Jomblo Is You 3, Part3

Gue dan cewek yang saat ini masih gue belum percaya dia ada disini kini udah sampai di suatu tempat, kita langsung duduk dan langsug memesan dua buah minuman.

“Kamu kenapa ? kok bengong lagi ?”

“Eh eu, nggak kok gak apa – apa.”

“Kamu masih inget gak sama tempat ini ?”

“Eu, udah lupa hehehe.”

“Ih dasar, kebiasaan kamu mah pelupa gitu.”

“Hehehe da gimana atuh, kalau lupa kan wajar, ntu namanya manusiawi.”

“Dulu, ditempat ini kita pernah balikan lagi, kita putus, pas kamu ciuman sama Farin.”

DEG !!!

Mampus, kenapa masih inget aja soal yang ntu, padahal kan tuh kejadian udah lama banget, udah hampir lebih dari satu tahun.

“Oh yang itu, iya sih, gue lumayan inget, remang – remang lah kejadiannya.”

“Dih apaan remang – remang, kayak tempat karaoke aja.”

“Hehehe becanda.” Kata gue “Jadi apa maksud lo ngajak gue ke tempat ini ?”

“Aku mau cerita sesuatu sama kamu.”

“Apa ?”

“Kamu masih inget kejadian pas di lembang waktu itu ? yang pas aku udah gak ada lagi ?”

“Iya, terus ?”

“Kamu pasti kaget banget, kan ? tiba – tiba aku muncul sekarang di depan kamu.”

“Ya jelas atuh, gimana gak kaget, orang yang dulunya emang gak ada, tiba – tiba aja ada.”

“Jadi gini, pas udah di kejadian lembang itu, orang tua aku bawa aku ke rumah.” Gre menarik nafasnya dalam – dalam “Besoknya semua orang, sodara dan tetangga dating ke rumah, karna mereka denger kabar kalau aku udah gak ada lagi di dunia ini.”

“Terus ?”

“Kamu gak dateng kan, pas aku mau di makamin ?”

“Gimana mau dateng, sekarang coba lo piker, gimana rasanya kehilangan orang yang lo sayangi, pas lo lagi sayang – sayangnya ?”

“Ya aku ngerti kok perasaan kamu, dan aku gak marah atau nyalahin kamu.” Kata Gre “Jadi pas aku mau di makamin, tiba – tiba aja aku bangun, dan pas aku bangun, aku juga kaget banget, kenapa pakaian aku jadi serba putih, orang – orang yang dateng juga tiba – tiba langsung pergi.”

“Hmm, gue ngerti, jadi maksudnya, lo mati suri gitu ?”

“Bisa di bilang sih gitu.” Gre kembali meminum minumannya

Dan sekarang gue ngerti makna dari semua ini, Gre gak sepenuhnya meninggal, tapi dia ngalamin yang namanya mati suri, ya emang sih ini baru pertama kali gue tau, dan gue juga bersyukur banget, senggaknya gue sekarang bias liat lagi senyuman Gre.

“Tapi bentar deh, kan lo mati suri ? terus kenapa lo gak ngasih tau gue ?”

“Aku tadinya mau ngasih tau kamu, tapi orang tua ngelarang, dan seminggu kemudian aku sam keluarga pindah ke Semarang, katanya disana ada dokter yang bias nyembuhin penyakit aku, makanya selama setahun itu aku tinggal di semarang.”

“Terus sekarang penyakit lo gimana ?”

“Sekarang aku udah sembuh total, makanya aku minta pindah lagi ke Bandung, aku ngerasa masih bersalah kalau belum ceritain soal ini sama kamu.”

“Oh gitu, syukur deh kalau lo udah sembuh, gue turut seneng.” Kata gue “Gre, terus soal hubungan kita gimana ?”

Gre menundukkan kepalannya, entah apa yang mau dilakukan sama ini anak, perasaan di bawah sama kagak ada uang receh yang jatuh.

“Maaf.”

