Kos-Kosan Bidadari, Part11

kkb-zara

Entah udah berapa lama gue gak ngerasain situasi kayak gini. Duduk di depan komputer, maen game sampe mata perih sambil ditemenin bergelas-gelas kopi. Ternyata rasanya masih menyenangkan, apalagi kalo sambil maki-maki orang, beuuuh bisa bikin lupa waktu dan yang lebih bikin asik lagi, gak ada suara bocah-bocah bau pesing yang ngerecokin.

“Woi Do, elu kapan mau pulang? Udah hampir seminggu nginep di sini loh,” ucap seorang beruang padang pasir yang lagi tidur-tiduran di kasur belakang.

“Yaelah perhitungan amat jadi temen, elu gak suka ya gue nginep di sini? Perasaan nyokap lu fine-fine aja.”

“Yah bukan nya gitu, gue cuman ngeri aja,” sambung si beruang brewokan.

“Lah ngeri kenapa?”

“Gimana gak ngeri, nyokap gue ngeliat elu tiap pagi nyapu, nyiramin taneman, kadang juga nyuci piring bahkan kamar gue jadi rapi gini ya gara-gara elu.”

“Ya itu mah bagus, gue kan tau diri, udah numpang jadi kudu bantu-bantu. Ah kampret hero gue jadi mati nih.”

“Tapi masalahnya nyokap gue pengen banget punya anak cewek yang rajin bersih-bersih, takutnya elu ntar diangkat jadi anak sama nyokap, gue gak sudi sodaraan sama elu,” ucap si brewok.

“Tapi gue kan cowok.”

“Cowok sih, tapi skill bersih-bersihnya ngalahin cewek, pembantu gue aja minder pas ngeliat elu nyapu.”

“Kampret.”

“Yaudah gantian dulu, masa dari kemaren elu mulu yang make komputer gue.” Si brewok bangkit dan merebut kembali singgasana nya.

Akhirnya gue ngalah, mau ngelawan ntar diusir jadi mending pasrah aja. Gue rebahan di kasur, ngeliatin langit-langit kamar yang sungguh asing, ternyata feel nya beda dibanding ngelitain langit-langit kamar sendiri.

“Ngomong-ngomong elu kenapa gak ngekos lagi?”

“Gue diusir,” jawab gue santai.

“Klise, sekarang kenapa? Gak bayar? Temen sekamar nyebelin? Atau bawa cewek ke kosan?” tanya Brewok sambil tetep fokus sama layar di depannya.

“Yang terakhir gak mungkin deh, Tapi gue sampe sekarang juga gak tau kenapa gue diusir dari kosan yang lama.”

“Yaelah elu yang diusir masa elu yang gak tau, bego ah.”

“Seriusan anjir, kapan sih gue boong ama elu.”

“Sering nyet, gak usah mulai drama dah, eneg gue.”

Ya, semenjak diusir dari kosan Melody, gue numpang di rumah salah satu temen gue. Sebut aja Brewok, seorang pria  buncit dengan dengan tinggi seadanya yang kuliah D3 akuntansi tapi ijazahnya S1 Teknik informatika, dewa. Kita berdua udah kenal lama waktu di kampung tapi sayang harus pisah pas SMA soalnya ortu si Brewok pindah ke ibu kota, nerusin bisnis keluarga. Orangnya baik, banyak duit tapi pelit luar biasa, pernah gue minta 1500 doang buat beli rokok beuhh syaratnya banyak banget. Harus dibalikin lah, buat surat pernyataan pake materai 6000 lah, banyak deh. Akhirnya sih dikasih, tapi gue harus ngembaliin 17rb termasuk bunganya, gara-gara telat 2 hari 14 menit dari waktu yang disepakati. Yah tapi namanya pertemanan, harus ada bumbu-bumbu kayak gitu biar lucu, bukan biar awet.

“Katanya elu mau balik ke tempat ortu, kok gak jadi?” Deru suara dari speaker bikin suara si Brewok agak gak jelas.

“Maunya sih gitu, tapi sulit cuy.”

“Lah kenapa sulit? Gak punya duit?” Brewok muter kursinya sampe menghadap ke gue.

“Duit sih ada, tapi ini nih masalahnya.” gue ngasih handphone butut gue ke si beruang buncit.

“Dari Bunda, JANGAN BERANI PULANG KALO KULIAH KAMU BELOM SELESAI!!!” si Brewok niruin isi SMS yang ada di HP gue. “Buset, nyokap lu masih sadis aja, mana tanda seru nya banyak bener lagi.”

“Makanya gue gak berani balik, elu pan tau gimana nyokap gue, bisa-bisa pas balik gue dipotong dadu, di rebus sampe lunak terus kaldunya dijadiin makanan bebek.”

“Iye paham, gue sih fine-fine aja, tapi emang nya elu mau di sini terus? Kan elu juga harus punya rencana kedepan nya gimana.” Brewok ngelempar HP butut itu ke arah gue, sialan nih orang.

“Itu yang masih gue pikirin.”

“Buruan, ntar nyokap gue keburu sayang, sekarang aja dia lagi pergi ke kelurahan, pengen tau gimana prosesnya ngadopsi anak.” Si Brewok kembali memutar kursi dan lanjut berselancar di dunia maya.

