18+, PART 4

———-

Selasa: 06:50Wib

“SMA 48 yah” ucap yupi datar.

ia pun memasuki area sekolah barunya tersebut, dengan langkah perlahan namun pasti.

tiba-tiba….

Brukkkk!!!

“Aduh…… ma.. maaf” ucap orang itu sambil membereskan beberapa buku yg terjatuh.

“i… iya gak papa kok” balas yupi yg kini membantunya.

“ehh… udah gak papa, lagian ini salah aku kok” ucap orang itu.

“gak papa kok” balas yupi.

setelah membantunya membereskan beberapa buku yg berserakan di lantai, ia pun kini beranjak untuk mencari ruang kepala sekolah.

“te… terima kasih yah kamu udah bantuin aku” ucap orang itu.

“iya sama-sama, oiya aku mau tanya. ruang kepsek dimana yah..?” tanya yupi.

“oh.. itu, kalo gitu yuk sekalian. aku juga mau kesana” ucap orang itu sambil tersenyum.

“boleh yuk.. sini aku aja yg angkat separo bukunya. keliatannya ribet amat” pinta yupi.

“ehh.. udah gak usah. biar aku aja…” ucapnya dengan sedikit terkejut.

“udah.. anggep aja sebagai terimakasih aku, karena kamu mau nganterin aku keruangan kepsek..” ucap yupi

“eh… ummm.. boleh deh, nihh.. kamu bawa separuhnya yah” ucapnya.

“padahal, harusnya aku yg berterimakasih sama dia” batin orang itu.

“nah gitu dong” ucap yupi sambil tersenyum.

 

tidak terlalu jauh dari tempat mereka tadi berbincang, kini mereka pun sampai di depan ruangan kepala sekolah tersebut.

“Yuk… masuk” ucap orang itu.

“ehh.. i.. iya ayok” balasnya.

 

Tok!!! Tokk!! Tokkk!

Permisi!!!!

 

“iya, silahkan masuk” ucap seseorang dari dalam ruangan tersebut sambil membuka kan pintu.

“saya disuruh wali kelas saya untuk membawa buku-buku ini ke sini pak” ucap sinka.

“oh, terimakasih yah sin” ucap pak kepsek.

“hehe” balas orang yg dipanggil sin tersebut oleh pak kepsek.

“ngomong-ngomong, bapak seperti baru pertama melihat kamu disini?” tanya pak kepsek.

“ehh.. iya saya murid baru pak disini” ucap yupi.

“oh.. jadi kamu murid barunya” ucap pak kepsek.

“eh..? i.. iya pak” balas yupi canggung.

“hemm… jadi kamu murid baru disini yah” ucap orang itu berbisik.

“hehe.. iya…” balas yupi yg sedikit memelankan suaranya.

“pantes aja, kaenya aku gak pernah liat kamu, hihi…” bisiknya lagi sambil tersenyum.

“oh iya pak.. ini bukunya mau ditaro mana?” tanya orang itu.

“di meja bapak aja. oh iya sin.. kamu antarkan dia kekelas X-1 yah” ucap pak kepsek.

“baik pak” ucap orang itu.

“Yok… kamu ikut aku” ucap orang itu lagi.

“i.. iya sin” balas yupi.

“ehhh…..??”

“hehehe…” yupi sedikit tertawa.

karena kelas X-1 yg memang berada di lantai 2, mereka pun berjalan melewati koridor dan menaiki tangga.

 

—-0o0—-

 

“baik anak-anak, sebelum kita melanjutkan materi yg sudah bapak ajarkan minggu lalu. bapak mau bertanya sama kamu do?” ucap guru itu.

“ehh… iya pak saya?” tanya aldo.

“iya kamu…”

“baik pak” balas aldo.

“bagaimana…”

 

Tok!!! Tokk!! Tokkk!

 

“permisi…”

“iya.. silahkan masuk” ucap guru itu.

“terimakasih pak”

“iya… gimana sinka, sudah kamu taruh di ruangan pak kepsek bukunya..?” tanya guru tersebut.

“hehe… udah kok pak” ucap sinka, “yuk.. masuk?” pinta sinka.

“ehh… iya”

“pak, saya membawa siswi baru untuk ditempatkan di kelas ini” ucap sinka.

“ohh… kalau begitu silahkan perkenalkan nama, dan asal sekolah yah” ucap guru itu.

