“ABSURD” Part 4 : Nge-date kayanya

 

a

Suatu hari di kelas gw, ya kelas XI IIS 2. Suasana ramai lancar. Ada beberapa orang yang tidur, ada yang pada ngobrol, dan ada juga yang lagi ngedengerin pak Shohich sang guru Geografi yang lagi nerangin tentang dampak kehadiran ultraman pada atmosfer bumi. Sementara gw lagi apa? Gw sebenernya lagi tidur tapi entah kenapa bisa ngobrol gini.

“Wa, bangun wa! Udah istirahat” Kata seseorang sambil goyang-goyangin badan gw.

Perlahan gw buka mata sedikit demi sedikit. Gw ngeliat ada sosok bidadari lagi bangunin gw.

“Ihhhh kamu jorok banget.  Itu banyak ecesnya.” Kata Ve sambil masak ekspresi jijik

Gw ngusap eces di mulut gw pake tangan.

“Wa, kantin yuk.” Ajak Tomi

“Duluan, nanti gw nyusul.” Gw sambil ngelap eces di meja gw yang beleberan kemana-mana.

Mereka pun pegi menghilang begitu saja bersama yang lainya

“Vin, gak ke kantin?” tanya gw ke Viny yang masih ada di bangku belakang gw

“Tar dulu, tanggung nih nulisnya. Bareng ya?!” Dia masih nulis ternyata

“Iya, sip.”

Dan gak lama dia selesai juga. Abis dia beresin buku gw sama Viny pun jalan ke kantin

“Eh wa, nanti pulang bisa anterin aku beli buku gak? Bisa ya? Ya? Ya?”

“Emmmm bisa kayanya. Yaudah deh.”

“Okeeee.” Ucap dia sambil senyum terus lari nyamperin Ve,Tomi,Rizal dan Kevin yang udah duduk di salah satu meja di kantin.

~oOo~

‘Krrrriiiinnnggggg!!!’

Bel tanda pulang pun bunyi. Ah iya gw ada janji buat temenin Viny buat beli buku.

“Jadi kan?” Tanya Viny

“Iya, ayo”

Setelah berpamitan sama temen-temen gw pun jalan ke parkiran bareng Viny.

“Tar Vin, nunggu Haruka dulu ya.”

“Iya, selow aja.”

15 menit kurang lebih akhirnya si Haruka datang juga, dia keliatan sama Gre,Sinka sama Ayana.

“Har, pulangnya ke toko buku dulu ya. Gw mau nganterin Viny.”

“Eh, aku mau ngerjain tugas dulu di rumah Ayana. Berdua aja sekalian nge-date gitu.” Muka dia ngeledek gitu.

“Apaan sih Har? Gw cuma mau nganterin doang juga.” Apaan ni anak rese anjir

“Tau dih, ngapain juga nge-date sama anak jelek kaya Liwa, kaya gak ada cowo lain aja.” Eh kampret malah gw yang di ledek

“Oh gitu? Gak jadi lah gw nganterin lo nya.”

“Hehe, becanda wa, becanda. Jangan ngambek dong.” Untung cantik lu, kalo gak udah gw jadiin papan gilesan

“Terserah deh, selamat seneng-seneng ya” Dia dan teman-temanya pun pergi.

“Yaudah yuk Vin.” Gw masuk mobil dan diikuti Viny.

 

~oOo~

 

Yaaa gitu diperjalanan kita cuma ngobrol-ngobrol ringan kesana kemari gajelas.

“Eh wa, itu apaan?” Kata Viny yang nunjuk ke langit

“Apaan sih Vin? Repot nih lagi nyetir mobil.”

“Liat dulu deh.”

Rese amat dah. Bodo. Gw lagi fokus nyetir gini.

Tiba-tiba kok mobilnya kerasa berhenti gini? Eh iya sih berhenti.

“Yah mogok.” Gerutu gw. Tapi ada yang aneh, gw perhatiin kok kayanya mobil yang lain juga pada mogok gitu.

Gw liat Viny ngeluarin kepalanya dari jendela mobil sambil liat ke langit. Orang-orang juga banyak yang keluar mobil sambil ngeliat ke arah yang sama. Karena penasaran gw turun dari mobil dan liat ke arah yang sama kaya mereka.

“BUUUSSSEEETTT!!!” gw jelas kaget liat piringan item bergaris ijo yang nyala-nyala gitu.

“Itu UFO?”

