Suki! Suki! Skip! Part 3

gfh

 

Michelle hanya mengangguk saja mendengar ucapan Yogi. Dia mulai memakan nasi goreng pesanannya tersebut. Belum lama Michelle memakan nasi gorengnya, tiba-tiba…

 

“Lo kalo makan kaya anak kecil aja Lei, sampe belepotan gitu.” Ucap Yogi. Reflek dia langsung mengelap mulut Michelle menggunakan tisu.

 

Sontak, Michelle kaget karena mendapatkan perlakuan seperti itu dari Yogi. Menyadari ketidak sengajaannya barusan, Yogi langsung meminta maaf pada Michelle.

 

“Sorry, Lei. Gue reflek tadi.” Ucap Yogi yang tertunduk malu.

“I,,, iy,,, iya. Gak apa-apa kok Gie.” Ucap Michelle terbata-bata karena mendapatkan perlakuan seperti itu.

 

Setelah kejadian itu seketika suasana diantara mereka menjadi hening dan canggung. Michelle langsung melanjutkan acara makannya yang sempat terhenti. Selang beberapa menit Michelle akhirnya selesai memakan nasi goreng pesanannya.

 

“Ayo Gie, kita ke kelas. Udah mau bel masuk nih sebentar lagi.” Ajak Michelle sambil menarik tangan Yogi.

“Enak aja lo kalo ngomong Lei. Bayar dulu, baru kita balik ke kelas. Kalo sampe ngutang, gue bakalan tinggalin lo dikantin.” Ucap Yogi kemudian dia tertawa.

“Lah, kok aku ditinggalin dikantin sih Gie?” Tanya Michelle sambi cemberut.

“Ish, nyebelin banget sih kamu.” Ucap Michelle yang masih cemerut.

“Hahaha, gue bercanda kali Lei. Udah jangan cemberut terus, nanti cantik lo luntur tuh.” Ucap Yogi sambil tertawa.

 

Mendengar gombalan Yogi barusan, sontak wajah Michelle mulai memerah.

 

“Tunggu disini ya Lei. Gue mau bayar makanan lo dulu.” Ucap Yogi.

“Pake uang aku aja Gie bayarnya.” Ucap Michelle.

“Udah, simpen aja uang lo buat nanti. Sekarang biar gue aja yang bayarin makanan lo.” Ucap Yogi.

 

Akhirnya Michelle tidak bisa menolak traktiran Yogi. Setelah itu Yogi langsung pergi menuju penjual nasi goreng untuk membayar makanan yang tadi mereka beli. Selesai membayar makanan Yogi langsung mengajak Michelle untuk kembali ke kelas.

 

~Skip!~

 

Setelah mengantar Michelle kembali ke kelasnya, Yogi langsung kembali ke kelas. Tepat setelah Yogi masuk ke dalam kelas, bel sekolah akhirnya berbunyi.

 

“Woy, dek. Dari mana aja lo, baru muncul jam segini?” Tanya Adi kepada Yogi yang sedang berjalan menuju bangkunya.

 

Sebenarnya Adi sudah mengetahui kalau Yogi baru saja dari kantin bersama Michelle. Tapi dia mencoba menutup-nutupinya dari Yogi.

 

“Gue tadi habis dari kantin bang.” Jawab Yogi.

“Ngapain lo ke kantin jam segini?” Tanya Adi kembali.

“Ya, beli makan lah bang. Masa gue ke kantin beli semen cap kaki tiga sih.” Ucap Yogi dilanjutkan dengan tertawa.

“Bukannya lo tadi udah sarapan dirumah ya sama gue. Lah, kok lo makan lagi dikantin? Atau jangan-jangan lo…” Ucap Adi yang terlihat sok penasaran.

 

Merasa dirinya sedang dipojokkan oleh kakaknya, Yogi langsung mengalihkan topik pembicaraan.

 

“Udahlah bang, sebentar lagi guru mau masuk. Jangan kebanyakan nanya deh, kaya wartawan aja lo bang.” Ucap Yogi sambil tertawa. Dendhi, Willy, dan Aryo yang sedari tadi menonton perdebatan mereka juga ikut tertawa.

“Dasar lo dek.” Ucap Adi dengan nada datar.

 

“Hehe, sebenernya gue udah tau kok kalo lo habis nemenin Michelle ke kantin.” Batin Adi dilanjutkan dengan senyuman.

