angkat aja kali, siapa tau penting kan? Udah ah, cepetan jawab telponnya. Mana nada deringnya jelek lagi.” Jelek dari mana coba, suara gue lagi ngorok gue rekam tuh.

“Hah, botak rempong.”

“Huss, gak boleh ngomong gitu. Masih puasa juga.”

Lama-lama bener juga ye kata Kak Nom-nom, lama-lama bikin jengah juga denger nada deringnya. Jijik sendiri dengernya.

“Halo.” Dengan rasa terpaksa, akhirnya gue jawab tu panggilan dengan rasa berjuta-juta malas.

“…”

“Ngapain pak?”

“…”

“Ini udah sore loh pak, bentar lagi mau buka puasa”

“…”

“Heh, oke-oke. 10 menit lagi saya sampe.”

“…”

“Iye-iye.”

Dengan segera gue matikan ntu telpon “si botak rempong” begitu julukan yang diberikan oleh teman-teman kampus gue.

Percakapan gak sampe 2 menit, tapi sudah bikin kesel gue aje. Untung gue ingat lagi puasa, kalo gak behhhhhhh…… gak berani ngapa-ngapain juga gue. Bisa mampus gue di keluarkan dari kampus. Gimana perasaan orang tua gue kala melihat anaknya di D.O dari kampus? Sedihnya mereka bakal ngalahin sedihnya para fansnya Boy yang mati karna disrempet truk.

“Gimana?” tanya Kak Naomi bingung.

“Entahlah, aku cuman disuruh datang kesana sekarang. Entah apa yang bakal dia omongin, tapi perasaan ku gak enak,” jawab gue yang ikutan bingung.

Kak Naomi bingung, gue malah ditambah bingung.  Kita sama-sama bingung, gimana kalo kita semua sama-sama bingung? Biar bingungnya berjamaah dan berfaedah.

“Yaudah, positive thinking aja deh.”

“Mau positive thingking gimana coba? Prestasi dalam hal akademik aja gak punya, boro-boro prestasi tugas aje jarang ku kerjakan.”

“Yaudah, sekarang cepetan langsung kesana.”

 

—This is My Life—

Sesuai omongan gue di telpon tadi, 10 menit perjalanan gue sampai di kampus. Bukan sampai di ruangannya tapi sampai di parkiran kampusnya.

Gue langsung berjalan dimana ruangan Pak Rektor “terhormat” itu berada. Mahasiswa-mahasiswi masih ada yang berkeliaran di sekitaran kampus ini, padahal ini sudah masuk masa liburan datang. Entah apa yang mereka lakukan disini.

Oye, Kak Naomi gue suruh tinggal di mobil aje.

 

Tok! Tok! Tok! Tok!

“MASUK!” Nah, itu barusan suara teriakan si botak rempong.

Ceklek!

Gue masuk ke dalam ruangan itu. Ruangan yang dimana dipenuhi dengan buku-buku tebal yang tersusun rapi di rak-rak buku. Entah, buku-buku itu dibaca atau tidak. Tapi, kalo gue yang jadi penguasa ini ruangan behhhhhh…… gak bakal gue baca tu buku. Bukan ngepul lagi tapi langsung meleduk otak gue pas baca, kecuali kalo majalah dewasa.

Astaghfirullah, gue ngomong apa barusan. Ingat cong, lo lagi puasa. Jangan mikir yang aneh-aneh.

“Silahkan duduk!,” ucapnya tegas dengan wibawa tinggi. Kalo dikamar berdua istri aje, manja-manjaan lo nyet.

“Langsung ke intinya pak. Apa yang ingin bapak omongin dengan saya?” Gue gak mau kalah juga dungs. Omongan gue juga gue bikin sewibawa mungkin. Padahal mah, pengen muntah guenya.

“Kemarin ada seseorang yang datang ke ruangan saya, dia menunjukkan sebuah foto dimana kamu dan teman-teman kamu menggebuki seorang mahasiswa kedokteran atas nama Ryan.” Mampus, kok bisa ketawan sih? Padahal gue yakin seratus persen kalo waktu itu tempatnya lagi sepi banget.

“K-kok bisa?” Muka gue sudah pucat asli.

“Ya emang bisa lah. Teman-teman kamu satu-persatu akan saya panggil juga setelah kamu. Dan ini surat pengeluaran diri kamu dari kampus kita.”

Deg.

Tubuh gue seketika lemas, bener-bener lemas.

Lemas karna tenggorokan gue sudah haus tambah laper karna cape berkeliling ngikutin bidadari di mol tadi.

“Apa gak ada jalan lain pak selain D.O?” tanya gue cemas.

“Ini adalah tindakan paling tegas agar nanti tidak ada lagi kejadian seperti ini. Sekalian ini bisa membuat jera kalian semua. Sekarang kamu boleh keluar dari ruangan saya.” Dia menyerahkan sebuah amplop berwarna putih dengan nama kampus gue yang tertera di bagian depan.

