V and V, (PART 4)

12

*~~~~~~*

Bayu POV

Hoamz….

Akhirnya gue bangun juga dari tidur gue yang nyenyak dengan mimpi indah di kemarin malam, hahaha lebay ya ? bodo amat. Kenalin nama gue Vicente delaruma panggil gue Vicente *oke gue becanda* nama gue Afriadin Bayu bisa dipanggil Bayu, Afbay, Qoben. Buat nama panggilan yang terakhir aneh ya ? itu nama panggilan gue di tongkrongan *asik anak tongkrongan* abaikan. Ganteng ? kaga, gue mah apa atuh*becanda* gue biasa aja kok bahasa kerennya standard edition . Gue tinggal di Bandung sama nyokap gue, bokap gue kerja diluar negeri lebih tepatnya di Jakarta *becanda mulu*. Gue udah kuliah sekarang di Universitas ternama kota Bandung, jurusan psikolog yang jurusannya berhubungan dengan ……? ahh lupa gue hahaha, maklumin ya. Oke sampai disitu aja perkenalannya kalo gue kasih tau diri gue lebih dalam lagi takut lo semua muntah.

Gue ngelirik jam weker gue eeuumm…, udah jam 08.43. Masih pagi rupanya. Lanjutin tidur lagi aja dah lagian inikan hari selasa.

“………” Gue diem, entah kenapa kaya kelupaan sesuatu tentang hari selasa. Ahh iya kuliah ? gue kan kuliah hari selasa. Kan sekarang hari selasa, berati………

“What the f*ck”.

Buru-buru gue bangun, lari menuju kamar mandi. Kenapa bisa lupa sih Bayu ! arrggh semvak. Dengan ritual seadanya dikamar mandi tadi gue melanjutkan mempersiapkan alat-alat kuliah. Oke, udah rapih, udah wangi, sekarang waktunya menuju ke kendaraan beroda dua yang gue taro di garasi.

“Bayu kenapa buru-buru gitu sih”.

“Aku lupa hari ini aku kuliah bun” Sebelum ke garasi gue mampir dulu ke dapur sekedar ngambil roti buat ngeganjel perut.

“Haduh…kamu ini gimana sih ? kenapa bisa lupa”.

Gue, ya gue Cuma cengengesan gajelas. Maafkan anakmu ini bunda kalo dibilangin selalu ketawa gajelas kaya orang stress.

Drrrttt

Baru mau jalan hp gue geter. Gue liat layar hp gue tertara pesan line dari Yona.

Yona : Kamu dimana katanya mau jemput

Begitulah isi pesannya Yona. Gue narik nafas panjang dan setelah itu langsung aja gue ngeplak pala sendiri, sakit ? lumayan ? gue ngeplaknya juga rada kenceng. Aneh emang gue gatau kenapa dari kecil kalo kelupaan sesuatu atau mood gue lagi ga mood ? gue suka ngeplak pala sendiri, yang barusan gue ngasih tau keunikan gue *keunikan apanya.., keanehan kali* abaikan. Baiklah lebih penting sekarang kerumah Yona. Dan setelah menempuh perjalanan dengan melawan panasnya matahari pagi disertai kemacetan-kemacetan kecil *terlalu dramatis* terserah gue dong inikan cerita gue hahaha. Akhirnya sampai didepan rumah sang kekasih.

“Permisi” Kalo namu harus sopan bener kaga, bener dong.

“………”.

Kayanya kurang kenceng suara gue.

“Permisi !” Teriak gue.

“……….”.

Masih belom ada jawaban dari orang dalem.

“……….”.

“……….”.

“Ehh kamu nak Bayu”.

Buset kaget gue tiba-tiba mamahnya Yona nongol dari belakang gue bukannya dari depan atau nongolnya ga dari rumahnya aja. Gue sempet mikir jangan-jangan mamahnya Yona punya jurus teleportasi dari anime masnarto ? duhh gue harus lebih hati-hati sama beliau nih.

“Iya-iya tante ? Yona nya ada” Tanya gue masih shock gara-gara dikagetin tadi, tulisan shocknya bener kaga sih ? ahh bodo amat dah.

“Baru aja jalan kekampus”.

“Waduh….kalo boleh tau sama siapa ya tante jalannya” Kamvret emang, padahal udah gue bela-belain ngebut ! cih, kayanya Dewi Fortuna lagi males mampir ke gue.

“Sama Lidya tadi naik mobil” Jawab mamahnya Yona.

“Ohh gitu ya tante ? yaudah kalo gitu saya pamit kekampus deh” Syukurlah, gue kira sama cowo mendingan cuss kekampus.

