Kos-Kosan Bidadari, Part13

inshot_20170101_225051

Orang-orang bilang kita sebagai manusia harus selalu mencoba hal, selain untuk nambah pengalaman tentu supaya hidup lebih menyenangkan. Tapi apa hal itu berlaku ketika kita mencoba hal baru karena terpaksa? Karena saat ini gue gak ngerasa seneng sedikitpun.

Gue gak memungkiri kalo gue suka sama quotes-quotes macem itu, kata-kata mutiara tentang kehidupan, bahkan di twitter gue juga follow beberapa akun yang nge-share hal-hal semacam itu. Mulai dari yang puitis sampe yang gak masuk akal, bahkan beberapa gue inget. Gue sadar kalo kata-kata itu tercipta berdasarkan hal yang pengen kita denger, gue yakin gak jarang ada orang yang cuek kalo kata-katanya gak ngena atau gak sesuai dan gue pikir banyak yang suka sama kata-kata macem itu karena banyak orang yang pengen bebas dari rasa bersalah atas hal-hal yang pernah dia lakuin. Tapi entahlah, terkadang statement gue gak punya landasan yang kuat juga.

“Tur!” seseorang nepuk pundak gue pelan.

“Eh iya apaan?”

“Kok apaan sih? Pesenan bapak itu mana?” orang yang manggil gue tadi nunjuk ke arah pria kantoran yang berdiri sambil ngeliatin jamnya. “Orangnya udah marah tu.”

“Oh iya sorry.” gue langsung ngambil gelas karton, mengoperasikan mesin aneh di depan gue dan akhirnya jadilah pesenan itu orang, double espresso yang masih panas. Eh bener gak sih? Tau dah gue juga gak apal-apal amat sama menu di sini.

Gue langsung nutup itu gelas, ngambil dua bungkus gula dan gak lupa nulisin nama itu orang eummm, mampus gue lupa namanya!

“Nama saya kan Mahmud, kok jadi Mario!” protes pria itu sambil nerima pesenannya.

“Aduh maaf-maaf Pak, biar saya perbaiki.” gue bersiap ngambil spidol yang selalu stand by di kantong celemek.

“Udah gausah, kerenan nama yang ini.” pria itu langsung menjauh dari kasir dan mulai moto-motoin gelas kopinya.

Kampret, ngapain coba dia marah-marah kalo ujungnya malah seneng namanya dibagusin? Bego emang.

“Komplain lagi?” tanya pria yang tadi ngingetin gue akan pesanan yang sempet delay, namanya mas Adi, lengkapnya Adhie Sopian.

“Iya Mas, hehehe.” Gerakan klise, garuk-garuk kepala yang gak gatel.

“Hari ini udah tiga kali loh, untung gak ada yang ngelapor.” Mas Adi ngerapiin celemek yang warnanya sama kayak punya gue.

“Maklum Mas, kan gue gak sempet ikut training, ini juga dadakan karena bantuin temen.”

“Yaudah lanjut, udah mulai rame nih.” Mas Adi ngeloyor masuk ke ruangan di belakang kasir.

Yah, kali ini hari gue gak bakal bersinggungan dengan kos-kosan karena seminggu ke depan gue punya kerjaan baru, seorang barista di kedai kopi ternama. Ini merupakan hal baru buat gue, hal yang berkaitan tentang racik meracik kopi. Seumur-umur gue gak tau kalo bikin kopi bisa seribet ini, toh biasanya cuman minum kopi sachet.

Hal baru ini beneran gak menyenangkan, karena gue terpaksa. Gini kronologisnya, jadi gue punya temen, temen kampus sih sempet sekelas juga dan dia itu yang sebenernya kerja di sini. Itu orang mendadak ngontak gue, padahal biasanya mah cuek bahkan gue gak yakin kalo dia inget nama gue. Setelah basa-basi busuk yang cukup melelahkan, akhirnya dia ngutarain maksud sebenernya, dia pengen gue gantiin kerjaan dia sebagai barista di kedai kopi yang udah punya nama, di salah satu mall, mall tempat gue nemenin si titan belanja.

Masih ingetkan kalo gue adalah freelancer profesional? Ya, gue gak mungkin ngelewatin pekerjaan semacam ini ini.  Tentu masih pada inget juga kan sama ritual dan tata cara sebelum menggunakan jasa gue? Bagus, jadi gue gak usah panjang lebar jelasin. Singkat cerita, gue setuju untuk gantiin kerjaan dia, dengan imbalan satu slop rokok serta bayarin kuota internet selama dua bulan kedepan dan voila! Gue resmi jadi seorang peracik kopi amatir sejak kemaren.

Hari pertama adalah hari ter-chaos dalam sejarah gue menjadi barista. Gue harus belajar ngoperasiin berbagai mesin yang sampe sekarang gue masih belom apal fungsinya apaan. Gue juga harus ngapalin beberapa menu, mulai dari nama sampe komposisinya dan yang paling parah adalah budaya perusahaan yang mengharuskan gue berinteraksi sama pelanggan serta ngapalin nama mereka. Oke, berinteraksi sih gampang, tapi harus senyum gak peduli seberapa nyebelinnya mereka? Itu yang jadi tantangan untuk gue yang punya kebiasaan tidak baik, ngejekin orang.

Hampir seluruh costumer yang gue layanin di hari pertama ngomel, Mas Adi selaku yang bertanggung jawab langsung meminta maaf dan ngasih tau ke mereka kalo gue ini pegawai baru. Beruntung gue punya atasan yang pengertian, beda sama atasan gue di kosan yang demennya maen hajar. Mas Adi mungkin maklum mengingat gue yang gak punya pengalaman apapun di bidang macam ini. Dengan sabar dia ngajarin gue hingga akhirnya sekarang kesalahan-kesalahan kecil udah jarang gue lakuin.

Mas Adi juga ngajarin gimana cara menghadapi berbagai macam pelanggan dan selalu bilang supaya sebisa mungkin agar kita jadi bagian di hari para pelanggan. Gue sih gak paham apa maksudnya tapi mungkin itu alasan kenapa banyak konsumen yang kenal sama Mas Adi. Dari Mas Adi gue juga jadi tau kenapa para barista sering salah nulis nama di gelas konsumen, ya itu bagian dari promosi terselubung, konsumen yang namanya salah tulis biasanya langsung ngefoto gelas mereka terus diposting ke sosmed, secara gak langsung dia promosiin kedai kopi ini, cara yang efisien dan gak makan biaya. Ternyata itu maksudnya, padahal dulu gue pikir yang kerja di tempat kek gini gak bisa baca-tulis.

“Selamat pagi Mbak, mau pesen apa?” Ya, cukup intro nya, sekarang gue harus lanjut kerja.

“Nyapu lobby, buang sampah, sama benerin keran air di dapur.”

“Hah? Bisa diulang Mbak?” gue ngeliat ke arah konsumen gesrek yang satu ini dan di sana berdirilah seorang wanita dengan tinggi seadanya, menatap gue dengan senyuman hangat. “Ngapain di sini Teh?”

“Mau narik kamu pulang, kan tadi pamitnya mau kuliah.” kenapa ini orang kedengerennya makin mirik emak gue?

“Yaelah pan udah bilang kalo seminggu ke depan gue gantiin kerjaan temen.”

“Iya becanda-becanda, kemaren kurang tidur pengen ngopi sebelum ngechek anak-anak trainee.” Melody mengalihkan pandangannya ke arah menu yang ada di belakang gue. “Caramel Macchiato aja yang medium.”

“Siap Teh.” gue langsung meracik pesenan si penyihir cebol. Setelah selesai dan mastiin gak ada yang kurang, gue langsung jalan ke tempat pengambilan pesanan sambil nulis nama di gelasnya. “Nih Teh, awas panas.”

“Lah, kok ini tulisannya ‘penyihir cebol’?” dahi Melody mulai berkerut.

“Ya gapapa, biar difoto terus dishare ke sosmed.” Melody cuman ngangguk-ngangguk. Mulus! Padahal emang lagi pengen ngejek aja hahaha. “Ada lagi yang bisa dibantu Teh?”

“Ada satu lagi.”

“Apaan?”

“Temenin aku ngopi, kan gaenak sendirian.”

“Kalo pengen bikin gue dipecat prematur mending langsung ngomong aja ke manajernya Teh.” Bener-bener ini orang emang.

“Yaelah becanda, gitu aja marah, makasih ya.” Melody mulai mencari tempat duduk sambil sesekali nyeruput minumannya.

Aneh, entah perasaan gue aja atau gimana tapi itu penyihir cebol selalu bersikap manis kalo ada di ruang publik, dewa bener jaga imagenya.

“Tur, Gula abis, ambil di gudang gih sekalian istirahat,” ucap Mas Adi yang baru balik sambil ngiket celemeknya. “Ada roti juga itu, makan aja kalo mau.”

