Jomblo Is You3, Chapter5

Banyak yang bilang kalau gue ini tipe orang yang kalau nembak cewek pasti buru – buru banget, bahkan bisa dibilang tanpa persiapan sama sekali, biasanya kalau cowok pengen nembak cewek pasti bakalan nyiapin sesuatu yang spesial, atau milih tempat yang cocok dan berkesan. Tapi kalau gue ? nggak, deh, kayaknya. Gue kalau nembak cewek langsung to the point aja gak mikirin masalah moment atau pun tempatnya.

Dan barusan itu, gue baru aja nembak Dena, minta dia jadi pacar gue, sekarang doi ada di hadapan gue bersama dua orang temannya, gue jadi bingung sendiri juga sih, kenapa ini otak gak bisa berpikir panjang. Dua orang temennya Dena mulai ngedeketin gue. Gue mundur, mereka berdua semakin deket, gue terus mundur, mereka terus semakin deket, gitu aja terus sampai penguin bisa minum kopi.

“Lo kenapa sih ? tiap kita samperin terus – terusan mundur ?”

“Eh, eu, anu, gue takut di sunat dua kali.” Jawaban gue kali ini bener – bener ngawur banget.

“Dih, siapa juga yang mau sunat lo.”

“Hehehehe ya kirain gitu.”

“Lo beneran suka sama Dena ? dan pengen dia jadi pacar lo ?”

“I…Iya, beneran.”

“Mending lo pikir – pikir lagi deh, lo itu bukan tipenya Dena, cowok yang jadi tipenya Dena itu harus cool, ganteng, tajir, wangi dan berpenampilan rapi.”

Denger ucapan kayak gitu gue langsung drop banget. Gue langsung perhatikan dengan seksama diri sendiri. Cool ? kayaknya itu gak ada di diri gue deh, tingkah gue pecicilan. Ganteng ? ini sih kayaknya gak usah di jawab, semua orang – orang di kampus juga pada tau wajah gue kayak gimana, sedih anjir di lahirin jadi orang jelek mah. Tajir ? apalagi ini, ke kampus aja gue pakenya motor supra x yang biasa di juluki motor tukang ojek, itu juga cicilannya masih belum lunas. Wangi ? duh ini juga kayaknya berat benget, Jujur ya gue orangnya jarang pake parfume, sekalinya pakai parfum itu pun paling minta punya Mba Imel, di kamar gue gak ada parfum sama sekali. Berpenampilan rapi ? gue langsung perhatiin pakaian yang saat ini gue pakai, dan gue langsung nelen ludah.

“Gimana, masih niat buat dapetin Dena ?”

“Eh, eu, iya sih setelah di pikir – pikir kayaknya susah juga ya.”

“Nah, itu lo tau, gue baik, kan. Ngasih tau dulu elo, sebelum nantinya lo nyesel.”

“Iya, makasih atas masukannya.”

“Sama – sama.”

Dena dan kedua temennya langsung pergi dari hadapan gue.

Dalam sejarah percintaan gue, baru deh kali ini gue nembak tapi langsung mundur padahal gue belum dapet jawaban iya atau nggak.

“Hayoh, ngapain ngelamun.” Mba Imel tiba – tiba aja dateng dan langsung ngerangkul pundak gue.

“Mba, gak salah ini ngerangkul ?”

“Lah, emangnya kenapa ?”

“Nggak sih, cuma kasian aja sama kaki mba, itu pake jingjit segala.” Gue langsung nunjuk ke arah kaki Mba Imel, yang kayanya udah kesemutan banget deh.

“Heheheh….” Mba Imel cuma nyengir kuda, dan langsung ngelepasin rangkulannya.

“Kamu ngapain disini, Dek ?”

“Tuh, barusan habis nembak Dena ?”

“SERIUSAN ???” Ekspresi Mba Imel kali ini nggak banget deh, wajah ayu nan kalem nya jadi ketutup sama ekspresi yang lebay banget.

“Beneranlah, kapan aku bohong ?”

“Terus gimana ? pasti…..??”

“Iya itu Mba juga udah tau, pasti di tolak yang ada.”

“Kamu sih, nembak cewek udah kayak nembak monyet aja, cari spot yang bagus, tempat yang romantis dan moment yang tepat atuh, Dek.”