“Loh, gamau mampir dulu” Tawar calon mertua (oke gue bener-bener gapunya malu)

“Duh laen kali aja deh tante takut telat kuliah” Tolak gue

“yaudah kalo buru-buru jangan ngebut ngebut ya bawa motornya”.

“Ahh iya tante, saya pamit dulu”.

“Iya hati-hati ya”.

Adegan ngobrol dengan mamahnya Yona pun berakhir dan mengharuskan gue pergi kekampus. Gabisa ketemu Yona disini ya gapapa, dikampuskan bisa.

*~~~~~~*

Sesampainya dikampus gue parkirin motor sport tahun 76’an alias motor YB80 *sport apanya…? motor jadul itu kutu dinosaurus* cuekin. Setelah gue parkirin motor ditempat semestinya, yakali gue bawa kekelas motor gue. Dengan berlari kecil gue melangkah ke lantai 4 karna emang kelas gue dilantai 4, namun saat diperjalanan pandang gue tertarik kepada sosok cowo lagi berjalan kearah kantin sambil ngobrol ama cewe disampingnya (arti tertarik bukan berati gue suka ama itu cowo ? GUE BUKAN GAY).

“Yan” Teriak gue dan membuat seluruh mata yang ada di sekitar melirik kearah gue.

Yang gue panggil udah ngeliat kearah gue juga, abis ngeliat gue dia langsung jalan lagi. Asem bener.

“Yan sombong banget lo” Ucap gue udah disebelah dia sekarang.

“Lah, lo manggil teriak ga liat suasana ? udah teriaknya kenceng banget lagi”.

“Sorry-sorry hehe”.

“ada apaan manggil gue” Tanya Vian.

“Ya sebelom ke pertayaan inti, gue mau tanya ini siapa” Tunjuk gue ke cewe samping Vian.

Jarang-jarang gue liat dia bareng cewe, pemandangan langka ini mah, harus dilestarikan secara ilmiah *ngomong apaan sih gue barusan*.

“Tanya aja sendiri ? ngapain tanya gue, kan ada orangnya ini”.

“Nama lo siapa dan siapanya Vian” Tanya gue ke cewe samping Vian.

“Nama aku Cindy Dea Yuvia panggil Yupi aja” Jawab cewe tertnyata bernama Yupi, nama yang aneh.

“Dan aku baru temenan aja kok” Tambah Yupi

Hah…. ! maksud dari kata ‘baru temenan aja’ itu apa. Dengan kata lain berati Vian punya gebetan dong sekarang. Gue mandang Vian sejenak, dia Cuma mengelengkan kepalanya. Ahh ternyata bukan, ini yang gue suka dari Vian bisa peka apa yang gue pikirin.

“Ohh gitu”.

“Iya-iya” Senyumnya lumayan juga nih cewe.

Oke sekarang tanya kepertayaan inti .

”Yan, kok lo ga kekelas ? jangan bilang lo bolos” Pertayaan pamungkas.

Dia Cuma mengeritkan dahi, maksudnya apa coba ini orang.

“Lo lupa, kan dosen dipertemuan kemaren bilang gabakal masuk ? dan suruh kita fokus ke kerja kelompok dari dia” Jawab Vian santai.

What!! Kerja kelompok…gue lupa lagi !! terus ngapain udah gue bela-belain kaga mandi, udah gue bela-belain ngebut dengan nyawa taruhannya dan ini hasil bener-bener dah ? patner gue siapa lagi…, ahhiya si Ayana gue sekelompok sama dia. Oke kita sampingkan dulu kerja kelompok itu.

“Hahaha lupa gue”.

Vian Cuma ber’oh’ria. Setelah itu dia ngomong sesuatu ke Yupi dan sialnya gue gabisa denger percakapan dia.

“Yaudah jangan lupa ya minggu depan” Ucap Yupi ke Vian.

“Iya bawel”.

Tiba-tiba Yupi nyubit gemes pipi Vian lalu cepet-cepet dia pergi.

“Nyusahin tuh cewe” Ucap Vian pelan sambil megangin pipinya.

“Hahahahah” Gue ketawa sepuas-puasnya. Dua kali liat moment langka hari ini.

“Ngapain lo ketawa”.

“Kaga”.

“Sekarang lo mau kemana Yan” Tanya gue.

“Bentar Bay, ada telpon”.

Belom sempet jawab udah ada yang nelpon dia, sok sibuk banget dia orangnya. Dia nelponnya ngumpet lagi alias gamau gue denger lagi telponan ama siapa. Sahabat macam apa itu ? cih! . . .

