This is My Life, part 19

sdg

Hari ini adalah H-1 pernikahan abang gue dan Kak Yona. Gue baru aje bangun tidur, biasa orang sibuk mah bangunnya selalu molor.. dalam hidup gue paling cepat bangun jam 10, itupun kalo hari libur.. kalo ada kelas atau kerjaan mah bangunnya jam 7an, itupun karna dibangunin juga.

Rumah gue sekarang lagi rame sama keluarga dan rumah gue bakalan jadi tempat buat akad nikah mereka berdua. Yang gue pertanyakan adalah, kenapa harus rumah gue? Gue tau rumah gue bagus dan besar, tapi ya jangan juga lah dipake.. kan gue jadi leluasa, gue cuman males beresin kamar, udah itu aje. Mama gue pasti bakalan ngecek kamar gue, kalo nya berantakan pasti dah disuruh beresin. Gue kan orangnya gak bisa rapi, pasti kalo rapi dikit gak sampe seminggu sudah behambur lagi.

 

Tok!!! Tok!!! Tok!!!

“Keluar.”

Ceklek!!!

“Masuk keles. Bang, dipanggil mama tuh. Orang sudah selesai pengajian, abang baru bangun. Diomelin mama baru tau rasa.” Dia. Adek kandung gue. Sri Lintang Iskandar. Bawel bet dah, gak bisa direm kalo ngomong. Mana suara kaya lonceng lagi, cempreng bener.

“Iya, diluar masih rame ibu-ibu pengajian?” tanya gue yang masih mengulat di kasur.

“Emm, rame keluarga aja sih. Pengajian kan udah selesai dari tadi, pastinya udah pada pulang lah,” jawab Lintang sambil matanya liat-liat ke sekeliling kamar gue.

Gue kenalkan kamar gue. Kamar gue ini bernuansa putih dan hitam, entah kenapa gue suka aje sama kedua warna tersebut. Di dinding-dindingnya gue tempelin poster Upin Ipin, Adit Sopo Jarwo sama foto gue sendiri. Di depan pintu kamar gue juga ada angka 46 dan 48. Kedua nomor tersebut adalah nomor motor yang dipakai Rossi dan satunya nomor motor gue yang gue pake buat balapan. Selebihnya isi kamar gue selayaknya kamar pada umumnya. Lemari baju, tv, ac, kasur, dan meja kerja.

“Bang, kok gak ada foto Lintang disini?”

“Ngapain abang pasang foto Tatang? Emang penting?”

“Ishh, abang mah gitu.”

“Udah ah, cepetan keluar sana. Dicariin juga dari tadi. Mandi dulu tapi,” lanjutnya.

“Bawel banget sih. Iya iya, abang bentar lagi keluar sekalian mandi.”

“Sekarang abang. Bentar lagi acara siraman Bang Ikal dan abang harus ada disana, daripada kena marah mama lagi,” paksa Lintang sambil narik tangan kanan gue.

“Iya, jangan tarik-tarik juga lah.” Dengan terpaksa gue bangun dari tempat tidur yang bergambar kartun Boboiboy.

 

***

Gue sudah selesai mandi dan sudah berpakaian yang seadanya aje. Gue cuman pake kaos warna putih karna hari ini acaranya nuansa putih. Dan cuman pake celana jeans buat bawahannya. Keluarga gue pada pake baju muslim karna mereka baru aje selesai pengajian. Gue mah santé, walaupun cuman pake baju kaos warna putih, yang pentingkan ada warna putihnya.

Selesai gue ngerapiin rambut di depan cermin, gue ngambil handphone gue yang ada di atas nakas samping kasur. Gue keluar dari kamar. Ketika gue keluar dari kamar yang gue liat keadaan rumah sekarang sudah kek pasar yang lagi ramai oleh pembeli. Gils, rame banget ini… padahal cuman keluarga gue doang, gimana tadi pas pengajian, gue gak bisa ngebayangin gimana ramenya.

