KATAOMOI, FINALLY, Part1

1475238897644

Di pagi hari yang sedikit mendung ini aku bersiap-siap berangkat menuju kampus yang kucinta tidak lupa terlebih dahulu aku mengantar adikku Anin ke sekolah, karna jarak dari kampus ke sekolah adikku searah

“kak bisa di percepat gak jalannya, mendung nih ntar keburu hujan” ucap Anin  memperingatiku supaya mempercepat jalannya, setelah kulihat langit terdapat awan hitam sudah berkumpul di atas bersiap untuk membasahi permukaan bumi, dengan membaca ‘bismillahirohmanirrohim’ langsung ku percepat jalannya sampai 12km/jam

“kaaakk pelan-pelan takuutt!” teriak Anin sambil memeluk erat perutku

“tadi katanya suruh cepetan, giliran udah cepet disuruh pelan!” balas ku dengan berteriak karna terlalu bisingnya jalan raya

“iyaa tapi gak kayak gini juga kak!”  ucap Anin masih memeluk erat perutku

“udah jangan bawel deh, pegangan aja, udah mulai gerimis nih”

Setelah berkata begitu tidak lama hujan turun membasahi tubuhku dan juga adikku, akhirnya aku memutuskan untuk berhenti di sebuah mini market yang terdapat diseberang jalan untuk berteduh sebentar

“kak Anin lapar, beli makanan dulu yuk” ucap Anin sambil memegang perutnya

“emang tadi gak sarapan? Kan ibu udah nyiapin sarapan”

“gak hehe aku buru-buru soalnya kan udah mendung takut hujan eh tetap aja kehujanan”

“ yee lagian siapa suruh, yaudah deh yuk masuk”

Aku dan Anin masuk ke dalam mini market itu langsung berjalan menuju tempat roti-roti, setelah sudah memilih-milih roti yang akan di beli, kami menuju kasir untuk membayar dan memakannya di luar. Sudah sedikit reda hujannya kami melanjutkan perjalanan menuju sekolah Anin

“Anin masuk dulu ya ka, kaka hati-hati di jalan” pamit Anin kemudian pergi menuju gedung sekolah, aku langsung memutar balikkan motor ku bergegas menuju kampus

Di perjalanan aku bertemu seorang wanita yang sosoknya ku kenal tanpa berfikir lagi aku langsung menghampiri wanita itu dan mendekatkan motor ku kesampingnya

“eh Cindy hapsari  kok tumben jalan kaki” sapa ku dengan memperlambat jalan sepeda motorku

“loh Dimas, manggilnya Cinhap aja kepanjangan tuh hehe iya nih kebetulan papah ku berangkat lebih pagi jadi gak bisa nganterin deh hehe” jawab Cinhap berjalan perlahan-lahan

“gak panjang lagi kalau mau panjang tuh gini Cindy hapsari maharani p. putri kok jalan kaki gitu hahaha”

“iihh hafal aja lagi nama panjang ku”

“hahaha kalau gitu bareng aja yuk, kebetulan juga nih jok belakang kosong hehe” ucap ku sambil melirik jok belakang

“lah emang biasanya kosong, kan kamu jomblo haha” ledek Cinhap

“emang kamu punya pacar? Kan gak juga weeekk yaudah yuk naik” ajak ku namun Cinhap malah tertawa melihat ku mengajak dia bareng ke kampus

“kok malah ketawa sih?” ucapku heran dengan mengkerutkan dahiku

“Dimas liat tuh, kita udah sampai di kampus, ngapain ngajak bareng hahah” ucap Cinhap sambil menunjuk pintu gerbang kampus

“lah kenapa gak bilang dari tadi iissh nyebelin” ujarku tersipu malu,

“lagi ngomong mulu gak meratiin jalan haha udah ah aku masuk duluan ya, kamu parkirin motor dulu tuh kelewat haha” ledek Cinhap sambil nunjuk tempat parkiran motor

