MSMK

Satu tahun lebih dua bulan.

Selama itu gue suka sama satu cewek, bego banget kan gue? Cowok mana coba yang mau berjuang selama itu, ciaelah berjuang, padahal ngomong langsung aja kaga berani.

Oke ralat, cowok mana yang mau PDKT selama itu? Kalo ada ya Alhamdulillah, berarti bukan cuma gue yang bego di dunia ini.

Gue juga gatau apa yang bikin gue mau PDKT selama itu, emang sih bego banget, tapi gue suka ngelakuin itu, nggak ngerasa terpaksa, kesiksa ato apalah.

Oiya kenalin nama gue Luki Himawan, gue baru aja lulus SMA. Nggak nanya? Bodo amat, gue cuma ngasih tau.

Gue ini cowok biasa-biasa aja yang kece, kalo kalian liat cowok biasa-biasa aja tapi kece, itu belom tentu gue. Tapi kalo kalian liat cowok biasa-biasa aja plus tampang bloon tapi kece, itu baru gue.

Selama kelas tiga SMA, gue suka sama satu cewek. Namanya Maria Skolastika Marcelin Kusumadhani ato biasanya dipanggil Celin, panjang ye namanya kek gerbong kerera, dia adek kelas gue. Udah lama gue suka sama Celin tapi kayaknya dia nggak suka ama gue, bukan kayaknya lagi sih, emang kenyataannya dia nggak suka sama gue ato bahasa kerennya cinta gue bertepuk sebelah tangan, ngehe emang.

Oke gara-gara ngomongin cinta gue yang bertepuk sebelah tangan, gue sekarang gatau lagi di mana, nggak nyambung? Emang sengaja gue bikin nggak nyambung biar lucu, cerdas kan trik gue.

Gue celingak-celinguk siapa tau kenal ama nih tempat. Tapi kayaknya Dewi Fortuner lagi nggak berpihak sama gue, gue tetep gatau nih tempat. Fix gue kesasar.

Oiya, for you information, gue sering banget kesasar. Pertama kali gue kesasar itu waktu gue kelas 5 SD, waktu itu gue lagi ikut nenek gue ke pasar. Awal masuk pasar sih masih normal-normal aja, nggak ada yang aneh. Tapi beberapa menit setelah masuk pasar baru kerasa ada yang aneh, gue jalan ngikutin nenek-nenek pake daster kegedean. Awalnya gue kirain nenek gue beli baju terus langsung dipake soalnya tadi pas masuk pasar nenek gue pake kebaya, ternyata dugaan gue salah, orang yang di depan gue itu bukan nenek gue, tapi orang lain.

Gue ilang di pasar itu berjam-jam, gue nggak nangis sih, tapi malah seneng soalnya ada yang beliin gue jajan entah siapa. Untungnya setelah dicariin banyak orang, akhirnya gue ketemu lagi sama nenek gue.

Semenjak saat itu, gue mulai tertarik sama yang namanya kesasar, gue mulai menekuni kegiatan itu dan menjadikannya sebagai hobi. Setiap kali gue ikut nenek ato emak gue ke pasar pasti gue nyasar, kalo nggak nyasar ya gue paksain, gue jalan sambil tutup mata biar nyasar. Sumpah ini jokes lucu banget, ya kan?

Lu semua pasti bingung kenapa malah jadi nyeritain masa kecil gue, ya kan? kalo kalian bingung, gue kasih alasan kenapa gue nyeritain masa kecil gue. Alasannya cuma biar ceritanya panjang aja, udah itu doang, nggak ada hubungannya sama inti cerita gue juga. Abaikan, kita balik ke cerita.

Sekarang gue lagi jalan sendirian, kemana? Gue juga gatau kemana, gue ngikut aja nih kaki mau bawa gue kemana. Gue udah nggak peduli lagi sama tujuan utama gue buat nyari rumah temen, nih kaki mau bawa gue buat datengin ajal juga bodo amat.

“Woyy!”

Gue berhenti jalan, gue nengok ke kiri, ternyata cuma ada tembok. Oke gue salah nengok, gue nengok ke kanan, gue liat ada se…, apa ya? sepondok warkop?

Ya pokoknya ada warkop di pinggir jalan gitu aja lah, di warkop itu gue liat ada seonggok tangan melambai-lambai ke arah gue. Entah sihir apa yang membuat kaki gue berjalan ke arah warkop itu, mungkin bukan sihir yang membuat gue jalan ke warkop itu, tapi karena gue terpesona sama lambaian tangan yang sangat gemulai itu. Gue jalan kaya Jerry lagi nyium bau keju jebakan Tom.

STOP!

“Eh? ngapain lu di sini?” tanya gue.

“Aturan gue yanga nanya ngapain lu di sini,” jawab orang itu dengan wajah sengak.

“Oh…,” gue cuma meng”oh”kan omongan dia lalu duduk di sebelah orang itu.

Orang yang barusan manggil gue itu namanya Navis Najib, tapi biasa gue panggil Najong.

“Lu nyasar lagi?” tanya Najong menatap aneh ke arah gue.

“Kaga,” gue ngeles biar nggak keliatan bego.

“Kaga usah ngeles, udah keliatan dari muka lu, polos-polos bloon gitu,” dari mana Najong tau kalo gue lagi ngeles? Apa jangan jangan dia bisa baca pikiran gue? mesti jaga jarak nih.

