DONAT, Bagian 1: Kereta Ajaib

“pokoknya hari ini, malam ini, laporan bulan ini sudah ada di meja saya!”

“siap bu”

“berarti malam ini kamu harus lembur!”

“lembur? Sekarang hari apa bu?”

“Sabtu”

“Sabtu?!! TIDAAAAK!!!”

Menurut gue, lembur di malam Minggu kadang ada untungnya dan kadang ada ruginya.

Untungnya, bagi pekerja kantoran seperti gue, gue jadi gak harus ngeliat pemandangan merusak mata di setiap sudut tempat di bumi karna gue harus masih didepan meja kantor. Yang gue maksud adalah pasangan yang lagi mesra mesraan atau kadang dikenal dengan istilah pacaran.

Ruginya, dikala orang lain udah bisa santai dirumah, santai dijalan, di mall, dan enggak lagi berkutik dengan laporan keuangan bulanan kantor yang, sama sekali gak ngerti musti diapain lagi!! Harusnya dimalam ginian bisa gue manfaatin buat kegiatan yang lebih bermanfaat, tanding PES sama gebetan misalnya. Tapi sayangnya, gue gak punya gebetan. Fak.

Oh iya, nama gue Dimas Fajar Fernando. Sering dipanggil Kebo sama temen kuliah gue dulu. Umur gue 24 tahun lewat 4 bulan 2 minggu dan 6 hari. Dari sedikit dialog diatas mungkin kalian bisa narik kesimpulan sendiri, iya gue bekerja sebagai…Direktur Utama, Direktur Utama perkumpulan karyawan yang sering dilaknat atasan. Hina, sungguh hina sekali.

“eh lu bukannya kerja, malah bengong!”

Barusan yang dateng, namanya Shania Junianatha. Umur nya satu tahun dibawah gue, tapi jabatannya lebih tinggi dari gue, kampret.
Cewek yang tiap hari make setelan kantor rapi, rambut diiket, dan make kacamata ini adalah salah satu junior gue dikampus dulu. Gue bisa sekantor sama dia karna kita ngelamar nya sama di perusahaan yang sama juga, setelah kita lulus kuliah bareng juga. Iya, dulunya gue dikampus adalah seorang MATELU terhormat (mahasiswa telat lulus). Makanya gue bisa lulus bareng nih orang.

“masih disini lu?” tanya gue.

“gue disuruh lembur juga” sambil duduk di kursi sebelah gue. “lu kenapa lembur?”

“lupa ngumpulin laporan” jawab gue.

“gak heran sih”

“makanya”

Kita berdua diem dieman selama beberapa waktu. Faktor kelelahan, dan kursi empuk yang disediain kantor, ngebikin kita nyaman dalam keadaan hening. Sampe akhirnya Shania membuka topik pembicaraan yang lain.

“lu belom mau nyari gebetan, bo? Mumpung malam minggu nih”

“mau aja sih, nunggu kalo lo udah gajian” jawab gue asal.

“idiih ogah gue pacaran sama lu!!” lalu dia muntah. Oke gue bercanda, gue gak begitu menjijikan.

“ya lagian, penting banget gitu sampe lu maksa gue mulu? Hari ini udah berapa kali tuh? 4 kali kalo gak salah, maksud lu apa? Shania Junianatha!!”

“gue kasian aja ngeliat lu sendirian mulu, coba lu perhatiin, semua temen lu udah pada siap siap nikah, gue aja minggu depan mau lamaran, bahkan temen kita udah ada yang gendong anak, lu mau sampe kapan begini?”

Seketika gue langsung bengong, diem, diem, akhirnya boker dicelana. Enggak, gue bercanda. Hehe.

“oi!! diajakin ngobrol malah bengong” Shania ngagetin gue.

“gue kebawa baper nih, gara gara lu!” kata gue sewot. “emang harus malam minggu ya buat nyari pacar?” gue nanya. “maksud gue, kenapa harus malam minggu gitu? Geli banget gitu ngedengernya”

“yaa..enggak juga sih. Tapi menurut beberapa orang tingkat kesuksesannya bakal lebih gede kalo lu nyari gebetan di malam Minggu” jelas Shania.

Bentar, itu penjelasan yang kurang meyakinkan. Apa hubungannya sukses, sama Malam Minggu? Gak ada kan? Nah itu. Apa sih gue?!