“Ya mau gimana lagi, Mba tau sendiri kan, aku orang nya kayak gini.” Kata gue “Mba boleh minta tolong gak ?”

“Apa ?”

“Ini, tolong garukin punggung aku dong, gatel banget nih, gak nyampe tangannya.”

“Dih, kebiasaan deh, ini tuh di kampus tau, bukan di rumah.”

“Udah ah, buruan deh Mba, yang namanya gatel gak bisa di kompromi, sama kayak laper.”

Mba Imel langsung nurut aja, dan mulai menggaruk punggung gue dengan jari – jari tangan halusnya.

“Mba ke atasan dikit.”

“Banyak protes, ih.”

“Atuh buruan.”

20 detik kemudian acara garuk menggaruk punggung akhirnya kelar juga.

“Oh ya, Mba lupa, kamu di cariin sama Ve, tadi.”

“Lah, emang Kak Ve mau ngapain ?”

“Nggak tau, samperin gih.”

“Emang sekarang Kak Ve dimana ?”

“Palingan juga di kelas.”

“Mba mau kemana ?”

“Ya mau ke kelas atuh.”

“Ya udah bareng aja.”

“Tumben pinter kamu, Dek.”

Errr -__- masalah kayak gini aja di bilang pinter, kayak gak ikhlas banget ini kakak gue bilangnya. Sepanjang perjalanan menuju kelas Mba Imel, banyak banget yang merhatiin gue, sebenernya bukan gue sih yang di perhatiin, lebih tepatnya merhatiin Mba Imel, apalagi mahasiwa – mahasiswa baru, liat Mba Imel udah kayak liat sarapan pagi seger aja.

Sampai di kelas, gue liat Kak Ve lagi asik ketawa – ketawa bareng teman – teman yang lainnya, itu senyuman masih aja manis dari dulu, emang beda banget ya, kalau cewek cantik yang senyum dan ketawa mah, bawaannya adem kalau di liat. Beda lagi kalau gue yang senyum atau ketawa, yang liat bawaannya bukan adem, pangen nimpuk yang ada. Gue juga kadang suka pengen muntah kalau liat diri sendiri ketawa di depan cermin, nasib – nasib jadi orang jelek.

“Kamu dari tadi kakak cariin To, gak ketemu terus.” Kata Kak Ve

“Hehehe tadi ada urusan kak.” Kata gue “Emang ada apa ?”

“Kemarin Sagha pinjem uang ya dari kamu ?”

“Iya, kenapa emangnya ?”

“Ini, kakak mau bayar utangnya Sagha, nih uang nya.”

“Lah, kenapa Kak Ve yang bayar ?”

“Kamu tau sendiri, kan, Sagha kayak gimana orangnya.”

“Heheheh iya juga sih, makasih ya kak, ini uang nya aku terima.”

“Oke To, sama – sama.”

Gue langsung keluar ninggalin kelas Kak Ve, pas keluar dan tepat di depan pintu tiba – tiba tubuh gue serasa lemas, jantung gue cenat – cenut, pikiran udah gak karuan. Gue mencoba untuk tetap tenang karna gue gak mau kejang – kejang dan tiba – tiba pingsan di depan Dena. Iya, pas gue keluar dari kelas Kak Ve, gue langsung berpapasan sam Dena.

“Eh, Anto.” Dena nyapa gue, sambil senyum – senyum.

“Eh, iya, Den.” Gue gugup, untung gak di selingi kencing di celana.

“Abis dari mana ?”

“Ini, abis dari kelasnya Mba Imel.”

“Oh gitu.”

Gue diem

Dena Diem

Tukang Siomay diem

Mamang Gojek ikutan diem

Yang baca juga jadi diem

“Oh iya To, kebetulan, bisa ikut aku bentar gak ? ada yang mau aku bicarain sama kamu.”

“Oh gitu, bisa, kapan ? sekarang ?”

“Iya, yuk ke taman aja.”

Gue langsung jalan bareng Dena, gak bareng sih, Dena jalan tepat di depan gue, sedangkan gue di belakangnya, soalnya kalau gue jalan bareng sama Dena agak ngeri juga sih, banyak banget mata – mata cowok yang menatap tajam ke arah gue, dengan naluri pembunuh mereka.

