Kos-Kosan Bidadari, Part16

Last Part

Sekarang mungkin waktu senggang cuman mimpi belaka. Pasca misi ‘menyelamatkan Shania’, kesibukan gue bertambah satu, menggagalkan setiap usaha bunuh diri anak Pak RT. Lucu ngeliat gimana efek patah hati punya dampak yang luar biasa terhadap seseorang. Bagi mereka yang emo-emo gitu mungkin lucu, tapi menurut gue itu goblok.

Mungkin ini karma buat Sagha karna dia udah mengingkari kontrak. Emang sih satu kardus mi goreng impor dari Korea udah di tangan, tapi semua itu bukan pemberian Sagha melainkan pemberian bokapnya alias Pak RT. Mi goreng yang katanya hadiah dari TTS koran dijadikan perantara supaya gue mau untuk menghalangi usaha Sagha mengakhiri nyawanya.

Bapaknya cerita kalo Sagha berubah, jadi pendiem, sering beres-beres rumah bahkan sempet beberapa kali bikinin sarapan. Harusnya itu perubahan yang bagus, kalo aja bokapnya gak mergokin usaha pertama bunuh diri anaknya itu, nyayat nadi pake pengupas kentang.

Mendengar pemaparan bokapnya yang sangat sendu sekaligus kisah romansa ayah-anak yang menyayat hati, gue akhirnya setuju untuk bantuin. Ok gue bohong, gue cuman mau ngerasain mi impor dari Korea. Semenjak itu gak ada lagi yang namanya santai karena si Sagha terlalu semangat untuk bunuh diri. Semua usaha dia coba, mulai dari pengen ditabrak sama odong-odong, makan sate bareng tusuknya dan banyak lagi usahanya, yang paling baru itu dia nyoba bikin minuman dari campuran pemutih pakaian plus kuah bakso berformalin.

Hal-hal itu bikin keinginan gue untuk bangkit dari kasur menurun drastis, gak sampe di situ, keinginan untuk keluar kamar juga. Ya, sekarang gue masih berbaring di kasur yang bau iler, berbalut sarung, sambil ngeliatin asbes yang selalu jadi rival gue dalam adu tatap-tatapan.

Mendadak HP gue bergetar. Ada sebuah telepon dari kontak yang bernama ‘Musang 1’.

“Apaan Cal?” gue nerima panggilan itu dengan suara khas orang baru bangun tidur.

“OM! Gawat! Sagha mau bunuh diri lagi,” jerit seseorang di ujung sana.

“Oh, sama ini udah yang ke berapa?”

“358 kayaknya Om.”

“Yaudah kalo udah 400 kabarin, gue lagi gak mood.”

“Lah kok gitu Om? Parah nih, nyawa urusannya Om,” rasa panik di suara Ical mulai berkurang.

“Lu gak bisa tanganin sendiri?”

“Untuk yang kali ini kayaknya gak bisa deh.”

“Kemaren kan udah kita bahas semisal ada beberapa usaha itu anak yang gak mungkin ditanganin.” Gue mencoba mengingatkan Ical akan pembahasan beberapa hari lalu.

“Ah iya, panggil Shania, itu anak gak mungkin bunuh diri di depan Shania, Ok gue cabs dulu Om, mumpung leher si Sagha lom ke gantung.”

“Ya, jangan telepon gue lagi.” gue menutup sambungan tersebut.

Haaadeeehhh, gak kuat juga lama-lama kalo gini terus. Rutinitas sehari-hari yang biasa aja udah ribet, ini nambah satu lagi, yang absurd pula. Mungkin gue butuh liburan, ya seenggaknya satu hari aja dimana pikiran gue bisa terbebas dari hal-hal gak jelas ini. Tapi liburan kemana yang gak ngeluarin terlalu banyak biaya? Ke gunung? Capek, ke luar negeri? Gak punya paspor, ke luar angkasa? Jelas budget gak mendukung. Haah susah emang kalo bukan anak konglomerat, mau liburan aja mikir.

Di tengah rasa malas yang menumpuk, terdengar suara ketukan pintu. Hadeeh, apa sekarang waktu ngayal gue juga harus berkurang?

Gue mencoba bangkit, melakukan peregangan dikit sambil ngacak-ngacak rambut yang emang udah gak karuan. Padahal gue udah niat mau di kamar aja dari tadi pagi, mengingat usaha-usaha bunuh diri anak Pak RT bikin gue males keluar kamar. Lagian siapa sih yang kerjaan nyamperin markas pribadi gue ini? Gak mungkin si penyihir cebol, soalnya kemaren doi bilang mau balik ke rumah nyokapnya bareng Frieska. Yah, itu salah satu alasan gue bisa di kamar terus sampe siang kayak gini.

Ketukan itu kembali terdengar. Ternyata orang ini ulet juga, udah dicuekin masih aja usaha. Kalo kata Sagha sih ‘usaha keras tak akan mengkhianati’, tapi gak ada jaminan usaha tersebut gak nyakitin juga, liat aja buktinya sekarang. Woloh malah call back scene yang udah lewat.

Dengan perasaan malas gue buka pintu. “Apaan sih? Ganggu orang aja!”

Gak ada balasan. Di depan kamar gue cuman ada seorang cewek dengan poni nyamping yang nutupin jidat, rambutnya diiket, bediri dengan satu kaki serta kedua tangannya di belakang, yah kalian tau lah gimana posenya.

Bola matanya yang bulat dan hitam seolah-olah menelanjangi gue. Oke, terlalu puitis, gak cocok sama tokoh yang absurd kayak gue, pokoknya dia ngeliatin gue gitu tanpa kedip. Senyum mulai mengembang di bibirnya, kedua pipi bulat pun otomatis terangkat, membentuk sebuah lesung pipit yang orang-orang bilang manis. Yah biar cakep juga kalo dateng di waktu yang gak pas gak ada bedanya sama gembel.

“Siang Tur, lagi sibuk gak?”

“Mbak Ve ngapain ke sini? Otaknya udah rusak apa gimana? Ya, yang bediri di depan gue itu sosok yang mungkin kalian puja-puja, cuih.

“Hahaha enggak, cuman mau tau aja.” Kedua tangannya yang ada di balik punggung sesekali bergerak.

Oke ini mencurigakan. Ketika sesuatu yang indah datang tiba-tiba, pasti ada hal buruk yang nebeng. Seenggaknya itu yang gue percaya.

“Mau minta jatah mi Korea yang dikasih Pak RT?”

“Bukan.” Ve menggeleng. “Aduh gimana jelasinnya ya?”

Kentut, gue masih terlalu males untuk berkutat dengan keambiguan. Meskipun orangnya cakep, tapi beneran pengen gue tampol.

“Ngomong aja,” ucap Gue sinis.

“Sebelumnya aku minta maaf ya.” Ve ngeluarin sesuatu yang dari tadi dia sembunyiin di balik punggungnya.

Hmmm, Boni? Kenapa dia bisa ada sama Ve? Wah sementang emaknya lagi ke luar kota dia mencoba nyari perhatian dari mamah yang lain. Dasar tongkat bisbol laknat!

“Itu buat…,”

Belom sempet kalimat gue selesai, sesuatu terasa menghantam kepala gue dengan keras. Keseimbangan gue mulai goyah, pandangan berputar-putar, hingga akhirnya badan gue ambruk dan semuanya jadi gelap. Udah gue duga, pasti ada yang gak beres. Kampreeeeet!!!!

*****

Arrrrghh, sial! Setelah sekian lama gak dicium Boni kenapa sekarang malah kejadian? Pala gue masih cenat-cenut kayak lirik lagu boyband yang bubar gara-gara salah satu pentolannya milih maen film.

Hal yang lebih ngeselin adalah, gue ngerasa gak ngelakuin kesalahan apapun. Yah, terlepas dari males-malesan sampe siang, tapi tetep aja itu bukan kesalahan yang mengharuskan ciuman hangat Boni mendarat di kepala gue! Yah terserah lah, mungkin pemandangan mobil-mobil dari kaca di sebelah bisa sedikit mengobati rasa kesal yang gue rasain.

Heh? Pemandangan mobil? Bentar, kayaknya ada yang gak beres. Gue mencoba merhatiin ke sekitar. Oke, ini bukan kamar gue dan ini juga bukan kosan punya si penyihir cebol.

Di depan gue ada dua kursi yang berbalut kain putih, di sebelah kanan duduk Veranda yang lagi asik dengerin musik lewat headset di kupingnya dan itu orang fokus merhatiin sesuatu di tangannya, bukan HP, lebih mirip mp3 player jadul. Oke, dari beberapa informasi yang gue temui, kayaknya sekarang gue lagi berada di bus. Gak aneh emang, kalo aja gue tau kenapa gue ada di sini.

“Udah bangun Tur?” Ve melepas salah satu headset-nya lalu ngeliat gue dengan tatapan, yah kalian tau lah. Mungkin dia sadar gara-gara dari tadi gue mulai celingak-celinguk gak jelas.