“masih belom yakin gue”

“ye dibilangin malah nyolot, dasar…JOMBLO”

JLEEEB

“k-kapan gue nyolo-“

“makanya buruan cari pacar!”

JLEEEB JLEEEB. Rasanya sakit, tapi tidak berdarah.

Setelah beberapa hinaan, akhirnya tuh anak ngilang dari hadapan gue. Tapi dengan muka tanpa dosa dia kembali duduk disebelah gue.

“eh gue mau pulang nih, lu mau nebeng gak?” tanya dia.

Hening.

Hening.

..

.

“OI!! GUE LAGI NGOMONG!! DENGERIN KEK!!” dia tereak sambil ngegampar gue.

Digampar pake tas cewek yang isinya bisa buat pindahan itu artinya sama dengan gue nabrakin diri ke bus tingkat yang lagi melaju dengan kecepatan 60 km/jam. Sakit? Gak usah ditanya. Gue yang punya badan gede bisa mental.

“ADOOOW!! SAKIT SHAAN!! DI FILTER DULU KEK TENAGANYA!!” gue kesakitan “lu itu gendut, dan pastinya tenaga lu juga lebih gede!!” kata gue sewot sambil megangin pipi. “Shan?”

Aura hitam muncul dari badan Shania, matanya berubah jadi merah, senyumnya makin nyeremin “gue gen-dut?” tanya dia santai sambil ngangkat keyboard.

Iya, gue tau ini akhir dunia.

 

~oOo~

“hari Senin temenin gue nyari keyboard dulu ya?” gue nanya sambil nyetir.

Setelah beberapa menit emosi, karna akhirnya gue tau tujuan Shania nawarin tebengan pulang, agar dia bisa dengan santai tidur di jok sebelah. Kenapa tadi gak gue tanyain dulu?! Sial, gue dijebak.

“gue lagi cuti” jawab Shania ngantuk ngantuk.

“lah?! Terus keyboard gue yang lu patahin gimana?!”

“besok lu cari sendiri lah, nih duitnya” kata dia nyodorin duit 20 rb “lagian pake ngatain gue”.

Sambil tetep nyetir, gue pandangin duit yang dia kasih “20 rb? Shan?”

“hmm?”

“ini beli nasi Padang aja masih kurang es teh lho? Gue mau beli keyboard merk apaan? Keyboard maenan bocah yang kalo dipencet keluar lagu?!” tanya gue sewot.

“udah lah, besok gue tambahin…eh bo, rumah gue lagi kosong nih, nyokap sama bokap gue lagi pergi, gue nginep di kontrakan lo ya?”

“gak” jawab gue bete.

“ayolah bo, gue takut sendirian, lagipula ini udah malem banget, rumah gue masih jauh, masa lo tega ngebiarin temen lo yang cantik ini menerobos gelapnya malam sendirian, lalu tinggal sendiri di rumahnya?” tanya dia sok drama.

‘cantik? Gendut kali’ pikir gue.

“gak usah drama deh Shan”

Akhirnya gue nyerah. Shania akhirnya gue bolehin nginep di kontrakan gue, tentunya dengan sedikit bumbu sogokan yang gak bisa ditolak oleh orang berbadan besar penyuka makanan Italia seperti gue, DONAT GRATIS!! Iya, gue tau ini gak ada hubungannya.

 

~oOo~

Pagi nya. Ralat, siangnya.

Hidung gue mencium sesuatu. Bukan, ini bukan bau eek, ini bau coklat, vanilla, dan banyak bau menggiurkan lainnya.

Tergoda karna pengen tau benda wangi apa yang ada disebelah gue, gue akhirnya buka mata setelah hibernasi cukup lama (dibaca: bangun kesiangan).

Gue tersenyum setelah ngeliat si kesayangan sudah siap berangkat…berangkat ke dalem perut. Donat yang dijanjiin Shania udah tersusun rapi di samping kepala gue yang masih tiduran.

Akhirnya gue bangun, duduk, kucek kucek mata lucuk dikit, sedikit nge-galer, lalu buka kotak Donat pertama, dan melahapnya. Aaaah, pagi pagi udah disediain Donat, nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan.

“makasih ya donat nya” isi sms gue ke Shania, karna gue tau tuh anak udah pulang ke rumahnya dari tadi pagi.

‘iya sama sama, eh lu udah baca kan surat yang ada diatas kotaknya?’ balas Shania.

