BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 16

sdfh

 

“Dia mengalami demam yg cukup tinggi. Setelah saya periksa dengan thermostat suhu tubuhnya sampai 43 derajat celcius. Kalau tadi kalian telat mungkin di sudah kehilangan kesadarannya.” Ucap dokter.

DEG

Mereka semua kaget dengan perkataan dokter barusan.

“Kalian tenang saja. Kondisinya sekarang sudah mendingan saat ini. Dan dia bisa langsung pulang kok.” Ucap dokter.

“Makasih ya dok.” Ucap kak Melody.

Dokter duduk di kursinya. Dia membuatkan resep obat untuk gw minum. Setelah obat itu jadi. Dokter langsung memberikannya kepada kak Melody. Seletah melakukan pembayaran kami langsung pulang ke rumah.

-Di Rumah-

Kak Melody dan Yuriva langsung membopong badan gw menuju ke kamar. Sampai di kamar gw langsung tiduran di kasur.

“Kamu jangan tidur dulu ya. Kamu makan dulu habis itu kamu minum obat.” Ucap kak Melody.

“Iya kak.” Ucap gw.

“Yaudah kalo gitu kakak ke kamar dulu ya. Michelle tolong kamu suapin dia ya.” Pinta kak Melody.

“I,, iya kak.” Ucap Michelle.

Mereka semua langsung meninggalkan kamar gw. Karena bosen, gw mencoba untuk memainkan hp. Dan gw melihat ada chat dari Anin. Gw langsung membuka chat dari dia.

Aninditha        : Adi. Gimana kondisi kamu sekarang? Katanya kamu sakit?

AdiNugroho    : Udah baikan kok. Ini sebentar lagi pengen makan dan minum obat.

Aninditha        : Cepet sembuh ya. Besok Anin berangkat sekolah sama ayah aja.

AdiNugroho    : Loh kenapa emangnya?

Aninditha        : Kan kamu lagi sakit. Kamu ijin aja besok.

AdiNugroho    : Udah, besok bareng aku aja. Besok juga aku sembuh.

Aninditha        : Serius kamu? Yaudah deh kalo gitu.

AdiNugroho    : Udah dulu ya. Aku mau makan dulu, terus mau lanjut tidur.

Aninditha        : Oke. Good night :3

AdiNugroho    : Night too :3

Anin tidak membalas chat gw lagi. Tiba-tiba Michelle masuk ke kamar gw sambil membawa makanan dan minuman di tangannya.

“Maaf ya lama.” Ucap Michelle sambil menaruh minum di meja.

“Iya gapapa kok. Suapin ya makannya. Aku lagi males nih.” Ucap gw sambil memelaskan wajah.

“Yaudah, cepet buka mulutnya. Dasar anak manja.” Ucap dia tersenyum sambil memberi suapan pertama.

Michelle langsung menyuapi gw. Tak terasa makanan di piring sudah habis. Dan sekarang tinggal minum obat. Setelah minum obat Michelle langsung meninggalkan kamar gw. Dan lebih baik gw langsung mengistirahatkan tubuh gw agar cepat sembuh. Gw pun mencoba untuk tidur.

-o0o-

Pagi hari tiba. Jam menunjukkan pukul lima pagi. Syukurlah kondisi gw hari ini sudah lebih baik dari kemarin. Sekarang gw langsung bersiap-siap untuk sekolah. Setelah sekiranya setengah jam gw prepare, sekarang gw langsung menuju meja makan.

“Pagi, semuanya.” Ucap gw yg sedang duduk di meja makan.

“Kok kamu pake seragam dek? Kan kamu lagi sakit.” Ucap kak Melody yg sedang menaruh makanan di meja makan.

“Aku udah sembuh kok kak. Orang cuma demam biasa kok.” Ucap gw sambil tersenyum.

“Semangat banget kayanya kak hari ini.” Ucap Yuriva yg masih murung dari kemarin.

“Iya dong. Kata ayah kita tuh gk boleh larut dalam kesedihan. Sebesar apapun masalahnya kita harus bisa hadapi dengan senyuman. Waktu semalam kakak ingat itu kakak langsung berusaha untuk gk larut dalam kesedihan dek.” Ucap gw.

“Lagi pula. Sejauh apa pun tempat tinggal ayah dan ibu di akhirat. Mereka masih ada di dekat kita. Lebih tepatnya mereka masih tinggal di dalam lubuk hati kita.” Ucap gw sambil mengambil makanan dang w pun langsung makan.