“Dari siapa Yan” Tanya gue penasaran.

“Di kantin Bay jawabannya”.

Lah ini anak mabok kali ya, gue nanya apa jawabnya apa.

“Lo mabok Yan”.

“Mabok pala lo kotak !”.

Dia malah marah-marah, kayanya beneran mabok dia.

“Gue nanya apa lo jawabnya apa, aneh” Ucap gue bingung.

“Lah, lo mau tau orangnya kan ? Yaudah kekantin, orangnya ada dikantin”.

“Rumit ya….” Gue masang muka datar.

Nih orang rumit kalo ngasih jawaban harus dipahami dalem-dalem, padahalkan tinggal nyebutin namanya doang kelar udah urusan.

“Gue lupa lo ga ngerti bahasa manusia ya ? sorry Bay”.

Brengsekkk !!! ini orang kalo gue berani udah gue libas dah. Ya…, gue ga berani bisa-bisa dipotek pala gue nanti.

“Bangke lo Yan”.

“Yaudah ayo kekantin Yan” Ajak gue ke Vian.

“……….”.

Euumm…ga ada jawaban ? gue nengok kesamping. Njirrr ! dia udah ga ada.

“Aaarrrggghhh” Teriak gue sekenceng mungkin.

Lalu…

“Woy berisik setan !”Ucap mahasiswa disekitar gue.

“Tau nih, emang Universitas ini nenek moyang lo yang bikin apa !”.

“Udah hajar aja yok” Ajak mahasiswa laen memprovokasi biar pada ngehajar gue.

Gue narik nafas panjang terus…

“Cabut…”.

Lebih baik melarikan diri dari pada diamuk masa satu kampus lalu mati. Kan kaga lucu kalo masuk berita ‘Seorang mahasiswa tampan meninggal dunia dikarenakan mahasiswa tampan tersebut mengganggu suasana kampusnya sehingga membuat mahasiswa lainnya terganggu dan mahasiswa tampan tersebut diamuk masa dan meninggal ditempat’ lucu kaga, kaga kan *fix, abaikan*. Lebih baik nyusul Vian kekantin.

*~~~~~~*

Dikantin gue masih celingak-celinguk nyari keberadaan Vian. Mana si Vian gue udah mandangin dari sudut ke sudut kantin masih kaga ada orangnya.

“Hebat lo Bay nyampe duluan ?”.

Anjirr, kaget banget gue tiba-tiba orang yang gue cari muncul dari belakang persis kaya mamahnya Yona, Bingung gue ? Jangan-jangan Vian berguru dari mamahnya Yona *oke khayalan gue terlalu tinggi*.

“Bikin kaget aja lo ampas”.

“Lagi PMS lo ya”.

“Gue cowo Yan” Kesel gue.

“Itu gue tanya PMS apa kaga malah marah”Ucap Vian Santai.

“Brengsek ini anak” Batin gue.

“Jadi mana orangnya” Tanya gue.

“Siapa ?”.

“Orang yang telponan sama lo”.

“Yang nanya”

Kkkaaammmvvvrreeettt…..! hvft…, oke sabar Afriadin Bayu tahan emosi mu.

“Yan berantem yok” Gue udah gabisa nahan emosi kayanya.

“Hahahah sory-sory becanda ? noh…orangnya” Ucap Vian sambil menunjuk kearah cewe disalah satu bangku kantin.

Gue diem sebentar meratiin cewe yang ditunjuk Vian. Ga asing lagi buat gue ya, sehabis merhatiin itu cewe. Gue memandang Vian, dia Cuma santai aja ngeliat gue.

“Itukan Melody” Ucap gue “Lo telponan sama Melody berati” Tambah gue.

“Udah taukan”.

“Mau ngapain lo sama Melody” Tanya gue.

“Kerja kelompok”.

“Ohh lo sekelompok ama Melody ? enak bener” Iri gue.

“Lo kan ama Ayana Bay ngapain iri sama gue, lagian Ayana juga cakep”

“Bukan itu masalahnya Yan”.

“Lalu dimana masalahnya”.

“Dia kan tukang tidur Yan, gue yakin nanti ribet dah ngerjain kelompoknya” Ucap gue jujur ke si kamvret ini ? Euumm.., maksud gue ke Vian. Kalo Melody kan enak rajin pasti cepet kelar kerja kelompoknya.

“Sabar ya” Sahut Vian sambil nepuk pundak gue.

“Sialan lo Yan”.

“Yaudah sono minggat kalo udah tau”.

