Authorpolis: Wrath of El Capitano

Authorpolis, tempat paling ideal untuk kalian yang pengen jadi penulis. Suasananya cocok dan nyaman untuk nulis, juga bisa ketemu orang-orang yang mau ngebantu nyelesain draft kalian. Mulai dari sharing ide, editing atau cuman sekedar curhat untuk mengatasi writer block.

Di sini juga banyak cafe yang siap nerbitin karya kalian. Bentuknya mau gimana? Koran? Buku? Atau selebaran doang? Tampil mingguan, harian atau mungkin bulanan? Semuanya ada, tinggal pilih aja mana yang sesuai sama keinginan kalian.

Yah pokoknya kota ini perfect deh untuk kalian yang hobi menuangkan imajinasi di selembar kertas. Dipimpin sama chief editor yang gak kalah kece, orangnya baik, pengertian, sayang keluarga, rajin menabung dan yang lebih penting gak ragu untuk ngasih saran untuk siapapun yang pengen mulai nulis.

Seegaknya begitulah penampilan Authorpolis sekarang, sangat-sangat beda dari beberapa tahun yang lalu. Gue gak inget spesifiknya kapan, tapi yang jelas udah cukup lama. Oke mari kita sedikit belajar tentang sejarah kelam kota ini.

Sebelum seperti sekarang, Authorpolis dipimpin sama seorang chief editor yang kejam, otoriter, diktator sejati. Keadaan waktu itu gak sebebas sekarang, kalian gak bisa bikin tulisan semau kalian, semuanya harus sesuai sama ketentuan si chief editor yang biasa dipanggil ‘Sepuh’.

Mau tulisan kalian bagus, rapi, sampe bikin merinding sekalipun tapi kalau gak sesuai sama ketentuan Sepuh, karya kalian gak lebih dari sampah, gak ada harganya. Mau ngelawan? Kalian udah pasti masuk penjara. Banyak warga Authorpolis yang gak setuju dan mereka semua berakhir di penjara. Kalian juga diharuskan untuk ngebaca tulisan si Sepuh yang terbit setiap hari dan tulisan itu kayak punya efek untuk ngerusak otak, yah, gue kenal beberapa orang yang sempet kena efeknya.

Rumor yang beredar mengatakan kalau sebenernya si Sepuh itu punya kekuatan magis yang entah datang dari mana makanya dia bisa berada di posisi yang superior, tak tergoyahkan.

Authorpolis pun jatuh ke dalam masa-masa kelam, berbeda 180 derajat dari yang sekarang. Sepi, suram, bahkan burung aja enggan lewat di langit kota tersebut.

Hingga akhirnya datang pahlawan yang membebaskan Authorpolis. Mereka menggunakan kekuatan magis yang ada di naskah tulisan mereka, sumber kekuatan yang sama kayak sang Sepuh. Setelah pertempuran yang melelahkan, Sepuh berhasil dikalahkan dan kekuatan magis yang mereka gunakan hilang entah kemana. Belum ada lagi orang-orang yang punya kekuatan aneh semenjak kejadian itu. Ah iya, dan Authorpolis pun kembali ke masa-masa damai.

“Gimana seru gak?”

Gak ada balesan, empat orang anak yang duduk satu meja sama gue cuman ngeliatin, dengan tatapan bosen.

“Ini udah empat belas kali Om kita denger cerita ntu,” ucap anak cewek yang rambutnya dikuncir kuda.

“Kakak yang di sana juga bilang kalo Om bakal nyeritain itu lagi.” sekarang temennya yang pake kupluk nunjuk ke arah orang yang lagi melayani pengunjung di bar.

“Gak ada cerita lain ya Om?”

Duh ini anak-anak emang ngeselin bener. Yah, emang sejatinya gue paling males berurusan sama anak kecil, tapi mau gimana lagi? Cuma itu satu-satunya yang bisa gue lakuin sekarang.

“Lah ceritanya keren tau, dulu Om juga ikut bantu ngebebasin Authorpolis, tangan Om bisa ngeluarin….”

“Listrik kan?” Mendadak empat anak itu jadi kompak motong omongan gue.

“Errr… iya.”

“Tapi susah dipercaya, pengangguran kayak Om dulunya pahlawan.” Ini si kuncir kuda kok nyebelin banget yak?

Tiba-tiba ada seorang cewek yang dateng ke meja dimana gue dan anak-anak nyebelin ini lagi bercengkrama.

“Anak-anak itu udah ditungguin mamah-papahnya di sana.” Itu cewek nunjuk ke arah pintu keluar dimana ada bebrapa orang yang melambaikan tangan ke arah sini.

Anak-anak itu pun langsung pergi menghampiri sosok yang kalau diliat sih pasti orang tua mereka. Bagus, sekarang gue udah terbebas dari gangguan iblis-iblis kecil yang nyebelin.

“Hadeeh, capek juga ngeladenin anak kecil tiap hari, Mbak kopi satu ya tapi gulanya dikit aja,” ucap gue ke cewek tadi yang sekarang lagi bersihin meja.

“Siap Tuan,” Bales tu cewek. Entah perasaan gue aja atau emang ada sedikit penekanan yang gak wajar di nada bicaranya?

Itu cewek pergi ngedatengin temennya yang ada di bar. Setelah ngebisikin sesuatu, si temen langsung nyiapin sesuatu gitu sementara cewek tadi cuman berdiri doang, mungkin nunggu pesenan gue kelar.

Yah, emang rata-rata di kota ini gitu. Banyak cafe-cafe yang nyediain tempat untuk mereka yang pengen menyelesaikan tulisan mereka. Bukan sekedar nyediain tempat, cafe-cafe di sini juga merangkap penerbit, jadi mereka juga bisa menerbitkan karya-karya dari penulis yang masuk. Kenapa konsepnya cafe? Eumm mungkin biar suasananya lebih enak kali ya, jadi mereka yang dateng gak tegang dan tertekan gitu, toh di sini mereka juga bisa ketemu sama penulis-penulis lain dan saling tuker ide. Nah kalo cafe tempat gue sekarang duduk ini namanya ‘Kedai Fanfict’.

“Nih Tuan pesenannya.” cewek tadi udah dateng dengan segelas kopi yang masih ngeluarin uap panas.

“Ah ngambekan si Teteh, tadi cuman becanda doang kali, hampura.” gue langsung ngambil pose nyembah-nyembah.

Oke sedikit perkenalan, cewek yang sekarang duduk di depan gue namanya Melody. Kulitnya putih kayak ubin, badannya gak tinggi-tinggi amat tapi mukanya cakep. Dan dia juga salah satu orang yang ikut ngelawan Sepuh waktu itu.

“Jangan dibiasain makanya.” Melody ngeliatin gue dengan tatapan seperti biasa, tapapan sinis. “Jadi udah sampe mana?”

“Apanya?” gue mulai nyeruput kopi yang baru aja mendarat.

“Naskah lah, naskah.” Melody mulai ngetuk-ngetukin jarinya ke meja.

“Yah sampe situlah, belom ada perkembangan.”

“Asal ditanya jawabannya itu mulu, kayaknya semenjak hal itu kamu berubah, gak kayak dulu.” Melody mendengus pelan.

“Ah perasaan aja itu, yah emang lagi buntu aja otaknya Teh, jangan dikait-kaitin sama yang lain lah.”

“Ya bukannya gitu, udah tiga bulan semenjak kejadian itu dan belom ada satupun naskah kamu yang terbit, oke itu sih gak masalah tapi sikap kamu juga ikutan berubah, jadi gak semangat lah, suka ngelamun lah, dan entah kenapa jadi suka nyeritain kejadian waktu dulu sama orang-orang, aneh.” Melody melipat tangannya sambil menatap gue tajam.

“Ah perasaan dari dulu juga gitu.”

“Iya emang, cuman yang sekarang lebih parah, ada yang hilang dari Guntur yang dulu, dari Guntur yang pertama kali dateng ke Authorpolis.”

Sebenernya gue paling males kalo doi udah mulai ceramah. Hampir tiap hari dia ngomong kayak gini, gak sama persis sih tapi inti dari omongannya selalu sama. Yah wajarlah orang berubah, kekuatan waktu emang kadang bikin sesuatu yang dikenal jadi kelihatan asing, emang udah hukum alamnya gitu. Kalo bukan karena kopi yang masih sisa banyak mungkin gue udah cabut dari sini.

“Mel bantuin sini, udah mulai rame nih!” teriak seseorang dari balik bar.

“Iya bentar.” Melody pun bangkit dari tempat duduknya. “Jadi intinya pikirin lagi baik-baik lah, bayangin berapa banyak waktu yang kebuang sia-sia cuman untuk ngelamun sama nyeritain dongeng ke anak-anak kecil.”

Melody menjauh, ninggalin gue sendirian dengan perasaan kesal. Gimana dia bisa mikir cerita itu cuman dongeng? Toh waktu itu dia juga ada di sana. Arrrgghh kayaknya otak gue udah mulai kacau, mungkin butuh udara seger.

Gue jalan ke pintu keluar, meninggalkan kopi yang masih tersisa cukup banyak. Intsing alamiah gue bilang supaya gue cabut dari tempat itu, sebelum Melody mulai gak sibuk dan lanjut ceramah.

Sinar matahari langsung menyambut gue setibanya di luar kedai. Hari ini cerah, pantes banyak orang yang ngabisin waktu di luar. Haaah, padahal gue pengennya hari ini ujan biar bisa males-malesan di kasur.