“Siap Mas, tapi agak lama ya, asem nih mulut.”

Mas Adi cuman senyum, kayaknya dia paham sama kode yang gue bilang. Akhirnya gue masuk ke ruang belakang terus ngegantung celemek yang gue pake di tempat yang semestinya, tentu aja gak lupa ngebawa roti yang tadi dibilang sama Mas Adi, maklum belom sarapan cuy.

Dengan setelan serba hitam serta topi yang merupakan atribut perusahaan, gue jalan menuju gudang yang terletak di deket parkiran, otomatis gue harus melewati kumpulan orang dengan agenda yang berbeda-beda. Mungkin perasaan gue aja atau emang suasana mall kali ini lebih meriah? Untuk ukuran hari biasa jumlah orang yang dateng cukup banyak, bahkan intensitas mereka keluar-masuk satu toko lebih tinggi dari biasanya. Mungkin kalo cewek hal itu wajar, tapi ada beberapa laki-laki juga yang ngelakuin hal serupa, padahal cowok biasanya udah punya tujuan pasti kalo ke mall, aneh.

Setelah melewati fenomena janggal itu, akhirnya gue tiba di parkiran. Sebelum ngambil persediaan yang disuruh sama Mas Adi, gue nyalain rokok dulu sebatang, mencoba untuk menikmati waktu istirahat semaksimal mungkin. Akhirnya paru-paru gue yang masokis bisa tersenyum lega, ya, meskipun racun terus dijejelin tapi kayaknya dia selalu galau kalo gak dapet suntikan asap untuk waktu yang lama.

Minimnya kegiatan bikin mata gue mulai merhatiin mobil-mobil yang lewat, entah itu yang mau parkir atau nyamperin ke pintu keluar. Mendadak mata gue fokus sama sebuah city car warna hitam yang memancarkan energi tersendiri. Entah kenapa mobil itu terasa familiar dan biasanya hal yang familiar punya pengaruh buruk terhadap hari gue.

Fokus gue tetep terjaga sampe itu mobil berhenti sempurna di parkiran. Setelah cukup lama akhirnya mesin mobil mati, dari jauh gue bisa liat pintu belakang kebuka dan turunlah seorang anak cewek dengan ransel warna merah muda tergantung rapi di punggungnya. Tatapan mata anak itu langsung melesat ke arah gue, kayak predator yang lagi ngincer mangsanya.

Gue merinding, mendadak badan gue berat untuk digerakkan. Kenapa ini anak ngeliatin gue gitu banget yak? Apa dia kenal sama gue? Bentar, poni rata, badan kurus agak pendek, jangan-jangan dia…,

Dengan semangat membara gue langsung ngebuang rokok yang masih nyisa setengah terus ngacir ke gudang. Gawat, kayaknya itu anak yang pengen bantuin gue ngabisin rokok di dunia tempo hari dah. Sial, ngapain juga itu anak di sini sih?

Beruntung dia belum sepenuhnya ngenalin gue, kayaknya dia cuman tertarik sama lintingan tembakau yang gue hisap. Wuih, gak nyangka, cita-cita yang gak sengaja tertanam di otak tuh anak udah bikin instingnya lebih sensitif sama orang-orang yang ngerokok.

Gue melangkah memasuki gudang, mengambil beberapa persediaan yang diminta Mas Adi terus jalan balik ke tempat kerja, kali ini gue harus lebih hati-hati, gue gak mau kalo tiba-tiba ketemu sama orang yang berpotensi mendatangkan kesialan.

*****

“Lah ini orangnya muncul, buruan bantuin sini, udah mulai rame,” ucap Mas Adi yang mulai kewalahan ngelayanin konsumen.

“Maaf Mas, keenakan ngudut.” Gue ngiket celemek serta ngebenerin topi terus mulai nerima pesanan dari pelanggan.

Akhirnya antrian pelanggan terbagi dua, sebagian yang ngantri di tempat Mas Adi mulai pindah ke depan gue tapi ada juga beberapa yang masih setia sama atasan gue ntu, mana beberapa yang setia ntu cowok lagi.

Satu per satu pesanan pelanggan berhasil gue buat dengan mulus, yah emang masih kurang cepet sih tapi seenggaknya kesalahan-kesalahan fatal udah gak terulang lagi.

“Makasih Mbak, dateng lagi, inget kalo gak sabar nunggu tembak aja duluan,” ucap gue sama seorang anak SMA yang sedari tadi curhat soal cowok idolanya.

Yah kadang interaksi gue dan pelanggan dimulai dengan cara yang misterius, anak SMA tadi contohnya. Awalnya gue cuman senyum eh tau-tau dia mulai nyeletuk kalo gue mirip sama temennya cowok yang dia suka dan dari sana obrolan mulai melebar kemana-mana. Risih iya, tapi mengingat ini bagian dari pekerjaan ya gue manggut-manggut aja, sesekali ngasih respon seadanya dan hasilnya dia udah booking sesi curhat lagi besok, hadeeh.

“Selamat si…, yaelah elu berdua, ngapain sih di sini?” salam hangat gue terhenti ketika tau kalo dua pelanggan selanjutnya adalah Shania dan Viny.

“Buset, ini orang sama pelanggan kagak ada sopan-sopannya, manajernya mana manajer,” ucap Shania sambil melirik ke sekeliling.

“Udah buru mau pesen apa, atau emang cuman pengen ngerecokin kerjaan gue?”

“Dih kepedean, Kak Viny mau pesen apa?” Shania melemparkan tatapan ke arah iblis kecil yang lagi ngeliatin menu dengan serius.

Iced macha latte aja deh,” celetuk Viny.

“Nah gue juga sama.” Shania mengangguk pasti.

“Oke, bentar ya.” gue ngambil gelas lalu nulisin nama mereka di sana. “Tumben bareng, dalam rangka apa?”

“Kita lagi nyari kado,” ucap Viny yang mulai sibuk dengan smartphone miliknya.

“Hah kado? Buat gebetannya dia?” Gue ngelirik ke arah Shania.

“Lah enak aja, masa iya cewek yang ngasih ke cowok,” balas Shania kesal.

“Emangnya kenapa? Pan gak dosa kalo cewek yang gerak duluan.” gue mulai nyampurin beberapa bahan utama ke dalem gelas.

“Yakalee, gamau ah gengsi.” Shania menggembungkan pipinya.

“Terus nyari kado buat siapa?”

“Kamu beneran gak tau?” fokus Viny kini terarah ke gue yang cuman bisa geleng-geleng. “Bentar lagi kan hari ibu.”

“Oh hari ibu,” jawab gue santai sambil melakukan finishing di pesanan dua kacrut ini.

“Biasa banget reaksinya, anak durhaka nih.” Shania ngeliat gue dengan tatapan sinis.

“Durhaka matane, emang gak pernah aja ngerayain yang gitu-gituan, nih.” gue langsung nyerahin dua gelas minuman pesenan mereka. “Jangan lupa tipnya yak.”

“Yaudah ambil kembaliannya.” Viny menyerahkan selembar uang seratus ribuan.

“Yaelah kembaliannya cuman seribu lapan ratus perak.”

“Yah itu juga duit, dah ya semangat kerjanya.” Viny berjalan menuju pintu keluar bersama Shania yang setia di sebelahnya. Duh gue baru sadar kalo diliat-liat ternyata perbedaan tinggi mereka berdua lumayan jauh juga, mirip ibu yang lagi jalan sama anak tetangganya.

Suasana mulai kondusif. Antrian pelanggan udah habis, seluruh pesanan diselesaikan dengan sempurna tanpa ada keluhan. Akhirnya gue sama Mas Adi bisa santai sedikit.

Belum lama gue mengistirahatkan badan, tiba-tiba Mas Adi nyenggol bahu gue. “Tur, ‘dia’ dateng.”

Sedikit paham dengan apa yang dimaksud sang atasan, gue langsung ngeliat ke arah pintu masuk. Beberapa meter dari sana nampak sesosok wanita berambut panjang lagi jalan ke arah sini. Gue tau dia salah satu pelanggan karena matanya terus fokus ke tempat gue sama Mas Adi berdiri, gak peduli sama orang yang bolak-balik lewat di depan mukanya. Makin deket rambut cokelatnya mulai terlihat, tahi lalat di pipinya  juga makin jelas. Tau gimana es batu? Nah, ekspresi mukanya mirip kayak gitu, dingin.

“Itu orang emang beneran pelanggan setia ya Mas?”

“Iya Tur, hampir gak pernah absen.”

“Masa iya gak pernah ngomong? Jangan-jangan bisu lagi?” gue mulai penasaran.

“Kagak, beberapa kali aku sempet ngeliat dia nerima telpon,” jelas Mas Adi. “Jadi gimana?”

“Gimana apanya Mas?”