Omongan si Brewok ada benernya juga sih. Gue gak mungkin di sini terus dan ribet juga kalo sampe nyokapnya beneran ngangkat gue jadi anak. Apa kata orang-orang nanti? Seorang pemuda lucu punya dua bapak-ibu yang berbeda, bisa-bisa dijadiin FTV ntar kisah gue. Lagian ntar kalo gue mulai sayang sama nyokapnya die gimana? Pan susah ntar milihnya, nyokap gue atau nyokap si Brewok, kudu ada salah satu yang tersakiti dan gue gak punya bakat buat nyakitin orang.  Lagian biar kejam gitu nyokap gue ada baiknya juga kok, gue sering dikasih jajan dengan syarat nyabutin uban doi, per helainya dibayar 100 perak. Untung gue gak suka beli yang macem-macem, bisa botak ntar nyokap kalo pengen beli mobil dari hasil nyabutin uban.

Dan akhirnya khayalan-khayalan liar mulai meracuni pikiran gue, menimbulkan perasaan aneh yang gak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

“Gue keluar dulu deh, nyari angin, mumet.” gue bangkit terus ngambil jaket yang tergantung di balik pintu.

“Duit dicari, jangan angin, rusak nih orang.”

“Bawel, mau nitip kagak?” tawar gue.

“Kopi dingin aja.”

“Duitnya?”

“Pake duit lo dulu, perhitungan amat sih jadi temen.”

“Lah pan biasanya elu juga gitu.” Si Brewok cuman diem, pura-pura fokus padahal cuman buka facebook.

Oke, mending gak usah diterusin, nenek gue selalu ngingetin supaya gak terjebak dalam perdebatan yang gak penting. Akhirnya gue ninggalin kamar si Brewok, sambil garuk-garuk dikit. Kebetulan kondisi rumah sepi, cuman ada kita berdua. Biasanya sih rame, secara dia lima bersaudara tapi semua udah berubah. Abang sama kakaknya yang tertua udah nikah, abang kedua mungkin lagi narik ojek online kalo adeknya yang paling kecil kayaknya sekolah deh, bokap-nyokapnya mungkin lagi keluar, nyari kegiatan, secara mereka udah pensiun. Karena sepi gue jadi gak tengsin mau garuk-garuk sambil kayang juga.

Gue jalan ke kamar mandi, ngambil celana jeans yang seminggu belakangan selalu gue pake. Bukannya gak ada celana lain, cuman males nyuci aja. Gue punya prinsip, selama masih terlihat bersih dan gak bau berarti masih layak untuk dipake. Lagian kalo jeans makin gadel tingkat kekerenannya bakal bertambah.

Setelah berpakaian lengkap gue pun siap untuk berpetualang. Cuaca lumayan syahdu, gak terlalu panas cuman mendung-mendung dikit jadi agak adem, pas buat nemenin pejalan kaki kayak gue. Ok, sekarang mau kemana? Untuk orang yang duit nya pas-pasan, daya jelajah gue ke tempat-tempat menarik emang terbatas, kebentur sama biaya yang harus dikeluarin. Dan setelah memikirkan secara sistematis dan terstruktur, akhirnya gue milih mampir ke taman kota, selain hemat, itung-itung buat ngedukung program pemerintah lah.

Kalo dipikir-pikir udah lama juga gue gak jalan-jalan kayak gini. Santai, ngeliatin orang-orang yang sibuk dengan aktifitas mereka. Ada yang buru-buru sambil liatin jam, anak sekolah yang lagi bolos, pokoknya banyak macem nya deh. Mungkin hidup gue sebelumnya terlalu sibuk sampe hal-hal kayak gini luput dari perhatian gue.

Tiba-tiba gue kepikiran sesuatu. Ada hal yang pengen gue lakuin, hal yang mungkin udah cukup lama terlupakan, makan es krim. Untuk memenuhi hasrat tersebut gue memutuskan untuk mampir ke sebuah mini market, mini market ternama yang letaknya selalu sebelahan sama rival abadinya.

“Selamat datang Om, selamat berbelanja,” sapa sang kasir.

Bentar, kayaknya ada yang aneh sama salam yang terlontar dari mulut si mbak penjaga kasir.

“Euummm anu mbak, perasaan biasanya ‘selamat datang kakak’ deh.”

“Kita menyesuaikan sama umur Om biar orang gak tersinggung,” jawab si mbak nya ramah.

Niatnya sih baik, tapi kok gue rada ngeselin yak? Bodo ah, cuman salam doang ini. Gue langsung jalan ke tempat sang es krim berada, ngebuka pintu kulkas nya terus mulai memilih es krim mana yang bakal nemenin gue hari ini. Hawa dingin langsung nampar-nampar muka gue, perasaan bingung pun mulai dateng. Jujur gue gak terlalu update dengan perkembangan rasa es krim jaman sekarang, setau gue cuman ada strawberry, vanilla sama coklat dan sekarang di depan gue muncul banyak varian rasa baru. Ada Macha lah, Red Velvet, Jelly Soda, DJ Soda, macem-macem. Ok, santai, di saat-saat kayak gini gue harus berpikir jernih supaya gak terjebak di rasa yang salah.

“Om-Om buruan dong, aku mau beli juga nih,” ucap seorang bocah sambil narik-narik baju gue.

“Sabar dong dek, Om lagi dilema nih.” gue lanjut menatap kulkas yang terbuka dengan tatapan serius.

“Yaelah Om cuman es krim doang.”

