This is My Life, part 17

sdg

“Jadi… eh, gak jadi deh. Tunggu waktu yang tepat buat ngejelasin sama kamu,” ujar Kak Dhike. Heh, dasar cewek lucknut! Gue sudah penasaran tingkat super, malah gak jadi.

“Setan jahanam kau. Gue sudah kepo super malah gak jadi,” ujar gue kesal.

“Hehehe… kayanya belum pas deh timingnya kalo sekarang. Tapi, aku janji.. aku bakal ngejelasin sejelas-jelasnya sama kamu.”

“Hadeh, spoiler dikit lah.”

“Spoiler apaan? Dikira film kali pake spoiler hihihi.” Kak Dhike terkekeh kecil.

“Elah, jadi harus nunggu timingnya nih?”

“He’em.” Dia ngangguk.

“Lama dong? Astege, gue sudah kepo tingkat super.”

“Sabar, orang sabar kuburnya lebar. Sekarang kita ke gor, biar bisa siap-siap.” Doi ngambil tasnya dan berdiri.

“Heh, aku malas nyetir Key.” Gue nunjukin muka malas gue. Kalian bisa ngebayangin muka malas gue, pasti muka gue bertambah kadar manisnya muehehehehe.

“Terus? Siapa yang nyetir?” tanyanya dengan polos.

“Ya, kamu lah. Aku kan gak punya supir,” jawab gue santai.

“Hah? Kok aku sih? Aku gak berani ah bawa mobil kamu, mobil kamu beda sama mobil yang biasa aku pake.”

“Beda apanya coba? Perasaan sama aje deh. Udah, gak papa kok.. santé aje. Nih, kunci mobilnya,” ujar gue sambil nyodorkan sebuah kunci mobil dengan gantungan Hello Kitty warna pink.

“Kamu serius nyuruh aku nyetir? Ini, gantungannya.” Dia merhatiin kunci mobil beserta gantungannya.

“Emang kenapa? Gak masalah keles, mau gantungan Hello Kitty kek, Doraemon kek, Dora explorer, Naruto, atau Hentai juga.. gak ada juga yang merhatiin, yang penting kan mobilnya,” ujar gue membela diri beserta mobil dan kuncinya.

“Ihh, tapi kan-“

“Kenapa? Yang penting kan mobil gue keren, modifannya bagus, kunci mah cuman buat pemanis doang. Udah, cepetan.” Gue berjalan keluar ruangan.

“Eh, tunggu yank.” Dia ngejar gue yang sudah duluan keluar ruangan.

“Des, gue jalan dulu ye. Kalo ada apa-apa langsung kabarin gue, dan khusus malam ini.. jangan ganggu gue dengan kerjaan karna gue mau malmingan sama yayank tercintahh,” ujar gue ke Desy, sekretaris kesayangan gue muehehehe.

“Iya. Gue gak pernah kebayang bakal punya bos alay kaya lo,” balasnya.

“Des, aku pamit ya. Sampai ketemu,” pamit Kak Dhike.

“Bilang Andi.. tolong handle semua kerjaan gue, dan gue percayain kantor sama dia,” ujar gue sebelum melangkah pergi meninggalkan meja sekretaris kesayangan.

 

Gue dan Kak Dhike keluar dari kantor, selama perjalanan keluar kantor banyak juga yang nyapa gue. Enak juga jadi bos ye, banyak yang nyapa… apalagi kalo yang nyapa itu cewek cantik nan seksi.

“Yank,” panggil Kak Dhike.

“Hmm,” balas gue berdehem aje karna gue lagi fokus sama hp.

“Yank.”

“Hmm.”

“Yank, ishh. Liat aku coba.” Dia narik muka gue buat ngeliat dia.

“Apa sih? Orang lagi asik-asik main game juga,” ujar gue kesal.

“Kamu keterusan sayangku. Mobil kita disana dan kamu jalan sampai kesini.” Gue tengok kanan kiri dan fuck! Ternyata bener gue keterusan.

