This is My Life, part 13

sdg

“Ikhsan.”

“Eh, Kak Naomi. Ngapain disini kak?” Ya, yang manggil gue tadi barusan adalah Kak Naomi dengan Sinka.

“Ini kok?” Kak Naomi kaget dengan banyaknya orang yang terkapar ditanah, ia menutup mulutnya dan Sinka bersembunyi dibelakang Kak Naomi sambil memejamkan matanya.

“Ngg, maaf Kak. Kalo gak kuat ngeliatnya, mending pergi aja dari sini.. Maaf, bukan maksud aku ngusir kakak,” ujar gue santai.

“T-tapi ini k-kenapa San? Kenapa kalian malah santai aja?” Tanya Kak Naomi dengan suara gemetar.

“Maaf kak sebelumnya. Ini karna mereka duluan yang nyari gara-gara sama kami, jadi jangan salahkan kami kalo sudah begini kejadiannya,” jawab gue.

“Sin, kamu duluan aja ke mobil. Kakak mau liat abang kamu dulu.” Perintah Kak Naomi ke Sinka. Tak lama, Sinka pun pergi berlari dan masuk kedalam mobilnya.

Kak Naomi berjalan masuk kedalam ruangan. Gue yang melihat Kak Naomi masuk kedalam, inisiatif untuk menyusulnya.

“Bang, lo sama yang lain duluan aja. Ntar kasih tau gue, kalian dimana. Gue mau nyusul cewek itu tadi,” ujar gue kepada bang Robby.

“Lo kenal sama cewek tadi?” Tanya bang Robby.

“Yoi, dia temen kakak gue,” jawab gue singkat.

“Kalo gak salah, dia itu kakaknya Rudi anggota WereWolf,” ujar bang Robby.

“Seriusan bang?” Gue kaget dengan informasi yang diberikan oleh bang Robby barusan.

“Yalah, tapi gue lupa namanya siapa,” jawab bang Robby.

“Mampus gue.” Gue langsung berlari kedalam untuk menyusul Kak Naomi. Mau gak mau, gue harus tanggung jawab nih sama si Rudi.. Kepret emang.

 

Sampai didalam, gue liat Kak Naomi menangis sambil memeluk adik laki-lakinya.. Tak lain dan tak bukan, dia adalah Rudi, lawan gue pertama.

Gue samperin Kak Naomi. “Kak,” panggil gue.

“Hiks… Hiks… Apa salah adik kakak San? Kenapa dia sampe babak belur begini? Hiks…” Gue jadi gak tega ngeliat cewek nangis gini.

“Maaf kak, aku bakal tanggung jawab sama Rudi. Tapi, ada satu alasan.. Kenapa aku bikin dia sampe begitu?” Ujar gue sambil memegang pundak Kak Naomi.

“Maksud kamu? Kamu yang sudah bikin adik kakak jadi begini.” Kak Naomi noleh ke gue dengan bercucuran air mata. Buset, makin gak tega gue ngeliatnya.

“Maaf kak.” Cuman kata itu yang keluar dari mulut gue.

“Kenapa kamu tega sama adik kakak San? Hiks… Hiks… Hiks…”

“Aku gak tau kalo Rudi adalah adik Kak Naomi, dan adik kakak kemungkinan terlibat dalam rencana pengeroyokan teman satu club aku,” ujar gue.

“Hah?” Kak Naomi kayanya bingung dengan penjelasan gue yang terakhir tadi.

“Gak ada waktu kak. Aku bantu bawa dia ke mobil.” Gue mengangkat badan Rudi yang sebelumnya dipeluk oleh Kak Naomi.

 

Kak Naomi mengikuti gue dan Rudi dari belakang dengan badan yang lemas.

“San, masukin mobil gue aje.” Bang Robby membukakan pintu belakang mobilnya.

“Thanks bang.” Gue memasukkan Rudi kedalam mobil bang Robby.

