Kuat karena kita bersama Part-3

“Ki.. Buruan turun makan siangnya udah mama siapin.” Teriak ibunya
dari luar kamar.

“Iya ma, ini mau turun kok.” Balas Riki.

Tak lama kemudian Riki pun tiba di meja makan bersama mamanya untuk
menikmati makan siang bersama.

“Gimana Ki tadi sekolahnya.” Tanya ibunya

“Tadi ada masalah dikit sih ma, Riki berantem sama kakak kelas.!” Terangnya

“Kok bisa sih, Emang kenapa harus berantem, Apa gak bisa secara baik
baik, terus kamu kok gak kelihatan habis berantem ?” Tanya ibunya
kembali bertubi tubi.

“Tadi temen Riki ada yang di jahilin terus aku tolongin, Riki udah
tahu mana salah dan bener kok ma tapi mama tenang aja kita gak sampe
pukul-pukulan, Soalnya Riki gak mau ngeladenin.”

“Bagus deh, Lain kali jangan berantem lagi. Kamu belajar bela diri
bukan buat jadi jagoan terus jangan sembarang tempat gunainnya. Ingat
itu.”

“Iya ma, Riki janji.” Balasnya dengan diiringi senyuman.

“Ya udah, Ayo makan.” Ajak ibunya.

Setelah selesai makan siang bersama ibunya, Riki kembali ke kamar
untuk tidur siang. Entah mengapa Riki amat mudah sekali mengantuk dan
hobi sekali tidur.

Ketika hendak tidur Riki mengecek handphonenya. Ternyata ada pesan line masuk.
“Hah.. Gre nge-line gue.”
“Kalo gak di bales bakal ngambek nih anak.” Batin Riki.

“Sorry ya Gre baru bales, tadi lagi makan siang bareng mama.” Balasnya.

Tak lama kemudian ketika Riki hendak memejamkan mata, Handphonenya
kembali berbunyi. Membuat dia tidak jadi untuk tidur.
“Gak tidur siang nih kayaknya gue.” Batinnya lagi.”
Akhirnya Riki pun melayani chat dari Gracia.

Gracia : “Iya gak apa apa Ki. Bagus kalo udah makan.”

Riki : “Emang bagus kenapa gitu ?”

Gracia : “Ya kan aku gak khawatir Ki.!”
“Eh.. Maaf gak usah di hirauin Ki..”
“Hehehe..”

Riki : “Hhmm…. Iya deh, kamu sendiri udah makan ?”

Gracia : “Udah kok. La kamu lagi ngapain ?”

Riki : “Lagi rebahan di kamar nih, kamu sendiri ?”

Gracia :”Iya sama kok, aku juga lagi rebahan di kamar.”

Riki : “Dih.. Ikut ikutan aja ya kamu.”

Gracia : “Kamu kali yang ngikutin aku 😛 ”

Riki : “Iya aja deh.”

Gracia : “Huuhh malesin.. Kamu pasti mau tidur ya ?”

Riki : “Kok tau sih, udah kayak dukun aja nih kamu 😛 ”

Gracia : “Awas ya besok, udah berani ngatain aku. Aku cubit kamu 😀 ”

Riki : “Ampuuunn…”

Gracia : “Gak:-P , Ya udah istirahat aja deh kamu.”

Riki : “Beneran ?, Kamu yakin ?”

Gracia : “Iya, udah sana katanya mau tidur”
“Bye.. Byee..”

Setelah pesan itu Riki hanya me-read tanpa membalasnya dan melanjutkan
tidurnya. Tak terasa dia tidur hingga petang, sehingga ibunya datang
ke kamar untuk membangunkannya.
“Hhmm.. Masih tidur jam segini” Batin ibunya.

“Ki bangun mandi dulu gih terus makan malem bareng.” Ucap ibunya untuk
membangunkan.

“Eehh.. Mama, jam berapa sekarang ma ? Kok udah makan malem aja.”
Jawab Riki sambil mengusap matanya.

“Jam setengah 8, kamu sih kayak kebo kalo tidur jadi lupa waktu.” Ledek ibunya.

“Buseett.. Ya udah deh, mama tunggu di ruang makan sama papa. Bentar
lagi Riki nyusul.” Jawabnya sambil terkekeh.

“Ya udah buruan.” Ucap ibunya seraya keluar dari kamar.