“Hehehehe… sorry sorry. Kamu kenapa gak ngasih tau aku kalo keterusan?” Tanya gue sambil masukin hp ke dalam kantong.

“Ya, kamu sendiri malah asik banget main hp, aku panggil-panggil gak disautin,” ujarnya dengan wajah cemberut.

“Uwhh, Ikey sayang jangan cemberut dungs. Maaf deh, sekarang kemon deh ke gor.” Gue gandeng tangannya dan berjalan ke mobil gue. Kepala doi nyender bahu gue.. gue kasih tau sama kalian ye, gue sedikit lebih tinggi dari Kak Dhike, jadi gue gak malu-malu banget kalo jalan sama doi. Walaupun tinggi gue cuman 167 cm sih, but not problem guys.

“Nih.” Dia ngasiin kunci mobil gue. Etdah, lama-lama darah gue naik ini.. sudah gue bilang gue males nyetir, malah doi ngasiin kunci mobil. Kalo gak sayang sudah gue maki-maki ini cewek, bikin kesel aje.

“Kamu yang nyetir, aku males Ikey. Tenang aje, aku disebelahmu.. jadi bakal ku jagain,” ujar gue sambil berjalan ke pintu penumpang sebelah supir.

“Ishh, kamu mah.” Dengan terpaksa doi buka pintu supir dan masuk kedalamnya.

“Masukin kuncinya terus putar ke ON, gak perlu ditekan.. kalo sudah ON, kamu tekan start stop engine ini, tekan sampe mesinnya nyala baru dilepas.” Gue nunjuk tombol start stop engine. Oye, jangan ngira mobil gue mobil baru ye, mobil gue ini keluaran tahun 2014 dan soal tombol start stop engine, itu gue nambah sendiri.. karna ni mobil gue pake juga kadang buat balapan, biar simple aje sih. Kalo pake kunci kan agak ribet tuh, makanya gue ganti pake start stop engine biar lebih praktis aje.

“Jangan lupa liat persenelingnya, sudah Netral atau belum yank. Kalo belum netral, di pindah dulu ke Netral,” ujar gue memberi arahan. Kak Dhike cuman ngikutin perintah gue.

“Kok gak nyala Chan? Padahal sudah aku teken tombolnya,” keluhnya.

“Kamu nginjak koplingnya gak?” Kak Dhike menggeleng.

“Heh, injak dulu koplingnya sayang. Kamu gak pernah pake manual ya?”

“Gak, mobil aku kan matic. Ini koplingnya yang mana?” tanyanya dengan muka bingung.

“Kopling itu yang sebelah kiri paling ujung.” Gue nunjuk letak keberadaan pedal kopling.

“Ohh, yang itu toh.. aku kira itu rem hehehe.” Dia nyengir mamerin deretan giginya yang ompong nan kuning *canda (gak serius kok).

“Cepetan itu injak koplingnya terus tekan start stop enginennye, jangan nyengar-nyengir aje. Gak liat ape cuacanya panas gini,” omel gue. Kan, gue jadi kesel sendiri gegara ni kelakuan bidadari surga. Sudah tau cuaca diluar panas, pake lama banget lagi nyalain mobilnya, pamer gigi lagi.

 

Bruum!

“Nah, sip. Bisa kan nyalakannya? Jangan dilupakan tuh. Sekarang injak koplingnya lagi dan pindah perseneling ke R, mundur pelan-pelan. Ku saranin jangan patokan sama kamera mundur, sesekali liat ke spion juga,” ujar gue sambil memasang septi belt.

“Jangan lupa berdoa sayang.. biar tuhan selalu ngelindungin kita.” Nah, ini sisi baik dari diri gue. Gue kan orangnya selalu ingat tuhan muehehehehe walaupun cuman pencitraan doang.

“Bismillah.”

“Kamu sudah belajar mobil pake manual atau belum?” Tanya gue sambil ngencengin ac mobil. Jujur aje, cuacanya panas bet. Untung kaca mobil gue pake kaca film, jadi cahaya matahari gak terlalu nembus.