“Pak, untuk kali ini saya minta tolong sama bapak. Saya gak masalah kalo saya sampai di D.O, tapi masalahnya adalah gimana perasaan orang tua saya kalo tau saya sampe di keluarin dari kampus? Saya bodo amat sih sama surat ini, toh saya juga sudah bisa menghasilkan uang dengan usaha saya sendiri. Tapi, tolong bapak pikirkan perasaan orang tua saya. Saya tau kalo perbuatan kami salah, tapi apa bapak tau alasan kenapa kita menggebuki mahaiswa yang bernama Ryan itu? Apa bapak tau titik permasalahannya? Dan asal bapak tau, saya dan teman-teman saya gak akan berbuat hal keji itu kalo bukan dia sendiri yang memulainya. Saya minta tolong sama bapak untuk mempertimbangkan lagi. Dan satu lagi sebelum saya pergi, besok saya akan datang lagi kesini bersama teman-teman saya yang terlibat untuk menjelaskan, tidak lupa saya datang bersama dengan mahasiswa kedokteran itu juga.” Gue ngomong dengan nada santai tapi wajah gue mungkin sudah berubah jadi memerah. Penanda kalo gue sudah sangat kesal.

Tanpa pamit, gue langsung mengambil surat yang tadi diberikan dan langsung keluar dari ruangan itu.

Braakkk!

Dengan sengaja juga gue membanting pintu ruangan si botak anjing itu sampai papan nama yang tertempel di pintunya terlepas. Mampus mampus dah jantungan situ.

Gue kembali ke parkiran mobil dengan perasaan kesal bercampur penyesalan. Jujur aje, gue sih gak mempermasalahkan ini toh gue juga sudah bisa nyari uang sendiri. Gue cuman gak mau ngeliat orang tua gue sedih dengan keputusan ini, bisa mampus gue diceramahin.

Dengan tekad yang kuat, gue bakal ngerahasiain masalah ini sampe bener-bener tuntas dan waktu yang pas baru gue jelasin semuanya.

Begitu gue sampe di dekat mobil gue, gue langsung masuk ke dalam mobil dan again-again pintu gue banting. Gue bersyukur dalam hati, untung ini kaca mobil kaga pecah ya tuhan. Bisa keluar biaya lagi kalo sampe pecah.

“Kamu kenapa sih? Bikin kaget tau gak? Pak Bimbo ngomong apa?” Sorry ye kak Nom-nom, untuk kali ini gue bakal ngacangin ente dulu. Gue masih kesel soalnya. Pengen rasanya gue cincang-cincang tu botak kampret tapi again-again gue masih ingat dosa.

“Kamu kenapa sih? Kok gak jawab pertanyaan aku?” Gue masih tetep diam.

“IKHSAN! KAMU KEN-“

“BISA DIAM GAK?” Buset. Mulut gak bisa dikontrol kalo sudah kesel setengah mati setengah hidup. Cewek cantik tuh, pake lo bentak lagi.

Gue masih bisa ngedengar dengan jelas, bidadari di samping gue lagi nangis. Gue tau penyebab dia nangis, pasti kaget karna dibentak sekaligus takut. Lagu lama perempuan tuh hohohohoho.

 

20 menit perjalanan, gue sampe di rumah Kak Naomi. Tanpa ngomong lagi, doi langsung keluar dari mobil gue dan membanting pintu mobil gue. Buset, untung kaga pecah itu kaca jendela. Nyesel gue, kenapa tadi gak nganter dia dulu baru ke kampus? Gue baru inget kalo rumahnya gak searah bahkan harus mutar lagi, mau gue suruh naik taxi tapi gak tega.

Gue langsung melajukan mobil dengan kecepatan diatas rata-rata, suara knalpot yang bising langsung menggelegar dan membuat suasana ramai. Gue bisa ngeliat kalo para warga yang lagi berkumpul untuk bergosip ria tiba-tiba kaget dan ada juga beberapa warga yang memaki gue. Hohohohohoho… maafkeun daku gaes.

 

—This is My Life—

Karna jalanan yang macet ditambah tadi harus mutar dulu, sekitar jam setengah 6 lewat gue baru sampe dirumah. Untung gue gak lupa sama pesanan Lintang tadi.

Motor Nico juga masih berada di dalam garasi dekat motor gue parkir. Kok bisa pindah? Perasaan motornya tadi gak disitu? Terus mobil kesayangan gue mana? Kok hilang? Wah, ada yang gak beres nih. Mari kita telusuri.

Mobil langsung gue masukkan garasi karna bisa gue pastikan ini mobil gak bakal dipake lagi.

Gue langsung lari masuk ke dalam rumah, bodo amat sama yang gue tabrak juga. Pintu mobil pun gak gue tutup, mesin mobilnya juga lupa gue matikan.

