This is My Life, part 18

sdg

“Yo what’s up guys, Assalamualaikum.” Gue baru aje nyampe di tempat tongkrongan club. Disana cuman ada sekitar 10 orang doang, entah lah sisanya pada kemana. Biasanya kalo malam minggu gini sih hampir semua anggota pada kumpul dan pada riding bareng.

“What’s up. Waalaikumsalam.” Seperti biasa… gue melakukan tradisi ketika baru nyampe disini. Tos satu-satu sama anak-anak sampe lepas tangan gue.

“Segini doang nih yang ada? Sisanya kemana?” Tanya gue ke anak-anak sambil mengambil tempat yang masih kosong. Kak Dhike? So pasti, dia ngekorin gue mulu. (ngekorin = ngikutin).

“Bang Robby dkk lagi di sirkuit katanya. Yang lain mungkin lagi dalam perjalanan,” jawab Maldini. Gue perkenalan, Maldini ini anggota club juga. Nama lengkapnya Maldini Christiano Ronaldo.

“Males banget lo tinggal bilang “dan kawan-kawan”, sok pake singkatan,” cibir gue.

“Suka-suka gue lah. Btw, itu cewek yang lo bilang harian tu? Cantik juga. Kok dia mau sih sama lo? Mendingan sama gue lah, yang cakepan dikit hahahahaha.” Anjer ni orang. Sekate-kate bener dah. Rasanya pengen gue sembelih itu tytydnya.

“Modal tampang kampret. Lo tanya dia sendiri lah, kenapa mau sama gue? Gue akuin lo emang lebih cakep dari gue, tapi dari segi keimanan, setidaknya gue sangat baik dari pada lo hohohoho.” Mampus lo. Gue bales dah. Modal tampang mah gak cukup. Emang sih tampang keren dan ganteng itu lebih banyak yang suka, tapi kan bukan berarti imannya juga baik. Setidaknya iman lah yang menyelamatkan lo di alam barzah.

“Jahanam lo.” Muehehehehehe. Skak kan lo. Main-main sih dengan gue.

“Kakak beneran pacarnya Bang Ikhsan?” Nah loh, si bocah satu pake ikutan nanya lagi. Gue kasih tau ye, yang nanya barusan itu Rifa’i. Ya, si bocah lucknut yang besok mau UN. Makan tu UN.

“Iya.” Kak Dhike ngangguk dan mengeluarkan senyuman manisnya. Wah wah, tidak bisa dibiarkan nih.. masa orang lain bisa ngeliat senyumana bidadarinya? Ntar gue ditikung lagi, kalo ditikung di tikungan sih gak masalah.

“Wah, hebat lo bang. Pake santet apaan bang?” Bocah gableng sih ini namanya.

“Pake santet yang ditusuk-tusuk pake boneka Barbie trus gue alamatkan ke tubuh lo, biar mati tak wajar. Mampus lo.” Ehmm, aura sadis kedukunan gue sudah mulai keluar nih.

“Kampret lo.” Diam kan lo. Kesel juga gue lama-lama. Emang laki-laki dengan wajah yang sedang itu gak boleh punya pacar bak bidadari surga ape? Gue juga manusia keles.

“Kok kakak mau sih sama Bang Ikhsan? Di pelet ya?”

 

Pletak!!

“Pertanyaan lo seakan-akan bilang kalo gue gak bisa punya pacar bak bidadari,” ujar gue dengan wajah yang amat kesal.

“Becanda elah,” ujar Rifa’I sambil ngelus-ngelus kepalanya yang barusan gue jitak dengan sekuat tenaga.

“Becanda lo kaya anjing mau diperkosa.”

“Huss, kamu ih ngomongnya,” ujar Kak Dhike. Nah, gue demen nih kalo gini.

“Habis ni bocah. Pikirin UN noh, senin UN masih kelayapan aje.”

“UN mah santé. UN kok ditakuti, tuhan yang ditakutin.”

“Wuih, kaya ustad aje omongan lo.”

“Bodo. Jawab pertanyaan aku yang tadi kak.” Etdah, masih aje.

“Masih aje ditanyain. Dasar upil kuda.”

“Hihihi… emm, mungkin karna dia baik kali ya.”