“Emm, seingat ku pernah deh. Dulu diajarin sama Budi, pake mobil papah,” jawabnya.

“Kalo gitu aku gak perlu ngasih tau kan cara jalanin mobilnya. Kamu oper perseneling ke gigi 1, injak gas pelan-pelan.. jangan terlalu dibejek gasnya.” Gue persis kaya ngajarin anak orang nyetir mobil.

“Iya, sayang. Kamu kaya lagi ngajarin aku bawa mobil deh hihihi.”

“Ya dong. Aku ini bisa segalanya.. ngajarin kamu malam pertama aje bisa hehehehe.”

“Ihh, mesum. Belum waktunya sayang, tunggu 1 tahun lagi baru bisa hihihihi.”

“Gak bisa dipercepat ye skripsinya? Kebelet kawin nih hehehe.” Gue bersender di kursi mobil yang posisinya gue rebahin.
“Ya, gak bisa lah. Emang kamu yakin mau kawin sama aku? Secara kan umur ku 3 tahun diatas kamu,” ujarnya tapi matanya tetap fokus ke jalan.

“Kalo emang jodoh insyaallah. Masalah umur aku gak peduli, justru umur segitu yang aku cari.”

“Heh, iya deh.”

 

Keadaan seketika menjadi hening. Kak Dhike lagi fokus ke jalan, sedangkan gue lagi asik main game sambil dengerin lagu dari CD Tape mobil.

 

—This is My Life—

Gue dan Kak Dhike sudah sampai di lokasi konser baru aje eh dari tadi deng eh gak gak gue baru aje sampe disini.. tapi keknya dari tadi gue sampe disini deh, ah pokoknya gue sudah sampai disini dengan selamat sentosa deh, gue sampe disini sejak 5 abad yang lalu. Gue sekarang lagi jalan-jalan berdua eh bertiga deng.. satunya lagi setan. Kata emak gue kalo jalan berdua sama perempuan yang belum muhrim, nah ketiganya itu setan yang suka menggoda, makanya kenapa banyak cowo kalo jalan cuman berdua sama cewe yang belum muhrim pikirannya pengen nyosor bibir mulu, nah itu karna adanya setan diantara mereka untuk menggodanya. Saran gue sih kalo lagi jalan berdua sama cewek, jaga jarak aje biar setannya ngira kalo si cowok atau cewek lagi jalan sendirian dan gila karna ngomong sendiri, dengan begitu setan pasti gak bakal jadi yang ketiga.

 

“Key, ntar baliknya kamu lagi ya yang nyetir. Nanti habis aku ngantar kamu, baru gantian jadi aku yang nyetir,” ujar gue sambil jaga jarak supaya gak ada setan yang ngikutin. Cukup 2 malaikat aje yang selalu berada di kanan kiri gue.

“Gak. Lagian kalau kamu habis ngantar aku, emang kamu lagi lah yang nyetir.. masa iya aku nyetirin kamu sampe rumah,” balasnya cuek.

“Kalo kamu mau jadi supir pribadiku.. not problem sih.”

“Kamu ngapain jauh-jauh sih. Jadi susah kan ngomongnya,” ujarnya sambil narik tangan gue biar mendekat ke doi.

“Biar gak ada setan yang ngikut. Kata ustad kalo jalan berdua sama cewek yang bukan muhrimnya itu yang ketiganya pasti setan, makanya aku jaga jarak biar gak ada setan yang ngikut.” Jujur aje.. gue ngerasa jadi orang bego sekarang karna saran yang gue buat sendiri.

“Bego. Gak gitu juga kali sayang, kamu kira setan cuman satu apa? Setan itu banyak keles, biar kamu jaga jarak terus satu setan kabur, setan yang lain kan masih ada,” ujarnya sambil ngapit lengan kiri gue. Uwhh, enaknya kalo tangan gue diapit gini apalagi kalo dipeluk.. itu tuh yang kenyel-kenyel gunung kembar nyentuh-nyentuh.

