BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 15

d

Gw langsung pergi menuju ke ruang BK. Sampai di sana gw lihat kak Melody, Wawan, dan Yuriva sedang berkumpul di sana. Dan terlihat ada om Hartanto di sana. Suasana tampak tegang di sini.

 

“Oke semua sudah kumpul. Sebenarnya ada apa om?” Tanya Wawan.

“Apa kalian tadi pagi sudah mendengar berita tentang kecelakaan pesawat tadi pagi?” Tanya om Hartanto.

“Sudah om memangnya kenapa?” Tanya kak Melody.

“Tadi om sudah datang ke bandara. Ketika om berikan nomor penerbangan orangtua kalian, petugas bandara bilang. Ini adalah nomor penerbangan dari pesawat yg mengalami kecelakaan tadi pagi.” Ucap om Hartanto.

 

DEG

 

“Apa???” Ucap kak Melody.

 

Bukan hanya kak Melody yg kaget. Kami bertiga juga kaget mendengarnya.

 

“Gk mungkin. Om bohong kan. Ini gk mungkin om.” Teriak Yuriva tidak percaya dengan omongan om Hartanto.

 

Om Hartanto hanya menundukkan kepalanya. Air mata Yuriva mulai mengalir deras di pipinya. Gw langsung menghampiri Yuriva dan memeluknya.

 

“Gk mungkin kak. Ayah dan ibu pasti..” Ucap Yuriva terhenti.

“Maafin kakak Yuri. Kali ini kakak gk bisa mengelak. Kakak juga sedih kaya kamu. Tapi, ini semua udah terjadi. Kita harus coba menerimanya.” Ucap gw. Sebenarnya gw gk bisa terima semua ini. Apa yg gw ucapkan tadi hanya untuk menenangkan adik gw.

“Tapi kak, ayah dan ibu.” Ucapnya terhenti kembali karena tidak kuat menahan tangisannya.

“Kak Melody.” Ucap Wawan yg terpana melihat kak Melody yg tidak bisa menahan tangisannya.

 

Hati kami berempat terguncang mendengar berita ini. Sungguh terasa berat untuk menerima kenyataan ini. Gw dan Yuriva yg paling menyesal. Karena kami yg paling dekat dengan ayah dan ibu. Sekarang kami harus mencoba mengikhlaskan kepergian kedua orangtua kami.

 

“Om janji ke kalian. Om akan pantau terus sampai kedua jasad almarhum orangtua kalian.” Ucap om Hartanto.

“Makasih om, kabarin kami kalau ada perkembangan.” Ucap Wawan.

“Saya turut berduka cita. Sekarang kalian boleh pulang jika ingin menenngkan diri kalian dulu. Pihak sekolah akan memberikan dispensasi untuk kalian.” Ucap guru BK.

“Terima kasih bu. Tapi kami akan tetap sekolah kok bu. Karena kami sudah janji kepada orangtua kami agar terus rajin sekolah.” Ucap kak Melody sambil menghapus air matanya.

“Kalau gitu. Kami berempat pamit ke kelas dulu ya bu.” Ucap kak Melody.

 

Kami berempat kemudian pamit menuju kelas masing-masing. Gw mengantarkan Yuriva menuju kelasnya terlebih dahulu. Lalu baru gw menuju ke kelas gw. Tampak, pelajaran sebelumnya masih berlangsung. Setelah ijin kepada guru gw langsung menuju ke kelompok gw.

 

“Tadi ada urusan apa Di?” Tanya Sinka.

“Bukan apa-apa kok Sin.” Ucap gw dengan nada lemas.

 

Kami langsung melanjutkan pekerjaan kami. Setelah tugas selesai di kerjakan lalu hasilnya di kumpulkan ke depan. Gw langsung pindah ke kursi di dekat tembok untuk merenung. Tanpa sadar air mata gw mengalir.

 

“Kamu kenapa nangis?” Tanya Anin mengagetkan gw. Seketika anggota kelompok yg lain memperhatikan gw.

“Eh, ini, tadi kelilipan. Perih banget, jadi nangis deh. Hihi.” Ucap gw berbohong.

“Percuma kamu bohong. Aku udah bisa bedain sekarang. Mending kamu jujur deh.” Ucap Anin.

“Adi. Kita sahabat lu. Lu jujur aja. Kalo di pendem malah makin sakit yg ada.” Ucap Billy.

“Pesawat itu. Pesawaat yg tadi pagi jatuh. Orangtua gw ada di pesawat itu.” Ucap gw.

 

DEG

 

Terlihat mereka semua kaget mendengarnya. Mereka langsung terdiam seketika. Gw yg tidak kuat langsung menangis di kelas.

 

“Ini, biar yg lain gk liat kamu nangis.” Ucap Gracia sambil menutupi kepala gw yg sedang bersandar di atas meja.

