This is My Life, part 14

sdg

“Kamu mah kebo banget ihh. Udah diingetin juga tadi malam, tadi pagi juga udah dibangunin, malah tidur lagi. Kesiangan kan jadinya,” omel Kak Dhike.

Di pagi hari yang cerah, gue sudah diomelin dengan seorang cewek yang bernama lengkap Rezki Wiranti Dhike. Wtf, gue cuman telat jemput 5 menit aje udeh diomelin begini, apalagi kalo telat 5 jam. Cewek emang suka begitu, kalo pacarnya telat jemput aje marah, giliran dienya yang telat aje pasti banyak alasan. Tapi, untunglah gue bukan tipe cowok yang mau dijajah sama seorang perempuan.

*back to story

“Yee, baru juga telat 5 menit doang. Kamu gak usah gelisah, tenang aje. Kalo aku yang nyetir, dijamin kamu gak telat masuk kelas. Aku yang ketinggalan satu matkul aje biasa aje,” ujar gue membela diri.

“Kamu mah emang males,” cibir Kak Dhike.

“Bodo amat. Biar dikata males yang penting udah punya penghasilan sendiri, pacaran gak modal orang tua mulu.. Duit, kendaraan punya orang tua,” ujar gue santai.

“Ishh, nda bisa ngalah dikit kek sama cewek.”

“Ssttt, sesi omelannya ntar aje. Aku fokus nyetir, biar kamu gak keduluan dosen.”

 

5 menit kemudian…

“Cepet kan? Seorang Ikhsan selalu bisa diandalkan menjadi pebalap yang handal hahahaha.”

“Aaa, bahaya tau. Aku lebih mending telat deh daripada harus kenapa-napa dijalan,” ujar Kak Dhike sambil melepas sabuk pengamannya.

“Weh, sudah nyampe baru dia ngomong mending telat. Gue getok juga pala lu, tadi suruh cepet biar gak telat, sekarang nyesel.”

“Yaiya, tapi kan itu terlalu berbahaya sayangku cintaku. Ilmu balap kamu jangan diterapkan di jalan raya deh, itu bisa membahayakan diri kamu dan juga orang lain,” ujar Kak Dhike dengan bijaknya.

“Yee, aku juga taat peraturan lalin kali. Cuman tadi kan, sudah terdesak betul jadi terpaksa harus ngebut.”

“Ya oke. Tapi, kamu harus janji sama aku.. Kalo kamu gak akan mengulangi kaya tadi, aku takut kamu kenapa-napa.”

“Sip, bisa diatur. Tapi, kamu harus nemenin aku latihan balap sore ini di sirkuit, kalo kamu mau nemenin, aku juga bersedia berjanji dengan sepenuh hati ku.”

“Deal.” What the… Segampang itu Kak Dhike mendealkan tawaran gue, gak masalah lah. Jarang-jarang kan gue latihan balap ditemenin cewek cantik.

“Dah, turun sana. Aku mau ke kampus, ntar telat lagi.” Gue membuka kunci pintu mobil dan menyuruh Kak Dhike untuk segera turun dari mobil.

“Dih, ngusir nih ceritanya… gak papa deh. Kamu semangat ya kuliahnya, jangan males-males ngerjakan tugas dari dosen dan inget kata aku, jangan terlalu ngebut kaya tadi, itu membahayakan diri kamu dan orang lain.”

“Iye, bawel bet dah. Kamu juga semangat sayang kuliahnya. Kalo sudah selesai kuliah, chat aja ye.”

“Sip. Dah, sayang.”

 

Kak Dhike turun dari mobil dan gue melanjutkan perjalanan ke gedung kampus fakultas gue. Gue dan Kak Dhike emang beda fakultas atau jurusan, dia ngambil jurusan kedokteran, sedangkan gue ngambil fakultas Ilmu Sosial, prodi Psikologi.

10 menit kemudian, gue sampai di gedung kampus fakultas gue.

