Jangan Hiraukan Judulnya  Part 24 : Awalan Yang Kurang Penting

 

Bentar…

Sebelumnya, pernah gak sih kalian mikir kenapa film Bollywood punya banyak back dancer di setiap film nya? Bejibun cuy!! Dalam satu film, ada kali kira kira 300 orang cuma buat jadi back dancer, coba bayangin 5 film dijadiin satu dan para back dancer- nya dikumpulin dalam satu tempat, kebayang gak betapa sesaknya tampat itu? Jadi mirip orang demo.

Gue yakin pikiran gue diatas, sangat lah tidak penting dalam dunia perpenpik-an ini. Begitu pula masalah yang gue hadapin. Yang seharusnya gak penting, malah menjadi awal masalah besar. Lucu enggak, penting juga enggak.

Haaah…

Jadi gini…

Dikehidupan sehari hari gue saat ini, ada 3 suara yang paling penting dan paling gue nanti. Yang pertama adalah bel sekolah, kenapa? Tentunya karna bel sekolah adalah love song. Yang kedua, suara notifikasi dari pawpaw, karna of course she’s one and only (hueeek). Ketiga adalah (sfx: JENG JENG) suara keluarnya air dari selang mesin cuci, suaranya ‘blebuk-blebuk’ unyu-unyu gitu. Tau kan? Kalo gak tau, hidup mu tidak ada artinya nak, ckckck.

Gue menjadikan ‘suara air yang keluar dari selang mesin cuci’ jadi suara top 3 list yang penting semenjak gue udah disuruh mandiri sama nyokap, padahal kan udah dari dulu gue mandiri, masa sampe sekarang masih disampoin orang tua (dikeplak reader ‘itu mandi sendiri!! Receh sialan!!’).

Nyokap mencetuskan ide ini setelah kunjungan pawpaw kerumah. Nyokap ngerasa kalo gue udah bisa dapet pacar, itu artinya gue juga udah harus bisa nyuci baju sendiri. Alasan ter-logis yang pernah gue denger. Nyokap memang manusia terlogis dirumah ini.

Pertama kali gue nyuci, gue langsung takjub ketika mendengar bunyi ‘blebub-blebub’ yang mengejutkan itu, dada gue berdebar mendengarnya, nafas gue gak karuan, pandangan berkunang-kunang, pipis gue belepotan, apakah ini namanya cinta?

Sejak saat itu, gue selalu berinisiatif untuk nyuciin baju orang rumah secara sukarela buat hanya untuk mendengar suara itu.

Sialnya, Inisiatif gue gak ditanggapi positif sama nyokap. Dia khawatir karna gue sering banget maen sama mesin cuci. Pernah kepikiran ama gue, mungkin salah dua (karna gue mikir cuma dua) kekhawatirannya adalah, satu. Gue udah gak punya temen lagi, makanya gue jadi maen sama mesin cuci. Dua. Nyokap mengira gue suka giting gara-gara ngisep deterjen.

Tapi, gue menyangkal pemikiran ini, karna dugaan nyokap … benar, enggak deh becanda. Enggak etis banget gue bakal mabok gara-gara deterjen, gue kan maboknya pake susu beruang. Cih, gue direndahkan. Padahal kan gue cuma mau dengar suara yang berhasil mengalahkan suara kentut gue sendiri.

Ceritanya dimana? Ya emang bukan cerita, lebih ke pengen curhat aja. Nyesel kan lu?

Tapi serius, curhatan diatas bukan sekedar curhatan biasa, bukan sekedar curhatan power ranger harus berubah untuk ngalahin monster, biasa. Curhatan inilah bagaimana dimulainya konflik terbesar gue bersama pawpaw selama menjalin hubungan…asmaraaa #tsaaah #seDab

Lucu gimana ‘gara gara kegiatan mencuci, cinta bisa retak’. Dan ya, ini adalah kejadian yang paling tidak etis di muka bumi ini. Tapi mau gimana lagi? Inilah hidup, kalo kata pak Patrick Star ‘hidup itu memang tidak adil, maka biasakan lah’. Oke sip.

Jadi gini cerita nya…

Waktu itu, kegiatan penting-gak penting, yang gue lakukan dikala libur adalah…

“Dek! Kamu nyuci ya hari ini!” teriak nyokap dari dapur.

“Iyaa!” jawab gue.

Gue yang tadinya lagi nonton TV setelah hibernasi yang panjang (dibaca: ngebo), segera bangun, dan masuk ke kamar orang tua, kamar kak Dhike, kamar Gre, dan gua pertapaan gue sendiri. Ngapain lagi kalo enggak ‘inspeksi kolor kotor mendadak’.