“Iyaya, bego bener gue. Dah, lah bodo amat. Sugestikan setan yang ikut itu cuman fans gue yang minta poto,” gumam gue dengan suara kecil sekecil gajah.

“Yank.”

“Hmm.”

“Aku mau gulali itu.” Kali ini gue gak mau nengok ke Kak Dhike karna gue yakin dia lagi masang wajah melasnya. Gue takut gak kuat liat mukanya yang begitu, bawaannya pengen malam pertama aje muehehehehe.

“Iye. Beli dah sono sebanyak kamu pengen, aku nunggu sini ya.” Gue duduk di pinggir jalan. Kali ini gue bener duduk di pinggir jalan tapi diatas trotoar jadi gak mungkin ditabrak atau diserempet, kecuali kalo ada orang gila lagi bawa Ferrari.

“Uangnya?” Astaga, gue kira dia sudah jalan. Dan kenapa minta duit ke gue? Emang emak babenya kaga ngasih uang jajan? Tanyakan pada rumput yang bergoyang.

“Kok minta sama aku? Yang mau beli kan kamu,” ujar gue cuek.

“Ihh, dompet aku ada di tas dan tas aku ketinggalan di mobil.. kecuali kalo kamu mau ambilin dompet aku dulu ke parkiran,” ujar Kak Dhike.

“Heh, aku gak tau itu cuman alasan atau emang beneran? Tapi, ya sudah lah.” Gue ngeluarin dompet gue yang… jangan ditanya tebel atau tipis.

“Nih, sekalian belikan aku pentol bakar. Kalo ada sisanya ambil aje buat beli minum,” ujar gue sambil nyerahin selembar uang 5 ribu.

“Kok cuman 5 ribu? Harga gulali aja 5 ribu trus kamu minta belikan pentol bakar. Ya, gak bakal cukuplah sayangku,” ujarnya lagi. Dan harus gue akuin… jalan sama cewek gak seenak yang lo pikirin.

“Heh, nih. 50 ribu cukup buat beli gulali 2 trus pesenan aku sama minum buat kita bedua.” Dengan berat hati gue nyerahin uang 50 ribu ke cewek yang saat ini jadi kesayangan gue.

 

Dia ngambil uang yang gue kasih dan langsung ngeloyor tanpa bilang makasih kek atau setidaknya bilang apa kek yang bikin gue ikhlas ngasih 50 ribu.

Gue duduk sendiri di atas trotoar pinggir jalan dalam gor segiri. Setidaknya gue bisa ngeliat paha mulus punya cewek tulen yang bertebaran lalu lalang di depan gue, walaupun cuman sebentar doang. Gue ngebayangin paha mulus punya Kak Dhike, paha die semulus apa ye?.

Tak terasa sudah 1 menit gue duduk di pinggir jalan gini tanpa ada yang menemani dan tanpa ada yang menyapa. Heh, nasib jadi anak rumahan nih.. gak terlalu banyak yang gue kenal.

“Hey! Nunggu lama ya? Nih pesenan kamu.” Tiba-tiba dan tanpa di duga-duga. Kak Dhike datang dan langsung duduk disamping gue.

“Thanks sayang.” Gue ngambil pentol bakar dari tangan Kak Dhike. Tanpa pake hitungan gue langsung makan, baca doa dulu pastinya biar gak keselek dan gak ada yang minta.

“Pindak yuk. Gak enak banget duduk di pinggir jalan gini.”

“Enak aja kok. Banyak pemandangan indah nan mulus.”

 

Pletak!

“Sakit gila.” Gue ngusap kepala yang tadi dijitak sama Kak Dhike. Tanpa dosa bet dah.

“Kamu… ishh. Malesin deh kalo gini.” Jiaaa, doi ngambek bray.

“Ehem, roman-romannye kaya ada yang ngambek nih. Kita tampil masih lama kan? Ikut aku bentar yukz.”