“Nah gitu bener, kalo perlu geser yang jauh sono.”

“Oiya gue inget, gue ke sini mau nyari rumah elu.”

“Lu kaga tau rumah gue?”

“Kaga,” jawab gue sambil naik turunin alis.

“Yaudah gue kasih tau,”-Najong berdiri dari bangku-“Ini rumah gue!”

Najong teriak sambil merentangkan tangannya, karena gue gatau maksut dia apaan, gue cuma ngagguk-ngangguk bego aja.

~oOo~

PING!!!

PING!!!

PING!!!

Udah berpuluh belas menit gue nunggu balesan dari Celin tapi belom dibales juga, kayaknya rencana bikin malem minggu kali ini biar special bakalan gagal.

“Bangkek!” sumpah dongkol banget perasaan gue nunggu lama gini.

Tungkling! *ceritanya suara chat BBM masuk

“Ya?”

Akhirnya dibales juga chat gue, ya meskipun singkat banget balesnya.

“Lagi apa?” pertama, basa-basi yang sebenernya udah basi dulu lah.

“Nggak lagi apa-apa.”

DEG!

Gue gatau mau ngomong apaan lagi sekarang.

Lumayan lama gue diemin chat dari Celin, siapa tau dia bakalan inisiatif nanya kalo gue diemin.

Kampret, padahal udah gue diemin lama banget tapi Celin nggak nge-chat lagi, mungkin bener kata orang-orang, duit gabisa beli kebahagiaan, nggak nyambung? Emang.

Oke dari pada gue bingung nyari topik mending langsung to the point.

“Nanti malem ada acara nggak?

Gue nunggu balesan dari Celin dengan penuh harapan.

Lama banget gue nunggu balesan dari Celin, mungkin gue bisa gunain waktu nunggu itu buat naik haji tiga kali karena saking lamanya. Tapi niatan itu gue urungkan karena gue sadar duit gue belom cukup buat naik haji tiga kali, jangankan tiga kali, sekali aja masih jauh dari kata cukup. Oke ini gue juga bingung kenapa malah jadi ngomongin soal naik haji.

Penantian gue akhirnya terbayar setelah gue denger suara “Tungkling!” dari HP gue, padahal belom tentu Celin yang nge-chat sih tapi ya semoga aja itu chat dari dia. Gue liat layar HP gue, di sana ada sebuah pesang singkat dari Celin, sangat singkat.

“Ada,” itu pesan singkat dari Celin.

Fak! Sumpah rasanya pengen banget gue banting HP, tapi sayang gue nggak punya duit buat beli HP baru kalo nih HP gue banting. Gue udah nunggu lama-lama tapi cuma dibales gitu doang? Dasar cewek cakep!

“Ada acara apa?” tanya gue dengan penuh kekecewaan.

“Apa lagi kalo bukan ke gereja.”

“Abis itu ada acara lagi nggak?”

“Nggak ada, kenapa?”

DEG!

Gue shock, kejang-kejang terus mati seketika.

Becanda, gue cuma shock aja. Selama setahun kenal, baru kali ini Celin nanya ke gue, ya meskipun cuma nanya “Kenapa?” doang sih.

“Temenin aku nonton yuk.”

“Nonton apa?”

“Ya terserah kamu mau nonton apa.”

Bego banget ya gue, ngajak nonton tapi gatau mau nonton apaan.

“Kalo nonton The Conjuring 2 gimana?”

Gue bengong sambil liatin layar HP gue, bukannya gue takut nonton film horror, tapi gue baru inget kalo gue kaga punya duit.

“Gimana? Kamu takut nonton film horror?”

Gue masih bengong, tapi sekarang sambil mikir. Iya, mikir nyari pinjeman kemana.

“Enggak kok, nggak takut.” Gue bales chat dari Celin dengan mantab, ya meskipun gue masih mikir bingung mau nyari pinjeman kemana tapi seenggaknya Celin udah mau gue ajak jalan, semoga itu pertanda rencana gue bakalan lancar.

“Yaudah ntar langsung ke bioskop aja, ntar aku nyusul bareng sama temen-temen aku.”

“Iya gapapa.”

Tunggu dulu, “Bareng sama temen-temen?”, berarti rame-rame dong. Oke masalah kedua muncul, gue harus nyari pinjeman lebih banyak, siapa tau gue disuruh traktir temen-temennya.

~oOo~

Dan di sini gue sekarang, di depan sebuah bioskop buat acara nonton “bareng” Celin. Ya meskipun nggak berduaan tapi gapapa lah, bisa jalan bareng aja udah bikin gue bahagia.

Bahagia ndhiasmu! Ini nggak ada bahagia-bahagianya sama sekali! Udah dibela-belain ngerayu-rayu cowok biar dapet pinjeman duit malah kaya gini. Niatnya pengen jalan berdua tapi ujung-ujungnya malah rame-rame, kan kampret.

Oke gue nggak bahagia gapapa lah, yang penting Celin bahagia. Another ndhiasmu!

Udah satu jam lebih gue nungguin Celin sama temen-temennya tapi belom muncul juga, masa sih Celin ngerjain gue? Kayaknya dia bukan tipe orang yang suka ngerjain deh.