Yah yah yah, udah kagak bakalan bener kalau udah denger kata “Maaf” ujung – ujungnya pasti gak bakalan enak, dan udah gue bisa tebak endingnya.

“Gue udah paham kok, lo gak perlu jawab semuanya.”

“Maaf ya To, aku gak bermaksud buat nyakitin hati kamu, tapi jujur, udah ada yang ngisi hati aku saat ini, dan aku sayang banget sama dia, dan rencanya minggu depan dia juga mau pindah kuliah kesini.”

“Santai aja, gue paham kok, lagian hubungan yang tanpa di landasi komunikasi gak bakalan bener juga kedepannya.”

“Kamu makin dewasa ya sekarang, aku yakin kamu pasti bakalan dapet seseorang yang terbaik buat kamu.”

“Gue gak perlu yang terbaik, cukup dapet seseorang yang mau sama gue aja, ntu juga susah banget.”

“Jangan pesismis gitu dong, ini gak kayak Anto yang aku kenal.” Kata Gre “ To, tapi kita masih bisa tetep jadi temen, kan ?”

“Jelaslah, lagian gak baik juga kan, pas udah jadi mantan malah jadi musuhan, itu bukan gue banget.”

“Makasih banget ya To.”

Senyuman Gre yang terukir indah di bibir mungilnya kini udah gue bisa liat lagi, jujur sih, gue kangen banget sama senyuman itu, ya tapi mau gimana lagi, senyuman itu sekarang bukan milik gue, dan bukan buat gue lagi.

“Maaf mengganggu, kamu yang namanya Anto ?” Seorang cewek berparas cantik, berkulit putih, bibir sexy tiba – tiba aja nyapa gue.

“Iya betul, ada apa ya ?”

“Ini, barusan kamu di panggil sama Bu Siska, buat ke ruang dosen.”

“Ruang dosen ? emang ada apa ?”

“Aku juga gak tau, cuma di suruh bilang gitu aja.”

“Oh gitu, oke deh entar gue kesana, makasih ya infonya.”

“Sama – sama, ya udah aku duluan ya, maaf udah ganggu kalian pacaran.” Cewek itu langsung pergi.

“Kamu buat masalah lagi di kampus ?” Tanya Gre

“Nggak kok, mungkin masalah nilai.” Kata gue “ Aduh gue lupa lagi.”

“Lupa apaan ?”

“Gue lupa nanyain nama cewek barusan.”

“Kenapa ? kamu suka ya sama cewek itu ?”

“Nggak tau juga sih, tapi wajahnya enak banget buat di pandang.”

“Cie – cie, udah mulai naksir cewek dikampus nih, tenang, entar aku bantuin cari info tentang cewek barusan.”

“Sip deh, tapi kayaknya lebih enak kalau gue panggil cewek barusan dengan sebutan Bambang, gimana ?”

Gre langsung ketawa gak henti – hentinya, ini anak kenapa sih ? udah gila atau otaknya udah sengklek ? ketawa kagak ngajak – ngajak

“Kamu mah tetep ya dari dulu kayak gitu, masa iya cewek cantik kayak gitu di panggilnya Bambang.”

“Hehehe becanda, tapi bentar Gre, lo kayaknya mesti deh klarifikasi soal masalah ini sama anak – anak yang lainnya, jadi biar mereka tau apa yang sebenarnya terjadi.”

“Niatnya sih gitu, entar paling siang aku bakalan kumpulin temen – temen yang lainnya.”

“Sip deh kalau gitu.”

“Oke, tapi awas, kamu jangan panggil aku setan lagi.”

“Iya – iya gak bakalan nanti mah.”

Ya seenggaknya sekarang gue udah tau kebenaran yang sebenarnya kayak gimana, biarpun sedikit mengecewakan, karna pada akhirnya gue masih tetep jomblo, tapi masih ada terselip rasa bahagia juga biarpun cuma sedikit.

