This is My Life, Part 1

Perkenalkan nama gue Muhammad Ikhsan Iskandar Putra biasa dipanggil Ikhsan atau Ichan. Gue anak ke-2 dari 3 bersaudara,nama kakak gue gak beda jauh sama gue yang membedakan hanya nama panggilannya saja Muhammad Haikal Iskandar Putra dan adek gue Sri Lintang Iskandar. Umur gue sekarang kurang lebih 21 tahun.

 

Sedikit cerita tentang kehidupan gue,gue adalah seorang mahasiswa di salah satu universitas ternama di kota Samarinda,gue ambil jurusan psikolog semester 3 dan walaupun gue masih seorang mahasiswa tapi gue sudah punya penghasilan sendiri yaitu gue punya usaha travel yang cukup sukses di Kalimantan Timur. Gue tinggal disini bertiga dengan kedua kakak sepupu gue yang semuanya perempuan,bisa kalian bayangin lah disatu rumah ada seorang laki-laki dan dua perempuan yang bisa dikatakan ibarat seperti bidadari surga. Saat ini gue tinggal di rumah yang gue beli dengan uang gue sendiri dari  hasil kerja keras gue itu ya walaupun masih kredit tapi ya Alhamdulillah lah. Oiye,nama kakak sepupu gue Sonya Pandarmawan dan Sendy Ariani

Singkat cerita,gue juga aktif dalam dunia percluban *bukan club malam ye*,gue tergabung dalam salah satu club otomotif yang cukup dikenal oleh masyarakat di kota tercinta ini,nama club gue ini adalah Drifting Race atau DR. Club ini beranggotakan kurang lebih 20 anggota termasuk gue dan diketuain oleh gue sendiri. Walaupun  gue gak jago-jago banget ilmu bela diri tapi gue pintar dalam hal strategi,makanya gue ditunjuk jadi ketua club.

 

*Selesai perkenalannya,back to story

Hari ini adalah hari sabtu dan saat ini sudah menunjukkan pukul 10.00 pagi. Gue baru aja terbangun dari tidur yang lelap dan tenang,sama seperti kebanyakan orang ketika bangun tidur, benda yang pertama kali dicari adalah handphone. Yap,sekarang gue lagi asik buka instagram dan stalking mantan-mantan gue yang makin hari makin sekseh.

Tok!!! Tok!!! Tok!!!

Terdengar ketukan pintu dari luar kamar gue.

“Chan!!!” panggil kakak gue dari luar kamar.

“Oit?? Ono opo to kak?” ujar gue dari dalam kamar.

“Kamu sudah bangun?” ujar kakak gue.

“Belum,aku masih di jalan-jalan di alam mimpi, ” ujar gue

“Belum bangun tapi kok bisa jawab sih, ” ujar kakak gue

“SETAN JAHANAM PAGI-PAGI UDAH BIKIN KESEL AJA NIH BOCAH, ” batin gue dalam hati

“Kan aku punya insting yang kuat,makanya bisa ngejawab, ” ujar gue agak ngelantur

“Serah kamu deh… sekarang buka dulu pintunya kakak mau ngomong, “ kata Kak Sendy

“Mau ngemeng apa kak?” ujar gue yang masih sibuk kepoin mantan

“Udah, buka aja dulu… tinggal buka aja kok repot banget sih” ujar kakak gue

Dengan rasa malas gue turun dari singgasana dan berjalan ke pintu sambil ngebuka gagang pintu.

 

CEKLEK!!!

“Ono opo kak?” ujar gue yang sudah berdiri di depan pintu dengan rasa malas

“Sok bahasa jawa kamu Chan” ujar kakak gue. “Sekarang antar kakak sama Kak Sonya ke kampus yo,kakak ada rapat sama anggota ekskul kakak di kampus. ”

“Malas ah.. kan kakak ada mobil, kenapa gak pake mobil sendiri aja? ” tanya gue

“Kan mobil kakak masih di bengkel, ” jawab Kak Sendy

“Ya sudah, kalo gitu pake mobil ku aja atau pake motor atau minta jemput teman. Gitu aja kok dibawa repot sih? ” ujar gue

“Kakak gak bisa bawa mobil kamu, mobil kamu kan sudah di modif-modif nda jelas, jadi kakak bingung makenya gimana. Kalo pake motor tambah gk bisa, kan motor kamu motor sport dan gk ada motor bebek. Kalo minta jemput teman, gk ada yang searah sama mereka, ” ujar Kak Sendy panjang x lebar x tinggi = luas

“Ohh, “ ujar gue

“Ihh, cepetan ishh antar kakak, “ ucap kak Sendy sedikit cemberut

“Yo wes, tunggu bentar kalo gitu aku mandi dulu sekalian mau siap-siap jalan-jalan, ” ujar gue

“Oke.. kakak tunggu di luar ya, jan lama-lama nanti kakak telat, ” kata Kak Sendi yang mulai berjalan meninggalkan kamar gue