 

This is My Life

PoV Dhike

Huh, untung aja sampai disini dengan selamat dan gak telat. Kayanya punya pacar yang sifatnya humoris dan terlalu cuek itu harus pandai-pandai bersabar deh, contohnya kaya Ikhsan.

Tapi, walaupun dia begitu… sudah hampir 3 bulan kita pacaran, tapi dia belum pernah bikin aku nangis sedikitpun, semoga selamanya dia begitu dan gak mengecewakan aku, tepatnya gak ingkar sama janjinya.

 

“Hey, sendirian aja nih.”

“Eh, kamu Sen. Iyanih, tadi dirumah belum sarapan, jadi sarapan sendiri aja dulu.” Ya, yang datang tadi adalah Sendy. Dia kakak sepupu dari Ikhsan, dan dia salah satu sahabat yang paling dekat dengan ku.

“Gak sama adik aku?” Tanyanya.

“Dia sudah jalan tadi, ke kampus juga katanya. Entah deh, dia beneran ke kampus atau malah ke kantor,” jawabku santai.

“Kayanya dia beneran ke kampus deh, soalnya tadi dirumah… dia bawa tas yang biasa dibawa ke kampus bukan ke kantor,” ujar Sendy.

“Ooo, semoga aja dia beneran ngampus.”

“Oh iya, Sonya mana?” Aku celingukan mencari Sonya, karna biasanya mereka selalu berdua kalo lagi dikampus.

“Biasalah, dia lagi kangen-kangenan sama Samuel, dia kan habis pulang dari luar kota.”

“Ooo” Aku hanya ber”o” ria, menanggapi jawaban Sendy tadi.

 

This is My Life

Jam 14.30, aku baru selesai matkul terakhir. Seperti janjiku sama Ikhsan, untuk nemanin dia latihan balap hari ini di sirkuit… Aku segera meminta dia jemput, dan semoga aja dia sudah selesai kuliah juga.

 

Drrrt…. Drrrt… Drrrt…

Tak lama setelah aku chat Ikhsan untuk minta jemput. Dia nelpon aku. Aku langsung aja jawab telpon dia.

Ichan : Tunggu aje dulu disitu, sambil ngopi atau nongkrong atau tebar pesona sama junior. 2 menit lagi, aku selesai matkul terakhir. Harap bersabar yayankku.

Aku : Ihh, masih dikelas kok malah nelpon sih? Kamu cuman tipsen ya?

Ichan : Yee, suuzon mulu lu. Matkulnya matematika nih, gile aje kali.

Aku : Iii, diperhatiin itu dosennya ngajar. Dah ah, nanti kamu gak fokus kalo aku ladenin kamu terus. Sana lanjut lagi kuliahnya, aku nunggu kamu ditemenin sama Sendy.

Ichan : Baguslah kalo begitu, aku mau lanjut tidur lagi. Dan, bodo amat.

 

Tuutt… Tuutt… Tuutt…

Ichan mematikan sambungan telpon secara sepihak tanpa pamit. Astaga, kayanya bener deh, harus extra sabar ngeladenin seorang Ikhsan Iskandar.

“Muka kamu kenapa ditekuk gitu Dhik? Tadi perasaan biasa aja deh, semenjak habis telponan sama Ichan kok mukanya jadi gitu?” Tanya Sendy saat aku menggeletakkan hpku diatas meja dengan perasaan kesal.

“Itu tuh, adik sepupu kamu. Bikin aku kesel tau gak? Masa, dia matiin telpon secara sepihak gak ada pamit lagi… terus disuruh fokus sama matkulnya, malah bilangnya mau lanjut tidur, berarti kan dari tadi dia cuman tidur aja dikelas, gimana gak kesel coba?” Jawabku.

“Hahahaha… Udah udah Key, dia emang gitu orangnya. Dirumah aja, aku sama Sonya dibikin kesel mulu sama dia.”

“Ihh, kamu mah malah ketawa.” Aku memanyunkan bibirku.

“Dih, jan ngambek dong Ikeyku.”

“Aku gak ngambek lagi, tapi kamu temenin aku disini sampe Ikhsan datang jemput aku.”