Sekarang gue bingung nentuin tujuan. Ya, emang niat awalnya sih gak pengen kemana-mana jadi sekarang gini deh, planga-plongo doang di depan Kedai kayak orang gila.

Lagi asik mikir tiba-tiba gue merinding. Duh, biasanya ini bukan pertanda baik. Kira-kira apa yang bakal terjadi? Hujan meteor? Invasi alien? Atau mungkin antek-antek sepuh yang mau bales dendam? Hmm bisa ja….

“TURRR! Ceritain lagi dong tentang Authorvengers.”

*****

“Tumben maen ke sini, ada angin apa?” tanya sang pemilik rumah yang ngeliat gue dengan tatapan malas.

“Lagi kabur dari kejaran makhluk astral,” ucap gue sambil mastiin kalo pintu di belakang gue udah tertutup rapat.

“Sekali-sekali tanggepin lah, kan jarang-jarang punya fans.” sang empunya rumah langsung jalan ke arah dapur. Ya, gue tau karena gue udah beberapa kali mampir ke sini.

“Udah sering, tapi bukannya makin baik malah tambah ribet, kagak ditawarin minum nih Rizal-senpai?”

Dia ngeliatin gue dengan tatapan males. “Apaan pake-pake senpai, biasa aja manggilnya.”

“Ah senpai mah gitu, suka merendah.” gue langsung medaratkan tubuh gue di sofa empuk di ruang TV.

“Terserah deh, mau minum apa?”

“Air panas aja,”

“Yakin itu doang?” Rizal keliatan gak percaya.

“Kasih gula dikit, sama teh, abis itu diaduk ya.”

“Mau minta teh manis kok ribet bener kayaknya.” Rizal menggeleng sambil nyiapin gelas.

Sambil nunggu minumannya dateng, gue nyalain TV yang layarnya cukup gede, beda banget sama yang ada di kamar gue. Bolak-balik gue ganti channel, berharap nemu sebuah tontonan menarik yang bisa ngurangin kadar kebosanan yang gue rasain, tapi hasilnya nihil. Acaranya itu-itu aja, berita lah, bagi-bagi tips, chart tulisan terpopuler minggu ini dan hal-hal klise lainnya.

Untuk sejenak gue rindu sama Authorpolis waktu si sepuh masih berkuasa. Ya, meskipun banyak orang yang punya perasaan bertolak belakang sama gue tapi yang jelas pada waktu itu gue bisa merasa sedikit ‘berguna’ bagi orang lain, gak kayak sekarang, nganggur.

“Nih.” Rizal atau yang akrab dipanggil Ical dateng terus ngeletakin dua gelas teh manis di atas meja.

“Makasih senpai.” Ical langsung ngeliat gue dengan tatapan sinis. “Eumm maksudnya Ical.”

Akhirnya kita berdua duduk sambil ngeliatin TV. Gue sama Ical terjebak dalam suasana yang canggung bukan main, gak ada yang berusaha untuk buka topik pembicaraan. Kita berdua pura-pura terhibur sama acara yang ditayangin. Tiba-tiba gue inget sama sesuatu, mumpung orangnya lagi ada di sebelah mending tanyain sekarang aja keburu lupa.

“Cal denger-denger cafe lu udah bukan elu ya yang megang?” gue nyeruput isi gelas yang tadi dibawain sama sang tuan rumah.

“Iya, kenapa?”

“Kagak, kok bisa? Gak sayang apa padahal itu cafe kan lumayan besar, yang dateng rame banget malah.”

“Jenuh aja, lagian kayaknya itu cafe udah agak menyimpang dari tujuan awal.” tiba-tiba itu orang bangkit terus ngambil sesuatu, tumpukan kertas yang ada di deket meja kerjanya. “Nih liat.”

Gue nerima kumpulan kertas yang dikasih sama Ical. Kalo diliat-liat kayaknya ini draft deh, ya di barisan paling pertama tertulis judul diikuti sama nama pengarangnya.

“Itu beberapa naskah yang udah dipublish,” ucap Ical.

Gue lanjut ngebaca itu naskah. Naskah pertama, awalnya sih biasa aja, ceritanya tentang cinta-cintaan anak muda gitu, yah masih wajarlah walaupun klise. Gue baca lebih jauh, bentar, kok adegannya mulai sedikit eumm ‘romantis’ yak? Pake cium-ciman segala? Oke lanjut ke naskah kedua. Kurang lebih sama, cuman gaya nulis sama konfliknya aja yang beda, tapi ada persamaan yang gue temuin, ya, adegan cium-ciuman dan kali ini porsinya lebih banyak. Oke-oke mungkin emang itu yang lagi hits, gue harap naskah terakhir bisa sedikit menghibur. Gue baca naskah ketiga, lumayan meskipun masih cinta-cintaan tapi unsur komedinya lebih dominan, beberapa jokes juga bisa bikin gue senyum dikit, ya dikit, soalnya gue agak familar sama style leluconnya. Bentar, lah kok, KAMPRET! Ini mah bukan adegan ciuman lagi, udah cenderung foreplay!

Gue langung ngeliat ke arah Ical. Seolah udah bisa baca isi pikiran gue, itu orang cuman ngangguk sambil nyeruput teh yang dia bikin sendiri.

“Itu beberapa cerita yang populer di cafe gue belakangan ini.”

“Yang kayak gini kok bisa elu publish sih?” gue ngeletakin kumpulan naskah itu di atas meja.

“Yah gimana yak, pengennya sih kagak gue publish tapi ntar mereka kira gue sok tegas lah atau apalah dan ujung-ujungnya cafe gue gak laku.”

“Jadi ini alasannya lu ngelepas cafe lu?”

“Iya, gak maen nelantarin gitu aja, gue nyuruh orang buat handle, lagian sekarang gue lagi fokus sama yang lain.”

“Apaan?”

“Nah, kebetulan nih gue baru dapet panggilan.” Ical nunjukin sebuah pesan di layar HPnya. “Gimana? Mau ikut gak? Mumpung lagi senggang.”

“Yah boleh lah, tapi kok denger kata ‘senggang’ hati gue agak sakit ya?”

“Ah udah jangan dipikirin, ayo buruan biar lu tau gue lagi fokus sama apa.”

Ical jalan ngambil jaket sama topi kesayangannya yang tergantung di meja kerja. Setelah semua barang bawaannya siap, kita berdua jalan ke pintu keluar. Sesuatu yang mengejutkan terlihat sesaat setelah si Ical buka pintu, sesuatu yang ngebuat gue harus sembunyi di rumah Ical.

“Halooo,” ucap sesosok gadis dengan rambut pendek serta poni yang jarang-jarang. Tuh anak senyum, sok ramah, melambaikan tangannya ke arah gue dan Ical.

“Ini?” Ical nunjuk ke arah cewek itu sambil ngeliatin gue dengan tatapan remeh.

“Yoi.” gue mendengus pelan, berharap bisa menghilangkan keberadaan si cewek pengganggu meskipun gue tau itu mustahil.

“Bentar ya Cal.”

Gue ngebawa itu cewek sedikit menjauh dari Ical.

“Ngapain di sini sih?” bisik gue.

“Lah kan mau denger cerita tentang Authorpolis,” jawab itu cewek santai.

“Itu kan udah gue ceritain berkali-kali, gak bosen apa?” Itu cewek cuman menggelengkan kepalanya. “Duh mampus, oke nama lu siapa?”

“Ratu Vienny, panggil aja Viny, Inyi juga boleh.”

“Oke Nyitnyit, sekarang gue sama Ical mau pergi dulu, ada urusan penting, kapan-kapan aja ya ceritanya,” bujuk gue.

“Ical? Rizal Dinnur? Yang punya KOG kah?” itu cewek keliatan semangat banget.

Lah kenapa dia bisa tau? Ah iya pan cafenya Ical cukup terkenal, wajarlah kalo banyak orang yang tau. Gue aja yang kagak famous-famous, bego emang.

“Ajak aku juga doooong.” Viny mulai ngeliatin gue dengan tatapan memelas.

“Gak bisa, ini urusan orang penting.”

“Makanya itu aku mau ikut.” Viny masih bersikeras.

“Sekali gak bisa ya gak bisa, batu amat sih jadi orang.”

Itu cewek langsung diem, dahinya berkerut, bibirnya dimanyun-manyunin, gue gak tau dah maksudnya apaan. Setelah sikap yang gajelas itu, Viny langsung lari, datengin si Ical yang udah keliatan gak sabar. Mereka berdua ngomongin sesuatu, hingga akhirnya Ical dan Viny jalan ke arah gue..

“Yuk jalan,” Ajak Ical.

“Lah dia ngapain?” gue nunjuk ke arah Viny.

“Dia ikut, kalo lama-lama debat ntar kita bisa telat.” Ical menjauh bareng sama si Nyitnyit yang ngintilin di belakang.

Kayaknya gak ada pilihan lain, dan mendadak gue bisa ngebayangin kalo hari ini bakal jadi hari yang merepotkan. Satu hal yang bikin gue kesel, waktu ngelewatin gue itu cewek ngejulurin lidahnya gitu, sambil narik kantong matanya sebelah, sial.