“Wokeh” ujar gue yang juga mulai masuk ke dalam kamar lagi untuk mengambil pakaian,lalu berjalan keluar kamar menuju kamar mandi

*skip

Setelah 5 jam di dalam kamar mandi *eh ngga deng ,maksudnya 5 menit di dalam kamar mandi,gue keluar dan kembali menuju ke kamar untuk siap-siap memakai pakaian yang cocok untuk pergi jalan-jalan. Setelah selesai dan menurut gue sudah lumayan perfect dengan setelan kaos oblong warna hitam dan dipadukan dengan jaket parasut warna putih dan celana jeans levis panjang warna hitam juga dengan dipadukan sepatu sneakers warna hitam merah dengan les berwarna putih,ditambah dengan rambut gue yang klimis akibat diberi pomade. Gue mulai berjalan keluar kamar dan nyamperin bidadari-bidadari surga yang asik nonton tv sambil nyemil.

 

“Kak,ayo kita lets go, ” ujar gue

“Bentar aku ambil tas dulu di kamar, ” kata Kak Sonya

Sambil menunggu Kak Sonya yang sedang ngambil tasnya di lantai 2,gue duduk manis di meja makan sambil makan roti isi coklat kesukaan gue. Cukup lama gue nunggu kakak gue yang cuman ngambil tas doang.

“Gila, ini cewek ngambil tas aja lamanya minta ampun” batin gue mengeluh yang capek nunggu lama

“Kak, mana Kak Sonya? Ngambil tas aja kok lama banget sih, ” tanya gue ke Kak Sendy

“Nda tau.. bentar deh kakak panggil dulu” kata Kak Sendy sambil berjalan menaiki tangga.

 

Tuk!!! Tuk!!! Tuk!!! *suara orang turun tangga

“Lama banget sih kak, cuman ngambil tas aja lamanya minta ampyun” ujar gue agak sedikit kesal

“Lebay kamu chan.. tapi maaf deh, hp kakak tadi keselip jadi kakak nyari dulu tadi” ujar kak Sonya santai

“Halah.. untung lu cantik kak, kalo kagak mah sudah aku tinggal tadi” ujar gue yang masih sedikit kesal

“Ishh, jadi kalo kakak jelek kamu tinggalin  gitu?” Tanya kak Sonya dengan menunjukkan muka cemberutnya

“Tergantung lah” ujar gue cuek

“Ishh, kamu tuh ya sudah cuek betul, nyebelin lagi” ujar kak Sonya pelan tapi masih bisa terdengar olehku. Gue yang mendengar itu cuman terkekeh kecil.

“Ya sudah, jangan ribut terus. Mending kita jalan sekarang yuk, “ kata Kak Sendy menengahi

“Ya sudah kuy lah, ” ucap gue

 

Brumm!! Brum!! Brum!! Brum!! Brum!!

Setelah mengeluarkan dan memanaskan mobil kesayangan gue yaitu Daihatsu Xenia yang sudah dimodifikasi,gue mulai menjalankan mobil keluar dari pekarangan rumah.

“Ehh eh chan, kok kita ditinggalin sih?” Tanya Kak Sendy sambil mencoba berlari mengejar mobil gue yang belum jauh keluar dari pagar dan masuk kedalam mobil.

“Kok kita kamu tinggalin sih?” ujar Kak Sonya dengan nada sedikit marah

“Ya maaf.. habisnya kalian lama betul masuk ke mobil jadi aku tinggalin aja” ujar gue cuek

“Ishh nyebelin banget sih” ujar Kak Sonya menggerutu. Gue yang mendengar itu sedikit ketawa kecil.

“Oh iya kak, pintu rumah sudah kakak kunci kah?” Tanya gue ke Kak Sendy yang ada di samping gue

“Udah kok, tenang aja keles” ujar kak Sendy

“Tenang-tenang, kalo kemalingan lu tanggung jawab ye kak?” ujar gue

“Ogah ah” ujar kakak gue

 

*skip

Setelah menempuh perjalanan selama 10 menit,akhirnya sampai juga dikampus gue.

 

“Kamu lain kali kalo bawa mobil jangan terlalu tancap gas, bahaya tau” ujar kakak gue sedikit menceramahi gue

“Iye-iye, namanya juga mobil hasil modifan.. mesinnya juga sudah aku ganti, jadi kalo tancap gas sedikit sudah kaya ngebut padahal baru sedikit nekan gas” ujar gue membela diri

“Ya deh, terserah kamu aja.. tapi ingat pesan kakak ya, lain kali beingat kalo bawa mobil, utamakan safety drive, ” pesan dari kakak gue. “Kamu gak ikut turun dulu?” Tanya kak Sendy

“Gak deh kak, aku mau langsung ke basecamp DR aja, ” ujar gue

“Ya sudah kalo gitu, hati-hati. Jangan suka kelai lagi sama kurangin ngerokoknya, ” ujarnya memberi pesan

“Yo sip” ujar gue

“Oke deh. Kuy Son kita turun” ajak Kak Sendy ke kak Sonya “Kakak turun dulu ya, dah” tambahnya.

