This Is My Life, Part22

asdx

Disaat semua orang sedang mempersiapkan segala keperluan buat menyambut bulan suci Ramadan. Gue lebih memilih untuk mendekam di kamar aje karna memang lagi males aje keluar kamar. Dirumah gue masih rame keluarga termasuk orang tua gue dan abang sama adek gue juga masih disini. Seperti tahun-tahun yang lalu, ritual menyambut bulan suci Ramadan pasti bakal dilakukan dan sekarang rumah gue lah yang bakal jadi tuan rumah. Kek piala dunia ye pake diundi segala siapa yang bakal jadi tuan rumah.

Sekarang sudah jam 10.00 WITA tapi cuaca diluar sudah lumayan terik. Cuaca begini bagus nih biasanya buat ibu-ibu jemur pakaian mereka, bakal cepet keringnya.

Drrrt!!! Drrrt!!! Drrrt!!!

Chat grup line dari Club DR masuk ke hp gue yang dari tadi gue silent.

Andi SP : Hoy, gimana nih kelanjutan masalah Lukman? Udah kelar atau belum?

rifa’i : Gak tau juga bang. Gue siap aje kalo mau selesaikan sekarang mumpung belum masuk bulan Ramadan nih.

RobChin : Kita selesaikan hari ini guys. Ntar kita ngumpul dulu, kita bagi tim-tim aje biar cepet.

Ikhsan 46 : Sekarang aje deh. Kalo ntar-ntar gue males lagi, ngumpul di segiri aje.

Doni C.S : Siap pak ketua terhormat.

Dani C.S : Siap pak ketua terhormat (2)

Akbar : Etdah, ni bocah kembar samaan mulu. Don and Dan, jemput gue dong. Gue lagi gak ada kendaraan nih.

Doni C.S : Bilang sama abang gue Bar. Gue aje nebeng sama die.

Dani C.S : Siap-siap Bar. Gue sama Doni langsung otw rumah lo dan siapkan uang bensin minimal 150k hehehehe.

Akbar : Gue nyari gratisan malah serasa naik taksi online anjay. Iye-iye deh. Cepetan lo kembar Don and Dan.

Nico : Kok chat grup serasa milik bertiga ye? Malah ngomongin jemput-jemputan. Jadi gk nih? Gue langsung cus sana nih, mumpung gue lagi ngapel dirumah pacar.

Ikhsan 46 : Iye, cepetan dah. Gue ngaret dikit, mandi bentar.

RobChin : Gak heran sama lo San. Dari dulu sampe sekarang selalu ngaret aje lo, banyak aje lagi alasannya.

Ikhsan 46 : Maklum, gue kan masih bujang muehehehehe. Dah, gue mandi dulu. Ada yang mau ikut?

rifa’i : Jijik bang.

Nico : Najis.

Akbar : Mending gue mandi bareng bebek daripada mandi sama pak ketu.

BudiHandsome : RIBUT!!!

Andi SP : Jijik gue sama nicknamenya Budi :v.

BudiHandsome : Bodo.

 

Ya, kurang lebih seperti itulah percakapan digrup line DR. Karna gue males ngeladenin lagi, hp gue silent dan gue pergi ke kamar mandi yang ada diluar kamar.

Suasana diluar rumah gak terlalu ramai, cuman keluarga-keluarga dekat aje yang ada dirumah gue.

“Eh, adik ipar sudah bangun,” ujar Kak Yona yang tiba-tiba ada disamping gue.

“Halo om. Ketemu lagi kita hehehe.” Nah, yang barusan manggil gue om itu bukan sepupu gue tapi lebih tepatnya adek sepupunya Kak Yona. Gue gak tau nyebutnya apaan kalo adek sepupu dari kakak ipar. Namanya Anindhita Rahma Cahyadi. Orang cantik, ndut-ndut gimana gitu, gembulnya persis kaya Lintang.

“Enak juga ye, pagi-pagi baru keluar kamar udah disambut aje sama cewek-cewek hahahaha.”

“Ngarep kamu.”

“Wuu, itumah cuman khayalan om doang. Orang kita dari luar kok habis nganter makanan, gak sengaja aja ketemu om baru keluar kamar,” ujar Anin sambil mencubit lengan kanan gue.

“Eh, kak. Ntar ikut mama pulang ke Paser gak?” tanya gue ke Kak Yona.

“Emm, kata Haikal sih kita netap di Samarinda aja. Kenapa emang?”

