Kos-Kosan Bidadari, Part17

Dua jam lebih gue tatap-tatapan sama plafon kamar. Dua jam lebih, sampe-sampe mata gue berair karena jarang ngedip. Ini berbeda sama ritual ngelamun, kalo dalam ritual ngelamun otak gue emang sengaja diset untuk gak mikirin apa-apa, sekarang situasinya gak kayak gitu. Harusnya sekarang gue udah mikirin rencana untuk nyelamatin Ve dari drama pelik akibat ulahnya sendiri. Yah, bukan karena peduli, tapi demi tiga kardus mie goreng yang udah dijanjiin.

Semenjak itu gue mencoba nyusun serpihan-serpihan ide untuk membangun sebuah rencana yang bakalan membawa tiga kardus mie goreng itu selangkah lebih dekat ke pangkuan gue, tapi hasilnya nihil. Terlalu banyak ‘lubang’ yang harus diisi, terlalu banyak variabel abstrak yang harus diperiksa lebih dulu, terlalu banyak kerancuan yang menanti mengingat minimnya informasi yang gue punya.

Emang idealnya sih riset dulu baru nyusun rencana, tapi situasi yang gue hadapi kali ini beda. Pertama, misi ini punya kondisi kegagalan yaitu kalo gue terlambat eksekusi dan acara pertunangan berlangsung sesuai rencana. Kedua, gue bahkan enggak tau dimana dan kapan acara pertunangan itu dilaksanakan. Ketiga, gue gak tau lawan yang gue hadapi saat ini, lawan dalam arti calon tunangan Ve, gimana gue harus meng-handle reaksi itu orang ketika gue udah masuk ke tahap eksekusi rencana.

Semua itu diperparah dengan suasana Kosan yang mendadak jadi ‘dingin’ semenjak kepergian Ve. Semua kayak diem-dieman gitu, interaksi cuman seadanya paling banter tos mata doang. Dari semua hal itu ada satu yang paling bikin gue takut, Melody. Beberapa hari belakangan dia gak pernah marahin gue, bahkan ketika ada kerjaan yang gak beres. Mungkin dimarahin sama dia emang bukan hal yang menyenangkan, tapi ngeliat dia ngebiarin gue kayak gini malah bikin gue ngeri, gimana kalo rasa kesel yang udah dia tahan selama beberapa hari meledak tiba-tiba? Mungkin dia bakalan maksa Boni untuk melakukan tindak asusila ke gue, gak! Jangan sampe!

Oke-oke, mari kita sudahi khayalan-khayalan aneh yang malah memperburuk kondisi kesehatan mental ini. Gue melempar tatapan ke sudut ruangan dimana udah ada tiga gelas kosong yang tergeletak tak berdaya, yah kayaknya gue butuh kopi lagi untuk bikin rileks pikiran.

Gue bangkit dan meraih tiga gelas kosong tersebut, ya, kita gak pernah tau gimana liarnya bangsa gelas kalo lagi bereproduksi, ntar tiba-tiba kamar gue udah jadi penangkaran gelas aja. Sambil membawa tiga gelas tersebut, gue jalan menuju pintu keluar, perlahan gue putar kenop pintunya dan pas udah kebuka terlihatlah sesosok gadis dengan rambut pendek bediri di depan kamar gue dengan satu tangan terkepal, bersiap untuk mengetuk.

Oke, dia bukan orang asing, model rambutnya aja yang berubah jadi lebih pendek dari biasanya, mirip kayak polwan  yang sering muncul di TV. Itu cewek cuman berdiri di sana, memasang wajah kaget kayak abis ngeliat orang mati yang baru bangkit dari kubur padahal mayatnya masih di rumah sakit. Perlahan tangannya mulai turun dan sebuah senyum yang terkesan dipaksakan terukir di bibirnya yang agak pucat.

“Ngapain?” tanya gue dengan nada malas.

“Ehh? Eumm…, enggak, cuman mau mastiin aja kok.” gadis itu, Viny, mulai melakukan hal yang biasa dilakuin sama orang yang lagi salah tingkah. Ngerapiin rambut yang sama sekali gak berantakan.

“Mastiin apaan?” gue memberi kode supaya itu anak beranjak dari depan pintu.

“Mastiin kalo penghuni kamar ini belom berhenti nafas.”

Sial, ini anak pengen gue mati apa gimana? Gue cuman bisa menggeleng pelan sambil menutup kembali pintu kamar. Dengan langkah yang gak terlalu terburu-buru gue berjalan menjauh menuju tangga yang cuman beberapa meter dari kamar gue.

“Kamu gak kenapa-kenapa?” tanya Viny sambil mencoba nyamain langkah kakinya dengan langkah kaki gue.

“Lah emangnya kenapa?” gue menatap lurus kedepan sambil sesekali ngeliat ke anak tangga, memastikan kaki gue gak salah menapak sehingga meninggkatkan kemungkinan gue mati konyol.

“Tiga hari belakangan kerjaannya cuman di kamar mulu, keluar paling pas mau bikin kopi atau ngerokok doang, situ sehat?” Viny memiringkan kepalanya dan tetap ngintilin gue yang udah masuk ke area dapur.

“Lah udah tiga hari? Cepet bener, perasaan baru beberapa jam deh gue ngelamun sambil liatin plafon kamar.” gue meletakkan tiga gelas tersebut di atas tempat cucian piring terus ngambil satu gelas baru dan bersiap menyeduh segelas kopi lagi.

“Semenjak Kak Ve pergi semuanya jadi aneh, bahkan kamu yang biasanya aneh malah jadi lebih aneh lagi, liat itu kantong mata udah kayak rainbow cake, banyak layer-nya,” ucap Viny sambil bersandar di tempat cucian piring.

“Yah semuanya mungkin lagi pada shock, siapa yang sangka coba cewek kalem kayak Ve tiba-tiba ngambil keputusan kayak gini.” gue menarik nafas panjang terus melirik ke arah Viny yang lagi manggut-manggut. “Ngomong-ngomong elu senggang gak hari ini?”

“Harusnya ada kelas sih nanti siang, tapi aku males, jadi bisa dibilang senggang deh.”

“Bagus deh, nih.” gue nyodorin sebungkus kopi sachet beserta gelas yang masih kosong. “Bikinin gue kopi dong, yang enak ya, jangan kemanisan.”

“Lah kok?” terlihat ekspresi penolakan dari wajah Viny.

“Yaelah, salah satu kriteria istri idaman itu pinter bikinin kopi untuk suaminya, bayangin aja kalo kopi bikinan elu gak enak terus suami lu milih ngopi di luar dan dia ketemu sama cewek lain terus mereka ngopi bareng sampe akhirnya nikah siri dan suami lu sadar kalo dia lebih bahagia sama cewek tersebut dibanding sama elu, emang lu mau terjebak di keadaan kayak gitu?”

“Ya aku gak mau lah suamiku ntar kepincut cewek lain gara-gara gak bisa bikin kopi.”

“Bagus, yaudah sekarang bikinin ya Mah, Papah tunggu di pos.” gue berjalan meninggalkan areal dapur untuk menikmati semilir angin di pos jaga. Hadeeh, kayaknya minta tolong bikinin kopi gak pernah seribet ini.

Setibanya di pos gue langsung duduk, menatap lurus kedepan sambil bertopang dagu, mencoba menikmati momen-momen sebelum kopi gue dateng.

Pantesan rasanya ini otak sumpek bener. Kalo apa yang dibilang Si Viny bener, itu artinya gue udah melakukan kegiatan monoton yang gak ada gunanya dalam jangka waktu cukup lama, terus kenapa gue bisa gak sadar ya? Hadeehh mulai aneh emang ini otak, mungkin karena teralu fokus pengen dapetin tiga kardus mie goreng yang mampu menggoyahkan pendirian siapa saja.

“Ini kopinya, Pah.” tiba-tiba Viny muncul dengan segelas kopi yang masih mengeluarkan uap di tangannya.

“Makasih, Mah.” tanpa pikir panjang gue langsung nyeruput kopi tersebut, panas emang, tapi mulut gue udah terbiasa. “Lumayan, tapi belom bisa dibilang enak lah.”

“Serius? Sini biar aku bikin ulang.” Viny nampak panik.

“Yaelah lebay amat, yaudahlah biarin aja, sayang juga kalo gak diabisin. Lagian adegan Papah-Mamahnya serius banget, gue kan cuman becanda.” gue menggeleng pelan.

“Iya-iya maap.” Viny langsung duduk di sebelah gue.

Ini anak kenapa baperan banget sih? Heran kadang.

Gue mulai berpangku tangan, melemparkan tatapan ke depan. Gak ada yang berubah meskipun udah tiga hari gak gue liat. Sial, emangnya apa sih yang bakalan terjadi? Invasi bangsa ubur-ubur yang marah karena ekosistemnya tercemar? Duh, kayaknya gue butuh sedikit dosis interaksi sosial untuk membantu otak gue kembali normal.

“Vin, gue mau nanya, boleh gak?” gue melirik ke sebelah sambil tetap bertopang dagu.

“Hmmm.” Viny mengangguk pelan.

“Situ cewek kan?”

“Heh?! Pertanyaan macam apa itu? Jangan mentang-mentang…,” Viny terdiam sejenak. Dia ngeliat muka gue yang sedang melemparkan tatapan minim antusiasme. “Yaudahlah lupain, emangnya kenapa sih nanya gitu?”

“Ya gapapa.” gue menghela nafas sejenak. “Kalo cewek suka sama cewek itu rasanya gimana sih?”

“Malah makin aneh pertanyaannya.” Viny memutar bola matanya.

“Yee ini serius. Emang gak pernah gitu suka sama temen cewek sampe pengen pacaran?”

“Dikira aku ‘belok’ apa? Gini-gini aku masih suka sama cowok.”

“Hadeeeh, Gak pernah gitu dijodoh-jodohin sama fans? Dicomblangin sama temen-temen lu sesama artis?” gue kembali menyesap kopi yang mulai menghangat.

“Yang kayak gitu pasti ada lah, tapi kan cuman buat seru-seruan aja.”

“Elu gak risih gitu?”

“Awalnya sih iya, tapi makin ke sini udah biasa, males juga ngurusinnya toh jarang aku peduliin juga.” Viny kembali melemparkan tatapannya ke depan.

“Ok.”

“Lah gitu doang?” Viny menoleh ke arah gue sambil mengerutkan dahinya.

“Ya emangnya mau gimana lagi?”

“Kirain bakalan ada apa gitu, anti-klimaks bener.” Viny menggeleng pelan.

Percakapan tanpa makna ini berakhir dan gue ngeluarin sebatang rokok terus nyelipin ‘racun’ tersebut di bibir. Belom sempet gue bakar, fokus gue langsung teralihkan pada sebuah mobil berwarna orange yang berhenti di depan pagar Kosan. Mobil tipe LCGC itu cuman diem di sana, mesinnya masih nyala dan gak ada tanda-tanda orang mau turun.