Iya kayanya itu UFO dan benda asing ntu gerak maju gitu, pelan, sedikit demi sedikit. Dan tiba-tiba ZWWOOOOSSHHH itu UFO ilang.

Anjir. Bentar lagi kiamat kali ya? Dunia udah jadi gak karuan gini. Dan gw masih aja cengo gara-gara apa yang gw liat barusan. Kayanya kebanyakan orang juga sama kaya gw.

“Eh Wa, ayo berangkat lagi ah.” Kata Viny sambil narik tangan gw menuju mobil.

Entah gw mau aja di perbudak sama ni cewe. Yaaaaahhh gapapa lah.

Gw masuk mobil lagi dan nyalain tuh mobil. Untung udah gak mogok lagi. Apa jangan-jangan ini mobilnya mogok gara-gara UFO tadi? Ah persetan dengan UFO itu. Gw pun memacu mobil jazz ini lagi dan sampai di depan salah satu mall. Kita langsung menuju toko buku yang jual buku tapi bukan Cuma buku, ada juga pulpen, kalkulator, jam tangan, alat olah raga, sayur mayur, semen, sama hewan peliharaan. Oke yang 3 terakhir itu beda toko.

Viny pergi ke bagian novel-novel. Sementara gw ke bagian komik, mayan lah buat nunggu.

Yaaaahhh beberapa saat yang cukup lama juga, eh tunggu? Kok gw kaya kenal sama cewe yang pake baju item itu yang lagi baca majalah fashion kayanya. Veranda? Asikkkkk… kesempatan nih,gw jalan samperin dia yang kira-kira ada 200 meter di depan gw.

“V~” niatnya gw mau nyapa dia tapi ada yang aneh. Ada cowo pake pakean rapih gitu nyamperin dia. keliatanya umurnya sekitar 20 tahunan. Wajahnya juga ganteng, kaya juga kayanya. Kalo gw jadi cewe gw demen deh kayanya sama tuh cowok. Eh tar dulu. Malah jadi ngaco gini sih? Intinya itu cowo siapanya Ve?

Dia ngobrol cukup lama sama Ve, dan Ve tampaknya kesel gitu, kaya adegan orang pacaran yang lagi berantem. ya mungkin dia pacarnya Ve. Wait…. APAAAAA??? Tapi Ve kan gak pernah cerita dia punya pacar.

“Aku udah jauh jauh dateng kesini buat kamu Ve.” Suara dari si cowo itu cukup keras plus bikin pikiran gw tambah pusing

“Siapa juga yang minta? Aku gak minta kok.” Ve nyoba buat nyamaain tinggi nadanya sama cowo itu.

“Ini semua kan karena aku sayang kamu.”

Tiba – tiba air mata mengalir ke pipi Ve dan dia pun pergi menjauh dari tuh cowo. Dan cowo itu ngejar Ve.

Ya karena gw penasaran gw coba ikutin mereka berdua diem-diem sampe akhirnya nyampe di basement.

“Maafin aku Ve.”

“Iya, maaf juga terlalu emosi.” Dan hal menyeramkan pun terjadi, Cowo tadi nyium kening Ve. Arrrrggghhhhh.

Kayanya salah gw juga yang salah, terlalu ngarep sama bidadari kaya Ve. Mereka naik mobil sedan hitam dan pergi begitu saja meninggalkan ku yang terluka di tengah udara basement ini. Ancur dah harapan gw selama ini.

‘Bruaaaakkk’ ‘Jegeeerr’ ‘Duaaaarrr’ bahkan suara-suara itu tak bisa mengusikku dari rasa sakit ini.

“Mas, ayo lari mas. Gawat cepetan.!” Ucap seorang ke gw.

Gw pun baru sadar orang-orang pada lari ketakutan gitu. Dan yang parah area basement udah porak poranda kaya kapal pecah.

Eh itu apaan? Mirip komodo. Oh gw tau, itu pasti monster komodo yang ada di serial Bima-X. Pasti dia juga yang bikin kekacauaan ini. Bikin semua orang lari kecuali satu orang cewek berpakaian serba item plus kacamata item. Dia juga bawa koper item. Mencurigakan. Tapi gapenting soalnya monster itu nembakin energi biru gitu ke arah cewe itu.