 

“Nah, kebetulan. Chan, temenin abang ke rumahnya Yona. Disuruh sama tante tadi, katanya suruh ngeliatin keadaan disana.” Oiye, yang barusan itu namanya Bang Sat. Lengkapnya Satria Adiputro. Dia ini adek kandung dari Bang Dika, suaminya Kak Viny.

“Moh, gue mau liat Bang Ikal mewek-mewek, makanya gue cepet-cepet keluar kamar ini,” jawab gue sambil berjalan ke sofa ruang keluarga. Disofa itu ada sepupu-sepupu gue dan beberapa keluarga jauh.

“Ayolah, bentar aje. Sebenernya abang juga males kesana, kalo bukan karna Yuri.. gue juga males kesana,” bisiknya tepat di telingan sebelah kanan gue.

“Lo diiming-imingi ape sama Yuri? Sampe mau ngikutin perintah dari Yuri.”

“Gue bakal dikenalin ke guru lesnya Yuri di Bandung. Orangnya jangan ditanya deh, sudah pasti ibarat gitar spanyol. Lekukan-lekukan tubuhnya pas banget untuk dipandang.”

“Penyuka tante-tante anjay. Setau gue kan guru lesnya Yuri itu umurnya sudah hampir 30.”

“Yee, emang kenapa? Tante-tante kan lebih menggoda boy. Dah, sekarang cepetan temenin gue.. gue tunggu diluar.” Bang Sat berdiri dan berjalan keluar rumah. Gue sih bodo amat, mending ke meja makan terus sarapan karna gue belum sarapan, ntar takut penyakit gue kambuh kalo belum makan.

—This is My Life—

Gue dan Bang Sat sudah selesai ngecek keadaan terkini di rumahnya CaKaPar alias Calon Kakak iPar. Sekarang gue dalam perjalanan ke rumahnya Kak Dhike. Kenapa gue ke rumahnya si ahay-ahay gue? Karena gue pengen nyari ketenangan disana.. dirumah gue rame banget sama orang-orang, bahkan keluarga gue yang dari luar pulau Kalimantan pun pada berdatangan.

15 menit perjalanan, dan disini lah gue sekarang. Di rumah si ahay-ahay. Gue sih santai kalo ke rumahnya Kak Dhike, karna gue juga sudah kenal sama orang tuanya dan keluarganya terutama sama Budi.

 

“Key, kamu gak kerumah ku?” tanya gue sambil duduk bersantai di gazebo belakang rumah. Mungkin orang tua Kak Dhike suka dengan keindahan, jadi di depan dan belakang rumahnya dikasih taman kecil yang banyak beraneka macam bunga. Mulai dari bunga mawar sampe bunga Raflesia Arnoldi pun ada disini.

“Emm, maunya sih kesana. Cuman masih nunggu mama papa pulang dulu, mereka juga masih di acara temen mereka.”

“Ooo.”

“Key, laper nih. Masakin dong, tadi dirumah cuman makan seadanya doang,” ujar gue dengan wajah memelas.

“Mau dimasakin apa?”

“Kamu bisa masak?”

“Ya bisalah, ngapain aku nanya begitu kalo gak bisa masak,” jawabnya sewot. Kenapa dia jadi sewot?  Tanyakan pada rumput yang sedang nonton Rhoma Irama dangdutan.

“Sante keles, ngegas aje.”

“Kamu sih. Emm, aku masakin makanan kesukaan kamu aja ya.”

“Emang kamu tau masakan kesukaan aku apa?”

“Ya tau dong. Salah satunya telur orak-arik kan? Aku masakin nasi goreng pake telur orak-arik sama sosis aja ya.”

“Terserah kamu deh. Yang penting enak. Cepetan ya, perutnya sudah mulai konser ColdPlay nih.”

Kak Dhike cuman memutar bola matanya malas dan berjalan masuk ke dalam rumah. Kalo Kak Dhike masuk, berarti gue sendirian dong disini? Gue ikutan masuk aje ah, takut sendirian disini… ntar ada yang nyulik gue atau ada pocong keramas tiba-tiba nongolin mukanya yang penuh dengan busa sampo dari tembok pembatas ini.