“Semua orang juga pasti baik lah. Yang spesifik dikit kek.” Fix, gue kek cewek PSM nih. Dikit-dikit ngegas aje ngemengnya.

“Belum selesai. Dia ini orangnya juga lucu kok, nyambung kalo lagi ngomong, dan bisa ngelindungin aku.” See! Gue dipuja-puja coy. Gak nyangka gue.

“Listen tu baek-baek,” ucap gue.

“Tapi, satu yang aku gak suka dari dia. Orangnya gak bisa serius, dikit-dikit becanda.. susah banget buat diajak ngomong serius, dan matanya gak bisa dijaga,” lanjutnya sambil ngelirik gue.

“Suka-suka lo dah.”

 

Gak kerasa sudah 49 menit gue ngobrol sama anak-anak. Kak Dhike? Dia cuman nyimak doang sambil main hp dan minum jus kesukaannya. Kalo gue sudah ngumpul sama anggota club, pasti yang diobrolin itu gak jauh-jauh dari dunia otomotif.. entah itu tentang mobil atau motor keluaran terbaru, tentang balapan, MotoGP, bahkan sampe kecelakaan yang merenggut nyawa seekor semut yang ditabrak oleh tronton dan dikuburkan dengan upacara militer. Waw, gak nyangka gue… semut yang kecilnya begitu aje sampe dikuburkan dengan upacara militer di istana presiden.

“Yank.”

“Hmm.”

“Pulang yuk.”

“Pulang? Kan kita mau ke acara itu?” Dia menggeleng.

“Kenapa?” tanya gue dengan alis yang mulai gak sinkron. Satu naik kebawah, yang satu lagi turun ke atas.

“Aku cape. Lagian kita tampil di bagian akhir acara tau dan itu tengah malam.”

“Terus gimana sama teman kamu? Kan kamu sudah daftar buat ikut tampil di acara itu.”

Dia menggeleng lagi, “Aku belum daftar yank. Aku baru bilang sama mereka, kalo misalkan aku sama kamu mau ikutan ngisi acara, tapi kata mereka aku telat ngasih taunya.. jadinya kemungkinan besar kita tampil di akhir acara. Karna itu makanya aku bilang, nanti dipikir-pikir dulu, mereka juga gak masalah kok.”

“Serius gak masalah? Bukan apa-apa, aku gak enak aja sama teman kamu.”

Lagi-lagi dia menggeleng, “Beneran gak papa kok. Aku sudah ngasih tau mereka di grup sayang, dan mereka bilang gak papa. Badan aku juga lagi gak fit, makanya aku lemes ini.”

“Bagus. Sudah tau gak fit malah dipaksain jalan, kalo tambah sakit gimana? Nanti kan psati ada yang dikorbankan buat ngerawat kamu.” Perhatian kan gue? Gue gitu loh, jangan salah kaprah. Walaupun gue tipe lelaki cuek dan bagi sebagian orang gue ini menyebalkan, tapi gue punya sisi yang perhatian sama pasangan gue muehehehehe.

Seketika kedua sudut bibir Kak Dhike tertarik keatas dan membuat lengkungan seperti orang senyum gitu deh.

“Kenapa senyum? Gak ada yang lucu juga,” ujar gue sambil menghabiskan minuman gue dan memakan kentang goreng yang sisa beberapa butir.

“Gak. Aku seneng aja kamu perhatian sama aku, itu tandanya kamu beneran sayang sama aku.” Etdah, dikira sayang gue boongan kali.

“Astaga, gue ceburin dalam kandang siput juga lo. Dikira rasa sayang gue tipu-tipu kali.”

“Hehehe… dah yuk.” Dia ngambil tasnya dan diselempangkan di pundak kanannya.

“Bentar. Aku pamitan dulu sama mereka sekalian bayar duls.”

Selesai bayar makanan di kasir, gue beralih ke anak-anak yang lagi ngobrol. Kali ini yang mereka bahas tentang maraknya peredaran racun sinetron yang mulai menjajah stasiun televise yang masih perawan dari sinetron, contohnya Metrotipi, TipiWan dll. Bayangkan aje.. sinetron yang jelas gak mendidik sama sekali, malah digandrungi khalayak umum, sedangkan kartun yang ucul-ucul malah dihapus. Heh, harus siaga satu nih.