Kaki gw refleks lari nyamperin cewe itu, gw loncat dan dorong badan cewe itu buat ngindar dari ntu tembakan. Dan alhamdulillah kita berdua selamat. ‘Praaakkkk’ koper yang dia bawa kebanting trus kebuka. Di dalemnya ada emmmm Gamer Driver. Alat yang bikin Emu Houjou berubah jadi Kamen Rider Ex-Aid di serial Kamen Rider Ex-Aid. Ada gashatnya juga lagi.

a1

Gw coba ambil kedua benda itu. Dengan yakin gw menghadap tu monster. Gw pasang Gamer Driver di pinggang gw, trus gw teken tombol di gashat

‘Mighty Actioon X’ suara itu keluar dari gashat. Tatapan gw ke monster itu pun makin tajam

“Takdirmu akan kuubah.”

Gw pun bergaya layaknya Emu trus masukin Gashatnya ke Gamer Driver.

‘Gashato’

Gw memejamkan mata. Hari ini mungkin jadi hari bersejarah dimana gw menyelamatkan dunia dari monster jahat. Gw akan berubah jadi Kamen Rider Ex-Aid di dunia nyata.

‘Let’s Game! Mecha Game! Mucha Game! Whats your name?’

Yah suara ini menandakan gw akan masuk ke form Level 1. Gw buka mata gw hmmmm oke, gw gak berubah. Si cewek serba item tadi pun ngambil Gamer Driver sama Gashat nya dari tangan gw.

“Ini mainan anak saya bego!”cewek itu pun pergi.

“HAHAHAHAHAHAH” monster itu ketawa ngeliat kekonyolan gw. “Jadi orang kok bego amat sih lu. Nih terima ini.” Monster itu bikin kumpulan energi biru lagi di tanganya dan kayanya bakal ditembakin ke arah gw.

Siapa aja? Tolong gw!!! Gw belum nikah, gw pengen sukses dulu, pengen punya anak walau bukan sama Ve, pengen naikin haji orang tua.

“Hai anak muda, aku akan menolongmu.”

Hah? Ada suara tanpa ada wujudnya. Mungkinkah ini……..

“Ini gw bego.”

“Eh si Author ternyata.”

‘Wuuussshhhh’ tembakan monster itu melesat ke arah gw. Dan ‘duaaaar’… tapi, gw masih bisa ngerasain badan gw. Gw coba buka mata dan ternyata ada…

“Satria Garuda Bima-X” ucapnya sambil berpose. Itu kan Bima-X Flame mode

“Bi~ Bima?”

Dia Cuma ngangguk dan langsung nyerang monster itu. Cyat cyat cyat, mereka berantem dan dengan Garuda Inferno Crusher monster sialan itu meledak. Bima X pun hilang entah kemana.

“Wa, gw cariin ternyata lu udah duluan kesini. Ayo pulang ah. Gw udah dapet nih bukunya.” Viny datang tiba-tiba

“Tapi.”

“Kok basement bisa acak-acakan gini sih? Itu mobil lu juga ancur.”

“Panjang deh ceritanya. Sekarang naik kendaraan umum aja dah pulangnya.”

Dia nurut aja dan kami pun sekarang ada di dalem angkot

“Kiri mang.” Gw sama Viny turun setelah ngasih uang ke supir angkot itu.

“Kok kita turun disini, wa? Kan masih jauh.” Kita emang turun bukan pada tempat seharusnya.

“Gw pengen jalan-jalan aja ngilangin beban. Lu gak keberatan kan?”

Dia cuma geleng kepala sambil senyum.

“Emang lagi ada masalah ya? Gw siap kok kalo lu mau curhat.”

Enaknya cerita ke Viny gak ya? Kayanya di asik juga sih.

“Emmmm tadi pas di toko buku gw ngeliat Ve.”

“Terus?”

“Dia sama pacarnya.”

“Pacar?” Kaget dia “Ve emang punya pacar? Gak pernah cerita sih.”

“Ya gitulah, gw juga kaget. Tapi kayanya mereka baru ketemu lagi gitu. LDRan kali.”

Kita terus jalan menyusuri gang-gang di perkampungan ini.

“Owwwhhhh gitu. Btw ini kita mau kemana?”

“Gak tau gw juga. Haha.” Emang daritadi gw asal aja ngelangkah gak tau kemana.

“Ihhhh bego lu ah.” Ucap dia dengan muka kesel gitu gak ketinggalan mukul bahu gw. “Balik lagi yuk ah.” Lanjut dia yang muter balik langkahnya sambil narik tangan gw.

Ya gw sih nurut aja lah. Ada yang aneh, beberapa puluh meter kita jalan kok gak nyampe2? Padahl tadi gak jauh kek gini deh.

“Vin, emang lu inget jalan baliknya?”