 

Tiba-tiba Adi merasa ingin buang air kecil, sehingga dia memutuskan untuk pergi menuju ke toilet.

 

“Guys, gue ke toilet sebentar ye. Tolong izinin kalo udah ada guru nanti. Udah kebelet nih gue.” Ucap Adi terburu-buru.

“Oke Di. Jangan lama-lama ya. Sebentar lagi guru udah mau masuk soalnya.” Ucap Willy.

 

Setelah itu Adi langsung bergegas meninggalkan kelas untuk menuju ke toilet.

 

~Skip!~

 

Setelah selesai buang air kecil ditoilet, Adi langsung berlari untuk menuju ke kelas.

 

Brukkk…

 

Saat ditengah perjalanan menuju kelas, Adi tidak sengaja bertabrakan dengan seorang cewek. Saat tubuh cewek itu ingin jatuh, Adi langsung menahan tubuhnya.

 

“Sorry Ta, gue gak sengaja. Lo gak apa-apa kan Ta?” Ucap Adi meminta maaf. Tubuhnya masih menahan tubuh orang itu yang ternyata adalah Okta.

“Aku gak apa-apa kok, Di.” Ucap Okta.

 

Tanpa mereka sadari ada seseorang yang sedari tadi memperhatikan mereka.

 

“Adi.” Ucap cewek yang sedari tadi memperhatikan mereka. Adi yang mendengar panggilan itu langsung menoleh ke sumber suara barusan.

“G,,, Gre…” Ucap Adi yang sontak kaget melihat kehadiran orang yang dia cintai itu. Adi langsung mendirikan tubuh Okta dan melepaskannya.

 

Terlihat wajah Gre yang sangat cemburu sedang menahan tangisannya. Gre begitu terpukul melihat kejadian itu didepan matanya sendiri. Dia langsung pergi meninggalkan mereka menuju ke kelas sambil menahan tangisannya. Sontak Adi langsung mengejar Gre.

 

“Gre, tunggu. Aku bisa jelasin semuanya ke kamu.” Ucap Adi yang sedang mengejar Gre.

 

Hampir saja Adi bisa meraih tangan Gre, tiba-tiba…

 

“Adi. Sedang apa kamu disini?” Ucap Pak Burhan.

“Eh, Anu pak. Saya…” Ucap Adi. Belum selesai dia berbicara Pak Burhan langsung memotong omongannya.

“Sudah, cepat kembali ke kelas.” Ucap Pak Burhan.

“Baik, Pak.” Ucap Adi dengan nada lesu. Dia langsung berjalan menuju ke kelasnya.

 

“Shit,,, padahal sedikit lagi gue bisa jelasin ke Gre, kenapa Pak Burhan muncul segala sih. Hmm, kalo kaya gini nanti pas istirahat gue harus ke kelasnya Gre.” Batin Adi saat sedang berjalan menuju ke kelasnya.

 

~Skip!~

 

Bel istirahat berbunyi. Kebanyakan para murid langsung bergegas menuju kantin untuk mengisi perut mereka yang kosong, tak terkecuali Yogi dan teman-temannya.

 

“Kuy, ke kantin yuk. Gue udah laper nih gara-gara kebanyakan mikir tadi.” Ajak Dendhi.

“Kuy lah. Btw, emangnya sejak kapan lo bisa mikir Den. Setau gue lo Cuma bisa makan doang deh.” Ucap Willy kemudian tertawa.

“Sialan lo Wil.” Ucap Dendhi dengan nada datar. Mereka berdua langsung mendebatkan masalah pembicaraan tadi panjang lebar.

“Woy, kalian jadi ke kantin gak sih? Kalo gak jadi gue tinggal ke kantin nih.” Ucap Yogi yang sudah berjalan meninggalkan kelas.

 

Sontak mereka bertiga baru menyadari jika Yogi sudah tidak berada ditempatnya semula, melainkan dia sudah berada diluar kelas.

 

“Iya-iya Gie, tungguin kita. Kuy lah guys.” Ajak Dendhi.

“Ayo…” Ucap Willy dan Aryo secara serempak.

“Kalian duluan aja deh. Gue masih ada urusan sebentar. Nanti gue nyusul.” Ucap Adi.

“Yaudah, gue sama yang lainnya ke kantin duluan ya kalo gitu. Jangan lupa nyusul lo, Di.” Ucap Aryo.