“baik pak” ucap siswi baru tersebut.

“oiya sin, kamu boleh kembali duduk”

“ba.. baik pak, terimakasih” ucap sinka.

“yah sama-sama” ucap guru itu pada sinka, “yah oke silahkan” ucap guru itu lagi kepada siswi baru tersebut.

“perkenalkan, nama aku Cindy Dea Yuvia. Tetapi aku biasa dipanggil Yupi, asal sekolah ku SMPN 1 bandung. dan semoga kalian bisa menerimaku dengan baik disini, jadi… mohon bantuannya…” ucap yupi sambil menunduk dihadapan semua murid di kelas itu.

“baik… siapa tadi? nama panggilan kamu?”

“Yupi, pak…”

“oh.. iya yupi, kamu boleh duduk sama dia, karena hanya bangku itu yg tersisa” jelas guru itu.

“baik pak, sekali lagi terimakasih pak” ucap yupi.

yupi pun berjalan menuju bangku yg terlihat masih kosong tersebut.

“permisi…” ucap yupi.

“ya.. silahkan” balas lelaki itu datar.

“oh iya… nama ku yupi” ucap yupi sambil mengulurkan tangan.

“mus… muswan” balasnya singkat.

“namanya kae orang gak akur, hihihi” ucap yupi pelan, namun pria itu hanya menghiraukannya.

 

“baiklah, kalau gitu bapak tinggal sebentar yah. kalian kerjakan saja soal yg sudah bapak tuliskan di papan tulis” ucap guru itu.

 

Baikk pakkk!!!

 

“ada yg gak beres nih sama guru, padahal tadi mau kasih pertanyaan ke gue. hah… mungkin lupa kali yah gara-gara ada murid baru” batin Aldo.

 

“maaf muss, ini mata pelajaran apa yah?” tanya yupi.

“oh.. fisika”

“oh… oke deh” ucap yupi sambil mengangguk.

mereka pun kini saling fokus pada pelajaran itu, namun sesekali yupi secara tidak sengaja melirik kearah teman sebangkunya itu.

 

Teeeetttt!!

Teeeetttt!!

Tttttteettt!

 

setelah tiga jam disibukan dengan mata pelajaran fisika, kini para murid terlihat berhamburan keluar kelas.

 

“yup.. gak kantin…?” tanya muss yg kini beranjak dari bangkunya.

“ehhh… boleh yuk, lagian aku juga belum tau kantinnya” ucap yupi sambil tersenyum.

mereka pun berjalan menuju kantin, disusul dengan beberapa murid dikelas mereka.

 

Woooyyyy!!!!

“lu.. mau kemana..? njirrr!!!” teriak seorang pria yg kini menghadangnya.

“ka… kantin bang” ucapnya seperti ketakutan.

 

Pltakkk!!!

“Awww… sa.. sakit bang..”

“gua udah bilang berapa kali sama elu..! ngapa lu masih aje deketin dia hah!!”

“aa… anu.. bang”

“lu emang cari masalah sama gua lu..!”

“ehh…! ma… mau ngapain bang..!”

 

Bugggg!!!!

Buggg!!!!!!

Bugggg!!!

Aghhh!!!

 

“aduh… bang sakit bang…  ampun bang” ucapnya kesakitan.

“BACOT!!!!” ucap pria itu makin emosi.

 

Buggg!!!

Buggg!!!

tanpa rasa kasihan sedikitpun, pria itu terus saja memukulinya.

 

Heyy… heyy… hey…

BERHENTI!!!!!

teriak seorang guru, dan itu berhasil mengejutkan mereka berdua.

tanpa pikir panjang, pria yg memukuli murid itu dengan sigap berlari meninggalkan tempat itu.

“kamu gak papa nak?” tanya guru itu.

“aa…. anu buk.. cu.. cuma nyeri aja buk.. di pe.. perut” rintih murid itu sambil memegangi perutnya.

“buruan.. kita ke UKS cepet!” ucap guru itu sedikit panik.

 

hoss…

hoss..

hoss…

JDUGGGG!!!

Awww!!

“Kalo jalan pake mata dong…!!!” ucap wanita itu dengan sedikit membentak.

“waduh…!”

“sembarangan aja..” ucapnya makin kesal.

“ehh…..?”

“Hey…! mau kemana…!!!” ucap wanita itu dengan sedikit berteriak.

tanpa menghiraukannya, pria itu terus berlari menuju sebuah tempat untuk bersembunyi.

