This is My Life, part 21

asdx

Di sebuah café yang terletak tidak jauh dari kampus ternama di Samarinda, terjadi perbincangan yang cukup serius antara Ikhsan dan beberapa teman kampusnya yang juga anggota Club DR. Niko, Andi, Akbar, Rezki, Ikhsan, Budi, Andre, dan Doni mereka semua satu kampus dan satu jurusan, namun ada beberapa yang berbeda jurusan seperti Budi, Andre dan Niko mereka bertiga mengambil jurusan Informatika.

“Emang kronologis kejadiannya gimana?” tanya Ikhsan kepada teman-temannya.

“Gue gak terlalu ngerti, cuman yang gue dapat dari saksi sih katanya Lukman emang sudah diikutin terus dicegat ditengah jalan dan disuruh minggir, awalnya Lukman ngira mereka itu salah orang. Tapi, pas mereka tau nama Lukman baru mereka mulai beraksi saat Lukman masih dalam keadaan kaget, secara Lukman gak tau sama sekali orang-orang itu.” Andi menjawab dengan mimik wajah yang serius.

“Berapa orang yang ngeroyok?” Sekarang giliran Doni yang bertanya.

“Menurut saksi juga, ada 6 orang yang ngeroyok. Mungkin lebih detailnya ntar kita tanya Lukman aje langsung,” jawab Rezki.

“Menurut lo semua, apa kejadian ini ada hubungannya dengan sms teror beberapa minggu yang lalu?” Budi menduga-duga sambil mengetuk-ngetuk dagunya dengan jari telunjuk.

“Mungkin aje sih,” balas Ikhsan.

“Oya, tadi gue sempet kerumah sakit bentar sama Budi. Terus, Lukman ngasih tau salah satu nomor plat motor mereka, nah nomor platnya itu gak sengaja gue liat di parkiran gedung kampus jurusan Kedokteran gitu. Kalo menurut gue, ada kemungkinan salah satunya kuliah disini juga,” ujar Andre sambil mengingat-ingat kembali beberapa menit yang lalu.

“Kok lo bisa ada di gedung kampus kedokteran? Kan lo jurusan Informatika?”

“Habis ngantar pacarnya dia disana. Pacarnya kan kuliah di jurusan itu.” Andre mengangguk-angguk karena jawabannya telah diwakilkan oleh Budi.

“Oke-oke. Berarti satu pelaku sudah di depan mata, tinggal nunggu eksekusi aje lagi nih,” ujar Niko yang akhirnya membuka suaranya.

“Iye, ntar kita rapat dulu sama yang lain. Kalo bisa ntar suruh yang lain kesini aje selesai kita ngampus, gue tinggal satu matkul lagi ini,” ujar Ikhsan.

 

Mereka terus membicarakan kejadian yang terjadi 1 hari yang lalu. Dimana Lukman dikeroyok oleh kurang lebih 6 orang sampai membuat dia harus masuk rumah sakit, untung lukanya tidak terlalu parah. Hanya luka lebam di bagian punggung karna ia sempat dipukul oleh sebuah balok dan babak belur dimuka.

Asik-asik mengobrol, Ikhsan dikejutkan dengan getaran yang berada di kantong celana sebelah kanannya, tempat favorit ia menaruh handphonenya. Ketika ia melihat siapa yang menelponnya, tertera nama kontak “Si Ahay” yang berarti Dhike lah yang menelponnya sekarang.

 

“Halo.”

“Halo yank.”

“Iye, kenapa nelpon?”

“Kamu dimana? Aku dikampus kamu, tapi kata temen kamu.. kamunya lagi pergi.”

“Ngapain ke kampus aku?”

“Mau main aja. Sekalian mau liat kamu belajar gimana? Hehehe”

“Err, kaya kurang kerjaan banget. Bilang aje kangen sama calon suami muehehehehe.”

“Calon suami calon suami. Baru pacaran juga, kamu belum ada ngelamar.”

“Kan bentar lagi itu, gak apalah. Daripada calon suami cewek lain? Hayoo, pilih mana neng?”

“Ishh! Cepetan kasih tau kamu dimana?”

“Bilang dulu kalo kamu kangen aku dan pengen meluk aku, baru ku kasih tau aku ada dimana.”

“Gak pake peluk-peluk. Huhh.”

“Oh, ya sudah. Kalo gitu selamat mencari keberadaan diriku sayang, semoga ketemu ya hehehehe.”