“Emmm anu, kok gue bisa ada di sini ya? Bukannya tadi…,”

“Ah iya maaf soal kepala kamu, abis kayaknya kamu orang yang susah dibujuk jadi aku pinjem tongkat bisbol nya Melody deh.” Ve merapatkan kedua tangannya sambil sesekali menunduk.

Ckckck, ini orang udah salah menilai gue. Gue orangnya gak susah dibujuk kok, asal bayarannya pas.

“Terus sekarang kita dimana?” yah, ini adalah pertanyaan inti dari serangkaian basa-basi tadi.

“Di bus.”

“Iya gue juga tau, tapi mau kemana?” ternyata cewek cakep bisa ngeselin juga yak.

“Liburan,” ucap Ve dengan nada ceria.

“Liburan ke mana?” dari setiap pertanyaan yang gue lontarkan, jawaban tentang tujuan trip ini tetep gak terjawab.

“Yah nanti kamunya juga tau.” Ve melepas headset nya kemudian memasukan benda tersebut beserta mp3 player tadi ke dalam tas.

Pada akhirnya gue tetep gak tau ke mana bus ini bakalan ngebawa gue. Biarin deh, gue berusaha percaya aja sama kata-kata Ve, walaupun gak ada jaminan cewek cantik gak bakalan bohong. Lagian di satu sisi gue juga butuh liburan, mencoba meremajakan sel-sel otak yang mulai kaku.

Bentar, gue ngerasain sesuatu yang janggal. Untuk memastikan, gue ngeliat pakaian yang sedang melekat di badan gue. Kampret! Gue masih pake pakaian yang jadi andalan gue untuk tidur. Kaos dengan gambar batik lengkap dengan tulisan Bali di bawahnya dan sebuah boxer warna ungu dengan logo tim bola yang udah mulai pudar.

“Ve, masa gue liburan cuman pake ginian?” gue mencoba protes pada wanita di sebelah gue.

“Ah itu, abisnya repot kalo gantiin baju kamu dulu, jadi aku minta langsung bawa naik aja ke bus,” Ucapan yang keluar dari mulut Ve membuat gue mempertanyakan gimana cara dia ngebawa gue ke dalem sini.

“Terus gimana caranya elu naikin gue ke sini? Ntar baju ganti gue gimana?”

“Kalo itu dibantuin sama yang punya fotokopi deket kosan, kalo masalah baju gak usah khawatir aku udah bawain beberapa dari kamar kamu kok.” Ve kembali tersenyum.

“Bentar, berarti elu ngubek-ngubek kamar gue dong?” perasaan gue mulai gak enak.

“Iya.” Ve mengangguk yakin. “Cuman ada kaos souvenir sama beberapa kemeja, karena mau liburan aku bawain kaos aja, kamu jarang beli baju ya?”

Yah, ini anak gak tau apa kalo kondisi finansial gue gak terlalu mendukung untuk koleksi macem-macem pakaian?

“Celana jeans juga digantungin gitu aja, ada yang udah bau, gak pernah dicuci ya? Tapi aku bawain aja soalnya cuman ada itu.”

Gue cuman terdiam mendengar ceramah Ve soal baju.

“Terus celana dalem cuman ditumpuk di sudut kamar….”

“Waaaa, elu pegang-pegang celana dalem gue?” gawat udah ini orang.

“Ya enggak, ngeri soalnya.”

Bagus! Bisa berabe kalo segala daleman gue dijamah sama tangan-tangan tak bertanggung jawab.

“Ntar beli celana dalem aja di mini market kan biasanya ada,” ucap Ve.

“Ya terserah.” dan akhirnya persediaan sempak gue bakalan nambah. Not bad lah.

Udah terlalu jauh untuk kembali, lagian gue gak tau juga ini dimana, mau pulang pake apaan? Yang ada malah nyasar makin parah. Gak ada topik bahasan lagi, Ve sesekali bersenandung, mungkin lagu favoritnya, di perjalanan kali ini kayaknya cuman dia yang menikmati. Ya, secara dia juga yang punya ide.

Gue kembali memperhatikan kondisi jalanan dari jendela di sebelah, mencoba mengalihkan rasa kesal bercampur bingung sekaligus berharap waktu berjalan lebih cepat. Di bus yang tanpa hiburan ini rasa bosan memang jadi musuh yang paling sering datang.

Akhirnya mata gue mulai lelah, rasa ngantuk pun datang tanpa permisi. Bagus, emang sekarang waktu yang tepat untuk melakukan salah satu hobi gue itu, tidur. Gue mencoba mencari posisi yang paling nyaman, berusaha untul rileks. Setelah semuanya pas, gue memejamkan mata dan berdoa supaya bisa sampai di tujuan dengan cepat dan selamat.

*****

“Tur ini minyak kayu putihnya.” Veranda dateng dengan sebuah botol bening berisi cairan di dalamnya. Wajahnya keliatan khawatir, beberapa kali dia memastikan kondisi gue dengan ngeliat wajah si tampan ini yang udah pucet kayak zombie kurang nutrisi.

“Makasih…., HUEEEEEK!!!” satu gelombang muntah lagi yang keluar dari mulut gue.

“Kamu kenapa gak bilang kalo gampang mabuk laut,” tanya Veranda sambil beberapa kali mengurut bagian belakang leher gue.

“Emangnya kalo bilang bakalan batal perginya?” gue menyeka bibir pake kaos.

Ve cuman terdiam. Beberapa saat kemudian muncul seorang bapak-bapak dengan kulit hitam khas terbakar matahari yang mengenakan topi kain berwarna cokelat. Sang bapak menghampiri gue dan Ve, dia ngelirik ke arah gue terus menyunggingkan senyum yang terasa sangat menyebalkan.

“Gimana temennya Dek? Masih muntah-muntah?” tanya sang bapak sama Ve.

“Udah mendingan kok Pak, minyak kayu putihnya kita bawa dulu gapapa kan Pak?” Veranda tersenyum sambil sedikit menundukkan kepalanya.

“Ah iya gapapa Dek, udah biasa kok kita ketemu pengunjung yang sok kuat naik kapal.” Bapak itu ngeliat gue sekali lagi sambil tetep konsisten sama senyum menyebalkannya itu.

“Yaudah saya tinggal dulu ya, udah ada penumpang yang mau balik ke kota.” Sang bapak berjalan menjauh sambil melambaikan tangan. Bagus!

Gue lupa kapan terakhir kali naik kapal dan terombang-ambing di tengah ombak. Dan kali ini gue ‘beruntung’ karena diperkenankan untuk mengingat kembali betapa menyebalkannya perasaan itu. Sebagian besar sarapan gue dipaksa keluar dari perut, bentar, tadi kan gue gak sempet sarapan? Ah mungkin itu sarapan yang kemaren, bodo ah.

Mari kita mundur sedikit ke beberapa waktu lalu supaya benang merah peristiwa nya lebih gampang dipahami.

Ya, setelah turun dari bus, gue tiba di pelabuhan. Banyak kapal yang berjejer di sana, menanti penumpang. Mulai dari yang terbuat dari kayu sampe yang mewah. Para pemilik kapal berusaha menawarkan jasa untuk membawa para pengunjung ke pulau yang udah umum dijadikan destinasi wisata. Karena ini bukan weekend atau musim liburan, suasana di pelabuhan tersebut gak terlalu ramai. Harga yang ditawarkan juga bervariasi, mulai dari puluhan ribu sampe ada yang nyentuh setengah juta. Selain kualitas kapalnya gue gak tau sih apa yang jadi faktor pembeda.

Akhirnya pilihan jatuh pada sebuah kapal yang di badannya terdapat tulusan ‘KM Dugong Merindu’. Well dari namanya terdengar kurang meyakinkan tapi kalo diliat kondisi kapanya cukup lumayan. Cat nya rapi, dasarnya putih dengan sedikit motif garis warna biru langit. Yang paling penting harganya gak terlalu mahal, cuman 45 ribu untuk satu orang. Untuk kondisi kapal yang gak kalah sama kapal dengan tarif ratusan ribu, gue rasa ini cukup menguntungkan.

Dan di situlah pertemuan pertama kami dengan si bapak berkulit hitam yang punya senyum menyebalkan. Terjadi lah sebuah basa-basi yang berkedok negosiasi. Setelah menemukan kata sepakat, akhirnya gue sama Veranda naik ke atas kapal yang mana cuman kami berdua lah penumpang yang ingin berangkat menggunakan jasa si bapak pemilik senyum menyebalkan.

Kapal mulai berlayar dan perlahan-lahan mulai terjawab kenapa cuman gue sama Veranda yang mau menggunakan jasa ‘KM Dugong Merindu’ ini. Gue merasakan gejolak yang gak biasa. Kapal tersebut goyang ke kiri dan ke kanan dengan liar. Laju kapal juga makin cepat, beberapa kali bahkan badan kapal terangkat karena menghantam ombak.