“Gak papa. Nanya aje.” Gue langsung ninggalin mereka dan berjalan ke kamar mandi.

 

20 menit kemudian, gue sudah selesai mandi sekaligus sudah rapi dengan pakaian santai. Gue cuman pake baju kaos warna putih dilapis dengan jaket Club dan celana jeans serta sepatu yang biasa gue pake.

“Ma, Ichan jalan dulu. Mau ngumpul bentar sama anak Club.” Gue berpamitan ke mama gue yang lagi masak-masak di dapur bersama dengan para perempuan yang lainnya.

“Hati-hati dijalan. Jangan terlalu sore pulangnya,” ujar mama gue.

“Siap bosque.”

“Tang, mau nitip gak?” tanya gue ke Lintang.

“Dibelikan gak nih? Kalo pake uang Tatang, gak ah,” jawabnya.

“Tergantung lah. Jadi mau nitip apa gak nih?”

“Kyl, Zar, Nin, Ngel, kalian mau nitip gak? Mumpung dibelikan tuh,” ujar Lintang cuek.

“Gak jadi tang. Tawarannya hangus.”

“Kok gitu? Kan tadi nawarin,” tanyanya bingung.

“Ya, ente. Abang nawarin ente, malah nawarin ke lain. Bisa tekor kalo begini, liat aje badannya pada gede semua gitu, satu aje mana cukup paling.”

“Hah, abang mah gitu. Gak asik ah, porsi makannya Tatang kurangin aja.”

“Lo pikir gue peduli? Yang masa juga bukan ente. Ngacau aje bisanya.”

“Ishh, udah sana-sana. Jangan deket-deket,” ujarnya sambil menjauh dari gue.

“Dah, abang jalan dulu ye. Mau makan pizza sama kaepci tambah es krim stroberi, mumpung belum puasa hehehehe,” god ague sambil mat ague mendelik kea rah Lintang. Gue bisa ngeliat wajah kesalnya yang ditekuk. Gue yakin bentar lagi pasti ngadu nih anak.

“Ma, abang tuh.” Tuh, kan bener dugaan gue. Mana ngadunya sambil memelas gitu lagi, sok-sok mau nangis.

“ASSALAMUALAIKUM.” Sebelum kena marah emak sendiri, mending gue cari aman aje. Kabur adalah jalan pintas paling manjur.

 

—This is My Life—

Sekarang gue sudah ada di stadion segiri, tempat Club DR biasa latihan drift dan lain lain. Disana sudah ada Bang Robby, si kembar Doni Dani, Nico, Akbar, Andi, Rifa’I, Budi, Rezki, Andre, Andra, Indi, dan beberapa anggota yang malas gue sebutin karna banyak banget yang datang sekarang.

“Nah, san. Lo ikut sama Nico, Akbar, Doni, Andi, Budi sama si Rezki ke kampus. Lo pimpin tim,” ujar bang Robby sambil nunjuk Nico, Akbar, Doni, Andi, Budi, dan Rezki.

“Baru juga dateng udah disuruh jalan lagi hadeh. Gue duduk bentar lah bang, cape nih kaki gerak mulu,” ujar gue sembari duduk di sebelah Rezki.

“Lo dari rumah pake mobil, gak mungkin lo jalan kaki. Cepetan dah. Biar cepet selesai juga nih, selesai nih masalah kita jenguk Lukman di rumah sakit sekalian jemput dia,” ujar bang Robby lagi dengan nada maksa.

“Jemput? Anak TK kali pake dijemput hahahaha.” Akibat celetukan dari Doni, semuanya terkekeh termasuk gue.

“Yee, itu namanya solidaritas nyet. Teman kesusahan itu dibantu bukan ditertawakan,” ujar gue sok bijak.

“Doni kan gak punya teman, makanya dia asal jeplak aje hehehehe,” ujar Dani.

“Kampret lo bang, gak gue anggap abang lagi lo,” ujar Doni sambil menggeser duduknya.

“Bodo, gak gue kasih tumpangan dan uang jajan mampus lo,” balas Dani cuek sambil menyalakan rokok. Oye, Doni dan Dani saudara kembar. Mereka cuman tinggal berdua di Samarinda ini, orang tua mereka lagi di luar pulau buat ngurus bisnis mereka.

“Gak lek gue sama lo bang.”

“Dah, becanda aje lo pada. Cepetan dah kita cabut, biar cepet kelar,” ujar bang Robby sambil berdiri dan mematikan rokoknya.