“Temen lu, Vin?” gue menyikut pelan seseorang yang dari tadi duduk di sebelah gue.

“Enggak ah, temen aku gak ada yang mau mampir perasaan,” ucap Viny sambil terus memperhatikan mobil tersebut.

“Anak Kosan mungkin pesen taksi online.”

“Emangnya siapa? Perasaan semuanya udah pada pergi dari pagi deh.”

“Lah terus itu siapa dong?”

Viny cuman mengangkat kedua bahunya dan kita berdua pun saling menerka dalam hati masing-masing.

Lima menit berlalu, mesin mobil tersebut akhirnya mati dan pintunya perlahan terbuka. Seorang cewek berambut sebahu dengan kemeja motif garis warna biru-putih turun dari sana. Sosok itu berdiri sejenak, beberapa kali fokusnya berpindah, dari HP di tangan terus ke arah Kosan, kayak lagi mastiin sesuatu. Setelah mengangguk yakin, dia kembali masukin HP tersebut ke kantong celana jeans yang robek di beberapa bagian terus membuka pintu belakang mobilnya, kayaknya ada sesuatu yang dia ambil deh. Setelah memastikan seluruh pintu mobilnya tertutup sempurna, itu cewek berjalan mendekat ke tempat gue dan Viny duduk.

“Yang punya Kosan ada?” tanya cewek tersebut dengan nada yang terdengar songong di kuping gue.

“Yang punya lagi keluar, ada perlu apa ya?” gue mencoba bersikap sesopan mungkin.

“Kira-kira lama gak? Gue ada perlu sama yang punya Kosan Ini.”

“Gak tau Mbak, kalo ada pesan bilang aja, saya yang jaga Kosan ini, ntar saya sampein.”

“Oh jadi ini penjaga Kos-Kosan yang diceritain itu.” cewek tersebut melipat tangannya sembari melempar tatapan remeh ke arah gue.

Gue sama Viny saling tatap, dalam diam kami berdua mencoba memahami apa maksud perkataan si cewek misterius ini.

“Kebetulan, gue nitip ini sama elo aja.” cewek tersebut menyerahkan sebuah benda berbentuk persegi yang masih terbalut plastik. “Undangan acara pertunangan Ve.”

“Oh yaudah, taro sini aja Mbak, ntar saya sampein ke Melody.” gue memperhatikan undangan berwarna biru langit dengan ornamen emas di beberapa bagian. “Kalo boleh tau, Mbak siapanya ya?”

“Gue calon tunangannya,” jawab itu cewek yakin.

Gue yang udah pernah denger ceritanya sih gak terlalu kaget, beda dengan Viny. itu anak keliatan shock, muka pucat, mulut mangap, mata membulat, kayak abis liat pocong breakdance. Bentar, kayaknya sulit deh buat pocong untuk breakdance.

“Ternyata saingan gue cuman penjaga Kosan yang demen mie goreng,” ucap itu cewek dengan nada remeh. “Jangan ngerasa spesial cuman gara-gara liburan sehari doang sama Ve ya, elu tuh beda kelas sama gue.”

Ngerasa spesial gimana? Gue diculik kampret! DICULIK! Sakit emang ini orang.

“Yaudah deh kalo gitu, jangan sampe gak dateng ya, ah iya kalo bisa pas di venue jangan bikin malu ya hahahaha.” itu cewek berjalan kembali menuju mobilnya. “Ah iya satu lagi, mendingan lu lupain aja mie goreng tiga kardus yang dijanjiin sama Ve karena kayaknya dia susah deh untuk nepatin janji itu.”

Gadis tersebut masuk ke dalam mobil dan pergi meninggalkan areal Kosan. Gue menatap undangan pertunangan tersebut. Perlahan gue buka bungkusan plastiknya terus ngebaca isi undangan itu. Di sana ada tempat dan tanggal berlangsungnya acara pertunangan dan yang lebih penting di sana juga ada nama cewek songong tadi.

“T-t-tur, itu calon tunangannya Kak Ve?” tanya Viny dengan nada bergetar.

“Yoi.”

“Kok bisa?”

“Ya kenapa gak bisa? Katanya udah sering liat fans yang bikin begituan.”

“Tapi itu kan cuman fiksi, yang ini beneran.” Viny mulai sedikit histeris. “Terus kenapa dia nganggep kamu saingan?”

Gue mengangkat kedua bahu sambil sedikit miringin kepala.

“Terus cewek tadi bilang kamu saingannya lagi, dia buta atau gimana ya? Masa model orang kayak kamu pantes dijadiin rival.”

“Yang elu bilang bener sih, tapi kok gue kesel ya dengernya?” gue melirik ke arah Viny yang cuman bisa mengangkat kedua bahunya. “Yaudahlah gue cabut dulu.”

“Mau kemana?” Tanya Viny penasaran.

“Gue paling sebel kalo ada orang yang berusaha ngerusak hubungan gue sama mie goreng, seenggaknya gue mau coba ngelakuin sesuatu.”

*****

Gue meletakkan tangan di atas stelling kaca dengan berbagai macam alat tulis di sana. Di belakanganya ada dua buah mesin fotokopi, satu set PC, dua buah alat scan serta alat-alat lain yang gue gak tau apa nama dan kegunannya. Semuanya normal, cuman kurang yang punya toko aja gak keliatan kemana. Seandainya aja gue agak jahat dikit, bakalan gue tilep pulpen se-kotak untuk persediaan. Maklum, gue termasuk korban curanpen stadium akhir.

Di sini gue gak sendirian. Di sebelah ada pemuda berpakaian rapi lengkap dengan ransel warna kuning yang dihias pin macem-macem. Gue gak tau itu pin apaan aja, kalo ditelisik lebih dalam kayaknya bakal makan waktu sebulan deh.

“Ngapain ke sini, Om?” tanya pemuda itu.

“Euumm, gak tau ya, kayaknya gue pengen kredit motor yang bisa jalan di atas air deh.” gue melemparkan tatapan sinis pada pemuda itu.

“Yaelah becanda mulu.” pemuda itu melipat kedua tangannya di atas stelling.

“Banyak nanya sih, elu sendiri ngapain di sini, Cal?”

“Mau minta bikinin sertifikat seminar.” ya, dia Ical.

“Bikin sendiri gak bisa apa?”

“Kalo mesin tik gue punya fitur desain grafis bisa sih, Om.”

“Ah iya ribet juga.” gue menarik nafas sejenak. “Ngomong-ngomong ini orangnya kemana sih?”

“Lagi ke perempatan, Om. Katanya sih beli pulsa untuk ngisi paketan,” ucap Ical.

“Elu kenapa nunggu di sini? Warung dibiarin aja gak ada yang jaga?”

Mini market, Om,” Ical mengklarifikasi. “Tenang aja, udah ada anak baru yang lagi training.”

“Sokap?”

“Salah satu adek lu yang kemaren, yang badannya paling tinggi.” Ical berubah posisi, kini dia berdiri membelakangi stelling kaca.

“Oooo bagus lah, jangan gak diapa-apain ya.”

“Lah kok gitu, Om?”

“Ya sayang aja ada kesempatan emas gak dimanfaatin, gimana sih? Kayak yang belom gede aja.” gue menarik sebatang rokok dari dalam kantong untuk sedikit mengusir bosan.

“Itu yang di sebelah gak diajak ngobrol Om?” Ical melesatkan pandangannya pada sesuatu yang ada di sebelah gue.

“Males ah, udah dibilang juga jangan ikut masih aja bandel.” gue ikut melirik ke arah cewek berambut pendek yang dari tadi ngintilin gue.

“Yaelah, terus aku di Kosan sendirian ngapain? Kalo bosen gimana? Lagian kalo ikut kamu biasanya bakal ada kejadian seru, yah itung-itung hiburan,” ucap Viny dengan nada sedikit kesal.

“Liat kan, Cal, kalo diajak ngomong malah makin bawel.” Gue melempar tatapan ke arah Ical sambil membakar rokok yang udah terselip di bibir.

“Iya juga, Om, yaudah antepin aja.” Ical mengeluarkan telepon pintarnya dari saku celana.

Viny terlihat makin kesal. Ekspresi mukanya seakan-akan ingin melontarkan berbagai macam sumpah serapah serta makian ke arah gue dan Ical, tapi mengingat kita berdua udah sepakat untuk gak peduli kayaknya itu anak mencoba menahan luapan rasa kesalnya sekuat tenaga. Kenapa gue tau? Karena sekarang kedua pipinya menggembung dan mulai agak merah.

“Wah baru ditinggal bentar aja udah rame.” dari arah luar muncul lah sosok yang dinanti-nanti, oke gak dinanti-nanti banget sih tapi berhubung gue punya sedikit kepentingan jadi ya gitu deh.

“Nah ini dia, gue mau minta tolong nih,” ucap gue sambil memperhatikan yang punya ini tempat berjalan masuk ke areal kerjanya.

“Ntar, Om, gue mau ngurus punya si Ical dulu.” itu orang duduk terus nyalain komputer.

“Punya Si Om aja dulu, gue mah gak buru-buru, lagian kayaknya punya dia lebih menarik,” ucap Ical.

“Terbaik emang.” gue meletakkan undangan yang tadi dikasih sama si cewek nyolot di atas stelling. “Gue pengen elu cari tahu tentang ini orang, bebas mau apa aja, hal yang remeh sekalipun gapapa.”

“Undangan siapa ini, Om?” si kang potokopi mulai memperhatikan benda kotak yang didominasi warna ungu itu.

“Undangan acara tunangannya si Ve.”

“Lah Mbak Ve beneran jadi tunangan, Om?” tanya Ical dengan sedikit histeris. “Terus calonnya?”

“Devi Kinal Putri?” ucap si kang potokopi yang namanya kok agak susah diinget.

“Cewek, Om?” Ical tambah histeris.

“Yoi,” gue merespon dengan santai.

“Wah dunia lama-lama makin gak beres aja, gue kira LGBT cuman bahan buat pengalihan isu doang.” Ical menggeleng pelan. “Terus apa urusan lu sama itu orang, Om.”

“Gue pengen sabotase acaranya.”

“Wah parah, segitunya pengen dapetin Mbak Ve, Om?” Ical sedikit miringin kepalanya.

“Eumm, lebih ke pengen dapetin mie goreng sih, lagian si cewek udah mencoba mengusik hubungan gue sama doi.” gue mengangguk yakin.

“Sama Mbak Ve?” Ical mengerutkan dahinya.

“Sama tiga kardus mi goreng.”

Ical terdiam, mulutnya terbuka. Dia melemparkan tatapan ke arah Viny dan hanya dibalas dengan dua bahu yang terangkat.

“Gimana? Bisa gak?” gue mecoba memastikan lagi ke si kang potokopi.

“Bisa sih, Om, kalo dia aktif di sosmed sih gampang.” Cowok berperawakan sangat itu berjalan menuju meja kerjanya. “Bentar ya, gue coba dulu.”

“Oke mantap, gue tunggu.”

