KATAOMOI, FINALLY, Part2

1475238897644

 

“eh mas udah kali megang tangannya gak usah lama-lama haha” ucap Melati sambil melepaskan genggaman tangan ku

Oh nama panjangnya Jessica veranda bagus dan cantik juga namanya seperti orangnya ucap ku dalam hati sambil senyum-senyum

“kamu mau kemana me, pagi-pagi?” Tanya Ve

“ini mau ke kampus ve, kamu abis beli apa?” ucap Melati nanya balik ke Veranda

“loh bukannya gak ada kelas ya hari ini?”

“iya cuma mau kasih tugas pak Ridwan aja kok”

“oh gitu, oh iya ini aku abis beli cemilan aja buat di rumah hehe”

“oh yaudah deh kalo gitu aku pamit dulu ya ve” ucap Melati,

Lalu aku hanya tersenyum ke arah veranda dan langsung melanjutkan perjalanan ke kampus, di perjalanan menuju kampus aku bertanya sedikit ke Melati tentang si Veranda itu

“me, kok gua jarang liat cewe itu sih di kampus, kirain gua dia anak univ lain lho” Tanya ku

“iya si ve itu memang pemalu banget dan jarang juga dia ke kantin ataupun keluar kelas” jawab Melati

“oh kok lu bisa kenal dia sih? Kan beda jurusan” Tanya ku lagi

“dia kan temen SMA aku mas jadi kenal lah” jawab Melati

“emang SMA lu dimana me?” Tanya ku lagi

“kok lu jadi kepo banget sih mas sama Ve, jangan-jangan lu naksir pada pandangan pertama ya mas haha” ledek Melati

“iihh apaan sih me cuma nanya gitu doang kan bukan berarti suka” jawabku

Lalu Melati tertawa kecil tidak menjawab pertanyaanku lalu sampai lah kami di parkiran motor kampus setelah memarkirkan motor aku dan Melati berjalan ke dalam kampus

Sesampainya di dalam kampus aku memilih menunggu di kantin lalu Melati menuju ruangan pak Ridwan. Terlihat suasana di kampus tidak terlalu ramai mungkin karna ini hari jumat jarang ada kelas, aku lihat sekitar kampus ada yang hanya kongkow kongkow, ada yang sibuk ngejar deadline, ada yang sibuk buat skripsi, itu lah suasana di kampus saat ini.

Sedang menunggu sambil menghirup segarnya ice cappuccino yang ku pesan tiba-tiba datang temanku dari jurusan sosiologi menghampiriku

“dimas, ngapain disini? Ada kelas ya?” ucap temanku itu yang bernama Jinan safa safira

“eh kamu nan, gak kok lagi nungguin Melati ngasih tugas ke dosen, kamu ngapain disini, pasti ngejar deadline ya?” Tanya ku yang sok tahu menebak

“gak kok, ada kelas nanti jam 2 males di rumah yaudah disini aja hehe” ucap Jinan langsung duduk di sampingku

“oh gitu, mau mesen minum nan? Pesen aja” ucapku basa basi

“mau traktir nih?” ujar Jinan

“ya gak lah haha kamu bayar sendiri” ucapku sambil tertawa kecil

“yee kirain mau traktir”

“lagi bokek nan, kan tanggal tua haha”

“bisa aja kamu, yaudah aku pesen minuman dulu ya”

Lalu aku hanya mengangguk dan Jinan pun langsung berjalan memesan minuman, selesai Jinan memesan minuman aku ngobrol ngobrol membicarakan teman-teman di jurusan masing-masing.  Di tengah perbincangan kami datang segerombolan cewe cewe menghampiri kami

“JINAN!!” teriak cewe cewe itu

“eh kalian udah dateng aja tumben” ucap Jinan

“iya bête juga gua di rumah” jawab salah satu cewe dari mereka

“eh nan siapa tuh ciee” sahut cewe satunya lagi sambil melirik lirik ke arahku

“oh ini Dimas dari jurusan ekonomi” ucap Jinan memperkenalkan ku kepada teman-temannya dan aku hanya tersenyum

“oh iya mas ni namanya Lintang yang di sebelahku, kalau yang pakai baju dress biru itu namanya Shafa, kalau itu tuh yang lagi main hp dari tadi namanya Fia, kalau itu yang lagi pesan minum Manda” sambung Jinan memperkenalkan teman-temannya

