Kuat karena kita bersama Part 2

Setelah Michelle pergi terjadi percakapan singkat antara Riki dan Henri.

“Ki sekarang gue baru sadar, Kenapa banyak cewek yang suka sama lo”

“Ki.. ”

“Kampret ni anak.. lo diajak ngomong malah fokus kayak liberty megangin obor” ucap Henri kesal.

“Apaan sih berisik banget lo dari tadi.” Balas Riki.

“Gue jadi pengen kaya lo Ki.”

“Emang kenapa harus kayak gue gitu”

“Kan banyak yang laen.” Tambah Riki.

“Pengen aja kayak lo banyak cewek yang demenin.”

“Ya udah serah lo aja, Nih udah selesai tugas gue, Ntar bangunin gue kalo istirahat soalnya gue mau tidur dulu.” Pinta Riki

“Sip.. ” jawab Henri singkat.

Jeger.. Jeger.. Jeger.. !!!

Bel sekolah tanda istirahat pun berbunyi, para siswa berhamburan keluar menuju kantin untuk sekedar mengistirahatkan otak masing masing, termasuk kelas X-2 yang tak lain kelasnya Riki.

“Ki udah istirahat, ke kantin gak lo.” Ucap Henri untuk membangunkannya.

“Lo duluan Hen ntar gue nyusul.” Balasnya dengan nyawa yang belum ngumpul.

“Ya udah gue duluan.” Henri pun meninggalkan Riki.

Kelaspun sepi tinggal Gracia dan Riki. Gracia yang dari tadi sedang membaca buku juga sering mengarahkan pandangannya kepada Riki yang sedang tidur.

“Riki oke juga, baik lagi. Coba aja dia nembak aku.” Batin Gracia yang di sadarkan dengan bangunnya Riki.

“Loh.. Anak anak pada kemana Gre kok sepi gini ?”  Tanya Riki yang baru bangun.

“Udah pada ke kantin, kamu tadi mau aku bangunin tapi kelihatannya nyenyak banget, jadi gak tega deh.” Balas Gracia menjelaskan.

“Yah.. Masih lama gak isyirahatnya ?” Tanya Riki lagi.

“Masih kok, baru aja bel soalnya.” Jawab Gracia.

“Sebagai gantinya karena gak bangunin aku, anterin aku ke kantin dan gak boleh nolak.” Ucap Riki mengahampiri Gre serta menarik tangannya yang membuat wajah Gre sedikit memerah dan tersenyum.

Tanpa sadar Riki menggandeng tangan Gracia hingga sampai ke kantin. Melihat Riki gandengan dengan Gracia membuat Henri sedikit tersenyum karena dikira sahabatnya sudah berpacaran dengan Gracia.

“Kanmaen lo Ki, baru bangun tidur aje langsung dapet cewek.” Goda Henri sambil menggelengkan kepala.

“Ehh.. Gak kog.” Balas Riki tersipu dan reflek melepaskan tangan Gre.

“Bisa aje lo ngelesnya kaya tukang ojek kejebak macet,”

“Beneran juga ga papa kali.” Tambah Henri sementara Riki hanya tersenyum.

“Yuk.. Gre mau makan apa ? Aku traktir deh.” Tanya Riki pada Gracia.

“Beneran nih..?” Tanya Gre.

“Bener lah, buk nasi goreng satu sama jus mangganya satu ya.!” Ucap Riki.

“Susu anget aja deh Ki, lagi gak laper soalnya.”

“Bener.?”

“Nambah susu anget satu ya bu.!!” Tambah Riki sambil mengajak Gre duduk.

“Ntar guru lagi gak ya ?  lagi males nih hari pertama habis libur panjang soalnya.” Terang Henri membuka percakapan.

“Gak tau juga sih, biasanya hari pertama sih jarang ada gurunya.” Jawab Gre sedang Riki hanya mengangguk.

“Hai.. Gue boleh gabung gak nih.” Tiba tiba muncul Michelle di belakang mereka.

“Iya chell tinggal duduk aja kali.” Jawab Gre.

“Ya takutnya ganggu kamu sama Riki sama tuh obat nyamuk.” Ledek Michelle sambil menunjuk Henri dan lari untuk memesan makanan.

“Iihh.. Michelle apaan sih.!!” Gre pun tertunduk malu.

Tak lama setelah itu Michelle pun kembali dengan membawa makanan dan berkumpul lagi bersama teman temannya. Riki dan Gre yang dari tadi jadi bahan bercandaan menjadi sedikit canggung.