*****
Gue, Ical dan si Nyitnyit udah berada di bangunan yang jadi pusat Authorpolis, Kantor Chief Editor. Sekarang untuk masuk ke sini agak ribet, harus nunjukin tanda pengenal lah, lewatin macem-macem detektor, bahkan sampe seluruh badan harus diperiksa. Yah tapi mau gimanapun juga ini lebih bagus daripada harus ngelawan anjing raksasa berkepala tiga.

Kondisi gedung sekarang lebih hidup. Sisa-sisa pertarungan waktu dulu udah gak keliatan, semuanya udah direnovasi bahkan gue liat ada beberapa detail yang ditambah untuk memperkuat kesan megah.

Orang-orangnya juga keliatan ramah. Biarpun semuanya sibuk sama urusan masing-masing tapi entah kenapa gue masih bisa ngerasain suasana santai dari mereka, kayak gak ada beban gitu.

Di sepanjang jalan gue cuman ngebanding-bandingin kondisi gedung ini sekarang sama yang dulu. Meskipun dua-duanya sangat bertolak belakang tapi tetep aja ada yang gue rinduin dari keduanya. Mulai malas terlarut terlalu dalam di masa lalu, gue bernisiatif untuk membuka obrolan, sama Ical bukan si Nyitnyit.

“Cal sebenernya kita mau kemana sih?”

“Entar juga tau,” jawab Ical santai, ya, jawaban yang udah gue prediksi.

Setelah jalan cukup jauh akhirnya kita bertiga tiba di sebuah lorong yang cukup panjang, ya, keliatan dari dua penjaga yang nampak kecil, berdiri di ujung lorong. Sepanjang lorong gak ada apapun, cuman lantai marmer, dinding berhias lukisan-lukisan di sebelah kiri terus pilar-pilar di sebelah kanan dengan pemandangan langsung ke taman Authorpolis tersaji di antara tiap pilar.

Seinget gue, terakhir kali ke sini tempat ini belom ada. Bentar, gue juga lupa kapan terakhir kali ke sini, bego emang. Gak ada orang lain selain kita bertiga sama seorang penjaga yang makin lama keliatan makin besar, keliatan beda banget waktu kita ada di ujung lorong yang satunya.

Gitu sampe di ujung lorong, Ical langsung nyamperin si penjaga. Mereka ngobrol, Ical nunjukin kartu identitasnya terus nunjuk-nunjuk gitu ke arah gue dan Viny. Setelah diskusi yang cukup bikin kaki gue pegel, akhirnya itu penjaga mencet sebuah tombol di belakang dan terbukalah pintu besi setinggi empat meter yang sedari tadi dia jaga.

Gue, Ical dan Viny ngelanjutin perjalanan. Gue berhenti sebentar begitu ngeliat sesuatu yang ada di ruangan baru ini, bahkan suara pintu masuk yang terutup barusan gak bisa bikin mata gue berkedip dari pemandangan yang tersaji di depan gue.

“Ini divisi penelitan, mereka dibentuk untuk mencari tahu tentang kekuatan magis yang ada di dalam naskah tulisan,” jelas Ical sambil melangkah di depan gue.

Gue merhatiin ke sekitar, kalo diukur-ukur mungkin luas ruangan ini setara sama dua lapangan bola atau mungkin tiga? Gatau deh yang jelas ruangan ini besar banget. Mesin-mesin aneh tersebar dimana-mana, banyak juga orang-orang yang keliatan pinter saling diskusi, kenapa mereka keliatan pinter? Karena mereka pake jas lab sambil bicara dengan bahasa yang gak gue ngerti.

Bunyi dari mesin-mesin ini sedikit mengganggu, bahkan gue harus teriak untuk manggil Ical yang cuman berjarak satu meter di depa. Beberapa kali juga ada suara ledakan, gue sama Viny sempet kaget tapi kayaknya orang-orang di sini udah terbiasa.

Tiba-tiba sesuatu menarik perhatian gue. Sebuah alat berbentuk tabung setinggi dua meter. Di dalem tabung itu ada beberapa lembar kertas usang dengan tulisan yang udah memudar. Entah mata gue yang udah rusak atau apa, gue ngeliat kalo beberapa kali kumpulan kertas itu keliatan bersinar dan setiap kali kertas itu bersinar tulisan di dalamnya juga makin pudar, makin pudar sampe akhirnya menghilang dan kertas itu gak bersinar lagi. Karena penasaran, gue jalan ngedeketin alat itu untuk mengetahui apa yang sebenernya terjadi.

Gue tertarik sama layar bersinar dengan berbagai macam lambang yang gak gue ngerti juga beberapa bunyi aneh yang bikin rasa penasaran gue meningkat berkali-kali lipat. Tangan gue mulai bergerak sendiri, makin lama makin deket sama layar aneh itu.

“Heh mau ngapain, selama di sini jangan nyentuh apa-apa, bisa runyam urusannya.” tiba-tiba Ical megang tangan gue.

“Iye-iye, maap.” gue langsung ngejauh dari tabung itu dan lanjut jalan ngikutin Ical. Sesekali gue denger tawa cekikikan dari Viny, sialan tuh anak.

Setelah perjalanan yang cukup melelahkan, akhirnya kita bertiga tiba juga di sebuah ruangan dimana udah ada beberapa orang berpakaian rapi di dalamnya. Ruangannya gak cukup besar, mungkin setara kayak ruang kelas di sekolahan. Isinya cukup rapih, cuman ada beberapa komputer, kaca di dinding kiri serta barisan laci yang terbuat dari besi di dinding kanan.

Gue sama Viny masih berdiri di deket pintu masuk sementara Ical nyamperin orang yang pake jas terus menjabat tangannya. Kenapa gue gak kesana? Ya ngapain juga, kan yang punya urusan si Ical.

“Kita sebenernya mau ngapain sih di sini?” bisik Viny.

“Ya mana gue tau, lagian tadi elu yang maksa minta ikut sekarang kenapa komplain?”

Viny langsung diem. Kayaknya ucapan gue barusan bener-bener nusuk tepat ke hatinya.

Dari kejauhan gue liat Ical masih ngobrol sama orang berjas tadi sambil sesekali nunjuk ke arah gue. Gak lama kemudian Ical nyamperin gue sama Viny, dia bilang kalo orang berjas tadi pengen ketemu sama gue. Akhirnya gue ngikutin Ical ke tempat si pria berjas berdiri.

“Pak.” gue nunduk dikit sambil ngulurin tangan.

“Ah iya, ini Guntur kan? Pahlawan Authorpolis?” Pria itu nyambut uluran tangan gue.

“Iya Pak hehehe.”

“Terus ini siapa? Temennya juga?” Pria itu melihat ke arah Viny.

“Bukan Pak kalo….”

“Viny Pak, temen mereka juga.” Belom sempet gue jelasin eh itu si Nyitnyit udah nyamber aja sambil nyambut jabatan tangan dari pria berjas.

“Jadi kalian tau kenapa kalian diundang ke sini?” Gue sama Viny menggelengkan kepala. Melihat hal itu sang pria berjas langsung melirik ke arah Ical. “Kamu gak bilang sama mereka?”

“Ah saya pikir bakal lebih gampang kalo Bapak yang jelasin ke mereka.” Ical tersenyum.

“Baiklah-baiklah, pertama perkenalkan nama saya Gustav, Kepala Divisi yang bertanggung jawab terhadap penelitian kekuatan magis yang berada di naskah.” Pria itu membungkukkan badannya sedikit. “Jadi tempat ini bertujuan untuk meneliti tentang kekuatan magis yang ada di setiap naskah dan mencoba menggunakannya untuk kesejahteraan Authorpolis.

“Progress penelitiannya bisa dibilang cukup berhasil, sekarang kami sudah bisa memanfaatkan kekuatan magis tersebut sebagai sumber energi, yah, bahkan suplai listrik di kota ini juga berasal dari kekuatan magis yang diolah melalui generator di sana.” Pria itu menunjuk ke arah turbin besar yang berada di luar ruangan.

“Terus tujuan saya dipanggil ke sini untuk apa ya?” tanya gue.

“Sampai sekarang kami masih belum bisa membuat manusia menggunakan kekuatan magis itu. Kalau tidak salah kamu pernah mendapatkan kekuatan super dari naskah itu bukan?”

“Iya, tapi Ical bukannya juga pernah dapet kekuatan macem itu?” gue ngelirik ke arah Ical.

“Ya, kami sudah melakukan berbagai macam percobaan tapi nampaknya hal itu tidak berhasil, naskah-naskah tersebut sepertinya tidak bereaksi dan Ical tidak bisa mendapatkan lagi kekuatannya seperti waktu melawan sang Sepuh.”

“Kalo Ical gak bisa apa bedanya sama saya?”

“Saya dengar kamu adalah yang pertama kali bisa berinteraksi dengan kekuatan magis tersebut, mungkin kalo the original one  hasilnya akan berbeda,” jelas Gustav.

“Authorpolis kan udah damai, untuk apa lagi kekuatan macam itu?”

“Sebagai langkah antisipasi.” Gustav berbalik sambil berjalan menjauh mendekati kaca yang ada di dinding ruangan.

“Antisipasi?”

“Ya, antisipasi misalnya kejadian beberapa tahun lalu terulang lagi.” Gustav kembali melihat ke arah Gue. “Jadi gimana? Apa kamu mau membantu peneltian ini?”

“Err, jujur kayaknya saya gak bisa bantu banyak deh, soalnya saya juga gak tau pasti gimana kekuatan itu bisa muncul. Lagian belakangan saya juga terkendala dalam nyelesain tulisan jadi eumm ya gitu deh.”