Teman-temannya yang di sebutkan namanya hanya tersenyum kecuali Fia yang dari tadi hanya memainkan handphonenya dan Manda yang sedang memesan minumannya

“lucu lucu ya teman-teman kamu nan” ucapku, Jinan hanya tersenyum ke arahku lalu menatap teman-temannya satu persatu

Setelah kami mengobrol Melati datang menghampiriku

“woi mas, seneng ye di kelilingin cewe-cewe hahaha adem bener tuh kayaknya” ucap Melati

“iihh apaan sih me, ini temen-temennya Jinan tau tiba-tiba aja dia dateng” jawabku

“sama aja keenakan kamu nya mas haha”

“hehe iya sih cantik-cantik pula haha” ucapku sedikit tertawa

“yee dasar kamu, udah yuk makan laper nih” ucap Melati

“yaudah mau makan dimana?”

“di café deket kampus aja katanya enak tuh makanannya”

“yaudah yuk, Jinan aku duluan ya mau pulang” ucapku pamit ke Jinan

Jinan hanya tersenyum dan mengangguk lalu aku langsung pergi menuju café tersebut bersama Melati

Sesampainya di café itu ternyata sudah ramai pengunjung yang datang, aku dan Melati melihat-lihat apakah ada kursi kosong yang tersisa lalu aku ,melihat di pojokan café itu tersisa 2 kursi kosong

“me disitu aja yuk, kayanya itu doang deh yang kosong” ucapku sambil menunjuk kursi yang kosong itu

Lalu kami langsung duduk dan memesan makanan, setelah memesan sambil menunggu aku mengobrol dengan Melati membicarakan anak-anak di kelas

“eh kamu ngerasa gak sih me, kalau Willy tuh kayaknya lagi naksir sama Yuriva deh” ucapku

“iya juga ya, aku perhatiin juga dia tuh kayaknya merhatiin Yuriva terus, pulangnya juga bareng terus” ucap Melati

“iyaa, apa jangan-jangan mereka udah jadian ya me?” Tanya ku menebak nebak

“huusshh gak mungkin, Yuriva lagi suka tau sama senior kita” sambung Melati

“oh iya?? Siapa me?” Tanya ku penasaran

“itu lho si ka bagas itu dari jurusan tehnik” jawab Melati

“oh ya?? Yaahh kasian banget si Willy haha cinta bertepuk sebelah tangan haha”

“hahaha iya juga ya”

Di tengah perbincangan kami datang seorang pelayan membawa pesanan kami lalu kami langsung menyantap makanan itu sambil melanjutkan ngobrol

“eh me itu bukannya temen kamu ya yang namanya siapa ya.. hhm keranda eh bukan..” ucapku menebak-nebak nama Veranda

“Veranda Dimas bukan keranda haha” jawab Melati

“eh iya itu maksud aku, tuh liat deh me, dia sama cowo siapa tuh me?” Tanya ku nunjuk ke arah Veranda

“oh itu adiknya namanya Aaron, lucu ya adiknya” ucap Melati sambil menoleh ke belakang

”Huufftt untung adiknya kirain pacar” ucapku pelan

“eh kamu ngomong apa mas?” Tanya Melati

“eh..ng..nggak ngomong apa-apa kok” jawab ku kaget

Melati hanya mengangguk dan melanjutkan makannya..

“me aku ke toilet dulu ya” Melati pun mengangguk

Lalu aku beranjak dari tempat duduk ku dan pergi menuju toilet dan kebetulan tempat duduk ve tidak jauh dari situ, sesudah dari toilet aku mampir sebentar ke tempat duduk ve

“hai ve” sapa ku

“oh hai dimas ya? Temennya Melati kan?” jawab Ve , aku pun tersenyum betapa senangnya nama ku diingat olehnya

“kebetulan banget ya kita ketemu disini” ucapku memulai pembicaraan

“iya, sama siapa kamu disini?” Tanya ve

“itu sama Melati”

“oh berdua aja?”