Aku yang sedari tadi hanya terdiam karna malu dan juga tangsin langsung saja aku menuju tempat parkiran, setelah memarkirkan motor aku bertemu teman-teman sekelas ku yang sedang asik berbincang-bincang sepertinya mereka sedang bergosip lalu ku menghampiri mereka

“woi bro ngapain lu disini bukannya masuk” sapa ku kemudian mereka kaget melihat kehadiranku yang mendadak

“woi dim bikin kaget aja lu” ucap salah satu temanku Willy

“lagi ngomongin apaan nih?” Tanya ku kepada mereka yang sedang asik mengobrol

“ini dim ada MABA gilaa cantik banget” ucap temanku Adi

“iya dim namanya Syahfira angela nurhaliza beuh manis dim, gula aja kalah manisnya haha” sambung Iqbal

“yee lu pada cewe mulu di pikirin, tugas pak komar tuh di pikirin udah kelar belum persentasi lho hari ini” jawab ku

“oh iya mampus gua, baru setengah ngerjainnya” ucap Adi sambil menepuk dahinya dan langsung berlari menuju kelas

“woi di tungguin dong main cabut aja lu” teriak Deni mengikuti Adi dari belakang begitu juga aku dan lainnya ikut berlarian

Setelah berlarian mengejar Adi sampailah kami di dalam kelas terlihat Adi yang langsung sibuk mengeluarkan laptop mengerjakan tugas pak komar, aku dan yang lainnya hanya tertawa melihat Adi kelagapan mengerjakan tugasnya yang belum selesai

“loh itu si Adi kenapa? Tumben banget dia ngerjain tugas” ucap Michelle teman sekelasku yang duduknya tepat di depan ku

“biasa gua kerjain, gua bilang aja hari ini persentasi pelajaran pak komar haha” ucap ku sambil berjalan menuju tempat duduk

“waahh parah lu dim, kasian liat tuh kelagapan gitu si Adi” sahut Christi yang duduk di sebelah Michelle

“haha biarin aja lah jarang juga gua liat Adi begitu haha lucu juga” ucapku melihat Adi yang sibuk cari materi di internet

Di tengah perbincangan kami ngomongin Adi, datanglah seorang dosen yang menurut kami sangat menyebalkan karna kalau memberi tugas tidak nanggung-nanggung langsung sekaligus, siapa lagi kalau bukan pak Bento, seketika kelas hening pada saat pak bento memasuki kelas

“pagi anak-anak” ucap pak Bento

“pagi pak” jawab semua serentak, lalu pak Bento melirik Adi yang dari tadi sibuk dengan laptopnya

“Adi kamu ngapain?” tegur pak Bento, lalu Adi langsung menghentikan kegiatannya dan melihat wajah pak Bento. Dengan gugup ia menjawab

“i..ini pak ngerjain tugas pak komar”

“loh kelas pak komar kan minggu depan Adi bukan sekarang, sekarang waktunya kelas saya” ucap pak Bento, Adi pun langsung melihat ke arahku memasang muka marah tentu saja itu membuat seisi kelasa tertawa termasuk aku

“iya pak maaf” jawab Adi menunduk

“yaudah kita lanjut, tugas yang minggu lalu saya kasih sudah di kerjakan semua?” Tanya pak Bento kepada mahasiswanya

“sudah pak” jawab semuanya serentak

Kelas pak Bento pun berakhir, semuanya bersiap untuk keluar kelas

“dim nongkrong dulu yuk bentar” ajak temanku Fajar yang langsung merangkul ku dari belakang

“dimana? Tapi gua jemput adik gua dulu ya”

“tempat biasa lah, café story, ok siap bro, gua tungu ya” ucap Fajar kemudian meninggalkan ku dan aku langsung menuju parkiran motor

Setelah mengambil motor berjalan keluar parkiran aku melihat sosok wanita cantik yang kelihatannya sangat anggun dan menawan baru saja memasuki mobil miliknya. Sesudah melihat wanita itu aku langsung pergi menuju sekolah adikku.