“Baiklah, mungkin jika suatu saat berubah pikiran anda bisa kembali lagi ke sini, pintu tempat ini selalu terbuka untuk semua pahlawan Authorpolis.” Gustav tersenyum lalu mengangguk pelan.

“Oke kayaknya urusannya udah selesai, mending sekarang kita pulang,” ajak Ical.

Gue sama Viny setuju, akhirnya kita bertiga berjalan ninggalin ruangan tersebut. Di sepanjang perjalanan sesuatu mengganggu pikiran gue, entah kenapa rasanya ada yang aneh. Setau gue semua kekuatan naskah udah hilang semenjak pertempuran terakhir melawan sang Sepuh, bahkan Mangix juga pernah bilang kalo waktu itu jadi hal terakhir manusia bisa meminjam kekuatan dari naskah. Cih, entah kenapa sekarang gue jadi pengen banget ketemu sama rakun raksasa itu lagi.

“Ngomong-ngomong kenapa gak elu terima tawaran Gustav tadi?” tanya Ical sesaat setelah kami berada di tempat dua penjaga yang berada di pintu masuk menuju ruang penelitian.

“Ah kayaknya ngerepotin, males.”

“Baguslah kalo gitu,” jawab Ical santai.

“Bentar-bentar, kayaknya ada sesuatu yang gak beres kan?” dari nada bicaranya sih keliatan jelas kalo Ical lagi nyembunyiin sesuatu.

“Yah ntar gue jelasin, tapi gak di sini.”

*****

Gue berusaha keras untuk ngebuka kopi kaleng yang baru aja dibeli dari mini market di seberang. Ah iya, sekarang ini gue sama Ical lagi ada di taman kota, gak bagus-bagus amat sih tapi minimal suasananya lebih santai daripada waktu di kantor chief editor tadi.

“Oke jadi mau mulai darimana?” gue masih berusaha untuk ngebuka kopi kaleng yang brengseknya luar biasa. Apa minuman kaleng jaman sekarang emang didesain untuk nyusahin konsumen ya?

“Dari mana yak?” Ical keliatan bingung, padahal tadi mukanya serius banget, sebelum roti sobek yang dia beli berhasil mendarat di mulutnya.

“Lah pan elu yang ngajak gue ke sini, gimana sih.”

“Oke-oke sabar, jadi sebenernya Divisi penelitian itu lagi ngejalanin suatu proyek, proyeknya bisa dibilang kayak pengembangan senjata gitu,” jelas Ical.

“Senjata? Buat apaan? Orang udah damai kayak gini masa masih mau bikin senjata.”

“Yah gue juga gak tau, ini contohnya.” Ical ngeluarin sesuatu dari sakunya, sebuah benda berbentuk tongkat seukuran pulpen tapi dengan lampu-lampu di beberapa sisinya. “Inget generator yang kita liat di ruang penelitian tadi? Ini versi mininya.”

Gue ngambil alat tersebut. Berkali-kali gue puterr itu alat, merhatiin tiap sisi siapa tau ada yang menarik tapi hasilnya nihil.

“Terus ini buat apaan? Kayaknya gak berbahaya.” gue mukul-mukulin itu alat ke meja.

“Lebih tepatnya belum berbahaya, fungsinya sih sama kayak generator di sana, menampung kekuatan magis dari naskah sekalian mengolah kekuatan tersebut untuk jadi energi yang bisa dimanfaatkan untuk keperluan sehari-hari, listrik contohnya.” Ical ngambil alat tersebut terus nyambungin Hp miliknya ke alat itu via kabel USB. “Selama ini sih gue cuman jadiin ini powerbank, abisnya gatau lagi bakal dipake buat apa.”

“Terus masalahnya dimana?”

“Masalahnya baru muncul hari ini, saat gue disuruh ngajak elu ke pusat penelitian.”

“Hah? Kok bisa?” sumpah ni orang bikin gue makin penasaran aja.

“Ya, tujuan awal gue gabung sebenernya karena penasaran aja tentang asal-usul kekuatan magis yang muncul beberapa tahun lalu makanya gue setuju waktu ditawarin jadi anggota divisi penelitian. Pelan-pelan gue tau sedikit tentang kekuatan magis, mulai dari mereka memilih orang yang cocok, sampe gimana caranya memaksa keluar kekuatan magis dari naskah.”

“Memaksa keluar….”

“Ya, jadi sebenernya divisi penelitian itu memaksa naskah untuk mengeluarkan kekuatan magis, bukan keluar secara natural. Awalnya gue juga ragu tapi setelah tau kalo kekuatan itu bisa dimanfaatkan untuk sumber energi di Authorpolis gue urungin niat untuk berhenti.” Ical menyeka mulutnya untuk menghilangkan cokelat akibat roti sobek yang ia makan.

“Gue pikir setelah bisa manfaatin kekuatan magis untuk sumber energi penelitiannya bakal selesai, tapi divisi itu tetep ngelakuin berbagai percobaan, bahkan mereka nyuruh gue untuk make kekuatan dari naskah yang tentu aja gak berhasil toh setelah bertahun-tahun gak ada juga orang yang punya kekuatan super.”

“Ya, jadi sekarang tiap naskah bisa jadi sumber energi dong,” tanya gue.

“Gak semua, cuman beberapa yang populer aja.”

“Maksudnya?”

“Inget sistem chart yang beberapa bulan belakangan diterapkan? Sebenernya itu ide dari divisi penelitian yang bertujuan untuk ngumpulin naskah terbaik untuk diambil kekuatan magisnya,” ucap Ical sambil melipat kedua tangannya di atas meja.

“Makin populer tulisannya maka makin kuat kekuatan magisnya.” Ical mengangguk setelah mendengar ucapan gue. “Aaaaah kenapa semuanya jadi ribet gini sih?”

“Ya namanya hidup, kelar satu masalah bukan berarti gak ada masalah lain yang nunggu,” ucap Ical, “jadi gimana naskah lu?”

“Ah gak ada bedanya sama Melody, nanya-nanyain tentang naskah mulu.” gue bersandar di kursi taman yang terbuat dari batu.

“Ya kelarin kek, barang satu juga gapapa, pecuma dong tinggal di Authorpolis.” Ical melesatkan tatapannya ke gue. “Apa gara-gara ‘dia’ ye?”

“Lah apaan bawa-bawa ‘dia’, kagak ada hubungannya.”

“Udah pasti gara-gara ‘dia’, mup on lah, dia juga udah nentuin pilihannya untuk belajar di tempat lain masa elu mau gini-gini aja, kasian tuh umur, tau-tau udah tua aja.”

“Kayaknya gue butuh liburan,” ucap gue sambil ngeliat ke arah langit.

“Hah?”

“Iya, mungkin gue harus pergi dari Authorpolis, nyari sesuatu yang baru, mana tau tulisan gue bisa kelar.”

“Hahahaha, ya itu boleh juga, toh gak ada yang maksa elu untuk di sini terus, dunia kan luas gak cuman Authorpolis doang.”

Gak kerasa matahari udah mulai tenggelam, obrolan tadi ngebuat kita berdua gak sadar kalo langit udah berubah jadi jingga. Gue sama Ical mutusin untuk meninggalkan taman, balik ke rumah masing-masing, tapi sesuatu menghentikan langkah kami pas udah berdiri gak jauh dari pintu keluar. Seorang gadis rambut pendek berdiri di sana dengan es krim di kedua tangannya.

“Lah kalian mau kemana?” tanya gadis itu.

“Balik, elu juga Nyitnyit, pulang sono udah sore, ntar diculik baru tau rasa.” Gue pun jalan ninggalin itu cewek yang masih melongo dengan es krim yang mulai mencair.

*****

Baju udah, pulpen udah, ah iya hampir aja gue lupa masukin beberapa naskah yang belom kelar.

Hari ini gue mutusin untuk liburan. Yah gak bisa dibilang liburan juga sih, niat awalnya pengen nyari suasana baru aja gitu dengan harapan tulisan gue bisa kelar. Sekarang semua persiapan udah kelar. Gue angkut dah ransel item gadel yang berisi perlengkapan terus cabut deh keluar kamar.

“Kamu beneran mau pergi?” tiba-tiba ada sosok cewek berdiri di depan pintu kamar gue, tentu aja sosok yang familiar.

“Yaelah Teh ngagetin aja, iya nih mau cari suasana baru aja.”

“Ke mana?” tanya Melody.

“Yah itu yang belom tau Teh.”

“Lama?”

“Belom tau juga.”

Melody cuman mendengus pelan. Dia nunduk sambil geleng-geleng. “Gara-gara Hanna ya?”

“Hah, itu lagi itu lagi.” Gue sebenernnya udah males kalo semua dihubung-hubungin sama si bahu lebar itu. “Mungkin.”

“Tapi terserah deh, kamu udah gede ini, udah tau juga mana yang terbaik buat diri sendiri. Tapi inget.” Melody diem sejenak terus maju selangkah ngedeketin gue. “Kalo ada apa-apa langsung balik lagi ke mari ya.”

Belom sempet gue ngerespon perkataannya, itu cewek langsung meluk gue, gak kenceng-kenceng amat sih cuman gak tau kenapa gue ngerasa enggan untuk nyuruh dia ngelepas pelukannya, Alhasil gue biarin deh momen ini bertahan sedikit lebih lama.