Ini yang bawa kapal ugal-ugalan bener. Perut gue serasa dikocok-kocok, kepala mulai pusing disertai rasa mual yang luar biasa. Ini mah gak ada bedanya sama roller coaster di taman ria! Buset dah! Segala sumpah serapah pun keluar dari mulut gue. Gue juga mencoba memegang apa yang bisa di pegang, kursi, tiang, Rembo, pokoknya apaan aja deh untuk meningkatkan kemungkinan gue bisa survive dari ‘wahana’ ini.

Yang aneh adalah gadis yang duduk di sebelah gue, ya Veranda. Itu anak ekspresinya biasa aja. Sesekali dia nutup mata, membiarkan terpaan angin mengacak-acak rambut hitamnya. Gimana ceritanya ini orang bisa terlihat menikmati banget? Udah sakit ini cewek kayaknya.

Kurang lebih satu jam akhirnya kapal tersebut sampai ke tujuan. Tanpa basa-basi gue langsung lompat turun dan memuntahkan semua yang ada di dalem perut. Mungkin sebagian otak gue juga keluar deh.

Yah itulah cerita tentang pengalaman ‘menarik’ gue terombang-ambing di laut.

“Tur udah sore, ayo ke hotel dulu ntar kalo udah gelap ribet,” ajak Ve sambil tetap memasang wajah khawatir.

Gue cuman ngangguk sambil berusaha bertahan dari rasa mual yang liar ini. Perlahan gue melangkah mengikuti Veranda, menjauh meninggalkan dermaga kayu yang sepi ini.

Di sebuah pulau, pencahayaan remang-remang, tanpa keramaian, itulah suasana yang sedang gue hadapi. Momen kayak gini nih yang sering di tampilin di film-film horror untuk membangun rasa takut para penontonnya. Bener-bener gak ada kehidupan, cuman ada gue dan Veranda yang berjalan menyusuri jalan setapak ditemani oleh lampu yang membiaskan cahaya berwarna kuning.

Yah persetan dengan hantu yang mungkin bakal muncul tiba-tiba, sekarang gue cuman pengen buru-buru nyampe hotel dan istirahat, berharap mabuk laut yang menyerang gue bisa segera sirna.

Beruntung jarak tempat penginapan dari dermaga gak terlalu jauh. Kita baru aja masuk ke sebuah tempat yang bertuliskan resort, gak tau deh resort apaan. Gue langsung duduk di lobby sambil megangin kepala, sementara Ve pergi ke resepsionis untuk memesan kamar.

“Hayuk Tur.” Ve nyamperin gue dengan dua kunci di tangannya.

Ya, buat kalian yang ngarepin gue sekamar sama Ve, maaf sudah membuat kalian kecewa. Makanya otak jangan dibiasain mesum.

Setelah menerima kunci dari Ve, gue langsung ngangkat semua barang bawaan gue dan jalan ngikutin itu cewek menuju tempat istirarat untuk hari ini. Setelah perjalanan menaiki tangga yang cukup melelahkan, akhirnya kita udah berada di depan kamar. Mengingat pengunjung yang sepi, gak sulit untuk kita dapet kamar yang sebelahan.

Gue dan Ve berpisah untuk masuk ke kamar masing-masing. Tanpa banyak basa-basi gue langsung buka pintu kamar dan melemparkan tas gue ke sembarang tempat. Dengan perasaan pasrah serta lelah yang cukup menumpuk, gue membiarkan badan gue terjun bebas ke atas kasur. Yah, kayaknya gak ada waktu untuk jelasin gimana interior kamarnya, bagi kalian gak penting juga kan? Kalo penting ntar aja deh gue jelasin pas bangun tidur.

*****

“Tur bangun, udah pagi.” Terdengar suara seseorang gak jauh dari kuping gue yang diikuti dorongan-dorongan kecil di badan gue.

Dengan berat hati gue mencoba buka mata, terlihat sosok seseorang beberapa jengkal dari muka gue yang mukanya masih blur.

“Ah bentar lagi, masih capek.” Gue kembali meringkuk dan menarik selimut sampe menutupi seluruh badan.

“Gak di kosan, gak di sini, masa kerjaan tidur terus.” selimut gue kembali ditarik dan tentu kalian tau siapa pelakunya.

“Arrrggghhh, iya bentar lagi, jangan ganggu mulu ngapa!” ya, mood gue emang kurang bagus kalo dibangunin secara paksa. Gak tau apa dia gue lagi mimpi maen futsal bareng LeBron James?

Selimut gue kembali ditarik menjauh, ini orang gigih banget kayaknya. Masih belum mau menyerah, gue menggerakkan tangan gue ke segala arah, mencoba mencari selimut yang menghilang entah kemana. Tangan gue pun berhenti ketika menyentuh sesuatu, sesuatu yang kemungkinan besar bukan selimut.

Merasa aneh, gue mencoba meraba ‘sesuatu’ tersebut untuk sekedar memastikan. Hmmm, permukaannya halus, pas gue pencet terksturnya kenyal dan sedikit bergelombang, terasa juga beberapa gundukan di sana. Mungkin ini selimut model baru. Didorong hasrat ingin melanjutkan mimpi yang cukup besar, gue tarik aja itu selimut sampe-sampe mengeluarkan suara yang cukup eummm, aneh.

“Aaaaaahhhh.” Ya, itu suaranya.

Sesuatu langsung terasa menimpa badan gue. Berat, bikin sternum gue mengeluarkan suara gemeretak yang cukup keras. FYI, buat yang gak tau sternum silahkan googling, jangan males jadi orang! Ok, back to topic. Seketika rasa kantuk gue mulai berkurang drastis. Pelan-pelan gue coba buka mata untuk nyari tau jenis selimut macam apa yang sebesar ini.

“ALAMAAAAK!” tanpa sadar kata-kata itu keluar dari mulut gue ketika mengetahui yang gue tarik ternyata bukan selimut.

Ya, itu Veranda, sosok yang bertanggung jawab akan keberadaan gue di sini. Mukanya keliatan meringis dengan kedua tangan di atas dada gue, berusaha menopang supaya badannya gak jatuh sepenuhnya di badan gue. Terlihat juga tangan gue yang ada di pipinya. Ya, kalian pikir dimana? Dasar mesum.

“Ngelindur apa gimana Tur? Pipi orang main tarik-tarik aja.” Ve bangkit sambil mengusap pipinya yang mulai memerah.

“Yah maklum lah, namanya juga baru bangun tidur.” Dengan nyawa yang belum terkumpul sepenuhnya gue bangkit sambil meregangkan badan. “Kok bisa masuk ke sini? Padahal gue gak lupa ngunci kamar.”

“Aku udah minta duplikat kunci kamar kamu, jaga-jaga kalo kamu susah bangun.”

Cerdas emang ini cewek.

Sambil ngucek mata gue merhatiin sekeliling kamar. Satu kamar tidur yang berantakan, jendela dengan pemandangan laut, serta sebuah kursi yang bersebelahan dengan lampu hias. Itulah kondisi kamar gue, singkat aja, sisanya kalian bayangin sendiri.

Gue bersiap melakukan ritual yang biasa dilakuin selepas bangun tidur. Bukan mandi, tapi duduk di pinggir tempat tidur sambil ngelamun. Yah, intinya sih membiarkan pikiran gue melayang entah kemana sambil berusaha memutuskan bakal ngelakuin apa.

“Ngapain Tur?” ucap Ve di tengah-tengah ritual gue.

“Ngelamun. Emang gak pernah ya ngelamun pas bangun tidur?” dengan kondisi mata yang masih struggling untuk melek gue ngeliat ke arah Ve.

“Enggak.” Veranda menggeleng. “Biasanya abis bangun tidur ya langsung mandi, siap-siap untuk kegiatan.”

Dasar ini orang, gak pernah ngerasain salah satu kenikmatan dunia yang gratis kayaknya.

“Yaudah sini cobain.” gue menepuk tempat kosong di sebelah gue.

“Caranya gimana?” Ve duduk di sebelah gue sambil melempar tatapan heran.

“Ya diem aja, tatapan lurus ke depan sampe mata agak berarir, gak usah mikirin apa-apa, biar otak kita melakukan apa yang dia mau.” gue langsung ngeliat ke pemandangan laut yang tersaji di depan gue.

Gue menarik nafas panjang sebagai tanda ritual dimulai.  Suasana kamar gue jadi hening, Ve juga kayaknya udah mulai hanyut di tingkat relaksasi yang lebih dalam. Yah gue sih emang gak tau apa-apa tentang relaksasi, ritual ini juga landasan ilmunya kagak ada, emang pas bangun tidur gue males aja mau ngapa-ngapain. Biasanya waktu gue ngelamun ini otak kayak berhenti bekerja, berhenti yang bener-bener berhenti. Tau CPU yang di-restart? Nah mirip kayak gitu, bedanya proses booting otak gue cukup lama.