“bukannya minta maaf.. malah maen lari aja.. dasar cowok aneh” batin wanita tersebut.

“Eh… sinka, kok ke kantin gak ngajak-ngajak sih…” ucap wanita itu tiba-tiba.

“heeehh… hehe.. maaf, abisnya aku laper banget nih… ( Dug!!! Dug!!! Dug!!! )” ucap sinka, yg terlihat sambil memukul pelan perutnya.

“yee… emang gak sarapan yah..” tanya orang itu lagi.

“belum sempet sih hehe.. soalnya aku bangunnya kesiangan, jadi gak sempet kha” ucap sinka pada wanita itu yg ternyata adalah ikha teman sekelasnya.

“jadi, sekarang kamu mau balik ke kelas?” tanya ikha.

“iya nih… pengen tiduran hehe..” ucap sinka sambil menaik turunkan alisnya.

“hem… dasar kebo..” ucap ikha sambil berjalan meninggalkannya.

“aku bukan kebo…!!! tapi aku itu panda…!!!” teriak sinka.

tanpa menghiraukan teriakan itu, ikha terus berjalan menuju kantin.

 

-Di toilet-

 

Mus!!!

Buruan lah aku udah laper banget nih!!!

 

Iye iye bentar!!!

 

“ya ampun… kamu ngapain lah basahin poni segala, mending ada poninya hihi” ucap yupi.

“yaelah… aku tuh abis cuci muka hehe” ucap muss.

“yodah yuk” ajak yupi.

“yok lah” ucap muss.

 

——-

 

“muss..” ucap yupi.

“iya…?’” ucap muss.

“kantinya luas juga yah..”

“hehe…”

Merek berdua pun kini telah sampai dikantin, dan hendak memesan makanan.

 

YUPI!!!!

YUPI!!!!

 

“ehhh…?”

“sini..!!”

“ikha..?”

 

Yupi pun berjalan menghampiri ikha, yg memang terlihat sedang duduk sendirian dikantin tersebut.

“kamu sama muss..?” tanya ikha.

“iya… kamu kok sendirian..?” ucap yupi.

“iya abisnya sinka tadi duluan sih kesini, jadi dia udah balik kekelas deh” ucap ikha.

“hehe yg sabar yah kha” ucap yupi.

 

Ehem!!!

 

“eh?”

“jadi mau pada pesen apaan, sekalian aja aku pesenin nih” ucap muss.

“aku nasi goreng kambing yah, minumnya lemon tea aja” ucap yupi.

“oke… kalo kamu kha?” ucap muss.

“hehehe… aku udah pesen kok” ucap ikha.

“owalah… oke oke aku tinggal bentar yah, mau pesen” ucap muss.

“oke” ucap mereka berdua.

 

———-

 

“huft untung aje gue gak ketangkep tuh sama guru” ucap pria itu.

Setelah cukup aman bersembunyi, akhirnya pria itu memutuskan untuk kekantin.

“di kantin ada siapa aja yah yg bisa gue kecengin” gumam pria itu.

 

——–

 

“makanan datang”

“eh… kamu bawain punya aku juga?” tanya ikha.

“hehe.. sekalian” ucap muss.

“padahal aku sendiri bisa lah hehe… tapi makasih yah muss, udah repot-repot” ucap ikha.

“selow lah, kae sama siapa aja kamu ini” ucap muss.

“yodah yuk di mam” ucap yupi.

“yuk lah” ucap mereka berdua.

Mereka kini terfokus pada makan yg mereka santap masing-masing, dan diiringi beberapa obrolan-obrolan ringan.

 

————

 

TEEETTTTT!!!!!

TEEETTTTT!!!!!

TEEETTTTT!!!!!

 

“wah… gak kerasa udah bell masuk aja” ucap ikha.

“iya nih” ucap muss.

“yodah yuk… kita kekelas” ucap ikha.

“ayok lah, kha…” ucap muss. “eh.. yup? Ayuk gih” tambahnya.

“eh.. i..iya yuk kita kekelas” ucap yupi.

“yaelah yupi, hahaha… kamu keliatan lucu kalo lagi bengong” ucap ikha.

“hehe” balas yupi.

 

*ditempat lain*

 

“Oh.. jadi dia anak barunya, imut juga.. manis lagi” ucap seseorang.

