Puririnpa, Part2

Part sebelumnya : part1

Rasa senang gue kayanya harus berakhir. Padahal beruntung banget hari ini bukan giliran gue, udah seneng eh taunya malah ketiban masalah. Iya masalah, gue baru aja tanpa sengaja nabrak bahu seorang cowok yang badannya kaya toren ukuran 500 liter. Saking gedenya gue jadi  penasaran, dia beli sabuk dimana? Perasaan yang dikasih sekolah ga ada yang sepanjang itu.

“Malah ngelamun lu!”

“Eh iya bang maaf, ga sengaja, sumpah bang ga sengaja.” Minta maaf mungkin cara biar ga lebih jauh terjerat masalah. Urusan dimaafin atau kaga ya gimana nanti dah. Tapi buat yang satu ini mendingan dimaafin daripada gue dijadiin bubur kertas.

“Udah cok, kita cabut aja, ngapain ngurusin cunguk kek dia.” Bangsat, gue dikata cunguk sama temennya yang gue tabrak tadi.

“Ya udah kita cabut, makanya tuh kacamata dipake yang bener! Jangan cuma jadiin hiasan doang!”

Mereka berdua akhirnya ninggalin gue, untung aja kejadian tadi ga nyedot banyak perhatian murid-murid lain. Bisa bahaya kalau sampai jadi bahan tontonan, mana masih jam istirahat pula.

Mumpung masih istirahat mendingan gue ke kantin, beli makanan terus cabut ke kelas. Habisnya gegara ngumpul di ruangan laknat itu jam istirahat gue kesita banyak, ga ada waktu buat makan di kantin. Padahal lebih menyenangkan menghabiskan jam istirahat di kantin daripada bersama cowok-cowok yang ngakunya pecinta hamster.

Tapi mau gimana lagi, namanya juga tuntutan kerjaan. Mau ga mau setiap istirahat gue harus dateng ke ruangan itu, ya sekedar setor muka doang sih. Kalau ada kerjaan ya tinggal dikerjain, kalau kaga ya bebas kaya sekarang.

Lagian gue ngelakuin itu juga ada benefitnya, gila aja gue mau disuruh-suruh tapi ga dapet bayaran setimpal. Jujur gue ini sebenernya ga suka disuruh-suruh, tapi karna ada keuntungannya ya gue iyain aja. Lumayan, paket internet buat wifi portable ditambah jaminan absensi rapot gue ga ada bolong-bolongnya meskipun pernah bolos pelajaran sekalipun. Lumayan bukan? Daripada gratis makan di kantin doang, kalo cuma bayar makanan di kantin gue juga mampu, ga perlu gratisan!

Akhirnya gue sampai ditempat favorit kebanyakan murid. Masih ada lima belas menit lagi, pasti cukup lah kalau beli makanan doang. Penjual omelet di ujung kantin jadi tujuan gue.

“Ini dek pesanannya.”

“Makasih Bu,” jawab gue kepada bibi kantin penjual omelet.

“Eh tunggu! Kamu kesini dulu!”

Baru aja mau cabut ke kelas, seorang cewek langsung nyetop gue. Terpaksa gue duduk di depan dia sambil naro omelet gue di atas meja.

“Minjem dulu ya.”

Dia langsung ngambil omelet gue, terus diletakin di antara spageti dan chicken katsu entah punya siapa. Mungkin spageti punya dia tapi chicken katsu?

“Cin, udah belum? Laper nih, buruan udah mau masuk,” yang punya chicken katsu nyaut, ah taunya punya anak yang disebelahnya.

“Bentar ih.”

Cewek yang dipanggil ‘Cin’ itu langsung nyorotin handphone nya ke arah meja yang penuh dengan makanan. Entah apa maksudnya? Mau difoto kah, atau di video-in?

“Harus banget ya setiap mau makan mesti di upload ke IG Story?” temennya si ‘Cin’ protes.

“Buat aku harus! Biar kekinian, update terus IG Story nya,” si ‘Cin’ membela.

“Bikin channel kuliner aja sekalian!” Hadeh ini anak dua malah berantem.

“Emm… anu, omelet aku?”

“Ah iya, thank you ya, udah beres kok.”

Gue langsung cabut ninggalin si ‘Cin’ alias bocah permen sama temennya si ‘Cin’ alias si gendut.