Gre langsung ke ruang administrasi buat mengurusi kepindahanya ke kampus ini, sementara gue langsung menuju ke kantin, laper sih, soalnya tadi gak sempet sarapan juga di rumah.

Di kantik, seperti biasa, anak – anak yang lainnya udah pada kumpul, dan gue langsung ikut nimbrung sama mereka.

“To, lo anaknya indigo ya ?” Tanya Lidya

“Maksudnya ?”

“Tadi gue liat lo jalan sama cewek, dan cewek itu mirip banget sama Gre, lo kan tau sendiri, Gre udah gak ada.”

“Yang tadi barusan jalan sama gue emang beneran Gre, entar juga dia bakalan kesini, dan nyeritain semuanya sama kalian.”

“Gue masih belum paham deh.”

“Udah tunggu aja entar anaknya kesini, entar lo sema baru deh pada paham.”

“Oh ya To, entar malem jadi kan nginep di rumah lo ?” Tanya Ical

“Jadilah, siapa aja entar yang mau ikut ?”

“Palingan Gue, Falah, Faisal, Om Gun sama Sagha.”

“Sip deh.”

“Yang menang, jadi pacarnya Kak Frieska ya, gimana ?” Falah tiba – tiba aja usul kagak jelas

“Nah ntu, gue setuju banget.” Om Gun malah makin semangat

“Apaan, kagak – kagak, ntu gak ada di perjanjian, gila aja kakak kesayangan gue di jadiin bahan taruhan, apalagi om – om mesum kayak gini ikutan.”

“Ah, gak asik lu To.”

Kan kampret, niatnya di rumah gue pada nginep mau maen bola di computer, pake di tambahin yang menag jadi pacar kak Frieska lagi, gila aja kakak gue di jadiin bahan taruhan, yang ada kalau yang menang bisa beruntung banget bisa dapetin Kak Frieska, gue aja kalau bukan adiknya udah gue pacarin tuh #eh.

……..

Jam Sebelas malem Gue, Falah, Ical, Sagha dan Om Gun masih anteng main PS, sekarang pertandingannya giliran Sagha sama Om Gun, Sagha pake MU sementara Om Gun pake Arsenal, ah anjir sialan, MU jagoan gue malah di pake sama Sagha.

Teng … teng … teng …..

“Eh, itu suara apaan To ?” Tanya Falah

“Palingan yang dagang bajigur kalau jam segini, kenapa emangnya ?”

“Nggak, suruh balik gih pedagangnya, kasian udah malem masih aja dagang.”

“Ya kali Fal, gak segitunya juga kali.”

Bandrek jigur bandrek jigur

Denger suara yang barusan tiba – tiba aja Om Gun langsung keluar dari kamar, entah mau kemana tuh anak, gue dan yang lainnya langsung nyusul dari belakang.

Om Gun keluar dari rumah, dan sekarang dia berada di depan teras.

“Mang, jualan apaan ?” teriak Om Gun

“Bandrex sama bajigur.”

“Masih ada gak mang ?”

“Masih, mau beli ?”

“Masih banyak gak ?”

“Masih, gimana jadi beli ?”

“Nggak mang, cuma nanya aja, semangat mang dagangnya.” Om Gun langsung aja masuk ke dalam rumah dengan wajah tanpa dosa.

Sementara itu, gue sama yang lainnya cuma bengong melongo, dan gak ngerti apa yang ada di pikiran Om Gun, dengan indah dan lantangnya nyemangetin pedagang tanpa beli, padahal udah banyak nanya.

“ANAK SETANNNNN !!!!!!” Mamang bajigur itu langsung teriak, mungkin kesal dengan apa yang Om Gun lakuin, sementara gue sama yang lainnya langsung ngiprit masuk ke dalam rumah, dari pada nantinya jadi bahan kena semprot pedagang tadi.

Sampai di dalam gue masih belum habis pikir sama kelakuannya Om Gun, kok dia bisa – bisa nya kepikiran kayak gitu, haduh dasar om – om mesum.

