BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 7

bel

 

Orang itu pun langsung menghampiri gw sambil tersenyum. Dia langsung mengulurkan tangannya tanda untuk bersalaman. Gw pun membalas uluran tangannya.

“Hay, kita ketemu lagi.” Ucap dia.

“Hay juga, kamu siapa ya? Kok bisa ada di sini?” Tanya gw.

“Kamu pasti lupa ya. Aku Michelle.” Ucap dia.

“Kok kamu bisa kenal sama keluarga aku?” Tanya gw penasaran.

Tiba-tiba kak Melody memotong pembicaraan kami.

 

“Adek, masa kamu lupa sih sama dia.” Ucap kak Melody.

“Aku beneran gk tau kak Michelle ini siapa.” Ucap gw.

“Ya ampun kakak. Dia kan temen kecil kita dulu. Anak dari om Kusnadi.” Ucap Yuri.

 

Tiba-tiba gw teringat masa kecil gw bersama dengan Michelle dulu.

 

“Tunggu. Bukanya kamu itu tinggal di Jepang ya.” Ucap gw kepada Michelle.

“Aku memutuskan untuk tinggal di Indonesia lagi karena suatu hal.” Ucap Michelle. Dia langsung menunduk dan terlihat sedih.

“Hmm, cuma kamu jadinya yg tinggal di sini.” Ucap gw mencoba mengerti keadaan.

“Iya.” Jawab Michelle.

“Yaudah, semoga kamu betah ya tinggal di sini. Kalo ada apa-apa cari kita aja. Kalo gitu aku mau ke kamar dulu ya.” Ucap gw dan langsung pergi ke kamar gw.

 

Sampai di kamar gw langsung mandi. Selesai mandi dan ganti baju gw langsung membuka HP dan menchat pacar tercinta.

 

Ting

 

Adi Nugroho   : Malem sayang. Lagi apa?

MyGre             : Malem juga. Aku baru selesai mandi nih. Kamu?

Adi Nugroho   : Sama. Hehe.

MyGre             : Huh, dasar. Kerjanya ngikutin mulu :p

Adi Nugroho   : Biarin dong. Oh iya, soal tadi siang aku minta maaf ya.

MyGre             : Iya, gpp kok. Kamu khawatir banget ya keliatannya.

Adi Nugroho   : Iyalah, aku takut hubungan kita merenggang kalo nanti kita berantem.

MyGre             : Kita saling jaga kepercayaan aja kalo mau hubungan kita baik-baik aja.

Adi Nugroho   : Iya. Makasih ya udah ngertiin aku banget selama ini.

 

Tiba-tiba ada suara teriakan dari bawah memanggil gw.

 

“Kak Adi, makan malem udah siap nih. Buruan ke bawah kita makan bareng.” Teriak Yuri dari bawah.

“Iya Yuri sebentar.” Teriak gw dari dalam kamar.

 

Gw langsung membalas chat dari Gracia lagi.

 

Ting

 

MyGre             : Iya sama-sama. Aku belajar dulu ya. Ngobrolnya di lanjutin besok aja di sekolah

Adi Nugroho   : Oke. Aku juga udah di panggil nih buat makan malem bareng.

 

Kami berdua menyudahi chat kami dan gw langsung bergegas menuju ke meja makan.

 

“Kakak kok lama banget sih?” Tanya Yuri sambil mengambilkan makanan untuk gw.

“Iya maaf, tadi abis chat Gracia sebentar.” Jawab gw sambil duduk di meja makan.

 

Kami semua langsung makan di meja makan dan ketika selesai gw langsung ke kamar untuk mengerjakan tugas sekolah. Ketika sedang serius mengerjakan tugas tiba-tiba ada yg mengetuk pintu kamar gw.

 

Tok Tok Tok

 

“Masuk.” Ucap gw.

 

Pintupun terbuka ternyata yg masuk adalah…

 

“Eh, ada apa Michelle?” Tanya gw.

“Ini aku bawa minum buat kamu. Tadi habis makan kamu lupa minum soalnya.” Jawab Michelle.

“Yaampun. Kamu repot-repot kesini Cuma buat bawain aku minum.” Ucap gw.

“Iya.” Ucap Michelle.

“Yaudah kamu taruh aja minumannya di meja. Nanti aku minum kok.” Ucap gw.

 

Dia berjalan menuju ke meja untuk menaruh minuman yg dia bawa untuk gw. Ketika ingin keluar dia berhenti dan duduk di kasur untuk melihat gw mengerjakan tugas.

 

“Kamu lagi ngerjain tugas apa?” Tanya Michelle.