“kakak lama banget sih, aku kan udah nungguin dari tadi” keluh Anin

“maaf tadi sedikit macet di jalan, udah cepet naik” ucap ku menyuruh Anin naik ke motor

“mau kemana sih ka cepet-cepet?” Tanya Anin sambil naik ke atas motor

“mau kumpul sama temen-temen” ucap ku langsung bergegas menuju rumah mengantarkan Anin pulang

Selama di perjalanan seperti biasa adikku tak henti-hentinya mengajak ngobrol agar suasana saat  itu tidak sepi, kami tertawa-tertawa sepanjang perjalanan

“bilang ibu, kakak pergi main dulu, sore mungkin pulangnya” ucapku sambil memutar balikkan motor

“iya, hati-hati ya ka”

Lalu aku pergi dengan motor ku dan Anin masuk ke dalam rumah

“assalamualaikum, Anin pulang, bu, ibu” ucap Anin memberi salam kemudian memanggil ibunya

“waalaikumsalam, lho kakak kamu mana? Gak jemput?” ujar ibu

“jemput kok tadi abis anterin Anin langsung pergi lagi, katanya mau main sama temen-temennya” jawab Anin lalu berjalan menuju dapur, ibunya yang mengetahui itu hanya mengangguk mengerti kemudian berjalan menghampiri Anin yang di dapur sambil mencolek colek masakan ibunya

“huuuss.. belum cuci tangan sudah megang makanan aja, mandi dulu sana bau tuh kamu” ucap ibu sembari menutup makanan di atas meja menggunakan tudung saji,

“hehe lapar bu abisnya” jawab Anin cengengesan sambil mengemut sisa makanan yang ada di jarinya, lalu ia pergi ke kamarnya sedangkan ibunya melanjutkan kegiatan awalnya menyetrika baju

Sesampainya Dimas di café story terlihat disana teman-temannya sudah berkumpul, ada yang sudah memesan makanan ada yang hanya wifi-an tapi tidak memesan makanan langsung saja Dimas menghampiri mereka

“woi bro udah lama disini?” sapa ku kepada mereka seketika mereka menghentikan kegiatan mereka lalu menoleh ke arah ku dan melakukan hai touch seperti biasa

“lumayan, dari mana aja lu dim?” ujar Willy sembari memainkan handphone yang ada di tangannnya

“biasa, jemput Anin dulu” jawabku langsung duduk dan memesan minuman

Setelah lama kami berbincang-bincang dan bercanda tidak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 04.30 sore, aku yang menyadari hal itu lansung saja pamit kepada teman-temanku

“bro gua pamit duluan ya, udah sore nih takut ibu gua nyariin” ujar ku langsung berdiri dari tempat duduk dan melakukan hai touch lagi

“ok bro hati-hati ya salam buat Anin hehe” jawab Deni cengengesan

“eh? Sejak kapan lu nitip salam buat adik gua?” Tanya ku heran

“hehe sejak waktu itu gua main kerumah lu dim, adik lu lumayan juga hihi” ucap Deni malu-malu

“haha dasar lu, ok ntar gua salamin” ucapku langsung meninggalkan mereka semua dan mengambil motor ku di parkiran

Selama di perjalanan teringat wanita yang di parkiran tadi begitu cantik dan anggun, sampai-sampai aku hampir menabrak pohon yang ada di pinggir jalan langsung saja aku mengerem motorku dan tepat sekali di depan pohon itu aku berhenti

astagfirullah kenapa aku ini, sampai melamun di jalan cuma gara-gara memikirkan wanita itu ucap batinku lalu aku melanjutkan perjalanan menuju rumah

“assalamualaikum” ucapku kemudian langsung masuk kedalam rumah

“waalaikumsalam, kok sore banget kak pulangnya?” Tanya ibu yang sedang menonton TV di ruang keluarga bersama adikku Anin

