Kuat karena kita bersama, Part1

Di sebuah kota kecil, pada suatu sore yang cerah duduklah beberapa orangtua di kursi tepi lapangan bermain memperhatikan anak mereka yang sedang bermain.  Selesai bermain seorang anak menghampiri mereka seraya berkata..

“Ayah… Bunda… Hari ini seru banget.” Ucap sang anak.

“Emang kenapa sayang ?” Balas ibunya
“Tadi aku main bola terus masukin 2 kali” ucap anaknya dengan gembira we
“Wahh.. Jagoan ayah hebat ya, tapi bau asem. Jadi tau dong harus apa?” Kata ayah sambil menggendongnya.
“Iya yah harus mandi, yuk Bun kita pulang.”  ajak si anak
“Yuk.. ” balas ibunya sambil tersenyum.

Ketika mereka tiba di depan rumah yang tidak terlalu besar tapi cukup mewah. Lalu di sambutlah mereka oleh wanita paruhbaya,
“Bi.. Siapin air hangat buat mandi satria ya..!!” ucap sang ayah.
“Baik pak, yuk den kita mandi.” Ucap wanita itu.
“Gak mau bi.. Satria pengen mandi bareng bunda aja.”tolak satria kecil sambil memeluk ibunya.
“tumben nih pengen mandi bareng  bunda” kata ibunya sambil menggendong.
“iya deh, yuk mandi bareng bunda.”  tambah sang ibu.

Tak terasa matahari senja sudah berganti bulan. Ketika tiba saat jam makan malam berkumpulah mereka dan berbincang ringan.

“hari ini bunda gak pengen jalan jalan mumpung malam minggu?” Tanya ayah memulai pembicaraan.
“gak usah lah yah lain kali aja”.
“kasihan satria kayaknya juga kecapekan habis main tadi.” Tambah istrinya
“iya juga ya bun.” Jawab suaminya singkat.
“ya udah yah, aku mau nidurin satria dulu, udah mulai ngantuk kayaknya dia.” Kata si istri.

Kini mereka sudah  bersiap tidur untuk mengakhiri aktifitas masing-masing.

“Yah.. Masak malam minggu jam segini udah mau tidur sih ?” Ucap istrinya.
“emangnya kenapa gitu bun..” Tanya suaminya sambil naik turunkan alisnya.
“Iihh.. Genit.. Cerita cerita dong yah, tentang kisah cinta ayah dulu.” Pinta istrinya.
“yaelah.. Vinny vinny kirain apa gitu” jawab suaminya.
“bukannya dulu udah pernah ya ?” Tambahnya.
“serius bunda pengen denger ?, tapi jangan baper ya.?” Goda sang suami
“iya iya ihh.. ” jawabnya sambil cemberut.
“terus pengennya mulai dari mana bun ceritanya”tanyanya lagi
“dari waktu ayah sekolah aja deh” pinta si istri
“oke deh bun, beneran loh jangan baper” ledek suaminya
“tau ah, ayah malesin”  jawab istrinya sambil berpaling.
“iyadeh sekarang ayah ceritain, tapi jangan ngambek gitu dong” rayu suaminya.
“he’em. Coba cerita..” Pinta istrinya.
“jadi dulu itu gini.” Ucap suami memulai cerita.

Flashback On.

“ki.. Bangun udah jam 6,  kamu gak sekolah.”  ucap wanita dari luar kamar.
“iya ma, ni juga udah mau mandi.”
“buruan terus turun sarapan.”
“siap ma”
“gak kerasa gue sekarang udah mau XI aja”

Akhirnya dia pun bergegas ke kamar mandi untuk siap siap ke sekolah barunya

Riki seorang murid SMA kelas X  dari keluarga sederhana serta anak tunggal di keluarga tersebut, ibunya seorang ibu rumah tangga biasa, dan ayahnya seorang kepala bagian tertentu di sebuah perusahaan swasta. Setelah mandi dan berkemas ia pun berkumpul untuk sarapan.

“selamat pagi semua”
“selamat pagi juga nak” jawab ibunya
“ayo ki cepetan kita sarapan nanti berangkat sama ayah”
“gak usah yah aku langsung berangkat naik sepeda aja ntar sarapan di sekolah”
“kok gitu ?”
“takut telat ma, ya udah aku mau berangkat dulu” ucapnya sambil berlari kecil.

Ia bersekolah di SMA 56 Surabaya, salah satu sekolah ternama di kota tersebut. Karena sekolah ini unggul dalam akademik maupun kegiatan ekstrakulikulernya, maka sekolah ini jadi incaran para siswa.

“Ki tungguin gue” ucap temannya sambil berlari.
“eh lo Hen.. Kirain siapa.”
“kantin dulu yuk laper gue belum sarapan.”
“oke, tapi traktir ye.”
“ah lo baru masuk udah minta traktir aje, kagak bisa”
“bercanda kali, ya udah ayo gue juga blm sarapan nih.”