Sampai di taman gue dan Dena langsung duduk di salah satu bangku tepat di bawah pohon gede.

“Maaf ya, soal yang tadi, atas kelakuan dua teman aku.” Dena memulai pembicaraan

“Santai aja, gue juga ngerti kok apa yang mereka maksud, seenggaknya maksud mereka baik, mereka pengennya lo dapet pacar yang emang bener – bener bisa buat lo bahagia lahir batin.” Jawaban gue kayak lelaki tegar banget, padahal mah nyesek banget njir, kalau inget kejadian tadi

“Makasih ya.” Kata Dena “Oh ya To, aku mau tanya sesuatu boleh ?”

“Boleh, emang mau tanya apa ?”

“Menurut kamu, salah gak kalau cewek suka sama cowok, tapi si cewek duluan yang nembak si cowok itu.”

DEG !!!

Bentar – bentar, ini pertanyaan macam apa ? gue gak ngerti sama sekali, atau mungkin sekarang Dena mau nembak gue ? mungkin tadinya dia mau nerima gue pas lgue nembak, tapi karna ada temennya jadi dia urungin niat itu, dan sekarang mungkin doi yang bakalan minta gue buat jadi pacarnya, hahahasik euy.

“Ya kalau menurut gue sih gak salah, lo tau kan zaman sekarang ada yang namanya emansipasi wanita, kalau pun emang cewek yang mau nembak duluan sih itu sah – sah aja, dari pada nantinya di pendem, dan ternyata orang yang kita suka malah jadian sama orang lain.”

“Tapi, apa gak malu gitu, kalau cewek yang nembak duluan ?”

“Gue tanya sama lo, mending pilih malu tapi kita dapetin orang yang kita sayang, atau pilih gengsi, tapi kita cuma dapet penyesalan ?”

Dena langsung bengong kayak orang lagi mikir. Udahlah Den, lagian kalau lo nembak gue, pasti gak bakalan gue tolak, dan pasti bakalan gue terima kok, beneran deh.

“Apa yang kamu bilang bener juga ya, ya udah deh, makasih ya sarannya, aku duluan ya.” Dena langsung pergi dari hadapan gue.

Lah, gue kirain mau nembak gue sekarang, ternyata cuma minta saran aja. Eits tapi tenang, gue harus berpikir positif, mungkin Dena lagi nyiapin sesuatu buat nembak gue, ya mungkin semacam dinner romantis, atau lagi nyusun kata – kata yang pas, huehehe gue seneng anjir.

Gue jadi inget sebuah pepatah yang bilang “ Kalau kita berpikiran positif, maka hasil yang akan kita dapatkan juga akan memuasakan, tetapi jika kite berpikiran negative, hasil yang kita inginkan tidak akan sesuai dengan harapan “. Oke gak usah protes, karna otak gue sekarang lagi bener.

Gue langsung ninggalin taman, karna gak ada temen ngobrol juga sih. Gue jalan sendirian sambil senyum – senyum sendiri gak jelas, mungkin kalau orang lain liat bakalan nyangka kalau gue ini orang gila baru, bodo amat ah mereka mau berpikiran apaan juga, yang jelas hari ini gue seneng banget, mereka gak perlu tau gue seneng karna apa, cukup gua aja yang tau.

Gue langsung menghentikan langkah, bukan tanpa sebab juga, sekarang di depan gue lagi berjalan dua orang, yang kayaknya bakalan nyamperin gue.

“Hey, kok bengong sih.” Iya gue bengong dan gue gak percaya yang gue liat sekarang, di depan gue berdiri dengan dengan seorang cowok, dan mereka gandengan, mesra banget anjir.

“Eh, eu, iya kenapa ?”

“Kamu kenapa, kok kayak orang bingung gitu, To ?”

“Nggak apa – apa kok, beneran.”

“Oh ya, makasih ya atas saran kamu tadi, sekarang aku udah dapetin orang yang aku sayang.” Kata Dena “Oh ya, kenalin ini pacar aku, namanya Dimas.”