“Kak, kakak ikutin dari belakang aja,” ujar gue ke Kak Naomi.

 

This is My Life

15 menit menempuh perjalanan, akhirnya gue dan yang lain sampai di Rumah Sakit dengan selamat sentosa.

“Bang, gue balik duluan ye. Kabarin gue kalo ada perkembangan dari Lukman dan teman-teman yang lain.” Gue berpamitan ke Bang Robby yang sedang membawa Rudi kedalam rumah sakit.

“Sip.” Bang Robby cuman mengangkat jempolnya.

 

Gue mendatangi mobil Kak Naomi yang masih menyala dan pasti masih ada orangnya didalam.

 

Tok!!!

Tok!!!

Tok!!!

Tak lama, jendela mobilpun dibuka dan terlihatlah Kak Naomi sedang memeluk erat Sinka yang tampaknya sedang menangis.

“Kenapa Chan?” Tanya Kak Naomi.

“Gak. Aku pamit pulang duluan, sekalian mau nganter Kak Dhike pulang.”

“Iya. Tapi, itu luka kamu gak diobatin dulu?”

“Gak usah deh kak. Ntar juga sembuh sendiri kok.”

“Ihh, jangan. Ntar infeksi loh.. Sini, masuk dulu kakak obatin. Bentar aja kok.” Kak Naomi mengambil kotak P3K dari laci dashboard mobilnya dan tak lama ia keluar dari pintu supir.

“Yuk, duduk disitu aja deh dulu.” Kak Naomi menarik tangan gue. Wuhuuu, kapan lagi coba tangan gue dipegang oleh tangan mulus nan lembut milik seorang Shinta Naomi? Gak ada duanya deh.

“Sambil kakak obatin, kamu ceritain kejadian yang barusan terjadi. Dan kenapa kamu bilang kalo Rudi itu terlibat dalam perencanaan pengeroyokan teman kamu?” Ujar Kak Naomi sambil menumpahkan alkohol ke kapas.

“Err, kak. Jangan pake alkohol atau betadin deh, aku takut perih pake itu,” ujar gue dengan raut wajah sedikit takut.

“Ihh, gimana sih kamu? Kelai bisa, giliran diobatin gak berani,” ujar Kak Naomi dengan sedikit terkekeh kecil.

“Yee, namanya juga kebiasaan dari kecil. Udah, itu simpen aja.. Ntar biar aku obatin sendiri dirumah.”

“Bener ya? Awas gak sampe kamu obatin, kakak laporin ke Dhike kalo kamu habis kelai sama adik kakak.”

“Iye. Aku pamit duluan deh, masalah tadi Kakak tanya aja ke yang namanya Bang Robby, yang tadi nganterin Rudi itu kesini. Dan, kenapa aku nargetin Rudi? Gak papa sih, namanya juga kelai.. Pasti milihnya random lah, kebetulan aja lawanku itu adeknya Kak Naomi.”

“Bang Robby? Yang agak brewokan itu bukan?”

“Iya, yang itu. Kakak tanya aja inti permasalahannya sama dia. Aku pamit duluan ye, mau ngajak jalan yayank baru duls hehehehe.”

“Ciee, yang baru jadian. Pjnya bisa kali hihihi.”

“Gampang itu, minta aje sama orangnya sono. Dah ah, aku pamit duluan. Assalamualaikum nona cantik hehehe.”

“Siap kasih tau Dhike nih.. Tinggal bilang, pacarnya godain aku.” Kak Naomi memasukkan tangannya ke kantong dan berniat mengambil handphonenya.

“Yee, pengaduan lo kak.”

“Hahahaha… Hati-hati dijalan ya, salam buat Dhike, Sendy dan Sonya.”

Gue hanya mengangkat jempol kearah Kak Naomi.

Tak lama, setelah gue memakai helm dan gloves. Gue menstarter motor dan mulai menjalankan motor meninggalkan kawasan rumah sakit “Sakit Terus Sehat Kaga”.