“Kemana?” Tanyanya dengan nada yang judes, ketus, cuek dan penasaran jadi satu.

“Temenin ke tongkrongan Club. Sudah lama gak kesana, bentar aja kok.” Gue berdiri dan sambil makan pentol bakar pastinya.

 

Gue dan Kak Dhike berjalan ke parkiran mobil. Keadaan di Gor lumayan rame dan banyak lalu lalang orang-orang. Sekarang juga sudah jam setengah 3 sore. Jam-jamnya malaikat harus bekerja dengan keras nih… you know lah maksud gue kan?.

Gue sibuk dengan pentol bakar gue yang sisa 5 tusuk lagi dan Kak Dhike sibuk dengan gulali dan hpnya. Rasanya pengen gue cium tiba-tiba, tapi gue masih inget dosa dan prinsip hidup.

“Key, laper gak?,” Tanya gue sambil menyalakan mesin mobil. Yap, sekarang gue sudah berada di dalam mobil begitupun dengan Kak Dhike.

Dia menggeleng. Etdah, gue bingung sekarang… doi beneran ngambek atau cuman modus aje atau gimana sih? Pikiran perempuan emang sulit untuk ditebak. Coba aje gue punya kemampuan bisa baca pikiran orang.

“Key, kamu marah beneran atau cuman pura-pura aje? Jangan bikin bingung lah,” ujar gue sambil mulai menjalankan mobil keluar dari parkiran.

“Kamu pikir aja sendiri. Sudah tau pacarnya ada disamping, kamu malah ngeliatin cewek lain.. kamu pikir aja sendiri, gimana perasaan aku sebagai pacar kamu?” ujarnya dengan nada… ya gitu lah, kalo cewek marah. You know lah.

“Kamu ngehargain aku gak sih? Sayang gak sih? Cinta gak sih?” Waw, kayanya marah beneran nih bukan cuman sekedar pura-pura doang. OMG Hellow, apa yang harus baim lakukan Ya Allah? Eh salah deng… apa yang harus Ichan lakukan Ya Allah? Bantu hambamu ini untuk menyeselesaikan cobaan dari seorang bidadari surga.

“Heh.” Gue menghela nafas pelan.

“Aku jawab ye. Aku laki-laki normal, ada paha bertebaran depan mata ya diliat walaupun aku tau itu dosa, nah kalo pahanya itu mulus tapi yang punya laki-laki baru kamu boleh marah sama aku. Trus, aku gak ngehargain kamu karna aku gak tau harga kamu berapa.. aku sayang sama kamu dan cinta sama kamu. Jelas kan? Sekarang jangan marah lagi ye.” Gue cuma mengeluarkan kata-kata yang ada diotak gue aje, semoga ni cewek amarahnya mereda.

“Aiss, kamu kira aku cewek apaan?” Satu hal yang baru gue sadari adalah… wajahnya Kak Dhike walaupun marah tapi tetep aje cantik dan manis. Rasanya pengen gue sosor deh. Aaa, emessh deh.

“Apaan emang?”

“Aihh, kamu ini ya… kesel tau gak,” ujarnya dengan wajah yang… iya sih, dari mimic wajah emang doi lagi kesel.

“Ya udah, maafin deh. Aku janji.. eh, gak gak. Aku gak bakal ngeliatin cewek lain selain kamu seorang.”

“Promise?”

“Tergantung sih hehehe… namanya juga lelaki normal, Donald bebek aje kalo dikasih cewek cantik mulus pasti mau, apalagi aku hehehe. Piss, jangan marah ya sayang.” Gue ngasih salam 2 jari ke Kak Dhike.

“Aiss, kamu ya.” Gue liat dia masih sedikit kesel tapi diam-diam dia senyum kecil sekecil badak. Entah, apa yang dia senyumin? Tanyakan pada rumput yang sedang dangdutan.