“Ihh. Nyebelin deh. Cepetan. Tinggal bilang aja, kok susah banget sih.”

“Bilang dulu yang tadi.”

“Gak!”

“Bilang!”

“Gak!”

“Bilang!”

“Ishh! Kamu mah gak mau ngalah dikit sama pacar sendiri.”

“Emang.”

“Aishh. Aku kangen kamu dan pengen meluk kamu sayang.”

“Yang ikhlas dong, itu mah gak ikhlas namanya. Masa ngomongnya ketus gitu hehehe.”

“Gitu kek dari tadi. Aku di café dekat kampus ini.”

“Nama cafenya apa?”

“Cari jodoh.”

“Serius woy.”

“Itu udah serius woy. Emang itu nama cafenya, kalo gak percaya ya udah.”

“Awas kalo kamu bohong.”

“Jangan lupa sampe sini, peluk-peluk ye.”

“Dasar lelaki butuh belaian.”

“Bodo. Kan mintanya sama kamu juga, suatu saat kan bukan cuman  sekadar peluk-peluk biasa muehehehehe.”

“Dasar Omes. Viktor terus.”

“Kalo Omes dan Viktornya sama kamu kan no problem atuh.”

“Heh, terserah kamu deh. Aku otw kesana, awas kalo kamu bohong.”

“Emang kenapa kalo bohong Key?”

“Aku cubit nanti.”

“Emm, mau dong dicubit manja.”

“Ishh!”

Tut… tut… tut…

Sambungan dimatikan oleh Dhike dari seberang sana.

“Ntar datengin aje tuh anak yang kuliah disini juga. Barusan gue nanya sama bang Robby,” ujar Andi.

“Terus apa kata bang Robby?” tanya Andre sambil nyeruput kopi.

“Ya, katanya kita datengin aje orangnya, ntar kita tanya-tanya siapa yang nyuruh mereka ngeroyok Lukman. Kalo die kaga mau ngasih tau siapa yang nyuruh, terpaksa kita harus pake kekerasan.”

“Wey, tapi cari timing yang pas cong. Jangan asal main datengin aje, mampus gue kalo ketemu si ahay,” ujar Ikhsan cuek sambil menghisap rokok dan membuat asap bulat-bulat.

“Ya sama keles, gue juga bisa mampus kalo ketemu sama cewek gue disana. Bisa diaduin ntar gue sama nyokap gue,” balas Andre yang menyetujui ucapan Ikhsan barusan.

“Dasar lo bedua. Sama pacar aje takut, gimana sama musuh,”ejek Doni sambil terkekeh.

“Slompret lu mesin Don-don. Beda cerita nyet kalo itu,” sewot Andre sambil menendang pelan kaki Doni.

 

Tak lama kemudian, Dhike datang ke café dan Ikhsan langsung berpindah tempat duduk ke meja yang sudah diduduki oleh Dhike duluan.

“Hai, pacar yang otw jadi istri hehehe,” sapa Ikhsan ketika ia sudah berada di depan meja Dhike.

“Apaan sih hihihi.” Dhike terkekeh dan mencubit pelan lengan Ikhsan.

“Btw, kenapa nih tumben-tumbenan kesini?” tanya Ikhsan yang sudah duduk anteng di depan Dhike.

“Gak papa sih. Cuman bosen aja tadi di kampus,” jawab Dhike dengan muka cemberut.

“Loh, kan ada Kak Sen, Kak Son, Kak Mel, Kak Ve, dll?”

“Apaan deh pake dll segala, tinggal bilang dan lain-lain aja pake disingkat. Mereka sudah pulang duluan tadi, aku kan mau konsul dulu tadi sama dosen.”

“Kan biar gaul aje gitu hehehe.”

“Dih, sok-sok gaul hahaha.”

“Eh iya, aku mau nanya dungs.”

“Nanya aja kali sayang, pake ijin segala lagi. Kaya sama siapa aja.”

“Aku denger-denger nih ye. Katanya kamu sudah S2 ya? Dan sekarang sudah mau skripsi aje, encer amat tuh otak,” ujar Ikhsan sambil menggeleng-gelengkan kepalanya kagum.

“Makanya belajar biar encer otaknya, jangan tidur aja dikelas. Dosen nerangin malah tidur, giliran dikasih tugas aja banyak banget alasannya,” ucap Dhike menasehati.