 

This is My Life

Kurang lebih 10 menit dari rumah sakit kerumah gue. Akhirnya gue sampai dirumah dengan selamat sentosa. Keadaan rumah gak jauh berbeda dari sebelum gue pergi, cuman gue liat mobil Kak Yona sudah gak ada lagi dihalaman rumah gue.

Cepet-cepet gue masukkan motor ke garasi dan langsung lari ke dalam rumah menuju ke kamar gue tanpa melepas helm, jaket dan gloves sekalipun.

Sampai dikamar, gue langsung ngambil kunci mobil Si Utih alias Xenia kesayangan gue.

Dengan masih memakai helm pun, gue ngeluarin Si Utih dari garasi dan diparkirkan dihalaman rumah gue.

“Kenapa sih bang? Masuk kedalam rumah kok lari-larian masih pake helm pula.” Lintang datang entah dari mana.

“Gak. Tadi abang ngeluaring mobil aje, ntar keburu ditutup lagi jalannya sama mobil lain,” jawab gue sambil melepas helm beserta jaket dan gloves.

“Halah, kirain ada apaan. Bikin kaget orang aja abang ihh,” ujar Lintang sambil pergi meninggalkan gue sendirian di garasi.

 

Gue ikutan masuk kedalam rumah, gue liat celingukan.. Keadaan rumah sangat sepi. Mungkin pada tiduran, secara ini masih siang otw sore hari sekitar jam 3an.

Saat gue ingin masuk kedalam kamar, tiba-tiba…

“Hey.” Ada someone yang menepuk pundak gue.

Gue yang reflek dan kaget langsung menghadap kebelakang dan terpampang lah wajah geulis nan cantik didepan gue. Tak lain dan tak bukan dia adalah yayank gue yaitu Kak Dhike dengan senyum manisnya.

“Eh, si ayank. Bikin aku kaget aja deh hehehe,” ujar gue sambil cengengesan gak jelas.

“Kenapa sih? Kamu kok lebay banget? Kaya gak pernah punya pacar deh.” Kak Dhike memanyunkan bibirnya, wajahnya semakin terlihat imut dan mempesona kaum pria.

“Yaelah Key, baru gitu kale. Kenapa kamu datangin aku?”

“Yee, aku kan calon istri kamu.. Apa salahnya nyambut calon suami coba? Hihihi.”

“Etdah, udah calon-calonan aje kau ini. Dah, sana main aje sama Kak Sendy atau Kak Sonya, aku mau tidur.. Cape euy.”

“Kan kamu yang ngajarin. Ya sudah, tidur gih sana… Tidur yang nyenyak ya sayangku, mau dikelonin gak?” Alis Kak Dhike naik turun dengan senyumnya yang menggoda iman.

“Ya, mau lah. Laki mana coba yang gak mau dikelonin sama ente mbak.”

“Wuuu, itu mah emang kamunya yang nafsuan. Dah, sana tidur gih yang nyenyak. Ntar aku bangunin deh, biar sholat asharnya gak kelewatan.”

“Oke Ikeyku. Jangan lupa bangunin ya, sekitar jam 5an lah.”

“Oke, tidur yang nyenyak ya. Mimpiin aku aja jangan yang lain.”

“Tenang aja sayang, your the first.”

“Sok inggris kamu.”

Gue gak meladeni ucapan Kak Dhike lagi, gue langsung masuk kedalam meninggalkan Kak Dhike yang mungkin masih berdiri di depan kamar gue.

 

This is My Life

Gue baru aje bangun dari tidur nyenyak tadi siang. Kenapa gue selalu terbangun ketika mimpi lagi seru-serunya? Why? Contohnya kek sekarang, gue lagi mimpiin nikah sama Kak Dhike dan sedikit lagi udah mau lanjut malam pertama dengan istri… Tiba-tiba aje dibangunin sama sang pacar yang sedang otw jadi istri di real life.