Setelah gue rasa cukup dan Melody kayaknya udah mulai risih, gue pun langsung ngangguk dan jalan nurunin tangga karena kebetulan kamar yang gue tempatin ada di lantai dua Kedai.

“Tenang aja Teh, kalo semuanya lancar gue juga bakal balik ke sini kok,” ucap Gue sambil menyunggingkan senyum perpisahan.

Pas nyampe di areal cafe, gue ngeliat kalo anak-anak lain udah ngumpul. Gak lengkap sih, tapi lumayan banyak lah dan sialnya gue juga lupa beberapa nama dari mereka, bego emang. Akhirnya rentetan pertanyaan klise pun dilontarkan ke gue, mulai nanya tujuan, mau ngapain dan hal-hal semacam itu, kalian pasti udah bisa bayangin lah.

Akhirnya setelah cukup lama berkutat dengan mereka, gue pun pamit dan melakukan sesuatu seperti sebelumnya, menyunggingkan sebuah senyum perpisahan yang entah kenapa bikin berut gue mual pas gue liat pantulan wajah gue di kaca yang ada di bar.

Gue pun berjalan dengan sedikit rasa penyesalan. Bukan karena harus ninggalin tempat yang nyaman kayak Authorpolis, lebih ke penyesalan karena ngebawa terlalu banyak barang yang notabene bikin tas di punggung gue berat minta ampun.

Perjalanan ke gerbang utama emang cuman 2-3 menit tapi entah kenapa kerasa kayak setahun, mungkin bener yang orang-orang bilang, olahraga itu penting. Pas nyampe di gerbang gue nemu sesosok laki-laki yang mukanya familiar. Pantes aja dia kagak ada di Kedai tadi, ternyata itu orang udah nungguin di sini.

“Lama  banget sih nyampenya, gue udah hampir ubanan nih nungguin elu,” ucap sosok tersebut yang ternyata adalah Ical. “jadi beneran mau pergi?”

“Iya, bosen gue di sini-sini mulu.” Gue diem sejenak, abistu balik ngeliat ke arah cowok berkacamata di depan gue. “Ada beberapa jawaban dari pertanyaan gue yang gak bisa gue temuin di sini.”

“Halah ngomong kayak orang bener aja, ah iya sebelum pergi gue punya sesuatu nih.” Ical ngelempar sebuah benda berbentuk pulpen ke arah gue.

“Lah ini kan yang kemaren, euuummm gue lupa namanya.”

“Emang belom ada namanya kaleee.” Ical menggaruk kepalanya. “Ah iya alat itu masi prototype jadi masih belom stabil, ati-ati makenya.”

“Gue pan gak tau ini gunanya buat apaan.” Gue mendengus pelan.

“Ya caritau lah ntar kasih review pas balik.” Ical jalan ngelewatin gue tapi sebelum terlalu jauh itu orang balik sambil ngeliat gue dengan tatapan seneng. “Ah iya, kayaknya elu gak bakal sendirian deh selama ‘liburan’.”

Gue cuman bisa bengong. Apa sih maksud kata-kata tuh orang barusan? Entah kalimatnya yang susah dimengerti atau emang guenya yang bego? Gak ada petunjuk lebih lanjut, Ical melanjutkan langkahnya menjauh dari gerbang.

Oke sekarang semua udah aman, gue bisa memulai langkah pertama dari petualangan yang kayaknya bakal melelahkan ini. Dan sepertinya dewa langit gak bahagia kalo belum liat gue sial sehari aja. Pas gue balik di depan gue udah ada sesosok cewek, wanita, gadis atau apapun sebutannya di tempat kalian. Dia berambut pendek dengan poni jarang-jarang, ngeliatin gue dengan mata berbinar-binar sambil ngebawa ransel di punggungnya.

“Yuk berangkat,” ucap gadis itu tanpa dosa.

Bentar, kenapa si Nyitnyit bisa ada di sini? Dan gimana bisa dia dengan santainya ngajak berangkat, yang lebih parah darimana itu anak tau kalo gue mau pergi dari Autorpolis? Dewa langit kampret, gak bisakah dirimu membiarkan gue melewati hari yang normal sekali aja?

“Lah kok malah bengong? Ayo buruan ntar keburu ujan.”

Dengan begonya gue malah ngikutin itu cewek jalan keluar Authorpolis. Di sepanjang perjalanan gue cuman bisa diem, merhatiin si Nyitnyit yang keliatan bahagia banget kayak salah satu tujuan hidupnya baru aja tercapai. Otak gue korslet, masih mencoba memastikan sedang berada di realitas yang manakah sekarang ini. Akhirnya gue gak sanggup, gue berenti bentar, duduk di atas batu terus ngelamun, ngeliatin hamparan tanah tandus bersama dengan pasir-pasir yang beterbangan ke sana-ke mari.

“Kenapa berenti? Masa baru jalan dikit aja udah cape,” tanya Viny yang udah ada di depan gue, keliatan nafasnya sedikit tersengal, mugkin tadi dia udah ninggalin gue cukup jauh.

“Iya gue udah cape.”

“Lemah banget sih, liat tuh, gerbang Authorpolis masih keliatan kita belom nyampe kemana-mana ini.” Itu cewek nunjuk ke arah gerbang masuk Authorpolis yang keliatan cukup besar. Yah emang kita belom jauh-jauh banget sih jalannya, mungkin baru 10 meter.

“Gue bukan cape karena jalan,” ucap gue sambil menghela nafas.

“Terus kenapa?”

“Gue cape karena ngebayangin elu ngikutin gue selama perjalanan.”

“Ih apaan sih.” dia mulai mukul bahu gue pelan.

“Lah abisnya elu ngapain ngikut? Terus tau darimana kalo gue mau pergi? Sampe bawa-bawa tas segala lagi, niat bener.” akhirnya otak gue sudah kembali pada logika yang benar!

“Dari Rizal.” mendadak mukanya berubah sok polos.

“Bener-bener dah itu orang, dia bilang apa aja?”

“Gak banyak sih, katanya kamu itu galau makanya susah nulis, penyebabnya temen kamu yang mutusin pergi ke kota lain untuk lanjutin studi dia, semenjak doi pergi kamu makin pemales, kerjaan ga pernah bener, suka ngorek-ngorek sampah bahkan sampe seneng ngelamun di balai kota tengah malem.”

“Itu banyak kampret! Lagian gue ngelamunnya gak tengah malem, sore doang!”

“Ya terserah, terus dia bilang kamu mau nyari suasana baru di luar Authorpolis dan katanya kamu bakalan seneng kalo ada temennya, jadi aku ijin sama orang tua aku untuk pergi ke luar kota beberapa hari hehehe.” Lah tu anak malah ketawa.

Emang itu orang bejat banget mentang-mentang udah terkenal. Gimana gak bejat coba? Dia secara gak langsung udah membuat gue terjebak sama si Nyitnyit nyebelin ini sampe waktu yang gak bisa ditentukan. Harusnya kan dia udah paham gimana keselnya gue sama ini cewek pas tour ke divisi penelitian kemaren.

Gue narik nafas panjang terus megang pundak cewek yang masih berdiri di depan gue. Gue nunduk dikit, mencoba memberikan sebuah tatapan yang cukup dalam. Dia cuman diem, kaget, tapi gak ada usaha penolakan sama sekali, bagus, emang itu yang gue harepin. Setelah beberapa detik saling melempar tatapan, gue senyum, bukan senyum sembarangan, mungkin bisa dibilang ini salah satu senyum terbaik yang bisa gue bikin.

Viny diem, terhipnotis, apa segitu mengerikannya efek senyuman gue? Oke itu gak penting. Selagi dia menikmati pesona senyuman gue, dengan sedikit hentakan gue dorong badannya terus kabur, lari sekencang-kencangnya, menjauh dari dia. Tenang aja, gue masih punya perasaan, dorongan gue gak terlalu keras tapi cukuplah untuk bikin dia kehilangan keseimbangan.

Gue mengerahkan seluruh tenaga yang gue punya dari tubuh yang sangat tidak terlatih ini. Mendadak rencana ‘liburan’ gue berubah jadi usaha bertahan hidup. Menurut gue sekenceng-kencengnya lari cewek tetep aja gak bakal bisa ngimbangin kecepatan lari gue. Anggapan itu bertahan sampe akhirnya sebuah teriakan melesat masuk ke gendang telinga gue.

“TUNGGGGUUUU!!!”

Refleks, gue langsung ngeliat ke belakang. Astaga! Itu si Nyitnyit lagi lari, berusaha nyusul gue sambil ngelambai-lambain tangannya. Itu masih wajar, bagian seremnya adalah, perlahan tapi pasti sosok gadis berambut pendek itu makin deket, makin deket dan makin deket.

Oke, ini gak bisa dibiarin, gue harus ngelakuin sesuatu. Awalnya gue mencoba untuk menambah kecepatan lari, tapi berhubung ransel yang gue bawa cukup berat dan ditambah stamina alakadarnya, kecepatan lari gue gak nambah sedikitpun. Gue juga udah nyoba beberapa kali ngelempar batu, berusaha untuk mendistraksi itu cewek dengan harapan kecepatan larinya berkurang tapi hasilnya nihil, Viny berhasil menghindari semua lemparan batu gue, layaknya ninja yang sering muncul di komik-komik.

