Filosofi Tai, Part2

Sebagai seorang siswa baru yang kurang terkenal, kayaknya gue harus mulai mikirin cara untuk meraih popularitas sedikit demi sedikit. Gue gak mau menghabiskan masa SMA sebagai siswa yang dikenal cuman lewat buku tahunan doang, minimal satu sekolah, dari senior sampe tukang kebun harus kenal sama gue.

Untuk itu gue udah memikirkan sebuah rencana yang tersusun rapi dan terperinci. Gue sadar kalo mencapai tingkat kepopuleran seperti yang gue inginkan itu gak gampang, prosesnya juga cukup makan waktu, dan untuk langkah awal, gue memutuskan untuk menjadi ketua kelas.

Jadi ketua kelas ternyata gak mudah, cenderung nyebelin malah. Emang sih jabatan itu bikin anak-anak di kelas kenal sama gue, tapi tugas-tugas yang dibebankan sama gue ini yang bikin males. Bahkan gue lebih ngerasa jadi tumbal daripada jadi seorang pemimpin.

Gimana enggak? Asal ada masalah yang berkaitan sama kelas, selalu gue yang disalahin. Spidol ilang, gue yang dimarahin. Ada yang bolos piket, gue juga yang dimaharin. Bahkan yang paling aneh waktu wali kelas gue lupa materi pelajaran yang mau dia bawain, gue lagi yang dimarahin.

Gue jadi mikir, mungkin keputusan untuk mengemban title ketua kelas adalah keputusan terburuk yang gue buat.

Mau gak mau gue harus bertahan dengan segala kondisi itu. Yah, minimal sampe naik kelas dan dengan sendirinya jabatan itu terlepas. Lagian untuk mencapai sesuatu yang kita inginkan jalannya emang gak selalu mulus.

“Gledek,” ucap teman sebangku gue.

Temen sebangku gue ini namanya Bimo, anak konglomerat. Bokapnya punya saham di perusahaan minyak internasional, tiap hari dia dianter pake mobil mewah. Cerita tentang kekayaan Bimo udah tersebar ke seluruh sekolah, bahkan denger-denger, saking kayanya, Bimo butuh ojek waktu dia mau pipis pas bangun tidur. Enak emang jadi Bimo, tanpa harus jadi ketua kelas dia udah dikenal sama banyak orang.

Satu yang bikin gue heran, penampilan Bimo gak keliatan kayak orang kaya sama sekali. Rambutnya ikal gak keurus, itu anak juga sering ngupil di kelas, bahkan dia jarang jajanin temen-temennya yang sering nongkrong bareng dia. Waktu gue tanya alasannya, dia cuman jawab ‘mereka bukan temen gue’. Dasar sombong.

“Elu disuruh ke ruang guru tuh,” ucap Bimo sambil ngupil.

“Ngapain?”

“Lah mana gue tau, pan yang ketua kelas elu.” Bimo nempelin upilnya di bawah meja. Gue penasaran udah berapa banyak upil yang bersemayam di sana.

“Yaudah temenin gue, Bim.”

“Boleh, tapi gue minta foto Nyokap lu pas lagi pake baju kerja ya.” Bimo nampak antusias.

“Gak usah, gue pergi sendiri aja.”

Gue lupa, semenjak gue ajak main ke rumah, Bimo jadi salah satu fans garis keras nyokap gue.

Akhirnya gue pergi ke ruang guru sendiri. Di perjalanan, gue nyoba nebak, kira-kira kali ini gue bakalan dimarahin tentang apa lagi? Dari segala kemungkinan, gue nemu satu yang paling buruk. Mungkin gue bakal dimarahin karena udah kepilih jadi ketua kelas.

Gue nyampe di ruang guru dan ngeliat pemandangan yang cukup ganjil. Ruangan itu keliatan sepi, cuman ada seorang pria paruh baya yang lagi melintir-melintir kumisnya sambil ngeliat ke layar HP yang bersender di gelas berisi teh manis. Ya, itu wali kelas gue, Pak Sunardi.

Pak Sunardi ini guru bahasa inggris. Perawakannya tinggi besar dengan logat jawa yang cukup kerasa kalo dia lagi ngomong. Bisa dibayangin kan gimana dia ngejelasin materi bahasa inggris dengan sedikit medok? Ya, gue juga kadang heran. Menurut isu yang beredar, Pak Sunardi pernah masuk penjara, gak ada yang tau pasti apa masalahnya, tapi yang jelas abis keluar dari bui, Pak Sunardi jadi lebih kalem. Dia gak pernah ngehukum murid-murid yang bandel, dia lebih milih mengasingkan murid-murid yang berpotensi menimbulkan masalah waktu jam pelajaran ke perpustakaan.

“Permisi, Pak, Bapak manggil saya?” gue langsung menghampiri Pak Sunardi yang masih melintir-melintir kumisnya.

Gak ada jawaban dari Pak Sunardi. Dia masih fokus ngeliatin layar HP-nya, sekarang dia mulai ngeluarin tatapan genit sambil sesekali ngedip-ngedip manja.

“Pak.” Gue sentuh pundak wali kelas gue itu pelan.

“Ah, kamu Gledek, ganggu Bapak aja.” Pak Sunardi sedikit tersentak.

“Lah, kan katanya Bapak manggil saya.”

“Iya, tapi kamu gak liat saya lagi ngapain?” Pak Sunardi menatap gue tajam.

“Emang Bapak lagi ngapain?” tanya gue penasaran.

“Bapak lagi live instagram?” ucap Pak Sunardi.

“Maaf saya gak tau, abisnya saya pikir…,”

“Kamu pikir apa?” Pak Sunardi memotong ucapan gue.

“Saya pikir orang seumuran Bapak gak cocok untuk main begituan.”

“Dasar kamu ini, biar begini jiwa muda Bapak masih membara.”

“Membara sih boleh, Pak, tapi gak segitunya juga.” gue menggeleng pelan.

“Yaudah-yaudah, saya closing dulu, kasian viewers saya pada keganggu gara-gara kamu.”

Akhirnya Pak Sunardi melambaikan tangannya sambil mengucapkan kata-kata perpisahan pada para viewers untuk menutup sesi live instagram-nya.