Kalo diliat-liat sih… desain rumahnya Kak Dhike ini lumayan bagus lah. Desain rumahnya itu perpaduan antara modern sama klasik, apalagi ditambah sama pahatan-pahatan kayu jati khas suku dayak yang menambah kesan klasiknya. Dindingnya juga gak semuanya beton, ada beberapa yang pake kayu jati terus diukir dengan ukiran batik khas Kalimantan.

 

10 menit gue nunggu di meja makan sendirian, akhirnya Kak Dhike selesai juga masaknya. Aroma masakannya langsung menyerbak diseluruh seantero rumah. Wangi dan harum, makin konser aje nih cacing-cacing di dalam perut pake lagunya MarshMellow.

“Cobain gih. Pelan-pelan makannya, itu masih panas tuh,” ujar Kak Dhike sambil naroh piring yang berisi nasi goreng di atas meja makan.

“Kok cuman satu? Kamu gak makan?”

“Aku masih kenyang, sebelum kamu datang aku sudah makan duluan.”

“Beneran ya sudah makan? Gak tipau-tipau kan?”

“Gak lah. Udah deh, cepetan itu dimakan ntar keburu dingin.”

Apalah daya diriku emang sedang dalam mode lapar, ditambah hidangan nasi goreng yang aromanya semerbak bak bunga kasturi. Tanpa aba-aba tangan ini langsung mengambil nasi dan memasukkan ke dalam mulut. Kunyah sebentar dan………….. waw, rasanya gak kalah sama restoran bintang 5 eh gak deng rasanya gak kalah sama warung nasi goreng langganan gue, ditambah telur orak-arik + sosisnya. Serasa jadi punya istri kalo begini caranya nih.

“Gimana rasanya yank?” tanya Kak Dhike sambil ngeliatin gue makan. Risih juga sih kalo makan diliatin begini.

“Heenyak. Rawksanya gahk khalah sama yestoyan bhinthang limha.” Begini nih jadinya kalo ngomong sambil makan, mampus-mampus dah gak ngerti bahasa planet. Lagian orang masih makan pake ditanya lagi.

“Kamu ngomong apa sih sayang? Telen dulu makannya baru ngomong.” Tuh, kan. Jadi ngomel sendiri lo.

“Dah, kamu sih. Orang itu tunggu selesai makan dulu baru nanya, ini orang masih ngunyah pake ditanya, salah sendiri,” ujar gue membela diri.

“Ya deh, aku yang salah. Maaf deh.” Lah, malah dia yang mellow.

“Heh.” Gue menghela nafas.

“Nasi gorengnya enak kok, gak kalah sama nasi goreng restoran di hotel-hotel,” lanjut gue.

“Pinter banget muji orang.”

“Kamu PMS? Dari tadi berubah-ubah mulu, kadang happy tiba-tiba jadi jutek habis tu mellow, ntar gak lama happy lagi.”

“Iya. Ditambah papa, mama, sama adik aku lagi ke undangan. Aku jadi gak mood deh.”

“Kenapa kamu gak ikut sama mereka?”

“Tadinya aku mau ikut mereka, cuman aku ingat kalo dirumah kamu juga ada acara, aku bingung mau ikut mereka atau ke rumah kamu. Jadilah, aku ditinggal sendirian disini sekarang.”

“O” Gue cuman ber”oh” ria dengar penjelasan Kak Dhike barusan. Miris juga sih ceritanya, cuman karna bingung mau kemana jadinya ditinggal sendirian dirumah. Kalo gue sih malah seneng kalo sendirian dirumah, serasa bebas aje gitu.

Gue menghabiskan nasi goreng yang sisa sedikit ini. Gue yakin, habis acara abang gue ini, berat badan gue bakal naik lagi. Gimana gak naik, wong dapat makanan gratis tanpa cuma-cuma dan dijamin enak.