Badan gue udah sampe batasnya, ya, kali ini gue nyerah. Perlahan gue kurangin kecepatan sampe akhirnya berhenti, mencoba untuk ngatur nafas karena paru-paru gue sekarang ini rasanya perih banget.

“Hah…, elu niat banget ya, hah… kenapa masih ngikutin sih?” ucap gue dengan nafas tersendat.

“Abisnya tiba-tiba lari gitu, aku kan kaget, kirain ada apa-apa.” Viny juga keliatannya gak kuat lagi untuk lari.

“Oke, gue nyerah, elu boleh ikut sama gue.”

“Beneran?” mendadak dia langsung berdiri tegak, seolah lupa kalo dia baru aja lari-larian/

“Iya, tapi ada syaratnya.”

“Apaan tuh?”

“Nih,” gue makein ransel yang dari tadi bikin punggung gue sakit ke punggungnya Viny. “elu bawain ini, dan mulai sekarang elu resmi jadi anak buah gue.”

“Hah?” dia kaget, keliatan jelas kalo dia gak terima, tapi gue gak peduli, gue lanjut aja jalan ninggalin dia yang kayaknya masih mencoba memahami apa yang sebenarnya terjadi.

Dan sekarang resmilah Viny sebagai sidekick gue selama perjalanan ini, kalo gak bisa disingkirin mending dimanfaatin kan? Dengan ini gue punya sedikit tambahan tenaga untuk melestarikan sifat malas gue. Sekarang kita udah hampir keluar dari areal gurun pasir yang merupakan teritorial Authorpolis.

Ah iya, sedikit info, Authorpolis itu tereletak di tengah-tengah padang tandus, dimana debu-debu pasir bakalan jadi musuh utama mata kalian. Sejauh mata memandang cuman terhampar pasir dengan beberapa pohon kering yang daunnya udah gugur, kondisi yang berbanding terbalik dengan apa yang ada di dalam kota.

Kini gue dan Viny udah keluar dari areal Authorpolis. Udara yang tadinya terasa kering mulai hilang, berganti dengan udara sejuk yang sedikit lembab. Tanah-tanah tandus pun mulai semakin berkurang, rumput-rumput hijau mulai terlihat, makin lama makin banyak. Pohon-pohon yang ada kini lengkap dengan daun-daun hijau, melambai ditiup angin. Yah, udah lama gue gak ngeliat suasana kayak gini, terakhir kali mungkin waktu perjalanan gue dan Hanna menuju Authorpolis.

Gue lanjut menyusuri jalan setapak yang terhampar di depan, membawa gue masuk ke hutan penuh pohon-pohon tinggi. Viny? Dia masih sibuk nyeritain sesuatu yang menurut gue gak terlalu penting. Awalnya gue pikir dengan nyuruh dia ngebawain barang bisa sedikit mengurangi tingkat kebawelan itu cewek, gue salah.

Sepanjang perjalanan dia ngomong mulu. Semuanya dia ceritain, mulai tentang dirinya, keluarganya, orang-orang di Authorpolis, tulisan, penulis populer pokoknya segala macem hal yang menurut dia menarik dan tentunya sesuai dengan pandangan dia.

Itulah kenapa sedari tadi gue  berusaha mengalihkan perhatian dengan menikmati pemandangan yang ada di sekitar. Jujur hal itu gak terlalu membantu, karena dia berdiri di sebelah gue dan selalu mencoba membuat gue nanggepin setiap omongannya, mana suaranya lumayan keras lagi, sial.

Melalui ocehannya gue jadi dapet beberapa informasi gak penting tentang ini anak. Mulai dari dia dari keluarga yang cukup berada, suka baca, suka nulis juga dan yah informasi-informasi klise semacam itulah, gak nolong banget.

“Sebenernya kita mau kemana sih?” tanya Viny.

“Gak tau.”

“Lah kok bisa gatau? Emang awalnya gak ada tujuan apa?” dia berhenti sambil ngeliatin gue.

“Yah gak tau, jalan aja, kalo udah capek berenti, mana tau ntar ada tempat menarik buat disinggahin.” Gue lanjut jalan tanpa memperdulikan Viny yang masih terdiam di tempatnya tadi.

“Terus kalo kita nyasar gimana? Kalo HP lowbat? Atau kalo tiba-tiba ketemu macan yang udah gak makan setahun gimana? Serius dikit dong.” Viny mulai panik, ini anak kagak mikirin konsekuensinya dulu apa sebelum pergi?

Akhirnya gue berhenti terus nyamperin Viny sambil ngeliatin matanya dalem-dalem, lagi.

“Serius,” ucap gue dengan suara berat dan berwibawa sampe bikin cewek kayak Viny terdiam untuk beberapa saat. “Macan yang gak makan setaun pasti udah mati.”

“Sialan, rasain nih!” kayaknya dia kesel, oke bukan kayaknya, dia emang beneran kesel. Viny mulai ngelemparin barang, semua barang yang masih berada dalam jangkauan tangannya dan hal itu membuat gue melihat suatu pemandangan yang cukup aneh karena celana dalem dan beberapa boxer gue melayang-layang di udara.

“Woi udah woi! Itu baju gue kotor semua ntar.” gue mulai nangkepin pakaian yang dilemparin Viny. Kayaknya keputusan yang salah nyuruh itu anak bawain tas gue.

Akhirnya adegan pakaian melayang tadi berhenti. Mungkin Viny udah lelah atau gara-gara seluruh barang di tas gue udah di lempar semua? Terserah dah, sekarang yang penting itu ngembaliin baju-baju ini ke tempat semula. Bersamaan dengan itu teori tentang Viny yang udah kecapean terbantahkan, sekarang dia mulai marah-marah gak jelas dan suaranya jadi soundtrack kegiatan yang sedang gue lakuin.

“Tolong….”

Eh? Suara apaan tu? Gue menghentikan sebentar apa yang lagi gue lakuin dan langsung merhatiin sekeliling.

“Oi Nyit elu denger suara barusan gak?” tanya gue.

Viny yang keliatan baru mau ngomong langsung diem, ngeliatin gue dengan tatapan heran. Dia menoleh ke kiri terus ke kanan, mencoba mencari sesuatu. Setelah itu dia ngeliat gue sambil ngangkat kedua bahunya.

“Elu serius gak denger?”

“Serius gak denger apa-apaan,” Viny makin ngotot.

Masa sih dia gak denger? Apa mungkin cuman imajinasi gue juga? Gak, itu gak mungkin, suaranya jelas banget. Warna suara cewek yang gemeteran, bener-bener kayak orang yang lagi butuh pertolongan.

“Tol…ong….”

“Nah Nyit, eh maksud gue Vin, suaranya muncul lagi, kali ini pasti denger dong?” Ya, gue gak mungkin salah.

“Kayaknya kamu kecapean deh, atau lagi demam? Ini hutan dari tadi sepi, sunyi, kagak ada suara apa-apaan selain kita sama suara burung, masa iya burung minta tolong? Aneh ah.”

Duh, ribet, gimana jelasinnya yak? Pengen sih gue percaya kata-kata si Viny cuman entah kenapa muncul perasaan aneh gitu, cemas-cemas gak menentu. Makin gue abaikan perasaan itu makin kuat, kayaknya emang bener kalo gue harus ngelakuin sesuatu.

“Vin, tolong rapiin baju gue.” Gue langsung nyerahin tumpukan baju yang baru dikumpulin terus lari ninggalin Viny.

Gue gak tau sebenernya bakal lari kemana. Gue kayak orang bego, lari ke dalem hutan yang gak tau ujungnya dimana, kalo nyasar ya kelar hidup gue. Meskipun ini tindakan bodoh tapi perlahan-lahan perasaan gue mulai lega, kayaknya yang gue lakuin ini bener deh.

Cukup lama gue lari-larian di dalem hutan, tapi tetep aja gak bisa nemuin sumber suara minta tolong tadi. Ini aneh, kalo emang suara itu nyata harusnya sekarang gue udah ketemu sama orang yang minta tolong.

Karena stamina yang terbatas akhirnya gue mutusin untuk istirahat bentar. Dengan nafas yang tersengal gue perhatiin sekeliling gue. Cuma ada pohon-pohon yang menjulang tinggi ke langit, gak ada tanda-tanda kehadiran orang lain.

“TURRRRR….!” tiba-tiba terdengar suara yang familiar dari belakang. Gue noleh, dan ternyata bener, itu Viny yang lagi berusaha nyusul gue bersama dengan tas di punggungnya. Kenapa gue bisa tau? Yah, salah satu boxer gue nyembul dari dalem tas, bukti kalo itu anak maen asal aja masukin baju-baju gue.

Viny berhenti tepat di sebelah gue. Itu anak langsung nurunin semua barang bawaannya, nafasnya gak beraturan, keliatan jelas kalo lari sambil bawa barang-barang tadi bener-bener menguras stamina dia.

“Kenapa tiba-tiba lari sih?” tanya Viny disela-sela tarikan nafasnnya.

“Ada suara orang minta tolong.”

“Ah masih aja, udah dibilang itu cuman khayalan kamu doang,” ucap Viny mencoba meyakinkan gue.

“Enggak, ini ser….”

Belum sempat gue nyelesain kalimat gue, itu anak langsung melayangkan kedua tangannya ke arah pipi gue, dengan kencang. Simplenya itu anak nampar gue pake dua tangan abis itu ngebiarin kedua tangannya tetap di sana, pokoknya gitu deh, ribet bener kayaknya.