“No problem.”

 

 

This is My Life

*back to gue

Tepat 2 menit yang lalu, gue baru aje kelar matkul terakhir. Why? Kenapa masih ada pelajaran matematika? Padahal gue sudah ngambil jurusan kuliah yang gue pikir, matematika bakal lenyap atau musnah dari otak gue… Tapi, ternyata oh ternyata, harapan itu pupus ketika dosen masuk dan matematika alias dewi peri kematian menghampiri gue dan duduk disamping gue *alay.

Sekarang ini, dijam ini, didetik ini juga, gue sedang melakukan perjalanan dari gedung kampus gue menuju ke gedung kampus Kak Dhike, untuk menjemput sang pujaan hati.

 

***

Dak!

Kak Dhike masuk ke dalam mobil bersama dengan Kak Sendy… But wait, kok ada Kak Sendy? Kan dia bawa mobil sama Kak Sonya juga tadi?.

“Kak, kok ente ikut masuk sih? Kan aku cuman jemput Kak Dhike doang, kenapa ente ikutan masuk?” Tanya gue dengan melihat ke kaca tepat ke arah Kak Sendy duduk.

“Kakak ikut kalian ya? Gak papa kan? Mobil kamu dibawa Sonya sama Samuel tadi,” jawab Kak Sendy.

“Wait wait wait, Samuel kak?” Gue mencoba untuk memastikan Samuel siapa yang dimaksud sama Kak Sendy.

“Iya, emang kenapa? Kamu belum kenal ya?”

“Siapa nama lengkap tuh anak?”

“Samuel Alexander.”

“What the… Udah pulang tuh anak? Kapan pulangnya? Gak kabar-kabar nih.” Gue langsung ngambil hp yang gue taroh di storage dashboard.

“Kamu kenal sama dia yank?” Gue liat Kak Dhike nanya ke gue, tapi gak gue hiraukan.

 

Tak lama, gue selesai telponan sama ntu Samuel. Oya, gue kenalin dulu ye, jadi… Samuel ini adalah anggota Club DR juga, dia salah satu partner balap gue selain Lukman dan Andi. Kenapa dia gak ada muncul dari kemaren? Hah, pertanyaan yang gampang, dia kemaren-kemaren habis dari luar kota, sebut saja kota itu kota Jakarta.

Ok, selesai perkenalan singkatnya, sekarang kembali ke gue.

 

“Samuel pacaran sama Kak Sonya?” Gue bertanya sama yang mau jawab dan pastinya yang ada didalam mobil kecuali gue, karna gue yang nanya.

“Iya, kamu gak tau kalo Sonya punya pacar dek?” Jawab Kak Sendy sambil memainkan hpnya.

“Gak, die aje kaga pernah cerita sama aku. Wah, sue emang Samuel. Aku tebak, pasti mereka sekarang lagi dalam perjalan ke suatu tempat yang sangat familiar untuk aku dan anak club,” ujar gue.

“Kok kamu tau? Kamu kenal sama Samuel yank? Aku tadi nanya, malah kamu kacangin.” Sekarang giliran Kak Dhike yang membuka suara.

“Enak gak dikacangin sama pacar sendiri?” Gue menaik-naikkan alis untuk menggoda Kak Dhike.

“Tuh kan. Ishh. Sen, adik kamu nih.” Gue nengok sebentar ke muka Kak Dhike, dan terlihat wajahnya yang sedang cemberut.

“Sorry sorry aje ye, sama aku gak mempan cuy. Mau kamu cemberut kek, marah kek, ngambek kek, bagi aku bodo amat selagi gak merugikan gue hahahahaha.” Gue tertawa jahat ke arah Kak Dhike, dan sukses membuat Kak Dhike semakin cemberut dan memalingkan wajahnya dari gue.

 

Gue kembali fokus menyetir dan otw ke sirkuit seperti rencana awal.

 

This is My Life

30 menit kemudian, gue sampai di sirkuit tempat gue bakal latihan balap bersama anak-anak club lainnya.