Eh tapi bisa aja sih dia ngerjain gue, secara kan dia nggak suka sama gue. Oke mari kita lupakan masalah Celin nggak suka sama gue sejanak, fokus aja ke rencana biar nggak gagal.

Setelah sekian lama nunggu akhirnya Celin sama temen-temennya dateng, gue berdiri liatin mereka sambil senyum, ya biar terkesan cool gitu.

Setelah gue liat-liat, kayaknya ada yang aneh. Gue kucek mata gue pake jari tangan, iyalah jari tangan masa pake jari kaki. Masih ada yang aneh kayaknya, gue kucek lagi mata gue, kali ini pake siku, siapa tau kalo dikucek pake siku jadi bisa ngeliat dengan jelas.

Setelah gue kucek mata gue pake siku, ternyata emang bener ada yang aneh. Ternyata Celin sama temen-temen sekelasnya, bangsat moment -,-

Ini aneh bukan karena temen sekelas Celin itu alien ato semacamnya, tapi awalnya itu gue kira Celin cuma bawa beberapa temennya doang, nggak sampe sekelas gini. Oke mungkin ini adalah bagian dari rintangan yang Tuhan berikan buat gue. Ngomong apaan sih gue -,-

Setelah gue kenalan sama semua temen Celin yang ada 30 orang lebih itu, gue dicuekin. Kampret moment macam apa ini?

“Yaudah yuk beli tiketnya sekarang aja, ntar keburu abis,” ajak gue dengan nada yang sengaja gue berat-beratin, niatnya sih biar keliatan cool macho gitu, tapi malah jadi kaya sapi yang lagi beranak. Hahaha sumpah ini lucu banget kan?

“Mas beli aja sana, kita udah beli kemaren,” ucap salah satu teman Celin yang entah kenapa rasanya nyelekit banget.

Bukan karena gue dipanggil mas-mas, tapi yang nyuruh gue beli sendiri itu loh, syedih coeg. Gue jadi berasa kaya upil, dianggap tapi cuma sebagai penganggu.

“Oh yaudah bentar gue beli tiketnya dulu,” kata gue dengan senyum terpaksa.

Gue jalan sendirian ke arah loket bioskop.

“Temenin tuh Cel, kasian ntar dikira mau ngemis, hahaha.”

“Iya tuh kasian kalo sendirian.”

“Sana Cel temenin, kasian dia.”

“Iya Cel, udah kaya pendekar tuh, jalan sendiri, hahaha.”

Itu adalah beberapa celetukan temen-temennya Celin, gue sih nggak marah, cuma bikin perasaan gue dongkol aja. Untung kalian temennya Celin, kalo bukan udah gue laporin polisi atas tuduhan pembunuhan karakter seorang cowok di depan gebetannya! Ada kan ya tuduhan kaya gitu?

Meskipun hampir semua temen Celin nyuruh dia buat nemenin gue, tapi gue tetep beli tiket sendiri alias dia gamau nemenin gue. Dia juga bilang gini pas temen-temennya nyuruh dia nemenin gue.

“Apaan sih?! dia kan udah gede jadi nggak perlu ditemenin, lagian dia juga udah jalan sendiri tuh.”

Pas gue denger itu gue jadi makin ngerasa kalo gue lebih hina dari upil.

“Tiket Conjuring 2 masih ada mbak?” tanya gue pas sampe di loket.

“Maaf mas, tiketnya udah abis dari kemaren,” jawab si mbak-mbak penjual loket sambil naik turunin alisnya.

Kampret moment apalagi nih? Udah kaga jadi jalan beduaan, dihina-hina, sekarang malah tiketnya abis.

“Yang masih ada apa mbak?”

“Yang ada cuma Dora The Explorer mas, mau?”

Gue mikir bentar terus nengok ke belakang, gue liat Celin lagi ketawa-ketawa sama temen-temennya. Oke fix gue boong aja.

“Yaudah gapapa mbak, satu aja,” kata gue sambil ngasih duit 50 ribuan.

“Ini mas,” ucap mbak-mbak tadi sambil ngasih tiket sama kembaliannya.

Setelah ngambil tuh tiket, gue balik lagi ke “gerombolan” tadi.

“Gimana mas? Masih ada tiketnya?” tanya temennya Celin yang tadi nyuruh gue beli tiket sendirian.

“Mmmm…, m-masih,” jawab gue gelagapan.

Mampus gue kalo ketauan beli tiket Dora The Explorer, mau ditaroh mana harga diri gue? eh tapi harga diri gue emang udah biasa diinjek-injek sih, biasa lah, harga diri murah *sombong*

“Kok aneh ya, padahal kemaren pas kita beli udah abis, makanya yang dateng cuma segini soalnya yang lain nggak kebagian,” ucap Celin sambil menggaruk-garuk pantatnya yang gue yakin nggak gatel.

“Umm…, gue ke toilet dulu ya,” mending gue cabut sebelum ketauan.

“Tapi ini filmnya udah mau mulai,” ucap salah satu temen Celin yang kayaknya bencong.

“Ntar gue nyusul!” teriak gue sambil lari ke toilet.

Di toilet gue liatin tiket gue sambil duduk di kloset.

“Untung jam tayangnya bareng, kalo kaga kan rugi gue beli nih tiket,” ucap gue lalu meng-flush kloset yang padahal nggak gue pake.