“Gue Dimas, anak fakultas hokum.” Cowok yang namanya Dimas itu langsung ngajak gue salaman, dan langsung gue sambut, aduh ini cowok tangannya lembut banget, ini tangan cowok apa cewek sih ? perasaan tangan gue gak lembut kayak gini.

“Oh iya, gue Anto, anak fakultas Informatika.”

“Oh Anto yang adiknya Melody itu, ya ?”

Apa gue bilang, gue terkenal di kampus ini karna gue adiknya Kak Melody, andai aja mereka tau gue karna ini emang gue, bukan karna gue adiknya Kak Melody. Gue jadi ngerasa numpang tenar di tengah ketenaran kakak gue.

“Sekali lagi makasih banget ya To, berkat saran dari kamu aku jadi berani ngungkapin semuanya, aku boleh kan, anggep kamu sahabat ?” Kata Dena

What Tje Fuk, bukan ini yang gue harepin Den, yang gue pengen tuh, lo jadi pacar gue, bukan lo anggep gue sebagai sahabat, kenapa jadi kayak gini sih, emang bener kata orang khayalan jika berbeda dengan kenyataan ini rasanya sakit banget.

“Iya, boleh kok, lo juga udah gue anggap kayak sahabat.” Dan jawaban gue kali ini bener – bener yang namanya kebohongan.

“Makasih ya, Oh ya To, aku sama Dimas mau ke kantin, kamu mau ikut ?”

“Eh, enggak deh, makasih, gue ada urusan dulu ke kelasnya Kak Melody.”

“Oh gitu, ya udah deh, duluan ya.” Dena dan Dimas langsung aja pergi, gue cuma bisa liat mereka dari belakang, rasanya sakit banget, ini penolakan pertama yang pernah gue rasain. Padahal selama dua kali pacaran dan dua kali nembak cewek gue selalu di terima.

Dalam dunia percintaan, cowok jelek selalu mendapat perlakuan yang kurang menyenangkan, ya contohnya kayak gue barusan, cuma di anggap sahabat aja sama Dena, padahal gue ngarep lebih. Cowok ganteng kalau bonceng cewek cantik naik motor, orang akan mengira kalau mereka pacaran. Tapi, kalau cowok jelek yang bonceng cewek cantik naik motor, orang aan mengira si cewek pesen ojek online, atau lebih tepatnya si cowok jelek itu dikira tukang ojek.

Cowok ganteng nyamperin cewek cantik yang lagi sendirian, selalu dapet respon yang baik dan si cewek pasti bakalan mengira kalau cowok ganteng itu bakalan ngajak dia kenalan. Tapi, kalau gue yang nyemperin cewek cantik yang lagi sendirian, rata – rata si cewek langsung megangin tas nya erat – erat, mungkin gue di kira mau rampok dia.

Cowok ganteng punya banyak tatoan di badan bakal di kiranya keren dan maco abis, kalau gue punya banyak tatoan di badan, yang ada gue bakalan di kira preman pasar yang suka malakin supir angkot.

Nasib cowok jelek emang salalu berbanding terbalik sama cowok ganteng, dan itu emang fakta #catettuh.

Dan sekarang kayaknya gue pengen nangis deh, kayaknya sekarang gue butuh pelukan dari seseorang buat nenangin diri gue.

“Hey, gue boleh meluk lo nggak ?”

“Lo udah gila, ya !!!”

Iya barusan ada cewek yang entah siapa gue gak tau namanya lewat depan gue, padahal gue cuma minta mau di peluk doang, apa itu salah ?

“Udah, gak usah sedih gitu, hidup emang pedih, tapi kalau masalah lo di tolak gak usah di sesali, seenggaknya lo udah berani ngungkapin perasaan lo sama itu cewek.”

Tiba – tiba aja om Gun langsung nongol di samping gue, dan langsung ngasih nasihat yang sangat bijak sekali.

“Tapi Om, gue kayaknya emang sayang sama Dena.”

“Sayang gak mesti memiliki, inget pepatah, cinta tak harus memiliki, tanam dalam diri lo prinsip, Lo bakalan bahagia kalau liat dia bahagia.”

“Lo abis berapa gelas om, ngopi hari ini ?”

“Baru juga dua gelas.”

“Pantesan, otak lo nggak sengklek kayak biasanya, otak lo lagi normal kayaknya.”