“MA! Dimana?” teriak gue ke seantero rumah.

“Mama di ruang tamu bang. Gak usak pake teriak-teriak deh,” ujar Lintang memperingati.

“Iye. Nih, pesanan ente.” Setelah gue ngasihin itu bungkusan makanan, gue langsung ngibrit lagi ke ruang tamu dimana disitu lagi ada tamu.

“MAKASIH ABANG.”

“Ma, hoss… hoss…”

“Apa sih bang? Masuk rumah salam dulu bukan teriak dulu.”

“Assalamualaikum. Hos.. hosss… m-mobil Ichan dimana? Kok di garasi gak ada? Gak dijual kan?” tanya gue panik.

Kalo gue ditanya, panikan pacarnya diambil orang atau mobilnya diambil orang? Jelas gue jawab secara tegas, gue lebih panik kalo mobil gue diambil orang. Ya keles, cape-cape ngumpulin uang buat beli mobil malah diambil seenak jidat jenongnya.

“Tadi Dhike ijin minjam mobil Ichan, mau jalan sama Rafa sama teman kamu juga katanya,” jawab mama gue dengan santainya seakan-akan gak terjadi apa-apa.

“Buset, minjem gak bilang-bilang. Yang punya mobil siapa, ijinnya sama siapa,” omel gue kesal.

Sudah kesel karna di D.O secara sepihak, ini lagi minjam mobil tapi ijinnya gak pada tempatnya. Keselnya berlipat ganda ini mah.

Gue kembali ke kamar. Sampai di kamar, tanpa basa-basi langsung gue telpon tu 2 anak kutu kupret. Bikin jantungan aje sore-sore.

 

“Hal-“

“Mobil gue lo bawa kemana nyet? Ijin gak pada tempatnya lagi. Bikin spot jantung aje lo sore-sore gini.”

“Jalan bentar sama kakak sepupu lo dan anaknya.”

“Kenapa gak pake motor lo?”

“Lo kalo bego ya bego aja. Motor gue gede gitu, kalo jalan bedua aje gak masalah lah ini sama anaknya juga. Terpaksa pake mobil lo.” Serasa pemilik aje lo babi conge.

“Ya, tapi ijinnya sama gue dongo. Malah ijin ke mama gue lagi, yang punya mobil siapa tapi ijinnya sama siapa. Tolol.”

Tutt… Tutt… Tuttt…..

Telpon langsung gue matikan sepihak. Gue bener-bener kesel sekarang, bukan kesel main-main aje.

Tapi, ada yang harus gue omongin sama si Nico kampret itu sih. Ya, seputar kejadian dimana gue di D.O secara sepihak sama si botak kampret.

Drrrt… Drrrt… Drrrt…

Handphone yang langsung gue geletakin di atas nakas, langsung gue ambil lagi kala gue mendengar ada chat Line masuk.

Tertera nama sebuah akun.

Shinta Naomi P.

Barang belanjaan aku dimana? Kenapa kamu bawa pulang?

ikhsan 46

Sudah gue buang ke tong sampah dekat komplek perumahan tadi. Menuh-menuhin bagasi mobil soalnya

Shinta Naomi P.

Ishh, awas sampe betulan kamu buang. Itu mahal tau

ikhsan 46

Bodo amat. Gue males nganter barang belanjaan kerumah ente lagi. Mutar cong arah rumahnya

Shinta Naomi P.

Tapi beneran gk dibuang kn?

ikhsan 46

Err, buka bagasi aje belum ada. Kerjaan temen lo tuh kak, bawa mobil orang gak bilang-bilang mana ijinnya gak pada tempatnya lagi

Shinta Naomi P.

Gak nanya.

Ikhsan 46

Ohh, mau memang dibuang belanjaannya ini. Say to good bye for 1 million.

Shinta Naomi P.

Jangan coba-coba.

Ikhsan 46

Jadi, kapan mau diambil bun?

Shinta Naomi P.

Bun?

Ikhsan 46

Yoi, bunda. Lo cocok jadi bunda kak, muka lo bikin gak nahan hehehehehehe

Shinta Naomi P.

Ihh, dasar mesum.

Ikhsan 46

Mesum sama perempuan tanda gue masih normal. Dah, cepetan bilang kapan mau diambil itu barang belanjaan? Jangan suruh gue buat ngantar ke rumah lo kak

Shinta Naomi P.

Besok. Antar ke kampus. Aku ada kelas terakhir besok. Jangan nolak.

 

Gue hanya meread pesan terakhir dari Kak Naomi. Jujur aje, gue beneran lupa kalo masih ada belanjaan di bagasi mobil gue. Keburu kesel jadinya begini deh, jadi lupa semuanya.

Mending gue tidur bentar buat ngilangin pikiran yang lagi ngiang-ngiang di otak.

 

Bersambung…

@IskaIkhsan48

Iklan

4 tanggapan untuk “This Is My Life, Part 25

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s