Selesai makan pastinya minum dulu dong habis itu, gue kan gak mau mati konyol cuman gara-gara kesedak nasi goreng.

“Jadi, sekarang kamu mau ngapain? Mau aku temenin gak? Mumpung belum ditelpon sama orang rumah nih,” ujar gue sambil ngecek hp gue. Kasian juga sih sama ni cewek, kalo ditinggal sendirian ntar malah tambah gak mood lagi, kalo dia gak mood kan gue yang rugi ntar gak ada yang gandeng tangan gue atau peluk-peluk gue muehehehehehe.

“Yalah, kamu harus nemenin aku sampai mereka datang. Sekarang aku pengen denger kamu nyanyi deh sambil main piano, sudah lama gak denger kamu main piano lagi, terakhir denger kan sebelum kita pacaran deh kalo gak salah.”

“Di rumah aku aja nyokz.”

“Emm, oke deh. Tunggu bentar ya, aku ganti baju dulu.” Gak lama Kak Dhike berdiri dan berjalan ke kamarnya. Gue? Jangan tanya, gue pasti sendirian lagi disini.

 

—This is My Life—

Gue sama Kak Dhike sudah sampai dirumah gue. Fix, sekarang gue nobatkan rumah gue sekarang menjelma menjadi rumah makan dadakan. Lo liat aje ndiri, rumah gue sudah berdiri tenda sama ada meja yang diatasnya ada makanan semua. Otak bisnis gue langsung berjalan seketika karna melihat banyaknya orang yang mengambil makanan tersebut.

“Key, kamu mau makan dulu atau mau langsung masuk nih?” tanya gue ke Kak Dhike.

“Aku mau nyemil dulu deh kayanya,” jawabnya sambil matanya ngeliat-liat makanan ringan yang tersedia di atas meja.

“Ya udeh, aku masuk dulu. Kamu makan aja, kalo sudah selesai masuk aja, paling aku ada di taman belakang.”

Seketika wajahnya Kak Dhike berubah dari yang tadinya heppi sekarang jadi murung. Roman-romannye kaga enak nih.

“Temenin aku disini.” Tuh, kan. Bener apa kata gue.

“Yee, aku mau ke belakang dulu. Mau ngeliat Bang Ikal yang lagi mewek.”

“Ya udah, aku pulang aja deh.” Emm, ngambek. Senjata andalan. Maunya dimanja.

“Iye-iye. Cepetan ambil makannya, entar dibawa kedalam aja.” Terpaksa daku menunggunya disini karna untuk status palsu.

 

***

Sekarang gue sudah berada di dalam ruang musik di rumah gue, bersama dengan si ahay tentunya. Dirumah gue ini ada ruang musiknya, jadi gak perlu repot-repot ke studio musik. Kalo ada yang mau nyewa ruangannya juga bisa. Tarif perjamnya gue kasih harga 10 jetong.

“Bagus juga ruangannya. Rapi lagi. Aku suka.” Komentar pertama yang dikeluarkan Kak Dhike ketika pertama masuk ke ruang musik ini. Sebenernya rumah gue masih ada beberapa ruangan, cuman gue private aje, jadi cuman khusus gue yang boleh masuk ke dalam ruangan tersebut.

“Ya dong. Siapa dulu dong yang ngerapiin.”

“Yang pasti bukan kamu yang ngerapiin, aku gak yakin soalnya kalau kamu yang ngerapiin. Kamar sendiri aja berantakan apalagi ruangan begini.”

“Yee, ngeremehin gue. Tapi, emang bener sih.. bukan aku yang ngerapiin ini semua. Tapi, ruangan ini jarang ada yang masuk.”

“Kenapa?”

“Aku kadang sibuk sama kerjaan sama tugas kampus, pulang-pulang langsung tidur. Kak Sendy sama Kak Sonya juga gak bisa main musik. Jadi, kadang cuman weekend atau hari libur aja aku baru bisa masuk sini. Kadang masuk sini cuman buat santai doang tanpa nyentuh alat musik.”