Ada kali 30 menit kita cuman menatap kosong ke depan. Hingga akhirnya badan gue merinding, sebuah kode dari Rembo kalo dia mau mengeluarkan cairan hasil ekskresi. Yah daripada meluber kemana-mana terus bikin kerjaan buat para room service, gue pun bangkit dan berjalan menuju kamar mandi.

Perasaan lega menjalar ke seluruh badan. Beberapa kali badan gue merinding ketika Rembo menjalankan ritual paginya. Kayaknya temen gue yang satu ini gak mau kalah deh. Setelah membersihkan si Rembo dari tetes-tetes cairan sisa metabolisme tubuh gue kembali ke tempat Ve.

Ve masih terdiam di pinggir tempat tidur. Kedua tangannya disatukan di atas paha sambil terus mempertahankan tatapan kosong ke depan. Well, gue gak nyangka kalo ritual ini bakalan berhasil dilakuin sama orang selain gue. Hmmm, kayaknya gue udah bisa buka kelas ngelamun.

Gak mau mengganggu salah satu kandidat murid di masa depan, gue membiarkan Veranda melanjutkan ritual tersebut. Sambil nunggu, gue kembali masuk kamar mandi untuk ritual ngelamun versi kedua, ngelamun sambil boker. Dengan perasaan bangga karena ternyata ilmu gue bisa diterapkan ke orang lain, gue jongkok sambil menunggu sisa-sisa metabolisme tubuh yang berbentuk padat keluar dari perut gue.

15 menit berlalu, pantat udah mulai keram dan gue memutuskan untuk mengakhiri ritual ini. Gue bangkit, cebok dan jalan menuju wastafel untuk sekedar cuci muka dan sikat gigi. Ya, ini liburan, mandi adalah sesuatu yang tabu gue lakukan saat liburan. Perlu gue jelasin gimana cara gue menyikat gigi? Gak usahlah ya, masih normal kok kayak orang biasa, belom pake acara kayang segala.

Gue kembali ke kamar dengan badan yang sedikit lebih segar. Odol yang disediakan pihak penginapan kebetulan rasa STMJ campur mint, jadi agak pedes-pedes gitu. Mata gue terfokus sama Veranda yang masih diam di pinggir tempat tidur. Gila, khidmat banget ini anak, apa jangan-jangan dia punya bakat ngelamun? Bener-bener aset yang menjanjikan kalo gue beneran buka kelas ngelamun.

Karena semua yang berlebihan itu tidak baik, akhirnya gue mencoba menghampiri Ve dan ngajak itu cewek untuk nyari sarapan. Ritual sih ritual, tapi urusan perut gak bisa dianggep remeh juga.

“Ve, cari makan yuk, gue udah laper nih.” gue duduk di sebelah itu cewek.

Gak ada balasan dari Veranda, dia masih setia ngeliat pemandangan di depan matanya.

“Woi, hayuk makan, emang situ udah makan apa?” kali ini gue mencoba untuk sedikit goyang-goyangin badannya, tapi gak membuahkan hasil.

Oke ini serem, jangan-jangan saking berbakatnya ini anak sampe bisa menjelajah ke dunia lain, masuk ke pikiran-pikiran orang yang lagi ngelamun juga dan akhirnya ini anak tersesat karena bertualang terlalu jauh.

Tenang, dalam situasi kayak gini gue gak boleh panik. Mari pikirkan cara yang rasional dan berkelas untuk memecahkan masalah ini layaknya lelaki dewasa.

Pertama gue cek idungnya. Oke, dia masih nafas berarti kemungkinan gue jadi kambing hitam untuk pembunuhan ruang tertutup mengecil.

Sekarang saatnya melakukan hal yang harus dilakukan selayaknya seorang laki-laki sejati.

“TOLOOOOONGGG!! ADA YANG NGELAMUN GAK SADAR-SADAR!!” gue teriak sekuat tenaga. Mungkin aja ada orang-orang sekitar yang paham gimana caranya mengatasi penyakit karena terlalu banyak ngelamun.

Gimana? Cukup dewasa dan berkelas bukan?

Gue menunggu beberapa saat, tapi gak ada tanda-tanda kehadiran orang yang datang untuk membantu. Ternyata masalah kali ini lebih serius dari yang gue duga. Baiklah, mungkin bukan takdir gue untuk menyelesaikan masalah ini, ada baiknya sekarang gue packing dan cabut ke dermaga terus naik kapal untuk pulang ke kosan.

Baru aja mau bangkit, tiba-tiba sesuatu mencengkram tangan gue. Dari lembut kulit tangannya bisa gue tebak siapa yang ngelakuin, Veranda. Yah lagian di kamar ini juga cuman ada kita berdua. Gue menoleh ke sebelah dan di sana ada Veranda yang ngeliatin gue dengan tatapan kosong. Jujur, dia emang cakep, bola mata hitamnya yang bulat sempurna, belum lagi bibir tipis yang manis kalo senyum, tapi kalo inget situasinya kayak gini ngeri juga cuy.

“Ve?” gue mencoba melambaikan tangan di depan mukanya.

Gak ada reaksi tapi ada sesuatu yang menarik perhatian gue. Perlahan air matanya netes, turun membasahi kedua pipinya dan bertemu kembali di ujung dagu. Gak lama kemudian Ve tersentak, dia mengedipkan matanya beberapa kali dengan cepat dan kepalanya kayak bergetar kayak orang yang lagi menggigil.

“Eh Tur? Kok mukanya kayak takut gitu? Ritual aku berhasil gak?” tanya Ve dengan tatapan yang kembali ‘berisi’.

“Gapapa kok, ritualnya berhasil, elu jago banget ngelamunnya.”

“Eh ini.” Ve mengusap pipinya dan merasakan ada sesuatu yang basah di sana. “Kok aku nangis?”

“Eumm, gak tau, mungkin gara-gara kelamaan gak kedip.” Yah, itu satu-satunya teori yang masuk akal.

“Oooh, tapi ritualnya keren loh, kepala aku rasanya agak enteng, kayaknya udah lama otak aku gak sekosong ini.”

Well, dia orang pertama yang bangga karena otaknya kosong.

“Udah yuk, sarapan, udah laper nih.” Ve bangkit terus jalan menuju pintu keluar.

Gue masih penasaran sih kenapa ini anak sampe nangis. Padahal biasanya kalo otak kosong kan kita gak mikirin apa-apa, terus alasan air matanya keluar apaan? Ok, mungkin ini bukan saat yang tepat, gue gak mau ngerusak mood dia karena gue yakin kalo liburan bareng orang yang mood-nya berantakan itu gak bakal menyenangkan.

Setelah keluar kamar, kita langsung jalan menuju restaurant yang jadi salah satu fasilitas hotel. Mungkin karena ini pulau yang agak terpencil jadi ya konsep restaurant-nya biasa aja, gak kayak hotel-hotel bintang lima yang ada di kota. Kita langsung nyari tempat yang kosong, secara teknis sih semua tempat kosong jadi kita bisa duduk di mana aja. Memanfaatkan hal itu, Ve milih untuk duduk di teras alasannya sih supaya bisa kena angin pantai, gue mah sebagai pihak yang diajak ngikut aja.

Gak lama setelah kita duduk, pelayan dateng sambil ngebawa dua buah menu.  Karena gue gak mau makan yang aneh-aneh, gue milih nasi goreng seafood aja. Selain bentuk dan rasanya udah sangat dikenal, kemungkinan gue keracunan bahan makanan aneh juga sedikit. Ah iya, minumannya udah pasti kopi, kopi hitam dengan gula dua sendok, kombinasi paling cakep untuk mengawali hari.

Ve cuman mesen mi goreng seafood sama teh manis hangat. Gak nyangka, gue kira dia bakalan mesen yang aneh-aneh karena keliatannya ini anak kelasnya beda gitu sama cewek kebanyakan. Yah, meskipun udah lama berada di kos yang sama, interaksi kami berdua bisa dibilang gak terlalu banyak.

Sambil nunggu pesenan dateng, gue ngambil sebatang rokok dari kantong boxer gue. Pasti kalian bingung gue dapet rokok dari mana? Ya, salah satu cara gue supaya selalu punya stok rokok di saat darurat adalah meletakkan rokok di tempat tersembunyi yang sulit diingat hingga akhirnya gue lupa. Cara ini cukup sukses ketika gue berada di situasi yang serba dadakan kayak gini.

“Ngerokok mulu Tur, gak bosen apa? Mumpung lagi liburan, paru-parunya diistirahatin juga kali.” Ve menopang dagunya menggunakan satu tangan yang bertumpu di meja.

“Paru-paru gue masokis, dia seneng kalo disakitin.” Ya, selalu ada alasan untuk orang-orang yang sok perhatian kayak gini.

“Halah becanda mulu.” Ve melayangkan tatapannya ke arah laut.