2-5 jurusan IPA, itu yang tertulis di atas pintu yang baru saja gue masuki. Masih sepi, hanya ada sang ketua kelas yang duduk persis di depan meja guru. Kalau gue sih ogah banget duduk disana, face to face sama guru. Ga bisa nyontek, ga bisa curi-curi main handphone, susah dah pokoknya buat ngapa-ngapain, cuma fokus belajar.

Tanpa terasa bel masuk pun berbunyi bersamaan dengan berpindahnya omelet dari wadah sterofoam ke dalam perut gue. Satu persatu warga kelas 2-5 jurusan IPA mulai masuk kedalam kelas, termasuk si bocah permen dan si gendut. Iya yang tadi dikantin tuh temen sekelas gue sebenernya. Hampir semua murid sudah masuk kedalam kelas, hanya tinggal menunggu sang pengajar datang.

Sebelum waktunya tiba, mari kita pergunakan hak istimewa. Gue pergi ke depan meja guru, menemui sang ketua murid berambut sebahu.

“Emm…”

“Apa? Mau ijin?” Ya dia paling paham maksud gue.

“Iya mau ke UKS, sakit perut, mau minta obat.”

“Tapi pas Olahraga habis pelajaran yang ini udah balik lagi.” Gue mengangguk.

“Ya udah sana-sana pergi,” katanya ditambah dengan gerakan tangan mengusir.

Semua murid masih asik dengan agendanya sendiri-sendiri, ya situasi kelas masih ribut-ributnya jadi gue pergi ga akan ada yang curiga.

Selagi kita diluar kelas gimana kalau jalan-jalan bentar sebelum ke UKS. Kali aja ketemu om-om lagi jalanin tugas gitu. Oiya om-om disini bukan om-om asli ya, tau kan maksud gue? Cuma orang yang di panggil om doang, tapi umurnya ya hampir sama kaya gue. Beda dimuka doang, gue sesuai sama umur kalau dia borosnya kebangetan, makanya di panggil ‘om’.

Ngomong-ngomong soal om-om itu, dia kan lagi jalanin tugas, entah apa detail tugasnya, gue jadi penasaran. Oiya soal tugas, biasanya kita cowok-cowok pecinta hamster saling dukung kalau ada tugas bareng. Berhubung kayanya tugas si ‘om’ ini individu jadi dia kepaksa kerja sendiri. Mungkin kalau udah butuh bantuan bakalan minta tolong yang lain.

~

Sepi juga ya sekolah kalau baru kelar istirahat, pada di kelas semua. Palingan di lapangan ada yang lagi olahraga, jelas banget soalnya banyak yang teriak-teriak dari arah lapangan. ‘Passing passing’, ya begitulah suaranya.

Dipikir-pikir bosen juga keluyuran gini, langsung ke UKS aja mendingan. Udah ngantuk juga sih gue, gegara semalem begadang disuruh nyerahin laporan ke anggota OSIS. Ya tau lah laporan klub pecinta hamster.

Setelah sampai di depan ruang UKS, dari luar keliatan ga ada siapa-siapa. Dokter yang biasa jaga juga ga ada di kursinya. Ah mungkin lagi makan di kantin.

Gue langsung buka sepatu dan berjalan ke tempat tidur paling ujung sambil nenteng-nenteng sepatu running dengan lambang ceklis disampingnya. Ga lupa tirai yang mengelilingi tempat tidur ini gue tutup sepenuhnya. Biar ga ada orang yang liat dari luar.

Ah akhirnya ketemu juga dengan kasur UKS, wangi banget kayanya habis dicuci. Gue berbaring lalu lepas kacamata yang sebenarnya ga ada lensanya itu, dan ditaro di meja samping tempat tidur.

Kenapa ga ada lensanya? Mata gue ini sehat 100%. Lah terus ngapain pake kacamata? Jawabannya ada dua, pertama buat gaya-gayaan, kedua buat pendukung tugas. Toh yang gue tau anak IPA tuh kan terkenalnya pinter-pinter, kutu buku, baik-baik anaknya alias culun juga kebanyakan, jadi cocok kan kalau gue pake kacamata. Jatohnya kaya kutu buku. Mungkin jadinya ga banyak yang nyangka anak kaya gue tergabung disebuah organisasi gelap bentukan OSIS.

Oiya gue juga sebenernya ga paham kenapa bisa gabung organisasi gelap itu. Tiba-tiba aja direkrut, sampai sekarang gue masih penasaran kenapa OSIS milih gue buat gabung.