Sesuai namanya, inspeksi, gue juga berlagak layaknya senior ospek bermuka nahan boker, sambil mendobrak pintu kamar masing masing, dan berakhir dengan gue yang kena marah karena berisik. Emang susah kalo lu satu satunya orang dirumah yang punya imajinasi tinggi.

Kegiatan cuci mencuci dimulai.

Namun dengan segera, sempat terhenti. “Maah! Sabun cuci abis ya?!”

“Iya! Kamu beli gih, mamah lupa beli!” nyokap membalas teriakan gue, “beli yang berhadiah piring ya!”

“Duitnya?”

“Pake duit kamu dulu lah”

Dengan hati hati gue membuka dompet-bergambar Batman yang sudah lusuh, punya gue. Kalo gue bisa ngomong, dan enggak sombong, isi dompet gue itu kalo diibaratin lagu, judulnya mungkin ‘Nothing Last Forever nya Maroon 5’. Iya gak ada yang bakal bertahan lama, apalagi duit. Suram.

Berkat keahlian merayu bokap, dengan mudahnya gue berjalan santai tanpa beban menuju supermarket terdekat…dan dompet yang kembali terisi. Muehehehehe.

Oke stop sampe sini, konflik ini sebenernya gampang ditebak. Ini cuma konflik percintaan remaja picisan. Bermula salah paham, lalu gak sapaan, dan berujung diambang batas.

Ya, semua ini dimulai karna gue mau beli sabun cuci, dan ya, ini terjadi karena kegiatan cuci mencuci, dan cuma untuk mendengar suara ‘blubuk’ dari selang mesin cuci. Kegiatan yang seharusnya gak penting banget, menjadi bahan ribut gue dan pawpaw.

Kembali lagi ke TKP,

Setelah tiga puluh menit gue disini, dan tanpa disuguhin apa-apa, si putri rumah masih aja diam tanpa kata. Dia marah dan gue awkward. “paw?” panggil gue.

Dia membalas panggilan gue dengan tatapan kesel.

“Paw” panggil gue lagi “udah dong ngambek nya, udah dua minggu ini”

Gue masih berusaha mendapatkan perhatian pawpaw selama dua minggu ini, pasca kegiatan itu. Tapi naas, hasil usaha gue tetap gak bernilai apa apa di mata pawpaw.

Selama dua minggu belakang, pawpaw dengan tegasnya stop kontakan sama gue, gak ngomong, dan mulai menjauhi gue. Kriteria pasangan ngambek diseluruh dunia. Dan gue berani mengatakan ini, kriteria cewek ngambek diseluruh dunia. (diserbu reader cewek)

“Awalnya aku mau maafin kamu” setelah sekian lama, akhirnya pawpaw ngomong. “Tapi kenapa kamu ulang lagi?!”

Satu kata yang timbul di otak gue, ‘HAH?!’

“E-emang aku ngapain?” tanya gue makin panik. Gue udah tobat ngintipin ayam mandi lho!?

“Tanya aja sama orang yang kamu bantuin waktu itu!”

“Ya, kan aku kan cuma mau nolongin, lagian dia juga jatoh karna aku senggol”

“Ah udah lah! Seenak lu aja” lalu pawpaw pergi dari hadapan gue.

Gue bingung.

Gue depresi.

Gue stress.

Otak gue ilang seperempat…dari dulu ini mah.

 

~

Dijalan pulang dari rumah pawpaw, gue celingukan mencari tujuan. Rencana buat merenungi kesalahan gue (mungkin), stuck di bawah lampu merah ini.

Dibawah lampu merah deket perempatan ini, banyak sekali manusia menanti kepastian sang lampu hijau akan muncul. Ada yang menunggu dengan santai, marah, dan letih. Namun semua terlihat sama menurut pandangan gue. Semua nya sama sama punya tujuan yang sama, seberang. Dan secara gak sadar, gue tiba tiba jadi melankolis gegara masalah ini.

Disebelah gue, ada sebuah mobil Avanza putih yang langsung jadi sorotan pengendara lain, karena gak ada angin gak ada hujan, itu mobil tiba tiba didatengin crew acara cinta cinta-an yang kerjanya ngancurin hubungan orang dengan cara ‘hipnotis’ dan membeberkan sebuah rahasia. Yang jadi pertanyaan di otak gue…kenapa harus ditengah jalan?

Bodo lah? Toh, bukan cuma gue yang punya otak gak sinkron sama kelakuan. Dengan gak berotak nya, gue standart Vespa gue (iya, ditengah jalan) dan jalan menuju kerumunan mobil Avanza. Kapan lagi kan ngeliat hubungan orang ancur?

“Ketika anda saya sentuh, anda akan berbicara jujur” kata mas mas berjambul aneh yang memimpin reality show ini. Iya, katanya sih ‘reality’. Pfft.

“Oke” jawab cowok yang lagi ‘tidur’.