Akhirnya makanan kami dateng. Mungkin karena pengunjungnya sepi, jadi gak butuh waktu lama bagi pihak hotel untuk menyiapkan makanan ini. Tanpa banyak basa-basi gue langsung nyeruput kopi hitam yang masih panas dan mulai mendaratkan suapan pertama dari nasi goreng seafood yang sudah memangil-manggil di atas meja.

Gak ada obrolan yang tercipta. Gue dan Ve fokus menyantap makanan masing-masing, yah lagian gak baik juga kalo makan sambil ngobrol, bisa belepotan kemana-mana.

Sepring nasi goreng berhasil dideportasi ke perut. Gue nyalain rokok yang sempet gue matiin dan lanjut memuaskan keinginan paru-paru gue. Perlahan gue melayangkan tatapan ke arah laut dan berusaha menikmati terpaan angin yang membelai lembut muka gue.

Ternyata ada untungnya juga gue ‘diculik’ ke tempat ini. Di sini gue bisa nikmatin ketenangan, gak ada Melody yang marah-marah mulu, gak perlu dengerin celotehan dua musang dan yang paling penting gue gak harus berjibaku dengan usaha-usaha Sagha untuk bunuh diri.

Ngomong-ngomong soal bunuh diri, kayaknya gue belom denger laporan dari si Ical deh. Ya secara setiap berapa menit sekali gitu dia selalu ngontakin gue entah itu nelpon atau sekedar chat doang. Ah iya, kayaknya cukup lama juga gue gak megang HP semata wayang yang udah hampir ketinggalan jaman itu. Baiklah, mari kita jemput salah satu barang berharga gue itu, yah untuk sekedar tau info terkini aja.

“Mau kemana Tur?” tanya Ve pas gue baru bangkit dari tempat duduk.

“Ngambil HP, pengen ngecek mana tau ada yang nelpon atau apa.”

“Udah gak usah repot-repot.”

“Lah kenapa? Mau ngambilin?” baik bener ini orang.

“HP kamu aku tinggal di kosan.” sebuah senyuman terukir di bibir Ve.

“Terus gimana caranya kita ngabarin anak-anak? Kalo gitu pinjem HP lu dong.” sakit emang ini anak.

“HP aku juga gak dibawa.”

“Wah parah, ntar kalo Melody nanyain gimana? Duh bisa-bisa dijadiin kuah sop gue kalo ngilang tanpa kabar gitu.” berdasarkan pengalaman, hal itu punya kemungkinan yang cukup tinggi untuk terealisasi.

“Udahlah santai aja, nikmatin aja liburan selama di sini, masalah lain kita pikirin nanti.” Ve melayangkan tatapannya kembali ke arah laut.

Dia bisa ngomong kayak gitu soalnya kemungkinan dijadiin kuah sop cuman berlaku buat gue. Ternyata cakep-cakep gak punya perasaan.

“Haaah yaudah deh, mau ngomel-ngomel gak bakalan nolong juga.” dengan pasrah gue mendaratkan badan gue di kursi sambil mengambil satu batang rokok lagi dari selipan rahasia yang ada di boxer ungu gue.

Asap putih keluar dari mulut gue. Perlahan-lahan asap tersebut mulai hilang dan terlihat jelas lah Ve yang masih menikmati terpaan angin di wajahnya sambil bertopang dagu. Ya, makin diperhatiin doi emang tipikal orang yang kalem-kalem gitu, anggun, berkelas dan hal itu malah bikin liburan ini jadi sedikit janggal bagi gue.

Untuk ukuran yang pendiem, pemalu dan kalem, cara dia ngajak liburan terlalu meledak-ledak. Berbanding terbalik sama sifatnya, semua yang dia lakuin tanpa persiapan, serba mendadak, dan kayaknya gak pake pikir panjang. Bahkan dia milih gue untuk jadi partner in crime-nya atau mungkin dia cuman butuh kacung.

Yah apapun itu selama gue gak ngeluarin duit mah fine-fine aja.

Mungkin emang gue harus disuruh liburan, ya bener-bener liburan. Gak usah mikir yang aneh-aneh, menikmati tiap detik semaksimal mungkin, mengapresiasi setiap momen yang mungkin bakal jadi memori yang gue inget kelak.

“Jalan-jalan yuk Tur.” celetuk Ve sekaligus berhasil mengusir rasa kantuk yang mulai menggerayangi gue.

“Kemana?”

“Ya kemana aja mumpung lagi di sini.”

“Gak bisa tidur di kamar aja gitu? Jarang-jarang gue nganggur, pengen ngelunasin utang waktu tidur yang udah-udah.”

“Udah jauh-jauh ke sini masa cuman tidur. Hayukk buruan ah.” Ve bangkit dan menarik tangan gue.

Gue cuman bisa pasrah dan membiarkan Ve yang mimpin jalan. Sebenernya gue bisa aja bersikeras nolak, tapi ada bagian diri gue yang pengen memanfaatkan liburan dengan cara yang lebih ‘manusia’.

*****

Matahari makin tinggi, sinarnya juga makin terik dan bikin kulit gue kerasa disayat-sayat. Beberapa kali gue mengusap keringat yang membasahi jidat, beruntung gak lupa pake deodorant jadi badan gue cuman bau doang gak bau banget.

Berbeda dengan gue, Ve yang ada beberapa langkah di depan keliatan seneng banget. Dia jalan dengan dua tangan dibelakang, sesekali muter-muter sok anggun gak jelas gitu sambil menggumamkan sesuatu. Normal emang, tapi tetep aja insting survival gue merasakan ada sesuatu yang ganjil.

“Tur sini buruan.” Ve melambaikan tangannya ke arah gue sambil sedikit nunduk. Sesekali dress putih yang dia kenakan tertiup angin, memperlihatkan sepasang paha yang putih, mungkin karena sering perawatan.

“Istirahat dulu ngapa? Udah hampir sejam muter-muter gak jelas.” gue beberapa kali menarik kerah kaos gue yang mulai basah dengan keringat.

“Ya tadi kan cuman keliling-keliling di hotel, jalan-jalan ke luar juga belom ada setengah jam.” Ve naik ke atas tumpukan batu berwarna hitam yang sebagian besar permukaannya tertutup lumut.

“Nah itu dia, kenapa kita ngabisin waktu satu jam buat keliling-keliling hotel doang.”

“Abis gak tau mau kemana, pas nanya ke mbak-mbak di resepsionis baru deh dikasih tau beberapa tempat menarik,” ucap Ve seolah tanpa dosa.

Harusnya kan bisa yak nanya dari awal? Bodo ah, gue males debat. Udah badan panas, hati panas, bikin suasana tambah buruk aja.

“Jadi sekarang kita kemana?” gue jongkok di bawah pohon, mencoba sedikit berlindung dari sengatan matahari.

“Gak liat di belakang aku ada apa,” ucap Ve.

Gue memperhatikan sebuah tembok berlumut yang kondisinya cukup mengenaskan. Tembok tersebut memanjang dan kayaknya dulu itu tembok merupakan bagian dari sebuah bangunan.

“Kita kesini cuman buat mantengin tembok?” gue masih belum paham.

“Ini salah satu objek wisata, benteng waktu jaman penjajahan dulu.” Ve berdiri sambil memperagakan gaya seorang guru sejarah yang lagi ngasih pelajaran ke muridnya yang udah remedial 30 kali.

“Terus?” ya, gue masih belum nangkep esensinya.

“Ya kita masuk ke dalem, liat-liat, mana tau ada hal yang menarik.”

Ngebayanginnya aja udah bikin badan gue males beranjak. Kayaknya gue emang gak ada bakat jadi pembawa acara traveling, wong jalan dikit aja udah males.

“Mending kita….”

Belom sempet gue nyelesain perkataan gue, Ve udah ngelempar tatapan memelas. Tau Puss in boots di film Shrek? Nah mirip kayak gitu, tapi ini  3 kali lebih imut.

“Yaudah hayuk deh.” gue bangkit meninggalkan spot yang cukup nyaman ini dan menyusul Ve yang udah jalan duluan untuk nyari pintu masuk.

Akhirnya kita berdua udah ada di pintu masuk reruntuhan yang katanya bekas benteng jaman penjajah itu. Di sana ada seorang pria paruh baya dengan rompi warna hijau terang lagi duduk sambil ngipas-ngipasin topinya.

Ve jalan menghampiri pria tersebut, ngobrol-ngobrol dikit hingga akhirnya dia melambaikan tangannya ke arah gue. Karena gak punya pilihan, gue berjalan mendekat. Ternyata itu Bapak adalah penjaga reruntuhan benteng tersebut, dia juga ngerangkap sebagai tour guide. Karena kebetulan pengunjung pada sepi jadinya itu Bapak cuman duduk di depan pintu masuk sambil kipasan doang. Dasar bapak-bapak pemales.

Mungkin karena luluh akan wajah cakep Ve, bapak itu mempersilahkan kita keliling-keliling reruntuhan secara gratis dengan catatan dia gak ikut sebagai pemandu. Yah, kalo dipikir-pikir kita emang gak butuh pemandu, toh penjelasan-penjelasan tentang benteng ini juga bisa dicari di internet.