“gays! Gua ada rencana sepulang ini… kalian ikut gua, gua mau seneng-seneng nih” ucapnya lagi.

“yaelah bang, rencana apaan bang?” tanya temannya.

“udah.. gak usah ngebacot, ikut aja njeng” ucapnya lagi.

“iye iye bang” balas temannya.

 

Pukul 14:00 Wib

 

Drrrtttt!!!!

Drrrtttt!!!!

 

Terliah sebuah panggilan masuk di ponsel yupi.

 

“windy?” gumam yupi.

 

“hallo win?”

“hallo kak, kakak bisa tolongin aku gak?”

“tolongin apa win? Kamu kenapa?”

“haha, gini kak cemilan dirumah kan abis”

“huft.. dasar, kirain kenapa”

“hehe… ya maaf kak”

“terus?”

“ya aku mau beli, tapi uangku yg dikasih mamah abis kak hehehe”

“iya-iya nanti kakak beliin”

“wah yg bener kak?”

“iya windy, ya udah kakak mau jalan dulu yah”

“oke kak! Ya udah kalo gitu, makasih banyak yah kakak ku yg terimut. Muach! Muach!”

Tut!!!

Tut!!!

Tut!!!

Tut!!!

“yah, kebiasaan… main langsung matiin aja”

 

TEEETTTTTT!!!!

TEEETTTTTT!!!!

TEEETTTTTT!!!!

 

*ditempat lain*

 

“ehh? Siapa itu yg mencet bell” ucap seorang siswa.

“ya mana aku tau do” ucap seorang siswi.

“tapi kok bukan guru yah len? Yg mencet bell nya” ucap seorang siswa kepada seorang siswi yg ternyata bernama elaine.

“ya juga ya, hehe aku juga baru sadar.. tapi kae nya itu murid baru deh disini” ucap elaine.

“iya sih, tapi kae gak asing mukanya. Mukanya familiyar banget deh” ucap siswa itu.

“yaelah aldo, kamu mah siapa aja yg cantik dibilang ciren deh kae kenal deh. Hadeh dasar jones” ucap elaine kepada siswa tersebut yg ternyata bernama aldo.

“iye ye hehehe… mungkin gue salah liat kali yah” ucap aldo.

“dah ah, yok kekelas..” ucap elaine.

“lah ngapain ke kelas?” tanya aldo.

“ya ampun… ya ngambil tas lah, emang kamu gak mau pulang… apa kamu mau nginep?” ucap elaine.

“ya kali…. aku nginep di sekolah len” ucap aldo.

“yodah buruan” ucap elaine.

“iya sabar nape” ucap aldo.

 

*dikelas X-1*

 

“yupi, yuk” ucap ikha.

“yuk lah” ucap yupi.

Tiba-tiba saja seseorang menghentikan langkah mereka.

“sinka..?” ucap ikha.

“hehe… pada mau kemana nih, kaenya abis ngerencanain sesuatu? Pasti pada mau ke mall yah…?” ucap sinka sambil menaik turunkan alisnya.

“yaelah… iye kebo” ucap ikha seenaknya.

“ih… apaan sih, kamu tuh budek apa tuli si kha? Aku itu udah bilang berapa kali sama kamu kalo aku itu bukan kebo, tapi panda” ucap sinka sambil memanyunkan bibirnya.

“iye dah serah elu dah” ucap ikha.

“huuu… dasar? Emang kalian mau ngapain di mall” ucap sinka.

“udah kalo mau ikut ya ikut aja, jangan banyak bincang” ucap ikha.

“gak ah makasih” ucap sinka lalu pergi meninggalkan mereka berdua.

“yaelah dasar tu si kebo” ucap ikha sambil menggeleng pelan. “yaudah yuk yup?” tambahnya.

“ia deh yuk” ucap yupi.

 

*diparkiran sekolah*

 

“ehhh…!!! tuh tuh! Anaknya, buruan bego buruan!!” ucap seseorang.

 

Setelah menggambil motor diparkiran sekolah, ikha dan yupi pun pergi menuju ke salah 1 mall di kota itu.

 

*saat diperjalanan*

 

“kha? Kenapa kita lewat tempat sepi gini sih?”

“hehe… ini jalan pintas yup, biar gak kena macet aja. Lagian lebih cepet kok lewat sini”

“ya kenapa harus lewat kebun kelapa sawit segala sih? Mana sepi”

Yupi pun sedikit khawatir dengan jalan pintas yg mereka lalui itu, Karena jalan itu hanya berbalut batuan saja.