“surat yang mana?”

‘cari dulu deh, itu penting!!’

Surat? Surat apaan? Ini kan hari Minggu, emang kantor pos masih ngirim surat?

Karna penasaran isi dari surat itu, sambil tetep nguyah gue muterin badan disekeliling kotak donat. Ah! Itu dia.

Dengan tenang dan seksama gue baca surat yang ternyata Shania yang tulis. Gue merasa akan ada hal buruk yang bakal menimpa gue.

Jadi, isi nya gini:

“bo, gue balik dulu ya!!, oh iya, ternyata gue lupa bawa duit, dan duit 20 rb kemaren gue tarik lagi, soalnya itu duit terakhir gue…” sejauh ini, isinya masih aman ditampung otak gue. Oke lanjut.

“..dan soal donatnya, gue udah beliin, aku baik dan imut kan?J. Dan, yaa itu, gue make duit yang ada di dompet lu dulu…” nah kan bener dugaan gue.

Jantung gue berdegup kencang, aliran darah gue mengalir cepat, apakah ini yang namanya cinta? Oke, kembali serius.

Gue gerak cepet memeriksa dompet yang ada di tas kerja. Bener aja, dompet gue udah kebuka tanpa meninggalkan seribu rupiah pun, yang tinggal cuma bon fotokopian. Shania!!! Gue janji kalo ketemu, kismis yang ada di dagu lu bakal gue cabut!!

Gue lanjut baca suratnya “tapi tenang, sebagai gantinya, gue udah rapih rapih di ruang tamu kontarkan lo, jadi makasih ya, salam hangat, best regard, si cantik dan selalu disiplin Shania Junianatha”

Segera, gue ambil hp dan nelpon si penghabis duit bulanan gue, Shania Junianatha.

‘halo, ada apa bo?

“HEH GENDUT! MAKSUD LU APA NGABISIN DUIT GUE?!!” gue ngomel.

lah? Katanya lu mau donat, kan udah gue beliin, et-tapi lu udah baca suratnya kan? Gue baek kan?’  kata dia santai.

“NENEK LU KIPER BAEK!! YAA, KENAPA LU MAKE DUIT GUE, ITU KAN SAMA AJA KALO GUE YANG BELI SENDIRI!!” masih ngomel.

‘udah lah santai, ntar gue ganti kok..’ jelas Shania santai dan gak peduli ‘eh gue sama keluarga mau ke Bandung nih, lu ikutan ya!’

Emosi gue sedikit reda diganti sama bingung “ngapain gue harus ikutan?”

‘jadi gini, gue sama pacar gue itu kan mau lamaran-’

“jadi gue harus jadi cincin tunangan lu berdua gitu? Gak mau ah!!” nyambung ngomel. Bukan ini bukan ngomel, tapi…sewot, iya sewot. Dan ya, sewot gue emang gak jelas.

‘dengerin dulu dong!’ Shania balik ngomel ‘keluarga gue sama keluarga besar dia mau ngadain makan malem, nah gue juga mau lu ikutan, biar gue bisa liat calon gue itu bener bener serius sama gue, melalui pandangan keluarga gue sama pandangan elo, banyak sumber kan lebih baik’ jelas Shania panjang lebar.

“hmmm…acaranya kapan?” tanya gue masih belom yakin.

‘malam Minggu besok’

“gue kan harus masih kerja, lu sih enak udah cuti” gue ngasih alasan. Iya, gue kerja di perusahaan yang mana di hari Sabtu tetep kerja. Bangsat kan?

‘gue udah urusin soal cuti lu kok’

“WAAAT?? Kenapa lu gak minta persetujuan gue dulu?!” tanya gue sewot.

‘udah telat, yaudah duit buat naik keretanya besok gue transfer, lu harus dateng ya! Kapan lagi berjuang buat sahabat’

“sahabat pala lo meledak, iye dah”

‘oke sip, duit nya gue transfer besok, oh iya, kalo bisa lo ke Bandung, sekalian nyari pacar ya, dah kebo..”

Percakapan diakhiri.

Ruang tamu kontrakan gue mengalami keheningan yang luar biasa, gue bengong mikirin nasib, bahkan donat tadi udah mulai dikerubungi satu persatu semut hitam.

Pacar.