“Siap, Jendral.” Ucap Adi kemudian hormat kepada Aryo.

 

Akhirnya mereka berempat meninggalkan Adi untuk pergi menuju ke kantin. Setelah teman-teman dan adiknya pergi ke kantin, Adi langsung bergegas meninggalkan kelas untuk menuju ke kelas Gre.

 

~Skip!~

 

Adi sampai didepan kelas 11 IPS 3, tampak sekali dia sedang menunggu Gre disana. Tidak lama kemudian Gre berjalan keluar kelas untuk menuju ke kantin. Ketika berada didepan kelas Gre kaget melihat Adi sudah berada didepan kelasnya. Reflek, Gre yang masih sakit hati melihat kejadian tadi pagi langsung kembali ke dalam kelas. Tapi, saat Gre baru membalikkan badannya, Adi langsung menahan tangan Gre.

 

“Gre, gue bisa jelasin tentang kejadian tadi pagi.” Ucap Adi yang ingin memberikan klarifikasi tentang kejadian tadi pagi.

“Apa lagi sih, Di? Udah deh, aku lagi gak mau ketemu kamu sekarang. Aku udah liat dengan mata kepala aku sendiri kok kalo kalian berdua tadi pelukan.” Ucap Gre dengan nada ketus. Dia mencoba melepaskan tangannya dari genggaman Adi.

“Gre, lo salah paham. Gue tadi cuma nolongin dia yang mau jatuh.” Ucap Adi.

“Bohong! Aku tau kok dia itu mantan kamu, kamu masih sayang kan sama dia?” Tanya Gre dengan nada membentak.

“Beneran Gre, gue gak bohong. Gue tadi habis dari toilet, terus gue buru-buru ke kelas karena udah jam pelajaran. Tapi, secara gak sengaja gue nabrak Okta, dan reflek gue nahan tubuh dia biar gak jatuh. Jujur, gue udah gak ada perasaan apa-apa Gre sama Okta.” Ucap Adi yang mengklarifikasi semuanya kepada Gre.

 

Setelah mendengarkan klarifikasi yang diberikan Adi, sekarang Gre terlihat sedang berfikir dengan matang. Sekarang Gre mulai bisa mempercayai Adi, kalau sebenarnya Okta itu hanyalah bagian dari masa lalu Adi.

 

“Kamu serius tadi gak sengaja nabrak Okta?” Tanya gre. Tiba-tiba Gre tidak membentak Adi lagi.

“Serius Gre, gue gak bohong sama lo.” Ucap Adi untuk meyakinkan Gre.

“Yaudah, aku percaya sama kamu. Tapi, awas ya kalo kamu sampe bohongin aku.” Ucap Gre dengan tampang cemberut.

“Beneran Gre, ngapain sih gue bohong sama lo. Jangan cemberut gitu dong, jelek tau kalo lo cemberut terus.” Ucap Adi sambil tersenyum. Dia langsung mengusap kepala Gre sehingga membuat rambut Gre berantakan.

“Ish, berantakan tau rambut aku.” Ucap Gre sambil membenarkan rambutnya.

 

Tanpa mereka sadari, dua orang teman Gre melihatnya sedang berduaan dengan Adi didepan kelas.

 

“Cieeeeee…” Ucap Feni dan Manda serempak sehingga mengagetkan mereka berdua.

“Kayanya ada yang bakalan jadian nih sama pemain sepakbola andalan sekolah kita. Bener gak Mand?” Ucap Feni yang sedang menggoda Adi dan Gre.

“Bener tuh Fen. Kayanya temen kita yang susah buat deket sama cowok ini bakalan melepas masa lajangnya nih dengan jadian sama pemain sepakbola andalan sekolah kita.” Ucap Manda yang ikut menggoda mereka berdua.

“Yoi, Mand. Bakalan dapet traktiran nih kita Mand sama mereka.” Ucap Feni.

“E,,, eh, d,,, di,,, dia, b,,, bu,,, bukan, p,,, pa,,, pacar gue kok.” Ucap Gre yang sangat gugup karena digoda oleh kedua teman dekatnya.

“Iya, bener yang di omongin sama Gre. Gue cuma temennya aja kok, gak lebih.” Ucap Adi.

“Ah, masa sih? Tapi, kok gue gak percaya ya sama yang kalian omongin. Bener gak Fen?” Ucap Manda kemudian bertanya kepada Feni.