Pak Sunardi ngantongin HP-nya dan ngeliat ke arah gue. “Gimana?”

“Gimana apanya, Pak?” tanya gue heran.

“Ibu kamu sehat?”

“Saya masih belum siap untuk punya ayah tiri, Pak.”

“Saya nanya gitu bukan berarti mau daftar jadi ayah kamu.” Pak Sunardi menghela nafas.

“Iya, maaf, Pak.” Gue menatap Pak Sunardi. “Jadi tujuan bapak manggil saya apa?”

“Jadi saya gak boleh manggil kamu? Saya kan wali kelas kamu.” Pak Sunardi menegakkan badannya.

“Iya, bukan gitu, Pak.” Kampret, salah mulu gue kayaknya.

“Udah-udah gak usah dipikirin.” Pak Sunardi mengeluarkan sesuatu dari laci meja kerjanya. “Kamu ketua kelas kan?”

“Iya, Pak.”

“Kamu kenal sama anak ini?” Pak Sunardi menyodorkan sebuah foto anak cewek berkacamata.

“Enggak, Pak,” ucap gue setelah memperhatikan foto di tangan wali kelas gue itu.

“Gimana sih? Katanya ketua kelas, masa temen sendiri gak kenal?”

“Jarang keliatan, Pak.”

“Emang, dia udah satu minggu gak masuk sekolah.”

Kampret emang ini wali kelas.

“Saya mau kamu dateng ke rumahnya, cari tau alasan kenapa dia gak masuk selama satu minggu ini.” Pak Sunardi menyerahkan foto tersebut ke gue.

“Lah bukannya itu tugas wali kelas, Pak?”

“Bukannya tugas kamu mematuhi perintah wali kelas?”

“Oke, Pak.” Ngeles juga gak ada gunanya ternyata.

“Nanti pas pulang sekolah kamu langsung ke sana.”

Gue membalik foto tersebut dan membaca tulisan yang ada di sana.

@Soenardi_englishTeacher.”

“Itu akun instagram saya, jangan lupa kamu follow.” Pak Sunardi mengambil kembali foto di tangan gue lalu menuliskan sesuatu di sana. “Nah, ini baru alamatnya.”

“Itu aja, Pak?” tanya gue dengan setengah hati.

“Hmmm, ah iya, bilang sama bendahara kalian, minggu depan bawa uang kas, saya mau ngecek.” Pak Sunardi kembali ngeluarin HP dari kantong celananya.

“Yaudah kalo gitu, Pak, saya permisi dulu.”

Akhirnya gue cabut dari ruang guru sambil mencoba melupakan interaksi antara wali kelas dan murid yang jauh dari kata normal itu.

Sepanjang perjalanan menuju kelas, gue merhatiin foto anak cewek yang katanya temen sekelas gue itu. Gue hapal gimana muka temen-temen di kelas gue, meskipun namanya masih sering lupa, tapi ini anak mukanya bener-bener gak pernah gue liat. Apa jangan-jangan ini cuman halusinasi wali kelas gue doang? Kalo cuman halusinasi kenapa doi bisa sampe tau alamatnya?

“Gimana? Dimarahin lagi?” Tanya Bimo pas gue udah duduk di sebelahnya.

“Lebih parah, gue mergokin Pak Nardi lagi live instagram.”

“Gokil emang tuh guru, gue pernah ngeliat doi live sekali, waktu itu Pak Nardi lagi pamer bulu dada yang dibentuk kayak bendera Libya,” ucap Bimo.

“Bendera Libya kan cuman ijo doang?”

“Tepat!” Bimo menjentikkan jarinya.

“Oke, gak usah dijelasin lagi.”

Ya, gue belom siap untuk cerita lain tentang wali kelas gue yang satu itu.

Oke, kayaknya Bimo punya pengetahuan yang cukup mumpuni tentang temen-temen sekelas. Mending gue minta bantuan dari dia.

“Bim, elu tau cewek ini gak?” gue nunjukkin foto yang dikasih Pak Sunardi ke Bimo.

“Si Beby? Yang sering mojok sendirian?” ucap Bimo sambil mengangguk pelan.

“Lah elu kenal sama ini orang?”

“Ya kenal lah, dia duduk di pojokan sana tuh.” Bimo nunjuk ke arah meja paling belakang di barisan pertama yang sejajar sama pintu masuk.

“Kok gue jarang liat ya?”

“Doi emang seneng sendiri, interpol gitu,” jelas Bimo.

Introvert kali.”

“Nah iya itu.” Bimo ngebalikin foto cewek yang diketahui bernama Beby. “Emangnya kenapa sih?”

“Gue disuruh Pak Nardi ke rumah ini anak, nanyain alasan kenapa seminggu ini doi gak masuk.” gue mendengus lemah.

“Yaelah lebay amat, palingan juga itu anak mau bunuh diri, abis bunuh diri kita bakalan dapet kaset yang isinya suara rekaman dia tentang orang-orang yang bikin doi pengen mengakhiri hidupnya,” ucap Bimo.

“Kebanyakan nonton film nih anak.” gue tau persis ucapan Bimo merujuk ke film yang mana. “Pulang sekolah temenin gue ya? Capek kalo naek sepeda.”

“Boleh, lagian di rumah juga males, Kakak gue lagi ngundang temen-temennya buat party.”

“Akhirnya gue bisa ngerasain naik mobil mahal,” gue mengucap syukur dengan khidmat.

“Mobilnya dipake kakak gue juga buat jemputin temennya, kita naek taksi online aja, gue yang bayar.”

Soenardi_englishTeacher,” dan membaca tulisan yang ada di sana.

balik foto itu.”u minggu ini,”eluarin tatapan genit sambil sese

Tai, gagal udah usaha untuk benerin image dengan cara nebeng mobilnya Bimo.