Henri dan Riki mereka bersahabat sejak SMP, sepasang sahabat dengan kepribadian berbeda Henri yang gesrek sedangkan Riki seorang yang tenang dan santai tapi mereka saling melengkapi.

“hai .” ucap seorang cewek di belakang mereka yang sedang duduk di kursi kantin.
“hai.  Eh.. Kamu Gre.” Balas Henri.
“aku boleh gabung gak.”
“jelas boleh dong ya gak Ki.”
“iye duduk aja.” Jawab Riki datar.
“ah lo.. Cewek cakep di cuekin aja.” Balas Henri
“gue lagi makan jadi gak bisa di ganggu” jawab Riki mulai sewot.
“gak pa pa kok Hen, udah biasa juga kali.” Sahut Gracia yang biasa di panggil Gre.

Tak lama kemudian bel berbunyi dan mereka kembali ke kelas tetapi Gracia lari lebih dulu mendahului Riki dan Henri, lalu mereka juga berjalan menuju kelas bersama.

“Ki.. Kayaknya Gre suka ama lo deh.” Ucap Henri
“lo tau dari mana Hen, Gila aja dia suka ama gue.” jawab Riki.
“ya abis sanggahan dia ke gue waktu di kantin ngatain lo alus banget.”
“pandangannya laen lagi, kayak gimana gitu”
“lo tau kan Gre itu siapa, primadona sekolah kita, demenan si adit pula dia kan “preman” sekolah  jadi males gue urusan ama dia.” Terang si Riki
“ya juga sih, tapi satu sekolah juga tau kali kalo banyak cewek yang ngejar lo, tampang lo juga lumayan tambah lagi lo atlet silat kebanggaan sekolah kita, jadi mana ada yang berani meski kelas XII juga.” Bantah Henri.
“ya kali gue pake cara begituan.” “meskipun sebenernya sih gue juga suka sih ama si Gre.” Tambah Riki sedikit berbisik.
“lo ngomong apaan.”
“kagak. Ayo buruan ntar gurunya keburu masuk.” Ucapnya ngeles.

Sesampainya di kelas mereka sedikit senang karena belum ada guru serta suasana yang gaduh sehingga tampak kelas menjadi hidup. Dan mereka berjalan menuju bangku.

“Hen.. Kenapa ya ? dari dulu gue sebangku ama lo mulu.” Tanya Riki
“sial lo. Jadi bosen ama gue.”
“gak sih tapi kenapa gitu.”
“ya kan kita saling membutuhkan.” Jawab Henri asal
“bukannya gue mulu ya yang ngerjain tugas ?” Tanya Riki lagi
“kan udah perjanjian lo bagian ngerjain tugas terus gue bagian nyatet materi, gimana sih lo”
“iya juga sih” jawab Riki singkat.

Tiba tiba datang pak Agus seorang guru BP sambil membawa beberapa buku.

“Selamat pagi anak-anak” ucap pak Agus
“selamat pagi pak.” Jawab semua murid.
“sekarang para guru mau ada rapat jadi ini ada tugas untuk pelajaran fisika dan matematika ya, di kumpulkan waktu istirahat ke guru masing masing mapel.”
“kerjakan tugasnya dan jangan berisik biar gak ganggu kelas lain, saya tinggal dulu.” tambah Pak Agus.
“yyeeaayyy…” teriak semua murid
“udah kalian jangan berisik, jangan lupa kerjain tuh.” ucap Jonny si ketua kelas.
“nih kalian pada ngapain ngumpul di meja gue. Emang ada arisan pake pada ngumpul disini.” Kata Henri dengan nada sedikit jengkel.
“Henri kamu gak usah GR ya, kita itu mau pinjem buku tugasnya si Riki.” Jawab salah satu murid bernama Michelle.
“gue juga tau cuma Riki yang bisa, tapi gak gini juga kali.” Tambah Henri.
“temen temen tugasnya kan  juga baru di bagi,biar gue kerjain dulu ntar kalo udah selesai serah kalian deh mau ngapain.” Sahut Riki melerai perdebatan.
“Oke.. Makasih ya Riki kamu emang baik, nanti aku kesini lagi ya.!” Balas Michelle sambil melangkah pergi serta mengejek ke arah Henri.

Terima kasih buat yang sudah membaca cerita saya yang pertama ini, cerita akan berlanjut. Mungkin sewaktu waktu kalo gak seminggu sekali, ataupun 2 minggu sekali. Tergantung waktu luang karena kerja juga guenya, maaf maaf juga noh kalo berantakan nulisnya ( maklum anak dapur nulisnya di Hp gk pake lappy )
Kurang lebihnya mohon di tulis di comment buat nambah pengalaman.

Kalo mau saran ni sosmed gue :
@erikst22

Iklan

2 tanggapan untuk “Kuat karena kita bersama, Part1

  1. Cukup banyak sih kekurangannya, cuman yg paling menonjol sih satu, coba deh dibiasain pake huruf besar di tiap awal kalimat, termasuk kalimat conversation alias kalimat pembicaraan yang di dalam tanda petik. Yang pasti, banyakin referensi aja kalo mau tulisan jadi baik.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s