“Gue gak ngerti lagi deh.” Kata Ical

“Gue juga sama.” Kata Falah

“Apalagi gue.” Kata gue

“Jangan nanya ke gue ya, om – om ntu emang pikirannya kadang kagak bisa di tebak.” Sagha memalingkan wajahnya dan melihat ke salah satu arah “ Lah, To, bukanya itu Kak Imel yang lagi jalan.”

Gue dan yang lainnya langsung noleh ke arah yang Sagha maksud.

“Kakak lo kenapa To ?” Tanya Faisal

“Kagak tau dah, gue juga gak ngerti.”

Gue liat kak Imel langsung duduk di meja makan, dan yang paling aneh, matanya masih tertutup.

“Kayaknya kakak gue ngigo deh.”

“Bisa jadi, anjir cantik – cantik dan masuk jajajran primadona di kampus ternyata bisa ngigo juga.” Kata Ical

“Ye, kakak gue juga manusia kali.”

“Kak Imel ,mau ngapain di meja makan ?” Tanya Falah

“Laper, masa iya mau berangkat ke kampus gak sarapan dulu.” Dalam mata tertutup ternyata kakak gue masih bisa jawab dengan benar pffftt.

“To, kakak lo laper nih, kasian tau.” Kata Sagha

Entah dapet anugerah dari mana, tiba – tiba aja pikiran jail gue mulai lagi, gak apa kali ya kalau sekali – kali gue jailin kakak sendiri.

Gue mulai buka kulkas, dan langsung menggeledah apa aja yang ada di kulkas, dan hasilnya nihil banget, kampret, yang gue temuin cuma minuman, sayuran dan beberapa bumbu – bumbu buat masak.

Gue mulai bingung, dengan cara apa gue bakalan jailin kakak gue ini ? hmmm…

Akhrinya gue buka loker paling bawah di dalam kulkas, dan disana gue nemuin sesuatu yang bener – bener bakalan jadi senjata ampuh buat jailin Kak Imel.

Gue mulai ambil sesuatu itu dan menaruhnya diatas piring, kemudian langsung gue simpen aja sesuatu yang ada di atas piring tepat di depan Kak Imel, yang masih aja ngigo.

“Nih kak, makan dulu.”

“Hmmm, makasih, kayaknya enak.”

Kak Imel mulai mengambil sesuatu yang barusan gue taruh di atas piring, Falah anteng diem di depan Kak Imel, dan sekarang mari kita lihat responnya kayak gimana.

Tiba – tiba aja mata Kak Imel langsung kebuka lebar dan langsung teriak…..

“PEDASSSSSSS !!!!!!!”

Gue dan yang lainnya cuma bisa nahan ketawa, saking lucunya liat kak Imel yang berhasil gue jailin, pffffttt maafkan adikmu ini kak.

“MINUM CEPETAN AMBILIN MINUM, PEDES BANGET !!!!”

Gue langsung aja ambil gelas dan ambil minum buat Kak Imel, eits tapi tunggu dulu, di minuman ini juga bakalanjadi rencana jail gue yang kedua.

Kak Imel langsung aja neguk tuh minuman tanpa menaruh rasa curiga, sepersekian detik kemudian, Kak Imel nahan minumannya di dalam mulut dan langsung …..

BYURRRR !!!!

Mampus, Falah yang lagi anteng duduk di depan kak Imel tiba – tiba aja jadi sasaran semburan airnya Kak Imel

“Kok aku di sembur, Kak ?” Falah kayaknya belum paham

“AIR NYA ASINNNN !!!! ANTO TEO !!!!! CEPETAN AMBILIN AIR LAGI, JANGAN DI ISI GAREM AIR NYA !!!!”

Kasian juga sih kalau terus gue jailin, ya udahlah ya, terpaksa gue kasih air yang emang bener – bener air.

Gue liat Kak Imel kayaknya udah mulai tenang, dan kayaknya pedes di dalam mulutnya udah mulai ilang, tapi asli, gue masih pengen ketawa ngakak.