“Ooo, gitu. Tapi, emang kamu gak pernah nyanyi bareng Sendy sama Sonya gitu? Atau setidaknya mereka nyanyi kamu main musik.”

“Emm, pernah sih beberapa kali. Cuman ya gitu deh, semua sibuk sama urusan masing-masing.. jadi, sekarang mulai jarang.”

Dia cuman ngangguk-ngangguk aje kaya anjing. “Ya udah, cepetan nyanyi sambil main keyboard. Aku request lagunya WestLife yang judulnya My Love.”

“Wih, galauin sape neng. Itukan lagunya tentang seseorang yang ditinggalkan pasangannya. Wah, jadi curiga nih gue.”

“Apaan sih? Jangan nethink deh, aku cuman suka sama lagunya aja.”

“Iye-iye.”

Gue mulai menekan tuts keyboard dan membuat instrument awalan dari lagu My Love. Saat sudah masuk di bait pertama, gue mulai mengeluarkan suara emas gue yang mengalahin suaranya Jastin Biember.

An empty street, and empty house

A hole inside my heart

I’m all alone the rooms are getting smaller

I wonder how, I wonder why

I wonder where they are

The days we had, the songs we sang together
And oh my love

I’m holding on forever

Reaching for a love that seems so far
So I say a little prayer

And hope my dreams will take me there

Where the skies are blue

To see you once again my love

Over seas from coast to coast

To find the place I love the most

Where the fields are green

To see you once again
My love
I try to read, I go to work

I’m laughing with my friends

But I can’t stop to keep myself from thinking oh no

I wonder how, I wonder why

I wonder were they are

The days we had, the songs we sang together
And oh my love

I’m holding on forever

Reaching for a love that seems so far

So I say a little prayer

And hope my dreams will take me there

Where the skies are blue

To see you once again my love

Over seas from coast to coast

To find the place I love the most

Where the fields are green

To see you once again
My love

To hold you in my arms

To promise you my love

To tell you from the heart

what I’m thinking of
I’m reaching for a love that seems so far

So I say a little prayer

And hope my dreams will take me there

Where the skies are blue

To see you once again my love

Over seas from coast to coast

To find the place I love the most

Where the fields are green

To see you once again

My Love
I say a little prayer

Dreams will take me there

Where the skies are blue to see you once again

Over seas from coast to coastTo find the place I love the most

Where the fields are green to see you once again
My love

(WestLife – My Love)

“Tuh, kan bener. Lagunya enak didenger,” ujar Kak Dhike setelah gue selesai menyanyikan lagu tersebut.

“Iye-iye dah. Sudah kan? Aku mau santai-santai duls.” Gue berdiri dari tempat duduk tempat gue main keyboard tadi.

“Pinjam paha key,” ujar gue sambil baring di pahanya Kak Dhike.

 

***

“Kak, kok aku sekarang ngerasa kaya ada yang beda dari Kak Dhike? Sekarang dia lebih fokus sama hpnya kalo lagi jalan sama aku. Padahal waktu awal-awal pacaran gak kaya gini nih,” ujar gue ke Kak Sendy.

Sekarang gue lagi sama Kak Sendy, duduk berdua di taman belakang. Sekarang sudah sekitar jam 21.00 WITA, rumah gue masih lumayan rame sama keluarga-keluarga. Padahal bukan acara gue tapi malah rumah gue yang rame. Barusan gue baru nganterin Kak Dhike pulang kerumahnya. Sekarang doi kaya sedikit ada perubahan, sekarang doi lebih sibuk sama hpnya. Entah apa yang dia liat di hpnya.

“Mungkin dia lagi sibuk nyari bahan buat skripsi di internet, kan dia bentar lagi skripsi,” ujar Kak Sendy. Gue kurang yakin sih kalo cuman nyari bahan skripsi.