“hehe iya bu biasa anak muda” jawabku

“udah makan belum ka? Kalau belum tuh makan dulu udah ibu siapin”

“udah kok bu tadi, buat nanti aja, aku ke kamar dulu ya bu”

Lalu aku langsung masuk kedalam kamarku dan berbaring di kasur ku, tiba-tiba wanita itu terlintas di pikiran ku lagi kemudian aku langsung berfikir

Siapa ya wanita itu, sepertinya aku belum pernah liat dia sebelumnya di kampus, apa dia dari univ lain atau dia dari fakultas berbeda hhmm ucapku dalam hati, tidak terasa aku langsung memejamkan mataku di atas kasur dan langsung memasuki dunia mimpi

*****

Seperti biasa suasana didalam kelas begitu gaduh sebelum dosen memasuki kelas, ada yang bergosip, ada yang main PS di laptop ada yang sibuk dengan gadget masing-masing, sedangkan aku memilih untuk tidur sebelum kelas di mulai

“dim..dimas ada pak Komar mas bangun bangun” ucap Feni sambil menggoyang goyangkan tubuhku, seketika aku langsung bangun dengan sigap

“iya pak maaf” ucapku tiba-tiba, aku langsung melihat ke depan tidak ada pak Komar di kelas kemudian aku menoleh ke arah Feni ia hanya tertawa terbahak bahak melihat reaksi ku tadi, diikuti tertawa yang lainnya

“hahaha dimas dimas lucu banget sih lo hahahaha” ledek Feni yang masih menertawakan ku

“kurang ajar lu anak kecil liat lu gua apain lu” ucapku langsung bangun dari tempat duduk ku dan menghampiri Feni yang sedang tertawa, Feni yang mengetahui itu langsung kabur bersembunyi di balik tubuh Yuriva

“gak kena week gak kena” ledek nya sambil memelet meletkan lidahnya berlari memutari tubuh yuriva, dengan sekuat tenaga ku kejar Feni dengan mengikuti arah ia berlari

“eh eh apa-apaan ini, fen, dim, udah dong pusing nih gua” ujar Yuriva sambil melihat feni dan aku berlarian di sekitar tubuh Yuriva yang baru memasuki kelas

“eh anak kecil sini lu, songong banget ngerjain anak gede” ucap ku masih mengejar Feni

“gak mau pasti lu ntar mau gotong gua naro gua di karung, gak mau week” ledek Feni sekarang ia berlari keluar kelas lalu aku mengejarnya dari belakang dan..

BUUGGHHH!!

Terdengar suara tabrakan dari arah Feni berlari ku lihat Feni sudah terjatuh duduk di lantai langsung ku hampiri Feni dan ku lihat yang di tabrak Feni ternyata pak Komar, seketika aku dan Feni menganga melihatnya mulai pasrah apa yang nantinya akan di lakukan pak Komar terhadap kami berdua

“FENI, DIMAS, sedang apa kalian ini, seperti anak kecil aja kalian berdua main kejar-kejaran” ucap pak Komar melototi kami berdua sambil bertolak pinggang

“i..itu pak anu..” jawabku gugup langsung keringat dingin saat itu juga

“sini kalian ikut saya” ujar pak Komar, lalu aku dan Feni mengikutinya dari belakang sampai di depan kelas pak komar langsung menyuruh ku dan Feni berdiri di luar kelas

“kalian berdiri disini angkat satu kaki kalian dan jewer telinga satu sama lain, seperti itu sampai kelas saya berakhir” ucap pak Komar langsung memasuki kelas

Aku dan Feni hanya menuruti perintah pak Komar kemudian aku dan Feni saling liat-liatan sinis dan mulai beradu bicara saling menyalahkan satu sama lain

“lu sih aahh jadi di hukum gini kan” ucap Feni

“heehh kok gua, kan lu yang ngerjain gua duluan siapa suruh” jawabku sambil menjewer keras telinga Feni

“aaaawww sakit dimas jangan keras-keras kek” teriak Feni kesakitan

“heh lu bisa diem gak, ntar pak Komar keluar” jawabku sambil tertawa kecil melihat ekspresi wajah Feni yang kesakitan

1 jam kemudian..