 

“lu orang berlima.!!! Buruan samperin mereka. gua tunggu di gubuk itu sama yg laen!” ucap seseorang.

“beres” ucap mereka berlima.

 

——-

 

“Eh!! Eh!!” ucap ikha kaget.

“mau kemana cantik, masih siang main ke tempat begini. pada mau cari tempat mesum ya!” ucap pria itu.

“eh sembarangan aja lu kalo ngomong!!!” bentak ikha.

“hahaha…. dari pada kalian berdua lesbi, alias mesum tanpa laki-laki hahaha… mending sama kita-kita aja ya gak gays!!!”

“yo’i men”

“yupi kamu pegangan yg kenceng yah” ucap ikha.

“ehh!! Kamu mau ngapain kha? Ucap yupi.

“udah pegangan aja” ucap ikha.

Ikha pun menancap gas motornya dengan paksa, dan….

 

BRUG!!!!!

 

Salah satu dari pria itu berhasil tertabrak oleh motor yg dikendarai ikha. Namun motor yg dikendarai ikha malah masuk ke semak-semak dan mereka berdua terjatuh dari motor itu.

“waduh kha… bilang-bilang dong kalo mau nabrak orang” ucap yupi

“aduh yup kepala aku pusing banget” ucap ikha yg terlihat lemas sambil memegangi kepalanya itu.

“aduh kha? Jangan pingsan disini kha bangun!!” teriak yupi sambil menggoyangkan tubuh ikha.

 

———

 

“lari kemana mereka! Buruan cari bangsat!!! Lu jangan diem aja, biar gua yg nolongin si rocky”

“iya-iya” ucap mereka bertiga

 

———-

 

“jatoh dimana tuh cewe dua’an” ucap salah seorang dari mereka.

“udah kita mencar aja”

“cakep!!! Ide bagus lu?”

Merekapun bertiga pun berpencar satu sama lain, dan….

 

WOY!!!!

MEREKA DISINI!!!!

 

Mereka pun berhasil menemukan yupi dan ikha di tempat mereka jatuh tadi.

 

“kalian berdua sudah menabrak teman kami, dan kesabaran kami sudah habis buat kalian!!!”

“apaan sih… lepas!!!!” teriak yupi yang mulai berontak.

“udah buruan iket aja!!! Ntar gampang kita gotong aja mereka berdua, biar enak bawanya”

 

“lepasin!!!”

Rrrrttttttt!!!!

Trekkkkk!!!!

Mmmm…….

Mmmm…….

Mmmm…….

 

“eh buset lu zal? Tu mulut cewe main lakban aja”

“udah gak usah banyak bacot lu ndra! Buruan lu gotong yg pingsan, biar gua sama rian yg gotong ni bocah yg gua lakban mulutnya” ucap rizal

“iya-iya hehe… rejeki nomplok nih, gak papa lah dia pingsan, kan lebih enak gue bawanye” ucap andra.

 

Mereka berdua pun dibawa kesebuah gubuk yang  memang letaknya berada di kebun tersebut.

 

“Woy liat woy siapa yg dateng!!!” teriak salah seorang dari gubuk.

“wahhh mantab lu betiga”

“udah buruan, pada mau nyicip gak! Kalo gak gua duluan aja!!”

“eiiittt bentar dulu!! Kita buka dulu perban mulut ni cewe, kaenya manis juga bibirnya”

 

Rrrrtttttt!!!!

 

“awww!!!!”

“wah manteb juga bro!!!”

“lepasin gak…” ucap yupi dengan memasang wajah datar.

“iya-iya ini juga mau gua lepasin”

 

——–

 

BAJUNYA!!!!!

HAHAHAHAHA!!!!

 

“bagus… kalian, tertawalah sepuas kalian…” ucap yupi yg masih memasang wajah datar.

“udah buruan bang! Elu buka aja bajunya, kita udah penasaran sama bentuk tubuhnya”

“hehe” tawa yupi sambil memasang wajah sinis.

 

Saat ingin melepas baju yupi tiba-tiba yupi mengambil sebuah pisau kecil dari sakunya.

“eh!! Kok iketannya bisa lepas sih!!!”

“sekarang kalian harus tanggung jawab, buat anterin temen aku kerumah sakit dan kalian harus biayain juga plus anterin motor dia juga” ucap yupi sambil terus menggenggam pisau lipat kecil itu.