“Adi. Gw turut berduka cit..” Ucap Billy terhenti.

“Percuma. Duka cita aja gk akan bisa nyelamatin orangtua gw.” Ucap gw sambil menangis.

 

Kesedihan gw tidak bisa terbendung lagi. Air mata mulai mengalir deras tanpa gw sadari.

 

ARRRGGGGHHH

 

Tanpa sadar gw berteriak sangat keras sambil menangis karena tidak kuat menerima semua ini. Gw yakin semua orang memperhatikan gw yg sedang menangis sambil di tutupi jaket. Terdengar suara teman sekelompok gw berusaha menenangkan gw.

 

“Ada apa sebenarnya ini.” Tanya bu guru.

“Tadi di ruang BK dia baru aja dapat kabar kalo orangtuanya jadi korban dari pesawat yg tadi pagi jatuh bu.” Ucap Sinka.

“Innalillahi wa innailaihi rojiun.” Ucap bu guru.

 

Teman sekelas yg mendengar langsung mengerumuni gw dan berusaha menenangkan gw. Tapi gw tidak memperdulikan mereka. Rasanya gw benar-benar ingin mengamuk. Gw terus menangis sambil berteriak.

 

30 Menit Kemudian

 

Akhirnya gw merasa sedikit lega. Gw yg sudah tidak menangis langsung membuka jaket yg menutupi kepala gw. Gw lihat seluruh anak kelas gw sedang memandangi gw.

 

“Maaf, teman-teman. Gw udah ganggu kalian.” Ucap gw dengan nada sedih.

“Adi. Kamu jangan sedih. Di sini masih ada kami. Kita semua pasti gk akan bikin kamu kesepian.” Ucap Shani mewakili aspirasi dari yg lainnya.

“Tuh, kamu denger kan. Kita semua ada buat kamu. Anin juga ada buat kamu. Jadi, Anin mohon banget sama kamu. Jangan sedih, kita hadapi semuanya bersama-sama.” Ucap Anin sambil menggenggam tangan gw.

“Maaf, aku butuh waktu. Kehilangan orangtua itu rasanya gw enak.” Ucap gw.

“Kita semua maklumin kok. Kami tahu kalau kamu butuh waktu. Kalau perlu apa-apa kami siap membantu kok.” Ucap Shani.

 

Gw hanya tersenyum. Bel pelajaran pun berakhir. Kami menuju ke meja masing-masing seperti semula. Sinka dan Ayana yg ada di belakang memutuskan untuk bertukar tempat dengan gw, agar gw bisa menenangkan diri dulu. Pelajarang berikutnya di mulai. Tapi gw sama sekali tidak memperhatikannya. Nadse sudah memberi tahu guru tentang masalah gw. Jadi guru mentolerir kemalasan gw kali ini. Sampai akhirnya jam istirahat tiba.

 

“Adi, ke kantin yuk.” Ajak Anin. Gw hanya terdiam mengabaikan dia.

“Anin. Biarin dulu aja dia nenangin diri di kelas.” Ucap Sinka.

 

Sinka langsung menarik tangan Anin untuk menuju ke kantin. Sekarang hanya gw sendiri yg tersisa di kelas. Gw mengambil hp untuk menelpon Wawan.

 

“Halo, Wan. Gimana keadaan kak Melody?” Tanya gw.

“Kak Mel baik-baik aja kok. Sekarang dia lagi jagain Yuriva di UKS.”  Ucap Wawan.

“Di UKS. Emang Yuriva kenapa?” Tanya gw.

“Tadi temannya datang ke kelas terus bilang Yuriva pingsan pas di kelas. Kayanya dia shok banget sampai pingsan gitu.” Ucap Wawan.

“Yaudah deh. Thanks infonya.” Ucap gw.

“Oke. Saran gw lu jangan ke UKS dulu ya. Mending sekarang kita menangin diri kita masing-masing dulu. Gw rasa itu yg terbaik buat kita saat ini.” Ucap Wawan.

“Iya Wan. Gw ngerti kok.” Ucap gw lalu mematikan telpon.

 

Gw kembali mrnyandarkan kepala gw ke atas meja. Beberapa menit kemudian seseorang memegang pundak gw. Gw langsung menoleh ke arah orang itu.

 

“Eh, Gracia.” Ucap gw. Gracia langsung duduk di samping gw.

“Maaf ya aku ganggu. Aku gk tega biarin kamu sendirian di kelas.” Ucap Gracia.

“Gapapa kok Gre. Emang ini yg aku butuhin.” Ucap gw yg masih menyenderkan kepala di atas meja.

“Nih, aku bawain soimay kesukaan kamu. Harus di makan loh. Biar kamu gk sakit nanti.” Ucap Gracia.

“Makasih Gre.” Gw langsung mengambil soimay pemberian Gracia dan memakannya.