“Ini mobil kamu kan Chan. Berarti Sonya disini dong sama Samuel,” ujar Kak Sendy.

Yap, disitu ada mobil yang dibawa sama Kak Sonya dan Samuel. Bahkan, gue parkir tepat disamping tu mobil.

“Iye. Kalian mau nunggu dimobil atau ikut keluar?” Tanya gue ke Kak Dhike dan Kak Sendy.

“Ikut keluar dong, ngapain coba kita nungguin kamu dimobil?” Ujar Kak Dhike sewot.

“Nah, cepetan turun makanya.” Gue turun duluan dari mobil setelah mematikan mesin.

 

Kak Dhike dan Kak Sendy mengikuti gue disamping kiri dan kanan, hohohoho…. Enak juga diapit sama dua cewek cantik nan geulis.

Tak lama, gue, Kak Dhike, dan Kak Sendy sampai didalam sirkuit tepatnya didalam paddock area.

“Samuel Alexkampret mana bang?” Gue bertanya ke Bang Robby yang lagi mengutak-atik motor.

“Diluar kayanya tadi kalo gak salah,” jawab bang Robby.

“Kalian tunggu disini bentar, aku mau nemuin Samuel dulu.”

“Bang, titip mereka bentar,” pinta gue ke bang Robby.

 

Gue berjalan menuju ke pit lane dan celingukan mencari keberadaan Samuel dan Kak Sonya.

Gue ngeliat Samuel dan Kak Sonya lagi berduaan di pit line sambil melihat para pebalap yang sedang latihan. Gue langsung menghampiri mereka berdua disitu.

 

Puk!!!

“WOY!” Gue meneriaki mereka tepat ditengah-tengah antara kepala mereka.

“Aaaa.”

“Fuccckkk.”

Samuel dan Kak Sonya sama-sama kaget dan langsung ngadap ke belakang.

“Ciee, yang kagetnya barengan hahahaha.” Gue tertawa secukupnya.

“Ah, setan. Datang-datang ngagetin aje lo kampret,” ujar Samuel sambil menoyor kepala gue pelan.

“Tau ihh, kalo telinga kakak budek gimana?”

“Yee, santai keles. Sape suruh berduaan disini? Orang pada latihan juga, ntar malah kaga fokus tuh.”

“Eh, btw… Lo kapan pulang Sam? Kaga ngemeng-ngemeng sama gue dan yang lain, tau-tau udah disini aje. Pacaran lagi sama kakak sepupu gue, ijin dulu sama gue,” tambah gue.

“Yee, gue aje baru nyampe tadi malam njer. Gue lupa mau ngabarin kalian, keburu capek duluan,” ujar Samuel kembali melihat lintasan balap.

“Bodo lah. Oleh-olehnya mana?”

“Oleh-oleh mata lo somplak. Dikira gue kesana liburan kali.”

“Siapa tau kan lo jalan-jalan dulu disana? Oh iya, habis lebaran ada gran prix lagi tuh di sirkuit Banjarmasin, kita sih rencana mau ikut lagi tapi bukan dari anggota DR, Bang Robby ngasih kesempatan buat anak baru atau siapa aja yang mau dileaderin sama kita buat jadi pebalap yang bakal balapan disana nanti,” jelas gue.

“Wih, mantep tuh. Bang Robby emang keyyeen, tapi emang gak susah tuh milihnya? Kan pasti banyak dong yang mau jadi pebalapnya DR.” Samuel noleh ke gue.

“Nah, makanya kita bakal ngerundingin lagi dan kebetulan elo sudah dateng, jadi pebalap DR sementara ini sudah pas. Keputusan sementara, kita bakal bakal bikin sesi penyisihan buat para pebalap-pebalap itu ntar.”

“Mantep-mantep. Gue denger juga nih kalo Lukman masuk rumah sakit ye?”

“Yoi, dikeroyok WereWolf kampret.”