Selama di kelas, hal-hal tentang cewek bernama Beby ini bikin gue penasaran. Gue mulai nebak-nebak tentang apa alasan ini orang gak masuk sekolah selama seminggu dan juga kenapa gue bisa gak pernah ngeliat mukanya. Ternyata bukan cuman gue yang mikir kayak gitu, Bimo, dia juga melakukan hal yang sama kayak gue. Hal ini membuat kita berdua saling lempar argumen tentang hal-hal yang mungkin menyebabkan Beby gak masuk. Saking semangatnya, kita berdua gak sadar kalo pelajaran udah dimulai dan akhirnya kita berdua pun diasingkan sama Pak Sunardi ke perpustakaan.

Jam pulang sekolah pun tiba. Gue sama Bimo udah ada di gerbang, nungguin taksi online yang dipesen lewat HP temen sebangku gue itu. Kita berdua nunggu sambil ngemut lollipop rasa susu yang selalu tersedia di dalem tas gue sambil ngeliatin Yuriva yang lagi naik motor berdua bareng Kak Indra.

Gak lama kemudian taksi online pesenan kami datang. Sebuah mobil SUV warna hitam metalic yang sering muncul di film-film berhenti tepat di depan gue dan Bimo.

“Kenapa bengong? Hayuk,” ucap Bimo sambil jalan mendekat ke mobil tersebut.

“Yakin ini taksi online-nya?” gue mendadak ragu.

“Iya, buruan ah, ntar keburu sore.” Bimo langsung membuka pintu belakang mobil tersebut.

Merasa gak punya pilihan, gue jalan nyusul Bimo yang udah masuk duluan. Beda emang kalo punya banyak duit.

Bimo langsung nunjukkin alamat yang ada di balik foto cewek bernama Beby pada sang supir. Setelah mengangguk pelan, akhirnya supir tersebut membawa gue sama Bimo menjauh dari areal sekolah.

Sepanjang perjalanan gue cuman bisa takjub sama interior mobil ini. Joknya empuk, AC dingin, gue rasa kamar gue kalah nyaman sama mobil ini. Beda sama Bimo, reaksi dia biasa aja, bahkan itu anak keliatan bosen. Gue tau gara-gara itu anak bolak-balik liat jam di HP-nya.

Mobil berhenti di depan sebuah gang. Kayaknya dari sini gue sama Bimo harus jalan kaki gara-gara gang tersebut cuman bisa dilewatin sama motor. Gue turun duluan dan membiarkan Bimo nyelesain urusan bayar-membayar. Gue harus sedikit lompat gara-gara ini mobil ternyata tinggi banget.

Taksi online itu akhirnya pergi dan sekarang gue sama Bimo berjalan memasuki gang menuju rumah temen sekelas kita yang bernama Beby.

“Ini beneran rumahnya, Bim?” tanya gue ragu.

“Kalo sesuai sama alamat yang dikasih Pak Nardi sih iya,” jawab Bimo sambil kembali ngeliat alamat yang tertulis di balik foto.

Gue ngeliat rumah yang ada di depan gue. Sebuah rumah yang gak terlalu besar, tapi gak bisa dibilang kecil juga. Dindingnya dicat warna hijau muda, ada dua kursi sama satu meja rotan di teras dan pagarnya gak tinggi-tinggi amat.

“Masuk aja nih?” gue ngelirik ke arah Bimo.

“Ya boleh, lagian udah di sini juga, masa iya mau balik lagi.” Bimo langsung jalan mendekati pagar.

Bimo menggeser pagar rumah tersebut pelan-pelan dan kita berdua langsung berdiri di depan pintu masuk. Setelah cukup yakin, gue memberanikan diri untuk ngetok pintu tersebut sambil ngucapin salam, tapi gak ada jawaban.

“Gak ada orang kayaknya, Bim,” ucap gue dengan nada pasrah.

“Elu ngerasa ada yang aneh gak sih, Dek?” Bimo ngerutin jidatnya sambil merhatiin ke sekililing.

“Apaan?”

“Kayak ada aroma-aroma nyelekit gitu.” Sekarang Bimo mulai ngendus-ngendus gak jelas.

“Serius?” gue mencoba untuk mempertajam indra penciuman gue.

Setelah beberapa kali ngendus-ngendus, gue bisa mencium aroma kayak yang dibilang sama Bimo. Sebuah aroma yang cukup untuk bikin nafsu makan lenyap entah kemana.

“Kampret! Bau apaan nih?” gue langsung nutupin hidung gue pake kerah seragam.

“Yaelah baru sadar sekarang, gue udah nyium pas kita jalan di gang, tapi baru yakin sekarang.” Bimo ikut nutupin hidungnya pake kerah seragam.

“Elu kalo ke sekolah sikat gigi dulu makanya, Bim, baunya ngalahin bau mayat nih.”

“Enak aja! Badan elu tuh yang bau cumi-cumi basi,” Bimo mencoba membela diri.

Akhirnya kita berdua terjebak dalam perdebatan tentang siapa yang jadi sumber bau menyengat ini. Lagi asik-asik lempar argumen, pintu di depan kami terbuka dengan cukup keras, saking kerasnya gue sama Bimo langsung terdiam dan melupakan perdebatan kami.

“Ngapain ribut-ribut di depan rumah orang woi!” ucap seorang gadis yang muncul dari balik pintu tersebut.

“Maaf,” ucap gue sama Bimo barengan.

Gadis yang masih pake piyama itu ngeliatin gue sama Bimo dari atas sampe bawah.

“Itu sepatu kalian kenapa ada cokelat-cokelatnya?!” gadis itu mendadak histeris.

Gue sama Bimo ngeliat ke bawah untuk memastikan perkataan gadis itu dan ternyata emang bener, di sepatu kami berdua keliatan ada bercak cokelat yang familiar. Sekarang kami berdua udah dapet jawaban dari perdebatan beberapa saat yang lalu.

“Bersihin dulu sana!” gadis tersebut nunjuk ke arah selang warna merah yang udah nyambung ke keran gak jauh dari teras.

Kita berdua bergegas mendekat ke selang tersebut dan nyiram sepatu kita untuk bersihin bercak cokelat yang jadi sumber masalah.

“Kita nginjek ini tai dimana sih?” gerutu Bimo sambil gesek-gesekin sepatunya di tanah.

“Ya kalo tau kagak bakalan keinjek.”