“Begitulah, Ghifari Guntur orangnya selalu di bawa enjoy tiap permasalahan yang datang.”

Gue gak ngerti apa yang ada dalam pikiran om – om mesum satu ini, kadang bisa jadi sosok yang bijak, kadang juga bisa jadi sosok yang nggak waras, sulit di tebak pokoknya, temen – temen gue yang lainnya juga nggak ngerti sama kepribadian om – om mesum satu ini.

Gue langsung ngalihin pandangan kea rah jam Sembilan, dan disana, anjir pemandangannyaa gila bener.

“Om, coba deh lo liat kesana .” gue langsung nunjuk ke arah jam Sembilan, Om Gun juga langsung ikut nengok.

Dan betapa terkejutnya om – om mesum ini, mulutnya ngangka sambil geter – geter, matanya mulai agak sembab.

“Kok, kok, bisa sih ?” Om Gun bilang kayak gitu kayak orang yang mau nahan nangis, iya yang sekarang di liat Om Gun sama persis dengan kejadian yang gue alami barusan, Om Gun liat Kak Ve lagi mesra, ketawa – ketawa dan kayaknya bahagia sama seorang cowok.

“Sabar Om, gue baru inget, seminggu yang lalu Kak Melody ngasih tau gue, kalau Kak Ve udah punya pacar baru, anak fakultas Teknik, namanya Tirta.”

“LO BEGO, GOBLOK, ATAU GIMANA SIH, TO ? KENAPA GAK NGASIH TAU GUE ?? KALAU KAYAK GINI, KAN, GUE UDAH TERLANJUR GALAU.”

Lah, ini om – om satu malah marah sama gue, aturannya kan, dia marah sama Kak Ve, jadi gue yang kena semprotnya, sial.

“Ya sorry Om, gue juga baru inget hari ini, pas liat tuh wajah cowok.”

“Hapus dan hancurlah sudah harapan gue buat dapetin seorang Jessica Veranda, niatnya mau memperbaiki keturunan, tapi apalah daya, sekarang dia udah bahagia sama cowok yang lain, padahal Wallpaper HP gue udah pake foto gue sama dia.”

“Wallpaper HP ? sejak kapan ? emang lo pernah foto bareng sama Kak Ve ?”

“Nggak, sih, ini hasil editanya bocah suka – suka alias si Sagha.”

“Mana coba gue liat.” Om Gun langsung ngeluarin HP nya dan langsung ngasih nunjuk ke gue wallpapernya, kurang lebih kayak gini.

Sumpah gue pengen ngakak litantnya juga, di dalam foto itu ada sebuah kata – kata mutiara “Mungkin Nanti Kita Bertemu Sebagai Dua Orang Asing Dalam Satu Momen Yang Secara Misterius Direncanakkan Takdir.” Kata – katanya sih keren, tapi ini fotonya maksa banget, keliatan banget kalau mukanya Om Gun ngarep banget, sedangkan Kak Ve wajahnya kalem dan kayaknya agak gimana gitu.

“Lo jangan ketawa, bego !!!” Om Gun dengan seenaknya langsung jitak kepala gue.

“Anjir sakit Om.” Gue protes “Lo segitunya banget Om, sampai – sampai di jadiin wallpaper, padahalkan, pacaran juga belum, baru masuk daftar calon mantan gebetan pfffftt.”

“Anjir, puas banget lo ngeledek gue.”

“Ya gimana gak puas, bukannya lo focus buat bentar lagi skripsi, ini malah mikirin cinta – cintaan.”

“Justru itu bisa jadi penyemangat gue buat cepet kelarin skripsi.”

“Iya kalau jadi pacar, kalau nggak ? ya jadi boomerang buat lo yang ada.”

“Udah ah, mending sekarang kita ngopi  aja, dari pada liat pemandangan gak enak kayak gitu.”

Gue dan Om Gun langsung pergi buat nenangin diri, nyari tempat yang enak buat ngopi dan ngerokok. Mungkin kalau gue dan Om Gun dapet julukan, julukan yang pas yaitu Baperman.

 

TO BE CONTINUED.

@anto_teo25

IG : antoteo25

 

 

Iklan

6 tanggapan untuk “Jomblo Is You3, Chapter5

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s