“Bener banget Mand, masa temen bisa semesra itu sih.” Ucap Feni.

“Udah ah. Adi, mending kita ke kantin aja yuk. Disini ada dua orang pengganggu.” Ucap Gre yang mulai bete dengan kedua temannya. Dia langsung menarik tangan Adi untuk menuju ke kantin.

 

Setelah itu mereka langsung pergi menuju kantin untuk menghindari kedua sahabat Gre.

 

~Skip!~

 

Yogi dan yang lainnya sekarang tengah fokus untuk memakan pesanan mereka. Tetapi Willy yang sedang fokus makan langsung teralihkan pandangannya kearah Adi yang sedang berjalan sambil menggandeng tangan seorang cewek.

 

“Guys, kalian liat deh kearah sana. Itu bukannya Adi ya?” Tanya Willy kepada ketiga temannya. Sontak dia langsung menunjuk kearah Adi berada.

“Mana sih Wil? Gak ada tuh. Lo salah liat kali.” Ucap dendhi.

“Itu, tuh. Yang mau duduk dimeja seberang sana.” Ucap Willy yang masih menunjuk kearah Adi.

“Oh, itu dia. Itu si Adi lagi duduk sama cewek yang kemarin manggil dia dilorong sekolah kan? Tapi kok mereka pake gandengan tangan segala ya?” Tanya Aryo yang begitu penasaran.

“Atau jangan-jangan mereka……………” Ucap Dendhi yang menggantung.

“PACARAN!” Ucap mereka bertiga serempak.

 

Kaget karena mendengar kata pacaran, Yogi langsung bertanya kepada mereka bertiga.

 

“Hah, siapa yang pacaran?” Tanya Yogi kepada ketiga temannya.

“Itu, Gie. Kakak lo lagi duduk sama cewek yang kemarin kita temui dilorong sekolah.” Jawab Willy.

“Masa sih bang Adi pacaran? Kok dia gak pernah ngomong ke gue.” Ucap Yogi yang mulai curiga.

“Jiah, masa sih lo gak percaya. Tuh liat, Adi lagi duduk berdua sama cewek dimeja seberang.” Ucap Dendhi sambil menunjuk kearah Adi. Yogi langsung melihat kearah yang Dendhi tunjuk.

“Lah, itu bukannya cewek yang kemarin ya?” Tanya Yogi kembali.

“Nih anak kupingnya kemana sih? Kan dari tadi gue udah bilang begitu. Masa lo masih gak denger juga.” Ucap Willy. Dia yang sudah sangat greget langsung menjitak kepala Yogi.

“Wadaw,,, gue kan gak denger Wil. Gak usah jitak kepala gue segala kali Wil.” Ucap Yogi yang merasa kesakitan.

“Hahahahaha,,, makanya Gie. Kalo ada orang ngomong itu didengerin.” Ucap Aryo sambil tertawa. Kemudian Willy dan Dendhi ikut tertawa bersama, sedangkan Yogi merasa kesal dengan sikap mereka.

 

~Skip!~

 

Adi dan Gre sengaja memilih duduk dimeja kantin yang agak pojok agar tidak ada yang mengganggu mereka berdua lagi seperti dikelas tadi.

 

“Gre, lo mau pesen apa? Biar gue aja yang pesenin.” Tanya Adi.

“Aku pesen jus mangga aja deh, Di.” Ucap Gre.

“Engga sekalian pesen makanannya juga, Gre?” Tanya Adi kembali.

“Engga usah, Di. Aku masih kenyang.” Jawab Gre.

“Yaudah kalo gitu. Tunggu ya Gre, gue pesenin dulu kalo gitu.” Ucap Adi.

 

Adi pergi menuju penjual jus dikantin untuk memesan minuman untuk mereka berdua. Tak berselang lama, pesanan mereka pun jadi. Adi langsung kembali menuju ke mejanya sambil membawa dua gelas minuman.

 

“Nih, Gre jus pesenan lo.” Ucap Adi sambil memberikan jus mangga pesanan Gre.

“Makasih ya, Di.” Ucap Gre sambil tersenyum.

 

Mereka berdua langsung meminum jus pesanan mereka. Seketika suasana diantara mereka berdua mulai hening. Karena tidak ada pembicaraan apapun.