“Mau coba?” Mas Adi ngelirik ke arah cewek tadi yang sekarang makin deket.

“Boleh deh mas, kalo cuman diem aja mah gampang.” gue jalan mendekat ke meja kasir, bersiap berhadapan dengan pelanggan yang menurut Mas Adi cukup unik ini.

Secara gak langsung Mas Adi udah nantang gue. Heh, seorang Guntur mana pernah lari dari tantangan, gue jabanin dah demi harga diri sebagai seorang cowok kere yang telat lulus.

“Mau pesen apa Mbak?” tanya gue seramah mungkin.

Itu cewek cuman ngeliatin gue, mungkin dia sadar kalo gue pegawai baru. Setelah cukup lama akhirnya dia nunjuk salah satu menu yang ada di belakang gue.

Vanilla Latte?” gue mencoba mengkonfirmasi pesenannya. “Ada lagi?”

Itu orang beneran gak ngeluarin sepatah katapun, kali ini dia nunjuk ke arah tulisan tuna sandwich terus kembali masang wajah datar.

“Ada lagi?” itu cewek menggeleng. “Tunggu bentar ya Mbak.”

Gue mulai nyiapin minuman terus minta tolong Mas Adi untuk manasin sandwich untuk menghemat waktu.

“Pulang kerja atau kuliah Mbak?” gue mencoba untuk membuka obrolan. Gak ada respon, dia cuman ngeliatin gue dengan tatapan sinis.

“Diem aja Mbak, lidahnya digondol kucing ya?”

“Punya pacar gak?”

“Kira-kira kapan mau nikah?”

Itulah beberapa pertanyaan yang terlontar namun gak ada respon apapun dari itu cewek. Akhirnya seluruh pesenan itu orang selesai dan gue nganterin sambil masang senyum terbaik. “Selamat menikmati.”

Dia nerima nampan yang berisi seluruh pesenannya terus berjalan menjauh. Baru beberapa langkah, itu cewek balik badan terus ngelatin gue. Wih, kayaknya dia mulai tertarik nih hahahaha.

“Lain kali jangan sok asik.” itu cewek lanjut jalan ngejauh dari kasir.

Gue cuman diem, hati gue rasanya kayak ditusuk sama omongannya yang luar biasa nyelekit. Mungkin ini yang dibilang ‘kata-kata lebih tajam daripada pedang’.

“Hahahaha, akhirnya kena juga.” Mas Adi nepuk punggung gue.

“Katanya dia diem aja Mas, eh ternyata omongannya pedes bener.”

“Kan kalo langsung dikasih tau gak bakal ada hiburan kayak gini.” Mas Adi masih berusaha mengendalikan tawanya.

“Ye terserah, besok-besok Mas aja yang ngelayanin dia.” gue bersandar di meja kasir.

“Lah baru mau di kasih tantangan.”

“Emang yang tadi bukan tantangan toh?”

“Bukan, tadi itu bisa dibilang perkenalan lah, tenang aja ini ada hadiahnya kok.” Mas Adi mulai mainin alisnya.

“Apaan?” gue mulai sedikit tertarik dengan kata ‘hadiah’.

“Gaji seminggu full khusus buat kamu.” Mas Adi melipat kedua tangannya.

“Boleh deh, emang apaan tantangannya?” inget, seorang Guntur gak pernah lari dari tantangan? Apalagi kalo ada hadiahnya.

Mas Adi mulai senyum, kali ini bukan senyuman hangat yang biasa ia kasih ke pelanggan, lebih ke senyum licik dari orang yang pengen numbalin temennya. Duh perasaan gue jadi gak enak.

*****

“Terima kasih, datang lagi.” Gue berusaha sekuat tenaga supaya gak nguap. Pelanggan di depan gue cuman senyum, senyum terpaksa gitu, mungkin suara gue kedengeran aneh bagi dia.

Sial, mungkin gue terlalu bersemangat sama tantangan yang dikasih Mas Adi. Semaleman gue browsing tentang cara-cara berinteraksi yang baik. Gue juga sempet baca beberapa artikel tentang gimana caranya menaklukan cewe dingin. Cuman dari teori-teori yang gue dapet itu belom ada satupun yang gue praktekin. Ya pikir aja, kira-kira siapa di antara anak kosan yang bisa gue ajak latihan? Gak ada!

Dan sekarang dengan persiapan seadanya gue bakalan meluluhkan hati si pelanggan misterius itu dalam 4 hari kedepan. Yah, 4 hari bukan target, tapi emang masa kerja gue sisa segitu. Kalo ini sukses gue bakalan punya uang jajan lebih, persediaan rokok plus gak perlu khawatir keabisan kuota internet selama dua bulan kedepan.

“Om telo….”

Reflek tangan gue langsung melesat ke sumber suara itu. Beruntung gue langsung sadar dan menghentikan tamparan gue ketika ngeliat orang di depan gue.

“Buset, nyaris jadi abon muka lu Gha,” ucap Ical sambil ngeliatin Sagha yang udah masang kuda-kuda ngelak.

“Belakangan hasrat pengen naboknya meningkat drastis Bang.” Mendengar ucapan Sagha, Ical langsung melempar tatapan sinis ke arah musang yang satu itu. “Eh, maksudnya Ical hehehe.”

“Bawel, lagian ini kedai kopi bukan tempat nyari telolet.” gue mencoba untuk sabar menghadapi calon pelanggan yang satu ini. “Mau pesen apa?”

“Eh? Gue gak mesen Om, elu mau mesen Cal?” Sagha melirik ke arah abang ketemu gedenya dan cuman dibales dengan gelengan.

“Terus mau ngapain?”

“Mau nanya-nanya dikit aja Om hehehe.” Sagha mulai garuk-garuk gak jelas.

“Nanya apaan?”

‘Eumm gimana mulainya yak? Jadi bingung sendiri.” Si musang malah nunduk kauak malu-malu gitu.

“Kemaren Shania ke sini kan Om?” celetuk Ical.

“Nah itu.” Sagha mengiyakan.

“Iya,” jawab gue singkat.

“Sama siapa Om? Cakep gak? Mereka ngapain aja? Gak sampe bawa keluarga masing-masing kan?” Pertanyaan bertubi-tubi keluar dari mulut Sagha. Ini anak kenapa jadi hiperaktif gini dah?

“Ini anak kenapa?” gue ngelirik ke arah Ical.

“Lagi jadi detektif Om,” jawab Ical singkat.

“Dia kemaren dateng sama si Viny, mesen kopi terus katanya mau belanja kado.” gue menghela nafas kesel.

“Kado?! Buat siapa Om? Duh gawat, kayaknya ini lebih bahaya dari yang gue bayangin.” Sagha mulai panik.

“Buat nyokap.” Sekali lagi gue menghela nafas, kayaknya kesabaran gue bener-bener diuji.

“Hah! Nyokap siapa? Kampret! Gue udah kalah jauh.” Sagha ngerutin dahinya.

“Elu berdua mau gue traktir gak?” ya, inget, sabar.

“Traktir apaan Om? Wuih jarang-jarang, asik nih Cal,” ucap Sagha sambil nyikut pelan bahu Ical.

“Gue traktir espresso yak, tapi minumnya dari pantat, gimana?”

“Udah Gha ayok cabut.” Ical mulai narik tangan sang adik.

“Lah, kita mau ditraktir masa pergi, bentar lagi lah, emang elu gamau coba minum espresso dari pantat?” Sagha mencoba berontak.

Tanpa memperdulikan ucapan Sagha, Ical nyeret itu anak keluar dari areal tempat kerja gue. Hadeeh, padahal masih jam segini tapi kok rasanya udah capek banget ya? Gimana ntar kalo masuk jam sibuk?

“Eumm….”

“Wah ini orang bener-bener, masih mau nyeruput espresso dari pantat hah?” Gue terdiem, badan gue serasa beku, andai aja gue dikasih kesempatan untuk balik ke masa lalu gue gak bakalan nyuruh diri gue pas TK berenti makanin tanah, gue lebih pengen nabok diri gue beberapa saat yang lalu.

Gimana enggak? Sekarang di depan gue udah ada cewek yang jadi kunci kebahagiaan gue, sosok berambut panjang kecokelatan yang lagi ngeliatin gue dengan tatapan dingin, si mulut pedes, duh mulai lagi kebiasaan jelek gue. Itu cewek diem bentar dan gak lama kemudian dia balik badan terus jalan ngejauh.

“Eh Mbak tunggu!” dengan segala daya dan upaya yang gue punya, gue tahan tangannya meskipun harus agak jinjit karena kehalang meja kasir.

Cewek nyinyir tadi berenti, dia balik lagi ngadep ke gue dengan ekspresi yang masih belum berubah.

“Maaf Mbak, tadi saya kira dua bocah maniak telolet,” gue mencoba meluruskan kesalahpahaman yang terjadi.

