.

Awalnya gue lagi bengong di kamar, abis ngerjain tugas terus gabut. Ya paling nanti juga ketiduran sendiri. Gue coba mendukung suasana syahdu ini dengan nyetel musik kroncong biar rileks. Asik juga kelamaan, naikin rate mood.

Gak lama pintu kamar gue ada yang ngetuk. Malem-malem ganggu aja itu orang, cih. Pas gue buka taunya mamah. Gue kira abang gue yang rese, keliatan mamah gue matanya sayu. Tapi ngapain malah ke sini bukannya tidur ?

Jangan-jangan-jangan-jangan.

“Ada apa mah ? mukanya ngantuk gitu bukannya tidur ?” tanya gue.

“Mamah tidur di sini ya, di kamar iseng sendirian. Tadi abis nonton film horror sama kakak kamu di kamarnya. Mamah masih kepikiran, hehehe,” jelas mamah gue.

“Lah, kenapa gak di kamar abang aja sih mah ? sekalian tadi pas masih di sana,” ucap gue.

“Kakak kamu gak mau, risih katanya udah gede di peluk mamah. Terus mamah di usir deh di suruh tidur sama kamu. Boleh ya, mamah kan juga udah lama gak boboin adek,” mamah gue senyum-senyum sendiri.

Wah durhaka itu orang, berani-beraninya ngusir orang tua. Besok berubah jadi tutup panci tau rasa.

Tapi tunggu dulu, gue juga sebenernya malu udah gede tidur bareng mamah. Bukan apa-apa, takut nagih. Lagian mamah gue orangnya emang gitu, kalo tidur pasti maunya pelukan. Dasar, kelamaan menjanda dia rindu kehangatan.

Tiba-tiba gigi gue kerasa sakit. Ternyata gini rasanya kualat, kalo ngejek orang tua dalam hati Tuhan langsung bales. Khilaf ya Tuhan.

“Boleh deh, tapi gak usah pake peluk ya mah. Aku kan udah gede, nanti kalo nafsu gimana ? mamah kan masih cantik kayak begini,” ucap gue alasan menghindari kemungkinan tak terduga.

“Ih gitu masa, di peluk mamahnya sendiri gak mau. Ya kamu jangan mikir aneh-aneh lah biar gak gimana-gimana. Inget, mamah yang ngelahirin loh, nahan sakit sampe nangis-nangis. Masa mau di apa-apain sama anaknya sendiri,” ujungnya gue di ceramahin.

“Terserah mamah aja deh,” gue sama mamah masuk ke dalem.

Sebelum tidur gue bersih-bersih diri dulu, dari kecil mamah yang ajarin katanya kalo tidur dalam keadaan kotor nanti mimpinya serem. Ya udah gue biasain cuci muka, sikat gigi, cuci kaki, lumayanlah merawat diri supaya ganteng.

Abis itu gue naik ke kasur, dan langsung aja mamah gue narik kepala gue ke pelukannya. Gue berasa anak kecil yang masih nenen.

Hingga akhirnya gue inget kalo pintu kamar belum di kunci, shit kakak gue berdiri depan pintu bawa handycam. Inilah hal yang sedari tadi gue hindarin, kejailan dia yang berujung gak enak di gue. RUGI BANDAR PASTI BESOK !!

*****

“Bang ! apus anjir itu videonya. Berani-beraninya,” gue todong abang gue pake garpu di meja makan.

“Isiin bensin mobil gue tapi ntar, berangkat pake mobil gue aja gpp,” ucapnya menunjukkan rekaman semalam.

Baru aja mau gue lempar ini garpu, mamah gue dateng bawa sarapan. Duh, bisa turun kredibilitas gue di mata se isi sekolah. Bgzd emang.

“Heh, udah-udah. Masih pagi juga, berantemnya di lanjut besok aja. Sekarang kalian makan, terus mamah anter ke sekolah biar gak telat,” tuh kan apa yang gak di duga kembali terjadi.