“Bangun yank. Kamu belum sholat loh, mama kamu udah bolak-balik kamar buat bangunin kamu dari tadi,” ujar Kak Dhike sambil menonjol-nonjol dahi gue pelan.

“Iye-iye. Btw, jam berapa sekarang?” Tanya gue.

“Jam 5 lewat 15.”

“Eee, buset. Udah mau setengah enam aje, cepet banget. Perasaan baru aje tidur deh.”

“Makanya, kamu tidurnya nyenyak banget sih. Mimpiin apa sih sampe susah banget dibanguninnya?”

“Mau tau aja atau mau tau banget nih?” Gue memain-mainkan alis naik turun sambil tersenyum menatap Kak Dhike.

“Ishh, ditanya serius juga malah bercanda.” Kak Dhike memanyunkan bibirnya persis kaya bebek lagi mau dicium.

“Jeh, malah sok ngambek. Yang boleh tau mimpi aku cuman aku dan tuhan aje, kamu belum waktunya tau. Kamu masih bocah soalnya hahahaha.”

“Bocah apaan? Umur aku 2 tahun diatas kamu ya, jadi yang bocah itu kamu.”

“Iye-iye, serah lau lah. Dah, keluar yukz.. Aku mau wudhu habis itu sholat ashar, ntar keburu maghrib.” Gue keluar dari penjara yang gue namakan kasur.

“Iya, aku juga mau pulang dulu kerumah.” Kak Dhike ikutan berdiri dari kasur gue.

“Pulang sama siapa? Mau dianter?”

“Gak usah sayang. Aku sama Sendy aja… Btw, ntar malam jemput ya.”

“Mau kemana emang?”

“Yee, pura-pura gak tau. Malming pertama kita nih hehehe.”

“Oke deh sip. Kamu hati-hati pulangnya, kalo udah nyampe gak usah ngabarin ye, males buka chat soalnya hehehe.”

“Dasar. Gak ada perhatiannya dikit sama pacar.”

“Yee, bodo amat. Yang penting sayang dan cinta hehehe. Dah, sana pulang.”

 

Gue dan Kak Dhike berpisah didepan kamar gue. Gue mengarah ke dapur atau lebih tepatnya kamar mandi, sedangkan dia mengarah ke depan atau ruang tamu.

Saat gue lewat meja makan, kayanya para perempuan sedang berkumpul disitu. Entah, apa yang mereka gosipkan. Sedangkan, para laki-laki tua atau bapak-bapak termasuk bapak gue lagi pada berkumpul dihalaman belakang, yang laki-laki mudanya lagi di ruang keluarga, mereka lagi asik main kartu remi dan uno.

 

“Nah, ini ni orangnya.” Kak Sonya tiba-tiba nunjuk gue yang dalam perjalanan ke kamar mandi.

“Kenapa?” Gue yang gak tau cuman mengangkat alis sebelah walaupun kayanya gak keangkat juga.

“Sini dulu.” Sekarang giliran Lintang yang nyuruh gue untuk mendekat ke mereka.

 

Mau gak mau gue harus mendatangi mereka dulu sebentar… Tentunya dengan rasa yang sangat very terpaksa.

“Kenapa?” Tanya gue sambil menopangkan kedua tangan diatas kepala Kyla dan Zara.

“Ishh, om ihh. Gak sopan tau, lagian berat lagi,” keluh Zara sambil menyingkirkan tangan kiri gue dari kepalanya.

“Tau nih. Kyla laporin mama nih,” tambah Kyla yang ikutan menyingkirkan tangan kanan gue.

“Yee, bocah. Ntu mamah ente ada didepan om, liat aje orangnya nahan ketawa.” Gue menunjuk Teh Imel yang tepat berada didepan gue.

“Kalo gitu Kyla laporin papah nanti.”

“Yee, bocah. Laporin sono, dikira abang berani kali sama papah lo.”

“Ssstt, sudah sudah. Kalian ini kalo ketemu berantem mulu kerjaan.” Mama gue melerai perdebatan antara om vs keponakan.