Pas gue balik lagi ke depan bioskop untung Celin sama temen-temennya udah pada masuk bioskop, jadi mereka nggak bakalan tau kalo gue nonton Dora The Explorer bukannya The Conjuring 2.

Tanpa ba bi bu, gue langsung masuk ke bioskop yang nayangin Dora The Explorer. Pas gue masuk gue agak kaget, bukan karena gue liat setan. Tapi karena gue liat yang ada di bioskop ntu anak kecil semua, nggak semua sih, ada nenek-nenek juga.

Setelah mondar-mandir nyari, akhirnya ketemu juga tempat duduk gue, di pojok barisan paling belakang sebelahan sama anak kecil.

Lumayan, nggak sejelek yang gue kira filmnya. Buat kalian yang belom pernah nonton nih film, gue saranin nonton deh abis baca cerita ini. Keren banget cuy sumpah, soalnya difilm ini Dora udah “gede”, cantik pula yang meranin.

Gue keluar dari bioskop tapi nggak liat Celin sama temen-temennya di depan bioskop, mungkin belom selesai filmnya.

Akhirnya gue duduk sambil ngopi di depan bioskop. Tadinya pengen sekalian ngrokok, tapi setelah gue liat banyak bocah berkeliaran di depan gue, niat ngrokok pun gue urungkan. Bukannya kenapa-kenapa, gue males aja kalo di marahin sama induk-induk tuh bocah.

Slurrp! *ini suara gue lagi minum kopi.

DEG!

Gue taroh kopi gue di lantai terus pegangin dada gue. “Arrgghhhh! Kenapa nih gue?”

Gue inget satu perkataan emak gue. ‘Jangan buang sampah sembarangan!’, oke gue salah nginget, ‘saat dadamu terasa sakit, cobalah berbaring di atas lantai, 10 menit aja cukup.’ Gue tau saran emak gue gila banget, tapi ada yang lebih gila dari saran emak gue. Yup, gue ikutin saran emak gue, gue tengkurep di lantai sambil pegangin bokong gue. Kenapa gue pegang bokong? Ya gue gamau aja kalo ternyata ada om-om homo di belakang gue tiba-tiba “nusuk” gue dari belakang.

“Ngapain tiduran di lantai?” tanya orang sambil jongkok di depan gue.

Maafkan anakmu ini mak, bukannya gamau ngikutin saran emak, tapi kayaknya untuk sekarang harga diri lebih penting dibanding saran emak.

Gue bangkit dari “saran” emak gue, orang yang tadi nanya ke gue juga berdiri. Kita saling menatap, cukup lama hingga mulai terdengar suara lantunan Lingsir Wengi entah dari mana. Ini romantis banget menurut gue.

“Umm…, anu pak, tadi jatoh hehehe…,” gue nyengir sambil terus natap satpam di depan gue.

“Terus gimana? Gapapa kan? Ada yang sakit?” Ini satpam apa petugas sensus sih? Nanya mulu.

“Ciee… dikhawatirin satpam, hahaha….” ucap entah siapa gue gatau, soalnya gue cuma denger suaranya doang kaga liat wujudnya.

Gue teringat kembali perkataan emak gue, ‘setan itu hidup berdampingan sama kita, jadi kalo kita tiba-tiba denger suara tapi nggak liat wujudnya, mungkin aja itu tetangga sebelah lagi berantem.’ Hahaha emak gue lucu banget ya?

“Kok diem aja dek?” sialan nih satpam, baru ketemu aja udah berani nyolek-nyolek. Emang gue cowok apaan, cih.

Langkah pertama ngadepin bencong, jalan mundur satu langkah, senyum dikit baru lari ke arah tuh bencong terus peluk. Oke bencanda, maksut gue lari ke…, terserah lu mau lari kemana, yang penting ngejauh dari tuh bencong.

Gue berlari di tengah rumput lapangan yang hijau, bola dikakinya bergulir dengan lincah.

“Lari lari lari (lari lari lari)”

“Tendang dan berlari….”

“Dengan tendangan halilintar dia cetak gooool!!!”

Seketika gue langsung kangen masa kecil gue, setiap pagi gue selalu nonton Captain Tsubasa yang entah gimana caranya dia kalo nendang bola nyampe gawangnya baru minggu depan. Cerita apaan sih nih?

Oke mari kita kembali ke jalan cerita yang benar.

Setelah beberapa menit gue diem di toilet sambil berharap satpam bencong tadi udah pergi dari depan bioskop, akhirnya gue balik lagi ke depan bioskop.

Sampe di depan bioskop gue liat di sana udah ada Celin sama temen-temennya, langsung aja gue samperin mereka.

“Dari mana?” tanya Celin sambil naik turunin alisnya. Oke ini aneh banget, buat apa nanya pertanyaan biasa kaya gitu pake naik turunin alisnya segala? Dasar author absurd!

“Dari toilet, tadi kebelet buang air hehe…,” gue nyengir dengan penuh dosa karena udah boongin dia.

“Ohh….”

What? Cuma “ohh” doang? Nggak ada inisiatif nanya gitu? Nanya ngapain aja di toilet? Ato berapa volume tekanan kandung kemih gue pas gue kebelet? Dasar cewek cakep!