Setelah mengucapkan terima kasih, gue dan Ve memulai petualangan menjelajahi reruntuhan kuno ini. Namanya juga reuntuhan jadi sebagian besar cuman bongkahan batu yang udah rusak. Gak ada lagi atap, kita kayak berada di labirin yang dikelilingi sama dinding batu berlumut. Ve jalan di depan gue, sepanjang jalan dia nempelin tangannya di dinding sambil sesekali ngeliat ke atas, mungkin mencoba ngebayangin gimana kondisi reruntuhan ini waktu masih jadi sebuah benteng yang utuh.

Kalo di game, kita berdua kayak lagi menjelajahi dungeon yang mungkin memiliki ruangan-ruangan rahasia dimana ada harta karun yang menanti untuk ditemukan. Bedanya cuman gak ada aja monster yang tiba-tiba nongol terus nyerang kita secara membabi buta. Arrrghh kayaknya otak gue kelamaan kena sinar matahari dah.

Baru meleng dikit, Ve udah gak ada di depan gue, cepet amat itu anak ngilangnya. Gue merhatiin ke sekitar dan terlihatlah seorang gadis dengan dress yang familiar lagi menaiki tangga batu yang mungkin dulunya merupakan akses ke lantai dua benteng ini. Dari sana Ve kembali melambaikan tangannya ke arah gue, mencoba memberi kode supaya gue cepet-cepet nyusul doi.

Dengan langkah malas gue pun berjalan menghampiri itu cewek. Sepanjang perjalanan gue liat Ve lompat-lompat kecil di tiap anak tangga dan seketika gue ngerasa kayak seorang guru PAUD yang lagi ngawasin murid-muridnya selama darmawisata. Lucu, padahal gue kira dia orangnya dewasa dan agak keibuan.

“Tur buruan sini.” Ve membungkuk dan ngeliatin gue yang masih berada di bawah.

“Lama banget sih.” itu cewek keliatan gak sabar.

“Cepetan, pemandangannya bagus banget loh.” sekarang dia mulai lompat-lompat kayak anak kecil.

Gue cuman bisa menggeleng pelan, untuk orang yang gak terlalu suka sama anak kecil sifat itu orang terasa menyebalkan. Gue menghela nafas dan bersiap mengambil langkah pertama hingga tiba-tiba sesuatu menimpa gue, sesuatu yang terasa sangat berat sampe-sampe bikin gue terlentang di atas pasir yang panas.

“Kampret!!” gue mencoba mencari tahu apa yang terjadi dan ternyata di depan gue udah ada muka Ve yang cuman berjarak sejengkal bahkan sampe nafasnya yang anget kerasa nampar-nampar idung gue. Untung gak bau, kalo bau gue kubur di sini juga ini orang.

“Maaf Tur, kepeleset.” Ve menyunggingkan senyum penuh rasa bersalah.

Gue cuman mengangguk sambil berusaha menahan sesuatu.

“Kenapa? Marah ya?”

Gue menggeleng pelan dan entah kenapa ini orang bukannya cepet-cepet bangkit dari atas badan gue.

“Kan udah minta maaf.”

Kampret! Malah makin dilamain. Akhirnya gue menarik nafas panjang terus megang kedua pipi buletnya sambil ngeliat ke dalam matanya.

“Rembo, dengkul elu nimpa si Rembo,” ucap gue dengan suara yang sedikit tertahan.

“Eh?” Ve ngeliat ke arah dengkulnya yang mendarat tepat di tempat Rembo bersemayam. Tanpa basa-basi dia bangkit dan mundur beberapa langkah. Yaelah, hidup kok gini-gini amat yak?

Gue mencoba bangkit dengan bantuan dinding batu yang ada di sebelah gue. Ve keliatan khawatir dan terlihat ingin melakukan sesuatu tapi gue larang karena yah kalian tau lah kalo Rembo gak bisa disentuh sama tangan-tangan yang belum terlatih.

Setelah meyakinkan kalo gue baik-baik aja, kita berdua naik ke atas dan mencoba melihat pemandangan yang sebelumnya udah disebutin sama Ve.

“Gimana keren kan?” tanya Ve.

Well, emang gak jelek sih. Pemandangan laut yang tenang dengan deburan ombak kecil, pantulan sinar matahari di atas permukaan laut jadi aksesoris yang melengkapi elemen keindahan pemandangan tersebut dan gak lupa ada juga beberapa kapal yang keluar-masuk dermaga bikin suasana lebih hidup. Yah, gue gak terlalu paham soal yang gitu-gitu, intinya pemandangan kayak gini gak bakal bisa ditemuin di kota.

“Sayang gak bawa HP, padahal tempatnya bagus buat foto-foto,” celetuk gue.

“Yah gapapa lah, biar otak kita aja yang ngerekam momen-momen ini.” Ve menutup matanya sambil berusaha menikmati deburan angin pantai yang cukup kencang.

Ternyata ada cewek yang bisa mikir kayak gitu juga. Biasanya kan cewek-cewek paling ribet minta fotoin kalo lagi ada di tempat yang keren.

“Yaudah yuk ke tempat lain lagi,” ajak Ve.

Gue cuman bisa ngangguk dan jalan ngikutin itu cewek sambil megangin Rembo yang kayaknya masih trauma karena ketimpa dengkul.

Akhirnya kita berdua keluar area reruntuhan. Si Bapak penjaga masih ngaso di deket pintu masuk sambil kipasan.

“Itu kenapa dipegangin Dek?” Si Bapak nunjuk ke arah Rembo pake topinya.

“Panjang ceritanya Pak,” ucap gue sambil sedikit meringis.

“Duh, enaknya yang masih muda.” Si Bapak menggeleng pelan.

“Gak usah ngeres pikirannya Pak, kasian ntar cepet rematik.”

“Emang ada hubungannya?” Si Bapak mulai panik.

“Gak ada, pengen bilang aja.”

“Semprul.”

Gue dan Ve pamit sama Si Bapak sambil ngucapin terima kasih. Sekarang kita berdua jalan menjauh menuju destinasi selanjutnya.

“Sekarang kita mau kemana nih Bu tour guide?” gue nanya dengan nada bercanda.

“Jadi gini Pak, sekarang saya akan membawa Bapak ke salah satu ciri khas pulau ini, penangkaran lumba-lumba.”  Ve memperhalus gaya bicaranya supaya aktingnya sebagai tour guide semakin meyakinkan.

“Oh kayaknya bagus, bagaimana kalo kita balik aja ke hotel Bu?”

“Jangan Pak, nanggung dikit lagi sampe.”

“Tapi saya udah capek Bu.”

“Udah dibilang dikit lagi sampe!!” nada bicara Ve meninggi.

“Oke-oke.”

Dan seketika peran tour guide berubah menjadi ibu tiri.

Penangkaran lumba-lumbanya ada di laut lepas, kalo kalian pernah liat tambak ikan gambarannya kurang lebih kayak gitu. Dari pinggir pantai kita harus jalan di atas jembatan kayu yang memanjang sampe ke tempat tersebut. Dari sini kita bisa liat cottage yang mungkin kantor dari penangkaran lumba-lumba tersebut. Di sekitarnya ada kolam-kolam yang terbentuk dari barisan kayu dan bambu yang membentuk sebuah lingkaran gitu dan di dalemnya ada beberapa lumba-lumba yang berenang. Di tiap kolam cuman ada sepasang lumba-lumba, mungkin biar gak stress karena jomblo mulu, entahlah gue juga gak terlalu paham.

Sampai di cottage kita langsung disambut sama seorang mbak-mbak berkulit sawo matang yang mungkin pekerja di penangkaran ini. Layaknya bertemu wisatawan, si Mbak-mbaknya menyambut kami dengan ramah, senyum-senyum yang biasa dikeluarkan untuk membuat pengunjung merasa nyaman.

Seperti biasa, Ve yang mulai ngobrol-ngobrol sama Mbaknya. Si Mbak mulai jelasin tentang sejarah, tujuan, serta beberapa fasilitas yang ada di penangkaran lumba-lumba ini. Yah karena bosen gue lebih milih nunggu di luar sambil liat-liat.

“Tur, katanya kita bisa berenang bareng lumba-lumba loh, mau gak?” tanya Ve yang baru aja keluar dari cottage tersebut.

“Enggak ah, males kena air.”

“Yaudah kita keliling-keliling aja, kata Mbaknya boleh kok.” Ve menarik tangan gue dan kita berdua pun berjalan menyusuri pinggir kolam.

Lumba-lumba di dalam kolam penangkaran tersebut berenang kesana-kemari, meskipun daya jelajahnya terbatas tapi mereka gak keliatan males-malesan gitu. Sesekali dua lumba-lumba itu melompat keluar dari air, cukup tinggi sampe-sampe waktu mereka mendarat cipratain airnya bisa menjangkau tempat kami berdiri.