Gue masih inget waktu pertama kali di rekrut jadi anggota. Tepatnya setahun yang lalu pas gue masih jadi murid baru. Kejadiannya di gazeebo sekolah yang ada di taman belakang.

Dulu, sehabis pulang sekolah gue sering diem di gazeebo cuma buat nunggu jemputan. Iya jemputan, soalnya dulu gue belum punya SIM jadi ga bisa bawa kendaraan sendiri. Lagi nunggu sambil asik mainin handphone, tiba-tiba ada seorang gadis dateng ke arah gue. Gue gak tau siapa dia, anak OSIS intinya.

Dengan ramahnya dia senyum ke arah gue terus duduk persis di sebelah. Gue yang paham langsung geser dikit lah biar tuh kakak OSIS bisa duduk agak legaan juga. Udah gue geser, ya gue lanjut main handphone lah, bukannya sombong tapi malu kalau mau negur, entar di kata sok kenal sok deket. Makanya cara terbaik adalah asik sama gadget sendiri.

Nah, di sini ada yang aneh, gue lagi mainin handphone tuh si kakak OSIS masih liatin gue sambil senyum. Ok ini udah ga bener, mana udah sore pula, gue langsung ambil tas bersiap cabut dari gazeebo itu. Sialnya baru mau pergi tangan gue ditahan sama si kakak OSIS, gue sempet deg-deg-an dikit. Gue liat mukanya, buset cantik bener, dan gak tau kenapa gue malah reflek nunduk, tipikal murid baru yang malu-malu.

Gue coba lepas pegangan si kakak OSIS itu, tapi dia malah megang lebih erat sambil senyum-senyum ga jelas. Makin sini makin ngeri sendiri gue liatnya, bener ga ini si kakak OSIS yang gua liat waktu ospek dulu, atau dia itu setan penunggu gazeebo yang sering di bicarain anak-anak kelas. Ya, saat itu anak-anak kelas gue lagi pada heboh sama gosip ada penampakan di taman belakang gedung sekolah.

“Emm…. kak, bisa lepasin pegangannya gak? Jemputan aku udah dateng.” Ya gue cuma bisa bilang gitu, padahal jemputan gue belum dateng. Biasanya sih bakal nelfon kalau udah deket sekolah, cuma ya gitu hari ini ngaretnya kebangetan.

“Kakak tau, kamu suka sama cewek yang anak kelas 1-C itu kan?” Dulu dia tiba-tiba nanya kaya gitu, ya jelas gua panik rahasia gue bisa kebongkar, tapi saat itu gue nyoba kepastiin bisa aja nih si kakak asal nebak-nebak doang.

“Engga kak.”

“Inisialnya ‘N’.” Saat itu dia nyebut inisial cewek yang gue taksir, emang bener gue naksir sama cewek anak kelas 1-C yang inisialnya N, dan setau gue yang inisialnya N di kelas itu cuma cewek yang gue taksir doang. Saat itu gue udah pasrah, ini kakak kelas gue pasti ada maunya.

“Mau dibantuin deket gak? Kakak kenal banget loh sama dia, kemarin kan kakak yang ngeospek anak kelas dia.”

Jelas lah gue jawab mau, udah ga pikir panjang lagi. Soalnya tujuan gue waktu pertama kali masuk SMA itu salah satunya punya pacar di tahun pertama, dan ada kesempatan ya udah gue terima aja tawaran dia.

“Tapi ada syaratnya, kamu harus terima ga boleh nolak, itu juga kalau mau dibantuin deket.”

Waktu ditanya gitu gue sempet diem sebentar mikir-mikir, syarat yang bakalan dikasih sama si kakak ini apaan. Kalau misalnya jadi babu ya gue juga ga mau sebenernya. Tapi, tiba-tiba si kakak nyeletuk.

“Cuma gabung ke grup bentukan kita kok, kaya eskul gitu, ga aneh-aneh, malah kamu dapet benefit khusus sesuai pilihan kamu, gimana mau?”

Esoknya setelah pulang sekolah gue dibawa kesatu tempat dengan keadaan mata tertutup, yup katanya gue ga boleh tau letak tempatnya, karna ini rahasia. Setelah sampai, penutup mata gue dibuka dan di depan gue udah ada lima orang anggota OSIS yang duduk berjajar. Sementara gue Cuma duduk di sebuah kursi yang di depannya ada meja serta selembar kertas dan pulpen.