“Jadi gimana ceritanya anda bisa punya pacar yang cantik ini?” tanya si jambul, “baidewey pemirsa, kita ini acara serius gak ada tipuan disini, yang dilakukan benar benar terjadi, tidak ada scenario!” dia ngomong ngadep kamera.

“Iya deh iya, tanpa scenario, iya, percaya deh” celetuk gue.

Semua orang ngeliatin gue. Muka tak berdosa…MODE ON!! “Apa?”

 

“Awalnya saya cuma pengen curhat soal masalah asmara sama temen saya yang jago soal beginian”

Petir tiba tiba muncul dipikiran gue. Gue tau gue harus kemana. Gue berlari menerobos kerumunan berterimakasih kepada sang pemeberi ide barusan, MAS YANG ‘LAGI’ TIDUR!!

Lalu gue ditendang, karena merusak scenario.

 

~oOo~

“Jadi gitu, kasih gue nasehat kek, apa kek!”

Yang gue ajak ngobrol diem, dan tiba tiba nyiram air ke muka gue, “NGASIH SARAN MATA MU!! LU NGAPAIN DATENG DATENG DIEM BENGONG GAK JELAS?!”

Lalu gue cuma bilang dengan tampang dongo dan air yang netes dari rambut “eh? kenapa yak?”

Fikri tepok jidat.

Mulai lah, gue bercerita awal kisah sampai sekarang.

Fikri ngangguk ngangguk kayak lagi mikirin sebuah rencana. Dan gue yakin, ketika kita sudah berbicara dengan ahli nya, kita pasti langsung dapat solusi nya. Itu yang ada dipikiran gue sampe, “Hmmm…gue gak mudeng…lo ngomong apa barusan?”

Ingin rasanya ini anak gue masukin balik ke perut emaknya. Mengingat dia lah satu satunya yang dapat menolong gue, dengan sabar bak ibu terhadap anaknya yang idiot, gue kembali menceritakan kronologis ceritanya.

Setelah mendengar cerita gue, Fikri kembali ngangguk ngangguk dan bilang, “perasaan masalah lu sama dia berawal dengan cara gak penting deh”

Gue mengangguk setuju.

“Lu tau gak artinya apa?”

Gue menggeleng.

“Jadi gini, apa yang bakal lo lakuin kalau stik PS lo, dirusakin temen?”

“Ya bakal gue hajar lah”

“Itu yang bakal gue lakuin, kalo lo tetep gigitin stik PS GUE!!!”

Gue kena hajar, karna udah seperti binatang di rumah Fikri. Salah gue apa? Kebo kan?

“Intinya gini, dalam berhubungan, ketika satu pihak merasa bosen tapi takut keluar dari hubungan itu tanpa melukai pihak yang lain, salah satunya cara adalah terus mencari masalah sampai kedua pihak merasa masalah mereka sudah cukup berat, lalu keluar dengan sendirinya..”

Gue mendengarkan dengan serius, sambil ngegigitin kabel stik PS Fikri lagi.

“Contoh nya ada di elu dan Nadila, lu pikir cuma gara gara nabrak cewek lain pas lagi beli sabun cuci layak buat dipermasalahin? Enggak cuy…baidewei lu gak ngerti kan?”

Gue berdiri dan menepuk pundak Fikri, gue tatap matanya, lalu bilang, “lu sadar kan, semakin lamanya libur, kapasitas otak gue makin menurun?”

Fikri tepok jidat, dan ngeluh “seharusnya gak gue bolehin lu kemari!!”

“Tapi tenang, gue dapet poin lu” gue tersenyum bangga.

Curhatan malam itu bisa dikatakan separuh gagal, karna ujung ujungnya kita berdua malah main PS sambil teriak teriakan. Gue Chelsea dan Fikri Arsenal. Haaah…sungguh malam yang tenang.

Gak sampe sepersekian detik setelah gue teriak karena berhasil menang, henpon gue geter. Henpon android berbentuk kotak gue, menampilkan nama sang Pacar, pawpaw.

“Iya…kenapa? kamu udah gak marah lagi? Aku ngadain syukuran ya?” tanya gue selagi nungguin Fikri ngumpulin mental buat tanding ulang.

“Ini Yupi bo! Kek nya lo sama gue perlu bicara empat mata deh”

“T-tunggu kenapa lo nelpon pake henpon pawpaw? Lu maling henpon ya?! Gue telpon polisi nih!”

Diujung sana, Yupi menghela nafas “gue lagi dirumah dia kali! Udah buruan! Di café biasa ya!”

“Tapi kan ini udah malem”

“Lu mau tau gimana kelanjutan hubungan lu sama Nadila gak?”

“OKE GUE BERANGKAT!!”

Dengan semangat patlapan, gue lempar stick PS ke muka Fikri, dan buru buru menuju kafe biasa…bentar, kafe yang biasa dimana? Gak jelas emang tuh anak.