Ve mencoba melindungi dirinya tapi tetep aja cipratan air tersebut berhasil bikin bajunya sedikit basah. Dia mendekati pinggir kolam, menjulurkan tangannya ke dalam dan mencoba untuk memanggil lumba-lumba tersebut. Seolah udah terlatih, dua lumba-lumba tersebut menghampiri Ve lalu melompat, mencoba menyentuh tangan Ve menggunakan mulut mereka.

Ve keliatan senang, dia melakukan hal yang sama sekali lagi dan kedua lumba-lumba tersebut kembali menununjukkan reaksi serupa dengan yang sebelumnya cuman kali ini mereka menghadiahkan sebuah semburan sebagai bonus yang bikin muka Ve basah sepenuhnya.

“Hahahaha, jail banget nih mereka.” Ve berusaha menyeka wajahnya yang baru aja tersiram air laut. “Ayo sini Tur cobain.”

“Gak usah, gue ngeliat dari sini aja.” gue kembali menolak ajakan Ve.

Ve mengangkat kedua bahunya terus jalan menghampiri gue. “Mereka kok bisa pinter gitu ya?”

“Pas sekolah gak pernah bolos kali.”

“Kayaknya sinis banget sama mereka.” Ve menaikkan sebelah alisnya.

“Mereka ngingetin gue sama sesuatu yang udah gue perangi dari dulu.” Gue mulai bertumpu pada pinggiran kolam.

Ve keliatan khawatir, dia berjalan sambil nyentuh pundak gue, mungkin mencoba menenangkan. “Ceritain aja gapapa.”

“Yah bentuk mereka mirip kayak logo perkumpulan bawah tanah yang bernama ‘sekte pemuja ikan pesut’, udah bertahun-tahun gue mencoba membongkar konspirasi yang mereka rencanakan tapi pergerakan mereka terlalu rapi sampe-sampe banyak orang yang gak percaya sama gue.” gue melemparkan tatapan sendu ke arah langit.

“HAHAHAHAHAHA.” Tawa Ve pecah, untuk seorang gadis yang dianggep anggun sama kebanyakan orang, ketawanya kali ini keliatan enggak banget, mirip penonton bayaran yang sering ada di TV. “Becanda mulu ah, Sekte ikan pesut apaan.”

Haaah udah gue duga kalo perseteruan gue dan perkumpulan bawah tanah tersebut gak bakal bisa dimengerti sama orang lain. Suatu hari nanti gue pasti bisa membongkar seluruh rencana busuk mereka.

“Udah ah jangan murung terus, masa kalah sama mereka yang keliatan ceria.” Ve menunjuk ke arah dua lumba-lumba yang berenang memutar, membentuk sebuah lingkaran.

“Yah, kalo inget fakta biasanya mereka bisa berenang 40 mil dalam sehari di alam bebas, kayaknya mereka gak seneng-seneng amat deh.”

“Kok kayaknya tau banget Tur?” Ve memiringkan kepalanya.

“Pernah baca artikelnya.” ya, itulah gunanya internet.

“Tapi kan penangkaran ini dibuat untuk kebaikan mereka juga, supaya populasinya terjaga dan gak punah.”

“Niatnya sih emang baik, tapi apa mereka butuh itu? Habitatnya kan emang di alam bebas jadi mereka pasti udah bisa nyari makan sendiri, bertahan hidup sendiri tanpa bantuan pihak lain, toh kebanyakan yang ngancem populasi mereka manusia juga.”

“Iya juga sih.” Ve tertunduk.

“Tapi yaudahlah ya, lagian gue juga gak terlalu suka sama mereka, gue gak percaya sama makhluk yang selalu rela nolongin orang tanpa ngarepin sesuatu dari orang yang ditolong, gue yakin mereka punya niat terselubung.” gue mengangguk pasti.

“Jangan disamain sama kamu lah yang dikit-dikit ngarepin pamrih.” Ve mencubit lengan gue.

“Ya mau gimana lagi, itulah jalan ninja gue.” Gue berpose dengan meletakkan kedua tangan di pinggang.

“Yeee malah bangga, beda emang.” Ve sedikit terkikik.

“Lah emang kenapa?”

“Gapapa sih, justru karena itu aku ngajak kamu.” Ve jalan ninggalin gue dengan dua tangan yang saling menyatu di balik punggungnya. “Hayuk Tur, masih ada satu tempat lagi, mumpung belom sore banget.”

Gue cuman ngangguk terus berusaha nyusul Ve yang udah jalan duluan. Hadeeh, rasanya gue pengen cepet-cepet balik ke hotel aja, betis udah pegel bor.

*****

Sekarang gue udah duduk di pinggir dermaga tempat kita pertama kali mendarat di pulau ini. Di sebelah gue ada Ve yang goyang-goyangin kakinya di atas permukaan dengan dua tangan di belakang sebagai tumpuan. Kondisi dermaga gak terlalu rame, cuman ada satu-dua kapal yang baru berlayar, mungkin mau nyari ikan. Di hadapan gue terpampang laut yang mulai berwarna kemarahan, mungkin efek pantulan dari warna jingga langit sore, suasana yang sering kalian temuin di cerita-cerita roman picisan.

“Mau sampe kapan di sini? Udah mulai dingin nih.” gue ngelirik ke arah gadis di sebelah gue.

“Bentar lagi, kan mau liat sunset.”

“Yaelah kayak yang penting aja.” gue heran kenapa tiap cewek selalu seneng sama momen-momen romantis  yang mereka baca di novel.

“Besok pagi kan kita udah balik, sayang aja kalo sampe gak liat sunset di sini.” Ve mengangkat kakinya dari permukaan air lalu mendekap kedua lututnya.

“Ya terserah.”

Gue pun kembali ngeliat ke arah matahari yang perlahan-lahan mulai turun. Duh emang dasarnya gak cocok sama hal-hal romantis jadi gue udah mulai ngerasa bosen.

“Ngomong-ngomong waktu ngelamun tadi pagi apa yang elu rasain sih?” gue mencoba membuka topik, mencoba mengusir rasa bosen.

“Eumm gimana ya? Aku ngerasa lega aja gitu, soalnya selama ini pikiran aku selalu penuh sama banyak hal dan untuk pertama kalinya aku bisa gak mikirin apa-apa, kosong aja gitu,” jelas Ve.

“Jadi itu juga tujuan acara melarikan diri berkedok liburan ini?”

“Eh?” Ve terkejut, dia ngeliat gue dengan dua bola mata yang membesar. “Kok?”

“Yah nebak aja, abisnya agak aneh, cewek anggun dan kalem kayak elu bisa ngambil keputusan yang cukup ekstrim kayak gini.” gue menyandarkan badan, bertumpu pada kedua tangan di belakang punggung.

Ve terdiam sejenak. Kayaknya dia shock karena tebakan gue tepat sasaran. Pelukan di kedua lututnya makin erat, dia mendaratkan dagunya di sana sambil tetap menatap ke depan.

“Terlalu banyak, terlalu banyak sesuatu yang gak bisa aku tanganin,” ucap Ve dengan nada lemah. “Pernah gak kamu ngerasa bosen selalu dipuja-puja, dipuja hanya sebagai objek bukan sebagai seseorang.”

“Emang muka kayak gini pantes dipuja apa?” gue menunjuk muka gue sendiri.

“Ah iya maaf.” Ve tersenyum simpul. “Apa jadi kayak orang-orang biasa itu terlalu mahal? Gak perlu dituntut untuk selalu jadi ngasih yang terbaik, bebas berinteraksi sama siapa aja tanpa harus bikin banyak orang kecewa.”

Waduh, kayaknya gue terjebak dalam drama yang cukup pelik kali ini.

“Bahkan rencana tunangan yang aku pikir cukup untuk jadi jalan keluar malah bikin aku ragu sekarang.” Ve terdiam.

“Lah kok bisa? Cowoknya gak cocok?”

“Bukan cowok, calonnya cewek.”

Waduh! Kayaknya dunia beneran udah mau kiamat ini.

“Cowok cuman ngeliat aku kayak barang aja, beberapa yang deket cuman pengen manfaatin aku doang, mentang-mentang cantik, berkecukupan, mereka cuman jadiin aku kayak piala aja,” jelas Ve.

“Kerjaan juga nuntut supaya interaksi dengan cowok dibatasi dan itu bikin aku kebanyakan ngabisin waktu bareng cewek. Hingga suatu hari aku ketemu cewek yang kayaknya klop banget, ngertiin aku, perhatian pokoknya hal-hal yang cuman bisa ditemuin di buku-buku fiksi deh, aku ngerasa dia mau berjuang untuk aku, bahkan dia bilang untuk gak usah peduliin kata orang, lama-lama muncul perasaan yang lebih, lebih dari sekedar ingin berteman.” Ve ngeliat ke arah gue.