“Gue balik duluan ye. Si ahay udah ngerengek minta pulang. Salam sama yang lain. Gue gak ikut riding alias absen dulu, motor kesayangan lagi masuk bengkel gara-gara kebanyakan minum air banjir. Kalo gitu.. Wassalamualaikum.” Selesai pamitan gue tos dulu dong sebagai tanda pertemanan. Kali ini tangan gue pegel karna jumlah yang bertambah, dari cuman 10 orang sekarang jadi 15 orang.

“Waalaikumsalam. Hati-hati dijalan pak ketua yang terhormat,” ujar Mandala. Gue perkenalkan lagi ye, Mandala ini juga anggota Club DR. Nama lengkapnya Mandala Bimo.

“Babay babang Ichan. Muachh!” Barusan si bocah lucknut alias Rifa’i. Dia emang sedikit rada, jadi maklumin. Tapi masih suka perempuan kok.

“Jijik gue nyet.”

 

—This is My Life—

Gue sudah sampai dirumah dengan selamat sentosa. Gue pulang gak sendirian, karna sang ahay minta ikut ke rumah gue dengan dalih karna ini malam minggu dan dia pengen main sama Kak Sendy dan Kak Sonya. Sebenernya gue males kalo Kak Dhike nginep di rumah gue, bukan apa-apa sih. Gue cuman takut gak bisa tidur, kalian taulah kalo cewek sudah pada ngumpul, ributnya gak ketulungan anjay. Gue cuman berdoa sama tuhan, semoga mereka diberi hidayah agar tidak ribut nanti.

“Kak Sen biasanya lagi di ruang keluarga nonton tv, kamu langsung masuk aja. Kalo Kak Son, aku gak tau keberadaannya dimana.. mungkin dia lagi jalan sama ahaynya,” ujar gue sambil melangkah masuk ke dalam rumah lewat pintu depan.

“Oce sayang. Kamu mau kemana lagi?” tanyanya. Siapa lagi kalo bukan Kak Dhike.

“Gak kemana-mana, aku lagi males kemana-mana soalnya, motor juga lagi masuk rumah sakit. Mungkin bakal nonton film aje dikamar atau main PS atau entahlah,” jawab gue.

“Ooo.”

“Assalamualaikum.” Seperti biasa, selalu membiasakan mengucapkan salam ketika masuk kedalam rumah.

“Waalaikumsalam.” Itu barusan suaranya Kak Sen yang jawab salam.

“Aku kamar dulu ya.” Gue langsung masuk ke kamar dan langsung membuka laptop yang berada di laci meja samping kasur gue.

 

Drrrt! Drrrt! Drrrt! Drrrt! Drrrt!

Astaga, gue baru mau mesra-mesraan di kasur dengan ditemani film JAV. Ganggu bet dah.

Tanpa melihat nama yang tertera di layar, gue langsung menggeser layar ke tombol warna hijau.

 

“Halo.”

“…..”

“Astaga bang, gue baru nyampe dirumah mau mesra-mesra sama kasur dan lo nyuruh gue ngecek gedung. Kenapa gak dari tadi coba?”

“…..”

“Suruh Kak Sen aja deh. Sumpah deh, lagi kangen sama kasur ini. Atau suruh Kak Son, dia kan lagi malmingan.”

“…..”

“Ya ampyun. Iye iye. Wassalam.”

 

Dari percakapan diatas, bisa disimpulkan lah siapa yang barusan nelpon gue. Ya, dialah abang kandung gue, siapa lagi kalo bukan Haikal. Rasanya pengen gue mutilasi, tapi untunglah gue masih inget dosa yang begitu besar. Ya, keles… gue baru nyampe dan baru aje mau menikmati tontonan film istimewa yang dibintangi oleh Aoi Sora, malah disuruh ngecek gedung yang mau dipake buat Bang Ikal sama Kak Yona resepsi. Kenapa harus gue? Kan bisa nyuruh Kak Sen atau Kak Son yang lagi jalan-jalan sama ahaynya. Gue juga bingung, padahal nikahannya masih bulan depan, tapi sudah sibuk banget. Emang kalo orang nikahan bakal seribet ini ya? Entahlah, tanyakan pada rumput yang sedang colay.