“Ini ada tugas matematika. Pusing banget ngerjainnya. Padahal cuma 10 soal.” Ucap gw.

“Boleh aku liat soalnya?” Pinta Michelle.

 

Gw memberikan buku tugas gw ke Michelle. Dia membaca soal-soalnya dan dia langsung mengajari gw cara mengerjakannya. Gw kemudian langsung menulis apa yg dia ajarkan kepada gw dan akhirnya pr pun selesai di kerjakan.

 

“Makasih ya Michelle udah bantuin aku.” Ucap gw sambil merapihkan buku untuk besok.

“Iya sama-sama.” Ucap dia sambil tersenyum kecil.

“Hehe, seneng banget. Ini pertama kali aku lihat kamu tersenyum.” Ucap gw.

“Yaudah kalo gitu aku ke kamar dulu ya. Udah malam. Jangan lupa di minum ya teh nya.” Ucap Michelle sambil meninggalkan kamar gw.

 

Gw pun meminum teh yg dia berikan ke gw. Setelah menghabiskan teh buatan Michelle gw memutuskan untuk langsung tidur karena mengantuk.

 

Keesokan Harinya

 

Pagi ini terasa berbeda dari pagi-pagi sebelum nya. Yah, perbedaan itu ada karena di rumah ini kedatangan satu penghuni baru yaitu Michelle. Entah kenapa semangat gw untuk bangun di pagi hari bertambah 2x lipat dari sebelumnya. Seperti biasa kak Melody dan yg lainnya sedang sarapan di meja makan. Berbeda dengan gw yg selalu sarapan di sekolah. Gw pamit ke mereka dan mengendarai motor untuk menjemput Gracia.

 

-Di Rumah Gracia-

 

Gw menunggu di depan pagar rumahnya. Tidak berselang lama dia pun muncul.

 

“Pagi cewe cantik. Udah sarapan kan kamu?” Sapa gw ke Gracia.

“Pagi juga cowo nyebelin. Udah dong, emangnya kamu.” Ucap Gracia sambil mencubit hidung gw.

“Lah, kok aku di panggil cowo nyebelin sih.” Ucap gw.

“Biarin, emang kamu cowo super nyebelin yg pernah aku kenal.” Ucap Gracia sambil naik ke motor dan memeluk gw.

“Hmm, iya deh suka-suka kamu aja. Yg penting kamu mau jadi pacar aku kan.” Ucap gw sambil menyalakan motor.

“Yaudah yuk berangkat. Nanti kamu telat ke kantin loh.” Ucap Gracia.

 

Gw langsung mengendarai kembali si kuda besi menuju ke sekolah.

 

-Di Sekolah-

 

Kami langsung menuju kelas. Dan ketika sampai kelas gw menaruh tas dan langsung menuju ke kantin. Tiba-tiba di kantin gw bertemu dengan seseorang.

 

“Loh, Anin. Tumben kamu di kantin.” Ucap gw sambil duduk di meja yg Anin tempati.

“Eh, Adi. Hmm, iya nih. Anin tadi kesiangan jadi gk sempet sarapan di rumah.” Jawab Anin.

“Oh gitu. Udah pesan makanan belum?” Tanya gw.

“Udah, pesanan Anin lagi di bikinin.” Jawab Anin.

“Oh, yaudah aku pesan makanan dulu ya kalo gitu.” Ucap gw. Anin hanya menganggukkan kepala saja.

 

Gw kemudian memesan makanan ke ibu kantin. Gw memesan makanan sama seperti yg di pesan Anin. Dan ketika pesanan kami sudah jadi gw berinisiatif untuk membawa sendiri makanan kami berdua.

 

“Anin, nih makanan pesanan kamu udah jadi.” Ucap gw sambil meletakkan makanan di depannya.

“Loh, kok kamu yg bawain makanan nya?” Tanya Anin.

“Iya, biar sekalian jadi gk ngerepotin ibu kantin.” Ucap gw.

 

Dia pun hanya menampilkan ekspresi seperti orang mengerti. Dan kemudian menyantap makanan yg ada di depan meja. Beberapa menit kemudian kami selesai makan. Dan membayar makanan kami.

 

“Bu, semua jadi berapa bu?” Tanya gw ke ibu kantin.

“Semua jadi 20 ribu mas.” Jawab ibu kantin.

“Yaudah nih uang makanan aku.” Ucap Anin sambil memberi uang 10 ribu ke ibu kantin.

“Eh, gk usah bu. Ini pake uang saya aja pas 20 ribu.” Ucap gw memberi uang ke ibu kantin.