Gue langsung ngeliatin itu bocah dengan tatapan tajam dan dia kayak shock gitu. Gue mendekat, berlutut, sambil tetep fokus sama matanya. Dia mundur selangkah, berusaha lari namun sayang, tangan gue udah megang kedua bahunya. Gue deketin muka gue dan itu anak kayak jijik gitu.

“Kalo milih es krim aja elu gak bisa serius, gimana ntar elu nentuin pilihan buat masa depan,” ucap gue dengan suara rendah yang terkesan berwibawa. Anak itu cuman diem terus manggut-manggut kayak burung pelatuk. Gue pun menjauh, kembali fokus sama kegiatan yang sejenak gue tinggalin. “Oh iya, mumpung elu masih di sini, kira-kira es krim mana yang kudu gue beli?”

Itu bocah cuman ngeliatin gue dengan tatapan heran, mungkin bercampur sedikit rasa kesel. Dasar, anak jaman sekarang emang ada-ada aja kelakuannya.

******

Akhirnya di sinilah gue, duduk di kursi yang udah disediain sama pihak mini market. Yah, mendadak rasa males gue muncul, setelah dipikir-pikir jarak dari sini ke taman lumayan jauh, lumayan bikin keringetan. Jadi gue mutusin untuk menghabiskan waktu di sini aja, jauh dari keramaian, menikmati hembusan angin sepoi-sepoi yang membelai lembut pipi gue.

Ah iya hampir lupa, gue kan tadi beli es krim, sayang kalo cuman dianggurin doang. Ngomong-ngomong soal es krim, akhirnya gue beli dua, satu yang model cone satu lagi es krim murah yang berhadiah kalo kita ngirim kode di sticknya. Gue agak ragu sih sama rekomendasi bocah tadi, tapi apa boleh buat, udah terlanjur dibeli ya kudu dinikmatin.

Mari kita hajar es krim yang harganya lebih mahal dulu. Gue bersiap ngebuka bungkus es krim cone rasa red velvet ntu dan mendadak ada sesuatu yang mencuri fokus gue. Seorang anak kecil, bukan yang tadi ketemu di dalem mini market, kali ini cewek dengan poni rata dan rambut dikuncir dua. Itu anak cuman berdiri, ngeliatin gue yang entah kenapa malah ngeliatin dia balik.

Untuk sejenak gue ngerasa kayak lagi ada di lomba tatap-tatapan tingkat kecamatan dan sialnya gue gak jago dalam hal itu. Oke mungkin ini anak punya maksud tertentu, mari kita analisis sedikit. Gue gerakin es krim di tangan gue ke kiri terus ke kanan dan bersamaan dengan itu bola mata ini anak ngikut kemana arah es krim gue bergerak. Fix, dia pengen merenggut secuil kebahagiaan gue hari ini.

Mungkin ini alasan kenapa gue beli dua es krim, biar satu lagi bisa gue sedekahin sama ini anak. Gue ngeluarin satu es krim lagi dari kantong plastik abis itu nyodorin ke dia, sambil senyum semanis mungkin.

Itu anak cuman geleng-geleng, tangannya mulai gerak, nunjuk ke arah es krim cone di tangan gue. Sial! Ini anak udah minta pake milih lagi, tau aja dia mana yang harganya lebih mahal.

Dengan berat hati akhirnya gue nyerahin es krim di tangan gue. Itu anak senyum, dengan perasaan riang dia duduk di depan gue sambil ngebuka bungkusan es krim di tangannya. Sekarang gue ngerasa kayak penculik anak yang modusnya ngasih es krim ke target incerannya.

Dan sekarang di sinilah gue, duduk di depan mini market sambil menikmati es krim murah bersama seorang anak kecil yang gak dikenal.

“Sendirian aja dek?” tanya gue sambil sesekali ngejilat es krim murah yang rasanya biasa banget.

Itu anak cuman menggeleng. Dari sisi ini gue ngerasa kalo es krim yang ada sama itu anak kayaknya enak banget.

“Terus sama siapa?”

“Mamah,” jawab dia sambil nge gigit cone es krimnya.

“Mamahnya kemana?” gue ngebuang stick bekas es krim tadi.

Itu anak cuman geleng-geleng.

“Nyasar?”

Sekarang dia ngangguk.

Bagus, padahal gue cuman pengen jalan-jalan doang tapi sekarang gue terjebak bareng seorang anak hilang yang gak tau harus gue bawa kemana. Entah langit nganggep hari gue terlalu baik atau gimana, perlahan butiran air mulai keliatan, makin lama makin deres hingga akhirnya seluruh jalan udah basah.

Si anak kecil kayaknya gak terganggu sama hal itu, dia sekarang lagi ngejiatin tangannya yang penuh krim terus ngebuang bungkusan bekas es krimnya ke sembarang tempat. Gue cuman geleng-geleng, ini anak di sekolah kagak pernah diajarin apa yak kalo buang sampah jangan sembarangan? Hah, percuma ngomel juga dia gak bakal ngerti, akhirnya gue pungut dah itu sampah, ngebuang ke tempat yang semestinya terus balik lagi ke tempat duduk sambil nyalain sebatang rokok.

“Omnya ngerokok?” tanya itu anak dengan wajah polos.

“Yaiyalah, masa lagi bangun apartemen.”

“Kata mamah ngerokok itu gak sehat loh Om.”