“Lepas, gak usah pegang-pegang.” dia menepis tangan gue. Entah kenapa gue ngerasa lega meskipun kata-katanya masih nyelekit.

“Iya Mbak maaf, jadi mau pesen apa Mbak?”

Doi nunjuk ke arah papan menu, dia mesen dua menu yang sama kayak kemaren, entah emang suka atau duitnya cuman cukup buat beli kombinasi makanan dan minuman itu, oke gak penting. Gue nyiapin secepat mungkin pesenan si pelanggan unik ini, itung-itung ngebayar kata-kata yang gak pantes tadi. Agak ribet emang secara Mas Adi belom dateng jadi gue ngelakuin semuanya sendiri.

“Ini pesenannya Mbak.” gue ngeluarin senyum seadanya, karena senyuman terbaik gue lebih sering bikin orang jijik.

Setelah nyelesain pembayaran, itu cewek langsung ngambil posisi di meja tepat di sebelah kaca dengan pemandangan langsung ke jalan. Dengan santai dia ngeluarin headset bareng sama sebuah buku dari tasnya dan mulai sibuk dengan dunia sendiri.

Suasana kedai yang masih sepi otomatis menempatkan gue dalam situasi dimana gak ada sesuatu yang harus dikerjakan, alias nganggur, mau ngomong gitu aja ribet bener kayaknya. Hmm, mungkin momen langka ini bisa gue pake untuk menerapkan teori-teori yang gue pelajarin kemaren dari internet.

Gue mulai jalan menjauh dari meja kasir dengan sapu yang sebelumnya udah gue ambil dari ruang belakang. Jadi modusnya gue mau ngebersihin sampah-sampah sisa pelanggan yang lain, mungkin sedikit mamerin skill menyapu gue yang di atas rata-rata walaupun gue gak gitu yakin ada cewek yang tertarik sama cowok yang jago nyapu.

Seluruh arah gerakan gue berpusat sama itu cewek, pokoknya apapun yang gue lakuin harus ngelewatin dia. Mulai dari buang sampah, nyapu, ngelap meja, bayar uang kuliah, muamuana dah. Observasi itu penting makanya gue selalu merhatiin gerak-gerik doi setiap kali lewat. Berkat hal itu gue jadi tau kalo ternyata tahi lalatnya ada di pipi kanan, warna cat rambutnya mulai pudar, dan kulitnya yang ternyata putih banget. Bentar, entah kenapa gue ngerasa kalo sosok doi familiar banget, apa mungkin kita pernah kenal? Ah gak mungkin, kayaknya gue gak punya kenalan yang omongannya nyelekit gitu.

Mungkin gue terlalu asik menganalisis sampe-sampe tanpa sadar si pelanggan unik udah ngeliatin gue dengan tatapan sinis. Reflek gue nelen ludah dan mengalihkan pandangan ke arah jam yang tergantung di dekat pintu masuk. Sial, efek tatapannya luar biasa banget, waktu terasa berhenti bahkan jarum jamnya sampe gak bergerak, mengingatkan gue sama perkataan Mas Adi kemaren supaya beli batre sebelom berangkat kerja.

Akhirnya kita berdua terjebak dalam moment of silence. Orang bilang pandangan mata seseorang bisa bicara tapi kenyataannya sekarang gue gak denger apapun malah ngerasa makin tengsin aja gara-gara diliatin sama dia.

“Langitnya cerah ya hehehe,” gue mencoba mencairkan suasana.

Cewek yang namanya masih misterius itu ngeliat ke luar, merhatiin beberapa orang yang sebisa mungkin menghindari serangan air yang jatuh dari langit. Sial, saking gugupnya gue langsung asal basa-basi aja tanpa merhatiin keadaan sekitar.

Gawat, atmosfer di antara kami berdua mulai gak enak dan sialnya kenapa ini cewek gak mau berenti ngeliatin gue? Solusi, ya, gue butuh solusi untuk terbebas dari situasi yang sangat tidak menyenangkan ini. Gue langsung memeperhatikan keadaan sekitar, mencoba mencari hal apapun yang bisa digunakan untuk membuka topik obrolan baru dan akhirnya hal itu gue temukan di benda yang dari tadi berada di tangan si cewek ntu.

“Eummm, suka mitologi Yunani juga Mbak,” tanya gue dengan harapan dapet respon positif dari doi.

Itu cewek terdiam sebentar, terus langsung buang muka dan ngelanjutin aktifitasnya yang terganggu gara-gara gue. Haaah, ternyata buat kenalan sama ini cewek gak semudah yang gue pikir.

Akhirnya semua berjalan seperti semula. Gue menyudahi aksi modus tanpa hasil ini terus balik ke belakang meja kasir. Sebenernya masih banyak waktu luang untuk melancarkan berbagai strategi penaklukan hati si pelanggan ‘unik’ itu tapi kayaknya harus dikasih jeda dikit deh karena gue yakin kalo sesuatu yang terlalu dipaksakan hasilnya bakalan gak jelas.

Gak lama kemudian Mas Adi dateng, beberapa pelanggan lain juga mulai bermunculan dan dimulailah jam sibuk dimana suasana kedai mulai agak hectic. Meskipun agak ribet tapi gue udah mulai terbiasa jadi gerakan kami berdua juga lebih efisien karena Mas Adi gak harus bolak-balik ngajarin gue atau minta maaf ke pelanggan yang komplain.

“Udah mulai sepi nih, Tur sirup cokelat sama karamel udah abis, ambil gih di gudang sekalian istirahat.” pinta Mas Adi.

Gue mengiyakan langsung melipir menuju gudang. Kali ini gue langsung menuju tempat kedua sirup itu disimpen, ya, entah kenapa gue agak ngeri kalo berenti dulu buat ngerokok. Setelah semua barang yang diminta atasan gue ketemu, gue langsung balik ke kedai.

“Cepet amat Tur, gak istirahat dulu?” Mas Adi menerima dua botol sirup itu sambil ngeliat gue heran.

“Di sini aja istirahatnya boleh kan Mas? Lagi males ngider-ngider gak jelas.”

“Ya boleh aja, sono pura-pura jadi pelanggan,” ucap Mas Adi dengan nada bercanda.

“Yaudah catet pesenan gue Mas.” gue ngelepas celemek serta topi.

“Bikin sendiri lah, kan udah ada jatah harian karyawan.” Mas Adi mulai mengisi ulang dua botol kosong yang merupakan tempat sirup tadi.

“Becanda Mas.” gue mulai meracik minuman yang bakalan menemani waktu istirahat gue. Pada dasarnya gue gak terlalu suka sama yang manis-manis tapi berhubung gratis dan gue gak pernah minum kopi mahal, gue mutusin untuk bikin salah satu menu yang cukup populer.

Dengan semangat anak kekinian, gue mulai nyari spot kosong yang kira-kira nyaman untuk melepas lelah. Ketika lagi asik nyari mata gue langsung tertuju pada sebuah kursi kosong tepat di depan cewek yang mendasari tantangan Mas Adi, ya, si pelanggan yang omongannya selalu nyelekit. Aneh, kenapa dia masih di sini? Kalo diitung-itung ada kali dua jam itu orang duduk di sana, makanan sama minumannya juga udah abis.

“Masih betah Mbak?” Gue memberanikan diri untuk duduk di hadapan cewek itu.

“Hobi ya ngurusin urusan orang?” balas itu cewek sambil menutup buku yang dari tadi dia baca.

“Dibilang hobi sih enggak tapi emang seneng aja hahaha.” Yah, lama-lama gue udah mulai terbiasa sama perkataan ini orang. “Ngomong-ngomong pertanyaan gue sebelumnya belom dijawab.”

Itu cewek naikin sebelah alisnya, mungkin dia heran sekaligus shock karena gaya bicara gue gak se-formal waktu jam kerja.

“Jarang loh cewek yang suka sama cerita-cerita kayak gitu.”

“Biasa aja,” ucap si cewek dingin.

Merasa udah dapet lampu ijo, gue lanjut cuap-cuap tentang hal kesukaannya ntu. Beruntung gue suka maen game sama baca komik yang ngangkat tema mitologi kek gitu jadi gak keliatan bego-bego amat. Respon si cewek gak seperti yang gue harepin sih, dia cuman diem, sesekali manggut-manggut, dan gue juga sempet denger dia mendegus gitu, tapi gapapa, selama dia gak motong omongan gue udah cukup jadi bukti kalo dia tertarik.

“Ngomong-ngomong nama Mbaknya siapa? Perasaan dari tadi cerita panjang lebar tapi belom kenalan.” ya, bibir gue udah mulai kering juga.

“Frieska!” Buset, padahal gue ngomongnya biasa aja, kenapa balesnya teriak-teriak gitu?

