DONAT, Bagian 2: Awal yang Baik.

Malam telah tiba. Yap, malam Minggu.

Gue lagi didalem mobil, bersama nyokap dan bokap Shania, dan ada juga adeknya yang namanya Shania Gracia. Iya, gue nyupir lagi.

Gue merasa, Shania maksa gue buat ikutan acara makan malam dia, supaya gue bisa supirin keluarga nya, dan ‘sumber yang berbeda’ menurut Shania hanyalah menjadi alibi belaka. Sial!

Dengan arahan tour guide yaitu nyokapnya Shania, kita nyampe disebuah restoran ala Italy. Dari luar, restoran ini punya bangunan yang gede, cukup buat menampung 20 orang berbadan gede seperti gue. Dihiasi ornamen khas negeri Pizza, musik pengiring yang lembut, penari striptase, oke yang terakhir gue bercanda. Ehehe.

Tapi serius, dengan keterangan yang barusan gue jelasin, gue berasa udah kayak lagi ada di kota Roma. Iya, sebelah Roma sebelah Soneta Band. (haduuuh!! Garing garing)

 

“Calon lo mana?” bisik gue ke Shania.

“Lagi dijalan”

“Lah? Cowok lo gak tau aturan ya?” tanya gue asal ceplos.

“Kurang ajar lo”

“Bukan, bukannya kalo lagi ada acara penting, si cowok yang harus nyambut ceweknya?”

“Tradisi keluarga gue anti mainstream” jelas Shania.

Gue mengangguk sedikit paham, dan banyak gak paham.

~

Gue dibiarin bengong, sementara Shania ngobrol sama keluarganya. Akhirnya terungkap, kalo gue disini cuma jadi supir.

Lagi asik bengong dan sedikit mikirin kejadian tadi di kereta, dari arah pintu, masuklah seorang cowok yang gue kenal banget.

Iya bener. Dia temen deket gue waktu SMP. Dulu dia gendut, jelek, kumel, dekil, tapi tinggi daripada gue, tapi sekarang, gue serasa orang yang ketinggalan berita. Dia udah bersih, kurus, dan tetep tinggi daripada gue, dan satu fakta yang berat gue ucapkan, dia udah gantengan (enggak gue bukan homo!!). Namanya Jiko, tapi dengan laknat sering gue panggil Ucok.

Gue bangun dari tempat duduk, dan buru buru nyamperin dia. Masih inget gak ya dia sama gue?

“Ucok?”  gue mencoba memastikan.

Dia menoleh kearah gue. “siapa ya?”

“Lo gak inget siapa gue?” tanya gue sekali lagi.

Dia diem, masang muka jijik, lalu…“Ya gue inget lah!! Lu kang cendol depan SMP gue dulu kan?”

Kali ini, gue yang diem.

“Gue bercanda kali, hahahaha, lu masih pake tampang bego aje bo”

“Jadi lu inget siapa gue?” tanya gue kembali membuktikan. Iya, kadang gue nyinyir.

“Iya, lu kebo kan? Yang pernah nyolong kutang ibu kantin? Hahaha!! Itu serius, kelakuan lu random banget waktu itu, hahaha”

‘Kesan pertama saat kembali bertemu’ yang sangat buruk sekali.

“Lu ngapain kesini?” Jiko nanya.

“Nemenin temen gue makan malem sama keluarga nya” jawab gue.

“Waaah!! Sama dong, gue juga mau makan malem, tapi sama pacar gue”

“Lah? Terus pacar lu mana?”

Dia celingukan bentar, terus nunjuk suatu arah, yang bikin gue kaget setengah mati “p-pacar lu mas-mas pelayan? Lu udah berubah haluan?!”

“Yeee!! Bukan dongo!! Itu tuh yang sebelahnya”

Mari kita ubah pandangan gue sedikit ke sebelah mas mas tadi. Eeem? WAAAT?!!