Dengan rasa yang amat-amat sangat terpaksa, gue kembali harus mematikan laptop dan kembali memakai jaket parasut yang barusan gue lempar di pinggir kasur gue.

 

Klek!

Baru gue mau buka pintu, udah dibuka aje dari luar.

“Kamu mau kemana lagi?” Kak Dhike tiba-tiba masuk dengan membawa cemilan biscuit di tangannya.

“Mau nyari kantong ajaib doraemon,” jawab gue asal.

“Ihh, serius,” rengeknya. Uwhh, jadi emesh deh kalo sudah ngerengek-rengek gitu muehehehehe.

“Kamu mau kemana Chan?” Nah, loh. Datang lagi satu makhluk yang salah penempatan. Kak Sendy tiba-tiba masuk ke dalam kamar gue. Kenapa gue bilang salah penempatan? Karna, seharusnya dia itu ditaroh di surga buat jadi bidadari gue, bukan disini.

“Noh, kerjaan sepupu lo yang mau kawin. Jadi gue yang repot nyuruh ngecek gedung beserta teman-temannya.”

“Ntar, kok pada ngumpul disini? Ngapain coba masuk ke kamar gue.” Kak Dhike sama Kak Sen sama-sama langsung duduk di kasur gue dan seenak hatinya baring di kasur gue tercinta.

“Pinjem kamar kamu beserta laptopnya ya. Pinjam mau nonton film, bosan kalo dikamar kakak atau di ruang keluarga mulu,” jawab Kak Sendy dengan tanpa dosanya langsung nyalain laptop gue.

“Passwordnya apaan?” tanyanya lagi.

“Aoi Sora.” Kalo kalian ngira gue jawab ngasal lagi, itu salah. Karna itu beneran password laptop gue.

“Serius sayang. Becanda mulu deh.” Lah, dia kaga percaya.

“Yee, malah gak percaya. Terserah sih. Aku jalan dulu, Assalamualaikum.” Gue berjalan keluar kamar dan langsung menuju ke garasi.

 

—This is My Life—

10 menit menempuh perjalanan, akhirnya gue sampe di gedung yang dimaksud abang gue dengan selamat sentosa. Gedungnya sih gak terlalu besar, ya masih cukup lah buat nampung semua undangan yang bakal disebar sebanyak 550+ orang, setidaknya segitulah yang sudah direncanakan sama mereka. Lokasi gedungnya tepat berada di lingkungan Mol, bukan di dalam molnya tapi diluarnya tapi masih berada di lingkungannya *ribet banget.

Saat gue masih nyari parkiran yang kosong, wajarlah kalo rame. Retina mata gue tak sengaja menangkap sebuah mobil yang sedang berada di depan gue, dari plat mobilnya bisa gue tebak.

Ketika gue sudah menemukan tempat parkir yang cukup untuk mobil gue, tanpa basa-basi gue  langsung keluar dari mobil tanpa mematikan mesin mobil.. eh gak deng, gue masih sayang bensin, sekarang bensin mahal.

Ternyata dugaan gue selama ini bener, mereka adalah sepasang 2 makhluk yang berbeda jenis kelamin baru saja keluar dari mobil yang mereka tumpangi. Samperin ah.

 

“Tuh kan, bener tebakan gue,” ujar gue yang langsung masuk di tengah-tengah manusia berbeda jenis kelamin.

“Suka bener lo ngangetin.” Gue kasih tau ye. Mereka itu tak lain dan tak bukan adalah Kak Sonya dan Samuel yang lagi gandengan tangan.

“Bodo. Ngapain disini kak?”

“Mau liat-liat gedung yang mau dipake sama abang kamu bentar tadi di telpon sama tante.” Heh, trus ngapain coba gue cape-cape ke gedung, tau-taunya ada Kak Son juga yang lagi mau liat-liat.

“Hadeh, trus kenapa bang Ikal nyuruh aku lagi? Kalo gitu aku balik deh ya, kan sudah ada Kan Sonya disini,” ujar gue sambil memutar badan kebelakang.