Well, gue sih bukan orang yang dukung gerakan LGBT, tapi kalo emang udah yakin kenapa mendadak ragu?” Gue mencoba mengulur pembicaraan supaya makin panjang terus dia capek dan besok kita bisa balik ke kota supaya gue bisa terhindar dari drama ini. “Lagian kenapa gak ngajak dia aja ke sini? Kenapa malah ngajak gue?”

“Aku udah tau reaksinya bakalan gimana, dia cuman bakalan nenangin aku sambil bilang kalo semua bakalan baik-baik aja, aku lagi gak butuh yang kayak gitu.” Ve menghela nafas sejenak. “Kamu beda, kamu orangnya aneh, gak terlalu pinter dan kayaknya gak terlalu terpengaruh sama kondisi aku yang serba sempurna kayak yang orang-orang bilang.”

“Entah kenapa kok gue kesel ya?” cakep-cakep omongannya nyelekit.

“Dan yang penting, kamu nganggep aku kayak orang biasa aja, orang yang keberadaannya mungkin selalu ngerepotin, nambah-nambah kerjaan, bikin aku inget kalo aku ini bukan dewi.”

Orang ini beneran cuman nilai gue semaunya sendiri.

“Yah seenggaknya sebelum nantinya pertunangan ini terlaksana dan aku pindah ke luar negeri, aku mau ada orang yang bener-bener gak rela ngelepas kepergian aku,” Ve mengakhiri cerita sedihnya.

Ini anak ngarepnya berlebihan. Apa yang buat dia mikir kalo gue bakal ngelakuin itu coba? Udah sakit emang otaknya. Oke, santai, mari kita pikirkan pelan-pelan cara untuk keluar dari drama ini.

“Yah sejauh apapun elu pergi kayaknya melarikan diri itu gak bakal nyelesain masalah, emang untuk sejenak kita bisa menjauh tapi suatu saat nanti elu pasti kembali dan saat itu tiba masalah yang pernah elu tinggalin bakal jadi jauh lebih besar.” Tai! Klise banget.

Ve melepas pelukan lututnya dan menatap gue dengan tatapan serius.

“Eumm gue heran, selama ini elu nganggep anak-anak kosan apa? Kenapa malah melibatkan gue yang notabene kenalnya belum lama, kalo ada yang gak rela ngelepas kepergian elu kayaknya Melody sama anak-anak yang lain lebih cocok deh.

“Bayangin aja gimana perasaan mereka pas tiba-tiba elu udah ada di luar negeri, harusnya lebih banyak hal yang bisa elu ceritain ke mereka bukan sama gue.”

“Tapi…,” suara Ve terdengar lirih.

“Meskipun elu bilang takut ngecewain banyak orang tapi sebenernya elu cuman egois aja mikirin perasaan sendiri.” Gue mencoba bangkit sambil meregangkan tangan.

Itu cewek cuman bisa diem. Kayaknya banyak hal mulai berkecamuk di dalem otaknya. Ok mari kita lancarkan serangan terakhir.

“Yah gue bisa aja sih jadi orang yang berjuang demi elu, orang yang elu harapkan untuk nahan elu ketika suatu saat mutusin untuk pergi.” Gue berjalan ke arah Ve terus membungkuk, membuat jarak antara wajah kami cuman sejengkal. “Tapi itu juga kalo bayarannya pas.”

Ve menghela nafas lalu tersenyum simpul. “Yah bener juga, lagian aku udah terlalu jauh untuk memperbaiki semuanya.”

“Tenang aja, apapun yang terjadi mungkin suatu saat nanti kita bakalan ketemu sebagai dua orang asing di momen yang secara misterius direncankan takdir.” Gue mengulurkan tangan ke arah Ve. “Balik ke hotel yuk, udah gelap, pengen tidur gue.”

Ve mengangguk dan menyambut uluran tangan gue. Gila, kata-kata penutup yang keluar dari mulut gue keren abis, mendadak gue jadi bangga sama diri sendiri.

*****

Room sweet room, ya, akhirnya gue bisa kembali ke kamar kosan yang seberapa ini. Gue sama Ve nyampe kosan pas siang-siang, meskipun pagi-pagi kita udah berangkat ninggalin pulau tapi macetnya ibu kota cukup bikin perjalanan balik ke kosan jadi mimpi buruk.

Belum lagi pas baru nyampe gue langsung kena damprat sama si penyihir cebol. Nanyain kemana lah, kenapa gak ada kabar lah, pokoknya macem-macem deh. Padahal Ve udah coba jelasin semuanya secara detail tapi tetep juga gue yang paling banyak kena ceramah.

Liburan yang ternoda oleh drama. Ya, momen yang seharunya gue nikmatin untuk mengistirahatkan badan dan pikiran ternoda oleh masalah pelik yang dibawa sama Veranda. Brengsek emang itu orang.

Ah iya, gue belom sempet nyobain mi impor dari Korea yang dikasih sama Pak RT, kayaknya ini waktu yang tepat deh, itung-itung bikin mood baikan dikit.

Akhirnya gue beranjak dari kasur dan berangkat menuju dapur. Waktu sampe di lobby gue melihat pemandangan yang tidak biasa. Semua penghuni kosan berdiri menatap kepergian sebuah mobil sedan berwarna hitam yang baru aja melewati pager kos-kosan ini. Karena penasaran akhirnya gue nyamperin salah satu dari mereka yang tinggi badannya paling pendek. Kalian tau lah itu siapa.

“Kenapa Teh? Kok rame-rame gini?” gue mencolek pundak wanita dengan tinggi seadanya itu.

“Ve, dia keluar dari kosan. Ini pasti gara-gara kamu,” ucap Melody sambil sedikit terisak.

Kan gue lagi yang disalahin. Kampret emang.

“Dia nitipin ini buat kamu.” Melody nyerahin sebuah amplop yang bertuliskan nama gue di salah satu sudutnya.

Karena penasaran gue langsung buka aja itu amplop dan ngeluarin isinya. Hal itu mengundang ke-kepo-an anak-anak yang lain, mereka langsung ngerubungin gue kayak lalat yang baru nemu tumpukan sampah baru.

Isi amplop tersebut cuman selembar kertas. Gak ada tulisan-tulisan puitis nan panjang yang biasanya ada di surat-surat perpisahan pada umumnya. Di sana cuman ada dua kata yang ditulis pake tinta merah dengan ukuran yang cukup besar serta sebuah tulisan kecil di ujung kertas.

 

SAVE ME

Ps: Bayarannya 3 kardus mi goreng

 

TBC

 

Untuk para #begosquad yang terkasih,

Terima kasih karena sudah mengikuti cerita yang luar biasa ini. Tentu aja luar biasa soalnya gue yang bikin. Gue ingin memberikan sedikit bonus, kalo berkenan di denger karena ada sedikit pemberitahuan untuk kelanjutan cerita ini serta masa depan blog kesayangan kalian ini, meskipun adminnya gak ramah.

Well mari kita ramaikan kolom komentar. Gak usah sok-sok nyemangatin pake ‘lanjut thor’, ‘ceritanya bagus thor’, atau ‘mjolnirnya udah dicuci belom thor?’ gak usah, karena kita tau kalo itu gak penting dan cuman basa-basi. Mari berinteraksi dengan cara yang sedikit lebih menarik, silahkan tanya apa aja atau mau curhat, sharing pengalaman pake #begosquadbertanya. Yah mari kita budayakan hal yang baru lah.

Tenang aja, bukan berarti komennya sepi ceritanya gak lanjut, kebetulan gue mentalnya setronk, pertanyaan kalian bisa gue jadiin bahan untuk celotehan bego gue, ntar linknya gue kasih. Buat yang gak nanya, gue gak yakin kalo kalian seneng sama cerita ini, cuih.

Ok kayaknya itu aja, until next time, kalo bego ya bego aja, peace out yo!

 

Link Bonus: https://soundcloud.com/user-197411003/bego-ya-bego-aja-1

Iklan

34 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part16

  1. #begosquadbertanya

    Jadi gini, gue mau bikin cerita. Tapi ceritanya gue belum tau mau bikin cerita apaan. Terus pagi-pagi kebetulan nemu poto cewek cakep di instagram ya gue save aja. Pertanyaannya, kira-kira kalo gue bikin cerita bakalan bagus gak ya ???

    Suka

  2. Bego kalian semua, Ve di situ bukannya suka sama Guntur. Kebetulan aja Guntur harganya murah buat di mintain tolong. Baca yang bener lah biar paham.
    Bego emang.

    Suka

  3. thor orang medan ya? sempat liat di twitter nya pas ngepost foto skripsi nya, Kita 1 kampus rupanya , Saya jurusan teknik mesin.

    Dibanyakin lah adegan romance nya tanpa menghilangkan unsur comedy nya.

    Suka

  4. #begosquadbertanya
    entah mengapa rasa nya magis lu buat cerita ini kurang manteb ya kaya ada yg kurang beda sama yang sebelum sebelum nya

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s