“Ndre, lo kenapa gak ikut sama kita?” tanya gue ke Andre.

“Takut dia ntar ketawan sama pacarnya mau ngelabrak anak orang, makanya dia ikut sama bang Robby ke rumah pelaku yang satu lagi.” Andre manggut-manggut karna jawabannya sudah di wakilkan oleh Andi barusan.

“Apaan dah? Gue aje biasa aja. Disana juga lagi ada Dhike yang lagi jadi panitia buat acara amal nyambut Ramadan malahan,” ujar gue cuek dan masuk ke dalam mobil.

Gak lama gue masuk ke dalam mobil dan menyalakannya, Doni dan Akbar ikutan masuk ke dalam mobil gue.

“Lo berdua ngapain ikut di mobil gue?” tanya gue bingung.

“Gue sama Akbar tadi nebeng sama bang Dani, karna kita beda arah sama dia makanya kita mutusin buat ikut di mobil lo aje,” jawab Doni cuek sambil mendekatkan wajahnya ke ac mobil.

“Kenapa harus mobil gue? Kan bisa ikut sama Nico, Andi, Budi atau Rezki?”

“Mobil lo lebih adem daripada mobil mereka,” jawab Akbar.

“Alesan aje lo nyet.”

 

Akhirnya, setelah berdebat dengan Doni dan Akbar gue mengiyakan aje mereka buat ikut di mobil gue. Gue menjalankan mobil dan keluar dari gor segiri.

Jalanan kota Samarinda cukup ramai di siang hari ini, selain hari ini H-1 bulan suci Ramadan, sekarang ini juga sudah memasuki jam istirahat kantor dan pulangan anak-anak sekolah. Di lampu merah pun begitu, motor dan mobil berjejer menunggu lampu merah berubah menjadi lampu hijau. Enak ye jadi lampu hijau, selalu ditungguin sama orang-orang walau cuman sebentar, coba gue juga begitu, selalu ditungguin sama cewek-cewek tapi apalah daya, diriku hanya seorang manusia yang hidup di dunia.

10 menit kemudian, gue dan yang lain sampai di gedung kampus kedokteran yang dimana sekarang sedang ramai oleh para mahasiswa dan mahasiswi yang sedang mempersiapkan acara amal untuk menyambut bulan suci Ramadan.

Disana juga ada Kak Dhike, Kak Son, Kak Mel, Kak Naomi, Kak Sen dan lain-lainnya. Mereka ditunjuk untuk jadi panitia dalam acara itu. Gue sih sebenernya ragu buat masuk ke dalam, karna takut ketawan sama Kak Dhike. Bisa mampus gue kalo ketawan sama Kak Dhike ditambah ntar ada Kak Sonya sama Kak Sendy.

Lama berpikir, akhirnya gue memutuskan untuk ikut masuk kedalam setelah gue memarkirkan mobil agak jauh dari situ dan gue make topi kesayangan gue yang selalu gue bawa kemanapun gue pergi.

“Lo pada tau gak yang mana anaknya? Gue jujur aje, gak tau sama sekali sama motor tu anak apalagi bentuk mukanya,” ujar gue sambil celingak-celinguk takut-takut ada rombongan Kak Dhike lewat di depan gue.

“Budi katanya tau plat motornya tuh,” ujar Doni sambil tebar pesona ke mahasiswi yang lewat di dekatnya.

“Gue tau nomor platnya aje nyet. Mukanya mana gue tau, ketemu aje belum pernah,” balas Budi.

“Astaga dragon, lo pada ngebet pengen ketemu sama itu anak tapi muka aje gak tau. Gini aje deh, kita tungguin di dekat motornya aje,” ujar gue memberi solusi.

“Yadah, kita ke parkiran motor aje.” Akhirnya, kita memutuskan buat nunggu “target” di dekat motornya.

 

Lama kita nunggu, sekitar 15 menitan tapi “target” belum muncul juga. Gue jadi curiga, ini bener tempat dia ngampus atau bukan? Plat nomornya bener atau salah?.

“Lama banget gak ada muncul-muncul tuh orang. Bud, bener gak nih ini motornya?” tanya Andi yang mulai cape menunggu tidak ada kepastian. Sedangkan, Doni dan Rezki sibuk menggodai para mahasiswi yang lewat di depan mereka.

“Bener, gue gak mungkin salah ingat. Gue inget banget, plat motornya KT 1234 ML dan motornya Honda Beat,” ujar Budi.