Gue sekarang kejebak di moment super awkward, gue sama Celin cuma diem sambil saling tatap-tatapan. Eum, sebenernya cuma gue sih yang natap dia, dianya lagi asik main HP.

“Kamu sekarang mau kemana?” akhirnya gue inisiatif nanya.

“Gatau, temen-temen aku sih ngajakin pulang,” jawab Celin tanpa menoleh sedikitpun ke gue.

Yess!! Mungkin ini saatnya gue jalanain rencana gue.

“Kalo kamu sendiri mau kemana?” gue nanya dengan penuh harapan.

“Ikut pulang aja deh kayaknya, udah malem juga.”

Ternyata kebahagiaan gue cuma bertahan beberapa detik.

“Sebelum pulang, makan dulu yuk,” gue gamau nyerah gitu aja sama keadaan, pokoknya rencana gue harus berjalan, berhasil apa enggak itu urusan belakangan.

“Yaudah bentar aku bilang sama temen-temen aku dulu,” kemudian Celin ninggalin gue gitu aja.

Seneng? Lumayan lah soalnya dia mau gue ajak makan, tapi agak khawatir juga kalo ternyata Celin malah bilang sama temen-temennya kalo gue mau nraktir mereka makan.

“Yuk,” ajak Celin tiba-tiba berdiri di depan gue.

“Temen-temen kamu nggak ikut?” gue nanya bukan karena gue sok-sokan mau nawarin temen-temennya juga, tapi biar dia nggak curiga sama rencana gue.

“Enggak usah, ntar ganggu,” jawab Celin terus narik tangan gue.

Apa ini? Gue nggak mimpi kan? Someone tusuk gue!

JLEB!

“Arrrghhh! Apaan nih nancep di punggung gue?” tanya gue sambil pegangin punggung.

“Sini aku liat,” ucap Celin lalu berjalan ke belakang gue.

“Ahhh!! Pisau!”

What?! Pisau?”

“Kenapa ada pisau di punggung kamu?!” tanya Celin mulai menitihkan air matanya.

“Untungnya cuma di punggung kamu,” sambungnya.

“Maksut kamu?” tanya gue.

“Ya untung cuma di punggung kamu pisaunya, nggak di punggung aku juga,” jawab Celin sambil senyum.

Ternyata senyuman bidadari surga itu emang manis banget, eh tunggu dulu, emang gue udah mati? Lagian kalo emang udah mati apa gue pasti masuk surga? Kan dosa gue banyak, mana mungkin bisa langsung masuk surga tanpa ngerasain neraka dulu.

Oke cerita ini makin ngelantur, untuk kesekian kalinya mari kita kembali lagi ke jalan cerita yang benar.

Celin narik tangan gue, dan gue cuma bisa pasrah di tarik sama Celin. Yakali gue mau berontak digandeng sama cewek cakep. Awalnya gue pikir orang-orang kalo ngeliat gue bakalan mikir kalo gue sama Celin itu pacarannya romantis kaya difilm-film Korea Utara gitu, tapi ternyata dugaan gue salah. Orang-orang yang ngeliat gue mukanya kaya lagi nahan boker semua, gue juga nggak keliatan kaya lagi pacaran, tapi lebih mirip tuan putri yang lagi nyeret pembantunya buat dihukum gantung karna ketauan ngintip.

Oke kita skip aja adegan “seret-menyeret” ini.

Sekarang gue sama Celin lagi duduk di dalam foodcourt nungguin pesenan kita.

Gue kalo lagi nunggu gini biasanya suka iseng, gue bakar aja foodcourt sebelah. Ya iseng aja, sekedar ngisi waktu luang. Sedangkan Celin cuma anteng-anteng aja sambil ngupil, itu wajar sih menurut gue. Cewek cakep kan juga manusia, jadi butuh ngupil juga.

“Menurut kamu gimana tadi filmnya?” akhirnya gue membuka pembicaraan, biar nggak makin awkward.

“Seru, lumayan ngagetin setannya, kalo menurut kamu?”

Mampus gue, harusnya gue nggak bahas soal film. Sekarang gue harus jawab apaan? Masa iya gue jawab pemerannya cantik, cocok kalo pake baju pink sama tas ransel gitu. Ya Tuhan, kirimkan salah satu malaikat-Mu untuk membantuku.

“Ini mas pesenannya,” ucap seorang pelayan yang semoga aja nggak bencong, soalnya muka nih pelayan mirip sama satpam bencong tadi.

Tapi bodo amat lah nih pelayan bencong apa kaga, yang penting dia penyelamat gue.

Tanpa fa fi fu, gue sama Celin langsung menyantap makanan kita dengan bringasnya. Celin makan sambil naikin satu kakinya ke kursi ala-ala supir truk yang lagi istirahat di rumah makan. Kalo gue? gue sih biasa aja makannya, sambil kayang doang.

Tunggu dulu, ini kan harusnya jadi adegan makan biasa aja, tapi kenapa malah jadi kaya supir truk lagi nonton sirkus gini? Dasar author absurd! (2)

Setelah makan, gue sama Celin masih duduk di foodcourt itu sambil minum-minum. Gue minum jus oli TOP 1 gue sambil liatin Celin, entah kenapa gue terpesona liat dia lagi minum. Entah karena dia minum es comberannya dengan lihai dan gemulai ato kenapa gue gatau, yang pasti gue terpesona aja.