Gue udah hidup dan bersosialisasi selama lebih kurang setengah umur manusia normalnya. Dan selama ini belom ada yang namanya istilah ‘pacar’ kegantung di hati gue. Bukan karna gue gak mampu, tapi karna…apa ya? Emmm…gak mampu?

Oke bercanda. Gue terlalu sibuk mikirin kehidupan gue kedepannya gimana sampe lupa dengan apa yang namanya ‘pacar’. Gue gak ada waktu buat mikirin begituan.

Dan mungkin nasehat Shania tadi malem dan hari ini, ada benarnya. Oke ralat, bukan nasehat, tapi ajakan. Oke sip. Mari buktikan.

 

~oOo~

Senin.

“gue balik dulu ya!…lah? Orang orang pada kemana? Oh iya!” tepok jidat “gue kan lembur lagi”

~

(Oke barusan gak penting banget. Menuhin page aja. Ehe)

“mbak, nama nya siapa?” tanya gue nemuin cewek cakep.

“siapa sih lo, sok asik banget!” lalu pergi.

Faaak.

Selasa.

“hai mbak”

“idiiih!!” lalu pergi.

Apakah gue segitu menjijikkannya?!

Rabu, Kamis, Jum’at.

gak perlu diceritain lah. Kebanyakan respon nya gini.

“siapa sih?!” “sok asik lo” “apa sih!” “cabut lu sana!” “hai ganteng”

Yang terakhir gue salah ngajakin kenalan. Iya, gue gak sengaja kenalan sama…ya u know lah…banci. FAAAK!!!

 

Sabtu.

Seperti yang Shania janjikan, gue diizinin cuti hari ini. Dan gue udah berada di dalem kereta menuju stasiun yang ada di Bandung. Gue berangkat pagi banget, supaya…gak ada alasan sih, iseng aja gitu.

Seperti biasa, emmm…ini kan hari Sabtu, kenapa masih pada rame kerja? Kan seharusnya udah libur? Mereka juga bukan dari kantor gue? Apa gue yang salah jadwal?

Kereta mulai dipenuhi orang kantoran yang kalo diliat dari mukanya, mereka adalah orang orang yang kena laknat atasan makanya pada hari ini mereka tetep kerja. Mampus!!! Muehehehe. Eh gue kan seharusnya juga ngantor? Ah bodo ah, ketawain nasib orang aja dulu, muehehehe.

Lagi asik asik ngetawain tampang bapak bapak yang terpaksa masuk kantor yang berdiri didepan gue, tiba tiba di stasiun berikutnya, masuklah satu cewek, iya, kali ini bener bener cewek. Gue yakin akan hal ini.

Cewek ini kira kira punya tinggi sebahu gue, pipinya tembem mirip banget sama bakpao yang ditempelin di muka, rambutnya dikuncir, putih, sekilas itu yang bisa gue tangkep sama otak gue, selebihnya ini cewek gak kurang dari seorang bidadari.

Abis masuk ke dalam gerbong, ini cewek langsung celingukan nyari tempat duduk, tapi hasilnya nihil. Tiba tiba dia ngeliat kearah gue, dan dengan sopan minta tempat duduk gue buat dia karna dia bawa barang berat. Entah karna gue kena hipnotis suaranya yang adem banget atau emang gue yang bego, dengan dongonya gue ngebiarin hati gue bekerja dan bukannya otak.

Akhirnya gue berdiri didepan si cewek dan disamping bapak bapak yang terpaksa masuk kantor tadi dan ternyata dia bau ketek. Sabar paru paru, mari kita berdoa bapak ini cepat turun.

Yang nyadar kalo bapak ini bau ketek ternyata bukan cuma gue. Ini cewek pura pura ngelap ingus buat nutupin hidungnya, ide bagus…bentar, ini cewek kebauan bapak bapak atau kebauan gue sih?!

Beberapa menit kemudian, si cewek ngasih kode ke gue kalo dia kebauan si bapak. Bagus deh, berarti gue gak bau badan. Eh kok bahas ginian?!

(Sedangkan gue cuma bisa shock karna baru pertama kali dapet kode-an seorang cewek. Oke balik ke kejadian.)

Si cewek nyuruh gue buat cari siasat biar si bapak pergi, kali ini ‘minta pergi dengan sentosa’ dengan ‘ngusir’, gak ada bedanya sama sekali.