Demi menciptakan suasana kerja yang kondusif, gue menjauh dari areal kerja si Kang potokopi menuju ke depan Ruko. Bentar, kayaknya ribet bener kalo nyebutnya kang potokopi mulu.

“Cal itu yang punya tempat potokopi namanya siapa sih?” Gue menarik sebatang lagi racun yang jadi salah satu pemasukan terbesar negara ini.

“Hmmm, kurang tau sih, Om, kayaknya Edward deh.” Ical memijit pelan dagunya sambil melihat ke atas.

“Anjir! vampir dong? tapi vampir kok gadel gitu?”

“Kebanyakan kena asep metromini kali, Om.”

“Yah masuk akal sih.”

“Kamu punya rencana apa, Tur?” tanya Viny yang berusaha agar eksistensinya tak lagi diabaikan.

“Errr….” Oke, sekarang gue bingung harus jawab apa.

Viny dan Ical ngeliatin gue dengan tatapan heran bercampur harap. Kepala mereka mulai miring ke arah yang berlawanan, membentuk sebuah garis simetris yang terlihat seperti huruf ‘v’ Oke, mungkin lebih mirip huruf ‘u’, eummm tapi lebih condong ke segitiga sama kaki.

“Gue belom tau sih, lagian masih ada waktu seminggu juga sebelum acara pertunangan ntu.” kurang mulus, tapi kayaknya cukup deh buat ngeles.

“Yaelah gayanya kayak yang udah tau bakal ngelakuin apa aja,” ucap Viny dengan nada kecewa.

“Woles, sebelum bikin rencana, ada baiknya kita mengetahui siapa musuh kita, yah biar presentase keberhasilannya lebih tinggi gitu.” Ya, salah satu jurus ngeles yang lain.

“Alasan mulu.” Viny memutar matanya.

Terserah mau percaya atau enggak, tapi jujur gue agak insecure ketika gak tahu harus berhadapan dengan siapa. Ya meskipun di kehidupan sehari-hari gue keliatan cuek, cuek banget malah, tapi ada beberapa hal yang bisa bikin gue menjadi orang yang sangat detail. Ketika berjuang mempertahankan hubungan dengan mie goreng contohnya.

“Om, udah udah kelar nih.” gue menoleh ke belakang dan di sana udah ada Edward yang berdiri dengan ekspresi yakin terukir di wajahnya.

******

“Situ beneran pengen ngintilin gue mulu ya?” gue melirik ke arah Viny yang masih fokus memperhatikan sebuah komplek perumahan elit yang ada di depan.

“Ssssstttt!” Viny meletakan telunjuk di bibirnya yang agak pucat. Bukan karena sakit, tapi emang gak sempet make up aja. “Jangan banyak ngobrol, ntar kita bisa kehilangan momen.”

Lah kenapa jadi ini anak yang antusias?

Jadi sekarang gue sama Viny lagi mengawasi lokasi yang didapuk sebagai tempat tinggal cewek bernama Kinal. Yah, hasil penyelidikan tukang potokopi itu cukup memberi gue banyak informasi, walaupun gue belom tau itu akurat apa enggak.

Oke, Devi Kinal Putri, sering dipanggil Kinal meskipun ‘Devi’ terdengar lebih nyaman menurut gue? Anak ketiga dari empat bersaudara, suka rambut pendek dan lekat dengan predikat ‘cewek tomboy’. Dia lahir di keluarga yang cukup berada, bokapnya pengusaha karet dan punya pabrik karet gelang nomer dua terbesar di negeri ini. Ibunya pebisnis yang bergelut di dunia pakaian anak-anak hingga remaja. Untuk tipikal keluarga kaya, kehidupan Kinal gak seperti di sinetron receh yang mana orang tua mereka lebih sayang sama kerjaan dibanding anaknya. Keluarga mereka cukup harmonis, bahkan gak jarang Kinal posting foto liburan bareng keluarganya. Yah, enak emang kalo punya banyak duit.

Dia sering bolak-balik ke Mall dimana gue pernah kerja jadi barista dan Mall yang sama saat gue kegep bawa-bawa buku untuk ibu hamil. Hampir tiap hari dia ke sana, melakukan banyak hal yang tentunya gak perlu gue jelasin karena yang jadi fokus gue cuman saat dia ketemu sama Ve. Mereka berdua sering janjian, tempatnya gak tentu, jamnya juga, bahkan dalam satu minggu gak ada pola yang pasti atau jadwal khusus untuk pertemuan mereka. Apa yang mereka lakuin? Yah hal yang sering dilakuin cewek-cewek kekinian kalo ngumpul lah, dan gue yakin hal itu masuk dalam list hal-hal yang gak penting untuk gue ketahui.

Kedekatan hubungan mereka bisa dilihat dari postingan di instagram Kinal. Dari sekian banyak teman baik laki-laki atau wanita, Ve yang hampir muncul di setiap foto dan posisinya juga gak pernah jauh-jauh, kalo gak sebelahan paling cuman dipisahin sama satu orang. Gayanya macem-macem, mulai dari…., oke kayaknya yang ini cukup melelahkan kalo dibahas, biasa, wanita.

Abis itu….

“Tur, emang kamu yakin kalo info dari si tukang potokopi tadi berguna?” celetuk Viny sambil melempar tatapan ragu.

Dasar, ganggu orang lagi narasi aja.

“Gak tau, seenggaknya sekarang gue punya gambaran.”

Yah, setelah penjabaran yang panjang lebar itu gue masih gak tahu harus menyusun rencana seperti apa. Semua informasi dari si Edward cuman berputar di latar belakang kehidupan itu cewek doang, gue butuh tahu tentang hal yang lebih personal, lebih pribadi, hal yang bisa gue manfaatin untuk bikin celah supaya rencana gue bisa berjalan mulus.

“Masuk ke dalem yuk.” gue melirik ke arah Viny.

“Hah?! Ngapain?” ucap Viny dengan ekspresi kaget di wajahnya.

“Kayaknya kalo dari sini gak bakal dapet apa-apa.”

Viny terdiam, mungkin dia lagi berpikir sejenak. Entah menurut dia rencana gue ada benernya atau dia lagi mikir gimana caranya menyadarkan gue kalo itu adalah ide yang buruk.

“Ah lama, gue tinggal deh.” gue melangkah menuju gerbang komplek tersebut.

“Eh tunggu.” pekik Viny.

Gue merasa ada tarikan di baju, pas noleh ke belakang ternyata itu Viny. Dia megangin baju gue mirip kayak anak kecil yang kepisah sama ibunya di pusat perbelanjaan, pusat perbelanjaan senjata ilegal.

Sekarang gue udah berdiri di depan pos satpam komplek elit ini. Di sana ada seorang satpam dengan badan gempal yang lagi asik nonton TV sambil ditemani segelas kopi hitam yang tinggal setengah.

“Kita langsung masuk aja apa nanya dulu sama satpamnya nih, Vin?” gue menoleh ke belakang.

“Lah gak tau, kok malah nanya aku?” Viny menunjuk mukanya sendiri.

“Yaudah langsung masuk aja.”

“Emang kamu tau rumahnya yang mana?” tanya Viny.

“Oke deh kita nanya dulu.” tanpa ragu gue langsung beralih ke opsi kedua.

Viny cuman menggeleng dan masih setia ngikutin gue masuk ke dalem pos satpam tersebut.

“Pagi, Pak,” gue menyapa satpam berbadan gempal itu sesopan mungkin.

Satpam itu berbalik. Dia merhatiin gue dari atas sampe bawah. “Maaf, sepatu saya kayaknya gak butuh disemir deh.”

“Bukan itu, Pak.” kampret nih orang.

“Di sini juga gak nerima proposal untuk sumbangan apapun, Dek.”

“Bukan itu juga, Pak.” oke, ini satpam mulaing ngeselin.”

“Kalo gitu di sini juga….”

“Kita cuman pengen tau rumahnya Devi Kinal Putri, Pak!” gue potong aja omongan itu orang sebelum spekulasi-spekulasi menyebalkan keluar lagi dari mulutnya.

“Oh rumahnya Mbak Kinal.” Satpam tersebut mengangguk pelan. “Kalian jalan aja sampe mentok, abis itu belok kanan, rumahnya yang warna hijau paling ujung.”

Gue sama Viny mengangguk pelan.

“Ngomong-ngomong kalian siapa?” tanya si satpam.

“Temennya yang mau minta sumbangan untuk organisasi penyemir sepatu keliling.” gue sama Viny berjalan keluar dari pos tersebut, meninggalkan si satpam yang keheranan sambil garuk-garuk kepala.

Akhirnya gue dan Viny berjalan menyusuri jalanan komplek perumahan elit ini. Di sepanjang jalan mata kita berdua dimanjakan dengan rumah-rumah yang emang mewah. Halaman sama garasi yang luas, minimal satu rumah punya 2-3 mobil. Semua rumah di sini juga bertingkat dan tiap rumah punya cara yang beda untuk memanfaatkan lantai yang paling atas, ada yang bikin taman, ada yang koleksi gargoyle dan yang paling standart sih cuman dijadiin tempat jemur daleman.

Kondisi perumahan ini sedikit membuktikan kalo informasi dari kang potokopi itu bener. Yah, cewek bernama Kinal itu emang dari keluarga konglomerat, gak mungkin kalo orang yang kerjaannya cuman ngelaminating KTP bisa punya rumah di daerah elit kayak gini. Hal ini juga menunjukkan kalo gue gak bisa mengkonfrontasi ini orang dari segi finansial, yah kayaknya kondisi keuangan gue udah bukan rahasia lagi deh.

Gue dan Viny berhenti di sebuah rumah tiga tingkat. Rumah ini keliatan berbeda dari rumah-rumah di sekitarnya. Pagar hitam yang terbuat dari besi padat menjulang tinggi dan dihiasi ornamen bunga berwarna emas. Halamannya luas, mungkin 2-3 kali halaman Kosan. Tembok yang sedikit lebih rendah dengan warna biru langit mengelilingi seluruh area yang masih menjadi milik si empunya rumah, di tembok tersebut juga terdapat beberapa lubang yang terukir rapi sehingga sedikit bagian dalam rumah itu bisa keliatan dari luar. Lubang tersbut terletak di sepajang tembok dengan jarak yang konsisten dari satu lubang ke lubang lainnya. Hadeeeh, ternyata mendeskripsikan rumah orang kaya itu cukup makan tenaga.

“Yakin ini rumahnya, Tur?” tanya Viny sambil sesekali mencoba melihat ke dalam.

“Kalo menurut penjelasan si satpam sih ini.” Gue mencoba melihat bagian dalam rumah melalui lubang-lubang yang udah gue jelaskan tadi.

“Ada hal yang lebih bisa diandalkan gak selain ucapan satpam tadi?”

“Hmmm, gimana kalo ‘feeling’ gue?”

“Oke omongan satpam tadi udah cukup kayaknya.” Viny mengangguk pasti sambil meletakkan kedua tangannya di pinggang.

Emangnya apa yang salah sama ‘feeling’ gue sih?