Anjrit…nusuk banget ucapannya, kaya ngusir binatang lagi. Abis nomong gitu dia pergi tanpa dosa ketempat Melody (Terkutuklah Kau Gelvian Valentino). Yaudah dah mending sekarang cari Ayana ajak dia ngerjain kerja kelompoknya. Biarin si brengsek itu pergi ketempat Melody dengan tenang.

*~~~~~~*

Autor POV

“Udah lama nunggunya” Ucap Vian.

“Ehh ! engga kok belum lama hehe” Sahut Melody sedikit kaget dengan kehadiran Vian.

“Yaudah langsung aja yuk cari bahan buat tugas kelompoknya” Ajak Vian

“Mau sekarang ? Gamau makan atau minum dulu”.

“Engga, masih kenyang Mel”.

“Yudah deh yuk”.

Diperjalanan Vian dan Melody tak banyak bicara mereka hanya membahas tugas kelompok yang diberikan dosen. Tujuan Vian dan Melody adalah sebuah mall yang menyediakan bahan-bahan untuk tugas kelompok mereka.

Sekitar 1jam mereka berdua akhirnya selesai mencari bahan-bahan tugas kelompok. Namun karna Melody merasa lapar, Melody pun berinisiatif mengajak Vian untuk makan dulu karna Melody melihat wajah Vian terlihat lemas sehabis mencari bahan tugas kelompok mereka.

“Vian” Ucap Melody.

“ng..kenapa” Jawab Vian.

“Gimana kalo kita makan dulu ? aku laper nih hehe”.

“Yaudah, gue juga udah laper nih”.

“Makan restoran itu aja yuk” Ucap Melody sambil menarik tangan Vian.

“Okedeh”.

Mungkin dikarenakan lapar Vian hanya pasrah tidak melawan tangannya ditarik oleh Melody.

Saat akan menuju restoran ada suara memanggil Vian dan membuat langkah mereka berdua terhenti.

“Bang Vian” Panggil sesorang.

Vian masih mencari sumber suara tersebut. Selang beberapa detik saja Vian menemukan sosok pemuda sedang melambai-lambaikan tangan kearahnya. Tanpa perlu disuruh pemuda yang melambaikan tangannya tadi menghampiri Vian dan Melody.

“Bang tumben ke mall, mau ngapain ?” Tanya sang pemuda.

“Mau beli bom sama senjata api” Jawab Vian sontak membuat Melody dan pemuda tersebut tertawa.

“Hahahah, serius gue bang”.

“Mau nyari makan Balfas”.

“Ohh ngomong dong bang” Ucap Balfas “Dia ini siapa bang ?” Tambah Balfas.

“Dia ini…” Belum sempat menjawab pertanyaan, Balfas langsung memeotong ucapan Vian.

“Pasti kalo yang sekarang pacar”.

Tanpa dikomando Vian menoyor kepala Balfas.

“Bukan ! sembarangan aja lo”.

Melody yang mendengarkan perkataan barusan hanya malu-malu sambil menundukan kepalanya.

“Hahaha kan cuma nebak bang” Ucap Balfas cengengesan.

“Terus siapa bang dia ?” Tanya Balfas lagi.

“Dia Melody, kebetulan gue satu kelompok sama dia dan tadi abis beli keperluan tugas kelompok” Jawab Vian.

“Ohh Kak Melody, kenalin kak ? aku Balfas Maulana panggil aja Balfas” Ucap Balfas mengenalkan diri kepada Melody.

“Ehh iya-iya aku Melody Nurramdhani Laksani panggil aja Melody” Sahut Melody tersenyum.

“Yaudah Fas gue kesono dulu laper mau makan” Ucap Vian.

“Oke-oke bang, gue juga lagi nungguin ade gue beli buku di toko buku itu” Balfas menunjuk toko buku tempat dimana dia melambai-lamabaikan tangannya tadi.

“Sipp, yuk Mel”.

“Yuk, duluan ya Balfas” Ucap Melody sembari tersenyum.

Balfas juga tersenyum lalu mengangukan kepalanya.

“Enak ya jadi Bang Vian, Selalu di kelilingi Cewe cantik, sedangkan gue sampe sekarang masih susah mau ngedeketin cewe” Gumam Balfas dengan nada kecewa.

“Tapi gapapa gue masih punya Anin, gue percaya Tuhan udah atur semua kebahagian gue” Gumam Balfas lagi namun kali ini dia tersenyum.

“Kak Balfas ngapain disitu” .

“Ehh, udah selesai nyari bukunya kamu dek” Tanya Balfas.

“Udah kak, yaudah yuk pulang ? Anin udah laper nih” Jawab Anin adik dari Balfas.