“Kayaknya yang gue injek ini tai orang yang lagi nyoba jadi vegetarian deh.” Bimo memperhatikan sepatunya dengan lebih seksama.

“Kok lu tau?” tanya gue penasaran.

“Ini ada bercak ijonya dikit.” Bimo nunjuk ke arah bercak yang dimaksud.

Gue cuman menggeleng pelan. Gue baru tau kalo Bimo ternyata seorang pengamat tai profesional.

Setelah sepatu kita berdua bersih, gue sama Bimo masuk ke dalem rumah tersebut. Di ruang tamu udah ada cewek yang tadi bukain pintu, dia ngeliatin kita berdua dengan tatapan penuh curiga.

“Beby?” gue mencoba memastikan kalo gue gak salah alamat.

“Iya, kalian berdua pasti disuruh Pak Nardi, kan?” ucap Beby.

“Kita gak disuruh duduk dulu nih? Pegel tau abis jalan dari depan gang,” celetuk Bimo.

Gue menatap temen sebanggku gue itu dengan tatapan sinis. Bisa-bisanya ini anak ngerusak usaha gue untuk bikin nyaman suasana setelah insiden keinjek tai tadi.

“Yaudah duduk,” tawar Beby. “Berarti kalian berdua temen sekelas gue?”

“Iya, Gue Gledek, ketua kelas, terus ini temen sebangku gue, Bimo.” gue terdiam sejenak karena menyadari ada sedikit hal yang aneh. “Kok elu beda sih sama di foto ini?”

Gue nunjukin foto yang dikasih Pak Sunardi ke Beby.

“Ya,  di rumah gue gak pake kacamata,” ucap Beby.

“Elu kenapa gak masuk sekolah seminggu?” celetuk Bimo langsung ke pokok permasalahan.

“Emangnya kenapa? Toh kalo gue sekolah gak ada yang peduli juga.”

Gue sama Bimo kembali saling tatap. Untuk sesaat intuisi kami terkoneksi dan sama-sama menyimpulkan satu hal. Kayaknya bakalan ada drama khas anak sekolahan.

“Gue males sekolah, gak punya temen, orang-orang juga kayak males gitu deket-deket sama gue, mereka bilang gue culun, cupu, kutu buku, taunya cuman belajar doang,” Beby mengluarkan unek-uneknya dengan sedikit berapi-api.

“Jadi elu gak mau sekolah lagi gitu?” gue mencoba narik kesimpulan.

“Iya, ngapain sekolah kalo cuman untuk ngerasa sendiri, mending di rumah aja, bisa sambil males-malesan.” Beby menyandarkan punggungnya di sofa yang ia duduki.

Sebagai ketua kelas, harusnya gue punya solusi untuk membantu teman sekelas yang lagi punya masalah. Tapi namanya juga masih amatir, saat ini gue gak bisa mikirin jalan keluar untuk membantu Beby keluar dari masalah yang dia alami.

“Kadang gue benci sama diri sendiri, kenapa harus jadi kutu buku yang culun, seandainya aja gue dikasih kesempatan untuk bisa milih bakal terlahir jadi orang yang gue pengen,” lanjut Beby.

Entah kenapa kata-kata yang keluar dari mulut Beby terdengar gak asing di kuping gue.

“Oke, kita bakalan bantuin elu,” ucap Bimo yakin.

“Eh? Seriusan, Bim?” gue sedikit kaget.

Bimo langsung nutup mulut gue pake salah satu tangannya sambil melempar tatapan tajam.

“Kalian mau bantu gimana? Toh kayaknya kalian berdua bukan tipikal orang yang kompeten untuk bantu ngelarin masalah gue.” Beby melirik ke arah gue. “Dan gue juga baru tau kalo kita punya ketua kelas.”

“Yah, namanya juga masih merintis, wajar kalo belom terkenal-terkenal amat,” gue coba untuk melindungi harga diri gue.

“Masalah caranya gak usah elo pikirin, yang penting besok lu dateng aja ke sekolah kayak biasa,” ucap Bimo.

Beby terdiam sejenak. Kayaknya dia lagi mikirin tentang tawaran yang dikasih Bimo.

“Yaudah gue pikir-pikir dulu,” jawab Beby singkat.

“Oke, kalo gitu kita berdua balik dulu, udah mau sore juga.” Bimo bangkit dari tempat duduknya dan kita berdua pamit untuk pulang.

Di perjalanan menuju gang, gue bertanya-tanya tentang tawaran Bimo sama Si Beby. Gue ngerasa gak yakin kalo Bimo adalah tipikal problem solver yang sering muncul di komik-komik detektif.

“Elu beneran pengen ngebantuin Si Beby, Bim?” tanya gue sambil ngelirik pemuda di sebelah gue.

“Yoi.”

“Caranya?” gue makin penasaran.

“Nah itu dia yang belom tau,” ucap Bimo santai.

“Lah gimana sih? Nawarin solusi, tapi belom tau solusinya apaan, kalo itu anak nagih gimana?”

“Itu urusan ntar, yang gue pikirin cuman gimana caranya ntu anak mau sekolah lagi supaya kita gak dihukum Pak Nardi.”

“Lah bukannya Pak Nardi gak suka ngehukum ya?”

“Gak tau sih, tapi kalo dipaksa untuk nontonin dia live udah termasuk hukuman buat gue.” Bimo sedikit bergidik. “Makanya supaya hal itu gak kejadian, kita berdua harus mikirin solusi untuk masalah Si Beby.”

Udah gue duga, ujung-ujungnya gue juga harus ikut mikir.

Kita berdua kembali naik taksi online untuk balik ke sekolahan. Pas nyampe gerbang gue sama Bimo pisah. Dia lanjut naik taksi online sampe rumahnya sementara gue ngambil sepeda yang masih terparkir manis di parkiran.

*****

Keesokan harinya, gue sampe ke sekolah lima menit lebih awal dari biasanya. Dengan harap-harap cemas, gue masuk ke dalem kelas dan menemukan pemandangan yang cukup mencengangkan, Bimo dateng lebih dulu dari gue. Aneh, biasanya ini anak selalu telat, gue tau gara-gara kita berdua sering dihukum ngambilin sampah sama guru BP.