Si bapak langsung gue liatin dari ujung rambut sampe sepatu (karna mata kaki nya gak keliatan). Bapak yang lagi maenin hapenya, memunculkan sebuah ide yang brilian, laknat, jahat dan kejam. Muehehehe, bersiap lah pak, ketek mu akan mengalami amuk massa para penumpang lainnya.

Gue pura pura ngeliat ke layar hape si bapak. Sambil sok tau gue ngomong “selingkuhannya ya pak? Pake dihapusin gitu pesannya, takut ketauan istrinya ya?” gimana? Ekstrem? Pasti.

Sebenarnya, abis gue ngomong barusan gue langsung panik karna gue lupa ngefilter mulut gue sendiri.

Entah karna dugaan gue emang bener atau si bapak merasa gue sok asik, si bapak akhirnya pergi dengan muka yang tadinya kepaksa jadi kepaksa + kesel.

Si cewek didepan gue tertawa ngeliat aksi gue yang barusan. Nampaknya aksi kurang ajar, ekstrem, nekat adalah salah satu hal yang lumrah bagi dia.

Sampe stasiun satu lagi, kebanyakan penumpang mulai turun, nyisain 4 orang di gerbong gue, dan beberapa orang di gerbong sebelah. Cewek tadi masih duduk sambil ngeliat pemandangan luar. Dan gue berani ngomong gini, INI CEWEK CAKEPNYA KURANG AJAR! CAKEPNYA KELEWATAN! CAKEPNYA KAMPRET! GUE NGELIAT BIDADARI!!! KENAPA GUE GAK BISA DIEM?!! AAAAAH!!

Oke barusan becanda, tapi soal cakep ini cewek gue beneran jujur. Dengan keberanian yang bisa disebelahkan rasa sok asik yang amat tinggi, gue mencoba menyapa ini cewek. Wish me luck!!

“mau kemana mbak?” tanya gue.

“eh mas!” dia kaget, gue lagi gak make topeng kok “kenapa masih berdiri? Sini duduk, kan udah kosong”

Sekali lagi, hati gue maksa gue buat duduk disebelahnya.

“makasih ya mas, udah…ngusir bapak tadi” dia ngomong dengan hati hati.

“gapapa kok, saya juga bau..eeh kerbau..eeh..kebauan..maap mbak saya kadang suka latah” Gue deg deg-an banget aseli ini mah. Bego banget sih gue.

“hahaha” dia ketawa “mas lucu orangnya” pinter banget sih gue *idungkembangkempis.

Gue bengong karna ngeliat dia ketawa, cakep banget.

“mas..mas..mas!!”

“eh iya?..iya? mbak cakep!..eh!..maap mbak, kecepolosan”

“hehe makasih ya mas…oh iya! Saya Veranda” dia nyodorin tangan buat salaman sama orang ganteng. Ehehe.

“saya Dimas, jadi mbak Vera-“

“panggil aja Ve” kata dia motong.

“oh gitu…jadi mbak Ve mau kemana?”

“sebenernya mau ke butik, tapi nanti langsung ke acara keluarga”

“mbak designer ya?”

“ya gitu deh…jangan pake ‘mbak’ lah, saya gak terlalu tua, baru aja 23”

Damn! Seumuran sama gue. Apakah ini pertanda kalo gue bakal jadi…pembantu dia? Oke bercanda lagi. Kebanyakan bercanda ya?

“om mau kemana?” pertanyaan dia nusuk hati.

JLEEEEB. Segitu tua kah tampang gue? Sampe gue yang imut ini (hueeek) dipanggil om?!

“becanda kok mas, muka mas gak tua banget kok, malah masuk kategori baby face, hahaha”

Gue kembali terpana ngeliat dia ketawa. Ketawanya tuh, gimana ya? Lebih mirip anugrah Tuhan yang paling indah yang pernah gue dapet. Sedangkan kalo gue ketawa? Jangan ditanya deh, anak kecil paling langsung ngadu ke kak Seto, dan gue langsung ditangkep dengan tuduhan pencabulan anak dibawah umur.

Oke kembali. Ve kembali melontarkan pertanyaan yang sama tapi beda panggilan. Kali ini kembali pake ‘mas’, ya seenggaknya kesannya gak terlalu tua lah.

“saya mau ke Bandung, temen saya mau makan malam sama keluarga besarnya” jawab gue.

“mas, jadi pelayannya?” tanya Ve lagi.