“Gue gak yakin kalo dia nyari bahan buat skripsinya. Soalnya dia kadang ketawa sendiri trus tiba-tiba jadi aneh gitu mukanya, seakan-akan dia lagi chatan sama orang lain yang bisa bikin dia ketawa dengan balasan chat yang lucu dan tiba-tiba si lawan chat ini jadi aneh dan bikin muka Kak Dhike juga jadi aneh. Aku sih bukannya nethink sama dia, cuman ini sudah hampir 2 minggu terakhir ini dia begitu terus, siapa yang gak curiga coba?”

“Kok sama kaya lagi ngumpul sama kita-kita. Dia juga suka sibuk sama hpnya sendiri, kakak kira dia lagi chatan sama kamu.”

“Ya keles, tau sendiri kalo aku jarang megang hp. Aku megang hp kalo ada waktu senggang aje, itupun bukan chatan tapi main game sama nonton nekopoi sekalian hehehe.” Gue memberikan cengiran dengan deretan gigi gue yang putih bersih nan rapi dan menawan.

“Nekopoi terus, pikirkan itu masa depan, jangan nonton yang aneh-aneh terus. Kakak sering nemuin video begituan loh dilaptop kamu.”

“Namanya juga anak laki kak masih bujangan, maklumin aje lah hehehe.” Lagi gue memberikan cengiran terbaik gue.

“Dah, kakak masuk dulu kedalam. Kamu jangan terlalu nethink sama Dhike, kasian dianya kalo kamu curigain mulu. Jangan malem-malem tidurnya, besok abang kamu nikah,” ujar Kak Sendy sambil berdiri.

“Bawel lo kak.”

“Abang gue yang nikah kenapa gue yang sibuk?” ucap gue dalam hati.

Perasaan gue ditinggalin sendirian mulu deh. Daripada bingung mau kemana, akhirnya diriku memutuskan untuk beranjak dari taman itu dan masuk ke dalam rumah. Di dalam rumah, suasananya lumayan rame. Ada yang lagi masak didapur, ada yang lagi nonton film di ruang keluarga, ada yang lagi begosip di meja makan, dan ada yang lagi main gaplek di ruang keluarga. Gue sebagai tuan rumah, merasa tidak dihargai sama sekali. Gue jadi ngerasa kaya nginap di tempat orang kalo begini, serasa terasingkan gue. Cukup miris nasib gue malam ini.

Karena cape yang sangat-sangat, gue memutuskan buat tidur aje di ranjang kesayangan gue yang barusn diganti sama gambar upin-ipinnya.

Tok! Tok! Tok!

“Masuk aje,” ujar gue dari dalam kamar.

“Bang, mau bobo ya?” tanya Lintang sambil melongokkan kepalanya di pintu kamar gue.

“Gak. Abang mau berpetualang di hutan rimba,” ujar gue.

“Asal nyeplos aja. Kalo gitu, selamat tidur ya bang. Have good a nice dream.”

“Sok ngasih ucapan, biasa juga gak pernah begitu. Sana dah, tidur juga.”

“Ok, bang.”

Braakk!

“PELAN-PELAN WOY! HANCUR PINTU GUE NTAR.” Edan, tu orang. Asal main banting pintu aje, kalo hancur kan gue yang repot.

“SORRY. GAK SENGAJA,” teriak Lintang dari luar kamar sambil cekikikan.

 

Dah, mending gue tidur aje. Dunia mimpi lebih indah.

Selamat malam dunia. Semoga hari esok lebih baik dari hari ini.

 

Bersambung…

@IskaIkhsan48

 

 

Iklan

3 tanggapan untuk “This is My Life, part 19

  1. Sampe segala kartun MNC lagi dibawa. Anjeerrr bener, MNC Grup aja sekalian bawa, San.

    Ini ff “membenarkan yang salah; menyalahkan yang benar” ya. Sebel gua. Oke… Rhoma Irama vs ColdPlay vs MarshMellow.

    Keren.

    Suka

    1. Gue sebenernya gak tau klo itu kartun MNC semua, gue mah asal jeplak aje. Kalo menyalahkan yg benar, membenarkan yg salah, gue gk tau tpi gue bkan penganut sistem itu. Lama kga muncul lo dgrup

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s