 

Tidak ada pembicaraan apapun setelah itu. Gw hanya fokus memakan soimay perberian Gracia sambil mengingat-ingat memori gw dan orangtua gw saat kecil. Tak terasa waktu istirahat sudah berakhir dan soimay yg gw makan juga habis. Anak-anak kelas gw sudah kembali dari kantin.

 

“Yaudah, aku balik ke tempat aku dulu.” Ucap Gracia lalu meninggalkan gw.

 

Kemudian Anin datang dan memberikan gw sesuatu.
“Tadi Gracia habis ngasih kamu makanan kan?” Tanya Anin.

“Iya.” Jawab gw singkat.

“Nih, di minum ya. Anin gk abis soalnya.” Ucap Anin sambil memberikan gw sebotol air mineral yg ada manis-manisnya gitu ke gw.

 

Gw langsung meminumnya. Beberapa saat kemudian guru pelajaran selanjutnya masuk ke kelas. Kamipun memulai pelajaran selanjutnya. Tak terasa sudah waktunya pulang sekolah. Gw langsung membereskan peralatan belajar gw. Setelah itu gw langsung mengajak Anin ke parkiran. Untuk pulang bareng.

 

-Di Parkiran-

 

Gw lihat mobil yg sering di pakai kak Melody sudah tidak ada. Artinya dia dan Yuriva sudah pulang duluan. Tidak berselang lama gw lihat Wawan juga berada di parkiran. Kamipun berpapasan saat akan mengambil motor, karena motor kami bersebelahan.

 

“Kebetulan ada lu. Bilangin ke yg lain ya. Gw sama om Hartanto mau memantau perkembangan dari tim SAR di bandara. Jadi gw pulang malam.” Ucap Wawan.

“Eh, kalo gitu gw ikut aja Wan.” Pinta gw.

“Gk usah Di. Biar gw dan om Hartanto aja y gurus semua ini. Tugas lu sekarang adalah jagain mereka yg ada di rumah. Tolong kali ini lu nurut di.” Ucap Wawan.

“Yaudah deh kalo gitu.” Ucap gw yg hanya bisa pasrah.

 

Wawan pun langsung melajukan motornya keluar parkiran. Sesaat gw terdiam sampai akhirnya Anin menyadarkan gw.

 

“Adi. Ayo kita pulang. Kasian kakak dan adik kamu udah nunggu di rumah.” Ucap Anin menyadarkan gw.

“Sorry. Ayo.” Ucap gw yg sedikit kaget.

 

Gw langsung melajukan motor gw menuju ke rumah Anin. Sesampainya di rumah Anin gw langsung pamit kerumah. Dan gw melanjutkan laju motor gw.

 

-Di Rumah-

 

Gw langsung memarkirkan motor ke garasi. Setelah itu gw langsung masuk menuju ke kamar. Setelah ganti baju di kamar gw berbaring sebentar di kasur gw. Tidak lama kemudian terdengar notif line dari hp gw.

 

Tung

 

MichelleLe      : Cepet makan sini. Jangan ngurung diri di kamar terus.

 

Gw hanya me-readnya saja. Beberapa saat kemudian gw baru menuju ke bawah. Bukan ke meja makan. Tapi gw mencoba mencari hiburan di ruang keluarga sambil menonton TV. Tak lama, Michelle muncul dari dapur sambil membawa 1 porsi nasi goreng buatannya.

 

“Maaf ya lama. Aku tadi bingung mau masak apa. Yaudah aku buatin kamu nasi goreng aja deh.” Ucap Michelle sambil memberikan makanan buatannya ke gw.

“Taruh aja di meja. Aku belum laper kok.” Ucap gw jutek.

“Udah napa sedihnya. Kasian orangtua kamu kalo kamunya sedih gini.” Ucap Michelle membentak gw.

“Le, cukup. Gk usah sok ngerti tentang orang tua aku. Kamu gk tau gimana rasanya kehilangan orangtua kamu. Jadi, jangan pernah sok nasihatin aku lagi. Ngerti!” Ucap gw yg terpancing emosi.

 

Gw langsung meninggalkan Michelle untuk menuju ke kamar. Gw benar-benar kesal dengan sikap Michelle tadi. Gw menutup pintu kamar gw. Bayangan tentang kejadian pesawat jatuh kembali terlintas di kepala gw. Kali ini gw tidak bisa menahan kesedihan gw lagi. Gw berteriak sambil menangis. Tanpa sadar gw membanting setiap benda yg terdapat di meja kamar gw. Gw membanting lampu belajar dan juga hp gw. Gw mengacak-acak kasur gw. Dan gw melempar-lempar buku pelajaran gw. Tiba-tiba seseorang masuk ke kamar gw.

 

“Adi. Cukup.” Ucap Michelle yg masuk ke kamar gw dan langsung memeluk gw dari belakang.