“Emang.” Asap putih keluar dari mulut gue.

“Terus kenapa Omnya ngerokok?”

“Lagi pengen aja.”

“Emang ngerokok enak ya Om.” Itu anak miringin kepala, dari kedua bola matanya terpancar rasa penasaran yang sangat besar.

“Sebenernya sih gak enak.”

“Terus kenapa masih ngerokok?” Duh ini anak bener-bener, tingkat kekepoannya udah melewati batas wajar untuk anak seumurannya.

“Dek dengerin Om ya.” Gue megang bahu itu anak terus ngeliat tepat ke mata nya, mirip sama apa yang gue lakuin ke bocah sebelumnya. “Sebenernya Om itu benci sama rokok, benci banget malah.”

Itu anak keliatan bingung, mungkin dia mikir kenapa tindakan sama ucapan Om-om ini kagak sinkron. “Terus kenapa ngerokok Om?”

“Ini semua adalah cara Om untuk memerangi mereka.” Gue narik nafas, ngasih jeda dikit biar dramatis. “Pengenya sih Om langsung ngebakar pabrik-pabrik rokok yang ada biar rokok gak beredar lagi tapi hal itu gak mungkin karena ngelanggar hukum, makanya Om ambil skala yang lebih kecil, bakar produk mereka sebatang demi sebatang, berharap nantinya jumlah rokok berkurang terus lama-lama abis.

Itu anak cuman bengong, ngeliatin gue dengan mulut terbuka. Duh, bego emang, ngomong apaan sih gue? Kayak dia bakal ngerti aja.

“Wah, ternyata perbuatan Om mulia juga ya? Zara juga mau bantuin Om.” Tiba-tiba itu bocah langsung nyamber bungkusan rokok yang tergeletak di atas meja tanpa penjagaan.

“Eh jangan.” gue nahan tangan itu anak. “Siapa nama kamu tadi?”

“Zara Om.”

“Ok Zara, dengerin baik-baik, kamu masih terlalu muda, biarin Om aja yang berkorban untuk menanggung beban ini.” Langsung gue masukin bungkusan rokok tadi ke kantong gue.

“Ok Om.” itu anak ngangguk dan sekarang gue bisa menikmati rokok ini tanpa pertanyaan-pertanyaan ngeselin.

Berurusan sama anak kecil itu emang nyebelin. Andai aja sekarang gak ujan deres, pasti gue udah cabut, pergi ke tempat yang bebas dari gangguan anak kecil kepo kayak si Zara.

Akhirnya suasana kembali kondusif. Zara gak nanya macem-macem lagi, dia cuman diem sambil sesekali nyentuh air ujan dengan tangannya. Gue? Ya sekarang lagi duduk aja, ngelamun, bersiap nyalain rokok kedua.

Tiba-tiba muncul kilat yang cukup terang di langit diikuti sama suara petir yang cukup bikin hati deg-degan. Zara teriak, dia merem sambil ngelindungin kedua kupingnya dengan tangan. Jujur gue juga rada kaget sih, suaranya kenceng bener coy, gue sampe shock dikit. Momen mengerikan itu akhirnya lewat tapi Zara masih aja nutup mata, yah maklum aja namanya juga anak kecil, wajar kalo takut sama yang begituan, bahkan orang di sebelah gue sampe gak bergerak sedikit pun.

Bentar, orang? Perasaan dari tadi cuman ada gue sama si Zara deh. Gue ngeliat ke samping untuk mastiin, ternyata bener, kita udah gak cuman berdua lagi. Di sebelah gue ada seseorang dengan hoodie yang nutupin kepalanya, badannya basah kuyup, mukanya juga gak keliatan jelas, dia cuman berdiri aja di situ, gatau deh ngapain. Mungkin dia orang yang nasibnya lagi sial dan mencoba nyari tempat neduh, yaudah lah toh sama-sama keujanan ini, mending gue cuekin.

Gak lama kemudian gue denger sesuatu, suara kayak benda jatoh gitu dan suaranya cukup deket.

“MAMAAAAAH!” Zara teriak terus nyamperin orang yang keujanan tadi.

Buset, kenapa nyokapnya ini anak bisa sampe di sini? Pake ujan-ujanan lagi. Untuk menjaga image sebagai pria yang baik dan rendah hati, gue ikut deh nyamperin orang yang dipanggil mamah sama si Zara. Itu orang tergeletak gitu aja, hoodie nya juga udah kebuka, memperlihatkan rambut hitam panjang yang udah gak beraturan.

*****

“Makasih ya Nak…,”

“Guntur tante,” ucap gue sama seseorang yang ada di balik kemudi.

“Iya nak Guntur, maaf ya Zara suka nyusahin, kerjaannya keluyuran mulu, dia pengen jadi kayak Dora katanya,” wanita paruh baya di balik kemudi itu tersenyum.

“Santai aja tante, namanya juga masih kecil.”

“Bunda ayo buruan pulang, Zara laper,” celetuk Zara yang ada di kursi penumpang.

“Oh manggilnya Bunda, kirain Mamahnya yang ini.” gue ngelirik ke arah cewek yang ada di punggung gue.

“Ya maklum aja Nak, Zara dari kecil emang suka manggil Mamah ke tantenya hahaha, tapi kalian gak kenapa-napa kan?” tanya nyokap aslinya Zara.

“Santai aja Tante, mudah-mudahan aman.”