Sehabis mandi Riki pun langsung menuju ruang makan, disana ia sudah di
tunggu kedua orang tuanya.

“Selamat malam semua.” Sapa Riki pada orang tuanya.

“Iya, lama amat kamu mandinya Ki.”
“Wangi amat lagi, emang kamu mau jalan ?” Tanya ibunya yang sedikit curiga.

“Enggak kok ma, masak wangi juga pasti mau keluar. Gak juga kan ?” Balas Riki.

“Pasti udah kenal sama cewek ya jadi berubah. Ngaku aja deh sama
papa.” Ledek papanya

“Kapan kapan ajak ke rumah dong Ki biar mama kenal. Masak di simpen
aja.” Ucap ibunya menimpali.

“Iya iya, orang cuma temen doang juga. Ntar ma kalo mau aku ajak deh.
Yang penting sekarang makan dulu. Lapeerrr..” Balas Riki sambil
terkekeh.

“Dasar kalo udah masalah makan aja cepet. Tapi tetep aja kurus, pimpin
do’a dulu Ki.” Pinta ibunya.

Setelah selesai makan malam Riki pun kembali ke kamarnya. Sesampainya
di kamar dia merapikan kamar dan mempersiapkan peralatan untuk sekolah
besok. Masih dalam ingatan tentang perkelahiannya dengan Adit, entah
apa yang akan di lakukan Adit esok hari tapi dia berusaha tak terlalu
memikirkannya.
“Serahlah besok Adit mau bales gue apa gak, liat besok aja.” Batinnya
sambil bersiap untuk tidur.

Kegelapan malam mulai luntur berganti cerah mentari. Pertanda telah
berganti hari untuk melanjutkan rutinitas sehari hari. Seperti biasa
ibunya Riki berusaha membangunkan anaknya. Tapi terkejutnya dia karena
melihat anaknya sudah rapi dan siap berangkat sekolah.

“Kalo sakit kamu jangan maksain masuk Ki, mending istirahat di rumah
aja.” Ucap ibunya asal.

“Lagian siapa gitu yang sakit ?, Mama ada ada aja.” Jawab Riki bingung.

“Habis gak biasanya jam segini udah siap, jadi kaget mama lihat kamu.”
Ledek ibunya.

“Dihh.. Mama ini lihat anaknya ada kemajuan malah di ledekin, gimana
sih.” Ucap Riki sedikit aneh dengan tingkah ibunya.
“Gimana Ma, Riki udah oke belum” tanya Riki sambil alisnya naik turun
dan tersenyum jahat.

“Udah kok, kamu serius gak lagi sakit Ki.” Tanya ibunya sambil
memegang kening anaknya.

“Ma.. Riki sehat kok, emang hari ini lagi semangat menuntut ilmu aja.”
Ucap Riki lagi.

“Gak Ki kayaknya kamu lagi beneran sakit nih.” Ledek ibunya.

“Terserah mama deh, ya udah Riki berangkat aja deh ma.” Tambahnya lagi.

“Ngambek nih mama ledekin, gak sarapan dulu terus berangkat bareng
mobil papa aja ?” Ucap ibunya memberi saran.

“Gak ah ma, aku sarapan di sekolah aja terus berangkat aja.”
“Ya udah ma, aku berangkat dulu.”
“Assalamualaikum.” Pamit Riki kepada ibunya.

“Waalaikumsalam.” Balas ibunya.

“Ma..  Kunci motor dimana ya ? Riki mau pake motor aja.” Tanya Riki
sambil kembali menghampiri ibunya.

“Di atas TV tuh, tumben amat Ki kamu mau bawa motor.” Jawab ibunya.

Ketika ibunya melihat kebelakang ternyata anaknya sudah lari mengambil
kunci. Dia pun hanya bisa menggelengkan kepala dengan tingkah aneh
anaknya. Karena tak tahu mengapa tiba tiba bersemangat kesekolah
padahal waktu masih bisa di bilang terlalu pagi untuk Riki apalagi
membawa motor.

Sesampainya di sekolah Riki tampak tidak akrab dengan suasana sekolah
dikarenakan sekolahnya masih sepi. Karena dia murid yang suka
terlambat, jadi amat aneh untuknya berangkat pagi. Yang di pikirannya
hari ini hanya ingin bertemu dengan Gracia. Ya, semenjak kejadian
kemarin dia benar benar tertarik dengan gadis teman kelasnya itu. Riki
seorang yang amat datar menghadapi wanita kini mulai berubah dan mulai
mengerti rasa suka terhadap lawan jenis.