 

*skip

Setelah 10 menit perjalanan menuju ke basecamp. Akhirnya sampai juga di tempat tongkrongan anggota club.

“Yo whatsup guys, Assalamualaikum,” salam gue ke anggota sambil melakukan tos.

“Waalaikumsalam my bro, “ jawab teman-teman gue

“Kaga ngantor atau kuliah lu san? “ Tanya teman gue yang namanya Lukman.

“Kaga, lagi gak ada kelas hari ini dan gak ada kerjaan juga dikantor, “ jawab gue

“Ohh, “ balas Lukman

“San, ada kabar nih, “ ujar Andi

“Kabar apaan ndi? “ Tanya gue

“Kita barusan dapat kabar nih, kalo bang Robby sama Putra dikeroyok sama anggota geng WereWolf, “ ucap Andi

“Widih, seriusan lo ndi? “ Tanya gue

“Seriusan lah ajg, “ jawab Andi

“Pegimane ceritanya bang Robby sama Putra dikeroyok  sama anak-anak WereWolf? “ Tanya gue

“Jadi gini,pada saat bang Robby sama Putra lagi otw kesini mereka gak sengaja ngelewatin markasnya WereWolf dan kebetulan anggota WereWolf lagi pada ngumpul semua. Jadi ya otomatis anggota WereWolf pada ngejar bang Robby sama Putra,karna mereka berdua lagi pake mobil dan anak-anak WereWolf pake motor jadi ya mereka berdua dikepung sama anak-anak WereWolf,sampai akhirnya karna kalah jumlah bang Robby sama Putra gampang dikalahin sama anak-anak WereWolf, “ jelas panjang lebar Andi

“Astaghfirullah,keterlaluan mereka. Logikanya sih gini, kita cuman sebatas lewat dan gak ganggu sama sekali masa langsung dikejar terus dikeroyok sih? “ ucap gue yang sedikit kaget

“Jadi,apa yang harus kita lakukan nih san?  Secara kan lo ketua disini, jadi kita nunggu lu dulu, “  ujar Akbar

“Hmm.. Gini aja deh, mending kita liat keadaan mereka berdua aja dulu,karna itu lebih  baik daripada kita balas dendam sama anak-anak WereWolf,kaga baik juga nantinya kalo kita ada perasaan dendam sama orang lain, “ ujar gue yang mencoba memberi saran

“Oke deh,kuy lah, “ ujar Lukman

“Btw, mereka berdua sekarang lagi ada dimana? “ Tanya gue

“Mereka sekarang lagi ada di kostnya Putra,karna bang Robby takut pulang kerumah,takut bikin khawatir istrinya, “  jawab Andre

“Wokeh,jomlah kita kuy, “  ucap gue

 

*skip

Gila, Samarinda sekarang tambah macet aja,gak kaya dulu waktu gue masih sd. Samarinda sekarang udah kaya Jakarta aja lagi,banyak gedung-gedung tinggi. Macet tambah parah ditambah kalo musim hujan sudah pasti bakal banjir di beberapa tempat rawan banjir. Oke lah,back to story kuy.

 

“Bang,Put. Gimana keadaan kalian berdua? “ Tanya gue ke mereka

“Hmm.. Seperti yang lo liat san,keadaan bonyok dimana-mana,parah memang tuh anak-anak WereWolf, “ balas Putra

“Yoi san,parah emang. Apalagi gue sudah punya istri sekarang, gue takut kalo gue pulang ke rumah dengan bonyok dimana-mana, nanti malah bikin khawatir istri gue, “ Tambah bang Robby

“Betul juga sih lo bang, jadi lo nginep disini? “ Tanya gue ke bang Robby

“Iye san, gue nginep disini sampai ni bonyok sudah mulai gak keliatan, “ jawab bang Robby

“Pesan gue ke semuanya, masalah ini jangan terlalu dibesar-besarin yo, dan jangan ada main hakim sepihak tanpa ada musyawarah sesame anggota club, “ pesan gue ke mereka. “Ya sudah, kalo gitu gue duluan ye. Mau jemput my sister dulu di mol, Assalamualaikum “ pamit gue ke mereka semua

“Waalaikumsalam, “ jawab mereka semua

 

 

Bersambung…

 

@IskaIkhsan48

bacotnya Ichan :

Yo whatsup guys, halo.. gue author baru, dan ini cerbung pertama gue. Kalo minta saran sama kritiknya boleh lah ya.

Sampai ketemu dipart selanjutnya.

Follow deng sekalian

Twitter : @IskaIkhsan48

Instagram : ikhsan8934

Iklan

5 tanggapan untuk “This is My Life, Part 1

  1. mungkin dialog tag-nya yang perlu diperbaikin, jangan cuma ujar si A, jawab si B, tanya si C doang, bisa ditambah embel-embel lagi ngapain gitu biar nggak terlalu kaku, misalnya: jawab si A sambil menyeruput kopi pesanannya, ato liat aja kos-kosan bidadari buat referensi

    sorry, bukannya mau menggurui, itu cuma saran doang

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s