“Tumben dateng cepet, Bim.” Gue langsung ngelepas tas sambil duduk di sebelah Bimo.

“Kepikiran sama Si Beby, Dek.” Bimo mulai memasukkan telunjukknya ke hidung. “Kalo dia gak dateng gimana? Seriusan gue belom siap nontonin Pak Nardi live.”

“Yaelah, lu kira gue siap apa? Santai aja, mudah-mudahan Si Beby mau masuk sekolah lagi,” gue mencoba bersikap seolah-olah semuanya aman terkendali.

Masih dirundung perasaan cemas, tiba-tiba pandangan gue sama Bimo terfokus pada seseorang yang baru masuk kelas. Seorang cewek dengan kacamata bulat, rambut model twintail lengkap dengan poni rata yang dibalut seragam dan rok yang serba kebesaran. Ya, itu Beby.

“Kalo gitu penampilannya, gue juga bakalan mikir dua kali kalo mau deket-deket,” celetuk Bimo.

“Iya sih, Bim.”

Sepanjang kelas gue merhatiin Beby yang duduk di pojokan. Beruntung mata pelajaran pertama bukan Pak Sunardi yang masuk, jadi presentase gue bakalan diasingkan ke perpustakaan menurun drastis. Bener apa yang dibilang Beby, di antara semua temen sekelas, gak ada satupun yang mencoba berinteraksi dengan itu anak. Semuanya kayak nutup mata gitu, mencoba mengabaikan keberadaan cewek yang mereka anggap culun, alhasil Beby cuman diem aja dipojokan, sendiran, tanpa temen sebangku.

Pas jam istirahat, gue sama Bimo nyamperin tempat duduk Beby. Itu anak keliatan kesel waktu kami berdua muncul di hadapannya. Dari tatapan Beby, gue bisa paham kalo ini anak pengen nagih solusi yang ditawarin sama Bimo.

“Kalian berdua udah liat sendiri, kan?” ucap Beby dengan nada kesal.

“Yah mungkin yang lain masih pada ngantuk, wajar kalo males ngobrol.” Bimo mencoba mengelak. “Yaudah kita ke kantin aja, mana tau atmosfernya lebih enak buat nyari temen.”

Gue baru tau, selain jago ngeles, ternyata Bimo orang yang pantang menyerah juga.

Beby setuju sama tawaran Bimo. Akhirnya kita bertiga jalan bareng ke kantin, kayak anak sekolah yang lagi terjebak cinta segitiga yang skemanya, Beby suka sama Bimo, tapi Bimo sukanya sama gue. Absurd parah. Pas nyampe kantin kita bertiga langsung duduk di meja yang kosong. Kantin gue punya dua meja besar yang disatuin memanjang dengan bangku model panjang juga, tanpa senderan, mirip kayak yang ada di pangkalan ojek.

Sebagai ketua kelas, gue berinisiatif untuk mesen makanan buat kita bertiga, pake duit Bimo. Beby minta roti bakar cokelat-keju, gue lebih milih batagor isi sosis, sementara Bimo mesen nasi uduk dengan muka yang gak rela gitu. Biar gak ribet gue mesen tiga teh botol untuk pendamping makanan kita bertiga. Setelah cukup lama ngantri, gue nganterin seluruh pesanan ke tempat kami duduk. Kita makan dengan perasaan bahagia, kecuali Bimo.

“Entah kenapa kok gue ngerasa kesel ya?” ucap Bimo sambil ngeliatin nasi uduk di depannya.

“Mungkin situ belom sarapan, makanya makan dulu.” gue langsung mendaratkan potongan batagor pertama ke mulut.

Beby kayaknya gak mau ikut campur, dia lebih seneng main-mainin roti bakarnya. Sekarang itu anak lagi pura-pura jadi dokter yang meriksa pasien, sebuah roti bakar yang diduga terjangkit virus ebola.

“Sekarang gimana, Bim?” gue mencoba mengembalikan alasan kami bertiga dateng ke kantin.

Bimo diem sejenak. Dia celingak-celinguk dengan muka serius ke sekitar kantin, kayak lagi nyari sesuatu.

“Nah, itu.” Bimo nunjuk ke salah satu sudut kantin. “Di sana ada anak ekskul cheerleader, coba elu ke sana, Beb, pura-pura minta formulir untuk daftar jadi anggota.”

“Lu yakin, Bim?” gue menatap ragu teman sebangku gue itu.

“Yah yakin-yakin aja, kalo gak dicoba kan kita gak bakalan tau.”

Merasa gak punya pilihan, Beby pun mengiyakan perkataan Bimo. Cewek berkuncir dua itu pergi menuju kumpulan anak ekskul cheerleader yang ditunjuk Bimo. Keraguan terlihat jelas dari gerak-gerik Beby. Berkali-kali dia ngelempar tatapan ke meja tempat gue sama Bimo berada. Gue cuman diem sementara Bimo memberi semangat lewat acungan jempol.

Beby mulai membuka interaksi. Sayang, cewek-cewek ekskul cheerleader di sana keliatan gak peduli sama keberadaan Beby. Mereka sibuk dengan obrolan mereka, sesekali ketawa dengan suara keras, entah apa yang lucu. Hampir 5 menit Beby berdiri di sana dan belum ada koneksi apapun antara dia dengan anak-anak cheers. Merasa usahanya sia-sia, Beby jalan kembali ke tempat gue sama Bimo. Udah gue duga, Bimo emang bukan problem solver yang handal.

“Gagal.” Beby memanyunkan bibirnya.

“Yah, kita juga bisa liat,” balas Bimo datar.

“Kalian niat bantuin gak sih?” Beby mulai kesal.

“Tau nih, Bim. Elu lebih kayak ngasih premis cerita daripada solusi.”

“Yah namanya juga nyoba.” Bimo belum mau ngakuin kesalahannya. “Oke-oke, gue punya cara lain, sekarang kita balik ke kelas dulu.”

Gue sama Beby cuman saling tatap. Kira-kira ide aneh apa lagi yang bakalan keluar dari otak si anak konglomerat ini.