Bentar, setelah gue liat mulut itu cewek gak bergerak, malah tatapannya gak lagi terfokus ke gue, gak mungkin dia jawab pake suara perut kan?

“Kenapa susah banget dihubungin sih? Ini sama siapa lagi? Mukanya gadel banget gak pernah cukuran gitu, kalo kamu diliat sama orang gimana? Ntar kan jadi bahan omongan di medsos.”

Fix, gak mungkin si pelanggan ‘unik’ se-bawel ini, mana pake ngatain gue gadel lagi, ya emang sih gue belom sempet cukuran, tapi masih kece kok, setara sama pantatnya Aliando lah. Karena penasaran, gue langsung noleh ke arah suara orang yang marah-marah tadi.

“Lah?” ucap gue heran karena  yang berdiri di sebelah meja kami berdua adalah Melody, iya Melody yang itu!

Bentar, ini orang mirip banget sama cewek yang hatinya coba gue taklukan, bahkan Melody keliatan kayak versi mini dari orang itu. Gue mencoba mastiin dengan ngeliat cewek yang duduk di hadapan gue. Astaga! Sekarang itu orang malah keliatan kayak Melody versi yang lebih tinggi dan berisi, ya berisi!

“Eh Tur? Kamu kenal sama dia?” sekarang malah si penyihir cebol yang heran sambil nunjuk ke cewek yang dia panggil Frieska.

Belom sempet gue jawab, si Frieska langsung bangkit terus pergi ninggalin gue dan Melody tanpa sepatah katapun. Hadeeh, situasi macam apalagi yang gue hadepin sekarang?

*****

Udah dua hari Frieska gak mampir ke tempat kerja gue. Bukan kangen, lebih ke cemas. Secara teknis kalo dia gak nongol berarti gue kehilangan kesempatan untuk mengenal lebih dekat dan kalo gak kenal pasti susah akrab dan kalo gak akrab presentase untuk naklukin hatinya bakal berkurang drastis yang artinya gaji seminggu full dari Mas Adi bakalan melayang gitu aja, ARRRGGGHH!

“Gorengan Tur.” Melody tiba-tiba muncul sambil bawa plastik biru di tangannya.

“Tumben, kalo udah dicampur racun tikus gak bakalan mempan Teh, paling gatel-gatel.” ya, itu fakta soalnya waktu kecil pernah kejadian, gak pake gorengan malah.

“Suudzon mulu jadi orang, ntar ya jangan diabisin, aku buat teh manis dulu.” Melody masuk ke kosan setelah ninggalin gorengan di pos.

Gawat, kayaknya bakal ada hal buruk yang bakal nimpa gue beberapa waktu kedepan. Liat aja tuh si penyihir cebol pake buatin teh manis segala, biasanya boro-boro buat teh manis, minta tolong ambilin korek aja gamau, mana gue gak punya pulsa lagi buat ngasih pesan-pesan terakhir ke Emak.

“Nih Tur,” ucap Melody sambil bawa dua gelas teh manis yang masih ngeluarin uap.

“Yang ini dikasih sianida?”

“Apaan sih? Ngeselin lama-lama.” si penyihir cebol mulai cemberut.

“Becanda, becanda.” gue ngeluarin rokok sebatang terakhir terus ngeremukin bungkusnya.

“Eumm…, anu.” Melody keliatan ragu.

“Lagi ada masalah kan? Sama eumm Frieska.” gue ngambil korek terus mulai nyalain lintingan tembakau di tangan.

“Wah kok tau? Kamu cenayang? Bisa baca pikiran?” Melody mulai histeris.

“Kagak, nebak aja, berdasarkan pengalaman, situ mendadak baik cuman kalo ngerasa bersalah sama kalo lagi ada masalah aja.”

“Biasanya aku juga baik kok.” Melody keliatan gak terima.

Gue ngelempar tatap sinis, dia diem, nunduk, terus ngambil salah satu pisang goreng dari dalem plastik. Untuk sementara gue biarin aja suasana hening kayak gini, toh bukan masalah gue juga, ngemil gorengan sambil nyeruput teh manis terlihat lebih bermanfaat.

“Kamu kenal Frieska dimana?” tanya Melody dengan nada ragu. Kampret, kenapa cepet banget ini orang antengnya.

“Dia sering mampir ke tempat kerja, gue baru tau namanya Frieska juga pas situ teriak-teriak dua hari lalu.” gue menghembuskan asap putih keluar. “Emangnya doi sokap? Pacar?”

“Kok pacar? Dikira aku ‘belok’ apa?”

“Ye mana tau karna jarang dijamah laki-laki plus sering baca cerita-cerita buatan fans jadi termotivasi.”

“Ngawur, dia adik aku.” Melody kembali nyeruput minumannya lalu mendegus pelan.

“Oh, pantes mirip.” Karena laper gue ngambil satu pisang goreng lagi.

“Kok reaksinya biasa aja sih? Kaget kek, pingsan kek ato apa kek.”

“Lah namanya mirip ya gak heran. Kalo situ bilang sodaraan sama kang cendol baru dah.”

“Baru apaan?” Melody miringin kepalanya.

“Baru enak gue ngejekinnya.” Akhirnya tawa gue lepas juga. Tapi gapapa, mengingat si penyihir cebol lagi galau, mau ketawa sekeras apa juga bebas.

“Serius dulu, becanda mulu ah.” dia mukul bahu gue pelan.

“Iya-iya.” gue ngelap air mata yang kerasa netes, “emang kalian berdua kenapa?”

Melody nutup mata terus menghela nafas panjang. “Gak ngerti aku liat dia, susah banget dibilangin, berkali-kali dinasehatin tapi tetep gak dilakuin.”

“Misalnya?”

“Suruh rajin latihan lah, lebih aktif di medsos biar fans tau kabar dia, macem-macem lah,” jelas Melody.

“Bawel amat kayak emak-emak, lagian dia udah gede juga.” yoi dia emang beneran gede.

“Gak bisa, aku pengen dia bisa berkembang jadi lebih baik, soalnya kalo gak gitu dia bakalan…,” tiba-tiba ucapan Melody terhenti.

Momen hening ini gue manfaatkan untuk nyeruput teh manis sambil ngambil bakwan dari dalem plastik.

“Kok diem? Gak ditanyain kenapa gitu?” Melody komplain.

“Lah ngapain? Gak ada hak juga, kalo mau cerita hayuk, gamau ya gapapa, gue gak suka maksa orangnya.”

“Jadi orang kok gak care gitu sih?”

“Bukan masalah care ato enggak, kalo gue sok-sok penasaran ntar situ gak nyaman, ceritanya gak plong, ujung-ujungnya gak kelar itu masalah.” lumayan juga ini bakwan.

“Iya-iya, intinya aku pengen dia lebih aktif aja, supaya lebih dikenal sama orang dan kita berdua bisa satu seragam bareng.” Melody mengahabiskan teh manis yang tersisa di gelasnya.

“Oh, kayaknya kalian kudu ngobrol berdua, meskipun gue gak tau seragam apaan yang dimaksud.”

“Percuma, dia orangnya keras banget, batu juga kalah kali.”

“Ya ribet kalo gitu.” lumayan kenyang juga gue makan gorengan aja.

“Cieeee beduaan, bakalan ada bapak kos baru nih,” celetuk Shania yang muncul ntah darimana.

“Ini anak mulutnya ugal-ugalan bener, awas ditilang.” gue menggeleng pelan.

“Apaan nih?” Shania mulai meriksa plastik yang berisi gorengan. “Bagi ya?”

“Ambil aja Shan, aku udah kenyang,” ucap Melody.

“Makasiiih kak Melody!!!” Shania langsung nyomot bakwan terakhir, sial.

“Pulang sama siapa Shan? Bahagia bener,” tanya gue.

“Dianter temen tadi, kenapa?”

“Temen apa temen? Kok seneng bener?” timpal Melody.

“Apaan sih kak Melody, serius temen.” Pipi Shania mulai merona.

“Yaudah yuk bantuin angkat gelas ke dalem.” Melody bangkit sambil ngebawa satu gelas kosong di tangan.

Shania ngangguk dan akhirnya mereka berdua masuk ke dalem kosan. Ahhh, akhirnya suasana damai datang juga.

Mendadak gue merinding, semacam ada aura membunuh kira-kira sepuluh meter dari tempat gue sekarang dan kayaknya bisa gue tebak berasal dari siapa. Oke, untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan gue langsung ngeluarin HP dan menghubungi orang yang tepat

Guntur

Cal, adek lu kumat.

Musang 1

Kenapa laporannya sama gue Om?

Guntur

Ya emangnya sama siapa lagi? Udah buru urusin.

Musang 1

Males ah, situ aja.

Guntur

Jangan sampe terjadi hal yang bakalan elu sesali.

Musang 1

Emangnya apaan?