“Eum Cel,” gue mencoba membuka pembicaraan.

“Iya?” Celin liatin gue dengan penuh kejijikan.

“Aku mau ngomong sesuatu.”

“Ngomong apa?”

DAG! DIG! DUG!

Jantung gue berdetak seperti suara sepatu kuda.

“A-aku…, suka sama kamu.”

“Ohh….”

Apa-apaan ini? Perasaan gue cuma di”ohh” doang? Kampret nih anak, untung gue suka sama nih anak, kalo enggak udah gue jatohin nih anak dari lantai tujuh.

Eits, kayak ada yang ganjil, kayaknya gue tau kenapa dia cuma meng”ohh”kan perasaan gue. Mungkin karena ini bukan pertama kalinya gue bilang suka sama dia, jadi dia udah nggak kaget lagi. For your information, gue udah nembak Celin berkali-kali, dan tanggepannya? Dia tiba-tiba cuek, mungkin karena dia nggak suka sama kegantengan gue yang dibawah rata-rata ini ato mungkin karena ada cowok yang lebih jelek dari gue juga nembak dia diwaktu yang bersamaan.

“K-kamu mau nggak jadi p-pacar aku?” tanya gue dengan keraguan yang menggebu-gebu.

“Ummm…, pulang yuk, udah malem nih, ntar papa mama aku khawatir,” jawab Celin sambil ngerapiin tasnya terus berdiri.

“Oh… oke,” dengan perasaan super dongkol, gue ambil HP gue yang dari tadi tergeletak tak berdaya di atas meja lalu berdiri.

Gue jalan ke kasir sendirian buat bayar makanan gue sama Celin barusan, sedangkan Celin langsung ngeloyor aja ke parkiran.

Setelah bayar, gue jalan ke parkiran sambil nunduk. Kenapa? Ya lu semua tau sendiri lah gimana perasaan gue sekarang, nembak cewek tapi dicuekin.

“Bunuh saja Hayati di rawa-rawa bang, Hayati sudah tak kuat.”

Gue nengok ke belakang gue, ternyata ada Hayati lagi berakting sama Zainudin.

Sumpah gue baru nyadar kalo ternyata gue masuk ke lokasi film…, apa ya? Gue agak lupa, Tenggelamnya Sampan Van Der Dick? Entahlah, gue lupa nama filmnya.

Dan lagi, kebahagiaan gue cuma bertahan beberapa detik, gue diusir sama sutradara filmnya. Katanya muka gue gantengnya ngalahin muka Zainudin, ya gue sih cuma bisa sabar aja dapet hinaan kaya gitu.

Gue lanjutin lagi jalan ke parkiran sendirian, yang ada di pikiran gue saat ini cuma pengen cepet-cepet pulang terus mandi di shower, kata orang sih mandi di shower bisa ngebantu kita ngelupain masalah. Biasanya gue saweran, eh maskut gue shower-an sambil nyetel lagu-lagu metal biar nggak galau, lagu metal kesukaan gue itu Butiran Upil – Humor.

Entah kenapa kalo lagi galau itu waktu terasa lama banget, jalan ke parkiran itu biasanya nggak nyampe lima menit. Tapi karena ini lagi galau, gue jalan ke parkiran sampe berjam-jam.

Karena lama banget, sampe di parkiran gue liat Celin udah jadi patung Malin Kundang versi cewek cakep, tapi lumutan. Oke gue becanda, sampe di parkiran gue liat Celin lagi nyender di motor gue sambil main HP.

Tunggu dulu, dari mana dia bisa tau motor gue? Di parkiran kan pasti banyak motor yang sama. Kalo ada pertanyaan kaya gitu di kepala kalian, gue juga gatau kenapa Celin bisa tau motor gue yang mana, cuma dia sama Tuhan yang tau.

Gue samperin Celin, dia cuma diem sambil nengok ke gue. Tanpa ngomong apa-apa, gue nyalain motor matic gue terus nganterin dia pulang. Di jalan kita berdua tetep saling diem, gue sih diem karena emang lagi males ngomong aja, kalo dia gatau, entah diem karena lagi nahan boker ato apa gue gatau.

Setelah ngelewatin jalan yang berliku-liku kaya kehidupan asmara gue ini, akhirnya gue sampe juga di depan rumah Celin. Rumah Celin ini ada di pinggir jalan gede, tapi masih kalah gede sama rumahnya.

‘Makasih ya,” ucap Celin sambil senyum sama naik turunin alisnya.

“Iya,” gue juga gamau kalah, gue senyum sambil naik turunin alis gue lebih dahsyat.

Tunggu dulu, kayaknya ada yang aneh. Gue mikir sambil liatin langit sama garukin ketek.

“Ah iya, ternyata emang ada yang aneh. Di cerita ini banyak banget orang yang naik turunin alisnya!” gue teriak sambil ngacungin jari gue ke atas.

“Hah?” Celin cuma cengo liatin gue.

Gue kembali terjebak di moment awkward, gue sama Celin saling diem. Tapi kali ini nggak tatap-tatapan, kita diem sambil nunduk. Entah siapa yang iseng tiba-tiba nyanyiin lagu Mengheningkan Cipta.

“Eum, Cel,” gue mencoba membuka pembicaraan setelah lagu Mengheningkan Cipta selesai.