Tanpa terasa waktu istirahat berakhir, dan mereka kembali menuju kelas masing masing untuk melanjutkan belajar mereka.  Sampai di kelas kembali suasana gaduh tercipta di karenakan guru sedang rapat dan tidak meniggalkan  tugas sedikitpun.

“Ki.. Jam kosong lagi nih, yuk pulang aje.” Ajak Henri.

“Gue ngantuk nih Hen, lo aja deh sono.” Tolak riki sambil menaruh kepalanya di meja.

“Gak asik lo ah, masak gue sendirian.”

“Ya udah lah gue juga tidur aja.” Tambah Henri lalu mengikut posisi Riki yang hendak tidur.

Di sisi lain kelas segerombol murid cewek sedang asik “nge-gosip”.

“Gue heran ama Riki dia tidur mulu tapi kok pinter ya dia sekolahnya.” Ucap salah satu murid.

“Ya udah takdir kali nin jadi orang pinter.” Jawab Gracia yang ikut berkumpul.

“Cie.. Ciee.. Gre ngebelain nih ye.” Goda murid yang bernama Anin.

“Hati – hati Gre banyak saingan loh..” Goda Desy tangembuat Gracia semakin memerah wajahnya.

“Apaan sih kalian, kita cuma temenan kok.” Ucap Gracia membela diri.

“Ntar juga jadi demenan paling.” Goda Anin lagi.

“Terserah kalian deh.” Jawab Gracia sembari memanyunkan bibirnya.

“Cie.. Cie.. ngambek nih yeee..” Goda Michelle.

“Au ah gelap.”

Bel pulang pun berbunyi dan semua murid bergegas untuk pulang. Tapi Riki masih tertidur pulas karena tidak dibangunkan oleh Henri. Sampai satpam sekolah mengetahui dan membangunkan Riki agar segera pulang.

“Dasar si Henri kebiasaan ninggal orang.” Batin Riki sambil beres beres untuk pulang.

Ketika berjalan di koridor sekolah, Riki melihat Gracia yang sedang berbicara dengan Adit kakak kelas mereka. Anehnya Adit sampai memegang tangan Gracia seperti memohon sedang Gracia menolak, tapi Adit memaksa dan membuat Gracia takut serta sedikit berteriak dan hendak menangis. Lalu Riki pun berlari untuk menghampiri mereka dan terjadi sedikit perdebatan.

“Bang Adit, ini ada apa ya kok sampe Gre teriak gitu.” Tanya Riki

“Lo gk usah ikut campur masalah gue.!” Jawab Adit sedikit emosi.

“Ki tolongin aku, aku mau pulang.” Ucap Gre dengan nada memelas.

“Lepasin Gre nya bang, kasihan dia mau pulang tuh.” Ucap Riki lagi.

“Dibilang gak usah ikut campur urusan gue masih ngeyel aja ya lo.” Bentak Adit sambil berusaha menendang Riki.

“Lepasin dia Bang. Kalo berani sama gue aja.” Tantang Riki kepada Adit.

Akhirnya Riki dan Adit pun berkelahi, Adit pun berusaha menendang Riki. Riki yang merupakan atlet silat dari sejak SMP dulu sampai sekarang sudah SMA membuat ia tampak mudah menghindarinya. Adit yang geram kembali melancarkan beberapa pukulan dan tendangan dengan lebih cepat, tapi tetap saja Riki selalu menghindarinya tanpa membalas serangan Adit. Ketika ada kesempatan ketika akan di pukul oleh adit, akhirnya Riki bereaksi dengan mengunci dan membanting Adit, Riki hanya bermaksud agar perkelahian segera selesai bukan untuk melukai.

Adit yang merupakan “preman” sekolah tampak malu dan tak berdaya setelah dibanting oleh Riki. Adit pun terbaring dan di kunci oleh Riki, Tampak penyesalan dari raut wajah Adit.

“Sorry Bang, Gue gak bermaksud. Tapi gue gak suka cara lo memperlakukan temen gue.”

“Sekali lagi sorry Bang.” Tambah Riki sambil melepaskan Adit.

“Yuk Gre kita pulang.” Ajak Riki pada Gracia.

Mereka berdua pun pergi meninggalkan Adit yang terkapar di koridor sekolah. Gracia masih  sedikit shock yang terlihat dari raut mukanya. Riki pun tampak khawatir dengan keadaan Gracia yang sedang murung.