DEG

Entah kenapa gw lihat mereka semua seperti sedang kaget. Tapi karena gw buru-buru harus jemput Anin jadi gw menghiraukan mereka dan lanjut makan. Setelah gw selesai makan, gw langsung minum obat. Sesudah itu obat langsung gw masukan ke dalam tas dan gw langsung ijin berangkat untuk menjemput Anin.

-Di Rumah Anin-

Sesampainya di rumah Anin gw langsung membuka hp dan chat dia. Tidak lama dia langsung keluar rumah.

“Maaf ya lama. Tadi Anin habis bikinin kamu bekal buat di sekolah nanti.” Ucap Anin sambil tersenyum.

“Lah, tumben buatin aku bekal?” Tanya gw.

“Soalnya kan kamu lagi sakit. Gk baik kalo beli jajan di sekolah. Jadi aku buatin bekal aja deh.” Ucap Anin.

“Ya, ampun. Baik banget sih ndut.” Ucap gw sambil mencubit pipi tembemnya.

“Ih, sakit tau. Yaudah yuk berangkat.” Ucap dia sambil cemberut. Lalu dia naik ke motor gw.

“Oke.” Ucap gw.

Gw langsung melajukan motor ke sekolah. Jalan hari ini agak macet, kami cukup lama di perjalanan. Sekitar 30 menit kami di jalan, akhirnya kami sampai di tempat tujuan.

-Di Sekolah-

Saat masuk kelas gw lihat kesal sudah cukup ramai. Saat duduk di kursi tiba-tiba Billy menepuk pundak gw.

“Bro, temenin gw yuk sebentar.” Pinta Billy.

“Temenin ke mama Bil?” Tanya gw.

“Gw mau ketemu Sisca sebentar.” Ucap Billy.

“Yaudah yuk. Mumpung masih pagi.” Ucap gw lalu berdiri dari kursi.

Gw dan Billy langsung berjalan menuju ke ruang kelas Sisca di kelas 11 IPA 2. Saat kami sampai Billy langsung masuk ke kelas Sisca. Dan gw hanya menunggu di luar saja karena tidak enak masuk ke kelas orang walaupun di sana ada Kelik juga. Saat sedang bengong menatap lapangan di bawah dari teras kelasnya Sisca tiba-tiba ada yg menupuk pundak gw.

“Udah selesai lu Bil?” Ucap gw lalu membalikkan badan gw.

“Eh,, sorry gw kira Billy.” Tambah gw yg kaget ternyata dia bukan Billy.

“Eh, lu kan..” Ucap gw terhenti olehnya.

“Hay, kita ketemu lagi. Apa kabar?” Sapa dia dengan senyum manisnya.

“Baik-baik aja kok. Eh, gw boleh nanya sesuatu gk?” Tanya gw.

“Pasti lu mau nanya gw ini siapa. Dan kenapa gw bisa kenal lu.” Ucap nya.

“Iya. Abis gw kan bingung. Hihi.” Ucap gw sambil tersenyum.

“Haha, iya. Kenalin gw Milenia Christine. Panggil aja Milen. Lu lupa ya, dulu kita pernah jadi tetangga waktu umur tiga tahun sampe kelas 1 SD.” Ucap Milen sambil mengulurkan tangannya.

Gw membalas uluran tangannya. Gw membuka memori gw untuk mencari tahu siapa Milen sebenarnya. Akhirnya gw ingat kalo dia itu satu-satunya teman masa kecil gw yg selalu gw jagain dulu.

“Milen. Gw inget sekarang. Ya ampun, kangen banget gw sama lu. Kemana aja sih lu selama ini. Gw kangen tau.” Ucap gw yg sangat gembira.

Tanpa sadar gw memeluk dia dengan sangat erat.

“Ih, udah. Jangan di sekolah dong kalo mau pelukan. Gk enak tau kalo ketahuan guru bisa bahaya.” Ucap Milen sambil melepas pelukan gw.

“Hehe, maaf ya. Abis kangen.” Ucap gw sambiil tertawa kecil.

Tiba-tiba gw mendengar suara seseorang dari arah pintu kelas.

“Ehemm.” Dehem orang itu. Saat gw menengok ternyata itu Billy dan Kelik.