“Jangan repot-repot mah, kita bisa berangkat sendiri kok. Mamah nih, anaknya udah pada gede masih aja di anggep anak kecil,” ucap abang gue agak panik.

“Mamah mau sekalian ngecek restoran, café sama toko roti yang di kemang, biar sekalian jalan. Kenapa ? malu ya di anter mamah yang udah tua ini,” mukanya memelas.

“Yaelah mah, mamah masih cantik kok. Umur nyentuh 40 aja belum, kan mamah nikah muda alias mamah muda dulu,” ucap gue biar mamah gak drama nanti.

“Yaudah kalo begitu, kalian gak boleh protes. Sini siapa yang mau mamah suapin ?” gue adu tatap sama abang gue.

Pagi yang gak begitu indah, sedih jadinya.

Selesai sarapan, kisah ini pun di mulai.

Oke, sebelumnya gue akan ceritain lebih dalam tentang mamah gue.

Jessica Veranda, umurnya nyentuh 40 juga belum walau anak-anaknya udah pada SMA. Mungkin ini efek dari pernikahan dini, lulus sekolah langsung nikah sama ayah gue yang sekarang udah gak ada.

Asli masih cantik orangnya kayak umur 25an, perawatan gencar dia lakukan sampai kepada taraf jadi hobi. Backgroundnya emang anak orang kaya sih, ayah gue beruntung dapetin primadona sekolahan tipe begini.

Udah 5 tahun mamah gue jadi janda, dan katanya dia gak mau nikah lagi. Jadi ya gitu, semenjak jadi janda perhatiannya 100% di fokusin ke anak-anaknya. Sampe gue sama abang gue yang beda umurnya cuman 1 tahun berasa risih. Jangan sampe cowok se keren kami mempunyai embel-embel anak mami. Bahaya, tidak bisa di biarkan.

Tapi mamah gue orangnya emang sensitive, gampang tersakiti hatinya. Tapi jangan salah, walau baperan dia termasuk wanita karir yang sukses. Kerja cerdas, bukan dia yang kerja demi uang. Uang yang kerja buat dia, beda emang.

Dulu sih pas masih ada ayah, cuman ibu rumah tangga biasa yang kerjaannya demen masak, arisan, sama dandan. Untung ngegosip enggak, jangan sampe gue punya mamah tukang tubir.

Sebelum ayah meninggal, dia jual semua asetnya dan hasil dari itu di kasih ke mamah buat dia buka usaha biar hidup kami terus berlanjut. Mamah gak mau jadi sosok yang balik ke orang tuanya, dia harus mandiri katanya dan nyekolahin kami setinggi-tingginya tanpa kembali di manja.

Bum, taunya sukses. Dia ikutin passionnya, dia sekarang udah punya banyak bisnis. Dari restoran, café, toko kue, spa, salon, butik, lupa apalagi dan jumlahnya pun udah bercabang-cabang di mana-mana. Gue rasa sekarang kita udah lebih kaya ketimbang dulu.

Pinternya mamah dia gak handle semua itu, kebetulan dia punya tangan kanan yang notabene nya kakaknya sendiri. Iya tante gue di manfaatin tenaga dan fikirannya, keringetnya di peras, lebay keknya.

Intinya, mamah gue tinggal ngecak ngecek, dengerin laporan, terus terima duit di rekeningnya. Kayaknya sih begitu, tante gue semua yang handle kerjaannya. Mamah gue di balik bayangan kayak anbu. Keren juga, suatu saat gue kudu sukses juga gak boleh kalah.

Panjang ya latar belakang tentang mamah gue, tapi sebenernya dia juga psyco.

“Pasang sabuk pengaman, baca doa, kita berangkat,” Toretto ngadu sama mamah gue sujud langsung.

“Aaaakkkkkkkkkk, pelanin mah ! AWAS TUKANG BATAGOR,” makanya gue sama abang gak mau di anterin dia.

Tbc..

-Adit-

Iklan

3 tanggapan untuk “.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s