“Pacar lu Shania?!”

“Wah! Kok lu tau namanya?”

Tiba-tiba Shania dari belakang nyamperin gue, lebih tepatnya nyamperin si Jiko.

“Hai sayang” sedikit cipika cipiki “udah lama datengnya?”

“Enggak kok, baru aja” jawab Jiko.

“Eh bo, kenalin ini pacar gue, sekalian calon gue” kata Shania.

Gue yang masih kaget, Cuma bisa ngangguk

‘eh congor! Ini cowok kunyuk yang dulunya kayak tikus got aje bisa dapet tunangan yang cakepnya kelewatan, lu apa kabar?’

Lagi, pikiran gue ngatain gue seenaknya.

“Dia temen SMP aku kok” kata Jiko

“Oh, eh iya, papa mama kamu mana?” tanya Shania.

“Masih siap siap di mobil, eh aku bawa sepupu aku sekalian ya, kasian dia ditinggal, nah tuh mereka”

“Oh yaudah gapapa” kata Shania. “Mana mana?”

Satu satu keluarga Jiko masuk. Ada bokapnya, dan nyokapnya.

“Om, tante” Shania salaman dan cipika cipiki sama keluarga Jiko.

“Nak Shania apa kabar?” tanya nyokapnya Jiko.

“Baik kok tante, tante sendiri apa kabar?”

“Baik, eh Jiko, bantuin sepupu kamu gih di mobil”

Jiko permisi keluar menuju mobil Range Rover putih yang parkir didepan restoran. Sedangkan gue kembali duduk, karna gue ngerasa gak dibutuhkan. Hina, hina sekali. Hiks.

Kampretnya, ketika pantat gue baru ciuman sama kursi restoran, giliran gue yang ditinggalin nyokap bokap Shania. Gracia? Dia malah sibuk sama hapenya.

“Kak” panggil Gracia.

“Apa?”

“Iri ya, ngeliat kakak aku mau tunangan?” tanya Gre sedikit ngeledek.

“Iri gak dapet pangkat setara sama dia kantor, iya” jawab gue bete.

“Ah boong ah! Eh kak, btw sepupunya kak Jiko cantik lho, aku pernah liat”

‘tetep aja cantikan Ve yang gue temuin tadi’ pikir gue.

“Serah lu dah” gue pasrah dan lanjut bengong kearah pintu masuk.

Gue gak tau apa gue terlalu berhalusinasi sehingga gue ngeliat dia mulu? Itu Jiko bawa siapa tuh? Veranda kan??

Karna belom yakin, gue putusin buat nanya ke Gre. “Gre? Gre?”

Gak ada jawaban.

Ternyata, giliran Gre yang ninggalin gue sendirian. APA GUE EMANG DITAKDIRIN BUAT DITINGGAL?!!

Beberapa menit kemudian, para keluarga mulai merapat ke meja yang udah mereka pesen, meja panjang buat 10 orang. Meja yang tadi gue dudukin. Bukan, bukan meja beneran yang gue dudukin!!

Saat Ve yang memakai gaun hitam putih- nya, mau duduk, dia gak sengaja menoleh kearah gue yang lagi bengong ngeliatin muka dia.

“Eh! Mas yang tadi dikereta kan?” gue ngangguk dongo “tadi namanya siapa?”

“D-Dimas, k-kamu Ve kan?”

“Wah iya! Mas ngapain disini?”

Tiba tiba Shania nyeletuk “Oh jadi Ve bo, yang lu bilang cakep di kere-“ tapi buru buru gue bungkam.

“Bo?” tanya Ve masang muka heran.

“Panggilan dia emang ‘kebo’ kali, Ve” kata Jiko dari depan.

Tawa pecah dari mulut sang bidadari. Dan sekali lagi, gue bengong, seketika dongo, dan masang ekspresi bego. TUHAN CAKEP BANGET CIPTAAN MU!!