Akhirnya kelas pak Komar berakhir menandakan berakhir juga hukuman ku

“sudah masuk kelas kalian, awas sekali lagi saya lihat kalian lari-larian seperti tadi, saya kawinkan kalian berdua, ngerti” ucap pak Komar

“saya pak sama dia? Iihhh ogah pak mending saya gak usah nikah selamanya dari pada nikah sama dia ihh” ucap Feni sambil merinding-rindingkan tubuhnya

“gua juga ogah kali nikah sama lu, sama aja gua nikahin wanita di bawah umur tau haha” jawabku

“sudah sudah masuk kelas kalian”

Lalu pak Komar pergi meninggalkan kami berdua, aku pun langsung memasuki kelas bersama Feni di belakangku

“gimana mas enak di hukum bareng Feni? haha” ucap Willy dengan nada meledek sambil tertawa

“iihh gak lagi lagi deh gua dihukum sama anak kecil” jawabku sambil melirik ke arah Feni

“heh emang gua mau apa dihukum sama lu week” bantah Feni menjulurkan lidahnya

“hadeehh berantem mulu sih kalian, puyeng gua liat kalian berdua” sahut Yuriva dengan ekspresi malesnya mendengar aku dan Feni berantem

Lalu disahuti tertawa yang lainnya, kemudian aku keluar kelas menuju kantin bersama teman-temanku karna nanti ada kelas lagi jam 12, sesampainya di kantin aku langsung duduk di tempat biasa aku dan teman-teman duduki yaitu di pojok kantin, kami semua langsung memesan makanan setelah itu sambil menunggu makanannya datang kami berseda gurau tertawa-tawa, di tengah itu tak sengaja aku melihat wanita itu kembali di kantin sedang memesan makanan bersama teman-temannya

Oh dia anak kampus sini ternyata, tapi kok jarang liat ya gumam ku dalam hati, kemudian pesanan kami datang

“eh mas ngeliatin apaan sih lo? Serius amat” ujar Bayu sambil melahap makanannya

“hhm gak kok, gak liat apa-apa” jawabku kembali menyantap makanan ku

Setelah dari kantin kami semua kembali menuju kelas karna waktu sudah menunjukkan pukul 11.30 siang kelas sebentar lagi akan di mulai

Kelas pun akhirnya di mulai..

2 jam kemudian..

“hadeehhh kelas apaan sih tadi bosen banget mana lama banget lagi” ujar Gracia berjalan keluar kelas

“sabar grace haha” sahut Yuriva, lalu mereka meninggalkan kelas

Aku yang tertidur sepanjang pelajaran tidak terasa kelas sudah berakhir lalu aku bangun dari tidurku

“enak mas tidur? enak-enakan lu tidur sedangkan kita semua duduk bosen disini” ucap Adi sambil menarik tas di meja

“haha ngantuk gua, nikmatin aja di” ucap ku

Lalu kami langsung keluar meninggalkan kelas kemudian kami langsung menuju kantin untuk makan dan ngobrol ngobrol ria

*****

Di pagi hari yang sejuk dan dingin karna semalem turun hujan yang begitu lebat, membuat diriku malas beranjak dari kasur pergi mandi dan kuliah akhirnya aku memutuskan untuk tidak kuliah hari ini. Suasana pagi hari di rumah sangat sunyi hanya terdengar suara ibu memasak di dapur dan teriakan adikku mencari-cari kaos kakinya yang hilang itu namanya gak sunyi, kemudian aku mengumpulkan tenaga buat bangun dari kasur berjalan menuju tempat makan