“Etetetetetet, mau kemana? Udah disini aja lagi, dapat pahala loh nolongin abang sendiri,” ujar Kak Sonya sambil narik kerah baju belakang gue. Dikira kucing kali ah.

“Mau pulang lah. Astege, kan udah ada Kak Son disini juga.. aku mau ngerjain tugas ini,” alibi gue. Mahasiswa kaya gue mah pantang sama yang namanya tugas.

“Banyak alasan kamu. Udah temenin kakak liat-liat gedung, kata tante pengelola gedungnya sudah kenal sama kamu jadi gak repot, kalo sama kakak kan belum kenal jadi agak repot nanti,” ujarnya.

“Lo tinggal kenalan sama bapak pengelola gedungnya, bilang dari keluarga atas nama Haikal, udah kan? Kelar.”

“Ihh, gak. Pokoknya kamu tetep harus temenin kakak, TITIK!” Maksa bet dah.

“Dih, maksa.”

 

Dengan rasa yang amat terpaksa, gue ngikutin Kak Sonya masuk ke dalam gedung yang bakal jadi saksi bisu resepsi pernikahah abang gue dengan Kak Yona. Liat gedung gini, bawaannya jadi pengen pengen cepet-cepet nikah, sape lagi kalo bukan sama Kak Dhike.

Begitu kita masuk kedalam gedung, seorang bapak-bapak langsung nyambut kita. Kebetulan gue sudah kenal sama pengelolanya jadi santé, gak dikira maling.

“Gimana pak soal pembayaran gedungnya?” tanya gue. Gak ada niat apa-apa, cuman mau nanya-nanya aje, sekedar basa-basi doang.

“Masalah pembayaran kemaren sudah dirundingkan, kata calon pria nanti akan dilunasin setelah acara selesai,” jawab bapak itu.

“Ooo. Gedungnya mau dipake ya pak? Saya liat-liat kayanya ini lagi ngedekor gedung.”

“Insya allah besok ada yang mau resepsi disini.”

“Ohh, kalo gitu saya pamit dulu pak. Assalamualaikum.” Gue menjabat tangan bapak itu dan keluar dari gedung. Udah kan kelar, gue mah gak ngerti soal ginian. Jadi tanya-tanya aje sebisa gue.

“Kak Sonya mana Sam?” tanya gue sama Samuel yang berada di luar. Perasaan tadi ada sama Samuel, kok sekarang ilang tu bidadari.

“Lagi pengen es krim tadi katanya. Mau gue temenin, tapi katanya suruh nungguin lo aja,” jawabnya.

“Oh.”

“Lo gak malu jalan kesini cuman pake celana pendek biasa, baju kaos terus pake sandal jepit aje? Untung ada jaket lo yang setidaknya masih mengangkat derajat lo.” Gue tadi dirumah sebenernya udah ganti celana jeans gue dengan celana pendek yang biasa gue pake buat dirumah aje, tiba-tiba bang Ikal nelpon dan nyuruh buat kesini, jadilah gue cuman pake celana pendek, baju kaos + jaket beserta sandal jepit Swallow warna biru dengan ukiran tulisan nama gue dibawahnya, biasanya gue pake sholat jumat.. karna takut ilang jadinya gue namain aje. Karna rasa malas mengalahkan segalanya, jadi gue males buat ganti celana panjang lagi, jadi pake seadanya aje. Gue pribadi sih gak masalah dengan penampilan gue yang begini. Santé keles.

“Dih, santé aje keles. Gue malas ganti pake celana panjang lagi dan masalah masang sepatu, keburu masuk ke dalam mobil, jadinya pake seadanya aje.”

“Gaya lo selangit anjay.”

Tiba-tiba retina mata gue dengan sangat-sangat tidak sengaja melihat sepasang kekasih sedang bertengkar di pinggir jalan. Gue bingung sama mereka, urat malunya udah pada putus ye? Kok ya gak malu berantem di pinggir jalan terus diliatin sama orang banyak? Kalo gue sih mending pergi dari situ daripada jadi bahan gossip orang.

“Sam, liat dah yang lagi berantem itu. Mereka so sweet ye?”