 

“Gre, tipe cowok idaman lo itu kaya gimana sih?” Tanya Adi yang tiba-tiba memecahkan suasana. Sontak, Gre langsung kaget mendengar pertanyaan Adi barusan.

“Loh, kok kamu tiba-tiba nanya kaya gitu sih, Di. Emangnya kenapa?” Tanya Gre yang mulai penasaran.

“Gak ada apa-apa kok, gue cuma mau tau aja kok.” Ucap Adi.

“Oh, gitu. Tipe cowok idaman aku itu baik, bisa bikin aku nyaman, dan yang terpenting bisa saling mengerti satu sama lain.” Ucap Gre kemudian tersenyum. Adi langsung menggenggam salah satu tangan Gre.

“Emm, berarti gue termasuk cowok idaman lo dong Gre.” Ucap Adi yang sedang menggoda Gre. Sontak, Gre yang mendengar itu langsung gugup dan wajahnya langsung memerah.

“Lah, lo kenapa gugup gitu Gre? Awas itu muka bisa meledak loh nanti kalo makin merah gitu.” Ucap Adi sambil meledek Gre.

“E,,, e,,, eh, itu. Itu jam tangan yang kemarin aku kasih kan?” Tanya Gre yang mulai mengalihkan topik pembicaraan.

“Iya, Gre. Ini jam tangan yang kemarin lo kasih.” Ucap Adi.

“Kamu suka gak sama jam tangannya, Di?” Tanya Gre yang terlihat sangat antusias.

“Gue suka banget kok Gre sama jam tangan ini. Tapi kok…” Ucap Adi terhenti.

“Tapi kenapa, Di?” Tanya Gre yang mulai penasaran.

“Tapi kok jam tangannya warna Ungu, Gre?” Tanya Adi.

“Aku sengaja kasih kamu jam tangan warna Ungu. Karena aku suka sama warna Ungu. Aku harap, kamu mau ya jaga baik-baik jam tangan pemberian aku itu.” Ucap Gre kemudian tersenyum.

“Hihi, iya-iya. Pasti aku jaga baik-baik kok jam tangan pemberian kamu ini.” Ucap Adi sambil tersenyum.

 

Mereka pun terus berbincang-bincang ditemani dua gelas jus yang mereka pesan selama dikantin, sampai bel masuk berbunyi.

 

~Skip!~

 

Bel masuk akhirnya berbunyi. Setelah Adi mengantarkan Gre menuju kelasnya, kini dia sedang berjalan menuju ke kelasnya. Sesampainya dikelas.

 

“Loh, gurunya kemana guys? Tumben belum masuk.” Tanya Adi kepada ketiga temannya.

“Gurunya hari ini gak masuk, Di. Katanya beliau sedang sakit.” Jawab Aryo.

 

Adi yang mendengar penjelasan Aryo hanya ber-Oh ria. Dia langsung duduk disamping Yogi yang sedang tertidur sambil memasang earphone ditelinganya.

 

“Lah, tumben nih bocah tidur, gak biasanya dia tidur dikelas.” Batin Adi.

 

“Oh iya, Di. Gue mau nanya sesuatu dong sama lo.” Ucap Willy.

“Mau nanya apaan lo Wil?” Tanya Adi.

“Lo tadi ke kantin sambil gandengan tangan kan sama cewek yang kemaren ketemu dilorong sekolah.” Tanya Willy yang sudah sangat curiga.

“Eng,,, engga kok. Gue tadi gak ke kantin. Tadi gue lagi ada urusan dikelas temen gue.” Jawab Adi yang mencoba mengelak.

“Halah, gak usah bohong deh lo, Di. Kita semua jadi saksinya.” Ucap Aryo.

“Beneran Ar. Gue gak ke kantin.” Ucap Adi.

“Gue lihat sendiri kok, Di dengan mata kepala gue sendiri. Tadi lo gandengan tangan sama itu cewek dikantin, setelah itu kalian duduk dimeja kantin yang agak pojok kan. Willy, Dendhi, sama Yogi juga liat kejadian itu kok.” Ucap Aryo layaknya detektif Upin&Ipin.

“Kok kesannya gue kaya lagi sidang sianida ya?” Ucap Adi dengan nada datar karena mendengarkan penjelasan yang diberikan oleh Aryo.

 

Adi yang sudah merasa dipojokkan akhirnya mengakuinya kepada teman-teemannya. Sekarang hanya Yogi yang tidak mengetahui kebenaran dari hubungan Adi dan Gre, karena dia terlalu asik tertidur.