“kamu gak kuliah kak?” Tanya ayah sedang menyantap sarapan

“gak yah, gak ada dosennya” jawabku langsung duduk di meja makan dan mulai memakan sarapanku

“terus Anin siapa yang anter?” sahut Anin yang tiba-tiba sudah ada di sebelahku

“ayah” jawabku cuek

“kok ayah sih, ayah kan harus ke kantor” jawab ayah

“ya kan apa salahnya anter Anin dulu yah kesekolah” jawab ibu sambil menaruh makanan yang baru matang di atas meja kemudian duduk menyantap sarapan bersama sama

“iya deh iya Anin ayah yang antar” ucap ayah pasrah

Lalu kami menyantap sarapan di pagi hari bersama-sama diiringi tawa riang. Setelah sarapan aku kembali ke kamar dan langsung mengecek handphone yang ku taruh di atas meja belajar, setelah kulihat ada pesan dari melati

Melati : mas, ke kampus gak?

Dimas : gak me, kenapa?

Melati : yaahh temenin meme dong, mager nih cuma mau kasih tugas pak Ridwan doang soalnya, ntar pulangnya meme traktir makan deh

Dimas : beneran ya me traktir? Yaudah deh ayo

Melati : iyaa, giliran di traktir mau

Dimas : hehe.. gua siap-siap dulu ya me

Melati : iya, meme tunggu di taman depan rumah ya

Lalu aku langsung bersiap-siap bergegas pergi ke kampus

“loh mau kemana ka?” Tanya ibu yang baru selesai membereskan meja makan

“mau ke kampus bu” jawab ku sambil memakai sepatu

“lah katanya gak ada kelas” sambung ibu menghampiri ku

“iyaa nih cuma nganterin temen doang kok yaa sekalian nongkrong aja hehe yaudah dimas pamit ya bu” ucap ku mencium tangan ibu dan berjalan menuju garasi mengambil motor langsung menuju taman depan rumah Melati

Sesampainya terlihat Melati sudah menunggu di taman itu, langsung ku hampiri Melati dengan sepeda motorku

TIN!! TIN!!

Aku mengklakson motor ku memberi isyarat kepada melati kalau aku sudah sampai, Melati langsung menghampiriku tersenyum dan kami langsung berajalan menuju kampus

Di perjalanan aku dan melati ngobrol ngobrol dan bercerita lalu saat di jalan Melati melihat temannya yang sedang baru saja keluar dari sebuah mini market

“ve!” teriak melati memanggil temannya itu, langsung saja aku meminggirkan motorku di dekat temannya Melati

Setelah ku lihat dari dekat ternyata wanita itu yang tempo hari ku lihat di parkiran dan di kantin oh jadi nama wanita itu ve singkat sekali namanya seperti pertemuanku ini selalu singkat dan selalu berkesan ucapku dalam hati

“eh mas kok diem aja, kenalin nih teman ku namanya veranda dia dari jurusan desain komunikasi” ucap melati memperkenalkan temannya

“eh iya nama gua Dimas Nugraha Cahyadi panggil aja dimas dari jurusan ekonomi sama seperti Melati, salam kenal ya” ucap ku sambil menyodorkan tanganku

“aku Jessica Veranda panggil aja ve, salam kenal juga ya” jawab wanita itu yang bernama Veranda membalas menjabat tangan ku lalu tersenyum, seketika aku langsung terdiam menatap wanita itu tanpa ku sadar aku tidak melepaskan tangan Ve

“eh mas udah kali megang tangannya gak usah lama-lama haha” ucap Melati sambil melepaskan genggaman tangan ku

Oh nama panjangnya Jessica veranda bagus dan cantik juga namanya seperti orangnya ucap ku dalam hati sambil senyum-senyum

-BERSAMBUNG-
Hazimah
ID LINE : hazima48

Iklan

2 tanggapan untuk “KATAOMOI, FINALLY, Part1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s