“Gre.. Kamu gak apa apa kan ?” Tanya Riki yang mulai khawatir.

“Gak apa apa kok Ki. Tapi aku gak dijemput hari ini ayahku lagi ada meeting dadakan jadi pulangnya harus naik taksi. Tapi aku masih shock gara gara kejadian tadi.” Terang Gracia.

“Ya udah ntar aku anter deh, tapi naik sepeda gak apa apa kan ?”

“Beneran kamu mau nganter aku pulang ?”

“Iya lah dari pada ntar kamu ada apa apa lagi di jalan gimana.”

“Ya udah, aku tunggu di gerbang ya, Jangan lama lama ambil sepedanya.!!”

“Iya, Tunggu aja di gerbang.” Balas Riki seraya meninggalkan Gracia untuk mengambil sepedanya.

Selang beberapa saat Riki pun kembali dengan mengendarai sepedanya. Lalu dia pun mengantar Gracia pulang dengan sepedanya. Meskipun jarak rumah mereka cukup jauh tapi Riki tidak tega melihat temannya pulang dengan rasa takut. Sedangkan Gracia tampak nyaman dan mulai bisa tersenyum setelah pulang bersama Riki. Ketika di perjalanan tak jarang mereka bercanda agar tidak terasa canggung meski padahal mereka teman
satu kelas.

Setelah sekitar 30 menit perjalanan akhirnya mereka tiba di depan gerbang sebuah rumah mewah. Terlihat halaman rumah yang luas disertai taman yang di hias beberapa jenis tanaman bunga.

“Makasih ya Ki udah dianter pulang.”

“Masuk dulu yuk, pasti kamu capek kan ?” Ucap Gracia.

“Maaf ya Gre, lain kali aja. Udah sore juga takut di cariin nanti.” Tolak Riki dengan halus.

“Tapi lain kali main ke rumah loh. Awas aja kalo nolak lagi, Aku bakal marah.”

“Pasti kok. Ya udah aku pulang dulu ya. Bye..” Balas Riki sambil mengayuh sepeda meninggal kan Gracia.

“Bye.. Hati hati di jalan.”

“Riki..” Batin Gracia sambil memandangi Riki dari jauh dengan tersenyum.

Cukup jauh perjalanan dari rumah Gracia ke rumah Riki karena tidak sejalan. Dan terpaksa Riki memutar balik, perjalanan yang melelahkan dan menyita waktu untuk Riki. Akhirnya dia sampai juga di rumahnya.

“Assalamualaikum.” Sapa Riki kepada orang rumah.

“Waalaikum salam, Kok jam segini baru pulang Ki. Habis dari mana tadi.” Tanya ibunya memastikan.

“Tadi ada masalah sedikit ma, terus nganter temen pulang.” Jawab Riki.

“Lain kali bawa motor aja Ki biar cepet. Ya udah, Sana mandi ganti baju terus makan siang.”

“Iya ma, Aku ke kamar dulu.” Ucap Riki sambil menuju kamarnya.

Setelah mandi dan ganti baju Riki akan keluar untuk makan siang tiba tiba ada panggilan masuk di handphonenya.

“Siapa ini ganggu orang mau makan aja” Batin Riki.

Gracia : “Hallo..”

Riki : “Iya hallo..”

Gracia : “Ini benar Riki apa bukan ?”

Riki  : “Iya, Ini siapa ya ?”

Gracia : “Ini aku Gracia…”

Riki : “Ohh.. Kamu”
”  Ada apa Gre kok tumben telfon aku.”

Gracia : “Cuma mau mastiin aja kamu udah nyampe apa belum.”

Riki : “Udah dari tadi kok.”

Gracia : “Udah makan siang juga ?”

Riki : “Ini juga lagi mau makan siang.”
“kamu tau nomer aku dari siapa Gre perasaan aku gak pernah ngasih deh..”

Gracia : “Dari Michelle, Michellenya minta sama Henri.”
“Maaf ya kalo gak ngasih tau kamu dulu.”
“Ya udah kamu makan dulu gih. Ntar sambung lewat chat aja yah..”
“Byee.. Ki.”

“Kenapa Gre jadi aneh plus perhatian gini ya ama gue.”
“Masa bodo lah yang penting makan siang dulu lah laper gue” Pikir Riki.

BERSAMBUNG…

Tinggalkan commentnya ya
Biar bisa lebih baik kedepannya..

Iklan

3 tanggapan untuk “Kuat karena kita bersama Part 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s