“Ini nih nek. Om yang ini ngeselin banget,” adu Kyla ke mama gue. Oiya, jadi karna Teh Imel ini keponakan dari mama gue, otomatis Kyla dan Zara manggil mama gue dengan panggilan “Nenek” dan manggil bapak alias abah gue “Kakek atau Kai (dalam Bahasa Banjar)”.

“Yee, ngadu aje lo Akyl.”

“KYLA BUKAN AKYL Hobi banget sih ngerubah-rubah nama orang.”

 

Jadilah, gue kembali berdebat dengan kedua bocah hasil malam pertama Teh Imel sama Bang Dika. Orang-orang yang ada disitu cuman terkekeh aje ngeliat gue berdebat dengan rasa tak mau kalah dengan anak kecil yang masih kelas 2 SMP.

 

“Etdah, kaga kelar-kelar nih. Jadi kenapa manggil Ichan kesini? Ada yang perlu saya bantu?” Gue bertanya ke semua yang ada dimeja makan.

“Itu bang. Kata Sonya dan Sendy, Ichan pacaran sama teman Sendy dan Sonya.. Siapa tadi namanya?” Tanya mama gue.

“Err, Dhike mah,” jawab gue.

“Iya, Dhike. Ichan beneran pacaran sama Dhike?” Tanya mama gue lagi. Persis anak alay lagi kepoin mantan.

“Yoi. Cantik kan mah. Calon mantu tuh hahahaha.”

“Iya. Cantik, baik lagi.”

“Mantap djiwa raga mah.” Gue memberikan dua jempol ke mama gue.

“Wey, katanya Dhike tunggu dia selesai skripsi baru kamu boleh lamar-lamar,” ujar Kak Sonya santai.

“Tau ihh, pikirannya nikah mulu katanya Dhike hihihi,” tambah Kak Sendy.

“Yee, bodo ah. Daripada malam pertama sebelum waktunya kan,” balas gue santai dan cuek.

“Woy bang, ada anak kecil nih disini,” tegur Lintang sambil menjitak kepala gue.

“Lah, siapa suruh ngedenger?” Gue meninggalkan mereka dan masuk ke kamar mandi.

 

This is My Life

Jam menunjukkan pukul 19.30. Gue tadinya mau jalan sama anak club, riding gitu ceritanya. Tapi, apalah daya.. Pacar meminta gue untuk malmingan sama dia untuk kali pertama.

 

Drrrt… Drrrt… Drrrt… Drrrt… Drrrt…

Ada telpon masuk dari Kak Dhike. Gue bimbang antara angkat sama kaga… Gue itung pake jari tangan dan jari kaki, dan pilihan terakhir adalah mengangkat panggilan dari Kak Dhike.

 

Gue : Halo… Cantik

Ikey : Halo, sayangku. Jam berapa mau jemput? Jadi gak sih? Aku udah siap dari tadi, kamunya gak datang-datang. Jangan-jangan kamu jalan sama cewek lain ya? Atau jalan sama Club kamu?

Gue : Etdah, ni bocah. Nyesel gue ngangkat telpon ente euy.

Ikey : Kenapa gitu?

Gue : Lah, belum ngapa-ngapain udah nyerocos aje kaya kereta di jalan tol.

Ikey : Ya, habisnya kamu gak dateng-dateng. Kamu jadikan?

Gue : Jadilah.

Ikey : Terus mau jemput jam berapa?

Gue : Jam 12.

Ikey : Serius ih. Becanda mulu deh.

Gue : Lebih baik suka becanda daripada diam-diam jalan sama cewek lain.

Ikey :  Ishh. Jadi mau jemput jam berapa sayangku cintaku pujaan hatiku?

Gue : Habis Isya.

Ikey : Janji?

Gue : Dah, tunggu aje nanti. Selesai sholat, langsung otw.

Ikey : Aku tunggu. Awas sampe telat lagi.