“iya nih, kamu sama siapa?” Tanya ku menanyakan seseorang yang duduk di sebelah ve walau aku sudah tau kalau itu adiknya

“ini adik aku, namanya Aaron” ucap Ve memperkenalkan adiknya

“oh salam kenal ya Aaron” ucapku sambil tersenyum, lalu Aaron hanya membalas dengan  senyuman

“dia memang pemalu mas, maklum ya hehe”

“iya ve gak apa-apa kok, oh iya boleh minta pin BBM kamu gak? Yaa buat sekedar chating aja sih biar bisa kenal lebih dekat hehe tapi kalau gak boleh gak apa-apa kok” ucap ku dengan malu-malu kemudian aku menyodorkan handphone ku ke ve

“boleh kok” lalu Ve menuliskan pin BBM nya di handphone ku setelah itu ia langsung mengembalikan handphonenya

“makasih ya ve, kalau gitu aku pamit dulu ya mau ke Melati lagi kasian dia sendiri” ujar ku, ve pun hanya tersenyum lalu aku pergi meninggalkan tempat Ve dan menuju ke tempat dudukku bersama Melati

“lama banget sih mas” Tanya Melati

“hehe maaf tadi penuh toiletnya” jawabku berbohong

Akhirnya dapet juga kontak wanita itu ucap ku dalam hati sambil tersenyum melihat handphone yang ada di tangan ku

“eh kenapa kamu mas, senyum senyum liat handphone kamu sendiri?” Tanya Melati keheranan

“gak apa-apa kok hehe” jawabku tersipu malu

*****

Aku mulai sedikit dekat dengan Veranda, perlahan-lahan aku dekatkan dia, dari mulai ngajaknya makan, nonton sampai pulang kampus bareng

“eh mas, gua denger lu lagi deket ya sama anak desain komunikasi?” Tanya Adi

“biasa aja gak deket-deket banget sih” jawabku

“siapa mas namanya?” Tanya Adi menaik turunkan alisnya

“Jessica Veranda, kenapa emang?” jawab ku sambil memainkan handphone ku

“oh Veranda yang ikut audisi model itu?” Tanya Adi kaget, aku pun hanya mengangguk dan masih focus pada handphone ku yang sedang chattingan dengan Veranda

“gua balik duluan ya” ucapku pamit ke teman-teman

Lalu mereka hanya mengangguk dan melihatku pergi keluar kelas

“eh kalian ngerasa gak sih, semenjak Dimas deket sama si Veranda itu sikapnya jadi aneh gitu” ucap Christi

“iya juga ya, jadi rajin masuk kelas, jarang tidur juga di kelas, terus jadi pengen cepet-cepet pulang aja gitu kayak tadi, jadi jarang kumpul sama kita, ya gak?” sambung Melati

“eh iya juga ya, apa ini ada hubungannya sama si Veranda itu?” ucap Deni bertanya-tanya

Mereka hanya menaikkan bahu menandakan tidak tahu, lalu mereka semua keluar kelas dan pergi meninggalkan kampus, terlihat di pintu gerbang Dimas sedang berbicara oleh seorang wanita yang begitu cantik

“eh eh liat tuh Dimas lagi sama Ve” ucap Melati sambil nunjuk ke arah yang di maksud

“oh itu yang namanya Veranda Veranda itu? Cantik juga ya” sahut Willy

Lalu mereka berjalan melewati Dimas dan Veranda yang sedang mengobrol

“Ve makan siang bareng yuk, mau gak?” ajakku

“boleh, dimana?” Tanya Ve

“hhmm di café yang kemarin kita ketemu aja, gimana?”

“boleh yaudah yuk”

Akhirnya aku dan Veranda pergi menuju café yang di maksud, di perjalanan kami berdua mengobrol dan bercanda canda, tidak terasa sudah sampai di café itu lalu kami langsung memilih tempat duduk dan memesan makanan

“kamu mau pesan apa Ve?” Tanya ku menyodorkan buku menu

“hhmm sama aja deh kayak kamu” ucap Ve tersenyum

“yaudah mbak saya pesan ini ya 2” ucapku kepada pelayan itu menunjuk satu menu yang ada di buku menu

Lalu pelayan itu langsung mencatat pesanan kami dan pergi, kemudian sambil menunggu kami pun berbincang-bincang

“oh iya Ve kudengar kamu ikut audisi model ya?” Tanya ku

“iya, kenapa emang?”