Tanpa Riki sadari sahabatnya Henri mengikutinya dari belakang. Henri
pun heran dengan tingkah sahabatnya yang berubah 180. Dia
memperhatikan Riki yang berjalan sambil senyum sendiri dari tadi. Dan
sambil berpikir ada apa dengan sahabatnya itu.

“Wwwooyyy.. Awas Ki ntar jadi gila lo senyum sendiri.” Teriak Henri
mengaggetkan Riki.

“Aahh.. Kadal lo ngaggetin gue aja.” Balas Riki sambil menoyor kepala Henri.

“Lo kerasukan setan dari mana sampe berubah gini.” Tanya Henri penuh curiga

“Dari pohon deket gerbang, puas lo.” Jawabnya kesal, Karena tak hanya
ibunya bahkan sahabatnya pun juga heran dengannya.

“Lo sendiri kenapa berangkat pagi amat.” Tanya Riki balik.

“Sebagai murid teladan gue harus datang pagi buat ngerjain PR dulu.”
Jawab Henri dengan PDnya.

“namanya murid teladan kagak ada yang ngerjain PR di sekolah,
kampret.” Ucap Riki sewot.

Ketika sampai di kelas tanpa pikir panjang Henri menghampiri Gracia
yang sendirian berada di kelas untuk meminjam buku PRnya. Sedangkan
Riki menuju bangkunya untuk menaruh tas serta menunggu bel masuk. Ya,
Gracia memang salah satu anak yang rajin di kelas, Dan juga salah satu
murid pandai pula. Riki pun yang sedari duduk di bangkunya sambil
menatap Gracia dari belakang di temani Henri yang mengerjakan PR.
Senyuman terus tersimpul di wajah Riki, tanpa sepengetahuannya
sahabatnya Henri memandangi wajah temannya itu yang mulai bertingkah
aneh sejak tadi pagi. Henri juga nampak curiga sepertinya yang dia
pikirkan benar, Kalau Riki menyukai Gracia.

“Ki.. Gue udah selesai nih terus gue mau ke kantin. Lo nitip gak ?”
Tanya Henri kepada Riki sambil merapikan bukunya.

“Titip salam aja buat Gre.” Balas Riki tanpa sadar yang lagi bengong
serta senyum dari belakang Gracia.

“Wwoyyy.. Gue mau ke kantin lo nitip kagak.” Ucap Henri kesal sambil
menoyor kepala Riki.
“Dasar si kampret bisa gila lo ntar gara gara demen sama Gre.” Tambahnya.

“Ngomongnya jangan kenceng juga kali dia denger bahaya. Gue nitip air
mineral aja lah.” Bisik Riki sambil mendengus kesal.

“Jawab gitu aja lama lo. Ya udah gue ke kantin dulu.” Ucap Henri
sambil berdiri dari bangkunya.
“Gre juga lagi jomblo tuh, Udah sikat aja jangan kelamaan.” Bisik
Henri pada Riki dan langsung meninggalkannya.

Ketika berjalan ke kantin Henri sering kali menggoda cewek dari kelas
lain, Tak jarang ia juga berani menggoda kakak kelasnya. Meski tak
jarang juga kebiasaan menggodanya sering kali berakhir dengan sebuah
tamparan. Tapi ia tak pernah kapok, karena betapa terobsesinya dia
dengan Riki yang terkenal di sekolahnya dan ingin seperti sahabatnya
itu. Sesampainya di kantin, langsung dia memesan makanan untuk sarapan
dan membeli titipan Riki. Tak selang berapa lama pesanan pun tiba,
ketika sedang menikmati sarapannya tiba tiba dia di hampiri Adit.
Karena Adit yang terkenal sebagai preman sekolah membuat Henri hendak
lari tapi di tahan oleh Adit.

“Mau kemana lo, duduk dulu gue mau ngomong.” Ucap Adit sambil menyuruh
Henri duduk kembali.

“Ampun Bang, maaf kalo tadi godain temen kelas Abang.” Balas Henri ketakutan.