“Itu gak nyata,” ucap Viny dengan penekanan yang cukup dalam serta tempo yang lambat, sambil tetep megangin pipi gue.

Gue cuman diem, ngeliatin mata dia yang cuman berjarak sejengkal. Dia juga diem, ngeliat gue balik dengan tatapan yang lebih dalam. Oke, ini rada canggung sih, gue gatau mau sampe kapan dia mempertahankan kondisi ini. Gue bukannya gak pengen untuk segera menyudahi adegan saling tatap ini tapi tangannya kenceng bener megangin pipi gue, kayak lagi megang piala kejuaraan bola antar kecamatan. Siapapun tolong selamatin gue dari momen kampret ini!

Tiba-tiba muncul suara yang cukup keras, bukan suara minta tolong, kali ini lebih keras, kayak sesuatu berat jatuh ke tanah.

Viny langsung bereaksi, dia ngelepasin tangannya terus nyoba untuk nyari asal suara tersebut. Oke, kali ini beneran bukan ilusi atau khayalan belaka karena bukan cuma gue doang yang denger.

“Suara apaan tuh?” tanya Viny sambil tetep ngeliatin sekeliling tempat kita berdiri.

Gue cuman menggeleng dan Viny masih penasaran sama suara itu. Aneh, kenapa suara yang ini dia denger tapi bisikan minta tolong dia kagak denger?

Sekarang semua berubah, Viny mulai mengambil alih keadaan. Mengambil alih keadaan yang gue maksud itu dia jalan duluan, ninggalin gue bersama beberapa barang bawaan yang harusnya dibawa sama itu cewek, sial.

Gak punya pilihan lain, mau komplain tapi itu anak udah jauh, mau ninggalin ini barang gak mungkin, ntar gue ganti bajunya pake apa? Daun sama rumput kering? Bisa gatel-gatel kan ntar. Akhirnya gue mutusin untuk menggantikan tugas dia sementara terus nyusul si Nyitnyit yang lagi jalan ke arah tanjakan di depan.

“Tadi itu apaan ya? Perasaan deket banget suaranya,” ucap Viny sambil meletakkan tangannya di atas alis, mungkin biar bisa ngeliat makin jauh.

Gue yang juga penasaran ikutan mencari. Sejauh mata memandang gak ada sesuatu yang mencurigakan, sama kayak tadi, cuman pohon-pohon yang berdiri damai, bahkan gak ada tanda-tanda pohon tumbang.

Pas lagi merhatiin ke sekitar tiba-tiba sesuatu mencuri fokus gue, seseorang yang lagi jalan sambil megangin tangannya. Orang itu jalan dengan satu kaki diseret sambil berulang kali ngeliat ke belakang. Dengan susah payah dia berusaha jalan hingga akhirnya sembunyi di balik pohon yang cukup besar.

Gue nyolek si Nyitnyit terus nunjuk ke arah sesuatu yang baru aja gue temuin. Pas Viny menoleh tiba-tiba muncul ledakan di tempat orang pincang tadi sembunyi. Reflek gue langsung ngelindungin muka gue dari debu dan serpihan kayu yang beterbangan ke segala arah. Duh, sial, tangan gue juga ikutan lecet gara-gara serpihan kayu yang cukup tajem. Pas situasi udah aman gue ngeliat ke sebelah, lah Viny mana? Apa mungkin dia terpental gara-gara ledakan tadi? Bagus deh, dengan ini berkurang beban gue selama di perjalanan.

“Buset apaan tuh Tur?” tiba-tiba gue ngerasain sesuatu megang pundak gue. Ternyata itu Viny, dia malah berlindung di balik badan gue, sial.

“Gak tau, tapi tadi di sana ada orang, hayuk buruan kita liat.”

“Eh tungg….”

Tanpa memperdulikan kata-kata Viny gue langsung lari nurunin bukit tempat kita berdiri tadi. Gue masih belum bisa ngeliat dengan jelas karena debu yang cukup tebal mempersempit jarak pandang gue.

Perlahan-lahan debu mulai menipis, gue sekarang bisa ngeliat lebih jelas apa yang ada di depan gue. Efek ledakan tadi cukup dahsyat, beberapa pohon hancur dan ada juga yang tumbang tapi yang lebih menarik perhatian gue adalah sosok gadis yang tergeletak gak jauh dari tempat gue sekarang.

Gue langsung nyamperin itu cewek dan ngecek tanda-tanda vitalnya. Bagus, dia masih idup, tapi denyut nadinya lemah banget. Badannya penuh luka, beberapa bagian bajunya robek, poninya tersibak gak beraturan dan dari mukanya kayaknya ini anak masih umur belasan tahun deh, eumm 13 mungkin? Aaahh mikir apaan sih gue? Ini anak harus segera dapet pertolongan medis. Hmmm, mungkin pertama-tama gue harus kasih nafas buatan.

“Heh mau ngapain sama anak kecil?” tiba-tiba Viny muncul sambil mukul kepala gue.

“Lah ngasih nafas buatan, ntar kalo dia mati gimana?”

“Dia baru aja kena ledakan bukannya tenggelem, kalo mau mesum mikir dulu dong.”

Dasar kampret, orang niat baik malah dikatain yang enggak-enggak. Oke, kita kesampingkan dulu omongan Viny, ada yang jauh lebih penting.

“To…lo…ng,” ucap cewek berponi rata yang lagi tiduran di tangan gue.

“Eh? Vin dia ngomong, gimana nih?” tanya gue panik.

“Lah kok nanya aku, kamulah maunya gimana.”

“Gue kasih nafas buatan sekarang ya?” dan sekali lagi sebuah pukulan mendarat di kepala gue, sebenernya apa yang salah sih sama nafas buatan?

“Me…mereka…datang,” ucap gadis misterius itu lalu dia pingsan.

Sial, bener-bener gak nolong. Seengaknya kalo mau pingsan kasih informasi yang ngebantu kek. Kalo gini kan gue gak tau ‘mereka’ itu siapa dan kapan datengnya.

“Itu dia!!!” tiba-tiba dari kejauhan muncul tiga orang dengan jubah hitam, lari ke arah gue.

Situasi makin bagus aja. Gue gak tau apa masalah ini cewek sama tiga orang itu tapi yang jelas waktu dan tempat kemunculan gue salah banget dan gue yakin bentar lagi gue bakalan berada di situasi yang sangat-sangat merepotkan bin nyusahin.

Tiga orang itu behenti beberapa meter dari tempat gue berada. Mereka diem sejenak dan terus ngeliatin gue, mungkin lebih tepatnya ngeliatin gadis poni rata yang ada di tangan gue.

“Serahkan dia sekarang kalau kalian mau selamat!” ucap pria berjubah yang berdiri di tengah.

“Euumm, oke, kita bisa bicarain ini baik-baik kan? Kasian dia udah luka-luka kayak gini,” ucap gue sambil ngeliat ke arah gadis poni rata.

“Jangan banyak omong! Lagian siapa kalian? Apa kalian teman gadis itu? Baiklah itu tandanya kalian juga harus dimusnahkan.” pria misterius itu menyingkap jubah hitamnya, memperlihatkan dadanya yang dilapisi dengan sesuatu yang terbuat dari besi, sesuatu yang gue belum pernah liat sebelumnya.

Pria itu hanya diam, dia melebarkan sedikit kakinya, memasang kuda-kuda dan secara ajaib sebuah cahaya muncul dari besi yang terpasang di dadanya. Cahaya tersebut mulai berpusat di satu titik dan mulai terdengar suara lengkingan futuristik, ah bahasa macam apa itu.

“Kyaaaa!”

Teriakan Viny menyadarakan gue yang sedari tadi masih terpesona dengan benda asing di badan pria misterius itu. Dengan reflek seadanya langsung gue dorong Viny sekuat tenaga, terus mencoba menghindar sambil ngebawa gadis berponi rata di tangan gue.

“Argggghh,” gue menjerit ketika sesuatu terasa membakar punggung gue. Gak lama setelah itu muncul lagi ledakan yang kembali membuat debu dan serpihan kayu bertebaran kemana-mana.

Viny berlindung di balik tas, sementara gue berusaha menghalau serpihan kayu supaya gak mengenai gadis misterius ini.

“Siapa sih mereka? Kok maen asal serang aja?” tanya Viny dengan suara gemetar.

“Lah mana gue tau, emang sekarang waktu yang tepat buat kenalan apa?”

Gue merhatiin pria misterius tadi. Ledakan tadi jelas akibat sinar yang keluar dari benda aneh di dadanya. Gue belum tau itu sinar apaan, tapi yang jelas kalo kena langsung bakalan kelar hidup gue, buktinya punggung gue kerasa perih banget padahal cuman keserempet dikit aja.

“Sekarang kita gimana nih Tur?” Viny mulai panik, kayaknya ini pertama kalinya dia terjebak di situasi yang gak diinginkan.

“Ya kabur lah, bawa ini anak, lari sejauh-jauhnya.”

Belum sempat gue bangkit tiba-tiba ada sekelebat bayangan hitam, terbang di atas gue dengan salah satu lengan yang tertarik ke belakang. Gue bisa ngeliat kalo ada sesuatu yang aneh sama lengannya, ya, lengan pria ini juga diselimuti sama besi, persis kayak yang ada di dada pria sebelumnya. Perlahan-lahan lengannya mulai bercahaya, kali ini warnanya putih dan gak lama kemudian muncul pusaran angin yang ngebentuk sebuah bola, melesat kencang ke arah gue dan Viny.