“Apa?” entah apa yang ada di pikiran Celin, kali ini dia mau natap wajah gue.

Sorry ya buat yang tadi, aku nggak ada maksut buat kamu bete.”

“Iya gapapa kok, selow aja.”

What?! Selow lu bilang? Emang dasar cewek cakep!

Gue cuma bisa nunduk sambil berharap air mata gue keluar terus Celin kasian sama gue dan mau jadi pacar gue.

NGGAK!! Itu nggak bener! Gue nggak bakalan ngemis-ngemis cinta kaya gitu, meskipun gue suka banget sama Celin, tapi gue nggak bakalan ngemis-ngemis kaya gitu. Gue bakalan terus berusaha sekuat tenaga buat dapetin dia, bukan dengan cara cemen kaya gitu! Halaaahh ngomong apaan sih gue? *plak.

“Kamu jangan sedih ya, mungkin ini cara Tuhan buat ngasih tau kamu kalo aku kurang baik buat kamu, kamu cari cewek yang lain aja, ntar aku bantuin,” Celin ngasih wejangan sambil megang pundak gue.

Gue cuma ngangguk sambil senyum ke arah Celin. Cih, sok kuat banget gue.

Celin lepasin tangannya dari pundak gue terus duduk lagi di motor gue sambil nyender di punggung gue.

“Aku sebenernya nyaman-nyaman aja kok sama kamu, kamu asik kalo diajak ngobrol, ya meskipun kamu nggak pernah serius kalo ngobrol, kamu juga selalu bisa bikin aku ketawa sama tingkah-tingkah gila kamu,” sumpah ini gue nggak begitu paham sama omongan Celin.

“Oiya aku mau tanya satu hal,” sambung Celin.

“Apa?”

“Kamu manusia apa robot sih?”

“Ya manusia lah.”

“Kok aku nggak pernah liat kamu sedih? Setiap liat kamu pasti wajah kamu lagi seneng, kaya orang yang akhirnya bisa boker setelah bertahun-tahun nggak bisa boker.” Ini ngehina apa muji sih?

“Ummm…, kalo soal itu,“-gue lepas helm biar keliatan keren-“Sebenernya gue juga sedih, punya masalah, tapi gue gamau aja sedih, buat apa juga sedih? Sedih nggak bakalan bikin masalah gue jadi ilang, mendingan gue nikmatin aja masalah sama kesedihan gue.”

“Hebat, akhirnya aku bisa liat kamu serius juga.”

“Hahaha…,” gue ketawa dengan sangat terpaksa.

Kemudian hening.

Sorry ya kalo aku suka gangguin kamu akhir-akhir ini,” gue mencoba memecah keheningan kampret ini.

Wait, akhir-akhir ini? Satu tahun lu bilang akhir-akhir ini? Oke gue ralat.

“Maksut aku selama setahun ini.”

“Iya gapapa kok.”

“Aku janji setelah ini aku nggak bakalan gangguin kamu lagi.”

“Hmmm….”

Kemudian hening (lagi).

“Aku pulang dulu ya,” kata gue sambil pake helm.

“Iya,” Celin cuman ngangguk terus “menyingkir” dari motor gue.

Gue nyalain motor gue terus pulang, sebelum pulang gue nengok ke arah Celin sambil senyum, dia juga senyum ke arah gue.

Baru beberapa meter gue pergi dari rumah Celin, tiba-tiba gue inget sama omongan temen-temen gue beberapa hari yang lalu, ‘Apa yang kau harapkan dai orang yang rumah ibadahnya beda denganmu? Penyatuan? Omong kosong.’ Gue mikir dari mana temen-temen gue dapet quotes bagus kaya gitu.

BRUAKK!!

Gue nggak sadar abis itu, biar author yang ngelanjutin ceritanya.

Author’s POV

Tadinya Celin sedang berjalan masuk ke rumahnya, namun karena mendengar suara itu, ia langsung menoleh ke belakang. Ia tidak melihat apa-apa selain pagar tembok yang tinggi, ia pun berlari ke gerbang lagi.

Tak jauh dari rumahnya, terlihat ada kerumunan orang. Karena penasaran, ia pun menghampiri kerumunan itu.

Ada banyak sekali orang di situ, karena Celin tidak bisa menembus kerumunan itu, ia pun bertanya kepada seseorang.

“Ada apa nih rame-rame?” tanya Celin pada salah seorang dikerumunan itu.

“Ada orang kecelakaan mbak,” jawab orang yang ditanya Celin tadi.

“Hah? Kecelakaan? Gimana ceritanya?”

“Katanya ngindarin anak kecil tapi malah dianya jadi ketabrak mobil.”

Celin diam sebentar sambil memikirkan sesuatu.

“Cewek apa cowok pak yang kecelakaan?” tanya Celin dengan perasaan cemas.

“Cowok mbak, masih SMA kayaknya.”

“Jangan-jangan itu Luki,” pikir Celin khawatir.

“Terus keadaannya gimana pak?”

“Gatau mbak, orangnya lagi dibawa ke rumah sakit.”

DEG!

Entah kenapa dada Celin merasa sesak mendengar perkataan bapak-bapak itu, ia pun berjalan mundur dan tanpa sengaja ia menginjak kakinya sendiri dan jatuh masuk ke selokan. Becanda, Celin cuma jalan mundur terus duduk di pinggir jalan.