“Oh yaudah, kalo gitu kita pulang dulu ya, sekali lagi makasih lo.” Nyokapnya Zara ngelempar sebuah senyum perpisahan.

“Om ntar kalo aku udah gede pengen ngerokok juga biar bisa bantuin Om memberantas rokok di dunia,” teriak Zara sesaat sebelum kaca mobilnya tertutup sempurna.

Gue cuman bisa tersenyum kecut, gila itu anak, kenapa mikir nya bisa sampe ke sono ya? Gue yakin nyokapnya pengen nge damprat gue gara-gara udah menanamkan cita-cita yang gak bener di otak anak nya, Yah kalo aja sekarang gak ujan dan badan gue gak basah kuyup.

Mobil nyokapnya Zara udah gak keliatan sekarang waktunya gue untuk ngurusin tante nya itu bocah. Gue balik badan, di sana terlihat sebuah gedung tiga tingkat yang keliatan nya cukup angker. Mendadak gue ngerasa deja vu, ya, gue pernah berada dalam situasi ini bedanya waktu itu gue sendiri, gak bareng sama seseorang yang pingsan di punggung gue.

Kondisi yang gue liat beda sama terakhir kali gue ke sini. Rumputnya panjang-panjang, jendela-jendela burem penuh debu, juga tong sampah yang penuh dengan plastik-plastik berbau menusuk. Gue heran, para penghuninya ngapain aja sih? Gue mencoba mengabaikan keamburadulan itu, prioritas utama adalah ngebawa ini cewek ke tempat yang seharusnya.

Gue jalan menuju tangga, naik ke lantai dua terus berhenti di kamar yang letaknya paling ujung. Gue coba puter kenop pintunya dan ternyata di kunci. Kalo kayak gini gimana caranya gue masuk? Yakale harus dobrak. Gue inget sesuatu, ya, mungkin aja di sana masih ada kunci serep untuk kamar ini. Perlahan-lahan gue turunin ini cewek yang dari tadi nemplok di punggung gue terus jalan menuju lobby di lantai satu. Tepatnya di sebelah TV, di sana ada sebuah lemari kecil yang modelnya paling beda dari teman-teman perabot yang lain. Gue buka lemari itu, ngambil serangkaian kunci yang lumayan banyak, kunci seluruh ruangan di bangunan ini.

Oke kunci udah di dapet sekarang waktunya balik ke tempat tadi. Entah kenapa gue diem sejenak waktu ngeliat lobby yang gelap dan terkesan suram di depan gue. Tanpa sadar gue tersenyum, bahkan gue sendiri gak tau kenapa bisa gitu, bego emang.

Gue udah berada di kamar yang tadi dan kondisi cewek ber-hoodie ntu kayaknya makin parah. Nafasnya makin berat, sesekali dia batuk. Gue coba cek suhu badannya dan sesuai dugaan, jidatnya panas banget. Tanpa nunggu lama, gue buka pintu kamar dan ngegendong itu orang masuk. Kondisi kamar gelap, harum khas cewek mulai memaksa masuk ke hidung gue, layaknya kamar cewek pada umumnya, hampir seluruh barang tertata rapi dengan beberapa boneka yang seolah memaksakan kesan imut. Tapi ada sesuatu yang bikin gue gak nyaman, sebuah benda padat yang terbuat dari besi, terduduk rapi di deket lemari baju dan kayaknya itu benda lagi ngeliatin gue dengan tatapan membunuh.

Pelan-pelan gue rebahin badan ini cewek di kasur. Dengan hati-hati gue coba lepas hoodie biru muda yang udah basah kuyup. Baru mau pegang, tiba-tiba ada bunyi luar biasa keras yang hampir bikin jantung gue copot. Gue langsung liat ke arah sumber suara itu, arahnya dari deket lemari baju dan di sana gue liat benda padat dari besi yang gak lagi dalam posisi tegak, sekarang dia tergeletak di lantai, berusaha berguling ke arah gue, untung aja kehalang sama setrikaan.

Akhirnya gue berhasil lepas itu hoodie, gue lempar aja ke sembarang tempat, toh bukan kamar gue ini. Oh iya, sesuai dengan penjabaran gue yang panjang lebar tadi, mungkin kalian udah bisa nebak siapa sosok cewek ini. Sebenernya sengaja gak langsung gue bilang, biar kalian pada penasaran terus mau ngikutin cerita gue sampe abis tapi kayaknya semua terlalu jelas deh, makanya gue saranin untuk berhenti di paragraf ini supaya waktu kalian gak terbuang lebih banyak.

Ya, cewek ini adalah Melody, seorang penyihir cebol dengan senyum memikat yang penuh arti. Benda besi yang ada di deket lemari ya jelas si Boni lah, sebuah pemukul bisbol yang mungkin udah dianggep anak sama Melody. Gue gak tau entah harus bersyukur atau kesel karena ketemu lagi sama Melody. Singkat cerita, Melody ini punya hubungan sodara sama nyokapnya Zara dan si Zara cukup akrab sama Melody sampe doi manggil penyihir cebol ini mamah. Dan tadi sore mereka berdua lagi jalan bareng tapi Zara tiba-tiba ngilang gitu, mungkin Melody panik dan nyariin si Zara tapi sayang, langit kayaknya lagi gak berpihak sama dia. Turun ujan deres yang ngebuat badannya basah kuyup dan kayak sekarang ini, lemas, tak bergairah.