“Jadi gimana? Kita pencet bell-nya terus masuk?” Viny sedikit memiringkan kepalanya.

“Kita mau nyari informasi, bukan bertamu geblek.” sebuah sentilan manja gue daratkan ke jidat itu anak yang cukup penuh dengan jerawat.

“Hobi banget sih nyentil jidat?!” ucap Viny kesal sambil mengusap tempat sentilan gue menadarat.

“Pengennya sih nyentil ginjal elu, tapi ribet prosesnya, jadi yang ada aja.” Gue memperhatikan ke sekitar. Oke, suasana cukup sepi, mungkin gue bisa ngintip ke dalem sedikit. “Vin, elu jaga di sini ya, kalo ada orang yang mencurigakan buru-buru kasih kode ke gue, gue mau ngintip ke dalem bentar.”

“Bukannya yang mencurigakan itu kita ya?”

“Eummm, maksud gue yang lebih mencurigakan dari kita.” segera gue klarifikasi ucapan gue sebelumnya.

“Oke siap!” Viny memasang pose hormat dan langsung memfokuskan pandangannya pada keadaan sekitar.

Oke, here we go, dengan satu kali tarikan nafas, gue melompati got yang berada di antara tempat gue berdiri dengan tembok berwarna biru langit tadi. Sedikit beruntung karena ada lubang-lubang gak jelas tadi yang bisa gue jadiin pijakan sehingga gue bisa melihat bagian dalam rumah tersebut dari tempat yang lebih strategis.

Hmmm, cukup sepi, yah tipikal orang yang kesehariannya penuh aktifitas, wajar aja jadi orang kaya, wong orang-orangnya pada rajin, gak kayak gue.  Mata gue mencoba menyisir halaman rumah tersebut hingga akhirnya gue melihat mobil berwarna oranye yang cukup familiar, kayaknya cewek bernama Kinal itu lagi di rumah deh.

Gue mencoba pindah posisi, bergerak sedikit lebih ke samping dan menggunakan lubang nomer tiga dari tempat gue sebelumnya sebagai pijakan, sekedar mencoba mencari tanda-tanda kehidupan.

“HYAAAAAAH!!” terdengar teriakan seseorang yang diikuti bunyi ‘krak’ dan itu cukup bikin gue ngerasa ngilu.

Fokus gue langsung terarah pada sumber suara tersebut yang kedengerannya gak begitu jauh. Di sana gue melihat ada seorang gadis berbalut busana serba putih dengan sabuk berwarna hitam yang melingkar di pinggangnya. Gak jauh dari tempat gadis itu berdiri ada tiga tumpukan kayu yang terbelah dua, serem emang. Gadis tersebut bermandikan keringat, dadanya bergerak sesuai dengan tarikan nafas. Gak lama kemudian gadis itu merapatkan kedua kakinya sembari memejamkan mata, dia berdiri tegak dengan tangan yang perlahan-lahan bergerak dari perut menuju dada dan semua aksi itu dia tutup dengan satu tarikan nafas panjang.

Hal yang gak diduga-duga terjadi. Pada satu titik pandangan kami bertemu. Untuk sejenak gue dan gadis itu cuman saling tatap, mencoba memahami apa maksud sebenernya dari momen kampret ini.

Oke, ini gawat. Gue lupa kalo kita lagi merhatiin orang lain tanpa sadar mata kita memancarkan energi gak terlihat yang bisa bikin orang yang lagi kita perhatiin jadi sadar kalo lagi diperhatiin, halah pokoknya itulah.

“Vin, ayo cabut.” gue menepuk pundak Viny yang masih sibuk memperhatikan keadaan sekitar rumah calon tunangannya Ve,

“Lah kenapa? Masih belom ada orang yang lebih mencurigakan dari kita deh.”

“Banyak nanya, udah hayuk buruan, sebelum kita jadi orang yang paling mencurigakan.” gue menarik tangan Viny untuk menjauh dari tempat ini.

Belum sempat gue beranjak menuju ‘zona aman’, seseorang udah berdiri di depan pagar hitam yang menjadi gerbang masuk ke rumah tersebut.

“Mau kemana? Kok buru-buru amat?”

******

Ternyata gak cuman bagian luarnya, bagian dalem rumah Kinal jugak gak kalah mewah. Kenapa gue bisa tau? Karena sekarang gue sama Viny lagi duduk di ruang tamunya, mencoba bertahan dari situasi canggung yang menghantui semenjak kita berdua ketahuan ngintipin rumah ini.

“Kenapa ngintip-ngintip sih? Kalo mau main tinggal pencet aja bell-nya,” ucap Kinal yang udah pake baju rumahan sambil membawa dua gelas sirup berwarna merah yang iklannya sering nongol waktu bulan puasa.

“Eumm, mau mastiin aja, takut salah rumah.” gue mencoba sedikit tersenyum walaupun rasanya aneh banget. “Rumah kamu bagus ya.”

“Oke-oke, kita langsung to the point aja.” Kinal duduk di sofa tepat di hadapan gue dan Viny. “Gue tau elo lagi ngumpulin informasi kan?”

Eh?

“Guntur, 23 tahun, mahasiswa tingkat akhir di jurusan administrasi bisnis, sempet beberapa kali pindah Kosan sampe akhirnya tinggal gratis karena kerja menjadi penjaga di kos-Kosan yang sekarang. Gak pernah pacaran, pemales, selalu mengutamakan benefit kalo mau ngelakuin sesuatu, pernah ganti akun twitter sekali, sangat suka mie goreng.” Kinal menambahkan penekanan yang cukup dalam di dua kata terakhir.

“Oke, entah kenapa gue jadi agak ngeri.” gue ngelirik ke arah Viny yang terlihat cukup shock.

“Yah sebelum berperang kita harus tau siapa lawan kita.” Kinal tersenyum. “Masih banyak lagi yang….”

“Oke cukup.” gue menarik nafas sejenak. “Bukannya gue mau denial atau apa, tapi kalo elu mau ngebeberin semua kejelekan gue kayaknya satu hari satu malem juga gak bakal kelar.”

Kinal menghela nafas panjang sambil menyandarkan badannya. “Gue tau elu lagi riset, nyari bahan buat bikin rencana supaya acara pertunangan gue batal, makanya gue udah siap-siap untuk segala kemungkinan.”

Anjir, serem juga ini orang, gue bahkan belom tau bakal ngerencanain apa tapi doi udah punya langkah antisipasinya.

“Pokoknya gue ingetin satu hal.” Kinal memberi jeda sejenak yang berdampak pada suasana tempat kami berkumpul menjadi sedikit lebih tegang. “Kalo sampe elu berani ganggu hubungan gue sama Ve, gue jamin, elu gak bakal bisa ngerasain mie goreng lagi.”

“Guntur? Viny? Kalian ngapain di sini?” terdengar suara dari arah pintu masuk.

Gue dan Viny langsung menoleh ke sumber suara tersebut. Di sana berdiri seorang gadis dengan sweater abu-abu yang cukup ketat sehingga lekukan badannya terlihat jelas, seorang gadis dengan pipi bulat yang jadi akar semua masalah ini, yah kalian udah tau lah siapa si brengsek itu.

“Halo sayaaaaang.” Kinal langsung bangkit dan memeluk Ve yang fokusnya masih tertuju pada gue dan Viny.

“Mereka ngapain di sini?” tanya Ve yang nampak tidak peduli ketika Kinal mendaratkan cipika-cipiki di kedua pipi bulatnya.

“Kita berdua cuman pengen nanyain detail lokasi acaranya kok, soalnya gue gak familiar sama alamat yang ada di undangan.” gue bangkit sambil memberi kode ke Viny untuk melakukan hal yang sama.

Yah, ini adalah saat yang tepat untuk cabut dari sini, sebelum ada intimidasi-intimidasi lain yang bakalan membuang waktu gue lebih banyak.

“Yaudah kita berdua pulang dulu deh.” gue pamit sambil melangkah menuju pintu keluar.

“Eh tunggu, Tur.”

Gue merasakan sebuah cengkraman di tangan.

“Soal yang ‘itu’ gimana?” tanya Ve sambil melempar tatapan penuh harap.

“Aduh sorry, nanti aja dibahas, gue takut dicariin Teh Melody, udah dulu ya.” perlahan gue melepas cengkraman tangan Ve dan tatapan penuh harapnya kini berubah jadi sendu-sendu gak jelas.

Akhirnya gue dan Viny jalan menjauh dari rumah Kinal, berusaha meninggalkan komplek ini dan balik ke Kosan. Berbeda dengan waktu dateng tadi, Viny terlihat lebih kalem, gak ada tingkah-tingkah menyebalkan yang keluar atau sekedar celetukan aneh yang cenderung merendahkan gue. Ya, sekarang ini anak terlihat sedikit lebih normal dan menarik, tapi itu malah bikin gue ngeri.

“Tur,” ucap Viny tiba-tiba. Yaelah baru aja dibilang menarik.

“Ha?”

“Itu orang kenapa niat banget ya? Apa segitu sayangnya sama Kak Ve?”

“Mana gue tau, tapi imba sih, dia udah bisa bikin antisipasi untuk rencana yang bahkan belom gue pikirin.” gue mengangguk pelan sambil pelan-pelan mengelus jenggot.

“Warbyasa.” Viny menggeleng.

“Vin.”

“Apa?” Viny melayangkan tatapannya ke arah gue.

“Apa mungkin sekarang waktunya gue buka hati untuk mie kuah?”

“Heh?” Viny hanya mengerutkan dahi sambil memiringkan kepalanya. “Kamu mau nyerah gitu?”

“Bukan, tapi gue mik…, ADAAAAAWW!!” gue merasakan ada benda tajam yang menusuk perut gue.

“Jangan mikir aneh-aneh, nyoba aja belom masa udah mau nyerah.” Viny menjauhkan garpu di tangannya dari perut gue. Bentar, itu anak dapet garpu dari mana?

“Tapi resikonya gak sebanding, Vin, malah gue liat makin gak ada benefitnya.”

“Sekali-sekali jangan mikirin benefit dong.” Viny terlihat kesal apalagi waktu ngeliat respon gue yang cuman ngangkat kedua bahu. “Oke-oke, masalah keuntungan gak usah pusing, aku bakal kasih ‘benefit’ yang kamu pengen kalo kamu gak nyerah sekarang.”

“Kenapa situ jadi antusias banget?”

“Karena aku gak mau Kak Ve pergi dari Kosan.” raut wajah Viny berubah serius. “Lagian hubungan mereka terlalu ekstrim untuk diterima sama akal aku.”

Yaelah kirain apaan, geblek ini anak emang.

“Jadi kamu mau apa?” tanya Viny dengan nada yang terkesan menantang

Oke, mungkin ini bisa gue manfaatin.

“Eumm kebetulan parfum sama kelek-kelek gue udah mau abis nih.”

Ya, gue gak mau berkeliaran di luar Kosan dengan badan yang baunya kayak sempak ogre.

*****

“Tumben ke sin,i Tur, pengen kerja lagi ya?” Mas Adi datang sambil membawa segelas kopi hasil racikannya.