Celin hanya duduk diam sambil menunduk dan berharap orang yang kecelakaan itu bukan Luki.

Perlahan orang-orang dikerumunan itu mulai pergi, kini Celin bisa melihat motor orang yang kecelakaan itu meskipun samar-samar.

Motor itu diangkat beberapa orang ke pinggir jalan, Celin sangat terkejut saat melihat motor yang diangkat itu mirip dengan motor Luki. Tanpa ia sadari air matanya mulai meler saat melihat motor itu diletakkan di sebelahnya.

BRUKK!

Seseorang melemparkan sebuah sepatu ke dekat motor tadi.

Celin kembali terkejut saat melihat sepatu itu mirip dengan sepatu yang dipakai oleh Luki tadi.

“Kenapa nangis dek?” tanya seseorang duduk di sebelah Celin.

“Gapapa mas, cuma khawatir aja kalo yang kecelakaan itu te-“ jawab Celin.

“Gebetan saya,” sambungnya.

“Semoga aja itu bukan gebetan kamu dek,” ucap orang itu memegang pundak Celin.

Celin hanya mengangguk sambil terus menangis.

“Dibawa ke rumah sakit mana mas orangnya?” tanya Celin saat orang itu berdiri.

“Nggak jadi dibawa ke rumah sakit dek, langsung dibawa ke rumahnya aja soalnya udah meninggal pas dibawa ke rumah sakit,” jawab orang itu lalu pergi.

Drrrtt… drrrtt…

Celin langsung mengambil HP dari saku celananya.

Terlihat ada sebuah pesan masuk di layar HP-nya, ia pun membuka pesan itu.

“Cel ini gue Rezza temennya Luki, gue mau kasih tau kalo Luki baru aja kecelakaan.”

Tubuh Celin terasa lemas setelah membaca pesan itu, ia berdiri dan berjalan kembali ke rumahnya dengan perasaan yang tak karuan.

~oOo~

Terlihat seorang cewek sedang berdiri menatap makam yang plontos tanpa batu nisan, tak terasa air mata cewek itu mulai membasahi pipinya. Ya, cewek itu adalah Celin dan makam yang ada di depannya itu adalah makam Luki.

“Kenapa kamu perginya cepet banget?” tanya Celin dengan perasaan kesal dan kecewa bercampur jadi satu.

“Aku masih pengen ketawa liat tingkah konyol kamu.” sambungnya.

Sementara itu, tak jauh dari tempat Celin berdiri, terlihat seseorang sedang berdiri di bawah pohon sambil menatap ke arah Celin.

Sorry Cel, itu bukan makam gue, itu makam abang gue yang tabrakan ama gue waktu itu, lu juga salah, makam gue yang sebelahnya, bukan yang ntu,” ucap Luki dalam hati lalu pergi dari tempat itu.

Flashback on

“Di mana nih gue?” tanya Luki bangkit dari tidurnya.

“Lu di rumah sakit,” jawab seseorang yang duduk di sebelah Luki.

“Kok lo bisa ada di sini?” Luki menatap heran orang yang duduk di sebelahnya itu.

Orang itu adalah Rezza, sahabat Luki yang memberitahu Celin soal kecelakaan Luki.

“Elu nabrak mobil gue kampret!” ucap Rezza memukul kaki Luki.

“Sakit bangsat!” teriak Luki sambil memegangi kakinya.

Rezza hanya menatap Luki sambil nyengir.

“Oiya ada kabar buruk men,” ucap Rezza.

“Apaan?”

“Abang lu udah nggak ada.”

What?! Maksut lo?”

“Tadi itu lu nabrak mobil gue, nah di mobil gue itu tadi ada gue sama abang lu, dia yang nyetir.”

“Tunggu dulu, kenapa abang gue bisa sama elu?”

“Kita lagi nyariin elu, katanya lu belom mandi dari pagi makanya dicariin, disuruh pulang biar mandi dulu,” Rezza menjelaskan panjang lebar kepada Luki.

Sedangkan Luki malah terpukau menatap Rezza, mungkin karena dia berbicara dengan penuh penghayatan makanya Luki terpukau.

“Keadaan abang gue sekarang gimana?” tanya Luki dengan penuh kepolosan.

“Lu kaga dengerin gue ato emang budeg sih?” Rezza menatap Luki dengan kesal.

“Kan tadi gue bilang abang lu udah nggak ada,” sambungnya.

“Jangan becanda lu kampret.”

“Yakali gue becanda soal gituan, kalo lu nggak percaya lu liat aja sendiri di ruangan sebelah, di sono juga ada semua keluarga elu.”

“Yaudah anterin gue ke ruangan sebelah.”

“Sendiri aja sono, gue lagi males gerak.”

“Kalo gue bisa jalan sendiri gue nggak bakalan nyuruh elu nganterin kampret!”

“Hadehh, ngerepotin aja lu!”

“Ngomong-ngomong, kenapa abang gue bisa mati? Dia kan di dalem mobil ama elu, kok lu kaga mati juga?” tanya Luki saat turun dari ranjangnya.

“Ya namanya juga cerita, terserah author-nya lah mau gimana,” jawab Rezza lalu membantu Luki berjalan ke ruangan sebelah.

Flashback off

 

~The End~

Iklan

8 tanggapan untuk “MSMK

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s