Kita bertiga sampe di depan kelas. Bimo langsung megang kedua pundak Beby dan menggiring itu anak untuk berdiri nempel di dinding. Dengan cepat, Bimo langsung ngeluarin HP-nya, ngefoto si Beby, terus ngebiarin jarinya nari-nari di atas layar HP.

“Ngapain, Bim?” gue mulai penasaran.

“Minta bantuan pihak eksternal,” ucap Bimo santai.

“Heh?”

Bimo nunjukkin layar HP-nya. Di sana ada beberapa chat antara dia dengan seseorang.

“Gue minta bantuan kakak gue, secara dia dulu populer pas sekolah, dia pasti tau solusi terbaik untuk bantuin masalah Si Beby.” Bimo keliatan percaya diri.

“Terus sekarang kita ngapain?” tanya Beby.

“Ya kita nunggu kakak gue bales,” jawab Bimo.

Gak lama kemudian HP Bimo bergetar. Dengan sigap, itu anak langsung kembali fokus ke layar HP-nya.

“Nah udah dibales nih.” Bimo diam sejenak. “Kata kakak gue, ntar pulang sekolah elu ke tukang jait untuk ngecilin seragam, gak usah ketat-ketat yang penting ngepas, gak kebesaran kayak gitu.”

“Itu doang?” entah kenapa gue belum cukup yakin.

“Ada lagi. Kacamata ganti, jangan yang bingkai bulet, pilih yang frame-nya kotak warnanya item polos, rambut juga dirapiin dikit, minta potong poni model nyamping, jangan rata kayak gitu.”

“Terus?” Beby keliatan antusias.

“Kata kakak gue itu aja dulu.” Bimo masukin HP-nya ke kantong. “Pulang sekolah ntar langsung lu kerjain, kita liat efeknya besok.”

Beby ngangguk pelan. Gue yakin dia masih ragu, tapi kalo inget ini saran dari kakaknya Bimo, mungkin keraguan itu sedikit berkurang.

Akhirnya kita bertiga balik ke kelas dan menjalani kegiatan seperti biasa. Pas pulang sekolah kami bertiga pisah dan nganggep kalo hari ini adalah sebuah kegagalan yang gak perlu dipikirin terlalu lama.

Keesokan harinya gue dateng lebih cepat lagi, 10 menit sebelum bel masuk. Lagi-lagi Bimo dateng lebih cepat dari gue, dia udah duduk di bangku sambil ngorek-ngorek lobang idung. Yah, mungkin dia juga khawatir sama Beby.

Satu per satu bangku kosong di kelas gue mulai terisi. Hampir semua temen gue udah dateng, kecuali Beby. Gue makin cemas, gimana kalo itu anak lebih milih nyerah dan gue sama Bimo harus nontonin live-nya Pak Sunardi?

Bahkan sampe guru mata pelajaran pertama masuk, Beby belum dateng juga. Gue sama Bimo udah pasrah. Kayaknya kita berdua emang ditakdirkan untuk menjalani ‘hukuman’ yang sulit diterima logika itu.

Di tengah kepasrahan, muncul seorang cewek di depan pintu kelas. Nafasnya gak beraturan, ada beberapa bulir keringat yang turun dari pelipisnya. Seluruh kelas langsung fokus ke sosok tersebut. Sosok yang selama ini belom pernah gue liat sama sekali. Apa mungkin dia murid baru? Ah, masa ada murid baru Pak Sunardi gak bilang apa-apa sama gue. Mungkin ini orang cuman salah kelas.

“Maaf, Buk, saya terlambat,” ucap cewek tersebut.

“Kamu murid kelas ini?” tanya guru yang masih ngeliatin buku absen.

“Iya, Buk, nama saya Beby.”

Gue sama Bimo saling tatap. Kita berdua gak nyangka Beby si culun bisa berubah drastis kayak gitu. Sekarang itu anak keliatan lebih mempesona, rambutnya dibiarin tergerai dengan poni nutupin setengah jidat, bajunya gak kebesaran lagi, dan kacamata yang dia pake keliatan pas sama kontur mukanya. Bukan cuman gue sama Bimo yang pangling, seluruh kelas juga. Kayaknya mulai hari ini mereka baru pada sadar kalo punya temen sekelas yang namanya Beby.

“Kayaknya kita bakalan bebas dari hukuman Pak Nardi, Bim.”

“Yoi, padahal gue udah pasrah.” Bimo tersenyum.

Kita berdua pun melakukan selebrasi. Tos adu tinju yang biasa dilakuin sama anak laki-laki.

*****

Seminggu berlalu semenjak gue di suruh ke rumah Beby sama Pak Sunardi. Sekarang semua udah berubah drastis, Beby udah jadi salah satu siswi yang pesonanya patut diperhitungkan di sekolah.

“Dahsyat solusi kakak lu, Bim,” ucap gue sambil ngelakuin pemanasan. Ya, kelas gue saat ini lagi ada di mata pelajaran olahraga.

“Yah dia emang gitu, bakatnya emang populer dari lahir.”

“Gue mau dong dikasih saran sama kakak lu.”

“Dia cuman spesialis cewek, kalo cowok gak bisa,” ucap Bimo.

“Halah pelit amat.”

“Lah lu pikir kenapa gue masih gini-gini aja?” Bimo nunjuk dirinya sendiri.

“Oke, gue paham.”

Sepak terjang Beby emang luar biasa. Semenjak berubah, popularitasnya langsung melejit dan doi nongkrongnya udah sama anak-anak populer. Sekarang Beby udah punya banyak temen, bahkan anak-anak dari kelas lain sering mampir ke kelas gue pas jam istirahat cuman untuk nyamperin Beby. Gak cuman itu, penampilan itu anak juga makin ajib. Tiap hari selalu ada aksesoris baru, entah itu anting, kalung, gelang bahkan jepit rambut. Dia juga udah gak lagi pake kacamata, itu anak lebih milih pake lensa kontak yang warnanya berubah tiap hari, pernah sekali matanya kayak mata kucing gitu. Gue ngeliatnya sih aneh, tapi beberapa orang malah kagum gitu.