“Gak tau, Mas, lagi pengen aja.” gue menerima kopi tersebut sambil bersandar di meja kasir tempat Mas Adi berdiri.

“Kemaren juga bilangnya gitu, kemarennya lagi juga sama, emang kenapa sih? Lagi ada masalah?” tanya Mas Adi sambil membersihkan tangan di celemek yang dia pakai.

Ya udah tiga hari berlalu semenjak insiden di rumah Kinal. Semenjak itu gue mencoba untuk mencari inspirasi tentang rencana apa yang bakal gue lakuin untuk memangkas jarak antara gue dan tiga kardus mi goreng yang dijanjikan Ve. Selama tiga hari itu pula gue selalu mampir ke tempat kerja Mas Adi, sekedar untuk istirahat sembari ngambil jatah minuman gratis yang dia janjiin. Sebenernya gue bisa aja ke rumah si Brewok untuk minta pendapat, tapi di sana gue gak bisa dapet kopi mahal secara cuma-cuma.

“Yah kurang lebih gitu deh, Mas, gue lagi stuck.” gue nyeruput kopi bikinan Mas Adi.

Stuck kenapa?”

“Gue bingung aja gimana caranya ngadepin orang yang jauh lebih hebat dari gue di berbagai aspek.”

“Kalo orang kayak gitu sih kayaknya banyak,” ucap Mas Adi santai.

“Yaelah, Mas, bukannya ngasih saran malah ikutan bikin down.” gue menggeleng pelan.

“Hahahah bukannya gitu, abis aku pikir kamu orangnya gak bakal mikirin hal sampe sekompleks itu, maunya yang simple aja yang penting cepet selesai.”  Mas Adi tersenyum simpul. “Waktu kerja di sini aja kamu sering skip beberapa prosedur karena kamu pikir itu ribet, cuman buang-buang waktu.”

“Iya sih.”

“Yaudah kenapa kamu gak mikir lebih simple aja?”

“Maksudnya?” gue memiringkan kepala sambil menatap Mas Adi.

“Kamu tinggal cari satu aspek yang lawan kamu gak punya terus kalahin dia di sana deh, gampang kan?” Mas Adi mulai naik-turunin alisnya.

“Untuk orang yang punya segalanya, agak sulit sih nyari apa yang gak dia punya Mas.”

“Sulit bukan berarti gak bisa kan, gimana sih? Lagian kalo apa yang diperjuangin cukup pantes, ribet dikit mah gak masalah.”

“Iya deh, Mas, ntar gue pikirin lagi.” gue kembali menyeruput kopi bikinan Mas Adi.

Kata-kata Mas Adi ada benernya juga. Mungkin belakangan ini gue terlalu serius. Untuk sejenak, kayaknya gue harus berhenti mikir terlalu jauh. Mengkonfrontasi seseorang di aspek yang sama sekali gak gue kuasain emang bukan langkah yang brilian. Tapi untuk ngalahin orang kayak Kinal apa gue emang harus sedikit lebih santai? Bodo ah! Makin dipikir kok malah makin mumet.

Tiba-tiba terdengar nada dering sebuah telepon. Ini bukan nada dering HP gue, secara HP gue selalu dalam mode vibrate, ya, gue gak terlalu suka notifikasi-notifikasi yang pake suara. Nada dering itu kembali terdengar dan terus terdengar sampe gue mulai ngerasa terganggu sama hal itu.

“Itu bunyi handphone siapa sih, Mas?” gue bertanya apada Mas Adi yang masih sibuk membersihkan mesin kopi yang ada di belakang kasir.

“Lah gak tau, aku kirain itu punya kamu, Tur.”

“Enggak ah, Mas, lagian nada dering HP gue gak terdengar semahal ini.”

“Lah emang bisa bedain harga HP cuman dari ringtone-nya?” tanya Mas Adi penasaran.

“Menurut ‘feeling’ gue sih bisa Mas.”

Mas Adi cuman menggeleng pelan.

Gue diem sejenak, mencoba memusatkan seluruh fokus gue pada kuping untuk mengetahui dari mana sumber ringtone yang terkesan mahal ini. Pelan-pelan gue bangkit dari tempat duduk, mencoba memperhatikan tiap sudut kedai kopi yang tak terlalu luas.

Ringtone tersebut terdengar makin jelas ketika gue udah makin deket dengan pintu keluar hingga akhirnya gue menemukan sebuah benda berbentuk persegi panjang dengan corak-corak aneh. Oke, gue per-simple, itu cuman HP dengan case yang cukup norak, maaf kalo gue mencoba mendramatisir dengan narasi yang sulit dimengerti.

Tanpa niat jahat, gue ambil HP tersebut. Di layarnya udah tertera sebuah nomor tak dikenal. Ya iyalah gak dikenal orang bukan HP gue! Oke itu becanda, tak dikenal di sini artinya nomor tersebut gak masuk dalam list contact di HP itu. Gue memandangi layar tersebut cukup lama. Ya, entah kenapa gue ragu untuk ngangkat panggilan tersebut.

“Kok gak diangkat Tur?” tanya Mas Adi yang muncul sambil membawa semprotan dan wiper di tangannya.

“Gak tau nomer siapa Mas.”

“Ya iyalah, kan itu bukan HP kamu.” Mas Adi menggeleng pelan. “Coba angkat, mana tau yang punya HP lagi nyariin.”

Mas Adi pergi mendekati jendela-jendela yang menurut gue belom terlalu butuh untuk dibersihkan. Ah tai, tau apalah gue tentang kebersihan.

Oke, kembali ke HP tak dikenal ini.

Sesuai dengan saran Mas Adi, gue angkat aja panggilan yang dari tadi menyebabkan ringtone menyebalkan ini terdengar di seluruh ruangan.

“Halo?”

“Siapa ini?! Kamu yang nyuri HP saya ya! Cepetan balikin sekarang!” ucap seseorang yang ada di seberang sana.

“Enggak kok, saya cuman kebetulan nemu ini HP jatoh.”

“Oh maaf, Mas, saya lagi panik tadi.” nada bicara orang tersebut sedikit merendah.

“Yaudah jadi bisa ketemuan dimana biar saya balikin ini HP-nya.”

Akhirnya yang punya HP tersebut kalo dia lagi ada di resepsionis Mall tempat gue berada. Baguslah, kalo jauh-jauh gue juga males nyamperinnya.

“Mas Adi, gue cabut dulu ya, mau balikin ini HP ke orangnya.” gue melambai ke arah Mas Adi dan dibalas dengan sebuah anggukan.

Di perjalanan menuju resepsionis gue mencoba untuk menganalisis identitas si pemilik HP berdasarkan HP yang sekarang ada di tangan gue. Jadi ini adalah HP yang cukup terkenal dengan logo apel yang kegigit, mungkin seri ketujuh, gue kurang tau juga, tapi kayaknya ini belinya belom lama deh soalnya plastik pelindung layarnya masih dipasang. Kalo dari case-nya yang norak, mungkin yang punya ini HP adalah anak cewek alay kekinian yang selalu haus akan atensi orang-orang sekitar dengan mengenakan benda-benda ngejreng yang gampang menarik perhatian. Kenapa gue bilang gitu? Karena case-nya cukup tebel dan di belakangnya kayak ada miniatur aquarium gitu yang diisi sama glitter-glitter gak jelas dan kalo di miringin gillter tersebut bakalan gerak karna ada air di dalem, pokoknya gitu lah, heran gue kenapa ada orang yang demen sama case yang lebay kayak gini.

Setelah gue sampe di resepsionis, gue langsung mencari sang pemilik HP berdasarkan analisis tadi, seorang cewek muda kekinian dengan selera yang nyentrik. Untuk beberapa lama gue cuman celingak-celinguk, tapi gue gak nemuin cewek dengan karakteristik yang gue cari. Mencoba memangkas waktu agar gak terlalu lama berkutat dengan dinginnya AC, gue nyamperin Mbak-mbak resepsionis untuk sekedar nanyain apakah ada orang yang nyari HP-nya yang tercecer.

“Siang, Mbak, mau nanya nih, ada cewek kira-kira umur 17-18 tahunan yang nyariin HP-nya yang ilang gak?”

“Kayaknya gak ada deh, Mas.” Mbak resepsionisnya menggeleng pelan. “Tapi kalo yang nyariin HP ada sih, itu Ibu yang di sana.”

Mbak resepsionis yang menunjuk ke arah seorang ibu-ibu dengan banyak barang belanjaan yang lagi berdiri gak jauh dari meja resepsionis.

Bentar, Ibu-ibu? Kok gak sesuai sama analisis gue yak? Soalnya itu Ibu-ibu itu gak ada potongan alay sama sekali, malah keliatan elegan, berkelas, aura anggunnya kerasa banget soalnya. Oke, mungkin gak ada salahnya untuk mastiin.

“Permisi, Tante, tadi Tante yang nelpon ke HP-nya yang ilang ya?” gue menyetuh pelan pundak wanita itu sambil menyodorkan HP yang mungkin punya dia.

“Eh kamu yang nemuin HP saya ya? Aduh maaf ya tadi udah sempet kasar, abisnya saya panik banget.”

Well, ada sedikit perasaan berdosa karena udah ngatain yang punya HP ini alay.

“Gapapa, Tante, kebetulan aja lagi belom butuh uang hahaha.”

“Ah Masnya bisa aja,” ucap Si Tante sambil menepuk pelan pundak gue. “Gimana balesnya ya ini?”

“Aduh gak usah repot-repot Tante, nolonginnya ikhlas kok.” ya, itung-itung untuk mengatasi rasa bersalah gue karena udah ngatain yang punya HP adalah anak muda kekinian yang alay.

“Kalo gitu Tante yang gak enak.” wanita tersebut sedikit menunduk. “Kalo makan siang aja gimana?”

“Eh? Tapi, Tan….”

“Udah gak usah nolak, anggep aja kamu nolongin Tante bawa belanjaan ini.” wanita itu melirik ke arah barang belanjaannya yang emang cukup ribet kalo cuman dibawa sama satu orang.

“Eumm…, anu….”

“Udah gak usah nolak, bantuin Tante ya?”

“Iya deh, Tan.”

Dan akhirnya gue menjadi kuli angkut barang dadakan. Sial.

Dengan sedikit perasaan dongkol gue pun mengikuti Tante-tante itu yang udah jalan duluan, sambil bawain barang belanjaan doi tentunya. Sial, harusnya gue udah mikirin rencana untuk sabotase pertunangannya Ve, tapi sekarang gue malah buang-buang waktu jadi kuli panggul cuman demi makan siang. Mana waktu makin mepet, rencana belom kepikir dan semisal rencana udah rampung persiapannya pan juga butuh waktu.

“Jadi kamu udah kuliah atau kerja?” tanya Tante tersebut sambil membuka pintu bagasi mobilnya.

“Masih kuliah, Tante, belom tua-tua amat kok.” kenapa gue kedengeran kayak brondong yang lagi berusaha meningkatkan nilai jualnya ya?