“gak apa-apa sih cuma nanya aja, terus gimana? Lulus gak?”

“belum tau sih, pengumumannya minggu depan, doain aja ya hehe”

“iya pasti di doain kok”

“makasih ya hehe” jawab Ve malu-malu

Di tengah perbincangan kami, datang pelayan membawakan makanan yang kami pesan, langsung saja kami menyantap makanannya dan melanjutkan mengobrol

Setelah selesai makan kami pun pergi meninggalkan café itu dan aku mengantarkan Ve pulang terlebih dahulu

“makasih ya mas, untuk makanannya” ucap Ve setelah sampai di depan rumahnya dan turun dari motor

“iya ve sama-sama, kalau gitu aku pamit pulang ya Ve” ujar ku pamit, ve pun hanya tersenyum dan aku langsung memutar balikkan motor langsung berjalan menuju rumahku

Saat di perjalanan menuju rumah terdengar seseorang memanggil namaku seketika aku mengerem sepeda motorku lalu aku menoleh ke arah sumber suara itu

“dimas tunggu” ucap seseorang itu

“ada apa cel?” ucapku kepada seseorang itu yang ternyata tetanggaku Celine

“mau kemana?” Tanya Celine

“mau pulang lah, kamu mau kemana?”

“aku mau ke stasiun kereta jemput mamah, bisa anterin sebentar gak? Angkotnya gak ada dari tadi mamah udah nungguin nih” ucap Celine

“oh gitu yaudah deh yuk naik”

Lalu Celine naik ke kursi belakang motorku dan kami langsung menuju stasiun kereta menjemput mamah Celine

Sesampainya di stasiun kereta aku langsung memarkirkan motorku lalu masuk kedalam bersama Celine dan mencari keberadaan ibunya

“Celine mamah kamu nunggu di sebelah mana?” Tanya ku celingak celinguk melihat sekitar

“gak tau nih, sebentar ya aku SMS mamah dulu”

Selagi Celine me-SMS mamahnya aku masih celingak celinguk mencari mamah Celine

“udah belum cel, dimana mamah kamu?” Tanya ku lagi

“kata mamah, dia nunggu di deket mini market, berarti di sebelah sana, yuk kesana” ucap Celine sambil berjalan ke arah mini market itu lalu aku mengikutinya dari belakang

“mamah!” teriak Celine berlari memanggil mamahnya kemudian memeluknya

“eh ada Dimas juga” ucap mamah Celine

“hai tante” sapa ku sambil mencium tangan mamah Celine

“yaudah yuk mah pulang, orang rumah udah nungguin mamah” ajak Celine menggandeng tangan mamahnya menuju pintu keluar

Sesampainya di pintu keluar

“Celine, aku pamit pulang ya” ucapku

“iya Dimas makasih ya udah nganterin”

“iya sama-sama, tante aku pulang dulu ya” pamit ku kepada mamahnya Celine lalu langsung menuju parkiran motor dan berjalan pulang kerumah

*****

“eh bro kerumah Dimas yuk” ucap Adi kepada teman-temannya yang sedang nongkrong di café biasa mereka kumpul

“ngapain di, mau ngapelin adiknya Dimas lu ya haha” ucap Fajar yang sedang asik merokok

“kaga main aja, udah lama juga kita gak kesana “ ujar Adi

“wah iya juga tuh, yaudah yuk” ujar Willy

Lalu mereka semua mengambil motor mereka masing-masing yang terparkir di parkiran café itu dan pergi menuju rumah Dimas

“eh kalian mau kemana?” Tanya Yuriva yang tiba-tiba datang langsung mencegat motor mereka semua yang ingin jalan

“eh Yuri, ini mau kerumah Dimas, mau ikut?” Tanya Willy

“ngapain?” Tanya balik Yuriva

“main aja udah lama juga kita gak kesana” ujar Willy

“hhmm boleh deh, tapi aku ajak Melati, Feni, Michelle dan Yansen juga ya biar rame” ucap Yuriva

“yaudah tuh ajak aja” sahut Adi

Lalu Yuriva mulai menghubungi Melati, Feni, Michelle dan juga Yansen untuk ikut kerumah Dimas. Kemudian satu persatu dari mereka datang

“udah nih, yuk berangkat” ucap Yuriva

Mereka langsung menyalakan mesin motornya dan diikuti oleh mobil yang Michelle bawa dari belakang menuju rumah Dimas