“Emmmmmmm emmm inget kok. Bener kesini. Kayanya.”

“Ngatain orang aja bego. Lu juga gak tau jalan sok-sokan.”

“Lah kan tapi awalnya salah lu. Kok lu jadi ngomelin gw?”

“Lu bikin kita nyasar tambah jauh. Ratu Vienny Fitriliyaaaaaaaaa!!! Mana sekarang kita ada di gang sepi, kumuh gini.”

Ya kita sekarang ada di gang yang gak ada orang alias sepi pake B G T. Cuma ada beberapa tong sampah yang isinya mleber kemana-mana

“Lu jangan apa-apain gw ya wa.”

“Eh kan lu yang bawa gw kesini, wah lu yam au apa-apain gw. Gw masih suci Vin.”

“Ihhhhh ngaaak lah. Apaan sih”

‘Klooontrang’ suara benda jatoh dari belakang gw ma Viny. Gw rasa ini bukan pertanda baik. Gw tengok ke belakang dan bener aja.

“ANJJJIIIIIIING!!”

“Lu kalo kaget jangan ngomong kasar kek gitu juga kali!” kata Vieeny sambil nepuk keras bahu gw.

“Itu Vin, dibelakang kita emang ada anjing,. Serem lagi udah gede, warnanya item, giginya tajem-tajem, kaya yang biasa di bawa polisi noh. Tapi versi liarnya. Tu anjing juga kayanya pengen ngejar kita.”

“Ohhh gitu. Lari yuk.”

“Jangan lari, nanti dia nge~” ‘wuuushhhh’ tu anak malah ngibrit

“WRAAAUGGGGGKKKK” anjing itu akhirnya lari ke arah gw. Hah, gak ada pilihan lain.

‘Wuuussshhhhh gw lari dengan kecepatan maksimal sampe Viny kekejar.

“Ayo Vin cepetan larinya.”

“Ini gw udah secepet yang gw bisa, wa”

“Ah masa? Lebih cepet lah dikit lagi.”

“Gak bisa Li wa ul ha med.”

“Tapi kan…”

“Stop!.” Ucap Viny. Gw pun berhenti. “Stop anjing!” Dan anjing itu pun berhenti juga.

“Wa, dengerin ini.” Dia ngomong sambil ngos-ngosan. “Gw larinya udah paling cepet itu tuh gak bisa lebih. Dia narik nafas “dan lu jangan ngajakin ngobrol gw pas lagi lari.” Narik nafas lagi “Tambah cape tau.”

Gw Cuma ngangguk-ngangguk bego.

“Bagus. Ayo lari lagi. Jing, kejar lagi ayo.”

Dan kita berdua pun kembali di kejar-kejar anjing. Entah kenapa gw ngerasa bego.

Kita terus di kejar anjing itu sampe akhirnya anjing itu di usir sama beberapa orang yang lagi nongkrong di gang yang kita lewatin.

“Makasih ya bang.” Ucap gw ke abang-abang yang pake baju item tanpa lengan dan tato dimana-mana. “Kita duluan ya bang.” Gw sama Viny nyoba buat jalan ngejauh dari mereka. Duh tapi sayangnya kerah baju belakang gw.

“Eitttsss nanti dulu. Bagi duit dong.” Bener firasat gw. Dan 3 orang lainya nyamperin gw sama Viny. Viny yang ketakutan ngumpet di belakang gw.

“I-iya bang.” Gw ngerogoh kantong gw. “Nih bang.” Kata gw sambil ngasihin semua uang yang gw ambil tadi.

“Apa-apaan? Empat rebu maratus doang?!!? Mana lagi?”

“Gak ada bang.”

“Jangan boong lu! Ato lu mau pacar lo ini kita apa-apain.” Plis deh bang, cewek ini bukan pacar gw. Rasanya pengen ngomong gitu tapi apalah gunanya. Gw ngambil dompet di dalem tas gw. Gw awalnya ragu mau ngasihin uang ini. Tapi daripada Gw sama Viny di apa-apain akhirnya gw ambil semua uang di dompet gw, tepatnya 5 lembar seratus rebuan dan gw kasihin ke preman itu.

“Banyak juga duit lu tong. Tu cewek nya coba, ada duitnya gak.”

2 orang preman ngrebut paksa tas Viny. Merea pasti nyari dompet ato barang berharga lainya. Dan tanpa tunggu lama mereka bisa dapetin dompetnya Viny, mereka juga ngambil semua uang di dalemnya, gw gak tau pasti berapa.