“Iye-iye neng, tergantung matkulnya lah. Kalo matkulnya enak sih, it’s ok no problem aja. Eh, pertinyiin ku tadi belum dijawab tuh.”

“Pertanyaan yang mana?” tanya Dhike dnegan raut wajah bingung.

“Etdah, nih mba-mba udah lupa aje. Itu tadi yang aku nanya kalo kamu sudah S2? Itu bener gak?”

“Ya, emang bener. Aku kan dulu ikut kelas akselerasi, jadi umur 19 tahun aku sudah ngambil S2.”

“Ckckckck. Waktu kecil dikasih makan apaan neng? Dikasih makan rumus-rumus? Kok ya bisa umur 19 sudah S2? Bingung gue sama orang-orang, kaga ada cape-capenya belajar mulu.”

“Ya, kan demi menggapai cita-cita. Kan ada pepatah yang mengatakan, kejarlah ilmu sampai ke negri Cina dan gapailah mimpi setinggi langit. Makanya kamu harus rajin belajar, biar semua mimpi kamu bisa tercapai.”

“Tapi, ya kalo ku pikir-pikir. Itu pepatah sok tau deh.”

“Sok tau gimana maksudnya?”

“Ya, itu tadi. Kejarlah ilmu sampai ke negri Cina, emang Ilmu narapidana ape sampe dikejer-kejer gitu sampe ke negri Cina lagi. Terus, itu tuh.. gapailah mimpi setinggi langit, buktinya aku sudah bisa menggapai mimpi tapi masih disini-sini aje tuh gak sampai setinggi langit, masih berdiri di bumi.” Mungkin ini salah satu analisa yang bisa ngalahin analisa-analisa para ahli dan pakar.

“Err, itu kan cuman pepatah sayang. Janganlah kamu anggap serius itu, maksudnya kan kamu harus ngejar ilmu sampai dapat, dan kamu harus menggapai mimpi kamu sampai bener-bener tergapai seolah-olah berada di langit.”

“Nah, itu lagi. Ngapain ngejar-ngejar mimpi sampai dapat. Mending ngejar cinta kamu sampai aku dapat sepenuh hati muehehehehehe.”

“Ishh! Berujung gombal.”

 

Mereka terus mengobrol sampai akhirnya Ikhsan memutuskan untuk kembali ke kampus karena ia masih ada satu mata kuliah lagi yang harus ia ikuti, karna menurut dia ini adalah salah satu matkul yang paling ia senangi. Sedangkan, Dhike menunggunya di Café yang sama karena tadi ia tak sengaja bertemu dengan pemilik café yang juga sama-sama perempuan dan mulailah obrolan ala perempuan agar mereka tidak terlalu merasa bosan.

 

—This is My Life—

Waktu telah menunjukkan pukul setengah 5 sore dan kuliah yang dijalani Ikhsan hari ini telah berakhir semuanya. Ia memutuskan untuk jalan-jalan sebentar dengan Dhike.

“Yank, mau liat SD aku dulu gak? Emm, lumayan bagus loh,” tanya Ikhsan.

“Boleh-boleh,” jawab Dhike antusias.

“Ngg, tapi gak jadi deh. Males kesana, naik gunung nyebrangi lembah lagi.”

“Huh, gimana sih? Kamu yang ngajakin kesana, kamu yang batalin juga. Kalo gitu ke taman kota aja yuk, aku mau ngemil-ngemil disana.”

“Jangan banyak-banyak ye. Aku belum ngambil uang ke ATM ini.”

“Iya-iya sayang. Tenang aja. Aku pake uangku sendiri kok.”

“Sip sip okey.”

 

10 menit menempuh perjalanan, akhirnya mereka berdua sampai di taman kota. Suasana disini begitu ramai karena sekarang juga bertepatan dengan malam minggu. Mungkin ramai karna orang pacaran dan banyaknya pedagang-pedagang yang menjajakan jualannya disini.

“Yank, aku mau foto disitu dong,” ujar Dhike sambil menunjuk salah satu tulisan besar dengan lampu-lampu yang menarik.

“Etdah, kaya gak pernah foto disitu aje,” balas Ikhsan dengan nada malas.

“Emang belum pernah keles sayang.”

“Ntar aje deh. Gak liat tuh masih banyak orang yang poto-poto.”

“Yah, aku maunya sekarang yank.”

“Yadah, sana. Aku mau beli makanan yang lain duls.”