 

~oOo~

Dua menit hening.

Lima menit hening.

Sepuluh menit berlalu.

“Ini kita mau ngapain sih, Yup?!” tanya gue sewot.

Baru kali ini gue ngeliat bocah serius baca menu. “Iiih, sabar napa!!!” gue dibentak.

Kembali hening.

Hening lagi.

“Yup-“

“Gue gak jadi mesen deh, gue diet”

Gue ngeliatin Yupi sambil tersenyum dan ngomong “waaah Yupi, kamu lucu deh, aku jadi pengen jorokin kamu ke jurang”

 

“Lu nyuruh gue malem malem kesini ngapain?”

Yupi ngeliatin gue dengan tatapan kasian. Melihat ini, gue ngerasain firasat buruk akan datang. Lalu Yupi ngomong “lo gendut juga kalo lagi makan”

“…” Sekarang gue beneran butuh karung dan jurang.

 

“Tadi…eh, kemarin Nadila curhat loh sama gue…” kata Yupi.

Gue mendengarkan dengan seksama…dan sambil ngunyah. Serius menu nasi goreng disini enak banget. “Hmmppf” alhasil, Yupi kena sembur.

Hasil laporan Yupi dan hasil analisa Fikri, gue simpulkan mengarah ke satu masalah, Bosen.

Dan inilah kesimpulan yang buat:

Dalam menjalin hubungan, pasti ada suatu masalah yang gak bakal bisa dihindari. Bosan. Apalagi emang udah jadi sifat alami manusia yang gampang bosen. Akibat yang akan ditimbulkan jika terus menerus mendekap di masalah ini yaitu antara lain, out, bye-bye, sayonara. Tapi pihak yang satu juga gak bisa terus menyalahkan pihak yang satunya. Jalan keluar dari masalah ini hanya dua, keluar atau ganti kegiatan.

Mungkin pawpaw juga udah bosen terus menerus melakukan hal yang sama dengan gue. Hal yang tentunya bagi gue itu asik, tapi tidak bagi dia. Pertengakaran dan hal monoton lainnya juga sering terjadi akhir akhir ini. Dan akhirnya pihak yang satu terus berusaha mencari jalan keluar dari masalah ini, walaupun dengan cara gak mumpuni, ya mencari masalah. Dan juga, gue juga gak bisa dengan entengnya memutuskan kalo ini salah pawpaw. Udah selesai. Seperti yang gue bilang, jalan nya cuma dua. Dan bukan cuma gue yang nentuin jalan apa yang bakal kami pilih.

Begitulah kira kira rekap laporan dan saran dari Yupi.

Sendok dan garpu udah gue susun semestinya. Gak, kali ini sendok dan garpu gak bakal gue jadiin penggati jarum dart dan ngelemparin ke pantat orang lain. Bagi orang seperti gue, masalah kayak begini, udah cukup membuat otak bekerja lebih keras dari biasanya. Padahal otak gue emang jarang kerja.

Gue nyender di kursi café, meletakkan tangan diatas perut yang lagi kenyang, dan memandang lampu diatas meja gue dan Yupi, gue bingung mau ngapain. “Terus gue harus gimana dong?”

“Ya, terserah elo” kata Yupi “nah, makanan lo udah gue bayarin, gue balik duluan ya” Yupi berdiri dan pulang.

“Iya, makasih ya, duitnya kapan kapan gue ganti!” lalu, kembali menatap lampu yang hampir redup, dan mati.

“Mas, ini lampunya diganti dong!! Gelap nih!!”

“Café nya udah tutup!!”

“Lah gue gimana?!”

“Bodo amat!!” Pintu café dikunci dari luar.

“….kampret”

 

~oOo~

Pagi ini, gue bangun lebih cepet dari biasanya, alasan nya bukan karena drama percintaan, tapi kebelet berak. Udah se simple itu. Emang gue harus ngasih alasan apa lagi kalo bangun pagi?!

Sambil melakukan ‘panggilan alam’ sekalian pula gue mikir, apa yang sebaiknya gue lakukan. Cebok atau gosokin pantat ke lantai. Oke barusan becanda, keputusan udah bulat di tangan gue. Gue tau apa yang harus gue lakukan “maaaah udaaaah!!”

Dari ventilasi WC, nyokap nyiram air, sambil ngomel “LU UDAH GEDE TONG!!”

 

Gue kembali tiduran dikasur. “Oke lah” kata gue mantap.

“Ketemuan yuk! Nanti aku jemput ya” isi SMS gue ke pawpaw.

Saatnya memilih pilihan yang bakal menentukan kelajutan cerita ini gimana.

 

Bersambung…

 

Dimas wumbo.

Iklan

2 tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya  Part 24 : Awalan Yang Kurang Penting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s