“Oooh, semester berapa?”

“Semester capek, Tan.” gue memasukkan barang belanjaan tadi ke bagasi.

“Oh angkatan tua berarti ya hahaha, tapi gapapa, anak Tante juga baru lulus kok, ngaret-ngaret dikit lah, mungkin kalian seumuran.”

“Hahaha Iya, Tan.” Iyain aja dah biar cepet.

Akhirnya gue masuk ke dalem mobil dan kita pun berangkat meninggalkan parkiran Mall. Sepanjang perjalanan gak ada obrolan yang berarti, Si Tante cuman fokus nyetir dan gue mempehatikan brutalnya lalu-lintas Ibu kota sambil sesekali menghentakkan kaki ngikutin irama lagu yang diputer di radio. Gue mencoba untuk gak tertidur mengingat saat ini gue sedang bersama orang asing yang mungkin aja punya potensi untuk melakukan tindak kriminal. Bukan nuduh, cuman sedikit waspada aja.

Sekitar 30 menit dan kita sampe juga di sebuah Restoran yang ada di pinggir jalan. Gue sedikit merasa beruntung karena Si Tante yang keliatan glamour ini gak ngebawa gue ke tempat yang aneh kayak Restoran fancy yang kalo baca menunya gue butuh bantuan google translate. Makan kagak, les bahasa asing iya.

Setelah mobil terparkir rapi, kita berdua turun dan langsung masuk ke dalam Restoran tersebut, Restoran biasa dengan signature menu ayam penyet.

Karena tempatnya gak begitu rame, gue dan Si Tante gak terlalu sulit nyari tempat duduk. Kita duduk di meja nomer 4 dari pintu masuk, bersebelahan dengan dinding yang penuh dengan menu-menu promo.

“Pesen aja gak usah malu-malu,” ucap Si Tante dengan nada ramah.

“Tenang, Tan, untuk urusan gak tau malu mah saya lumayan ahli.”

“Hahaha, becanda mulu nih.” Si Tante tersenyum simpul. “Ngomong-ngomong namanya siapa?”

“Guntur, Tan,” ucap gue dengan sopan.

“Oh, Nak Guntur.”

Gak lama kemudian pelayan dateng sambil membawa menu serta kertas untuk mencatat pesanan kami. Gue gak mau muluk-muluk yang penting kenyang, paket ayam penyet sama teh manis dingin udah cukup. Si Tante gak makan, dia cuman mesen jus aja. Setelah mencatat pesanan, Si pelayan mengambil menu dan kembali menuju tempat yang semestinya.

“Ngomong-ngomong belanja segitu banyak sendirian aja, Tan?” gue mencoba untuk mengakrabkan diri.

“Iya yang lain lagi pada sibuk.”

“Oh anaknya udah kerja?”

“Bukan, sibuk nyiapin acara pertunangan.”

“Wah, saik, kebetulan temen saya juga dalam waktu deket bakalan tunangan, apa emang lagi musim ya sekarang?” gue pengen ngerokok tapi segan, akhirnya gue batalin niatan itu.

“Emang acara temennya kapan?”

“Kalo menurut undangannya sih empat hari lagi.”

“Loh kok sama? Anak tante juga empat hari lagi acara tunangannya.” Si Tante nampak sedikit terkejut. “Temen kamu namanya siapa?”

“Veranda, tapi dia minta dipanggil Ve aja.”

“Lah itu anak Tante, kamu temennya?” ucap Si Tante dengan antusias.

“Gatau bisa dibilang gitu apa enggak, tapi saya yang jaga Kosan tempat Ve tinggal.” Ya, apa orang yang nyeret temennya ke dalam drama pelik masih bisa disebut temen?

“Pantes nama kamu kayak familar gitu, jadi ini toh orang yang sering diceritain sama Ve.” Si Tante menggeleng pelan. “Penjaga Kosan yang nyeleneh, gak terlalu pinter terus malesnya luar biasa.”

“Oke, makasih, Tante, atas kejujurannya.” Ibu sama anak ngeselinnya gak jauh beda.

“Hahaha, Ve sempet cerita waktu dia ngajak kamu liburan, katanya dia nemuin ritual baru untuk nenangin pikiran.”

“Bukan ngajak sih, Tan, lebih tepat kalo dibilan nyulik.”

“Ah, Nak Guntur bisa aja.”

“Berarti Tante udah tau dong calon tunangannya siapa?” pertanyaan tolol macam apa ini?

Si Tante cuman mengangguk sambil tersenyum.

“Perasaan Tante gimana? Langsung setuju aja gitu?”

Si Tante narik nafas sejenak, mungkin dia udah sering dapet pertanyaan kayak gini dari temen atau kerabatnya.

“Yah awalnya sih shock, tapi Tante coba ngerti aja, Tante tau tekanan yang Ve dapet selama dikerjaan, masalah-masalah yang mungkin orang gak tau karena dia dituntut untuk selalu senyum dan jadi orang yang bahagia.” Si Tante memberi jeda sejenak. “Tapi semua balik lagi ke Ve, dia udah dewasa, udah waktunya ngambil keputusan sendiri dan menjalani hidup sesuai keinginannya, apapun yang terjadi kedepannya Tante bakalan selalu support pilihan yang dia ambil.”

Bener-bener sosok Ibu idaman banget, beda sama emak gue yang rada hardcore dikit.

“Jadi semisal Ve berubah pikiran di tengah jalan gimana tuh, Tan?”

“Ya kalo itu keputusannya ya udah, selama dia ngerasa itu yang terbaik, Tante cuman bisa dukung dan nyemangatin.”

Karena gue gak mungkin bilang tentang rencana untuk sabotase acara pertunangan itu, akhirnya gue cuman ngangguk doang dan menjadikan perkataan tadi menjadi penutup obrolan yang cukup beresiko ini.

Makanan pun datang dan gue sebisa mungkin untuk menyantap makanan tersebut dengan cara yang manusiawi sambil berusaha menghindari jikalau ada obrolan-obrolan yang menjurus ke arah pertunangan Ve. Cara itu cukup berhasil, karena selama gue menghabiskan makanan, yang keluar dari mulut Si Tante cuman pertanyaan-pertanyaan klise seputar kehidupan gue yang tentu aja gue yakin gak terlalu menarik untuk dijadiin bahan cerita ke keluarganya nanti.

Makanan habis dan Si Tante langsung ngebayar bill di kasir. Setelah semua urusan bayar-membayar selesai, gue mengikuti Si Tante balik ke mobil. Si Tante nawarin untuk nganter gue balik ke Kosan. Tentu aja gue terima, meskipun jaman sekarang angkutan online cukup membantu dalam urusan mobilitas, tapi menurut gue nebeng lebih menyenangkan, karena gratis. Kayak sebelumnya, gak banyak obrolan yang terjadi saat di dalem mobil. Ya, gue lebih memilih membiarkan Si Tante fokus nyetir supaya gak terjadi hal-hal yang gak diinginkan.

“Makasih ya, Tan, udah mau nganterin,” ucap gue sembari membuka pintu mobil.

“Ah iya gapapa, kamu kan juga udah bantuin Tante.”

Dengan sopan gue menutup pintu mobil tersebut dan melambaikan tangan saat mobil Si Tante menjauh dari areal Kosan.

Satu hari lagi berakhir tanpa menghasilkan apapun. Well, bukan hal baru memang, toh gue juga udah nerima kalo diri ini bukanlah sosok yang produktif, tapi entah kenapa ada sesuatu yang janggal di pikiran gue.

Gue duduk di pos, mencoba merenung bentar untuk mikirin semuanya dari awal. Yah, mana tau ada beberapa hal yang terlewat dan bisa dijadiin petunjuk untuk kedepannya gue harus ngapain.

Lagi asik-asik merenung, tiba-tiba hidung gue menangkap sebuah aroma manis yang cukup menusuk, aroma parfum permen karet yang cukup familar. Gue menoleh ke arah datangnya aroma tersebut dan ternyata bener, dari deket pager Kosan terlihat sosok dengan tinggi seadanya yang lagi jalan ke sini.

“Aku udah denger semuanya dari Viny.” Melody melipat tangannya sambil menatap gue tajam.

“Oh.”

“Kenapa kamu gak ngajak anak-anak yang lain buat diskusiin rencana sabotase itu sih?” terasa sedikit amarah dalam ucapan Melody. “Kamu kebiasaan, Tur, kan gak semuanya harus dikerjain sendiri, lagian kita semua juga peduli sama Ve dan gak pengen dia pergi dari Kosan.”

Gue terdiam sejenak sambil mikirin perkataan Melody.

“Itu artinya kalian gak bakal minta jatah mie goreng gue gitu?”

Melody mengerutkan dahinya, tatapan tajam yang dia arahkan ke gue berubah menjadi tatapan heran. “Ya, enggak lah, yang candu sama mie goreng di sini kan cuma kamu.”

Mendengar hal itu tanpa sadar senyuman gue mengembang. Ya, kayaknya dari awal emang bukan gue yang dapet peran sebagai ujung tombak rencana ini.

******

Gue turun dari taksi dengan perasaan risih setengah mati. Ya, gue emang gak bisa pake pakaian formal kayak gini. Jas, kemeja, celana bahan serta dasi, badan gue kerasa terpenjara, mana leher kemejanya harus dikancing lagi.

“Teh, emang beneran harus pake baju yang kayak gini?” tanya gue sambil sedikit melonggarkan cengkraman dasi di leher gue.

“Ya iyalah kan di undangan dresscode-nya pakaian formal.” Melody menggeleng pelan lalu mendekat untuk benerin dasi gue.

Selagi Melody berkutat dengan dasi, gue ngelirik ke arah pintu masuk gedung yang jadi tempat acara pertunangan Ve di selenggarakan. Di sana udah ada dua orang penjaga berpakaian rapi lengkap dengan kacamata hitam serta alat komunikasi di kuping mereka yang menambah kesan sangar.

“Kayaknya keamanan acara ini lebih ketat dari yang kita duga deh.” gue melihat Melody yang keliatan cukup anggun dengan dress merah maroon lengkap dengan tas kecil yang warnanya sama. “Yakin gak mau balik aja?”

Melody berhenti sejenak lalu melihat gue dengan tatapan tajam.

“ADAAAAAWW, kekencengan ini dasinya, Teh.” gue meronta karena leher gue serasa dicengkram sama Hulk.

“Gapapa biar kamu sadar, kita udah rela begadang buat nyusun rencana tapi kamu sebagai sosok kunci malah ragu, bikin kesel aja.” Melody mengendurkan ikatan dasi gue. “Tenang ajalah, kali ini anggota untuk jalanin misi kan cukup banyak.”

“Nah, justru itu yang gue takutin, biasanya makin banyak pihak yang terlibat justru resiko gagalnya makin besar.”

“Mikir yang enggak-enggak mulu, optimis lah.” Melody menepuk dada gue.

Gue cuman bisa mengganguk pelan pas denger kata-kata penyemangat dari Melody. Yah, mau gimana lagi? Udah terlalu telat juga buat balik ke Kosan.