“haduh neng! Lu kira kita bakal takut sama ancaman elu dengan pisau itu? Hahaha terus mau apa kalo kita gak mau hah!!!”

“yah terpaksa aku bakal bikin kalian seperti ini” ucap yupi sambil mengarahkan pisau lipat itu kelehernya sendiri dan….

 

Ssssrrrrttttt!!!!

Ssssrrrtttttt!!!!

Crrrttttt!!!

 

“anjing!!! Gua gak kuat liatnya bang”

 

UUUUUUWEEKKKK

UUUUUUUWEEKKK

UHUK!!

UHUK!!!!!

 

“F*ck bang!!! F*ck!!!” ucap salah seorang yang kini pingsan setelah melihat apa yang dilakukan yupi.

Yupi membeset-beset brutal lehernya sendiri, dan kini baju dan rok yang dikenakan yupi sudah berlumuran banyak darah.

Dan tidak hanya sampai disitu. kini yupi telah mencongkel salah satu matanya dengan kasar, dan akhirnya iya berhasil mengeluarkan sebuah bola mata dengan urat-urat yg masih melekat di bola mata tersebut.

“jadi gimana, apa kalian ingin aku jadikan seperti ini?” ucap yupi yg kini tubuhnya telah dilumuri oleh banyak darah.

“A…aa…aaanuuu… iii….iiiyaaa… kii..kkita akan lakuin pee…rintah kk….kamu” ucap mereka yg kini mulai panik dengan apa yg dilihatnya barusan.

“ya udah sekarang!!!!” bentak yupi dengan tangan kanan masih menggenggam pisau lipat kecil itu, dan tangan yang satunya menggenggam bola matanya yang ia congkel tadi.

Tak lama kemudia mereka semua sangat terkejut dan tidak percaya, dengan yang apa yang mereka lihat sekarang.

 

Ya, luka-luka sayatan pisau itu perlahan-lahan mulai merapat dengan sendirinya, dan yupi pun kini terliat sedang memasukan kembali bola mata yang sedari tadi ia genggam terus-menerus.

Dan tanpa disadari yupi, kini mereka semua pingsan dihadapan yupi.

“loh? Kok pada pingsan semua sih!” ucap yupi kesal.

Tiba-tiba sebuah ingatan terlintas dipikiran yupi.

 

“Ikha!” ucap yupi.

 

yupi berusaha melepaskan tali yang melilit dilengan ikha, yupi pun berhasil melepas tali yang terikat dilengan ikha dengan memutusnya dengan pisau yang ia gunakan tadi.

“kha!!! Ikha!!! Ayo bangu kha!!!” ucap yupi sambil menggoyangkan tubuh ikha.

“oh iya.. minyak angin” ucap yupi.

Yupi pun mengambil sebotol minyak angin yg berada di dalam tas selempang kecilnya itu, dan berusaha menyadarkan ikha.

 

Hhhhmmmmmzzz!!!

 

“Ikha!!!” teriak yupi.

“aa….aku dimana?” ucap ikha yg baru sadar.

“kamu masih di kebun kelapa sawit kha” ucap yupi sambil merangkul ikha.

“eh!! Kamu kenapa yup! Tubuh kamu amis banget sih” ucap ikha yang kini menoleh kearah yupi.

 

AAAAHHHHH!!!!

DARAH!!!!

BRUGGGG!!!!

 

“aduh ikha… kan minyak angin aku tinggal dikit nih… ahh!!!” ucap yupi.

 

Untuk kedua kalinya yupi menyadarkan ikha yang tengah pingsan, dan tak lupa yupi menjelaskan semuanya yang terjadi namun dengan kebohongan. Karena yupi tidak ingin ikha tahu, dengan apa yang telah yupi lakukan sebenarnya.

 

“owalah, jadi kamu pake darah hewan buat takut-takutin mereka sampe mereka semua jadi pingsan? Haha cerdik juga kamu yup” ucap ikha.

“hehehe.. gitu deh” ucap yupi.

“dia bohong!!!” ucap salah seorang yang kini tersadar dari pingsan.

“eh maksutnya” ucap ikha bingung dengan perkataan pria itu.

“udah…. kamu diem aja” ucap yupi sambil menendang kepala pria itu.

 

BUGGG!!!!!

 

To Be Continue…

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s