“Makanan? Terus ini bungkus apa? Kamu tadi sudah beli 10 tusuk pentol bakar loh, barusan kamu beli burger ukuran jumbo 3 biji, sekarang kamu mau beli makanan lagi? Gak liat nih perut kamu sudah makin besar, kaya orang hamil aja,” omel Dhike sambil menusuk-nusuk perut Ikhsan.

“Aku belum ada makan nasi dari pagi sayang, jadi ya begini deh. Siapa suruh ngajakin kesini? Sudah tau disini banyak jajanan enak-enak,” balas Ikhsan membela diri.

“Yaudah, sekarang kita makan nasi aja yuk. Aku denger dari mama kamu kalo kamu punya penyakit maag, nanti keburu kambuh lagi maagnya,” ujar Dhike dengan nada lembut.

“Makan dimana?”

“Emm, terserah kamu aja deh. Tapi, habis makan kita nonton ya? Aku lama gak nonton bioskop.”

“Iye-iye. Makan nasi goreng aje deh, di tempat biasa.”

“Yaudah.”

 

Akhirnya, mereka berdua memutuskan untuk pergi ke warung yang berada di Jalan Antasari. Dan keinginan Dhike untuk foto di tulisan itu tadi sedikit terlupakan karna Ikhsan yang terus-terusan beli makanan dan mengingat Ikhsan yang memang memiliki riwayat penyakit maag dari kecil, membuat Dhike sedikit khawatir kepadanya takut-takut penyakitnya kambuh karna mengingat Ikhsan yang belum ada menyentuh nasi sedikitpun dari pagi sampai sekarang.

 

—This is My Life—

Mereka berdua sudah sampai di warung nasi goreng yang memang terkenal enak dan menjadi langganan Ikhsan sejak ia mulai masuk bangku perkuliahan. Warung nasi goreng ini jugalah yang direkomendasiin oleh Ikhsan kepada Dhike agar ia ikutan makan disini, dan karna memang terbukti enaknya maka Dhike pun ikut-ikutan jadi langganan disitu.

Setelah memesan mereka mengambil tempat duduk yang berada sedikit ke pojok.

“Key, tunggu bentar ye. Aku mau ke warung depan duls,” ujar Ikhsan sambil berdiri.

“Ngapain?” tanya Dhike.

“Mau beli rokok bentar.” Setelah mengucapkan itu, dia langsung pergi menuju ke warung kecil yang berada tepat di depan warung nasi goreng tersebut.

 

Tak lama setelah kepergian Ikhsan ke warung kecil tersebut, 2 orang preman datang dan langsung menggebrak meja salah satu yang ada disitu. Dhike yang kaget mendengar suara gebrakan itu, seketika wajahya menjadi pucat karena secara tidak sengaja ia melihat salah satu preman yang berdiri di luar warung menatapnya dengan senyuman mesum.

“Woy, apa-apaan nih?” tanya salah satu pengunjung disitu yang kaget karna meja yang ia pake buat makan malah digebrak oleh preman tadi.

“Lo gak usah banyak bacot. Mending lo duduk daripada gue bikin muka lo jadi hancur,” jawab preman tersebut dengan nada meremehkan.

“Ya, tapi ini kenapa? Lo datang-datang tiba-tiba langsung main gebrak aja,” tanya pengunjung tadi yang masih berdiri di depan si preman.

“Banyak bacot ya lo. Gue bilang duduk ya duduk aje, gak usah ikut campur urusan orang kampret.” Preman tadi terlihat kesal karena pengunjung tadi yang tidak mau mendengar omongannya dan langsung memukulnya. Alhasil, pengunjung tadi langsung terjatuh ke belakang akibat pukulan tadi.

Salah satu preman yang berada di luar, berjalan mendekati Dhike yang sedang duduk sendirian sambil menundukkan kepalanya. Ia langsung duduk di samping Dhike dan mendempetnya.

Dhike yang merasa risih sekaligus takut langsung menggeser duduknya agar jaraknya dengan preman tersebut sedikit jauh. Preman yang melihat Dhike menggeser duduknya, ia pun ikutan menggeser duduknya agar jaraknya menjadi dekat. Dhike menggeser duduknya lagi. Preman itu menggeser duduknya lagi. Lagi, Dhike menggeser duduknya. Preman itupun ikutan lagi-lagi menggeser duduknya. Dhike terus menggeser duduknya sampai ia sudah berada di ujung dan preman tersebut menampakkan wajah kecewa karena Dhike yang terus-terusan menghindar darinya.