 

~Skip!~

 

Bel pulang sekoah akhirnya berbunyi. Seluruh murid SMAN 2 Semarang kini diperbolehkan pulang ke rumah mereka masing-masing. Tak terkecuali Adi dan teman-temannya.

 

“Lah, nih bocah kok gak bangun-bangun ya? Gue bangunin dulu ya nih anak.” Ucap Dendhi.

“Jangan Den, kasian dia tuh lagi tidur nyenyak. Lo gak prihatin apa liat muka ngantuknya?” Ucap Adi lalu bertanya kepada Dendhi. Dendhi hanya mendehem saja setelah mendengar ucapan Adi.

“Wah, parah juga lo, Di. Tega juga lo sama adek sendiri.” Ucap Aryo.

“Gak apa-apa lah, Ar. Sekali-kali gue jahilin adek gue. Pengen tau gue gimana rasanya jahilin orang.” Ucap Adi kemudian tertawa.

“Yaudah deh, sekali-kali juga Ar, Yogi ngerasain gimana rasanya dikerjain.” Ucap Willy membela Adi.

 

Akhirnya mereka berempat berjalan keluar kelas meninggalkan Yogi yang tengah tertidur pulas di dalam kelas.

 

~Skip!~

 

Setelah mengantar Gre pulang, akhirnya sekarang Adi sudah sampai dirumah. Dia langsung memasukkan mobilnya kedalam garasi, setelah itu menuju ke dalam rumah.

 

“Mah, Adi pulang.” Ucap Adi sambil mengetuk pintu rumahnya. Tak lama kemudian Mamahnya langsung membukakan pintu rumahnya.

“Eh, anak Mamah yang ganteng udah pulang. Tapi, ngomong-ngomong adek kamu mana, Di?” Tanya Mamahnya.

“Engga tau, Mah. Tadi dia kayanya lagi piket kelas deh, Mah.” Ucap Adi sambil menahan tawa.

“Yaudah kalo gitu. Sekarang kamu cepet ganti baju terus makan siang sana.” Perintah Mamahnya.

“Iya Mah, siap. Ngomong-ngomong kak Ilen mana Mah?” Tanya Adi.

“Kakak kamu lagi nonton TV di dalam.” Jawab Mamahnya.

 

Setelah itu Adi langsung masuk ke dalam rumah. Disana dia melihat Elaine yang sedang menonton TV. Adi langsung berinisiatif untuk menyapa Elaine.

 

“Holla kak Ilen.” Sapa Adi sambil tersenyum.

“Hai, adek ku sayang. Kamu kapan sampenya, Di?” Tanya Elaine.

“Aku baru aja sampe kok kak.” Jawab Adi.

“Oh,,, adek kamu kemana? Kok belum pulang jam segini.” Tanya Elaine sekali lagi.

“Yogi lagi meraih mimpinya dikelas kak. Alias, dia lagi tidur dikelas.” Jawab Adi kemudian tersenyum.

“Loh, kok bisa sih dia masih tidur dikelas. Emang gak kamu bangunin tadi?” Tanya Elaine kembali.

“Hehe, engga kak. Sekali-kali aku jahilin dia kak, gak apa-apa lah kak.” Ucap Adi kemudian tertawa.

“Kasian tau dia, kamu tinggal sendirian disekolah.” Ucap Elaine.

“Gak apa-apa kak. Sekali-sekali Adi jahil sama Yogi. Yaudah kalo gitu aku ke kamar dulu ya kak.” Ucap Adi.

 

Elaine hanya mengangguk saja. Lalu Adi langsung melangkah menuju ke dalam kamarnya untuk ganti baju. Setelah ganti baju dia langsung menuju meja makan untuk makan siang.

 

~Skip!~

 

Yogi yang sedang tertidur pulas dikelas tiba-tiba terbangun. Setelah itu dia langsung mengucek-ngucek matanya yang sulit terbuka itu. Kemudian dia kaget karena melihat suasana kelas yang sudah sangat sepi sekali. Setelah dia menoleh ke arah jam dinding yang berada dikelas ternyata sudah menunjukkan pukul 15.30 sore.