“Sudah ye? Aku cuman mau bilang sama kamu.. apa-apa jangan selalu pake perasaan, pake perasaan boleh-boleh aje tapi harus ada batasnya atau liat sikon. Kamu nyuruh aku jangan liat cewek lagi atau semacamnya, tapi biar bagaimanapun aku ini laki-laki normal yang pasti matanya langsung titik fokus ke target. Aku gak janji tapi aku bakalan menghargai kamu sebagai seorang pacar aku.” Nah, gue dewasa kan? Gue gitu loh. Jangan ngeremehin gue makanya.

“Iya, aku maafin kamu dan aku maklumin juga. Tapi, aku minta sama kamu.. tolong jaga perasaan aku sebagai wanita, biar bagaimana pun hati ku juga sakit kalo ngeliat kamu ngeliatin cewek lain.” Nah, kalo ini gue gak tau.. dewasa atau bukan.

“Tenang aje. Aku bakalan menghargai wanita karna aku tau wanita adalah makhluk lemah yang diciptakan oleh tuhan dan harus dilindungi. Dan aku juga yakin, sekuat-kuatnya perempuan walaupun dia atlet beladiri pasti dia juga punya titik lemah yang butuh perlindungan.” Waw, gue bener-bener dewasa guys. Gue kagum sama diri gue sendiri. Dan satu yang harus digaris bawah. PENCITRAAN! Yap, gue ngomong begitu cuman buat pencitraan aje sama Kak Dhike muehehehehe.

“Aku suka sama sisi dewasa kamu. Walaupun kadang ngeselin, tapi kamu juga bisa dewasa dan selalu punya cara buat aku ketawa.” Uwhh, senangnya dipuji gini. Jadi enak kan gue.

“Aaa, jadi malu gue. Peyuk!!!” Fix, gue pengen muntah pas ngomong begitu.

“Apaan sih? Gak cocok tau gak, geli aku dengernya hihihi.” Uwhh, bidadariku ketawa. Manisnya.

“Heh, gagal dah dapet yang empuk-empuk. Udah lah, ekspektasi emang gak sesuai realita.”

 

Puk!!!

Tanpa diduga-duga sebelumnya. Kak Dhike langsung meluk gue. Demi apa? OMG Hellow. Waw, kali ini gue harus percaya dengan kalimat yang mengatakan kalo Mimpi bisa berubah jadi Kenyataan.

“I Love You.” Uwhh, dia bilang apa guys? Gue tiba-tiba budek ye. Apa ini kah yang namanya cinta? Ohh ini kah cinta? Cinta pada jumpa pertama. Inikah rasanya cinta. Ohh, inikah cinta. Terasa bahagia saat jumpa. Dengan dirinya. *bacanya jangan sambil nyanyi.

“Ngg, gimana ya? Agak geli sih sebenernya sama kata-katanya tapi demi kamu ya sudahlah. Dengan terpaksa aku mengucapkan, I Love You Too.” Jujur aje ye, gue geli atau jijik pokoknya gue aneh aje dengan kata-kata itu. Itu adalah kata-kata yang paling males buat gue ucapin.

“Gak papa deh. Yang penting cintanya gak terpaksa.”

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

 

Gue ada Quotes nih. Semoga bermanfaat dan bisa dimengerti. Kalo gak bisa dimengerti, ya sudahlah, mungkin lo emang bukan orang yang tepa untuk memahami ini. Ini Quotes untuk IQnya yang 50:50.

“Lo berkarya bukan untuk dipuji tapi lo berkarya untuk menyalurkan hobi.” –Ikhsan Iskandar- Thx.

Iklan

4 tanggapan untuk “This is My Life, part 17

  1. Astagahhh!!! Kapak mana? Parang mana? Gergaji mana? Kasihanilah gua wahai Author yang budiman. Hancur hatiku saat melihat Dhike dibegitukan.

    ♬♬Kirim aku . . . malaikatmu . . . tolong buat author mesum sok alim ini segera tobat . . .♬♬

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s