“Kita tanya aje deh sama mahasiswa disini, mungkin aje mereka tau keberadaan tu anak. Gue cape disini, takut ketawan kakak sepupu gue disini, bisa mampus ntar gue diaduin ke emak gue,” ujar gue sambil menghisap rokok dan membuat asap bulat-bulat.

“Ayo dah, gue cape nunggu disini. Kalo Dhike lewat juga bisa mampus gue diaduin juga,” ujar Budi yang juga merasakan apa yang gue rasakan. Gue rasanya bener-bener was-was ada di dalam kampus ini.

“Don, Ki.. kalian tunggu disini, kita mau nanya sama mahasiswa disini. Siapa tau mereka ada yang tau keberadaan tu anak,” ujar Akbar menepuk pundak Doni dan Rezki yang masih sibuk menggodai para perempuan.

“Iye, ntar kasih tau kita kalo pemilik motor ntu datang,” tambah Andi.

“Iye-iye, tenang aje. Dah, sana.. ganggu aje lo pada,” ujar Doni sewot.

“Kenapa lo jadi sewot kampret?”

Gue, Budi, Andi dan Akbar berjalan menyusuri kampus untuk mencoba mancari keberadaan dari si “target”. Rasa was-was dan takut gue kembali menyerang, kala gue melihat Kak Sendy CS lagi berjalan ke arah gue, Budi, Andi dan Akbar. Gue langsung nutupin muka pake topi dan nunduk menghadap ke bawah, begitupun dengan Budi yang menyembunyikan wajahnya dibalik punggung Akbar.

“Lo berdua napa dah? Kaya narapidana aje pake nutup-nutup muka gitu,” ujar Akbar sambil menggerak-gerakkan pundaknya supaya Budi menjauh dari situ.

“Was-was gue nyet. Lo gak liat tadi, rombongan Kak Sendy lewat,” ujar gue masih dengan menundukkan kepala.

“Halah, mereka udah jauh tuh. Itu ada mahasiswa lagi duduk, kita tanyain aje,” ujar Andi sambil nunjuk sekelompok mahasiswa yang lagi duduk melingkar sambil membuat tulisan-tulisan dan gambar-gambar unik.

“Bud, lo tau namanya gak? Minimal nama panggilannya gitu, biar kitanya enak nanyanya.”

“Tau tau, kalo gak salah dia biasa dipanggil Ryan atau Iyan deh.”

“Nah, sip. Ayo dah, kita tanya.” Gue berjalan duluan dan diikuti oleh Budi, Andi dan Akbar.

“Maaf, kalo kita ganggu. Mau nanya bentar. Kalian ada yang kenal sama yang namanya Ryan atau Iyan gak?” tanya gue sopan.

“Emang kenapa gitu?” tanya mahasiswa yang lagi membuat tulisan-tulisan bernuansa islami.

“Ohh, gak gak. Kita lagi ada perlu aja sama dia, kebetulan kita teman lamanya dari SMA,” ujar Akbar berbohong.

“Ohh, dia tadi lagi dikantin sih kalo gak salah.”

“Emm, bisa tolong antar kita kesana? Soalnya kita bukan mahasiswa sini jadi kita gak tau kantin dimana,” ujar gue dengan mimik wajah meyakinkan.

Sebenernya, gue tau aje dimana kantin berada. Masa iya gue gak tau kantin ada dimana, kan gue sering nungguin Kak Dhike disana kalo dia masih ada kelas. Cuman karna kita berempat gak ada yang tau wajah si “target” makanya kita minta diantarkan aja kesana.

“Ohh, bisa-bisa. Kebetulan kerjaan gue sudah selesai dan sekalian mau kesana juga,” ujar mahasiswa yang baru saja menyelesaikan sebuah gambar unik.

“Hehehe.. maaf ngerepotin bro.”

Kita bertiga ngikutin mahasiswa tadi sambil mengobrol-obrol sepanjang jalan supaya suasana bisa cair.

Ketika sudah sampai dikantin, suasana begitu ramai karna sekarang memang para mahasiswa dan mahasiswi disini baru aje selesai UAS, makanya semua lagi pada free.

“Dia duduk di meja nomor berapa ya? Ini kan ramai, jadi agak susah nyarinya,” tanya Akbar sambil melihat-lihat suasana kantin.

“Kalo gak salah sih tadi nomor 19 deh, meja yang agak ke pojok sebelah kiri deket stand penjual jus-jus.”