Karena gue gak tau harus kemana, akhirnya gue minta sama nyokap si Zara supaya nganterin kita ke kosan. Ya, gak mungkin aja gue bawa dia ke rumah Brewok, bisa-bisa terjadi hal-hal yang merugikan gue, baik secara finansial ataupun batiniyah.

Sekarang Melody udah berada di tempat yang seharusnya, kalo kayak gini sih tinggal masalah waktu aja sampe dia pulih. Bentar, kalo diperhatiin ini orang manis juga ya? Apalagi kalo lagi diem kayak gini, arrhh mikir apaan sih, mungkin ini gara-gara suasana kamar yang remang-remang. Untuk mastiin, gue coba untuk liat lebih deket, ekspresi Melody kayak gak nyaman gitu, berkali-kali dia ganti posisi, mungkin gara-gara badannya yang kerasa gak enak.

Bentar, saat ini si penyihir cebol lagi gak berdaya, itu artinya gue bisa ngelakuin apa aja dong? Mungkin sedikit bales dendam gara-gara selama ini dia seneng nyiksa gue.

Lagi asik-asik mikir, tiba-tiba sesuatu nyentuh kaki gue, rasanya dingin, pas gue raba teksturnya agak keras. Gue liat deh siapa empunya kerjaan, astaga! Ternyata si Boni udah ada di sebelah kaki gue, gak tau gimana caranya tapi itu tongkat bisbol kayaknya bisa baca pikiran gue deh. Oke, mungkin ini pertanda dari dewa langit kalo gue gak boleh macem-macem. Fine, gue tunda dulu keinginan untuk bales dendam, sekarang mulut gue rada asem, pengen ngudut sek.

Gue mulai nyalain rokok yang bentuknya udah gak karuan. Duh, ujannya deres banget lagi, gimana caranya gue balik ke tempat si Brewok nih? Masa iya gue harus nginep di sini. Lagian anak-anak kos pada kemana sih? Kok sepi bener, kayak gak ada kehidupan. Apa mungkin mereka udah pindah? Kalo mereka pindah artinya tinggal si penyihir cebol sendirian dong? Ah sial, dimana lagi gue bisa nemuin bidadari kayak Veranda kalo gak di sini?

Otak gue mulai berspekulasi, memvisualisasikan kejadian-kejadian yang mungkin terjadi di kos-kosan semenjak gue pergi. Lagi asik-asik ngayal tiba-tiba suara petir kedengeran kenceng banget, yah biarpun kenceng tapi gue sih biasa aja, nyokap ngasih nama ‘Guntur’ bukannya tanpa alasan.

Sesuatu terjadi sesaat setelah petir tadi menggelegar. Keadaan sekitar jadi gelap gulita, lampu jalan yang tadinya bersinar kini redup. Kayaknya efek petir tadi cukup dahsyat sampe-sampe bikin aliran listrik di daerah ini putus.

Tiba-tiba kuping gue menangkap sesuatu, sebuah suara ‘gedubrak’ diikuti dengan ‘sret-sret’ dan diakhiri suara ‘brak’. Suara itu berasal dari arah belakang, pas gue noleh di sana udah ada seorang cewek berlapi selimut, ngeliatin gue dengan badan gemeteran. Ya, itu Melody.

Gue diem.

Dia juga diem.

Kita berdua diem-dieman sampe sinetron cinta fitri crossover sama GGS.

Oke becanda. Melody jalan ke arah gue, lama-lama makin deket sampe akhirnya kepala si penyihir cebol nemplok di dada gue. Pada posisi ini gue bisa ngerasain nafasnya di dada gue, anget-anget gak jelas gitu, khas orang yang kondisi badannya lagi gak fit.

“Takut,” ucap Melody dengan suara bergetar.

Gue cuman diem, gak tau harus bertindak apa, salah-salah entar gue dilempar lagi dari lantai dua. Kalo langsung mati sih oke-oke aja tapi karena gue yakin hal itu gak bakal ngebunuh gue makanya gue ngeri. Gimana gak ngeri cuy, bisa lu bayangin berapa biaya yang harus gue keluarin untuk ngobatin patah tulang? Belom lagi sakitnya, waktu kemaren engsel kegeser aja sakitnya minta tolong, bukan minta ampun lagi.

Akhirnya kita berdua duduk di koridor, berusaha menikmati hujan yang lagi didendangkan sama alam. Gak ada satupun dari kita yang mencoba membuka percakapan, kayaknya gue sama Melody sama-sama menikmati kondisi ini. Sesekali gue ngelirik ke samping, dibalik selimutnya dia duduk sambil meluk lututnya kenceng, beberapa kali dia maju-mundurin badannya yang gemeteran, mencoba merengkuh sebanyak mungkin kehangatan yang bisa ia dapat.

Gue tau kalo sekuat-kuatnya cewek, pasti ada saat dimana dia nunjukin sisi lemahnya, berlaku juga buat Melody. Yah, itu normal sih, tapi gue gak nyangka aja kalo bakal ada tepat di sebelahnya waktu hal itu terjadi.

“Di…ng…in,” ucap Melody sambil berkali-kali ngusap bahunya.