“Tapi.” Ucap Anin terpotong.

“Udah gk usah bayar. Biar aku yg traktir kamu.” Ucap gw yg masih memegang tangan Anin.

 

Anin hanya bisa pasrah dengan omongan gw. Kami berdua langsung bergegas menuju kelas. Dan saat sampai di kelas ternyata suasana kelas sudah ramai sekali. Saat duduk di meja tiba-tiba gw melihat sesuatu di loker meja gw.

 

“Ini kan. Kenapa jersey futsal gw ada di meja gw. Kan ini udah lama gw tinggal di ruang ekskul futsal.” Batin gw.

 

Tiba-tiba ada orang di samping yg berbicara ke gw.

 

“Adi, tadi itu ada titipan dari Gabriel dia taruh di loker meja lu.” Ucap Nadse memberi tahu gw.

“Oh, makasih udah ngasih tau.” Ucap gw.

 

Kemudian gw langsung memalingkan pandangan gw ke arah Gracia. Dia terlihat murung dan tidak ingin memandang gw. Gw bingung harus gimana. Apa ini ada hubungannya dengan kejadian kemarin ya.

 

Jam pelajaran di mulai. Gw hanya mencoba mengikuti pelajaran dengan baik walaupun banyak sekali hal yg sedang gw pikirkan. Tak terasa jam istirahat masih berbunnyi. Semua anak di kelas gw sudah mulai ke kantin. Sekarang hanya tersisa gw dan Gracia dan gw di dalam kelas. Tanpa pembicaraan apapun. Saat sedang bingung tiba-tiba datang seseorang dari kelas gw ingin bertemu dengan gw. Ya dia Gabriel.

 

“Ada apa lu kesini?” Tanya gw sambil menuju ke depan pintu.

“Ikut gw sebentar. Ada sesuatu yg mau gw omongin sama lu.” Ucap Gabriel dengan wajah serius.

 

Gw pun langsung mengikuti dia dan meninggalkan Gracia di dalam kelas. Mungkin setelah ini gw akan bertengkar dengan Gracia. Tapi sekarang ada masalah yg lebih penting yg harus di selesaikan. Kami akhirnya sampai di tempat tujuan. Kami berada di taman sekolah.

 

“Ada masalah apa sebenarnya?” ucap gw to the poin.

“Gapapa. Rasanya udah lama aja gk main bareng lu.” Ucap Gabriel sedikit tersenyum.

“Gabriel, mending to the poin aja. Gw tau lu ada masalah sama tim futsal. Gw gk mau buang-buang waktu di sini.” Ucap gw.

“Oke gw akan to the poin. Gw mau ngajak lu balik lagi ke tim futsal. Atau gk gw bakalan keluar dari tim futsal.” Ucap Gabriel.

 

Gw kaget mendengar pernyataannya. Dan gw langsung membalas omongannya.

 

“Lu udah gila ya. Kaki gw udah hancur dua kali. Gw gk akan mungkin mau balik ke tim futsal lagi.” Ucap gw. Gw langsung pergi meninggalkan dia, tiba-tiba..

“Sejak kapan lu jadi selemah ini. Bukanya dulu lu bilang gk bakalan niggalin futsal. Sekarang mana buktinya. Apa karena pacar lu sekarang lu jadi gk ada niat buat main futsal lagi. Dasar payah.” Teriak Gabriel yg sedang mengejek gw.

 

Gw yg mendengar perkataan dia langsung lari menuju dia dan..

 

BRUUKK

 

“Denger ya. Gw ngelupain futsal itu urusan gw. Dan lu gk usah ngejelek-jelekin pacar gw. Kalo lu sekali lagi ngejek dia gk bakalan gw kasih ampun.” Ucap gw yg sudah marah sambil mendorong dia dan menggenggam kerah baju dia.

“Kenapa emangnya. Gara-gara dia lu jadi payah kaya gini. Lu lupain semua mimpi lu demi cewe kaya gitu. Lu piker gw takut sama ancaman lu hah?” Ucap Gabriel. Lalu dia menendang perut gw sampai gw terjatuh ke tanah.

 

BRUUKK.. SYYAATT.. SYUUTT.. (Anggap aja suara orang berantem)

 

Kami terlibat perkelahian karena masalah kami barusan. Tanpa sadar kami berdua berkelahi terlalu parah dan mengalami banyak luka sehingga banyak darah dan memar muncul dari tubuh kami. Ketika sedang berkelahi banyak sekali orang yg melihat kami, seketika kami menjadi tranding topic di wilayah taman itu. Sampai pada akhirnya seorang memisahkan kami.