“Tespek, tespek.”

Sesuatu terdengar sangat dekat di kuping gue.

“Tes aja, Cal, gue belom butuh testpack, pacar aja ga punya.” gue menyentuh headset bluetooth yang dari tadi nangkring di kuping.

“Ah iya maap, Om. Bentar lagi kita sampe, yang di sana udah siap belom?” tanya Ical yang berada entah di mana.

“Tinggal nunggu tiket masuk untuk Viny sama yang laen, elu langsung masuk aja duluan.”

“Oke, Om.”

“Gimana?” tanya Melody penasaran.

“Aman, Ical sama Sagha bentar lagi sampe.”

“Kamu yakin penjaga bakal ngasih mereka masuk?” Melody mulai ragu.

“Tenang, tiket masuk mereka VVIP.”

Gak lama kemudian terlihat sebuah mobil limousin hitam berhenti tepat di depan dua penjaga yang berdiri di pintu masuk. Perlahan-lahan pintu depan mobil tersebut terbuka, dari sana keluar seseorang berpenampilan rapi dengan wajah yang cukup familiar.

“Itu Ical bukan?” tanya Melody.

“Yoi.”

Ical berjalan lalu membuka pintu belakang, dan ini dia tiket mereka. Dari sana keluar seorang gadis dengan gaun hitam panjang yang diikuti oleh satu orang lagi pemuda dengan pakaian rapi. Pemuda ini bertingkah sepert tameng hidup yang berusaha melindungi gadis bergaun hitam dari segala ancaman yang mungkin datang. Ya, itu Sagha.

Gadis bergaun hitam itu berjalan mendekat ke arah penjaga. Dia berhenti sejenak dan mengambil undangan dari dalam tas kecil yang dia bawa. Setelah para penjaga memastikan jika gadis itu adalah tamu undangan, mereka mempersilahkan dia masuk bersama dengan Ical dan Sagha yang berperan sebagai pengawal.

“Aku gak nyangka kamu punya kenalan orang penting.” Melody menggeleng pelan.

“Eumm sebenernya itu gebetannya Ical.”

“Lah? Kok bisa?”

“Anggep aja gue pernah bantuin mereka untuk deket.” Yah, beruntung dulu gue gak nolak permintaan Si Ical.

Melody mengangguk lalu kembali memperhatikan ke arah pintu masuk. “Ical sama Sagha udah masuk, kita berdua juga gak ada masalah karena emang undangan, terus yang lain gimana?”

“Tenang, yang lain gue siapin tiket kelas ekonomi.”

Mobil limousine yang ditumpangi grupnya Ical pergi. Sekarang dari ujung jalan terlihat sebuah gerobak cendol beserta abang-abangnya yang wajahnya cukup familiar.

“Mereka masuk ke dalem tempat es cendol?” Tanya Melody.

“Ya, enggaklah! Mana muat, kalo situ yang masuk mungkin muat, ADAAWWW!” Melody meghujamkan hak sepatunya ke ujung kaki gue.

Gerobak cendol tersebut berhenti pas di depan dua penjaga. Si penjual keliatan ngobrol dan menyiapkan dua gelas cendol untuk penjaga tersebut. Mereka bertiga terlihat makin akrab karena suara tawa mereka mulai kedengeran sampe sini.

“Kok mereka malah makin akrab sih?” Melody kembali terheran.

“Banyak nanya, Teh. Liatin aja udah.” kesel gue lama-lama.

Kedua penjaga itu mulai saling menopang satu sama lain. Perlahan tawa mereka mulai hilang hingga akhirnya dua pria berbadan besar itu ambruk tak sadarkan diri.

“Oke, Vin. Waktunya kalian masuk.” gue menyentuh benda di kuping gue.

Muncul sebuah mobil van warna putih dari tempat yang sama dengan munculnya si tukang cendol. Mobil tersebut berhenti, mutar sejenak dan membiarkan bagian belakang mobil tersebut menghadap ke arah gue. Pintu belakang van terbuka, di sana udah ada Viny, Desy, dan Shania yang berpakaian seperti pelayan dengan nampan perak di tangan mereka.

“Itu yang bawa mobil siapa?”

Ini orang gak bisa berhenti nanya apa ya?

“Kang potokopi deket Kosan, Teh,” gue menjelaskan dengan sabar karena diinjek pake hak sepatu cewek itu cukup sakit.

“Oke, kita udah di dalem, Tur,” ucap Viny lewat jalur komunikasi yang udah kami diskusikan sebelumnya, untuk kalian yang masih inget sama cerita gue bantuin si Ical pasti tau gue sama yang lain berkomunikasi via apa.

“Tunggu aba-aba selanjutnya, Vin.”

Gue melirik ke arah Melody. Perlahan gue meletakkan sebelah tangan di pinggang menanti cewek cebol di sebelah gue ini mengerti apa yang gue maksud.

“Yuk, Teh.”

“Yuk,” ucap Melody sambil melingkarkan tangannya di tangan gue.

Dengan santai kita berdua melewati dua penjaga yang tergeletak tak berdaya di depan pintu masuk dan kayaknya mereka mulai ngiler deh.

Oke, kayaknya gue lupa jelasin tentang tempat pertunangannya Ve dan Kinal. Jadi acara mereka berlangsung di salah satu hotel milik keluarga Kinal, tepatnya di ballroom sih. Hotelnya cukup mewah, pokoknya saking mewahnya kalian gak bakalan tega tidur di atas kasur yang disediakan hotel ini. Kenapa gue tau? Gue sempet baca review orang-orang di internet. Yah kira-kira begitulah, sisanya kalian bayangin sendiri.

Dua orang wanita dengan dandanan yang seragam langsung nyambut gue dan Melody waktu kita masuk ke dalem gedung. Wantia tersebut tersenyum ramah dan meminta kita berdua untuk ngisi buku tamu. Karena tulisan gue jelek, akhirnya Melody lah yang mengambil alih tugas tersebut.

Cukup banyak tamu undangan acara pertunangan ini. Mereka tersebar di berbagai tempat, ada yang berkumpul bersama teman dan keluarga dan ada juga yang memenuhi tempat dimana makanan disajikan oleh pihak penyelenggara pesta. Sesekali tawa renyah terdengar dari orang-orang tersebut, dengan santai mereka bercerita sambil memegang minuman atau makanan di tangan.

Yah ada satu hal juga yang selalu bikin gue penasaran. Kenapa porsi makan orang kaya itu selalu kelihatan dikit? Apa mereka kenyang dengan makan secuil doang? Bego emang mereka.

“Udah, Tur. Sekarang kita ngapain?” tanya Melody yang kembali merangkul tangan gue.

“Bentar gue kabarin anak-anak.”

Gue menyentuh headset yang masih nangkring di kuping gue. “Cuy, gue udah ada di posisi, eksekusi rencana kita sekarang.”

“Siaaap!” jawab mereka yang tergabung dalam group chat serentak.

“Ok, sekarang sambil nunggu kita keliling-keliling dulu yuk, Teh.” gue melirik ke arah Melody dan itu orang cuman mengangguk.

Gue bakal jelasin sedikit tentang rencana ini. Jadi kita terbagi dalam tiga tim.

Pertama, ‘Tim Musang’ yang anggotanya Ical sama Sagha, mereka berdua bertugas mematikan sumber listrik untuk mempersempit jarak pandang para penjaga supaya gue bisa bergerak lebih leluasa. Tentang gimana caranya itu urusan mereka.

Viny, Desy, Shania tergabung dalam ‘Tim Iblis Tiga Rasa’, mereka tugasnya membuat sebanyak mungkin penjaga atau security gak sadarkan diri dengan menggunakan resep tukang cendol yang sempet beberapa kali muncul di cerita ini. Ya, mereka berperan cukup penting supaya gue bisa pulang ke rumah tanpa luka fisik.

Yang terakhir ada ‘Tim Bunan Lemak’ dimana anggotanya cuman kang potokopi yang bertanggung jawab terhadap jalur kita untuk kabur. Dia pokoknya berada deket-deket sini, siaga di dalem mobil sampe akhirnya kita udah ngebawa Ve keluar dari gedung dan kabur secepat mungkin.

Ya, intinya kita bakalan nyulik Ve. simple kan?

“Selamat malam semuanya!!! Kita dari Devils Attack bakalan menghibur kalian di hari yang berbahagia ini!” seluruh fokus tamu undangan langsung menuju ke atas panggung dimana ada tiga orang cewek dengan kostum senada yang lagi bermandikan sorotan lampu.

Ah iya, gue lupa. Mereka adalah Tim spesial, tujuannya untuk mendistraksi fokus orang-orang dan memberi kode sama Tim musang untuk matiin lampu ketika gue udah berada di posisi yang paling strategis. Yah, gue sedikit beruntung karena popularitas mereka melejit cukup cepat sampe-sampe dipercaya untuk jadi pengisi acara.

“Wah ternyata jadi dateng juga, bareng siapa nih?” tiba-tiba Kinal muncul bersama dengan Ve mengikuti di belakangnya.

“Yah namanya ada makanan gratis masa gak dateng, gimana sih?” gue melirik ke arah Melody. “Ini yang punya Kosan namanya Melody.”

“Melody.” si penyihir cebol mengulurkan tangannya ke arah Kinal.

“Kinal, tunangannya Ve, eh belom resmi sih tapi bentar lagi juga bakalan resmi,” ucap Kinal sambil sedkit terkikik. “Kalian berdua sebenernya cocok loh, apa emang udah jadian?”

“Hah? Jadian? Ini orang luarnya aja cantik aslinya mah…, UGHHH!” gue merasakan sikut Melody menghujam tulang rusuk gue dengan cukup keras.

“Ah enggak, lagian kalo jadian sama dia ntar apa kata orang-orang hahaha.” Melody tertawa sambil menutupi mulutnya.

“Iya juga ya, gak kebayang sih reaksi orang-orang gimana,” ucap Kinal.

Ve cuman bisa diam. Sesekali mukanya keliatan khawatir ketika pandang kami bertemu. Yah, wajar aja khawatir, semua ini kan terjadi gara-gara dia, pasti doi ngerasa sedikit bertanggung jawab lah.

“Baiklah semuanya, sebelum acara puncak mari kita ucapkan selamat kepada Kak Veranda yang hari ini akan melangsungkan pertunangan!!” ucap anggota Devils Attack yang paling kecil dari atas panggung, Sisil.”

“Untuk itu kami dari Devils Attack punya hadiah spesial, kepada Kak Veranda harap naik ke atas panggung,” lanjut Saktia.

“Kemon kemon sister Veranda, hari ap!” Yah kayaknya Della masih harus berusaha lebih keras untuk memperbaiki bahasa Inggrisnya

Seluruh mata tertuju pada Ve. Doi keliatan kaget dan perlahan-lahan dia berjalan ke arah panggung diikuti dengan lampu sorot yang mengiringi langkah kakinya. Riuh tepuk tangan langsung terdengar ketika Ve udah berada di atas panggung. Dengan wajah yang masih bingung, Ve mengambil posisi di antara para anggota Devils Attack.