“Oke oke, makasih ya sudah diantar. Oya, kenalin gue Ikhsan. Ini Budi, ini Akbar, dan ini Andi. Nama lo siapa?” ujar gue memperkenalkan diri dan menunjuk Budi dan Akbar juga.

“Gue Wira.”

“Kalo gitu salam kenal bro. Sekali lagi makasih bro, sorry kalo ngerepotin.”

“Gak papa, santai aja. Kalo gitu gue duluan ya.” Wira berjalan menuju ke stand penjual nasi goreng. Gue, Andi, Budi dan Akbar berjalan menuju meja nomor 19.

Saat kita sudah ada di dekat meja nomor 19, disana ada seorang pria dan 2 orang perempuan. Gue yakin yang pria itu adalah “target” kita.

“Sorry, ganggu. Kita nyari yang namanya Ryan atau Iyan. Apa disini ada yang namanya Ryan atau Iyan?” tanya Akbar sesopan mungkin supaya “target”  gak curiga dengan kedatangan kita.

“Gue Iyan. Kenapa ya nyari gue?” tanya Iyan. Tuh, kan bener dugaan gue. Pasti itu “target” kita yang bernama Iyan. Tapi, ngomongnya kaya angkuh gitu ya. Gemes gue dengernya.

“Lo bisa ikut kita bentar? Ada yang mau kita omongin, kita bertiga temennya Lukman,” ujar Budi frontal. Terlihat wajah kaget Iyan ketika mendengar nama Lukman disebut.

“G-gue g-gak kenal sama yang namanya L-L-Lukman,” ujar Iyan dengan nada bicara yang gugup. Itu orang kalo gue bilang bego bener-bener bego, kalo dia memang gak kenal ngapain coba pake gugup segala. Itu kan tandanya dia memang kenal sama Lukman dan dia salah satu orang yang ikutan ngeroyok Lukman beberapa hari yang lalu. Dan gaya ngomongnya yang sok-sok angkuh tadi langsung berubah menjadi gugup dan takut.

“Yakin lo gak kenal sama yang namanya Lukman? Kalo memang lo gak kenal sama Lukman, lo bisa ikut kita bentar?”

“Y-yakin. G-gue b-beneran g-gak kenal sama temen lo itu. Suer deh.”

“Kalo gitu, apa perlu kita pake tangan kita buat bikin lo ngaku?” ujar Akbar dengan nada geramnya dan sambil nunjukin kepalan tangannya di depan wajah Iyan. Keliatan wajah dia sudah pucat semakin pucat.

“Apa lo beraninya main keroyokan? Kalo gitu kita juga bakal keroyokan mainnya,” ujar Andi yang sama halnya dengan Akbar.

“Emm, m-maaf. I-ini ada apa ya? K-kok k-kalian datang-datang gak sopan gitu sih?”

“Ohh, gak papa. Kita cuman lagi ada urusan sama temen lo ini. Gue saranin sebaiknya lo cepetan pergi dari sini dan jangan ngomong ke siapa-siapa kalo mau aman,” ancam gue dengan nada cuek. Jujur aje, sebenernya gue kasian sama ni cewek. Gue juga gak tega barusan sudah ngancam mereka.

“Oiya, sebelum lo pergi. Gue minta maaf sama kalian kalo tadi sudah bikin kalian takut, tapi gue minta jangan ngomong ke siapa-siapa tentang hal ini,” ujar gue lagi.

“I-iya, tapi jangan apa-apain Iyan. Gue mohon,” ujar cewek yang memakai jaket pink dan rambutnya dikuncir kuda.

“Gue gak yakin temen lo ini bisa selamat dari ketiga temen gue ini, tapi bisa gue pastikan dia besok masih bisa masuk kuliah lagi,” ujar gue.

Kedua perempuan tadi meninggalkan Iyan yang sedang ketakutan karna dibawah ancaman Budi, Andi, dan Akbar. Karna tak ingin membuang-buang waktu, kita memaksa Iyan untuk mengikuti kita dan pastinya dengan sedikit ancaman agar dia gak berani untuk kabur.

Kita berempat membawa Iyan ke tempat yang lumayan sepi yang masih berada di wilayah gedung kampus kedokteran. Disitu juga sudah ada Doni dan Rezki yang baru datang setelah gue beritahu via chat line.

“Sekali lagi gue tanya sama lo, siapa yang nyuruh lo buat ngeroyok Lukman? Apa mental lo mental keroyokan? HAH?” tanya Rezki dengan wajah geramnya.