Sial, sehat aja ini orang udah nyusahin apalagi pas sakit kayak gini. Gue mencoba berpikir sejenak, mencari solusi di tengah kehampaan otak gue. Cara pertama, mungkin gue bisa selimutan bareng doi, mencoba membagi sedikit hawa panas di tubuh gue untuk meredam rasa dingin yang dia rasain. Hmmm, terlalu klise, abaikan, sejak kapan ini jadi kisah roman picisan? Ntar bisa-bisa ada adegan cium-ciuman lagi. Ide kedua, mungkin kalo dia pake pakaian yang lebih tebel bakalan nolong, gue coba bangkit terus ngambil beberapa lapis baju lagi dari kamarnya Melody.

Gue puter kenop pintu. Lah? Kok gak kebuka? Kampret, masa iya pintunya ke kunci dari dalem? Gue ngeliat ke arah Melody, dia balik ngeliatin gue dengan tatapan penuh tanda tanya. Sial, kayaknya tanpa sengaja pintu kamar Melody kekunci dari dalem. Arrrghh, semua makin baik aja. Gue duduk lagi di sebelah Melody sambil mendengus pelan, entah kenapa kayaknya takdir seneng banget nempatin gue dalam situasi-situasi gak jelas kayak gini.

Badan Melody bergetar makin kenceng deru nafasnya juga makin kenceng. Duh, sekarang gue harus gimana nih? Sebenernya sih gue gak terlalu peduli, tapi mengingat gue adalah orang yang terakhir terlihat sama doi, bisa-bisa jadi tersangka ntar kalo sampe si penyihir cebol kenapa-napa. Oke mungkin ini keliatannya gak wajar, tapi ide ketiga gue kayaknya beneran harus segera dieksekusi.

“Nih.” Gue nyodorin lintingan tembakau yang udah dibakar sama Melody.

Dia cuman ngeliatin gue dengan dahi berkerut. Keliatan banget kalo ini anak pengen nabok gue sekarang juga, sayang keadaan badannya gak memungkinkan.

“Cobain aja, biar anget, sekali doang pan gak dosa.” Gue mencoba meyakinkan si penyihir cebol. “Ntar kalo situ mati kedinginan malah gue yang repot, kudu ngejalanin proses interogasi dan lain lain.”

Melody masih ragu tapi perlahan tangannya nyembul keluar dari balik selimut. Dia nerima rokok yang gue sodorin, jari-jarinya yang gemetar berusaha untuk menstabilkan lintingan tembakau itu, berusaha supaya bara apinya gak jatoh ke selimut doi.

“Pelan-pelan aja Teh, rileks.” gue ngeliatin rokok yang mulai mendekat ke arah bibirnya.

Kini filter rokok tersebut udah nempel di bibir Melody. Dia ngelempar tatapan ragu yang gue bales dengan anggukan pelan. Perlahan-lahan dia mulai menghisap, terus menghisap dan menghisap… Bentar, ada yang aneh.

“Eh Teh pelan-pelan, keluarin, keluarin!” ucap Gue panik.

Melody yang kaget langsung batuk-batuk diikuti sama kepulan asap tebal yang keluar dari mulutnya. Matanya mulai berair, dia menyeka matanya pake sebelah tangan sambil menatap benci rokok di tangannya.

Gue langsung mengamankan lintingan rokok itu. Bukannya taku Melody jadi candu atau gimana, gue cuman takut kalo itu penyihir cebol ngebuang itu rokok, pan sayang.

“Kamu uhk…, kenapa gak bilang… uhk bilang….,” ucap Melody susah payah.

“Bilang-bilang? Soal apaan?” gue ngeliat ke arah Melody yang masih batuk-batuk.

“Soal…, kamu jual laptop untuk bantuin mereka.” Melody gerak-gerakin dua jarinya di depan muka sambil liat ke arah rokok gue.

“Yah ngapain juga bilang-bilang? Pan laptop nya juga laptop gue.” gue nyodorin rokok yang udah nyisa setengah. “Bentar, kok tau gue jual laptop?”

“Waktu itu mereka bertiga cerita kalo kamu nolongin mereka untuk bayarin biaya ganti rugi sama preman.” Asap putih keluar dari mulut Melody, kayaknya ini orang cepet banget belajar ngerokoknya.

“Oh anggota upik ketek toh,” gue nerima rokok yang di sodorin sama Melody. Sial, filternya basah, padahal gue paling males berbagi rokok sama orang kayak gini.

“Terus kenapa gak minta bantuan kita? Kan kamu tau kalo kita lebih….”

“Mapan?” potong gue.

“Iya, tapi bukan maksudnya  buat bilangin…,”

“Woles, gue paham.”

“Nah kalo paham kenapa gak minta bantuan? Gengsi? Atau gak percaya kalo kita bakal nolongin kamu gara-gara cuman penjaga kos-kosan?” nada bicara Melody mulai meninggi, kayaknya ini orang mulai terpelatuk deh.

“Gue cuman takut kecanduan.” Gue nawarin rokok lagi ke Melody tapi dia cuman menggeleng.

“Kecanduan?”

“Yoi, kecanduan ngandelin orang lain,” ucap gue santai. “Gue gak mau terlalu bergantung sama kalian, ntar kalo udah candu bakal ribet, toh gak ada jaminan kalo kita bakal bareng-bareng terus dan disaat gue udah kecanduan terus kalian gak ada gimana? Pan bakalan lebih ribet, jatohnya masalah gue gak kelar-kelar. Lagian selama bisa diusahain sendiri ngapain minta bantuan orang lain?”