“Oke karena Kak Veranda udah bersama kami jadi langsung aja, ini dia hadiahnya!!!!” Sisil mengangkat satu tangannya ke atas.

Mendadak seluruh ruangan menjadi gelap. Beberapa pengunjung nampak panik tapi mereka berusaha tenang karena berpikir ini adalah bagian dari acara.

Oke, ini saatnya gue bergerak.

Dengan hati-hati gue berjalan lurus ke depan. Sebelum lampu mati gue udah menghapal letak panggung jadi gak terlalu sulit untuk sampai ke sana ketika keadaan gelap gulita. Sesekali gue menabrak badan para undangan hingga akhirnya gue merasakan sesuatu yang cukup keras menghalangi jalan gue. Gue meraba sesuatu itu dan setelah yakin itu merupakan panggung, gue langsung naik ke atasnya.

Tepat setelah gue naik ke atas panggung, lampu menyala, kondisi ruangan kembali terang seperti sedia kala. Bentar, ini terlalu cepat, kayaknya ada yang salah. Gue melihat ke depan dan di sana berdiri Kinal dengan kedua tangan di pinggang, menatap gue dengan tatapan remeh serta senyum menyebalkan sambil berusaha melindungi Ve.

“Wah nekat juga lu ya, padahal udah gue ingetin kalo jangan macem-macem di acara ini,” ucap Kinal.

“Errr, kan gak ada salahnya nyoba hahaha.” gue mencoba berdiri sambil menggaruk belakang kepala yang tentu kalian tahu kalo itu sama sekali gak gatel.

“Bawa mereka kesini!” teriak Kinal.

Dari sisi panggung yang lain muncul beberapa orang penjaga yang membawa enam orang dengan wajah yang familiar. Ya, mereka adalah orang-orang yang terlibat dalam misi ini, ada Melody, Viny, Desy, Shania, Ical, dan Sagha.

“Waduh.” gue menggeleng pelan sambil melihat ke arah temen-temen yang lain.

“Elu pikir dengan rencana receh kayak gitu bakalan bisa ngalahin gue?” ucap Kinal dengan nada sombong. “Gue sengaja ngebiarin kalian berpikir kalo rencana kalian bakalan mulus sampe akhirnya kalian semua ada di dalem dan gue bisa ngeringkus semuanya sekaligus.

“Gue udah nyiapin panggung ini, panggung yang paling pas dimana gue bisa ngancurin elu di depan orang banyak hahaha.” Kinal berjalan ke sisi panggung.

“Maaf, Tur,” ucap Ve lirih.

“Oke, gue yakin elu gak bakal nyerah, jadi gue bakal ngasih penawaran.” Kinal berbalik menghadap ke gue.

Gak nyerah gimana? Udah kegep kayak gini ya mau apa lagi kalo gak nyerah? Sotoy banget emang ini orang.

“Gue bakalan naikin dua kali lipat dari yang dijanjiin Ve asal elu mau berhenti dan janji gak bakalan ganggu hubungan kita lagi,” ucap Kinal yakin.

Ve keliatan kaget. Dia menggeleng seolah bilang kalo gue gak seharusnya nerima tawaran itu.

“Jangan mau, Tur!!” teriak Melody.

“Iya, kita harus tetep bawa Kak Ve balik ke Kosan!” timpal Viny.

Gue melihat ke arah mereka yang sepertinya menaruh harapan terhadap keputusan yang bakal gue ambil.

“Tawaran yang cukup menarik, tapi maaf gue gak bisa ambil.” gue tersenyum menantang.

Kinal keliatan kaget, begitu juga dengan Ve dan anak-anak Kosan yang lain.

“Tapi mungkin gue bisa berubah pikiran kalo tawarannya jadi 13 kardus mie goreng sama persediaan kopi untuk satu bulan, rokok boleh juga sih, tapi gak deh, gue lagi pengen ngurang-ngurangin itu.” gue menatap Kinal sambil naik-turunin alis. Selalu ada celah untuk negosiasi yang mendatangkan keuntungan.

“Oke, deal.” Kinal menoleh ke arah salah satu penjaga yang megangin anak-anak Kosan. “Bawa semua barang yang dia minta ke sini.”

“TURRRR!!!” teriak anak-anak Kosan kompak.

“Sorry, cuy, tawaran doi lebih menarik hahaha.” gue ngeliat Melody yang melempar tatapan penuh nafsu membunuh. Well, kayaknya gue bakalan ada di puskesmas lagi.

Lima menit berlalu, seluruh barang yang gue minta udah ada di atas panggung. Memang keuntung selalu dateng pada orang-orang yang mau sedikit berusaha.

“Nih, semuanya punya lo,” ucap Kinal.

“Wah, makasih loh, terbaik emang kalo negosiasi sama orang kaya.” gue berjalan mendekati tumpukan kardus mie goreng tersebut. “Ah iya, tapi gue boleh ngucapin kata-kata perpisahan kan?”

“Hmm, boleh, anggep aja itu bonus dari gue.” Kinal melipat kedua tangannya.

“Oke sebelumnya gue mau minta maaf sama Ve, yah, gue gak bisa jadi orang yang berjuang untuk elu, ya elu tau sendiri lah, bayaran yang elu kasih kurang pas untuk gue. Mulai detik ini gue gak bakalan ganggu hubungan kalian, gue resmi nyerah.” gue melihat ke arah Ve, air matanya mulai menetes. “Tapi….kayaknya itu gak berlaku buat mereka deh, mereka kayaknya pada gak doyan mie goreng.”

Gue melirik ke arah Melody dan yang lain.

“Maksud lo apa?” tanya Kinal dengan nada meninggi.

“Ya, gue nyerah, gue gak bakal ganggu hubungan kalian lagi, tapi kalo temen-temen Kosannya gak mau nyerah gimana? Lagian penawaran ini cuman buat gue kan?” gue tersenyum yakin. “Kayaknya mereka agak susah diajak negosiasi, beda sama gue.”

“Brengsek.” rutuk Kinal.

“Ah iya satu lagi, Ve. Apapun yang elu pilih pasti bakal ada orang yang dukung gak peduli itu benar atau salah, jadi gak usah takut. Ya kan Tante?” gue melempar tatapan pada wanita dengan wajah familiar karena pernah bayarin gue makan siang.

Ve keliatan tersenyum. Dia mengangguk pelan terus mengusap air matanya yang mulai bercampur dengan make up.

“Sialan, gimana bisa? Harusnya ketika elu kalah semua rencana elu bakalan ikut ancur.” Kinal menunjuk ke arah gue sambil menatap penuh amarah.

“Yah dari awal ujung tombak rencana ini emang bukan gue.” gue melirik ke arah Melody dan kawan-kawan. “Cal, Gha, bantuin angkat ini ke mobil buruan.”

Ical dan Sagha pun menghampiri gue dan mengangkat bebrapa kardus meninggalkan acara pertunangan yang entah apa jadinya sekarang.

“Buset elu ngerencanain semua itu Om? Imba emang,” tanya Ical ketika kita udah sampe di pintu keluar.

“Ah siapa bilang? Improvisasi aja itu tadi.”

“Lah? Seriusan tapi kok….”

“Gue cuman ngandelin keberuntungan yang cuman satu persen, eh ternyata sukses.”

Ical cuman menggeleng pelan. Mungkin dia kagum sama kharisma gue waktu tadi di atas panggung.

*****

Langit mulai gelap dan gue masih harus duduk di sini, di pos, melaksanakan tugas sebagai penjaga Kosan. Setelah hari yang panjang dan melelahkan, apa gue masih belom boleh istirahat? Sialan emang.

Dari tempat gue duduk bisa kedengeran riuh tawa anak-anak Kosan, Ical, Sagha, kang potokopi sama Devils Attack juga ada di sana, lagi pesta mie goreng. Ya, gue dipaksa Melody untuk merelakan satu kardus mie goreng karena gue udah sempet bikin mereka deg-degan pas kejadian beberapa waktu lalu. Ya, brengsek emang itu orang, padahal tujuan misinya berhasil, tapi tetep juga gue yang harus berkorban.

“Kopi, Tur.”

Gue menoleh ke arah sumber suara. Di sana ada sesosok cewek dengan pipi bulat lagi membawa segelas kopi yang masih mengeluarkan uap putih di tangannya.

“Boleh.” gue diam sejenak. “Bentar, itu elu yang bikin?”

“Bukan Kok, Viny lagi latihan bikin kopi jadi di dalem ada banyak.” cewek yang jadi biang masalah itu meletakkan kopi tersebut di atas meja.

Ya, Ve memilih untuk membatalkan pertunangannya. Dia lebih milih temen-temennya di Kosan dibanding Kinal. Gue gak terlalu paham sih sama yang gitu-gitu, masalah cewek, intinya Ve udah balik ke Kosan.

“Makasih ya.”

“Buat?” gue melirik ke arah Ve yang mengenakan sweater cokelat serta celana jeans pendek di atas lutut.

“Karena udah nolongin aku dari keputusan salah yang aku ambil.”

“Gak usah sok spesial, bayaran situ kan gak seberapa berarti perjanjian kita batal, kalo mau ngucapin terima kasih sama anak-anak Kosan aja sana.”

“Oh, yaudah. Tapi aku mau ngasih hadiah juga buat kamu.” Ve memejamkan matanya dan perlahan wajahnya mendekat ke arah gue.

CTAAAK!

“Duh kok jidat aku disentil sih?” ucap Ve sambil memegangi jidatnya.

“Gak usah aneh-aneh, hari ini udah cukup ribet, gue gak mau dijadiin samsak sama Boni sebelum tidur.” gue melemparkan tatapan ke depan. “Udah balik sana, gabung sama yang lain.”

“Gak ah, di dalem berisik.” Ve bersandar sambil mengusap-ngusap jidatnya.

“Yaudah kalo gitu diem, ngelamun aja sono.”

Yah kadang gue heran kenapa ini orang dipuja-puja sama orang padahal aslinya nyebelin. Bodo ah, udah males mikir, mending ngopi sambil nunggu waktu jaga kelar terus tidur deh.

 

TBC

 

Bonus:

https://soundcloud.com/user-197411003/byba-2-oey

Iklan

9 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part17

  1. Akhirnya, setelah menunggu negara api menyerang, dan avatar dateng buat menyelamat negara konoha yang di serang madara.

    Akhirnya muncul juga ini cerita, gue mmpir ke KOG cuma mau bca ff ini aja loh, kalau gak update, yaudah cabut lagi, besok juga kayak gitu, terus-terusan.

    Hahaha… Btw lnjut lah, thor.
    #Tim_bunan_lemak

    Suka

  2. yg bagian ketemu sama mamanya ve menurut saya rada maksa. mungkin kalau enggak ada malah lebih menarik. soalnya efek mamanya ve ke cerita juga nggak banyak. tapi tetep bagus kok om….lanjut

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s