“Hahaha.. Kagak bukan masalah itu. Lo temennya Riki kan ?” Tanya Adit
untuk memastikan.

“Iya Bang, Emang kenapa ya ?” Tanya Henri balik.

“Ntar bilangin ke dia waktu istirahat gue tunggu di kantin, suruh
ngajak Gracia sekalian. Awas lo kalo lupa.” Ancamnya sambil
meninggalkan Henri.

” Waduh gawat nih, ada apa sama tuh anak bisa urusan sama dia.” Batin Henri.

Selang beberapa saat bel tanda masuk pun berbunyi. Henri pun
meninggalkan kantin dan kembali ke kelasnya. Ketika berjalan menuju
kelas tak hentinya dia berpikir apa jadinya kalo temannya itu
berkelahi dengan Adit. Ketika sedang berjalan sambil terus menunduk
memikirkan  apa masalahnya tiba tiba Henri menabrak seseorang hingga
menjatuhkan orang tersebut seta buku yang dibawanya. Henri pun kaget
yang melihat seorang guru jatuh di depannya.

“Henri.. Kenapa kamu jalan menunduk gitu sampai menabrak Bapak ?”
Bentak guru tersebut.

“Maaf pak, saya tadi nyari tanda silang pak. Siapa tau ada harta karun
di sekolah ini. Jadi gak fokus kalau ada Pak Dedi di depan.” Ucapnya
Henri asal.

“Masih aja bercanda ya kamu. Sekarang bawa buku Bapak dan hukumannya
kamu berjalan sambil saya jewer sampai ke kelas.” Balas Pak Dedi
kesal.

Ketika berjalan ke kelas sambil di jewer membuat Henri di tertawakan
murid setiap melewati kelas lain. Sesampainya di kelas situasi pun tak
berbeda, teman temannya mentertawakan Henri yang sedang di jewer.
Bahkan Riki pun tertawa tak henti hentinya melihat sahabatnya di jewer
seperti itu. Pak Dedi merupakan guru pelajaran seni budaya di sekolah
dan salah satu guru yang bisa di bilang killer di sekolah, Tapi bukan
Henri namanya kalau tak berani bercanda dengan guru. Meskipun tau akan
berakhir dengan *siksaan*. Setelah di lepas jeweranya Henri
dipersilakan duduk dan berjalan dengan lesu menuju bangkunya.

“Lo gue titipin air mineral malah bawa monster kemari, Gimana sih lo.”
Ledek Riki sambil menahan tawa.

“Berisik lo Ki, Tuh pesenannye. Seneng lo melihat sahabat teraniaya
gini.” Jawab Henri kesal.

Tiba – tiba, Pletaakk..   penghapus melayang ke kepala Henri.

“Buseeet.. Granatnya salah sasaran pak.” Ucap Henri sambil memegangi
kepalanya dan seisi kelas menertawakannya lagi.

“Henri, dari tadi Bapak lihat kamu ngobrol terus, pengen di jewer lagi
tapi pake tang biar kapok.” Ancam Pak Dedi.

“Jangan Pak, tadi udah cukup menderita masak mau ditambahin, pake tang
lagi.” Tolak Henri.

“Makanya perhatikan, Riki kamu juga.” Tambah Pak Dedi untuk mereka berdua.

“Iya pak.” Jawab mereka berdua.

Setelah kejadian itu Riki dan Henri pura pura memperhatikan pelajaran,
Meskipun mereka berdua tak memiliki jiwa sedikitpun dari pada harus
merasakan lemparan *granat* dari Pak Dedi. Setelah penantian panjang
dan mencekam di kelas akhirnya istirahat pun tiba. Para muridpun
berhamburan keluar kelas menuju ke kantin seperti hendak melakukan
demo di kantin sekolah.

“Ki.. Tadi Bang Adit mau ketemu lo sama Gre, Dia nunggu di kantin
katanya.” Ucap Henri.

“Ya udah lo temenin gue, Gre gk usah di ajak ntar kalo ada apa apa
malah sama dia malah gawat. Yuk langsung kesono aja.” Balas Riki buru
buru.

Bersambung….

Buat para reader tolong tinggalkan comment ya biar lebih baik..

Kritik & saran juga boleh
@erikst22
Terima Kasih.

Iklan

2 tanggapan untuk “Kuat karena kita bersama Part-3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s