“Hei udah udah” nyokap Shania mengambil alih “kita makan dulu aja yuk”

~

“Hari ini, saya sebagai papahnya Shania, sangat senang, karna anak saya berhasil menemukan jodohnya. Saya sangat bahagia sampe gak ada rasa bahagia yang melampaui rasa bahagia saya…

Sampe ini, gue mikir ‘bentar…gimana gimana??’

“Nak Jiko, ketika kelak kamu menikahi anak saya, saya harap kamu selalu membahagiakan dia, langgeng bersama dia, kejar masa depan yang cerah dengan dia, and all about her. Ketika janji suci besok terucap, tanggung jawab saya sebagai seorang ayah akan berpindah ke pundak kamu. Semoga kalian langgeng sampai ajal yang memisahkan kalian” tutup bokap Shania.

Seketika suasana menjadi mengharukan, semua mengeluarkan air mata.

Shania nangis, nyokapnya nangis, Gre nangis, gue? Yang nangis paling kejer ‘VEEEE!! NGOBROL YUUUK!! HUAAAAA!! INI SIAPA LAGI YANG NGINJEK KAKI GUE?!! HUAAA!!’

~

Makan malam telah selesai, semua pulang dengan keadaan damai, senang, bahagia, selamat dan sentosa, yaaak, birthday wish nya apa? lah (?)

Gue lagi duduk di teras rumah Shania yang ada di Bandung. Mengingat gue bakal nginep disini selama sehari, sedikit kopi hitam, kacang rebus, dan sisa brownis kukus yang dikasih Shania, cukup buat gue gak berperilaku yang nantinya bakal berdampak bikin malu keluarga Shania, atau istilah simpelnya, gue gak bikin malu.

“Bo” Shania dateng dari dalem rumah, dan duduk di samping gue. Shania udah ganti baju ke baju rumahan biasa.

“Apa?”

“Jadi… gimana?”

“Gimana apanya?”

“Si Jiko bakal serius gak sama gue?”

“Ooh Ucok” gue baru ngeh “Ucok atau Jiko yang lu kenal, gue sama dia itu udah jadi best friend selama gue di SMP, jadi gue tau seluk beluk perilaku dia gimana” jawab gue.

“Dia bakal beneran serius gak?”

Gue senyum ke Shania “Shan, di dalam kehidupan lo, cuma gue sendiri yang gak pernah serius, percaya sama gue”

“Jadi menurut lu, gue bisa yakin sama pilihan gue?” tanya Shania.

“Shan…lo kadang bawel deh jadi orang”

Shania senyum, dan gue sadar itu senyum terharu yang pertama gue liat, dan pertama yang Shania lemparkan ke gue.

Kembali hening.

“Eh iya, gue dapet nomor Ve nih, lu pasti mau kan?” tanya Shania yang langsung gue sambut dengan semangat.

“SHANIA JUNIANATHA, GUE BAKAL NGELAKUIN APAPUN DEMI ITU NOMOR, GUE BAKAL JADI SUPIR LU SELAMA SEMING…EH, TIGA HARI, GUE JANJI, TAPI, SEKARANG GUE MINTA, TOLONG LU FORWARD NOMOR VERANDA!!”

“Iya santai kek…tuh udah, sekarang telpon gih”

Gue bengong ngeliatin nomor yang baru gue dapet, sampe dengan dongo gue nanya “gue telpon nih?”

“Gak, lu bakar!”

 

Sedikit perdebatan, antara batin dan otak, yang dimenangkan perasaan. Iya, gue tau ini gak nyambung.

“H-halo” akhirnya gue beranikan diri buat nelpon Ve.

‘halo’ jawab di sebrang dengan suara yang masih terdengar adem. Gue yakin ini Veranda.

“I-ini Veranda?”

‘Iya saya sendiri, Maaf ini siapa ya?’

BOOOOM.

Bom atom, meledak dipikiran gue, gue nge-blank, gue bingung, akhirnya gue seret Shania keluar.