 

“Buset dah. Gue tidur nyenyak banget, sampe gak sadar kalo udah pulang sekolah dari tadi. Tapi, kenapa bang Adi sama yang lainnya pada gak bangunin gue ya? Atau jangan-jangan mereka sengaja jahilin gue. Awas aja lo bang, udah bikin gue tidur dikelas sendirian.” Batin Yogi yang mulai jengkel kepada kakaknya.

 

Setelah itu dia mengambil Handphone-nya yang dia taruh disaku bajunya. Dia berniat untuk mematikan MP3 yang dari tadi dia dengarkan. Tiba-tiba dia kaget melihat beberapa notifikasi LINE dari orang yang sama.

 

Michelle          : Hai, Gie. Kamu udah sampe rumah belum?

Michelle          : Kok gak dibales sih? Ish, nyebelin banget sih kamu.

Michelle          : Kamu kemana sih, Gie? Aku kangen tau sama kamu. Hmmm,,, paling juga kamu lagi tidur karena saking capeknya. Yaudah, selamat tidur ya Gie.

 

“Shit,,, ternyata Leilei chat gue dari tadi, tapi gue malah ketiduran. Eh,,, kok chat yang terakhir aneh ya? Pake kata kangen segala.” Batin Yogi yang merasa aneh dengan chat terakhir dari Michelle.

 

Setelah itu Yogi langsung membereskan tasnya, kemudian dia langsung berlari menuju parkiran untuk mengambil motornya. Sesampainya diparkiran, tanpa basa-basi dia langsung melajukan motornya menuju ke rumah.

 

~Skip!~

(15 Menit Kemudian)

 

Sesampainya dirumah, Yogi langsung memasukkan motornya dirumah.

 

“Mah, aku pulang.” Ucap Yogi. Dia langsung masuk ke dalam rumahnya.

“Eh, kamu baru pulang Gie. Kok baru pulang jam segini? Emangnya kelas kamu kotor banget ya tadi, sampe harus pulang jam segini?” Tanya Mamahnya.

 

“Lah, kok Mamah bilang kalo gue lagi piket dikelas? Apa, jangan-jangan bang Adi bohongin Mamah ya sampe bilang kalo gue lagi piket?” Batin Yogi.

 

“Engga kok, Mah. Aku gak piket dikelas malahan. Emangnya siapa yang bilang kalo aku lagi piket Mah?” Tanya Yogi memastikan.

“Kakak kamu yang bilang tadi, katanya kamu lagi piket dikelas, makanya kamu pulang sore.” Ucap Mamahnya.

 

“Tuh kan, gue bilang juga apa. Pasti bang Adi yang lagi cari gara-gara sama gue.” Batin Yogi.

 

“Aku tadi gak piket kok Mah, aku malah ketiduran dikelas tadi. Eh, kak Adi malah ninggalin aku dan gak bangunin aku. Jadinya, tadi pas bangun aku langsung buru-buru pulang kerumah, takut Mamah khawatir.” Ucap Yogi.

“Berarti tadi kakak kamu bohong dong sama Mamah. Dasar Adi, gak kasihan apa ya sama adek sendiri.” Ucap Mamahnya yang membela Yogi.

“Terus sekarang kak Adi ada dimana Mah?” Tanya Yogi.

“Kak Adi ada di dalam kamarnya tuh, kalo gak dia lagi nonton TV sama kakaknya.” Jawab Mamahnya.

“Kalo gitu aku cari kak Adi dulu ya, Mah” Ucap Yogi.

 

Mamahnya hanya mengangguk saja. Saat berjalan ke dalam rumah, Yogi bertemu dengan Adi yang sedang menonton TV bersama Elaine. Yogi pun hanya berjalan melewati mereka sambil memikirkan rencananya untuk membalas perbuatan Adi saat meninggalkan Yogi disekolah tadi.

 

“Liat aja lo bang nanti, gue bakalan bales perbuatan lo disekolah. Hahaha…” Batin Yogi sambil tersenyum sinis.

 

Yogi langsung berjalan menuju kamarnya. Sesampainya dikamar dia langsung mengganti baju, sesaat dia mencoba rebahan dikasurnya untuk mengistirahatkan tubuhnya. Yogi yang sedang rebahan langsung mengambil Handphone-nya untuk chat Michelle.

 

Yogi                 : Hai, Lie.

 

Lima menit kemudian ada notifikasi di Handphone-nya. Ternyata…

 

Operator         : Selamat, anda mendapatkan gratis telpon ke sesama operator.