 

Gue terus mengobrol ria dengan Samuel dan entah apa nasibnya Kak Sonya yang masih berdiri di sebelah Samuel. Mungkin dia bingung kenapa gue bisa akrab sama Samuel seperti layaknya Kak Sendy dan Kak Dhike tadi? Atau mungkin dia setia menemani Samuel? Mari kita jawab semua pertinyiin itu.

“STOP! Dengarin aku ngomong ihh, dikacangin gak enak tau.” Kak Sonya mulai naik darah nih gegara dia ngomong kita kacangin alias gak dihiraukan.

“Wah, ada yang marah nih. Gimana san? Kita ladenin atau kita kacangin lagi?” Samuel bertanya ke gue sambil alisnya naik-naik turun. Itu malah membuat gue jadi geli sama Samuel.

“Wtf, alis lo gak usah naik turun kampret, gue geli jadinya. Kita kacangin aja lagi lah, lagi seru nih… Orang-orang lagi pada mau start cuy.” Gue semakin berbinar melihat para pebalap yang ingin melakukan starting. Mana motor-motornya itu loh, yang semakin membuat mata gue berbinar dan suara knalpotnya itu loh. Menggelegar bagaikan petir yang menerjang kulit bumi.

“Ishh, Ichan ihh, kamu juga yank. Aku mau nanya aja gak boleh.” Muka Kak Sonya berubah 180 derajat.

“Noh, urus dulu pacar lo sono. Ngambek berabe dah, gue aje sampe habis hampir 500 ribu buat balikin mood ni bocah.” Gue mendelik kearah Kak Sonya dan semakin membuatnya panas.

“Ishh, bodo ah. Aku samperin Sendy sama Dhike aja, pasti mereka ada disana.” Kak Sonya berbalik ke belakang dan turun dari pit lane.

“Woh, mantep tuh R25 sama CBR250nye. Knalpotnya kayanya pake Akrapovic tuh, soalnya suaranya familiar ditelinga gue.” Gue terkesima dengan dua motor tadi, apalagi suaranya yang menggelegar.

“Iye, gue suka sama R25 Movistar tahun 2014nya tuh. Knalpotnya pake R9 keknya, pada full system lagi.”

“Yoi, persis R25 gue dirumah, tapi punya gue knalpotnya pake Akrapovic Full System pastinya.”

 

Gue sama Samuel terus mengobrol tentang dunia perotomotifan motor.

 

This is My Life

Sekarang gue sedang dalam perjalanan menuju kerumah karna gue ditelpon nyokap *beh bahasanya. Yap, gue disuruh pulang karna katanya mau makan malam bareng diluar. Bener juga sih, karna selama ini gue sudah mulai jarang makan malam keluarga terutama bareng orang tua dan adek gue. Mungkin karna gue terlalu sibuk sama urusan pekerjaan ditambah kuliah.

 

Tak lama, gue sampai dirumah dirumah dengan selamat sentosa. Dibelakang mobil gue juga ada mobil yang ditumpangi oleh Kak Sonya dan Samuel. Gue langsung memasukkan mobil kedalam garasi dan langsung turun setelah mematikan mesin, diikuti oleh Kak Sendy. Kak Dhike sudah gue anter duluan tadi, males nampung nganter-nganter, makanya gue anter deluan.

 

***

*Langsung di restoran, karna dirumah gak ada hal yang menarik.

Gue dan keluarga inti gue masuk kedalam restoran cepat saji yang berada di salah satu mol besar di tengah-tengah Kota Samarinda.

Gue duduk dimeja yang kosong. Kenapa dimeja yang kosong? Karna kalo duduk dimeja yang ada orangnya ntar malah jadi pangku-pangkuan, mending kalo yang dipangku cewek, kalo cowok yang dipangku kan gak enak jadinya.

“Mau pesan apa?” Tanya seorang mba-mba pelayan di restoran itu.

“Ichan pesen nasi goreng seafood sama minumnya teh es aje 2 gelas,” ujar gue ke mama gue tanpa melihat daftar makanan. Hebat kan gue, pesen makan tanpa ngeliat daftar menu.

“Tatang pesen sama kaya abang Ichan aja mah, kalo minumnya emm… Jus Stroberi aja.”