“So sweet pala lo peyang. Tapi, mereka hebat ye?”

“Hebat kenapa?” Alis gue mulai gak sepaham nih. Yang satu naik ke kanan, yang satu lagi turun ke kiri.

“Ya, itu. Lo liat aja sendiri, berantem di pinggir jalan dengan suara yang lumayan keras, tapi mereka gak ada rasa malu sama sekali. Bahkan dekat dengan lampu merah aje mereka santé, bener-bener hebat mereka.”

“Iya juga ya, gue curiga mereka itu lagi syuting sinetron terbaru yang judulnya “Cinta membuatku tak punya malu”.” Itu judul ngasal aje, apa yang ada diotak gue utarakan dah.

“Mantep juga judul sinetronnya. Tapi, kok gak ada kameranya?”

“Mungkin mereka sembunyi di balik semak-semak.”

 

Gue dan Samuel terus ngobrol gaje tentang perkelahian sepasang kekasih tersebut. Btw, Kak Sonya lama juga ya, cuman beli es krim aje padahal. Mungkin dia beli di negeri Arab makanya lama banget.

15 menit gue disini sama Samuel nungguin Kak Sonya datang, tu sepasang kekasih masih aje berantem, kaga selesai-selesai perasaan. Gue yang nontonin aje bosan, masa mereka gak bosan atau cape gitu? Gue taksir umur mereka itu masih umur sekolahan, ya SMA lah. Gils anak jaman sekarang, masih kecil udah pacar-pacaran aje.. gak takut apa kalo sampe kehilangan masa depan. Dulu gue sekolah aje cuman 2x pacaran, itu pun gak lama dan nembak cewek lewat sms. Jaman sekarang mah, anak SD aje udah pacar-pacaran, penyebabnya cuman satu sih kalo menurut gue.. yaitu maraknya sinetron yang sama sekali gak mendidik dan gak guna sama sekali, cuman itu penyebabnya.

“Hai.” Tiba-tiba Kak Sonya datang dengan membawa es krim ditangannya dan membawa plastic juga. Pantesan lama, dia beli di kaepci.. sudah tau ini malam minggu dan sudah pasti rame, masih aje beli disitu.

“Bukan lama belinya nih, lama ngantrinya pasti. Dah, aku pamit ya kak.” Gue berdiri dan berniat untuk pulang ke rumah.

“Cepet amat dek. Gak jalan sama Dhike? Tumben kamu gak jalan, biasanya setiap malam minggu pasti kalo gak jalan sama anak club kamu atau jalan sama Dhike,” ujar Kak Sonya.

“Motor lagi masuk rumah sakit kak gegara kebanyakan minum air banjir, si Ikey juga mau nginap dirumah katanya, jadi daripada gak ada teman jalan lebih baik pulang kerumah, lebih damai.”

“Ya udah deh, bentar kakak mau pulang juga kok habis makan sama Samuel. Oya, ini tadi kakak belikan es krim buat kamu,” ucapnya sambil mengeluarkan es krim dari kantong plastic yang dibawanya.

“Wah, jadi enak gue ditraktir sama kakak cantik nih. Thanks ya kak, jarang-jarang nih. Kalo gitu aku pamit duls, jangan malem-malem pulangnya.”

 

Gue meninggalkan mereka berdua yang berjalan masuk ke dalam mol. Entahlah, mungkin mereka mau pamer kemesraan di dalam mol sana atau mau main temjon yang ngambil-ngambil boneka trus entar dikasihin ke Kak Sonya.

Karna selama perjalanan gak ada yang seru, paling ya cuman ngeliatin orang pacaran yang mojok di pojokan dan tempat gelap. Gue teleport langsung ke rumah aje ye. Babay.

 

—This is My Life—

Hah, gara-gara macet yang luar binasa.. gue sampe dirumah sekitar 20 menitan, padahal jarak dari mol tadi ke rumah gue gak terlalu jauh. Untunglah, gue sampai di rumah dengan selamat sentosa.

Gue langsung masukin mobil ke dalam garasi dan langsung ngunci garasi dari dalam setelah gue cek semua kendaraan sudah tertata rapi dengan baik.