 

“Stopp… Adi, Gabriel. Ikut bapak ke ruang kepala sekolah.” Ucap guru tersebut.

 

Kami pun berhenti. Di sana terlihat ada Wawan dan Riko juga. Mereka kemudian membawa kami ke ruang kepala sekolah.

 

P.O.V GRACIA MODE ON

 

“Guru pelajaran selanjutnya sudah masuk tapi kemana Adi belum masuk juga ya.” Batin ku.

 

“Eh, gw denger tadi ada yg berkelahi di taman sekolah.” Ucap Shania berbisik kepada Nadse.

“Hah yg bener lu. Emang siapa?” Tanya Nadse.

“Gk tau, denger-denger sih anak futsal lagi ada masalah.” Ucap Shania.

 

“Apa. Anak futsal. Apa mungkin dia. Ah, semoga dia baik-baik aja.” Batin ku bertambah cemas.

 

Tiba-tiba seseorang masuk…

 

P.O.V GRACIA MODE OFF

 

Gw masuk ke kelas dengan muka babak belur dan membawa surat dari kepala sekolah dan memberi tahu kepada guru tentang masalah di taman tadi. Setelah itu gw mengambil tas untuk pulang ke rumah karena gw di skors tidak boleh masuk selama 1 minggu. Saat mengambil tas gw lihat Gracia sangat khawatir dengan keadaan gw. Tapi gw yg malu karena tindakan gw di taman tadi hanya bisa tertunduk ketika berjalan di dalam kelas.

 

“Adi tunggu. Ini baju kamu ketinggalan.” Ucap Anin menghentikan langkah gw.

“Buang aja Nin. Itu bukan baju gw.” Ucap gw.

 

Tiba-tiba seseorang berbicara.

 

“Bu, tolong izinin saya nganter dia pulang. Kondisi dia keliatan lagi gk baik bu.” Ucap Gracia.

“Baiklah kalau begitu. Tolong jaga dia ya Gre.” Ucap bu guru.

 

Gw gk bisa nolak keinginan Gracia. Mungkin setelah ini dia akan marah besar ke gw. Kami menuju parkiran. Sepanjang jalan sama sekali tidak ada obrolan yg kami lakukan. Sampai pada akhirnya Gracia menarik tangan gw.

 

“Kita ke UKS dulu yuk sayang. Aku obatin dulu luka kamu.” Ucap Gracia sambil mengelus pipi gw.

“Iya.” Ucap gw dengan nada pelan.

 

Kami menuju ke UKS dan sesampainya di UKS Gracia langsung mengobati luka di badan gw. Dan ketika selesai kami tidak langsung pulang. Saat gw terdiam gw mulai teringat kejadian tadi. Entah terlalu kesal atau apa. Gw tiba-tiba mengeluarkan air mata karena mengingat kejadian tadi.

 

Hiks.. Hikss.. Hiksss….

 

“Udah dong nagisnya. Masa superman aku nangis sih. Jelek tau.” Ucap Gracia berusaha menghibur gw.

 

Ketika gw sudah agak lebih tenang kami langsung menuju parkiran untuk membawa motor dan pulang. Tapi gw menyuruh Gracia untuk tetap di sekolah dan gw ingin menyendiri dulu. Syukur dia tidak marah dan menerima perintah gw. Tiba-tiba dia memeluk gw.

 

“Kamu gk usah khawatir. Aku bakalan tetap jadi pacar kamu kok apapun yg terjadi. Kamu jangan terlalu memendam masalah kamu sendirian ya. Ada aku di sini.” Ucap Gracia yg sedang memeluk gw.

“Makasih sayang. Aku gk bakalan ninggalin kamu. Aku sayang kamu.” Ucap gw. Kemudian dia melepaskan pelukan kami dan dia langsung mencium pipi gw.

 

CUUPPSS

 

“Yaudah kamu hati-hati ya di jalan.” Ucap Gracia.

 

Gw langsung mengendarai motor gw menuju ke rumah dan di jalan seseorang menggeber motornya dan memepet motor gw. Gw langsung menepi dan dia mengikuti gw. Dan setelah turun gw menghampiri dia.

 

“Woy, maksud lu apa-apaan tadi hah? Mau ngajak ribut gw.” Ucap gw memarahi orang itu.

 

Dia membuka helmnya. Gw kaget melihat dia. Entah kenapa gw sangat kesal sekali melihatnya.

 

“Lu…

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya
~~~~~~~~~~~~~~~~~

Thor, admin numpang bikin notes yak.

Ada pengumuman bisa klik disini

Iklan

2 tanggapan untuk “BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s