“Aduh gk nyangka. Belum ada seminggu putus dari Gre, sekarang udah nambah lagi aja daftar gebetan lu.” Ucap Kelik.

“Apaan sih Lik. Emang siapa aja gebetan gw?” Tanya gw.

“Gebetan lu itu ada Michelle, Sinka, dan Anin. Sekarang lu juga deketin Milen. Kurang banyak apa coba.” Ucap Billy.

“Oh, jadi sekarang lu jadi anak playboy nih.” Ucap Milen sambil memandangin gw.

“Apaan sih. Pagi-pagi udah gosip aja. Yaudah yuk ke kelas. Udah mau bel masuk nih.” Ajak gw ke Billy.

“Oke deh. Lik pamit ye. Kasian muka nih anak udah merah.” Ucap Billy.

“Oke Bil. Santai di. Milen biar gw yg jaga selama di kelas.” Ucap Kelik.

Gw hanya berjalan sambil mengabaikan Kelik.

-Di Kelas-

Suasana kelas sudah agak ramai. Seperti biasa, selalu ada sekumpulan orang penggemar gosip yg berkumpul di satu wilayah. Ya, mereka adalah: Marcho, Egi, Gracia, Nadse, Ayana, Sinka, Shani, Okta, dan Anin. Billy dan Gw termasuk anggota mereka. Kami berdua langsung ikut duduk di dekat mereka. Billy di samping kiri Gracia dan gw di samping kanan Gracia. Ketika kami berdua sudah duduk tiba-tiba Billy berbicara.

“Eh, ada berita hot loh pagi ini.” Ucap Billy.

DEG

Gw langsung melotot ke arahnya. Dalam hati gw berfikir tamat sudah riwayat gw. Gw takut Anin langsung menjauh dari.

“Berita hot apaan Bil?” Tanya Egi.

“Ternyata murid baru di kelas Sisca itu adalah temen masa kecilnya teman kita loh.” Ucap Billy.

“Anak baru. Oh, yg punya lesung pipi itu ya.” Ucap Okta.

“Iya Ta. Tepat sekali.” Jawab Billy.

“Emang dia teman masa kecilnya siapa?” Tanya Sinka.

Seketika Billy melirik gw dan yg lain ikut melirik gw. Saat itu gw hanya bisa menghela nafas saja.

“Mulai sekarang gk usah ngaku-ngaku jadi sahabat gw lagi lu.” Ucap gw bete.

“Kok kamu marah? Kalian lagi gk ada masalahkan? Bagus dong kalo dia satu sekolah sama kamu. Jadi kan kamu makin banyak teman di sekolah.” Ucap Anin.

“I,, iya.” Ucap gw.

Tiba-tiba guru masuk ke dalam kelas kami. Tak terasa sudah jam pelajaran. Kami langsung kembali menuju ke tempat duduk kami masing-masing. Saat sedang serius mengikuti pelajaran tiba-tiba hp gw bergetar. Tanpa sepengetahuan guru gw membuka hp. Ternyata ada line masuk, dan gw langsung membukanya.

MilenIlen         : Halo cowo. Semangat ya belajarnya, hihi.

“Hah, dapet line gw dari mana nih dia.” Batin gw. Kemudian gw balas line dari dia.

AdiNugroho    : Hai cewe. Chatnya nanti aja ya. Sekarang lagi ada guru.

MilenIlen         : Yaudah. Nanti ke kantin bareng yuk.

AdiNugroho    : Oke deh. Bisa diatur. Dah.

Dia tidak membalas chat gw lagi. Sepertinya dia tahu makna dari kata “Dah” yg gw maksud adalah jangan balas lagi. Gw langsung menaruh kembali hp di kantong celana dan melanjutkan pembelajaran.

-o0o-

Bel istirahat tiba. Seluruh murid di kelas gw sudah mulai berguguran menuju kantin. Gw langsung membuka hp dan chat Milen.

AdiNugroho    : Udah istirahat nih. Lu tunggu di kelas ya. Gw otw.

MilenIlen         : Oke.

Gw langsung mengantongi hp kembali. Tiba-tiba ada yg berbicara kepada gw.

“Di, lu gk ke kantin bareng kita?” Tanya Sinka.

“Gk deh. Tadi temen gw bilang minta di temenin ke kantin.” Ucap gw.

“Temen lu yg anak baru itu?” Tanya Sinka.

“Iya.” Jawab gw singkat.