Sampai lah di rumah depan rumah Dimas lalu mereka langsung menekan bel yang berada di tembok samping pintu gerbang rumah Dimas, setelah menekan bel keluarlah seorang wanita muda berambut panjang memakai baju santai yang berjalan ke arah mereka semua

“siapa ya? Dan mau cari siapa?” Tanya wanita muda itu

“kita temannya Dimas, Dimasnya ada?” jawab Adi

“oh temannya ka Dimas, ada kok, masuk dulu” ucap wanita muda itu membukakan pintu gerbannya dan mereka pun masuk langsung memarkirkan motor dan mobil mereka di garasi rumah, setelah itu mereka masuk kedalam ruang tamu rumah Dimas bersama wanita itu

“tunggu sebentar ya, aku panggil ka Dimasnya dulu ya” ucap wanita itu kemudian masuk kedalam

“eh itu siapa ya? Cantik haha” ucap Fajar tiba-tiba nyeletuk

“yee lu cewe aja langsung lu haha” sahut Deni menoyol kepala Fajar

“gak tau belum pernah liat gua” ucap Melati

Tak lama Dimas keluar dan menyapa mereka semua yang berada di ruang tamu

“eh kalian, ada apa? Tumben kesini” ucap Dimas

“mau main aja mas hehe” ucap Adi cengengesan

“lu mau main sama Dimas apa mau main sama adiknya Dimas haha” celetuk Feni tertawa diikuti oleh teman-teman yang lainnya

“eh iya mas, tadi siapa mas cantik banget” sahut Fajar menanyakan wanita yang membukakan mereka pintu

“oh itu shani sepupu gua, kenapa jar? Naksir haha” ucap Dimas

“haha iya gitu deh” jawab Fajar

Lama mereka ngobrol datang wanita tadi membawakan mereka minuman, seketika mata Fajar langsung mengarah ke wanita itu

“oy ngedip oy focus banget haha” ucap Michelle sambil menutup mata Fajar

“hai Shani” ucap Fajar melambaikan tangan kearah Shani

“hai juga kak hihi” jawab Shani tertawa kecil melihat ekspresi Fajar yang melongo melihat Shani

“mending kamu masuk deh Shan ntar temen kaka mimisan liat kamu lama-lama haha” ucap Dimas menyuruh Shani masuk,

“kak Shani masuk dulu ya hihi” ucap Shani masih tertawa kecil

“yaahh kok masuk sih, aahh lu mas lagi enak-enak juga” ucap Fajar melas saat melihat Shani masuk kedalam

“lu jar ada-ada aja, yaudah yuk masuk kedalem langsung ke kamar gua aja” ujar Dimas mengajak temna-temannya masuk

Lalu mereka masuk ke dalam melewati ruang keluarga terlihat di sana keluarganya Dimas sedang berkumpul bermain di sana

“kak Melati” teriak adiknya Dimas menghampiri Melati dan langsung memeluk Melati

“eh Anin, apa kabar?” ucap Melati menyapa Anin

“baik kak, kaka apa kabar? Kok jarang kesini sih?” ucap Anin

“iya, biasa lah sibuk kuliah hehe” jawab Melati membelai lembut rambut Anin

“Me lu disini aja ya tuh main sama adik gua dan sepupu-sepupu gua, yang lain juga kalo mau gabung, gabung aja” ucap Dimas

“eh gua juga boleh mas?” Tanya Fajar penuh semangat

“yee khusus cewe doang jar” ucap Willy langsung mendekap leher Fajar dan membawanya ke kamar Dimas

Lalu mereka yang wanita-wanita bermain dengan adiknya Dimas dan juga sepupu-sepupunya sedangkan Dimas dan yang lainnya bermain di kamar Dimas

“mas sepupu-sepupu lu kok cantik-cantik sih? Apalagi tadi tuh yang lagi nonton TV, siapa dah namanya?” Tanya Deni sambil melirik-lirik keluar kamar

“oh itu namanya Ni Made Ayu Vania Aurelia, kenapa?” Tanya Dimas yang sibuk memainkan handphonenya

“yee lu pada cewe mulu, kesini mau main apa mau nanyain sepupunya Dimas sih, nih PS aja yuk” sahut Willy sambil menyalakan TV