Guntur

Ya jangan sampe aja, gue cuman ngingetin.

Cukup lama gue nunggu balesan darj si Ical, jangan-jangan langsung di end chat lagi.

Musang 1

Yaudah, biar gue urus.

Guntur

Ok sip.

Mantep, dengan ini hal buruk bisa diantisipasi. Padahal gue juga gatau hal apaan yang bakalan disesali sama si Musang 1 tapi yaudahlah toh jadi gak perlu repot.

*****

Semangat kerja gue mulai redup, fokus pun mulai sulit didapet, gue sempet salah bikin pesenan pelanggan beberapa kali.

“Napa Tur? Kok kerjanya kayak pas hari pertama?” tanya Mas Adi sambil masukin spidol ke kantong celemeknya.

“Galau Mas.”

“Galau kenapa?” tanya Mas Adi.

“Gaji satu minggu full lenyap gitu aja.” gue mendengus pelan.

“Hahahaha cuman gara-gara itu toh, yaudah sabar, mungkin belom rejeki.” Sebenernya Mas Adi mau coba ngehibur atau dia lega karena gak harus ngeluarin duit buat gue?

Gue cuman ngangguk pasrah. Ya, mau gimana lagi? Toh gak ada jaminan kalo gue bakal nyelesain tantangan Mas Adi meskipun itu cewek dateng tiap hari.

“Yaudah tuh ada pelanggan, sono samperin.” Mas Adi tersenyum, kali ini senyumannya kayak punya arti lebih gitu.

Dengan semangat seadanya gue jalan mendekat ke kasir. “Mau pesen apa Mbak?”

Gak ada jawaban, karena mulai kesel akhirnya gue liat siapa pelanggan kampret yang satu ini. Waktu kembali berenti ketika mata kami bertemu, sial, gue lupa mulu mau beli batre jam. Ya, di depan gue udah ada orang yang harusnya jadi kunci kebahagiaan gue, Frieska.

“Eh Mbak Frieska, pesen kayak biasa?” Hati gue lega kayak baru aja dibebas tugaskan dari wajib militer di negeri antah berantah.

Frieska cuman ngangguk dan gue langsung bergegas nyiapin apa yang dia pesen.

“Mau dibantuin gak?” celetuk Mas Adi yang masih senyum.

“Gausah Mas, gini doang kok.”

Pesenannya udah lengkap dan gue kembali ke meja kasir untuk nyerahin makanan dan minuman tersebut. “Selamat menik…,”

“Kamu selesai kerja jam berapa?” Frieska motong kalimat gue.

“Kenapa emangnya Mbak?”

“Ditanya malah balik nanya.” Buset, ini orang masih ketus ae.

“Lumayan lama sih, agak sorean.”

“Gak bisa izin?” Lah, dikira gue yang punya ini tempat.

Gue ngelirik ke arah Mas Adi. Heran, dia masih aja senyum-senyum, gak lama kemudian dia nyamperin gue. “Udah sana, biar di sini aku yang handle.

“Seriusan Mas? Kan gue jadi seneng.”

“Lah ini anak dikasih keringanan malah ngelunjak.” Mas Adi mulai ngelipet tangannya.

“Oke deh Mas, cabs dulu.” gue langsung ngacir ke belakang, ngelepas semua atribut perusahaan terus nyamperin si Frieska. “Yuk.”

“Buru-buru amat, baru mesen,” ucap Frieska dingin terus duduk di salah satu meja yang kosong.

Mas Adi cuman ketawa sambil nepuk-nepuk pundak gue seolah nyuruh sabar gitu. Karena udah terlanjur ngelepas topi dan celemek, gue mutusin untuk duduk bareng sama Frieska, semoga ini orang makannya gak lelet. Selama dia makan gak ada satupun topik yang dibahas, bahkan harus berusaha sekeras mungkin supaya iler gue gak netes.

15 menit berlalu, akhirnya Frieska menyeruput tetes terakhir minumannya, makanan yang dia pesen juga udah sukses diteleportasi ke perut. Dia bangkit, meninggalkan gue dengan tanda tanya besar di kepala. Belum jauh melangkah dia balik terus ngasih kode pake gerakan kepala supaya gue ngikutin dia.

“Mau ke mana?” tanya gue ketika udah berada di luar kedai kopi.

“Beli kado.”

“Kado?” gue mulai heran.

“Buat hari ibu.”

Gaswat, untuk kesekian kalinya gue harus menjadi sidekick cewek dalam perburuan sesuatu di sebuah pusat perbelanjaan, apa mungkin dua pengalaman buruk gak cukup untuk bikin gue paham kalo belanja sama cewek itu merupakan sesuatu yang nyebelin?

Frieska masih belum mau buka suara, dia cuman jalan dengan tatapan lurus ke depan seolah hal-hal yang lain itu gak penting. Gue cuman bisa ngebayangin gimana rasanya kaki pegel gara-gara harus bolak-balik masuk toko dan mendengar basa-basi busuk antara penjual dan pembeli.

Akhirnya kita masuk ke sebuah toko, toko suvenir biasa dan Frieska langsung menuju rak dimana tergantung beberapa kalung perak. Ok, mulai dari sini gue ngerasa kalo ini cewek beda dari yang lain. Kayaknya dia udah punya tujuan pasti dan gak tergoda untuk liat-liat barang lain selain yang emang dia pengen beli. Tanpa basa-basi Frieska langsung bawa sebuah kalung atau mungkin liontin yah kayaknya sama aja, gak jauh beda, dia bawa benda tersebut ke kasir, minta di bungkus yang tapi terus bayar sesuai harga yang udah tertera.

“Yuk,” ucap Frieska yang kini udah megang plastik dengan ornamen khas tokok tersebut di tangannya.

Gue cuman manggut-manggut aja. Yah, selain lega karena gak harus nunggu lama, gue juga mulai sedikit penasaran sama ini cewek. Setelah berjalan cukup lama, sekarang kita udah berada di luar mall, lebih tepatnya parkiran. Terik matahari langsung menyengat kulit gue, suhunya beda banget sama waktu di dalem tapi justru ini yang gue suka, gak dingin. Akhirnya kita berdua berhenti di sebuah mobil berwarna oranye yang kalo jaman sekarang lebih sering disebut LCGC, low cost green car, gue gak tau maksudnya apaan toh bahan bakarnya masih bensin, kalo tadi bisa jalan pake tenaga kentut baru gue salut.

“Bentar, gue gak bisa bawa mobil.” Yah, fakta yang mungkin sangat tidak keren untuk lelaki.

“Gak mesti elu yang bawa kok,” ucap Frieska sinis. “Masuk.”

“Emang kita mau ke mana sih?” tanya gue sambil berusaha masang sabuk pengaman.

“Bandung.” Frieska sambil memutar kunci di lubang yang semestinya.

“Hah!?”

“Lebay banget.”

“Bukannya gitu, kenapa maennya jauh banget?”

“Rumah Mamah di sana, jadi nganter hadiahnya ya ke sana.” Sesekali mata itu cewek ngelirik ke arah spion.

“Ya kalo nganter doang sendiri kan bisa, kenapa mesti sama gue?”

“Gue gak boleh nyetir sendiri,” jawab Frieska.

“Ya kan yang laen ada, Melody misalnya, kakak sendiri juga.”

Frieska langsung melempar tatapan tajam. Untuk sejenak gue ngerasa kayak mau dikuliti hidup-hirup. “Kalo gue gak males pergi sama dia gak bakalan ngajak elo.”

Oke, kayaknya tensi ini orang mulai naik, atmosfernya juga mulai gak nyaman. Gue mutusin untuk diem, takut salah ngomong dan ujungnya malah dibuang ke daerah antah berantah dan harus berjuang untuk bertahan hidup kayak di acara-acara survival.

Gak ngelakuin apa-apa bikin gue ngantuk. Lalu lintas yang lambat juga berperan besar dalam meningkatnya kadar kebosanan yang gue rasain. Kadang gue ngerasa aneh gitu, kenapa orang bisa tahan tinggal di ibu kota dengan kondisi lalu-lintas yang sangat menguji kesabaran. Yah mungkin saatnya make kemampuan super gue, time jump.

“Kok bisa kenal sama Teh Melo?” tanya Frieska sesaat sebelum gue melakukan langkah pertama untuk mengaktifkan time jump, merem.

“Namanya juga tinggal bareng, ya kenal lah,” jawab gue dengan nada males.

“Tinggal bareng? Pacarnya?” Meskipun berusaha tenang tapi gue bisa nangkep sedikit rasa khawatir di nada bicara Frieska.

“Enggak, gue jaga kosan, dia bosnya.”

“Oh, kirain selera kakak gue udah turun drastis.” Frieska kembali fokus ke jalan.