 

“Kampret bener, kirain gue Michelle bales chat gue. Gak taunya cuma Operator yang kasih info.” Batin Yogi yang mulai gondok.

 

Yogi langsung membalas pesan dari Operator, karena dia sudah teramat sangat kesal. Sebab, dia berharap itu adalah chat dari Michelle.

 

Yogi                 : Sekali lagi lo kirim pesan promo gak penting kaya gini, gue pecat lo sebagai operator.

 

Tetapi sampai limabelas menit kemudian tetap tidak ada balasan dari sang Operator. Tak berselang lama, ada notifikasi LINE masuk dari Michelle.

 

Michelle          : Hai juga, Gie. Ada apa?

Yogi                 : Gak ada apa-apa sih Lei, cuma mau tanya aja.

Michelle          : Emang kamu mau tanya apa, Gie?

Yogi                 : Soal chat terakhir dari lo tadi, Lei. Kok tadi gue baca ada kata kangen gitu ya?

Michelle          : Masa sih, Gie? Kamu salah liat kali.

Yogi                 : Iya kali ya? Mungkin aja sih, Lei. Soalnya tadi gue baru bangun tidur.

 

Mereka berdua akhirnya asik chatingan sampai waktu mendekati sore hari. Yogi akhirnya langsung menyuruh Michelle untuk menyudahi chat mereka untuk pergi mandi.

 

Yogi                 : Lei, lo cepet mandi gih. Udah sore tau.

Michelle          : Yah, kan aku masih mau chatingan sama kamu, Gie.

Yogi                 : Nanti malem gue chat lo lagi kok, Lei.

Michelle          : Beneran, Gie?

Yogi                 : Iya, Lei. Ngapain juga sih gue bohong sama lo.

Michelle          : Yaudah, kalo gitu aku mandi dulu ya, jangan lupa chat aku lagi loh nanti malem. Kamu jangan lupa mandi juga ya.

 

Yogi hanya me-read chat terakhir dari Michelle tersebut. Setelah itu, dia langsung bergegas untuk mandi kemudian makan malam bersama keluarganya.

 

~Skip!~

 

Malam hari pun tiba. Sekarang Yogi, Adi, Elaine, dan Mamahnya sedang berkumpul dimeja makan untuk makan malam bersama. Ditengah-tengah makan malam, tiba-tiba Yogi membuka pembicaraan.

 

“Mah, tau gak? Aku tadi liat kak Adi loh lagi gandengan tangan sama cewek dikantin.” Ucap Yogi. Kemudian dia kembali menyantap makanannya.

 

Sontak mereka kaget dengan ucapan Yogi barusan. Tak terkecuali Adi yang saat ini sedang jadi buah bibir.

 

“Kamu serius dek? Kakak kamu tadi gandengan tangan sama cewek dikantin?” Tanya Elaine.

“Serius kak, tadi aku liat dengan mata kepala aku sendiri. Aryo, Dendhi, sama Willy juga liat kok. Kalo kakak gak percaya, coba aja kakak tanya langsung sama kak Adi.” Ucap Yogi.

“Beneran dek, kamu tadi gandengan tangan sama cewek?” Tanya Elaine kepada Adi.

 

“Sialan nih anak kampret, jangan-jangan dia mau balas dendam soal tadi siang.” Batin Adi.

 

“Hai, dek. Kok malah bengong sih. Kalo ditanya jawab dong.” Ucap Elaine yang menyadarkan Adi dari lamunannya. Sontak Adi langsung kaget.

“E,,, eng,,, engga kok kak. Ngaco tuh si Yogi ngomongnya.” Ucap Adi yang terlihat sangat gugup.

“Halah, gak usah mengelak deh lo bang. Jam tangan yang sekarang lo pake itu juga dari cewek yang tadi kan?” Tanya Yogi yang mulai curiga. Terlihat, Adi langsung berfikir keras menanggapi pertanyaan Yogi barusan.

“Hmm,,, iye-iye lo bener. Sekarang udah puas kan lo?” Ucap Adi dengan nada datar.

“Belum sih bang. Sebenernya masih ada yang kurang.” Jawab Yogi sambil tersenyum licik.

“Lah, apa lagi yang kurang gie?” Tanya Adi yang mulai penasaran.

“Yang kurang itu…………………………

 

 

 

 

To Be Continued

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s