“Yaudah deh yuk” Ucap Balfas menarik tangan adiknya.

“Ihh ? ngapain narik-narik tangan segala sih kak”.

“Katanya laper tadi, yaudah yuk buruan kakak juga laper soalnya”.

“Dasar kakak ini..”.

Balfas cuma cengengesan menangapi Anin.

*~~~~~~*

Dirumah Vian nampak Sendy dan Gre sedang mebicarakan sesuatu.

“Kak Sendy, Kak Vian masih lama pulangnya”.

“Gatau nih tumben dia udah sore gini belom pulang, palingan sih sebentar lagi”

Gre hanya mengembungkan pipinya.

“Emang mau ngapain sih kamu nungguin dia” Tanya Sendy

“Mau ajak dia jalan kak” Jawab Gre.

“Ketauan banget jomblonya hehehe” Ledek Sendy.

“Ihh…, Kak Sendy kok malaha ngeledek sih” Ucap Gre “ Lagian Kak Sendy juga gapunya pacar” Lanjut Gre.

“Iya juga sih heheh”.

“Jangan ngatain aku jomblo kalo kakak masih jomblo”.

“Iya-iya kakak minta maaf”.

Ceklek…

“Aku pulang” Ucap seseorang dari pintu masuk.

“Tuh, udah pulang dia” Ucap Sendy.

“Pucuk dicinta Kak Vain pun Tiba” Ucap Gre senang berlari menuju pintu masuk.

Sendy yang melihat tingkah laku Gre cuma tersenyum.

“Kak Vian udah pulang”.

“Udah Gre kan ini udah dirumah, kenapa ? dari muka lo gue liat lo seneng banget” Tanya Vian.

“Seneng dong ? kan aku mau ngajak kakak jalan-jalan” Jawab Gre tersenyum.

“Apaan ? jalan”.

“Iya jalan-jalan kemana kek”.

“Aduh Gre gue cape banget nih abis ngerjain tugas kelompok tadi” Jujur Vian memang kelelahan akibat tugas kelompok bersama Melody.

“Yah….” Sahut Gre dengan wajah kecewa dan membuat Vian merasa kasian dengan Gre.

“Besok deh abis pulang kuliah kita jalannya, kalo sekarang gue cape banget”

“Janji ya”.

“Iya janji”.

Lalu Gre mengembangkan senyum pertanya iya setuju dengan usulan Vian.

*~~~~~~*

Ditempat lain….

“Ki lama banget sih lo”.

“Iye sabar nape Bay”.

“Kaya gue suruh nyari upil di tumpukan jerami aja, cepetan Ki”.

“Nih sepatunya ? udah minjem gasabaran banget lagi” Kesal Rizki.

“Hahaha sory-sory gue udah gasabaran pengen maen”.

“Sok jago Ente mas”.

“Minggu kemaren sparing siapa yang jadi penyelamat kemenangan” Ucap Bayu sembil menepuk-nepuk dadanya.

“Halah hoki doang itu lo, kalo ada Vian juga kita bisa menang tanpa goal keberuntungan lo itu”Sahut Rizki.

“Bodo amat, yang penting gue udah jadi penyelamat kemenangan sparing kemaren”

“Terserah lo aja dah Bay”.

Tanpa mereka berdua sadari ternyata mereka sudah ngobrol cukup lama.

Drrrttt

“Hp gue bunyi, bentar Bay”

Rizki mengecheck smartphone miliknya lalu terlihat pesan line dari Rio.

Rio : Woy gajah sirkus lama amat lo ? buruan kekurangan pemaen ini.

Bukannya membalas pesan dari Rio, Rizki malah menoyor kepala Bayu.

“Ki apa-apaan sih lo maen nempeleng pala orang aja” Sewot Bayu.

“Gara-gara lo nih kita jadi telat”

“Gara-gara gue” Bingung Bayu.

“Udah ahh susah kalo ngomong sama manusia kaya lo”

“Hayoluh Rio udah marah-marah pasti elo yang bakal kena, duh ngeri” Ledek Bayu.

“Tinggal bilang aja sama Rio kalo gue telat gara-gara gu nyariin sepatu buat lo, alesannya karna lo lupa beli sepatu yang janjinya sama dia mau beli sepatu kemaren” Sahut Rizki santai.

“What the…? senjata makan tuan” Batin Bayu.

“Hehehe gue becanda tadi Ki”

“Bodo amat, yuk jalan”

BERSAMBUNG

Gimana seru ga, semoga seru ya jangan pernah bosen untuk membaca. Maaf kalo masih banyak kurangnya namanya juga masih belajar.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s