“Haikal pesen Mie goreng sama minumnya Jus Alpukat aja.”

“Kalo abah pesen apa?” Tanya mama gue ke abah gue.

“Abah samain aja makannya kaya Tatang dan Ichan, minumnya es jeruk aja.” Semua sudah pesan, dan mama gue langsung ngembaliin kertas pesanannya ke pelayan. But wait, mama gue gak pesen apa-apa? Wah, ini gak bisa dibiarin.

“Mama pesen apa?” Tanya gue.

“Mama ikut sama Tatang aja.”

“Big no mom. Gak liat Tatang gembul gitu, kalo makan berdua gak cukup dianya ntar. Mama pesen juga sendiri.”

“Mba, pinjem kertas pesenannya lagi.” Gue kembali meminta kertas pesanan yang sudah diberikan oleh mamah.

“Mamah mau pesen apa? Tenang aja, Ichan yang bayar. Makan aje sepuasnya,” ujar gue santai.

“Yaudah, mamah pesen kwetiaw kuah sama minumnya botol air putih dingin aja satu.” Gue mencatat pesanan yang sudah disebutkan mamah tadi. Selesai mencatat, gue langsung mengembalikan kertas pesanan ke asalnya.

Pelayan tadi membacakan ulang semua pesanan yang sudah ditulis disitu dan yang gak ditulis gak dibacain sama pelayannya.

Tak lama, ia pergi dari meja kami karena cape berdiri mungkin, makanya cepet-cepet pergi.

 

“Tumben banget ma, ngajakin makan malam diluar. Ada yang mau dibicarain emang?” Tanya gue ke mama gue yang berada didepan gue.

“Iya, ada yang mau dibicarain. Ikal bulan depan mau nikah,” jawab mama.

“Ohh, nikah toh.”

1…

2…

3…

4…

5…

6…

7…

8…

9…

10…

11…

12…

13…

14…

15…

16…

17…

18…

19…

20… *kelamaan? Gak papa, sekalian belajar ngitung.

“HAH? Nikah? Bulan depan? Sama Kak Yona?” Gue kaget. Jadi pusah perhatian. Semua yang ada di restoran pada ngeliatin gue. Eh, gak semua deng.

“Ssttt, abang ihh. Kecilin suaranya, bikin malu aja,” tegur Lintang.

“Maaf bapak-bapak dan ibu-ibu. Silahkan dilanjut lagi makannya.” Bang Ikal meminta maaf ke beberapa pengunjung karena ulah gue tadi.

“Bang, beneran abang mau nikah? Bulan depan? Sama Kak Yona?” Gue langsung bertanya ke Bang Ikal setelah ia kembali duduk.

“Iya, abang sudah ngerencanain ini jauh-jauh hari dan puncaknya ya bulan depan itu. Jelaslah, sama Yona.”

“Wew, keyyeen. Mantep-mantep bang. Dengan begitu, niat baik Ichan nikah juga jadi lancar hehehehe.”

“Ichan mau nikah juga?” Tanya mama.

“Insyaallah ma, semoga aja sama yang ini jadi. Niatnya sih, setelah Dhike itu wisuda baru Ichan ngelamar dia,” jawab gue santai.

“Maaf, menunggu lama. Ini pesanannya, silahkan dinikmati.” Tiba-tiba pelayan tadi kembali tapi dengan tangan yang membawa semua pesanan yang sudah dipesan dan yang gak dipesan gak dibawa.

 

Gue dan keluarga makan dengan khidmat setelah membaca doa dan menunda pembicaraan sementara.

“Maaf, telat datangnya…”

 

Bersambung…

 

“Family is everything. Keluarga adalah tempat kita kembali, disaat kita terpuruk atau disaat semua orang mengkhianati kita. Semua akan terasa jika salah satu sudah tidak ada lagi di dunia ini.” -Ikhsan Iskandar-

-VR46-

@IskaIkhsan48

Iklan

Satu tanggapan untuk “This is My Life, part 14

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s