“NYITNYIT BEGO! LARI BURUAN!”

Viny yang masih shock langsung bangkit dan berlari sekencang-kencangnya, ngejauh dari jalur serangan pria misterius kedua.

Gue juga berusaha bangkit dan kabur tapi sesuatu menahan gue. Bukan serangan aneh dari pria misterius atau apapun itu tapi sosok gadis poni rata yang masih tergeletak gak jauh dari tempat gue berada.

Tanpa pikir panjang langsung gue angkat badan itu cewek dan sekuat tenaga gue lempar sejauh-jauhnya dari jalur serangan, maaf ya mbak, kalo mau marah ntar aja pas kita udah selamat dari situasi ini.

Gue ngeliat ke atas dan ternyata jarak bola angin itu sangat deket. Sadar gak punya cukup waktu untuk menghindar akhirnya gue berusaha sebisa mungkin menggunakan tangan gue untuk nahan serangan tersebut.

“ERRRRRRGHHH!” gue mencoba bertahan sekuat tenaga. Hingga akhirnya gue ngerasain sesuatu berderak diikuti dengan bunyi mengerikan serta rasa nyeri yang luar biasa.

Serangan tersebut ngebuat fraktur di tulang gue dan akhirnya menghantam telak badan gue. Kini gue terbaring di tanah mencoba bangkit sambil nahan rasa sakit yang luar biasa di lengan kiri.

“GUNTURRR!!” teriak Viny panik dari balik pepohonan.

Gue nyoba bangkit namun tiba-tiba sesuatu mencengkram leher gue. Perlahan-lahan badan gue terangkat sampe kaki gue gak lagi nyentuh tanah. Sial, satu pria aneh lagi, dengan benda aneh di bagian tangan yang berbeda dari pria sebelumnya, kali ini mengeluarkan sinar berwarnah cokelat.

Dari deket gue bisa ngeliat benda asing itu. Materialnya kayak besi cuman dilengkapin sama ukiran-ukiran aneh. Ini jelas bukan pelindung biasa, selain karena benda ini bersinar, benda ini juga bisa ngeluarin sesuatu yang aneh, sesuatu yang gak bisa gue pikirin ditengah situasi tertekan kayak gini.

Pria di depan gue tersenyum remeh, ya, gue tau meskipun mukanya masih tertutup sama jubah hitam gak jelasnya itu. Siapa yang gak senyum coba ketika berhasil ngebully orang yeng lebih lemah? Gue aja kadang gitu kok.

Tiba-tiba gue ngerasain sesuatu yang aneh, tepatnya di kaki kanan gue. Gue ngerasain ada sesuatu yang membungkus kaki gue, mulai dari tumit dan perlahan-lahan naik sampe ke lutut. Tanah, atau mungkin batu? Ah gatau deh yang jelas sesuatu yang sekarang udah ngelewatin lutut gue itu warnanya cokelat dan keras. Kenapa gue tau itu keras? Karena sekarang benda itu mulai bikin kaki gue remuk.

Gue mencoba bertahan sebisa mungkin. Udah cukup gue teriak, udah cukup gue memberikan kesenangan sama pria-pria brengsek ini. Semakin gue tersiksa jelas mereka semakin seneng.

Saat lagi mati-matian berjuang tiba-tiba melayanglah sesuatu dan hinggap di kepala pria misterius yang ada di depan gue. Dengan satu tangannya yang masih bebas, pria itu mengambil benda yang menghalangi pandangannya dan sialnya gue kenal benda itu, warnanya ungu dengan lubang tepat di bagian selangkangan, itu boxer kesayangan gue.

“Lepasin dia woi! Kan gak ada untungnya ngebunuh pengangguran kayak dia.” ternyata itu ulah Viny. Duh, ini anak niat nolong apa enggak sih?

Di sisi lain, pria dengan benda aneh di dadanya udah berada di dekat gadis poni rata yang masih gak sadarkan diri. Perlahan-lahan dadanya mulai bersinar lagi dan kali ini pria itu berniat menembakkan sinar aneh tadi ke gadis tersebut dari jarak deket.

“Woi!! Jangan beraninya sama anak-anak lu, sini law…ARRRGHHHH.” tekanan di kaki kanan gue makin kuat. Gawat, kayaknya kali ini gue bener-bener gak berdaya. Sial, kekuatan aneh macam apa sih itu? Bukannya kata rakun sialan itu udah gak ada lagi yang bisa manfaatin kekuatan magis? Dasar pembohong.

Di tengah kekalutan gue ngerasain sesuatu di saku celana gue. Sebuah getaran diikuti dengan sedkit rasa panas yang cukup menyengat. Gue ngeliat ke sumber getaran aneh itu dan ternyata muncul cahaya aneh berwarna biru terang di saku celana gue sebelah kanan, gila spesifik banget gak tuh?

Gumpalan tanah yang membelenggu kaki gue perlahan ilang. Pria di hadapan gue kliatan shock hingga akhirnya sebuah cahaya biru menyeruak keluar, membuat dia melepaskan cengkramannya dan mengambil langkah mundur. Gue ngeliat ke tempat gadis poni rata dan ternyata pria satunya melakukan hal yang sama, mereka mundur dan kembali berkumpul di satu titik.

Gue berusaha bangkit, beruntung tulang kaki gue gak bersnasib sama dengan salah satu tangan gue, jadi gue bisa nyamperin gadis yang udah ngebuat gue terjebak dalam situasi kampret ini.

“Kamu gak kenapa-napa Tur?” tanya Viny yang langsung lari nyamperin gue.

“Enggak, cuman patah tangan doang kok,” balas gue sarkas.

“Itu apaan yang ada di celana kamu?” dia nunjuk ke arah sinar biru yang berasal dari kantong celana gue.

Gue ngeluarin benda yang jadi sumber cahaya misterius itu. Dan ternyata itu adalah prototype yang dikasih Ical sebelum gue pergi ninggalin Authorpolis. Benda berbentuk pulpen itu bersinar terang, dan beberapa kali berkedip kayak jantung yang lagi memompa darah ke seluruh tubuh.

“Itu apaan?” tanya Viny sambil memiringkan kepalanya.

“Lah gue gak tau, Ical yang ngasih.”

“Tapi kayaknya mereka takut deh sama benda itu.” Viny menunjuk ke arah tiga pria berjubah yang masih belum melakukan apa-apa.

“Serahkan benda itu!” teriak pria misterius yang berada di tengah.

Gue langsung menoleh ke arah mereka terus balik lagi ngeliat benda berbentuk pulpen di tangan gue. Kenapa mereka tertarik sama benda ini?

“Serahkan atau mati.” pria itu mulai memasang kuda-kuda dan sekali lagi dadanya mula bersinar.

Satu lagi tembakan sinar merah melesat ke arah gue dan Viny. Sial, kaki gue masih belum bisa bergerak normal, masa iya harus nerima serangan telak lagi? Bisa kelar hidup gue.

“Awas Tur!!!” teriak Viny yang bikin gue tambah panik.

Akhirnya tanpa pikir panjang gue ngarahin prototype yang dikasih Ical ke depan dan mendadak terdengar ledakan dibarengi kilauan sinar yang bikin mata gue buta sesaat.

Kuping gue berdengung, untuk sejenak gue gak bisa denger apa-apaan, liat tuh si Viny daritadi mukanya panik, mangap-mangap gak jelas tapi gak kedengaran apa-apaan. Itu anak mulai nunjuk-nunjuk gitu, akhirnya gue liat deh ke arah yang dia tunjukin dan ternyata benda ditangan gue ngeluarin garis-garis gak beraturan gitu. Garis-garis itu cukup banyak, ngebentuk sebuah kubah yang ngelindungin gue dari serangan sinar si pria misterius.

Garis-garis berwarna biru itu perlahan-lahan menghilang, tersedot masuk kembali ke dalam pulpen yang dikasih si Ical. Yah ternyata ada sesuatu yang tersembunyi di prototype ini dan kayaknya itu juga yang buat tiga pria itu tertarik.

“Wah keren, kamu kok gak bilang-bilang punya barang keren kayak gitu?” Viny keliatan girang. Ini anak gak bisa baca situasi apa ya?

“Udah dibilang gue juga gak tau.”

“Terus sekarang apa? Eh! Liat mereka dateng ke sini!” Viny nunjuk ke arah tiga orang yang berlari ke arah gue. “Pake lagi kekuatannya!”

“Tapi gue gak tau caranya!?”

“Coba-coba aja, kamu gak pernah nonton film superhero apa?” Viny makin panik.

“Iya-iya.”

Oke akhirnya gue setuju untuk mencoba sekali lagi menggunakan pulpen ajaib ini. Waktu Viny bilang superhero yang terlintas di kepala gue cuman satria baja hitam, ya mungkin aja benda ini bisa ngerubah gue jadi sosok kesatria berarmor dengan kekuatan yang melebihi manusia normal.

Waktunya gue berubah, semoga aja ini berhasil ya karena kalo gagal berarti kita bertiga bakal mati. Hmm kayaknya satria baja hitam kalo mau berubah selalu bilang sesuatu deh tapi apa yak? Eummm, oke gue inget!

“BERSIIIIIINNN!!!!”
Tbc….

Next part bakal muncul di sini

Iklan

Satu tanggapan untuk “Authorpolis: Wrath of El Capitano

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s