Jomblo Is You3, Part2

Malam – malam gini emang paling enak buat menikmati suasana, apalagi ditambah cuaca hujan paling mantep kalau sambil ngopi ditemani sama sebatang rokok,, beuh gak ada duanya deh.

Kak Frieska juga udah sampai di rumah, dan sekarang lagi asik ngobrol sama Kak Imel, entahlah gue gak ngerti apa yang mereka obrolin, kalau bukan masalah cowok paling masalah baju yang lagi diskon di Mall.

“Dih, kamu ngerokok sekarang dek ?” Kak Frieska tiba – tiba datang dan langsung duduk disamping gue “Dari kapan kamu ngerokok ? jangan – jangan dari pas SMA kamu udah ngerokok.”

“Yey, nggaklah, aku ngerokok pas udah masuk kampus aja, pas semester dua.”

“Oh gitu, padahal lebih bagus kalau kamu gak ngerokok dek, gak baik buat kesehatan.”

“Iya aku juga tau, tapi mau gimana lagi, udah tanggung kecanduan.”

“Oh ya, sekarang kamu sama siapa ?”

“Maksud kakak ?”

“Pacar kamu, sekarang pacar kamu siapa ? terkahir kakak dapet kabar kamu pacaran sama yang namanya Gre, dan itu pun udah setahun yang lalu.”

“Aku masih pengen sendiri kak, masih belum mau pacaran.”

“Kamu masih belum bisa nerima kepergian Gre ?”

“Gak tau juga, tapi emang gak munafik sih, Gre pergi pas aku lagi saying – sayangnya sama dia.”

“Tapi kamu gak putus komunikasi dan silaturahmi, kan sama keluarganya ?”

“Pas udah kepergian Gre, aku udah gak berhubungan lagi sama keluarganya, katanya sih keluarganya juga pindah rumah.”

“Oh gitu, ya udah deh, kakak ke kamar dulu ya, ngantuk pengen istirhat, kamu jangan tidur malem – malem, inget, besok kuliah.”

“Iya kak, santai aja, tanggung ini belum habis kopinya.”

Mba Frieska langsung masuk ke dalam rumah, sementara gue masih disini, masih diluar sambil menikmati secangkir kopi, rasanya sih kangen juga sama Gre, gue jadi inget pas lagi sakit, Gre bawaain gue bubur ketek, eh sorry maksudnya bubur ayam rasa ketek, haduh maksud gue bubur ayam.

PLTAKKK !!!!

“Itu beda lagi ceritanya bego !!!!”

“Oh beda ya, sorry gue lupa lagi thor, habisnya lagi galau, inget kak Sendy mau grad.”

“Bego lu !!! udah lanjutin lagi ceritanya.”

Jam udah nunjukin pukul 22.00 WIB udah malem banget juga sih, mendingan sekarang gue masuk aja, lagian ini mata juga udah mulai rada ngantuk, udara juga udah mulai kerasa dingin.

Sampai di kamar gue langsung berbaring di atas kasur, cek handphone banyak banget notif yang masuk, paling juga Line dari anak – anak sekelas yang isinya random semua.

DRT ….. DRT ….. DRT …..

Sebuah panggilan masuk ke handphone, gue langsung cek, dan disana udah tertera nomor yang gak gue kenal sama sekali, ini nomornya baru, dan belum pernah gue save sebelumnya.

“Hallo.”

“Iya, Hallo.”

“Maaf ini sama siapa ya ?”

“Kamu apa kabar ?”

“Baik – baik aja, cuma isi dompet aja yang kurang baik.”

“Hihihi dari dulu kamu gak berubah ya, paling bisa buat aku ketawa.”

“Bentar deh, emang ini sama siapa ya ? anda kenal sama saya ? soalnya ini juga nomornya baru di handphone saya.”

“Dih masa udah lupa lagi sih, coba deh inget – inget lagi.”

“Duh beneran, jangan bikin orang kesel deh, ini sama siapa ? kalau gak ada keperluan mau saya tutup, saya udah ngantuk mau tidur.”