“Makasih tong. Udah dah lu boleh pergi sana mumpung gw nya lagi baek.”

Mereka akhirnya bolehin kita pergi.

Ya akhirnya gw dan Viny jalan lagi dan sampe deh di perkampungan yang masih gak terlalu rame gitu. Jam tangan gw udah nunjukin jam 5.17 sore. Gw nanya sama bapak-bapak penduduk situ dimana kita bisa naek angkot dan ternyata masih harus jalan sekitar 500 m lagi katanya.

“Masih lumayan jauh Vin.”

“Yaudah ayo biar gak kemaleman.”

Gw ngangguk aja  sambil nerusin jalan.

“Lu kena berapa Vin sama preman tadi?” gw coba mulai obrolan

“Emmmmm gak tau, sekitar gocap ada kali. Tapi gapapa lah yang penting kita berdua selamet” kata dia sambil senyum ke gw.

Manis juga ya si Viny ini.

“Iya sih.”

‘krruuuuttttttt’ (anggap ini suara perut keroncongan)

“Lu lapar Vin?”

“Hehe dari pagi belum makan sih. Di kantin juga tadi minum jus doang”

“Yaudah makan dulu yuk.”

“Tapi duit gw abis.”

“Gapapa gw masih nyelipin duit kok. Tuh ada warkop kita makan disitu aja”

Viny ngikut gw masuk ke warkop itu.

“Pesen apa Vin?”

“Samain sama lu aja.”

“Mbaaa mie gorengnya dua pake telor, minumnya es teh manis aja.” Pinta gw ke penjaga warkopnya. “Gapapa kan Vin?”

“Gapapa kok.”

Gw ninggalin Viny sebentar ke toilet. Bukan mau pipis atau apa. Gw meriksa di setiap kantong baju,celana, sama tas gw. Dan ternyata cuma ada 3 keping uang gopean sama 2 lembar serebuan.

“Duh, Cuma ada segini lagi.”

Gw keluar dari toilet dan yosha, kebetulan banget ada si ibu-ibu yang punya warkopnya, langsung deh gw ajak masuk kamar mandi. Eh kagak lah. Gw langsung nyamperin tu ibu-ibu.

“Emmm… bu.”

“Iya kenapa ndoo?” dari nadanya sih kaya orang jawa gitu.

“Gini bu, tadi tuh saya…….” gw nyeritain kejadian tadi, tentunya pake nada melas-melas gitu. “Maaf ya bu. Nanti saya kalo udah pulang saya balik lagi kesini. Ini sebagai jaminanya bu.” Gw serahin hp gw ke tu ibu-ibu.

Hpnya gak di ambil sama si ibu. Diliat dari mata sama ekspresi muka kayanya dia iba sama gw.

“Ladalah ndo, wong lagi ketimpa musibah masa di tambah repot lagi. Udah. Anggep aja sedekah.” Terus si ibu ngodek-ngodek kantongnya. “Ini buat ongkos pulang.” Dia ngasih selembar uang sepuluh ribu.

Gw natap itu ibu. Ternyata, masih ada aja ya orang yang baik kaya beliau. “Ma~makasih banyak bu.” Gak tau kenapa reflek gw meluk si ibu.

“Laaah ndo. Nanti pacarnya cemburu liat kamu pelukan sama miss world 2017. Udah sana temenin pacarnya makan. Kasian tuh.”

Oh iya, gw sampe lupa sama Viny. Daaaannnn WHAAT? Pacar? Tapi duh. Mending gw gak usah ngelak dari ibu ini lah. Hari ini udah 2 orang yang bilang Viny pacar gw.

Gw pun ngelepas pelukan dari ibu dengan postur tubuh tinggi dan rambut pendek itu. “Makasih ya bu.” Dan dia bales dengan anggukan + senyum manis. Gw nyamperin Viny yang udah melenyapkan makanan dari mangkoknya.

“Lama amat, Wa. Gw sih udah abis.” Gw duduk lagi di samping dia

“Hehe.” gw Cuma nyengir-nyengir aja. Ini juga gara-gara kasian sama lu Vin. Tapi, ya lumayan gw jadi sadar masih banyak orang baik plus dapet kenalan ibu muda cakep, duh gw gak sempet nanya nama ato pin bb nya lagi. Ah bodo.

Gw segera kembali menyantap hidangan gratis itu. Setelah abis gw nenggak es teh manisnya. Duh segarnya.