Semenjak itu gue dan Bimo jarang berinteraksi sama Beby. Yah, bukan masalah besar sih. Gue sama Bimo ikut seneng karena Beby udah mau sekolah lagi dan yang terpenting kita berdua gak harus ngeliatin bulu dada Om-om yang dibentuk kayak bendera Libya.

“Kira-kira kalo kita main sama Beby, popularitasnya bakal nular gak ya?” tanya gue sambil ngebantu Bimo stretching.

“Jangan ngarep dah, dia gak kenapa-napa aja udah bagus.”

“Kok elu skeptis gitu, Bim?”

“Popularitas itu bahaya, apalagi kalo dapetnya instan, gak semua orang bisa handle efek sampingnya,” jelas Bimo. “Kata kakak gue sih gitu.”

“Iya-iya.” gue mengangguk pelan. “Ngomong-ngomong, Beby kemana ya? Kok daritadi gak keliatan?”

“Gak tau, mungkin lagi nongkrong di kantin.”

“Oh, yaudah deh, gue mau ke kelas dulu, ngambil permen.” gue pergi nyamperin guru olahraga untuk minta ijin balik ke kelas sebentar.

Gue jalan dengan santai menuju kelas untuk menjemput cemilan tercinta. Pas mau mau masuk, tiba-tiba seseorang dari dalem kelas keluar dan nabrak gue. Gue sedikit terdorong kebelakang sementara si pelaku masih nempel di dada gue. Gue mencoba merhatiin untuk tahu siapa sosok ini dan ternyata itu adalah si Beby.

“Gledek?” ucap dia dengan raut wajah khawatir. “Pelajaran olahraganya udah selesai?”

“Belom sih, gue mau ngambil permen di tas,” jawab gue santai, “Elu ngapain di sini? Bukannya ikut olahraga malah keluyuran gak jelas.”

Beby mencoba mengalihkan pandangannya dari gue. Kedua bola mata itu gerak-gerak kayak lagi nyoba menghindar gitu. Aneh, perasaan muka gue gak jelek-jelek amat.

“Eummm, anu, aku gak enak badan,” ucap Beby.

Gue bisa ngeliat sedikit keringat yang netes dari pelipis itu anak. Yah mungkin dia emang beneran gak enak badan. “Yaudah, mending elu ke UKS aja, sendiri bisa kan?”

“Bisa-bisa.” Beby menganggukkan kepalanya dengan kecepatan cahaya.

“Bagus deh.” Gue pun masuk ke kelas untuk menjemput pelepas candu.

Beby langsung ngacir, gue bisa denger suara sepatunya yang beradu sama lantai. Apa segitu pengennya dia tiduran di UKS?

Setelah lollipop favorit udah di tangan, gue balik ke lapangan terus ngelanjutin pelajaran olahraga seperti murid-murid normal pada umumnya sampe jam pelajaran tersebut berakhir.

Abis jam olahraga selesai, semua temen sekelas gue balik ke kelas, termasuk gue sama Bimo. Kita semua dikasih waktu 15 menit untuk ganti pakaian sekaligus istirahat sebentar. Beberapa anak cewek bergerombol ke kamar mandi sementara sebagian besar anak cowok lebih milih mengabaikan rasa malu dan pada ganti baju di kelas, termasuk gue sama Bimo. Hal itu menyebabkan ruangan kelas jadi beraroma keringat khas anak laki-laki yang baru beranjak dewasa.

Setelah selesai ganti baju, semuanya kembali ke tempat duduk masing-masing dan bersiap untuk menghadapi mata pelajaran terakhir hari ini, Bahasa Inggris. Suasana kelas cukup tertib meskipun Pak Sunardi belum hadir. Beberapa cuman bercanda di tempat duduk mereka tanpa mengganggu kenyamanan yang lain. Hingga akhirnya semua itu terganggu oleh sebuah insiden.

“AAAAAAAAHHHHH!!” terdengar sebuah teriakan. Seluruh kelas langsung mengalihkan fokus mereka ke arah bendahara yang jadi sumber teriakan tersebut.

“Kenapa?” sebagai ketua kelas, gue langsung nyamperin cewek yang teriak tadi.

“Uang kas kelas kita hilang,” ucap Si Bendahara sambil berulang kali meriksa tas miliknya.

“Kok bisa?” tanya gue penasaran.

“Gak tau, padahal aku udah masukin ke tas,” suara Si Bendahara mulai bergetar.

Kelas yang tadinya tertib jadi sedikit ricuh. Bisikan-bisikan mulai terdengar, ada yang nuduh, ada yang coba memperkuat alibinya, pokoknya macem-macem. Semuanya ngaku kalo pada ada di lapangan pas jam kejadian. Hal ini bikin gue jadi bingung untuk nentuin pelakunya. Hingga akhirnya gue teringat pada satu hal.

“Udah geledah aja tasnya masing-masing,” celetuk salah seorang temen sekelas gue.

Mendengar hal itu gue langsung ngeliat ke arah Beby yang ada di pojokan. Dia keliatan tersentak gitu. Matanya mulai celingak-celinguk, kayak ada sesuatu yang disembunyiin. Seluruh kelas kayaknya setuju soal ide yang tercetus secara tiba-tiba itu, mereka semua kembali ke tempat duduk agar pemeriksaan tas bisa segera dilakuin.

“Oke tenang dulu, sebelum kita periksa tas masing-masing, mungkin ada baiknya kita meriksa sekitar sekolah, mana tau uang kasnya jatoh terus ada yang nemuin.” Gue mencoba untuk mempertaruhkan kredibilitas gue sebagai ketua kelas.

“Tapi bisa aja kan salah satu dari kita yang ngambil,” lagi-lagi celetukan itu datang entah darimana.

“Ya, gue tau, tapi kalo tuduh-tuduhan kayak gini ntar jadinya gak enak, masa sesama temen sekelas saling curigaan, makanya itu biar gue cari dulu ke sekililing sekolah, kalo gak nemu baru kita geledah tas satu-satu.”

Temen-temen sekelas gue cuman manggut-manggut. Kayaknya mereka setuju sama ide gue. Yah, kali ini reputasi gue sebagai ketua kelas bener-bener ada di ujung tanduk.