“Ya udah deh, ini akau Shania Gracia, inget gak ? kalau gak inget, ini aku, Gre.”

“Oh Gre, kirain siapa “

DEG !!!

Bentar – bentar deh, barusan yang ditelepon bilang kalau dia itu Gre ? ini kuping gue yang lagi budek atau gimana sih ? setau gue setahun yang lalu Gre udah pergi dan udah tenang dialam sana, apa mungkin arwahnya Gre gak tenang, dan masih inget kalau gue masih punya utang dua ratus ribu sama dia, dan sekarang arwahnya Gre mau nagih hutang itu ???

“Hey, kok diem sih ?”

“Maaf nomor yang anda tuju sedang ketakutan, silahkan coba beberapa saat lagi.” Gue langsung matiin telepon, lempar handphone dan langsung tarik selimut.

Asli gue takut banget, beneran deh, perasaan gue sekarang malem selasa deh, bukan malam jum’at, kan gak lucu banget kesan horror dan menakutkan adanya di malam selasa.

……..

Pagi hari gue udah siap dengan segala perlatan tempur menuju kampus, apalagi hari ini bakalan ada kuis. Biar pun tadi pas mandi gue masih kebayang – bayang kejadian semalem, dan pas mandi juga kadang suka merasa merinding sendiri.

“Dek, kamu mau bareng sama kakak ke kampusnya ? hari ini Frieska mau daftar ke kampus ? Tanya kak Melody

“Aku bawa motor aja kak, lagian masih agak santai juga.”

“Oh ya udah, kakak berangkat duluan ya, jangan lupa pintu di kunci.”

“Oke kak.”

Kak Imel dan Kak Frieska langsung berangkat ke kampus, sedangkan gue langsung menuju garasi, dan langsung ngeluarin motor yang selama ini udah nemenin gue, ya biarpun ini motor udah kebilang ketinggalan zaman banget, tapi entah kenapa gue selalu nyaman pakai motor ini, iya senyaman saat kamu masih disamping aku, oke gue baper lagi.

Dari buku panduan yang gue baca, kalau motor ini harus di panasin selama lima menit, oke dari pada bête nungguin ini motor panas, mendingan gue sambil nyeruput segelas susu yang udah di buatin sama kak Melody.

Seperti biasa, kebiasaan gue kalau pagi – pagi diem di teras rumah, sambil di temani segelas susu dan sebatang rokok.

Tak berselang lama, gue liat sebuah mobil warna Grey berhenti tepat di depan rumah gue, entah itu mobil punya siapa, yang jelas gue baru liat banget ntu mobil.

Dari dalam mobil itu keluar sesosok cewek yang asli bikin gue kaget banget sekaligus ngeri, cewek itu langsung masuk ke pekarang rumah dan sekarang dia tepat di depan gue.

IYA DIA TEPAT DI DEPAN MATA GUE !!!!!

DAN CEWEK ITU ADALAH GRE !!!!!!

“Mau berangkat ke kampus ya, pake motor kesayangan ?”

Gue masih belum bisa bicara, rasanya lidah gue gagu banget buat ngucapin satu huruf aja, entah ini kaget atau horror, yang jelas gue ngerasa aneh, kenapa bulu ketek gue merinding pagi – pagi gini, sorry maksudnya bulu kuduk.

“Kok bengong sih ?”

Nah loh, dia nanya lagi sekarang ? dan gue masih belum bisa jawab apa – apa, yang bisa gue lakuin cuma diem kayak patung sambil nelen ludah.

“Hey, kok bengong.”

Cewek itu langsung nyentuh pundak gue, dan sekarang asli gue makin merinding yang ada, entah dapet tenaga dari mana, gue langsung aja naik ke motor dan langsung ngibrit sambil teriak

“SETANNNNNN !!!!!!”

Mampus, gue lupa lagi ngunci pintu rumah sama gerbang, kalau nanti ada yang maling gimana, kan berabe jadinya. Akhirnya gue putusin buat balik lagi, dan mudah – mudahan ntu setan udah gak ada di rumah gue.