“Apaan sih?!” tanya dia bete, karna gue tarik keluar dengan paksa.

“Gue lagi telponan sama Veranda” bisik gue.

“Ya, bagus dong, masalahnya?”

“Gue harus ngapain?”

“be yourself aja, perkenalkan siapa lo, maksud lo nelpon dia apa” jelas Shania.

Oke. Mari ambil napas panjang.

“Halo Ve, ini…lah? Dimatiin” ternyata gue kelamaan ngediemin Ve.

“Telpon lagi lah dodol!”

Kembali, gue ngambil napas panjang, dan “H-halo Ve, halo…lah, Shan” Shania nengok “pulsa gue abis, beda provider, hehhe” kata gue cengengesan.

Shania tepok jidat.

~

Percobaan kedua.

“H-halo Ve”

Iya, ini siapa ya? Ini yang tadi kan?! Jangan macam macam sama saya ya!”

“Eeeum Ve, masih inget cowok yang ngusir si bapak bau ketek nggak? Yang dikereta” gue nanya sambil deg deg-an.

Hening.

Ooh!! Mas Dimas!! Yaampun kirain siapa, iya mas Dimas, ada apa? Eh dapat nomor saya darimana ya?’

“Dari Shania” baru aja gue mau jawab ‘nemu dijalan’

‘Ooh Shania, eeuum mas, nelpon saya ada perlu apa?’

Mampus! Gue gak punya alasan! Gue harus apa?!

Gue nanya Shania, dan jawaban nyolotin keluar dari mulut cewek gendut ini “pikir sendiri!”

Gue gondok, blank.

‘Mas…mas?’

“I-iya Ve, maaf sinyalnya agak jelek, tadi pertanyaannya apa?”

‘Mas, nelfon saya ada perlu apa?’

“Eeeum, pengen ngelanjutin ngobrol yang ada di kereta tadi aja, ditambah di restoran tadi kita gak sempet ngobrol, bisa kan?” tanya gue.

Disebelah, Shania ketawa ngedenger alasan gue “Agresif juga lo”

‘Hmmm, bisa bisa, mau ngobrol apa nih mas?’

“Pertama tama, gak usah manggil mas, kita masih semuran kok”

‘jadi panggil apa?

“Panggil aja kebo”

‘Kebo? Hihi panggilannya masih kedengeran lucu’

Dimulai lah saat itu, gue ngobrol sama Ve. Sejauh ini gue sadar ternyata, Veranda yang tadinya punya sikap kalem, bakal lebih terbuka kalo kita udah akrab sama dia. Dan penilaian gue, hmmm…gue udah cukup akrab lah. Sebuah nilai positif yang gue dapet. Yeeaay!!

Kita ngobrolin banyak hal, sampe jam menunjukkan pukul 23.43. dan gue mulai nguap.

“Waah!! Kita udah ngobrol lama lho”

‘Iya juga ya’

Kembali hening.

“Eeum Ve?”

‘Iya?’

“Besok boleh nelpon lagi?” tanya gue hati hati.

30 detik gak ada respon.

 Lalu, ‘boleh’

Gue shock, gue gembira, gue bahagia, semua perasaan gue nyatu.

“Makasih ya”

‘Iya, sama sama, aku tutup ya’

Telpon dimatikan. Gue joget kayang, gue nonjok dinding, gue loncat loncat kesana kemari, gue mau masuk rumah, dan…gue kekunci di luar.

“Shan? Shan?” gue panggil dengan ekspresi sedikit panik.

 

~oOo~

Beberapa minggu kemudian.

Gue dan Veranda menunjukkan sinyal yang baik. Baik banget malah.

Selama beberapa minggu setelah peristiwa telfonan itu, gue mulai memberanikan diri untuk ketemuan sama dia, yang tentunya direspon baik. Ayeeey.