“Oke, gue sama Bimo bakal nyari ke lapangan terus nanya ke satpam, siapa tau ada yang nemu.” Gue terdiam sejenak sambil menyisir seisi kelas. “Terus Beby.”

Beby tersentak kaget sambil nunjuk dirinya sendiri.

“Iya, Elu.” Gue mengajak Beby untuk mendekat ke tempat gue berdiri. “Elu ikut sama kita buat ngasih tau Pak Nardi kalo ada sedikit insiden di kelas.”

Merasa gak punya pilihan, Beby akhirnya bangkit dari tempat duduk dan kita bertiga pun meninggalkan kelas sambil mengemban misi yang cukup penting.

Gue, Bimo sama Beby jalan dengan formasi gue di depan sementara dua orang itu ngikutin gue. Gak banyak obrolan yang keluar, Bimo cuman ngupil sambil ngedumel gak jelas sementara Beby sepanjang perjalanan cuman nunduk.

Akhirnya kita bertiga sampe di kantin yang sepi karena anak-anak yang lain masih pada di kelas.

“Duduk,” ucap gue ke Bimo sama Beby.

“Lah kenapa kita malah ke kantin?” tanya Bimo penasaran.

Beby masih belum mau buka suara.

“Gue mau elu balikin uang kas kelas kita, Beb.” gue melempar tatapan ke arah Beby.

Beby tersentak. Bibirnya bergerak seolah menggumamkan sesuatu. Hal itu memancing Bimo untuk melempar tatapan curiga ke cewek yang duduk di sebelahnya.

“Seriusan, Dek?” Bimo masih mencoba untuk percaya.

“Pas gue balik ngambil permen, gue ketemu sama Beby yang baru keluar kelas, gerak-geriknya mencurigakan, dia kayak panik gitu waktu ketemu gue.” Gue melipat tangan di atas meja. “Mending lu ngaku aja, Beb, mumpung yang tau cuman gue sama Bimo.”

“Iya, Beb, gue masih nganggep elu temen, kan sayang kalo reputasi lu rusak cuman gara-gara nyolong duit kas,” timpal Bimo.

Perlahan tangan Beby bergerak, merogoh bagian dalam seragamnya. Dari sana Beby ngeluarin sebuah amplop cokelat yang bertuliskan ‘X-1’, nama kelas gue. Gue sama Bimo saling tatap, kita berdua gak nyangka kalo ini anak bakal ngelakuin hal nekat kayak gini.

“Maaf,” ucap Beby tanpa berani ngeliat ke arah gue sama Bimo.

“Wah, parah ni anak, gue kira elu cuman bercanda, Dek.” Bimo keliatan kesel. “Emangnya ini duit buat apaan sih?”

Gue masih belum tau harus bereaksi gimana. Saat ini gue sama kayak Bimo, pengen tau alasan kenapa Beby sampe nekat nyolong uang kas kelas.

“Gue udah janji mau bayarin anak-anak cheers untuk makan sushi,” jelas Beby.

“Lah kalo gak punya duit ya bilang aja batal, gak harus sampe nyuri uang kas segala.” Bimo semakin berapi-api.

“Gak bisa, ntar apa kata mereka? Si Beby yang gak bisa nepatin janji? Cuman bisa ngomong doang? Kalo mereka gak mau temenan lagi sama gue gimana?” badan Beby mulai bergetar, beberapa isakan juga sempet lolos dari mulutnya. “Kalian gak tau gimana senengnya bisa dikenal banyak orang, punya banyak temen, dan gak dikatain kutu buku lagi.”

“Yah kalo emang temen sih harusnya gak terlalu nuntut kayak gitu,” ucap gue pelan.

“Tapi tetep aja gue gak mau balik lagi jadi Beby yang culun, yang keberadaannya gak pernah dianggep.” Air mata mulai membasahi pipi Si Beby.

Gue sama Bimo kembali saling tatap. Kita berdua gak nyangka kalo situasinya bakalan se-drama ini.

“Oke, kali ini gue bakalan bantuin elu,” ucap Bimo, “Sekarang elu balikin aja uang kas kelas, masalah traktiran ntar urusan gue.”

“Ntar aku dicurigain dong?” Beby keliatan gak setuju.

“Tenang, untuk itu gue udah punya skenario yang epic,” ucap gue sambil naikin kedua alis.

******

Bel pulang sekolah akhirnya bunyi. Semua murid kelas gue langsung berhamburan menuju pintu keluar. Insiden tentang hilangnya uang kas juga berakhir dengan cukup mulus.

Sebelumnya gue udah koordinasi sama Pak Sunardi untuk bilang ke anak-anak kelas bahwa uang kasnya udah dia terima tadi pagi dari bendahara. Si Bendahara keliatan ragu gitu, tapi akhirnya dia lega karena tanggung jawabnya masih bisa dilaksanakan dengan baik. Dengan ini semua pihak senang, kecuali Bimo yang harus bayarin traktiran sushi Beby sama temen-temennya.

“Gila ya, gue gak sangka perubahan Si Beby sampe berefek kayak gitu.” gue jalan sambil dorong sepeda gunung kesayangan menuju gerbang sekolah.

“Yah kan udah gue bilang, kudu pinter-pinter nge-handle popularitas,” ucap Bimo santai. “Harusnya itu anak tetep kayak tai aja.”

“Heh?” gue menatap Bimo heran.

“Yoi, tai itu kan selalu bangga sama dirinya sendiri, meskipun bau dia gak pernah pengen berubah jadi yang lain, emang lu pernah liat ada tai yang lagi sibuk milih-milih parfum?” tanya Bimo.

“Gak pernah sih.”

“Nah itu!”

Meskipun analoginya rada absurd, gue rasa apa yang dibilang Bimo ada benernya. Kadang kita terlalu benci sama diri sendiri dan fokus untuk berubah hingga tanpa disadari justru perubahan itu malah ngundang masalah yang lebih ribet.

Gue jadi makin yakin kalo Bimo adalah seorang pengamat tai profesional.

 

-TAI-

Iklan

4 tanggapan untuk “Filosofi Tai, Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s