Selesai urusan di garasi, gue masuk kedalam rumah dan langsung menuju ke kamar gue. Keadaan rumah sih sepi, di ruang keluarga gak ada ribut-ribut. Gue berpikir mungkin mereka berdua lagi di atas tepatnya di kamarnya Kak Sendy. Tapi eh tapi, semua pikiran gue salah.. gue yang tadinya pengen istirahat dengan tenang di kamar kesayangan malah pupus harapan, dikarenakan duo bidadari sedang khusyuk nonton drama korea pake laptop gue. Wait wait wait… mereka nonton pake laptop gue, terus mereka nonton drama korea, gue kan anti sama drama korea, terus mereka dapet darimana? Download kah? Atau copy dari plesdis?.

“Kak, bawa dah laptop keluar sana. Aku mau bobo duls, ngantuk dan cape sudah mengentayangi diriku,” ujar gue yang baru aje masuk ke dalam kamar. Gue akuin kata-kata gue tadi emang sedikit alay.

“Moh, kakak sudah enak di kamar kamu. Jarang-jarang ngeliat kamar kamu rapi gini, jadi kakak betah lama-lama disini,” balas Kak Sendy dengan matanya yang masih terfokus ke layar laptop.

“Ya ampyun, aku mau tidur kak.” Gue sudah melepas jaket dan menaruh kunci mobil di meja. Gue langsung baring di samping Kak Dhike yang sama-sama fokus nonton drama korea.

“Dibilang kita berdua betah disini. Udah deh, kamu kalo mau tidur ya tinggal tidur aja, atau tidur di kamar kakak sana.”

“Weh, Big No! kamar Kak Sendy diatas, aku takut.. lagian kamarnya nuansa pink sama ungu, gak nyatu sama aku.”

“Sok takut kamu, kakak aja biasa aja tuh. Ya udah, tidur aja lah.”

“Ya sudah lah, jangan ganggu ye. Aku bener-bener mau istirahat ini. Key, sambil pusut-pusut kepalaku dong, sekali-kali ditidurin sama calon bini hehehehe.” (pusut-pusut = usap=usap)

“Manja deh.” Yee, dasar. Bilang orang manja tapi tangannya tetep aje musut kepala gue. Enak sih kalo kepala gue diginiin. Kalo diitung-itung, terakhir kepala gue dipusut gini itu waktu gue masih kecil deh, itu pun sama mommy kesayangan.

“Aku tidur ya. Kamu jangan malam-malam tidurnya, katanya kan tadi gak enak badan. Kalo pusing minum obatnya, okay?”

“Ternyata kamu bawel juga ya hihihi.. gak nyangka aku,” ujarnya sambil noleh ke gue dengan terkekeh. Adohh, gak kuat gue kalo ngeliat dia ketawa gitu.

“Aku juga manusia keles.”

“Eh, kamu sudah sholat isya belum?” tanyanya. Wah, diingetin buat sholat nih sama calon bini.

“Ngg, sudah tadi mampir bentar di mesjid.” Yoi, mainan gue mah sebenernya di masjid. Sholat, ngaji, dengerin ceramah walaupun ujung-ujungnya ketiduran sih.

“Dah, good night sayang. Have a bad dream. Babay.” Sekejap kemudian, gue sudah memasuki alam mimpi.

“Apaan? Bilangnya kok bad dream, seharusnya nice dream keles.” Tiba-tiba mat ague kembali melek ketika mendenger keluhannya.

“Gue kan anti mainstream.” Sekejap pula, gue kembali masuk ke dalam alam mimpi. Kali ini beneran tidur kok.

 

Berakhir sudah cerita gue hari ini. Hari yang lumayan menyenangkan bagi gue. Semoga ada yang bermanfaat, walaupun kayanya gak ada sih.

Semoga hari esok bisa lebih menyenangkan dari hari ini. Babay.

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

“Setiap manusia pasti punya cara mereka sendiri untuk bisa bahagia. Tergantung kalian ingin bahagia dengan cara yang baik atau malah dengan cara yang tidak baik. Cuman diri kalian yang bisa menentukan itu semua.”

Iklan

2 tanggapan untuk “This is My Life, part 18

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s