“Kamu itu ya, kebiasaan banget sih suka jailin orang lain, gak enak tau makan cabe terus di kasih minum air garem, yang ada malah tambah pedes.” Kak Imel kayaknya mulai kesel deh, ketauan dari nada bicaranya mulai di tekan.

“Heheheh maaf kak, cuma becanda doang.”

“Becandanya gak lucu, minggu depan kamu gak dapet uang jajan.” Kak Imel langsung beranjak dari kursi dan berjalan menuju kamarnya.

Yah yah yah, mulai deh keluar jurus pamungkasnya.

“Kak, jangan gitu atuh.”

“Nggak pokoknya, keputusan kakak gak bisa di rubah.”

Kampret, oke lanjut rencana ketiga

“Kak, awas kecoa terbang.”

“AHHHHH, KECOAAAA !!!!!”

Kak Imel langsung lari ngibrit, dan langsung sembunyi di bawah kolong meja makan.

“Ngapain disitu ?”

“Cepet buang dulu kecoa terbangnya.”

“Kecoa terbang ? gak ada kok, cuma asal ceplos doang.”

“Ih, dasar, awas, kakak mau keluar.”

JEDUGGG !!!!

Sebelum kak Imel berhasil keluar dari kolong meja makan, terlebih dahulu ia berhasil tanpa sengaja ngejedotin kepalanya ke arah meja.

“Aduh – duh, sakit.”

“Makanya kalau mau keluar liat – liat dulu.”

“ANTO TEO BERISIKKKKK !!!! CEPETAN TIDURRRR !!!!!”

Gue dan yang lainnya langsung ngibrit ke dalam kamar, bisa bahaya dan gak bener kalau udah kayak gini, pasti Kak Imel udah marah besar.

……..

Pagi hari gue udah siap beragkat ke kampus, seperti biasa, kebiasaan gue kalau pagi – pagi manasin motor dulu, sambil nikmatin segelas kopi dan sebatang rokok.

Lagi enak – enak nikmati suasana pagi, dari luar gerbang gue liat cewek pakai baju merah lagi jalan sendirian, kayaknya gue kenal deh sama ntu cewek, itu kan cewek yang kemarin ngasih tau gue harus ke ruang dosen pas lagi di kampus.

“HEY CEWEK.” Gue langsung teriak, tapi cewek itu gak menggubris panggilan gue.

“HEY, CEWEK BAJU MERAH.” Akhirnya setela teriak kedua, cewek itu nengok ke arah gue, dan langsung aja gue samperin.

“Kamu manggil aku ?”

“Iya, siapa lagi atuh, lo masih inget sama gue ?”

“Iya, kamu Anto, kan. Adiknya kak Melody, yang kemarin aku kasih info buat nemuin dosen.” Kata itu cewek “ ada apa kam manggil aku ?”

“Nggak, gue cuma mau bilang makasih aja, oh ya gue belum tau nama lo siapa ?”

“Oh ya lupa, maaf kemarin gak sempet ngenalin diri. Nama aku Dena Siti Rohyati, panggil aja Dena.”

“Oh oke, salam kenal.”

“Duluan ya To, aku ada mata kuliah pagi hari ini.” Cewek yang bernama Dena itu langsung pergi sambil senyum.

Senyumannya, jujur manis banget euy, mungkin senyuman termanis yang pernah gue liat, Oke waktunya gue PDKT sama Dena.

Oh Tuhan, maafkan hambamu ini, kayaknya gue jatuh cinta lagi.

 

 

 

 

Iklan

4 tanggapan untuk “Jomblo Is You 3, Part3

  1. Sorry sebelumnya kang anto gini ya. Saat kita lagi kepedasan hanya Garam dan Mentimun saja yg bisa menetralkan rasa panas dan pedas yg ada di dalam buah cabe itu. Air putih dan air es hanya menambah rasa pedas di mulut jadi 2x lipat lebih pedas gitu.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s