“eh ayo lah kalo gitu battle kita wil” ujar Fajar langsung duduk di samping Willy

Selagi mereka bermain PS terlihat di ruang keluarga Melati, Michelle, Yuriva, Feni, dan Yansen sedang bermain monopoli bersama adik dan sepupunya Dimas

“kak Michelle berhenti di hotel aku tuh, bayar denda sini kak haha” ucap Shani menunjuk orang-orangan milik Michelle

“oh jepang ini punya kamu Shan?” ucap Michelle pura-pura tidak tahu kalau Negara Jepang milik Shani

“iya kak sini bayar denda bentar ya aku lihat dulu dendanya berapa?” ujar Shani sambil melihat kartu hotelnya

“hahaha kurang hoki kamu chell” ucap Yansen menertawakan Michelle

“hhmm 2 Hotel jadi,180.000 kak haha sini sini, asik dapat duit” ucap Shani kegirangan mendapat duit denda dari Michelle, lalu Michelle dengan raut muka ikhlas tak ikhlas memberikan uangnya kepada Shani

“yaahh duitku tinggal 50.000 deh L” ujar  Michelle melas sambil melihat sisa uang dia yang tingal sedikit itu, yang lain pun hanya tertawa melihat Michelle

“yaudah selanjutnya siapa? Nih dadunya” ucap Anin memberikan kocokan dadu

“aku aku” ucap Feni, kemudian Feni mengkocok dadunya dan melemparnya ke lantai, dadu itu mengeluarkan angka 4 lalu Feni menjalankan orang-orangannya

“huuuhhh.. selamat untung ngelewatin haha jadi gak kena denda deh haha” ujar Feni lagi,

Selanjutnya terus seperti itu di iringi canda tawa yang mereka lakukan, karna merasa bosan yang dari tadi bermain monopoli akhirnya Anin mengajak mereka semua jalan-jalan keluar

“eh kak bosen nih jalan-jalan keluar yuk” ajak Anin sambil melipat tangannya dan memasang muka cemberut

“iya aku juga bosan, kita ke mall aja yuk kak” sahut Aurell

Lalu mereka setuju dan membereskan monopolinya lalu mereka pamit dengan ibunya Dimas dan juga dengan Dimas

“ibu Anin mau jalan-jalan dulu ya sama mereka semua” ujar Anin menghampiri ibunya yang sedang memasak

“iya pulangnya jangan sore-sore” ucap ibu

“kakak Anin mau jalan-jalan dulu ya dadah” teriak Anin dari ruang keluarga kemudian mereka pergi menuju bagasi

Seketika Adi meghentikan kegiatannya bermain PS langsung berlari menghampiri Anin begitu mendengar Anin ingin pergi

“lah lah si Adi gercep banget dia” ujar Deni yang matanya tetap melihat layar TV

“wah jangan-jangan dia mau ngikut Anin lagi, gua juga ah pasti ada Shani juga” ujar Fajar yang langsung beranjak mengejar Adi

“lah tuh anak berdua ngapa ya” sahut Willy yang matanya juga masih focus pada layar TV

Lalu mereka melanjutkan bermain PS sedangkan Dimas dari tadi sedang asik chattingan dengan Veranda yang menghiraukan teman-temannya

“Anin Anin, kamu mau kemana?” panggil Adi lalu Anin menoleh kebelakang

“mau ke mall ka jalan-jalan, kenapa?” ucap Anin

“aku boleh ikut gak? Ya siapa tau kamu kenapa-kenapa dijalan kan ada aku yang jagain kamu hehe” ucap Adi malu-malu

“yaudah deh yuk, tapi kakak itu juga mau ikut?” Tanya Anin menunjuk ke arah Fajar yang baru tiba, lalu Adi langsung menoleh ke belakang

“loh jar lu ngapain?” Tanya Adi

“gua mau ikut juga hehe mau jagain Shani, emang lu doang yang bisa, iya gak Shan” ujar Fajar sambil melihat ke arah Shani, lalu shani hanya tersenyum ke arah Fajar

Sedangkan Melati, Michelle, Yansen, Feni, dan Yuriva kebingungan melihat tingkah temannya yang aneh

-BERSAMBUNG-

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s