“b-bukan, saya diajakin ikut, iya gitu” apakah tampang gue mirip bapak bapak pelayan restoran?!

Kita berdua kembali dalam keadaan hening.

oke Dimas, ini ada cewek cakep disebelah lo! Jangan lo sia sia-in, jangan juga lu perdaya, dan yang terpenting jangan sok kegantengan. Cari cara biar lo makin akrab sama dia, inget lo suka sama dia’ pikiran gue mulai berbicara.

‘sok tau lo!!’ teriak gue ke pikiran gue sendiri.

‘ya gue tau lah, kan gue yang bikin lo suka!! udah sana cari kalimat enak!!’

Pikir Dimas, pikir!!! Aha!!

“eem Ve, kam-“

Stasiun (Hall) Bandung, pintu kereta akan segera terbuka.

Kalimat yang dari tadi gue pikirin kepotong sama pengumuman kereta. Gue gak ada masalah sama pengumuman ini, yang bikin gue kesel adalah pernyataan dari seorang bidadari kalo,

“aku turun dulu ya” kata Ve yang berdiri sambil bawa barang bawaannya.

See?! Gue kehilangan momen berharga, yang mungkin gak bakal gue dapat lagi.

Kereta udah jalan lagi, stasiun tadi udah jauh gak keliatan, dan gue masih galau gak sempet akrab sama bidadari khayangan. Padahal tadi gue baru mau minta nomor hapenya?!! Kenapa harus turun?! VEEE!!! TIDAAAK!!!

Ah udah lah, biarin waktu berlalu yang bikin galau gue cepet hilang…tunggu, gue udah sampe mana nih?! ANJAAY GUE UDAH KELEWATAN!! UDAH SAMPE MANA NIH GUE?!!

 

~oOo~

Beberapa jama kemudian, gue akhirnya ketemu sama Shania. Dan tentunya reaksi yang dia keluarkan gak jauh dari yang namanya, NGOMEL.

Dan tau apa yang paling bego dari semua ini? Ternyata gue seharusnya bisa turun bareng sama Ve karna kita satu stasiun. Bego.

“lu dari mana aja sih?!” tanya Shania sewot ngeliat gue yang jalan lemes kearah dia.

“nyasar dulu”

“kan gue udah sms stasiunnya”

“auk ah, pusing gue, yuk jalan!!”

~

Kembali, kebiasaan Shania kalo dia nyuruh gue bawa mobil, dia langsung tidur dengan tidak berperikemanusiaan di jok samping supir.

“eh, Shan! Gue curhat boleh gak?” tanya gue nyenggol badan Shania.

“hmm?”

“tadi gue ketemu cewek lho Shan!” kata gue bangga.

Dengan males “lu yakin itu cewek? Jangan sampe kejadian kayak kemaren deh” Shania ngingetin gue ke kejadian gue ngajak kenalan para lelaki kehilangan arah. Iya, banci. Iiihh!!

“enggak! Kali ini gue yakin itu cewek” kata gue mantap.

“oke” dia bangun, bersiap mendengar penjelasan gue “coba ceritain ke gue”

Mulailah gue berkomat kamit, cerita, ngedongeng, baca mantra, dan berharap Shania ngerti apa yang gue ceritain.

“tadi namanya siapa?” tanya Shania.

“Veranda, adem kan namanya? Lu belom denger aja suaranya, gue berasa lagi Puncak, tau gak?”

“gue familiar sama namanya, siapa ya? Ve? Ve?”

“Shan?” panggil gue.

“apaan? bentar ah! Gue lagi nginget nih”

“kita sebenernya mau kemana sih? Gue kan gak tau jalan Bandung”

“hah?” Shania celingukan keluar kaca mobil “KEBO!! KITA DIMANA NIH?!!” dia panik.

“MANA GUE TAU! JAKARTA AJA MASIH SERING NYASAR, APALAGI BANDUNG!!” gue lebih panik.

“KOK LU GAK NGOMONG KE GUE!”

“KENAPA LU NYURUH GUE NYETIR?!!”

“AAAAAAH!!!”

“AAAAAAAH!!!”

Kita berdua panik, dan tereak bersama. Sebuah simfoni yang indah.

 

Bersambung…

Live young fat and free.

~dimas wumbo~

Iklan

Satu tanggapan untuk “DONAT, Bagian 1: Kereta Ajaib

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s