“Kamu tinggal tandatangani surat itu dan perjanjian kita bakal terlaksana, tenang kakak bantuin biar kamu bisa dapetin si anak kelas 1-C itu,” kata kakak kelas yang ketemu gue di gazeebo sekolah. Ah iya, dia duduk didepan gue bersama keempat orang anggota OSIS lainnya.

Ya karana saat itu gue kepengen banget pacaran sama si ‘N’, makanya gue langsung tanda tangan. Beres tanda tangan kontrak gue dijelasin peraturan-peraturannya, dan waktu itu gue baru tau gue diangkat jadi agen rahasia yang tergabung dalam sebuah grup bentukan OSIS. Gue kira cuma ikut eskul-eskul biasa. Awalnya gue sempet takut, soalnya beda banget sama apa yang gue bayangin sebelumnya.

Setelah dijelasin peraturan-peraturannya gue dipersilahkan meminta apa keuntungan yang pengen gue dapet selama tergabung jadi agen rahasia ini.

“Apapun, kita akan kabulkan permintaan kamu,” ujar seorang cewek yang duduk persis didepan gue.

Dan keuntungan yang gue dapet kalian juga udah tau bukan, absensi gue ga akan bolong-bolong di rapot meskipun gue pernah bolos pelajaran, sama paket internet buat wifi portable gue.

Setelah kejadian itu, si kakak yang nawarin gue masuk jadi agen rahasia OSIS ini beneran ngebantu gue deket sama si ‘N’. Sayang, kedeketan gue cuma bertahan dua minggu sebelum akhirnya si ‘N’ tiba-tiba pindah sekolah, dan ninggalin gue disini yang kepaksa gabung di agen rahasia dengan motivasi yang sudah hilang. Ya motivasi awal gue itu dia, tapi sekarang udah ga ada. Gue mau keluar, cuma udah tandatangan kontrak sampai tiga tahun kedepan, ya sudah terima aja.

Sreekkkkkk

Tiba-tiba ada yang ngebuka tirai tempat tidur UKS gue. “Haduh kamu lagi, lagi ngapain disini?” tanya seorang cewek dengan baju berwarna pink serta jas berwarna putih layaknya dokter UKS.

“Tadinya mau minta obat Dok, cuma ga ada siapa-siapa disini jadinya nunggu aja sambil tiduran.”

“Ya udah bangun, minta obat doang kan.” Tuh dokter langsung jalan ke rak obat, gue juga langsung bangun dan ikutin si dokter itu.

“Sakit apa?”

“Perut dok.”

“Ah kamu ini stress kali, masa tiap kesini sakit perut mulu.”

“Mungkin ga cocok sama makanan dikantin ya Dok.”

“Bisa jadi, ah iya nih obatnya, langsung minum sana beli minuman dulu dikantin.”

“Iya siap Dok.”

Ya padahal gue ga bener-bener sakit. Biasanya tiduran disana ga pernah kepergok baru sekali ini doang. Jadi enaknya gue kemana yak, apa diem di ruang pecinta hamster aja kali yak, bisa tiduran kan disana juga, lumayan sambil nunggu pelajaran olahraga. Apa kita cari si om-om aja, kasian juga kerjanya sendiri hahaha, kali aja gue bisa bantu gitu. Tapi, lagi ga mood buat bantuin orang lain, ya udah skip aja biarin dia kerja sendiri, mendingan tidur di ruang pecinta hamster.

Kalau gue yang tadi disuruh buat jalanin tugas, mungkin gue bakalan kasih ke agen-agen gue kaya biasa. Ah iya gue ini punya agen khusus sendiri, gue udah bilang kan gue sebenernya ga suka disuruh-suruh, makanya gue punya agen khusus buat jalanin tugas yang dikasih ke OSIS.

Terus kerja gue ngapain? Tenang, gue kerja di belakang, memantau depan layar yang kesambung dengan cctv sekolah ini. Tinggal masuk ruang security, kalau dikunci gue punya cadangannya, simple kan. Ga nguras banyak tenaga, biarkan agen gue yang kerja.

Gue kasih benefit juga kok sama agen-agen gue itu, jadi mereka ga kerja paksa, tetep dapet keuntungan. Toh ga ada larangannya ini dari atasan buat kita ngebentuk pasukan khusus lagi, hahaha. Agen-agen gue itu isinya tiga orang cewek. Mau tau siapa aja? Hari ini gue udah ketemu mereka bertiga kok, ya kalian juga tau lah siapa, hehehe.

*tbc

 

 

 

 

 

Iklan

2 tanggapan untuk “Puririnpa, Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s