Karena Dhike terus-terusan menggeser duduknya, akhirnya preman itu pun nyerah dan menghampiri temannya yang sedang memalak penjual nasi goreng dengan alibi uang keamanan. Pengunjung yang berada di situ, tidak berani ngapa-ngapain karena takut akan dipukuli seperti yang dilakukan preman tadi ke pengunjung tadi.

“Bro, badan gue bau ye? Kok tuh cewek dari tadi geser-geser mulu pas gue deketin?” ujar preman tersebut dengan nada yang kecewa berat.

“Emm, bau banget bro. Lo berapa hari gak mandi sih?” tanya si Preman 1.

“Ya, gue baru 2 hari lah gak mandi,” jawab preman 2.

“Pantesan, tuh cewek kebauan kali sama badan lo.”

“Gitu ye?”

“Mungkin aje. Coba gue deh yang deketin, siapa tau dia mau sama gue?”

Si preman 1 berjalan mendekati Dhike dengan gayanya yang sok cool. Dhike yang melihat teman preman tadi lagi-lagi berjalan menuju ke arahnya, ia merasa takut dan risih saat preman tersebut duduk tepat di tempat preman sebelumnya.

“Chan, kamu mana sih? Aku takut,” gumam Dhike dalam hati.

“Hay, cewek. Sendirian aja nih? Temenin abang yuk, bentar aja kok,” ujar preman 1 menggoda Dhike.

“Gak. Lagian aku gak sendirian disini,” balas Dhike ketus.

“Galak amat sih. Udah yuk, temenin abang bentar. Ntar abang kasih enak-enak deh, kamu pasti suka,” ujar preman 1.

“Gak mau. Chan, kamu dimana sih?” ujar Dhike yang mulai menangis ketakutan.

Karena merasa muak dan kesal melihat Dhike yang terus menolak, preman tersebut langsung mencengkram pergelangan tangan Dhike dengan sangat kuat.

“LO GAK USAH SOK JUAL MAHAL BANGSAT. GUE SURUH NEMENIN GUE SAMA TEMEN GUE AJE KOK SUSAH BANGET,” teriak preman tersebut dengan menarik-narik pergelangan tangan Dhike sebelah kanan dengan sangat kuat dan membuat pergelangan Dhike menjadi sangat sakit baginya.

“Chan, pliss. Kamu dimana sih? Aku butuh kamu, tolong aku sayang,” guman Dhike lagi dalam hati.

 

Dari kejauhan, Ikhsan yang telah selesai membeli rokok tidak sengaja melihat 2 orang preman yang sedang membuat onar di warung nasi goreng tempat ia dan Dhike ingin makan tadi. Ikhsan terlihat sedikit emosi, wajahnya mulai memerah dan matanya menampakkan sorot mata tajam seperti sedang mengintai targetnya.

“Ehm, bu numpang tanya dong. Itu mereka siapa ya? Kok saya liat kaya lagi marah-marah sama abang penjual nasi goreng itu dan barusan pacar saya sampai di bentak-bentak gitu,” tanya Ikhsan ke ibu penjaga warung kecil tersebut namun matanya tetap tertuju kepada kedua preman tersebut yang mulai bertindak lebih kepada Dhike.

“Itu mereka preman baru mas, mereka memang suka malam-malak disini padahal kita sudah bayar uang keamanan sama orang yang memang menjaga keamanan disini. Ngg, cepetan deh kesana mas, itu kesian pacar mas sampe nangis-nangis gitu,” ujar ibu penjual itu dengan nada khawatir.

“Kalo gitu ini uang rokok saya bu sekalian sama minumnya, kembaliannya ambil aja.” Setelah itu Ikhsan langsung berjalan santai kembali ke warung nasi goreng tersebut.

Ketika sampai disana, ia melihat bapak penjual nasi goreng tadi sudah babak belur dihajar terus-terusan oleh si preman dan satu orang pengunjung yang juga tergeletak di tanah, terlebih Dhike yang menatapnya dengan tatapan seperti meminta tolong.

“Kalo sampe lo berani ngelukain dia, gue pastikan lo bakalan masuk UGD mala mini juga,” ujar Ikhsan santai namun sorot matanya masih tajam menatap preman 1 dan wajahnya semakin memerah.