“Tapi….”

“Woles, selama kita nolongnya ikhlas pasti suatu saat bakalan ada yang nolongin kita,” ucap seorang pemuda yang nolongin orang PDKT dengan bayaran mi goreng, bego emang.

Melody diem, kayaknya teori-teori amburadul gue itu berhasil sedikit menenangkan perasaannya. Yah, mungkin ini alasan kenapa gue diberkahi kemampuan mengarang yang lumayan, supaya bisa mengakhiri percakapan yang berpotensi menjerumuskan gue ke dalam situasi yang lebih pelik.

Akhirnya listrik kembali nyala, perlahan-lahan hujan nya juga mulai reda. “Err, gue cabut dulu ya berani kan?”

Melody cuman mengangguk, ya meskipun kamarnya masih ke kunci tapi palingan bentar lagi anak-anak yang lain dateng dan dia bisa nebeng dulu di kamar yang lain.

Mungkin agak kejam, ninggalin cewek yang lagi gak enak badan sendirian di kosan yang sepi. Persetan dengan semua itu, toh dia udah gede ini, ada hal yang lebih penting soalnya. Ya, gue takut kagak dibukain pintu sama orang rumah Brewok, secara keluarga mereka jarang ada yang begadang, bisa bingung gue tidur dimana kalo gak dibukain pintu.

*****

“Woi, kecilin AC nya ngapa, kedinginan gue nih,” ucap gue sambil berusaha merengkuh seluruh rasa hangat yang masih tersisa.

“Wok, pinjem sarung ngapa, pan udah gue bilang kalo gue gak tahan dingin.”

Gak ada jawaban, suhu AC juga gak berubah sama sekali. Aneh, sejak kapan itu beruang Namibia bisa bangun cepet? Lagian biasanya juga kalo dia udah bangun AC pasti dimatiin. Terpaksa gue bangkit dengan mata yang masih kriyep-kriyep. Gue berusaha nyari remote AC tapi gak ketemu. Akhirnya gue mutusin untuk nyari sarung aja.

Gue jalan keluar kamar menuju ruang cucian dimana sarung inceran gue bersemayam. Akhirnya gue mendapatkan mekanisme pertahanan suhu dingin itu, tiba-tiba gue ngerasa haus dan mutusin untuk mampir bentar ke dapur. Sesampainya di dapur gue liat Brewok lagi duduk di sana sambil makan mi kuah, hmm pantes aja kita sering beda pandangan. Gak cuman itu di sana juga ada Melody yang lagi nyeruput minuman dari gelas bertuliskan ‘i love mum’. Tumben Melody maen ke sini, apa dia gak ada kegiatan ya hari ini? Yah terserah lah yang penting sekarang gue harus balik ke kamar, masih ada mimpi yang menunggu untuk dilanjutkan.

Bentar, kayaknya ada yang janggal dah. Bukan brewok yang telanjang dada mamerin perut buncitnya, itu mah udah biasa, lebih ke sosok yang duduk satu meja bareng dia. Gue balik ke ruang makan, sekedar untuk mastiin kalo ini bukan mimpi. Ternyata dia masih di sana, ngecek-ngecek HP nya gitu dengan muka sok manis. Gue ngucek mata, dia masih ada, gue ngucek lagi sekarang dia malah gak pake baju kayak brewok, oke becanda.

“Pagi Tur,” ucap Melody dengan senyum yang mulai merekah.

“Itu sokap Wok?” gue ngelirik ke arah si beruang Aljazair.

“Lah dia bilang kenalan elu, pengen ngejemput katanya, gue sampe bantuin beres-beres barang bawaan elu tadi.” Brewok jalan ke dapur sambil bawa piring yang udah kosong. “Tapi untung dah, sekarang gue gak perlu khawatir sama formulir adopsi yang dibawa sama nyokap.”

“Tapi gue masih seneng di sini Wok.” Ya, ini gak bisa dibiarkan, kebahagiaan gue gak boleh terenggut gitu aja.

“Iya elu seneng, gue mah kagak, elu kalo tidur ngeces sampe kena kuping gue, jijik,” ucap Brewok.

Kampret nih orang, dia gak tau kalo tiap malem selalu berusaha bertahan dari suara ngorok nya yang menyentuh level ultrasonic.

“Ayo Tur, masih banyak yang mau dikerjain, potong rumput, ngecat, sama betulin pintu kamar aku,” Celetuk Melody sambil narik tangan gue.

Mampus, gue langsung inget sama kondisi kos-kosan yang udah amburadul kayak gitu. Ternyata langit masih belom membiarkan petualangan gue berakhir. Eyang guru apa salah hambaaaa!!

“Tapi itu kan banyak banget Teh, ngerjain nya rame-rame kan?” ingat! Jangan mudah menyerah.

“Lah katanya selagi masih bisa dikerjain sendiri gak mau minta tolong sama orang lain.” Lagi-lagi Melody senyum, kali ini senyuman licik yang sangat gue kenal.

Skakmat!

 

TBC

-Ghifari Guntur-

Iklan

15 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part11

  1. Ane juga kadang kadang sebel ama mbak mbak kasir minimarket . “sekalian isi pulsanya pak?”, masa’ muka yg masih unyu unyu gini di panggil pak?, tuh kepala mbak mbaknya pengen ane jedotin ke meja kasir >_<

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s