“Lu makan buru-buru gak usah pake jorok juga kali.” Gw awalnya gak ngerti apa maksudnya

Tangan mulusnya ngedeket ke muka gw dan ngambil sisa makanan yang nempel di dahi gw.

Seketika gw mematung mandang dia, gw kembali mikir cantik juga dia, sama ada satu hal lagi yang gw pikirin. Kok sampe ke jidat ya sisa makananya. Di sinetron biasanya di dagu ato bibir doang. Sadar gw mandang dia, dia langsung pura-pura nyedot gelas yang isinya tinggal es batu.

“Udah Vin?”

“Udah, ayo lanjut jalan.”

“Yaudah yuk.” Gw sama Viny beranjak dari tempat duduk. “Buuuuu, makasih bu.” Teriak gw

“Iyaaaaaa. Bay de way kalian serasi banget deh. Jadi inget masa-masa ibu pacaran dulu.”

Gw Cuma senyum ke ibu itu. Muka viny malah jadi merah. Gw sih jadi merah gak ya?

Gw sama viny kembali jalan menyusuri kampung yang entah dimana di bawah sinar matahari senja yang berwarna oranye ini. Gw ngomong apa sih.

Kita ngelewatin taman dan Viny minta kesitu dulu. Yaudah deh ngikut gw sih.

Kita berdua duduk di ayunan taman ini. Ya walau terletak di kampung gitu tapi bener-bener apik tamanya. Di urusnya bener kali. Dan di taman ini Cuma ada kita berdua. Tadi pas masuk sih ada beberapa anak yang naek sepedah, tapi udah pada pulang kali.

Hening. Gw sama Viny gak ngobrol apa-apa selama beberapa menit sampe

“Wa, dengan kejadian di mall tadi, lu masih tetep mau ngejar Ve?

“Gak tau, gw juga bingung. Gw mau mastiin dulu itu siapanya Ve.”

Viny Cuma ngangguk-ngangguk

“Lu sih, Vin? kayanya dari SMP gw gak pernah denger lu pacaran sama siapaa gitu. Pa jangan-jangan lu gak normal?” Gw nanya sebenernya gak terlalu kepo, biar gak sepi aja.

“Yeeehhhh.” Dia nyenggol sikut gw. “Ada sih, tapi gw cukup merhatiin dia aja lah, siapa tau nanti dia peka. Haha.”

“Tembak aja Vin. Lama nunggu tuh.”

“Lah lu, gak nembak-nembak Ve. Jadi sekarang lu baru tau kaya gini.”

“Gw cuma nyari moment yang pas.”

“Lu kalo pelajaran sih iya pinter, tapi masalah cinta lu bego ya wa? Haha.” Gw gak ngerti apa maksudnya, dia malah ketawa-ketawa.

Setelah obrolan itu Viny ngajak lanjutin perjalanan. Dan gak lama kita sampe ke luar gang kampung itu. Ternyata tembusnya gak jauh dari sekolahan gw. Yeileh.

Kita naek angkot lagi, sampe ke depan kawasan komplek rumah Viny, Viny turun, ya biasa dadah dadah dulu. Dan singkat cerita gw sampe rumah.

Sesampenya di rumah, gw langsung rebahan di sofa.

“Cieeeee yang abis ngedate.”

“Serah lu aja Har lah, gw lagi males debat. Cape nih.”

Haruka nyamperin gw sambil nyerahin sprite kaleng terus duduk di samping kepala gw. Kebetulan ada bantal gratis. Gw jadiin paha Haruka bantal dah. Buka botol sprite nya, Glek Glek Glek.

“Ihhhh Liwa, berat tau. Minumnya sambil duduk dong.” Katanya dengan nada bicaranya yang khas.

“Ahhhh bodo. Cape gw Har.” Dia diem aja dan gw ketiduran.

~oOo~

Perlahan gw buka mata gw, jam nunjukin udah jam 12 malem lewat dikit, tapi lampu kok belum pada dimatiin? Tar dulu, ini basah-basah pa lagi di pipi gw? Eh anjay ecesnya Haruka, pantesan belum pada mati ni lampu. Haruka nya juga malah ikut ketiduran.

Gw bangun cuci muka,sikat gigi, terus ke kamar deh siap-siap bobo. Haruka? Bodo ah, biarin aja. Haha…

 

 

 

 

 

Maaf para pembaca setia update nya lam. Lagi ada kesibukkan.

Tapi gw gak terlalu yakin sih ada pembaca setianya… haha

 

Iklan

2 tanggapan untuk ““ABSURD” Part 4 : Nge-date kayanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s