“Lepasin gw Le. Lu gk usah ikut campur.” Ucap gw membentak Michelle.

“Gk akan aku lepasin. Tolong kamu kendaliin emosi kamu.” Ucap Michelle terkekeh.

 

Gw langsung melepaskan pelukan Michelle dari gw. Dan gw langsung mencengkram keras tangannya sampai dia kesakitan.

 

“Cukup. Lu gk usah ikut campur masalah keluarga gw. Lu itu cuma numpang di sini. Gk seharusnya lu sok merintah. Lu pikir lu siapa bisa ngatur-ngatur gw. Hah?” Ucap gw yg membentak Michelle.

 

Terlihat dia mulai meneteskan air mata. Dia hanya terdiam menahan rasa sakit hatinya karena ucapan gw barusan. Lalu…

 

PLAK

 

Tamparan Michelle melayang di pipi gw.

 

“Aku emang bukan siapa-siapa di mata kamu. Aku emang cuma numpang di sini. Dan aku gk ada hak buat ikut campur dalam masalah keluarga kamu. Tapi, aku di sini cuma mau selamatin kamu dari rasa frustasi kamu. Apapun akan aku lakukan buat bikin kamu bahagia. Karena aku sayang sama kamu. Ngerti!!!” Ucap Michelle sambil menangis sesenggukan.

 

Gw hanya bisa terdiam. Gw merasa bersalah karena telah membentak dia. Gw langsung duduk dilantai. Gw menyesali perbuatan gw ke Michelle barusan. Michelle langsung ikut duduk di samping gw dan dia kembali memeluk gw. Gw hanya bisa terdiam saja. Perlahan gw mulai kelelahan dan tidur di pelukkan Michelle.

 

-o0o-

 

Gw terbangun dari tidur gw. Tanpa sadar gw terbangun di atas kasur. Gw langsung duduk di kasur. Terlihat kamar gw yg tadinya berantakan sudah bersih. Gw lihat ke arah jam sudah pukul 8.30, berarti gw sudah tidur cukup lama. Tiba-tiba

 

Nyut

 

“Arrrggg.” Ringis gw.

 

Kepala gw terasa sakit sekali. Badan gw pun terasa panas sekali. Padahal dikamar gw sudah dipasang AC. Gw mulai mencoba berjalan keluar kamar untuk menuju meja makan. Saat berjalan badan gw tiba-tiba oleng dan terjatuh di tangga bawah.

 

“Adi. Lu gapapa?” Tanya Wawan yg menghampiri gw dan langsung membopong gw ke ruang keluarga. Di sana semua penghuni rumah berkumpul.

“Gapapa kok Wan. Gw cuma agak pusing aja.” Ucap gw sambil tersenyum.

“Serius kakak baik-baik aja?” Tanya Yuriva panik.

“Iya dedek. Kakak baik-baik aja.” Ucap gw.

“Ya ampun Di. Keringet lu dari tadi ngalir terus.” Ucap Wawan.

“Ya ampun. Suhu badan kamu panas banget.” Ucap Kak Melody yg memegang kepala dan leher gw.

“Aku baik-baik aja kok kak. Cuma sedikit kecapean aja kak.” Ucap gw berusaha membuat mereka tenang.

“Yaudah mending sekarang kita bawa dia ke rumah sakit aja kak Mel.” Ucap Michelle.

“Yaudah. Yuri, cepat ambil kunci mobil dan langsung buka pintu belakang. Biar kakak yg gendong dia.” Ucap Wawan.

 

Yuriva langsung mengambil kunci mobil dan langsung membuka pintu mobil. Setelah semuanya masuk kami langsung bergegas menuju ke rumah sakit terdekat. Gw memperhatikan mereka yg tampak sangat panik sekali dengan kondisi gw saat ini.

 

“Adek, tahan ya. Sebentar lagi kita sampai di rumah sakit kok.” Ucap kak Melody yg tampak panik.

 

-Di Rumah Sakit-

 

Gw langsung di bawa ke ruang dokter untuk di periksa. Setelah di periksa dokter langsung memberitahukan hasil pemeriksaan gw kepada anggota keluarga.

 

“Siapa anggota keluarganya di sini?” Tanya dokter.

“Kami semua anggota keluarganya dok. Gimana kondisi dik saya?” Tanya kak Melody.

“Baiklah. Beruntung sekali kalian tepat waktu datang ke rumah sakit ini. Kalau telat, entah apa yg akan terjadi padanya.” Ucap dokter.

“Dia mengalami demam yg cukup tinggi. Setelah saya periksa dengan thermostat suhu tubuhnya sampai 43 derajat celcius. Kalau tadi kalian telat mungkin di sudah kehilangan kesadarannya.” Ucap dokter.

 

DEG

 

Mereka semua kaget dengan perkataan dokter barusan.

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line     : adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s