Sampai di depan rumah ternyata masih ada, duh mampus, kirain gue udah gak ada, kenapa ini setan betah banget di rumah gue ya, Ya Tuhan tolonglah hambamu yang ganteng ini.

“Pasti mau nguunci rumah ya, makanya balik lagi.”

Nah, gue ditanya lagi, harus gimana ini, duh pergi dong dari hadapan gue sekarang, dan kenapa ini setan malah menyamar jadi sosok Gre, sih.

“Eh, eu eu, iya, saya lupa mau kunci rumah dulu, permisi mba setan, numpang lewat.”

Gue langsung lari menuju kedalam rumah, kunci rumah, dan langsung kunci gerbang, sip rumah aman dari maling, mantap.

“Ke kampus bareng sama aku yuk, ada yang mau aku jelasin sama kamu.”Sialan, gue ditanya lagi, pake acara nawarin berangkat ke kampus bareng.

“Emang ada ya setan yang muncul pagi – pagi, dan mau ke kampus ?” pertanyaan gue asli kali ini absurb banget.

“Apaan sih, dari tadi kamu bilang setan mulu, ini aku Gre, bukan setan, nih coba liat dengan baik – baik, ini aku Gre, tau.”

“Gre dari hongkong, yang gue tau Gre itu udah gak ada lagi di dunia ini, dia udah tenang di alam sana.”

“Makanya sekarang kamu ikut aku ke kampus bareng, ada yang mau aku jelasin sama kamu.”

“Tapi…”

“Gak ada tapi –tapian, sekarang kamu naik ke mobil.”

DEG !!!

Kalau dari caranya marah dan kesel sih, ini emang mirip banget sama Gre, gue hapal banget kalau Gre lagi marah atau kesel kayak gimana.

Akhirnya gue langsung naik ke dalam mobil, tapi sebelum itu gak lupa gue masukkin dulu motor ke dalam garasi, ya kali motor gue ditinggal di luar, kan sayang kalau ada yang maling.

Sepanjang perjalanan gue gak bisa ngomong apa – apa, antara ngeri dan horror banget, gue satu mobil sama setan, dan takutnya gue di bawa kea lam sana, terus di jadiin sapi gelonggongan.

Gue perhatiin dengan seksama, tapi ini cewek asli cantiknya pake banget, bahkan lebih cantik dari Gre yang dulu, terus gak biasanya juga kan, Gre pakai rok, dan baru kali ini gue liat Gre pakai rok.

“Eh, eu anu eu.”

“Kamu mau ngomong apa ?”

“Eu, ini, maaf boleh di angkat atau liat rok nya gak ?”

Kampret, disaat horror gini kenapa gue pake acara salah ngomong segala sih, sialan mungkin karna gue lagi ketakutan makanya jadi kayak gini.

“Eh, kok gitu sih ? kenapa kamu sekarang jadi mesum ?” Tuh kan, sekarang malah jadi salah paham, gue malah di sangka orang mesum

“Eh maaf bukan kayak gitu, tadi gue salah ngomong, maksudnya gue mau liat kakinya.”

Yang gue tau, kalau setan itu kakinya gak bisa nginjek tanah atau nyentuk benda apapun, dan yang sekarang gue liat, itu kakinya lagi nginjek gas mobil.

Sampai di kampus gue langsung turun dari mobil, dan cewek itu juga langsung ikut turun, gue dan cewek atau apalah gue nyebutnya, soalnya kalau nyebut ntu cewek adalah Gre, gue masih belum percaya dengan apa yang gue lihat sekarang, langsung jalan dan menuju ke dalam kampus.

Hampir semua mata tertuju ke arah gue, mungkin mereka sekarang heran, kenapa gue bisa jalan bareng sama ini cewek, karan temen – temen kampus gue juga udah pada tau kalau Gre ntu udah gak ada lagi di dunia ini.

Terus yang sekarang lagi sama gue ini siapa ??? siapa ??? siapa ??????

-Anto Theo-

Iklan

9 tanggapan untuk “Jomblo Is You3, Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s