“K-kalian juga s-sudah tau s-siapa yang nyuruh k-kita ngeroyok Lukman,” ujarnya dengan menundukkan kepalanya.

“Kok lo nundukin kepala lo gitu? Gue denger dari Lukman katanya lo yang paling nyaring suaranya waktu lo dan kawan-kawan lo ngeroyok dia. Kenapa sekarang jadi lembek gini? Apa mental lo cuman mental tempe? Beraninya main keroyokan, kalo gitu kita juga main keroyokan,” ujar Andi dengan nada bisik-bisik tepat di telinga Iyan sebelah kanan.

“Sekali lagi gue tanya, dan sekali lagi lo gak jawab dengan pasti, lo gue pastikan saat ini juga masuk ke UGD dengan tulang-tulang lo yang sudah jadi patah-patah. Siapa yang nyuruh lo dan kawan-kawan lo buat ngeroyok Lukman?” tanya gue santai.

“R-roy. D-dia yang nyuruh kami untuk ngeroyok teman k-kalian itu,” jawab Iyan.

“Roy anak WereWolf?”

“I-iya.”

“Waw, kalo gitu kita pamit dulu.” Terlihat wajah lega Iyan ketika mendengar kita bertujuh akan pergi dari situ. Sebenernya, dari tadi ada Nico juga ikut sama kita cuman dia orangnya emang gak banyak omong dan orangnya langsung bertindak tanpa basa-basi.

“Tapi, sebelum kita pergi. Ada sedikit kenang-kenangan dari kita bertujuh.”

Bugg!!!

Akbar tanpa aba-aba langsung memukul perut Iyan dan membuatnya langsung tersungkur kesakitan dengan memuntahkan sedikit makanannya. Akbar memang salah satu anggota Club DR yang tenaganya cukup kuat, begitupun dengan Nico dan beberapa anggota yang lain.

Budi memegang kerah Iyan dan langsung menendang selangkangannya dengan sekuat tenaganya. Dilanjut dengan Doni yang memukul wajah Iyan dengan sekuat tenaga juga, begitupun dengan Rezki. Andi menendang perutnya dengan lututnya. Sedangkan, Nico dia lebih memilih diam dan duduk di disalah satu kursi yang tersedia disitu.

Gue yang mendapat bagian terakhir, langsung menerjang badan Iyan seperti yang gue lakukan pada preman yang kemaren sempat memalak di warung nasi goreng (baca part 21). Gue melakukannya sama persis, gue loncat dari tempat gue berdiri dan mendarat dengan mulus di perut Iyan dan membuatnya langsung memuntahkan semua isi perutnya sekaligus darah. Setelah itu ia pingsan ditempat.

“Lo kalo loncat kira-kira bego. Gak liat badan lo gede gitu,” ujar Nico sambil berjalan santai meninggalkan taman itu.

Gue, Budi, Akbar, Doni, Andi, Nico dan Rezki langsung meninggalkan Iyan yang masih pingsan dan pastinya kita berjalan santai seolah-olah tidak terjadi apa-apa barusan.

Ditengah jalan kita gak sengaja ketemu dengan Kak Naomi dan Kak Ve yang lagi ngangkat barang-barang. Gue yang gak sempat nutupin wajah hanya pasrah aje nerima pertanyaan-pertanyaan yang sudah bisa gue tebak.

“Kamu kok ada disini? Mau ketemu Dhike atau gimana? Kok rame-rame gini?” tanya kak Ve dengan wajah bingung.

“Ohh, i-itu kita h-habis ketemu temen lama tadi di kantin. Jangan kasih tau Dhike ya kalo aku habis dari sini,” ujar gue memohon ke mereka berdua.

“Kenapa emang? Dhike kan pacar kamu, seharusnya dia berhak tau dong,” ujar Kak Naomi.

“Jangan kasih tau aja. Aku mau jalan lagi ini sama teman aku, mau nongki-nongki santai.”

“Ohh, gitu. Iya deh, hati-hati dijalan Chan,” ujar Kak Naomi sambil tersenyum bak bidadari turun dari surga. Gils, senyumannya bikin melayang.

Gue dan yang lain kembali melanjutkan perjalanan menuju ke luar gedung kampus. Pastinya gue berjalan seperti gue datang tadi, nutupin wajah gue dengan topi dan berharap-harap supaya gak ketemu lagi sama Dhike CS.

Kita memutuskan buat kembali ke gor segiri setelah mengabari bang Robby tadi.

 

Bersambung…

@IskaIkhsan48

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s