“Lo siapa? Datang-datang mau jadi sok pahlawan lagi. Lo berani sama kita?” tanya preman 1 yang sedang menggerayangi Dhike.

“Lo siapa? Datang-datang mau jadi sok preman lagi,” ujar Ikhsan dengan membalik kata-kata preman tersebut.

“Lo berani juga ye. Bro, kita sikat aje nih orang,” ujar si preman 2 yang sudah berdiri tepat di depan Ikhsan.

“Gak usah banyak bacot, gak usah banyak cincong.” Setelah mengucapkan kata-kata yang selalu ia keluarkan ketika sedang dalam keadaan sangat emosi, Ikhsan menendang tepat di dada preman 2 dan membuatnya tersungkur ke belakang.

“ARRGGGHH!” teriak preman 2.

“Bro, lo gak papa?” tanya preman 1 sambil menahan tubuh si preman 2 yang ingin jatuh karna kerasnya tendangan dari Ikhsan.

“Gak papa mata lo peyang. Sakit anjir,” ujar preman 2 dengan nada meringis.

Ketika tak sengaja Ikhsan melihat ada sebuah sikat yang berada di dalam ember berisi air, ia langsung mengambilnya.
“Woh, lo pengecut juga ye pake senjata. Sikat lagi senjatanya,” ujar preman 1 dengan nada meremehkan.

Tak lama, Ikhsan melemparkan sikat tersebut ke arah kedua preman tersebut.

“Kan tadi lo bilang, lo mau sikat gue. Tuh sudah gue kasih sikat, bagus kan sikatnya warna pink ijo gitu,” ujar Ikhsan santai sambil tersenyum dan berjalan ke arah Dhike.

“Hai sayang. Ciee, yang takut hehehe,” ujar Ikhsan sambil memeriksa lengan Dhike yang meninggalkan bekas merah di seputar lingkar tangannya.

“Kamu dari mana sih? Aku takut chan.” Dhike langsung memeluk Ikhsan dengan erat.

“Arghh! Sakit,” rintih Dhike ketika sebuah pukulan dari sang preman langsung mengenai bahu Dhike. Ikhsan yang mendengar Dhike merintih dan merasakan ia seperti terdorong ke depan, langsung melepas pelukan Dhike dan kembali menuju ke arah kedua preman tadi.

“YANG NYURUH LO BUAT MUKUL TANGAN CEWEK GUE SIAPA ANJING? LO BENERAN MAU SEKARAT BERARTI BABI PESEK,” teriak Ikhsan sambil melayangkan sebuah tendangan telak ke arah kepala preman 1.

“UURRGGHH!”

Selesai menendang kepalanya, ia langsung memukul wajahnya dengan membabi buta sampai si preman terjatuh ke tanah. Preman 2 yang tak tega melihat temannya dipukuli seperti itu, langsung menendang punggung Ikhsan dan membuat Ikhsan hampir kehilangan keseimbangannya.

“Ohh, lo mau dipukulin juga mabro? Dengan senang hati bosque.” Ikhsan tanpa basa-basi langsung menyerang preman 2 dengan diawali tendangan di perut dan dilanjutkan dengan pukulan di wajahnya dengan rasa tak ada ampun.

“ARGGHH! A..a.. a.. ampun bro,” ujar preman 2 yang sudah merasa kesakitan di wajahnya apalagi di bagian perutnya yang sudah 2 kali ditendang dengan sangat keras.

“Tiada ampun bagi dirimu wahai kisanak,” ujar Ikhsan sambil terus melanjutkan serangannya kepada kedua preman itu.

Tendangan dan pukulan terus dilakukan Ikhsan sampai kedua preman itu benar-benar tak bisa melawan dan terkapar di tanah dengan wajah yang penuh dengan darah.

“Oke, anggaplah ini salam perpisahan kawan.” Setelah mengucapkan itu, Ikhsan loncat dari tempatnya dan mendarat di perut preman 1 dan membuat dia muntah darah dan langsung pingsan seketika. Sedangkan, si preman 2 juga diserang kembali namun berbeda dengan preman 1, ia diakhiri dengan injakan dibagian selangkangan dengan sekuat tenaga dan mungkin tepat mengenai tititnyaa.

“URGGHHH! U…u.. u… udah bro. Gue masih mau punya anak. Adoohh, titit gue sakit banget,” ujar preman 2 sambil berguling-guling untuk mengurangi rasa sakit yang teramat sangat di bagian selangkangannya.