Gw langsung pergi ke kelas Milen. Saat berada di luar gw tiba-tiba Anin memanggil gw.

“Tunggu, kamu gk lupa kan tadi aku bikini bekal?” Tanya Anin.

“Oh, iya. Yaudah gini aja. Nanti kita ketemu di kantin. Kita makan bekalnya di kantin aja.” Ucap gw.

“Hmm, yaudah deh.” Ucap Anin dengan wajah cemberutnya. Dia langsung kembali menuju ke dalam kelas.

Gw langsung melanjutkan perjalanan gw menuju kelasnya Milen. Sesampainya di sana gw lihat dia sedang duduk di teras kelas. Gw berniat untuk mengerjai dia yg sedang melamun disana. Saat sampai gw langsung menutup matanya dari belakang dengan kedua tangan gw.

“Ih, apa-apaan sih ini. Siapa sih ini yg jail?” Tanya Milen. Dia kaget saat gw kerjai.

“Siapa hayo.” Ledek gw.

“Ih, Adi. Jail banget sih lu. Lepasin ih.” Ucap Milen. Gw kaget karena dia tau kalo gw yg kerjain dia.

“Loh, kok lu tau sih kalo gw yg kerjain?” Tanya gw. Kemudian gw lepaskan tangan gw.

“Taulah. Gw kenal lu udah lama. Mana mungkin gw lupa coba.” Ucap Milen.

“Yaudah yuk ke kantin sekarang.” Ajak Milen.

“Ayo. Oh iya, nanti kita kumpulnya sama teman-teman sekelas gw ya di sana.” Pinta gw.

“Yaudah gapapa.” Ucap Milen sambil tersenyum. Gw langsung mencubit pipi dia.

“Ih, kok lu nyubit gw?” Tanya dia.

“Gomen. Abis kalo dilihat-lihat lu manis juga ya sekarang.” Ucap gw keceplosan.

UPPSSS…

Gw langsung menutup mulut gw. Terlihat wajah Milen memerah akibat omongan gw barusan. Kami terdiam untuk beberapa saat. Sampai akhirnya kami tersadar.

“Maaf, tadi gw kecep..” Ucap gw terpotong.

“Iya gapapa. Yaudah yuk ke kantin.” Ajak Milen. Dia langsung menggenggam tangan gw.

“Ayo.” Ucap gw.

Gw langsung menarik tangan dia dan membawa dia ke kantin.

-Di Kantin-

Sesampainya di kantin gw langsung melepas genggaman tangan kami. Gw langsung mencari posisi teman-teman gw. Setelah ketemu gw langsung mengajak Milen untuk bertemu mereka.

“Hay, gaiss. Sorry lama. Kenalin nih sahabat gw dari kecil namanya Milen.” Ucap gw.

“Hay, semuanya. Aku Milen. Salam kenal.” Ucap Milen sambil tersenyum.

“Hay, Milen.” Ucap yg lainnya.

Kemudian mereka semua saling memperkenalkan diri satu-persatu. Setelah berkenalan kami berdua duduk. Gw duduk di samping Anin dan Milen duduk di samping gw.

“Nih, bekal kamu.” Ucap Anin.

“Makasih Nin.” Ucap gw sambil tersenyum dan mengambil bekalnya dari dia.

Kami semua langsung makan sambil sedikit berbincang-bincang. Setelah selesai makan gw langsung meminum obat yg gw bawa di kantong celana gw. Setelah semua selesai makan kami segera menuju ke kelas kembali. Saat ingin kembali ke kelas Milen menahan gw.

“Kalian duluan aja. Aku ada urusan sebentar sama Adi.” Ucap Milen.

Mereka langsung meninggalkan kami berdua.

“Ada apa Len?” Tanya gw.

“Anin itu siapa lu sih?” Tanya Milen.

“Anin itu teman gw. Emang kenapa?” Ucap gw.

“Oh temen. Tapi kok deket banget keliatannya.” Ucap Milen.

Tiba-tiba dia memasang wajah cemberut. Sepertinya ada yg salah dari omongan gw.

“Milen kenapa sih, kok cemberut. Luntur deh senyum manis yg tadi.” Ucap gw sambil memegang pipi dia.

“Udah gk usah ngegombalin gw. Gombalin Anin aja sana.” Ucap Milen yg tampak marah. Lalu dia pergi meninggalkan gw dari kantin..

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line     : adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s