Well, seenggaknya sikap sinis ini orang udah muncul lagi, agak ngeri juga gue kalo mendadak dia jadi hiperaktif, takut terjadi sesuatu yang tak diinginkan. Gak lama kemudian mobil berhenti, di depan gue udah bisa liat gerbang tol bersama dengan antrian mobil yang lumayan panjang.

“Kayaknya lagi berantem ya sama Melody?” Gue mencoba membuka obrolan karena rasa kantuk yang tadinya dibutuhkan untuk melakukan time jump udah diusir dengan kejamnya sama cewek di sebelah gue.

Frieska cuman diem, gak ada tanda-tanda dia mau buka suara menanggapi pertanyaan gue. Ok, mungkin gue salah milih topik pembuka.

“Eumm, gue masih penasaran kenapa elu seneng sama cerita mitologi gitu,” gue mencoba call back pertanyaan yang pernah gue lemparkan beberapa waktu yang lalu dan tentu aja masih belom ada jawaban.

Yah, gue mulai males, mungkin gue cuman pemuda kurang beruntung yang secara sepihak didapuk sebagai joki antar kota. Ya terserah dah, wong gaji seminggu full udah di depan mata.

“Elu tau gak rasanya selalu berada di bawah bayang-bayang orang lain?” tanya Frieska yang mengintrupsi waktu gue untuk bercumbu dengan kantuk.

“Gak tau,” Ya, gue emang males jawab. Tak ada balasan dari Frieska, yah mungkin jawaban itu cukup. Hening kembali datang dan gue mencoba sekali lagi untuk mendobrak masuk ke alam mimpi.

Laju mobil kerasa makin kenceng, gue tau karena guncangannya bikin kepala gue nyudul-nyundul pintu. Hal itu gak cukup menggangu dibanding perasaan aneh yang sekarang mulai menghantui. Gue ngelirik ke arah Frieska, ya, gue tau penyebabnya.

“Kayaknya elu sama Melody kena masalah klise yang sering dialamin sama kakak-adek deh.” Gue mencoba betulin posisi duduk supaya agak tegak dikit. “Selalu dibanding-bandingin sama orang lain, padahal elu berdua bukan sosok yang sama.”

Frieska melempar tatapan sinis terus mendengus pelan. Kayaknya omongan gue tepat sasaran deh.

“Gue sih gak terlalu peduli sama apa kata orang lain.” Frieska diem sebentar, “tapi pelan-pelan omongan mereka malah mempengaruhi kakak gue.”

“Maksudnya?”

“Yah, awalnya kita biasa aja, gue juga woles biar dibanding-bandingin sama kakak gue, tapi makin ke sini sifat Teh Imel berubah, dia mulai bawel lah, ngasih tau harus gimana ke fans lah, ngelarang ini, ngelarang itu, pokoknya macem-macem deh, alesannya supaya aku bisa lebih baik.” Ini pertama kalinya gue denger Frieska ngomong panjang lebar.

“Dan elu ngerasa dibentuk untuk jadi Melody kedua,” celetukan gue kembali mengundang tatapan Frieska.

“Kok cepet banget nangkep point nya?”

“Nebak aja,”

“Gue ngerasa kayak Icarus dan Teh Imel yang jadi mataharinya,” ucap Frieska tanpa melepas fokusnya ke jalan. “Pertama sinarnya kerasa hangat tapi ketika kita berdua makin deket tanpa sadar kehangatan tadi pelan-pelan menghancurkan sayap gue dan akhirnya jatuh ke laut.”

“Gue boleh jadi Daedalus yang ngingetin Icarus supaya jangan terbang tinggi-tinggi gak?”

“Emang apa hubungannya sama analogi gue?” ucap Frieska.

“Ya gak ada, pengen aja nimbrung.” Frieska menggelengkan kepala mendengar kata-kata gue. “Tapi gue punya prespektif berbeda tentang kisah si Icarus ini.”

Frieska ngeliatin gue sambil naikin sebelah alisnya.

“Gue nganggep kalo Icarus itu bentuk semangat anak muda yang selalu pengen melampaui batas ketidakmungkinan yang menghalangi untuk mencapai sesuatu yang lebih tinggi. Ya kalo dipikir-pikir dia udah tau sayapnya bakal rusak kalo terlalu deket sama matahari tapi dia lebih milih untuk mengeksplor kemampuannya dengan terbang sesuai keinginan sendiri.”

“Terus hubungannya sama gue apa?” tanya Frieska.

“Yah gak tau, kayaknya keren aja kalo ngomong gitu.” Gue bersandar, mencari posisi yang lebih nyaman. “Daripada ngeliat sisi sedihnya, lebih guna kalo mandang semangat si Icarus untuk bebas dari ‘standar’; dan ngelakuin hal yang luar biasa. Emangnya lu mau idup gitu-gitu aja, ngikutin arus, tanpa ngelakuin sesuatu yang besar?”

Frieska berhenti ngerespon. Topik tentang Icarus tadi bener-bener jadi penutup obrolan kami. Mendadak mata gue kembali terasa berat, perasaan aneh yang mengganggu tadi juga udah ilang entah kemana. Bagus, mungkin ini saat yang tepat untuk tidur.

*****

Tubuh gue terasa berguncang. Gak terlalu keras, tapi cukup ganggu kenikmatan tidur gue. Gue gak tau sekarang udah sampe mana? Apa mungkin rumah keluarga penyihir ini ada di pedalaman kayak yang ada di FTV pagi?

Akhirnya gangguan itu mulai hilang. Bagus, sekarang gue bisa kembali produktif menghasilkan liur-liur yang aromanya cukup bikin orang kehilangan setengah kesadaran mereka. Entah karena posisi gue terlalu nyaman atau secara gak sengaja ngelakuin lucid dream, tubuh gue rasanya melayang gitu, turun perlahan hingga sebuah benturan menyadarkan gue akan panasnya aspal hari ini.

“Udah sampe.” ucap Frieska yang jalan mendekati pagar hitam dengan sedikit ornamen emas di beberapa tempat.

“Lain kali banguninnya biasa aja Mbak.” gue bangkit sambil megangin pipi yang agak nyeri.

“15 menit itu udah batas maksimal ngebangunin orang pake cara biasa, lewat dari itu harus yang agak ekstrim dikit.” Frieska ninggalin gue yang masih termangu di depan pagar.

Sekarang gue berada di depan sebuah rumah yang lumayan besar lah. Dua tingkat, cat dindingnya perpaduan biru muda sama krem, halaman depan cukup luas dengan beberapa tanaman hias serta rak sepatu yang berdiri rapi di sebelah pintu masuk.

Frieska membuka pintu dengan kunci yang ia ambil dari dalam tas yang dia bawa. Itu cewek ngeliat ke arah gue terus ngasih kode dengan gerakan kepala supaya gue ngikutin dia masuk ke dalem.

“Frieska anak mamah udah pulang.” seorang wanita langsung menghambur memeluk Frieska. Penyihir cebol, penyihir sinis dan yang ini berarti ratu penyihir, beneran keluarga penyihir.

Frieska membalas pelukan tersebut sambil tersenyum. Ya, sampe sekarang gue masih gak tau value kehadiran gue di sini apaan.

“Kok gak ngabarin kalo mau pulang?” tanya ratu penyihir eh maksud gue nyokap Frieska seusai cipika-cipiki. Maklum, kadang kebiasaan jelek gue suka gak terkontrol.

“Sengaja, mau ngasih kejutan.” Frieska ngeluarin sesuatu dari tasnya, sebuah kado yang terbungkus sedemikian rupa. “Selamat hari Ibu, mah.”

Dan terjadilah adegan yang cukup mengharukan, khas ibu dan anak, proyeksi nyata tentang bagaimana cara seorang anak mengekspresikan rasa sayangnya pada orang yang sangat berjasa dalam buku besar bernama kehidupan. Yah, dan hal itu tetep gak menjawab pertanyaan tentang value keberadaan gue di sini.

Akhirnya nyokap Frieska ngeliat ke arah gue. Bagus, dengan ini gue gak ngerasa sendirian lagi. Dia senyum, gue bales senyum. Iya-iya senyum yang biasa, gue tau kalo senyum termanis yang gue punya bikin orang jijik. Perlahan-lahan nyokap Frieska mulai mendekat, apa mungkin dia pengen ngadopsi gue? Ah tapi kayaknya enggak deh, dia kan belom ngeliat skill nyapu gue, kadang ini otak emang kalo mikir suka kejauhan.

“Frieska? Kamu kok di sini?” tiba-tiba perhatian nyokap Frieska tercuri oleh suara seseorang yang berasal dari pintu masuk.

“Eh Melody kamu pulang juga?” sang Ibu membentangkan tangannya, berusaha menyambut salah satu buah hati yang kini berjalan mendekat ke arahnya.