Sedangkan, preman 1 sudah pingsan setelah ia memuntahkan darah karena perutnya yang dijadikan sebagai tempat untuk mendarat Ikhsan barusan.

“Yank, udah yank. Kasian mereka sampe berdarah-darah gitu. Kita pulang aja yuk,” ujar Dhike sambil memeluk Ikhsan dari belakang agar ia tak kembali menyerang kedua preman tersebut.

Terlihat wajah Ikhsan yang tadi merah seperti tomat sekarang sudah mulai berkurang dan sorot matanya kembali normal, tidak seperti sebelumnya yang begitu tajam seperti mengunci target.

Ikhsan memutar balik badannya dan memeluk Dhike erat.

“Mana yang dipukul tadi? Sakit gak? Bengkak gak? Berdarah gak? Mau dibawa ke rumah sakit?” tanya Ikhsan dengan nada khawatir.

“Hihihihi.. ya kali sampe berdarah gitu. Gak perlu dibawa kerumah sakit kok, bengkak sedikit aja kok, ntar aku obatin sendiri aja,” jawab Dhike dengan terkekeh dan tangisnya sudah mulai mereda.

“Ya udah, boleh aku liat bahu yang tadi dipukul tadi?,” pinta Ikhsan.

“Lepas dulu dong pelukannya. Gimana aku kasih liat kalo kamu gak lepas pelukannya? Hihihi”

“Oiye, lupa gue.” Setelah Ikhsan melepas pelukannya, Dhike segera memperlihatkan bahunya yang sedikit membiru dengan membuka sedikit jaketnya.

“Kita pulang aja key. Besok aje nontonnya,” ujar Ikhsan serius namun matanya masih menatap bahu Dhike yang membiru. Wajahnya kembali menjadi sedikit merah.

“Udah deh. Tau gitu aku gak ijinin kamu buat ngeliat bahu aku. Kamunya mudah banget tepancing emosi, masa cuman gini aja sudah tepancing sih emosinya,” ujar Dhike sambil menutup kembali bahunya dengan jaketnya.

“Oke-oke, aku gak emosi lagi demi kamu. Oiya, mba sama mas-masnya gak papa kan? Saya minta maaf karna kejadian barusan,” ujar Ikhsan sopan kepada para pengunjung.

“Syukurlah, kami gak papa mas. Cuman itu abang penjualnya kasian sampe babak belur gitu dan itu juga kena pukul juga,” balas bapak-bapak yang juga pengunjung disitu.

“Emm, kalo gitu telpon polisi aja pak. Biar preman-preman ini diproses secara hukum,” ujar Ikhsan.

“Iya-iya mas, sampe lupa saya.”

“Yank, aku ngambil kotak P3K dulu di mobil sekalian sama tali,” ujar Ikhsan kepada Dhike.

“Iya, jangan lama-lama ya,” jawab Dhike dengan tersenyum manis.

 

Ikhsan langsung pergi ke mobilnya yang terparkir di sebelah warung nasi goreng ini untuk mengambil kotak P3K dan tali yang memang sengaja ia simpan di mobil untuk jaga-jaga.

Tak lama, ia langsung kembali ke warung tadi dan langsung memberikan kotak P3K ke Dhike karna mengingat Dhike memiliki pengalaman magang di sebuah rumah sakit.

“Bapak-bapak bisa tolong bantu saya buat ngiket mereka ini?” tanya Ikhsan sopan.

“Oh, bisa-bisa mas.”

 

***

Setelah kejadian di warung nasi goreng tadi sudah beres, Ikhsan dan Dhike memutuskan untuk memilih nonton film dirumah Ikhsan saja karna Ikhsan yang memang hobi membeli kaset-kaset film terbaru.

“Yank, dada aku sakit nih. Kayanya maagnya kambuh deh,” adu Ikhsan ke Dhike setelah ia masuk ke dalam mobil.

“Astaga, kita kan gak jadi makan tadi. Kalo gitu ntar aku masakin aja deh dirumah kamu sekalian nonton film,” balas Dhike dengan raut wajah khawatir.

“Oke deh.”

“Aku ada stok obat maag kan dirumah?”

“Emm, kayanya sih ada. Aku lupa-lupa ingat juga sih, sudah lama gak kambuh nih penyakit.”

“Yaudah, jalan aja dulu kerumah. Yang penting kamu makan dulu.”

 

Bersambung…

@IskaIkhsan48

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s