Dan sekarang, malam minggu ini, gue sama Veranda lagi di toko buku. Ve, minta gue temenin buat beli buku, dan untungnya malam ini gue gak harus lembur.

“Bo, yuk bayar” ajak Ve.

“Udah ketemu bukunya?” tanya gue.

“Udah” jawab Ve simple dan tersenyum.

 

Lagi jalan sambil ngobrol, tiba tiba dari belakang ada yang manggil Ve. Sesuatu mendekat, nasib buruk? Mungkin aja.

“VE!!”

Yang dipanggil pun menoleh “hm?”

Seorang laki laki, berumur kira kira 24 tahun, badan tinggi tegap, rambut rapi, setelan jas, celana bahan, dan sepatu pentofel, membuat ini cowok mirip…agen Men In Black. Oke, gue terlalu banyak nonton film.

“Ve! Apa kabar?” kata dia berhenti didepan gue sama Ve.

“baik, Bona?” tanya Ve bingung.

“Iya! ini aku, Bona!” jawab cowk tadi antusias. Seolah jawab dia barusan bisa ngebantu dia menangin undian berhadiah.

Tunggu…Bona? Bona si gajah belalai panjang? Kalo gitu, Rong rong nya mana?

“Kamu udah banyak berubah loh, kamu apa kabar?” tanya Ve lagi.

“Baik”

“Eum Ve” panggil gue “dia siapa?”

“Oh iya, Bona kenalin, ini Dimas, temen aku”

Temen…temen…temen…FAAAAAAKKK!!!!

“Dimas” kata gue nahan nyesek.

“Bona, mantan Ve”

“Ve, kamu disini ngapain? Beli buku?” tanya Bona.

‘MENURUT ANTUM KALO LAGI DI TOKO BUKU BELI SEKOP GITU?!’ teriak gue dalam hati.

“Lagi nyari buku, kamu sendiri ngapain?” tanya Ve.

“Aku lagi ngeliat situasi karyawan”

“Maksudnya?” tanya gue.

Si Bona balik ngeliat gue, lalu bilang “Gue yang punya toko buku ini”

Ve kaget. Gue lebih kaget, sampe sampe gue pingsan. Oke, bercanda.

“Kamu serius?” tanya Ve gak percaya.

“Iya, setelah putus kamu, aku depresi karna aku gak bisa kehilangan kamu..”

SESEORANG TOLONG GUE!! GUE MAU MUNTAH!! HUEEEEEK. JIJIK!!

“Makanya aku bikin usaha toko buku kecil kecilan, dan untungnya usaha aku melaju pesat, dan sekarang aku bisa berdiri disini, di toko cabang aku” jelas Bona.

“Bentar…jadi toko yang segede museum ini, masih toko cabang?” tanya gue.

Bona ngangguk. “Toko utama ada di Singapura”

“Waah kamu sukses banget, selamat ya” Ve ngasih selamat.

“Aku begini juga karna kamu, aku juga mau bilang makasih”

Gue dikacangin.

Ve dan Bona ngobrol cukup lama, sampe bikin telinga gue pegel. Sampe akhirnya…

“Ve, aku boleh minta kontak kamu lagi? Kontak kamu yang lama ketinggalan di hp dulu” tanya Bona.

Ve keliatan ragu, gue khawatir. “Yaudah, sini mana handphone kamu”

TIIDAAAAAK!!!

 

Karna terlalu sakit hati, saluran kandung kemih gue menjadi cepat bereaksi. Memang benar kata orang

Dengan menahan sakit hati, dengan sopan gue minta izin nyari toilet.

“Gue nyari toilet dulu ya, kalian terusin aja ngobrolnya, gak usah peduliin gue” oke, gue kebawa baper.

Dan gue pulang. Iya, gue beneran pulang.

 

Bersambung…

Live young fat and free

~dimas wumbo~

Iklan

4 tanggapan untuk “DONAT, Bagian 2: Awal yang Baik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s