Gue : Iye-iye.

 

Gue menutup telpon dari Kak Dhike secara sepihak. Tujuannya adalah untuk menghindari celotehan-celotehan gak penting dari Kak Dhike.

Tak lama, azan Isya mulai berkumandang. Gue buru-buru masuk kerumah, karena sedari tadi gue berada diluar rumah bersama dengan yang lain untuk bermain kartu Uno.

 

15 menit kemudian…

Gue sudah sampai didepan rumah Kak Dhike dengan selamat sentosa. Gue langsung chat Kak Dhike untuk memberitahukan bahwa gue sudah berada didepan rumahnya, terlalu males bagi gue untuk turun dari mobil kesayangan yang bagi gue juga sangatlah nyaman.

Tak lama, Kak Dhike keluar dari dalam rumahnya. Pakaian yang ia pakai gak terlalu ribet.. Cuman baju kaos putih dengan gambar kartun besar ditengah kaos, dipadukan dengan celana jeans hitam khas cewek dan sepatu sport hitam dengan les putih dibagian bawah sepatu, tak lupa dengan hiasan kepala berupa topi bowler yang berwarna hitam pun hinggap dikepalanya. Dan pastinya tas yang gak bakal terlupakan oleh perempuan.

 

Dak!

“Hey,” sapanya saat sudah berada didalam mobil.

“You are so very perfect this night.” Gue terkagum-kagum dengan penampilan Kak Dhike yang sederhana namun tetap casual dan cantik.

“Kamu juga perfect malam ini. Kita samaan lagi pake baju putih juga dan topi sama-sama warna hitam juga, jodoh kali ya? Hihihi,” ujar Kak Dhike dengan terkekeh kecil.

Oiya, gue juga pake baju kaos putih dengan angka 46. Gue padukan dengan celana jeans hitam dan sepatu sneakers putih polos kesayangan gue. Dan juga gue memakai topi model Baseball Cup.

“Biar jodoh, aku aminin sampe mulut berbusa kak,” ujar gue sambil mulai menjalankan mobil.

“Kita mau kemana?” Tanya gue.

“Ke bioskop aja deh. Aku tadi sudah pesen tiket film La La Land untuk 2 orang tadi,” jawab Kak Dhike.

“Jam berapa mulai filmnya?”

“Sekitar jam 9an deh kayanya.”

“Emm, makan dulu deh. Aku laper.”

“Boleh. Dimana?”

“Di warung nasi goreng langganan ku. No restoran or cafe.”

“Gak masalah.”

 

Gue langsung caw ketempat makan nasi goreng langganan gue bareng temen kampus gue.

 

“Mas, nasi goreng 2 makan disini.” Gue memesan nasi goreng ke mas-mas penjual.

“Seperti biasa?” Tanya mas-mas penjual.

“Yoi. Tapi yang satu lengkap aje,” jawab gue.

 

15 menit kemudian, gue dan Kak Dhike selesai makan dan langsung otw bioskop disalah satu mol terbesar di Samarinda di daerah Mahakam.

Malam minggu pertama gue lewati dengan Kak Dhike yang sekarang sudah resmi jadi pacar gue.

 

This is My Life

23.30

Gue baru sampai dirumah dengan selamat sentosa dan langsung memasukkan mobil kedalam garasi.

Selesai masukin mobil ke garasi, gue langsung masuk kerumah otw kamar lewat pintu garasi dan tak lupa menguncinya terlebih dahulu.

Sampai dikamar, gue lepas jaket dan topi lalu menaruh kunci mobil, dan tentunya mengganti celana jeans dengan celana rumahan. Dan langsung masuk ke penjara yang gue namakan kasur. Tak lama, gue terpejam dan terlelap.

Selamat malam dunia. Semoga hari esok lebih menyenangkan dan membahagiakan dari hari ini.

 

Bersambung…

-VR46-

@IskaIkhsan48

Iklan

5 tanggapan untuk “This is My Life, part 13

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s