“Iya Mah.” Melody membalas pelukan sang ibu lalu mendaratkan salam khas perempuan, cipika-cipiki. “Selamat hari Ibu ya Mah, maaf gak bawa apa-apa, tapi Imel buru-buru.”

“Iya Nak, gapapa, kalian pulang aja Mamah udah seneng Kok.”

Oke, sekarang gue bener-bener yakin kalo keberadaan gue di sini bener-bener gak penting. Situasi ini menambah panjang daftar akward moment yang pernah gue alamin. Berdiri tanpa tujuan pasti, mau pamit keluar takut dianggep gak sopan soalnya orang yang bertanggung jawab ngebawa gue ke sini bahkan gak memperkenalkan gue sama empunya rumah.

Melody langsung menghampiri Frieska. Kepalanya ngeliat ke atas, ya jelas aja wong sang adek lebih tinggi dari kakaknya, dan lebih berisi tentunya.

“Kamu kok gak bilang-bilang mau pulang ke Bandung?” terasa nada kesal dalam ucapan Melody. Frieska cuman diem. “Telepon gak diangkat, chat gak dibales, kan udah aku bilang jangan nyetir sendirian?”

“Udahlah Teh, lebay banget, lagian aku perginya sama dia.” Frieska ngelirik ke arah gue dan dalam sekejap keberadaan pria lucu menjadi fokus utama.

“Kamu selalu gitu kalo dibilangin, ngebantah mulu gak pernah mau denger. Semuan yangaku bilang kan demi kebaikan kamu.” Melody kayaknya mulai emosi.

“Kebaikan aku apa kebaikan Teteh?” ucapan Frieska cukup untuk bikin kakaknya shock. “Aku capek di suruh jadi orang lain terus, harus ini lah, harus itu lah, lama-lama aku ngerasa kayak boneka. Apa Teteh tau perasaan aku gimana?”

“Ya kamu tau gak gimana perasaan Teteh waktu denger omongan-omongan orang di luar sana tentang kamu?” Emosi Melody mulai meledak. “‘Ih Frieska kok gitu gak kayak kakaknya ya?’, ‘padahal dia adeknya Melody tapi kok gak seterkenal kakaknya sih?’ mereka semua ngomong gitu terus kamu pikir Teteh seneng gitu? Harus pura-pura gak peduli?”

“Ya tapi itu bukan alasan aku harus jadi Teh Imel yang kedua.” Frieska berjalan masuk, meninggalkan ruang tamu dimana semua ketegangan ini terjadi.

“Arrrrghghh.” Melody mengusap mukanya kasar, mungkin salah satu cara dia mengekspresikan kekesalan yang ia rasakan. “Gak ngerti lagi aku liat dia.”

Melody ikut meninggalkan ruang tamu. Sekarang cuman ada gue dan nyokap mereka, diam tanpa kata, mencoba bertahan dalam suasana yang lebih canggung dari sebelumnya.

“Maaf ya Dek, mereka emang gitu dari dulu, suka berantem tapi kadang akur kok.”

“Iya Tante, santai aja.”

“Ngomong-ngomong adek pacarnya Frieska apa Melody?” tanya sang Ibu

“Ah bukan Tante, saya yang jaga kosan Melody kalo Frieska baru kenal beberapa hari gara-gara sering mampir ke tempat kerja saya yang laen.”

“Oh gitu, tante jadi lega.”

“Maksudnya Tan?”

“Ah gapapa, duduk dulu Dek…,”

“Guntur Tan.”

“Nah iya Dek Guntur, biar tante bikin minum dulu.” Nyokap Frieska dan Melody ninggalin gue sendirian.

Gue bersandar, mencoba mencari posisi senyaman mungkin. Entah kenapa gue ngerasa capek gitu, padahal yang bersitegang mah si penyihir cebol sama adeknya tapi ngeliat mereka berantem kayak secara goib menyedot energi gue. Haaah, pertengkaran kakak-adek emang wajar, yang bikin gak wajar cuman keberadaan gue yang terseret ke dalam pertengkaran tersebut.

“Diminum Dek.” Nyokap mereka muncul sambil bawa segelas teh manis sama beberapa kue kering. “Maaf ya suasananya jadi gak enak.”

“Hehehe iya Tan.” duh gue malah salting gini.

“Mereka berdua itu emang kelakuannya ada-ada aja.” sang Ibu menggeleng.

“Emang sering ya kayak gini Tan?”

“Lumayan, yah namanya juga mereka akrab dari kecil, sering maen bareng jadi berantem-berantem kayak gini udah biasa.” Nyokap Melody menarik nafas sejenak. “Melody orangnya emang gitu, agak keras, jadi mungkin cara yang dia pake gak sesuai sama Frieska yang santai dan terkesan cuek.”

“Jadi solusinya gimana Tan?”

Nyokap mereka tersenyum. Gak lama kemudian si Tante merem terus narik nafas panjang.

“FRIESSSKAAAA!!! IMEEEELLL!!!”

Untuk sesaat kuping gue kayak ditiup pake pompa sepeda. Teriakan ini ibu-ibu kenceng bener. Gue penasaran kedengeran sampe mana. Gak lama kemudian munculah Melody dan Frieska yang udah ganti baju. Mereka berdua jalan mendekat dengan wajah yang kusut gitu, kayak uang kembalian beli gorengan.

“Duduk,” Perintah sang Ibu pada kedua anaknya. “Minta maaf.”

“Tapi maah,” ucap Melody.

“Gak ada tapi-tapian, di sini gak ada yang salah atau bener. Imel kan tau sifat adeknya gimana, harusnya kamu bisa ngerti dong.” Si tante kini ngelirik ke arah Frieska. “Kamu Frieska juga jangan terlalu cuek, kasian Teteh kamu ngekhawatirin kamu terus, jangan susah dihubungin seenggaknya Teh Imel tau kamu gak kenapa-napa…

“Jangan biarin stres kerjaan bikin jarak di antara kalian. Harusnya kalian saling dukung, menghormati keputusan satu sama lain, bukannya maksain ego masing-masing.”

.Melody dan Frieska cuman nunduk. Sesekali mereka saling lirik, mungkin masih gengsi.

“Sekarang kita makan dulu, Mamah udah masak tadi, Guntur ayo ikut makan juga mumpung udah di sini.”

“Iya Tante duluan aja, ntar saya nyusul,” ucap gue.

Si Tante jalan menuju ruang makan diikuti dengan kedua anaknya yang masih enggan untuk saling bicara. Entah kenapa gue yakin kalo sebenernya mereka berdua udah gak marahan, cuman masih gengsi aja untuk buka obrolan duluan.

Lucu gimana ngeliat kekuatan seorang Ibu yang dengan mudah ngilangin konflik yang menurut gue cukup pelik antara kedua anaknya. Mungkin emang di situ magic nya seorang ibu, ahhhh mendadak gue jadi kangen sama Emak. Gue emang bukan orang yang gimana-gimana banget sama keluarga tapi abis liat kejadian tadi bikin gue pengen denger suara sosok wanita yang udah ngelahirin gue ke dunia ini.

Yah mungkin ini saat yang tepat, mumpung pas lagi hari Ibu. Gue jalan keluar bentar, ngeluarin HP terus mulai nyari kontak yang bertuliskan ‘Bunda’. Ah sial, gue baru inget kalo gak ada pulsa, bisanya cuman miscall doang. Gak lama kemudian HP gue geter, telpon dari emak, wuih mungkin ini yang disebut kontak batin antara ibu dan anaknya yang tak seberapa ini.

“Halo Do kenapa miscall, udah wisuda?” terdengar suara yang cukup familiar dari HP gue.

“Ya belom lah Bun, masih usaha, Ido cuman pengen ngucapin selamat hari Ibu.”

“Halah gaya, biasa juga gak pernah, mau dikirimin uang ya?”

“Yaelah Bun serius, kan ini hari Ibu, lagian Ido juga udah lama gak denger suara Bunda.” emak gue ini emang kadang kurang peka.

“Iya-iya, gak usah dibilang Bunda juga udah tau kok, biar kamu orangnya cuek tapi Bunda tau kamu diem-diem peduli, yaudah buruan selesain kuliah, Ayah kangen rokoknya kamu tilep.”

“Gak ada alasan kangen yang lebih mengharukan apa? Yaudah doain aja Bun secepetnya, udah ya Ido mau makan dulu nih, lagi di rumah temen.”

“Ah iya satu lagi Nak,”

“Apaan Bun?” gak biasanya nyokap gue terdengar bersemangat kayak gini.

“Si Adek mau ngeliat kamu di sana, kirimin alamat tempat tinggal kamu sekarang.”

EH?!

 

 

TBC.

@ghifariguntur

Iklan

16 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part13

  1. Wah dibikin jga cerita tentang penyihir cebol dan adiknye.
    Btw itu poto siapa ya? Sempet ragu mau klik nih cerita, takutnya jebmen. Hehe.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s