BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 5

 

bel

Kami bertiga kemudian langsung menuju ke mobil dan pergi ke rumah Gracia. Kira-kira apakah ayah Gracia percaya dengan keputuskan yg gw buat. Dan apakah dia akan merestui hubungan kami berdua. Gw harap dokter memberikan keputusan terbaiknya.

-Di Rumah Gracia-

 

Kami sampai di rumah Gracia. Setelah kami memarkirkan mobil di garasi, kami di perbolehkan masuk dan duduk di ruang tamu.

 

“Sebentar ya, aku panggil ayah dulu.” Ucap Gracia.

“Iya.” Ucap gw dan Wawan.

 

Gw dan Wawan sekarang menunggu Gracia dan ayahnya di ruang tamu.

 

“Eh, kalian berdua. Lama ya gk ketemu.” Ucap Dokter Glen.

 

Dokter Glen adalah ayah Gracia. Dia juga adalah teman baik ayah waktu SMA dulu. Karena itu, waktu dulu gw mengalami patah tulang ayah membawa gw Dokter Glen. Kebetulan dia juga spesialis dalam bidang ini. Jadi, kalau ada yg bingung tentang hubungan gw, Gracia, dan Dokter Glen. Itulah tadi penjelasan dari kebingungan kalian itu.

 

“Iya, dok. Lama gk ketemu.” Jawab gw.

“Gimana sekarang. Udah bisa jalan sendiri lagi apa belum.” Tanya Dokter.

“Kalo jalan sendiri masih belum bisa dok. Sekarang masih harus di bantu untuk berjalan.” Ucap gw.

“Oh gitu. Kalo gitu kamu harus lebih giat untuk berlatih berjalan selama masa penyembuhan ini.” Saran Dokter.

“Baik dok.” Ucap gw.

“Kalo gitu ayo sekarang kita ke ruangan saya untuk melakukan pemeriksaan.” Ucap Dokter.

“Emm, Adi sorry gw gk bisa nemenin lu dulu. Gw ada urusan mendadak.” Ucap Wawan.

“Loh, emang ada urusan mendadak apa kak?” Tanya Gracia.

“Barusan pelatih SMS. Nanti jam 10 kami ada latihan mendadak di sekolah. Mau ada review tentang lawan kami di play-off nanti.” Jawab Wawan.

“Oh, yaudah kalo gitu. Tinggalin aja Adi di sini kak.” Ucap Gracia.

“Wan. Jawan sampe kalah ya.” Ucap gw.

“Mana mungkin sekolah kita kalah.” Ucap Wawan dengan pedenya.

 

Setelah itu Wawan langsung pergi menuju garasi untuk mengambil mobil. Dan gw pun ikut dengan Dokter menuju ruang praktiknya dengan di tuntun oeh Gracia.

 

“Silakan kamu berbaring di kasur.” Ucap Dokter.

 

Ini pertama kali gw ngeliat ruang praktik Dokter Glen. Ternyata ruangannya mewah sekali. Sama seperti ruang praktik yg ada di rumah sakit.

 

“Baiklah dok.” Ucap gw.

“Gracia, kamu tunggu di ruang tamu aja ya. Nanti setelah proses check up selesai di lakukan kamu baru boleh masuk lagi.” Ucap Dokter.

“Oke Yah. Siap.” Ucap Gracia langsung keluar dan menutup pintu ruangan.

“Baiklah. Kita mulai proses check up nya.” Ucap Dokter.

 

Kami pun memulai proses check up. Proses check up dilakukan dengan lancer dan sekarang kami sudah selesai melakukan proses check up dan aku menunggu hasil check up yg sedang meneliti hasil check up.

 

“Baiklah, saya akan memberi tahu hasil check up kepada kamu.” Ucap Dokter sambil duduk di kursinya.

“Bagaimana hasil nya dok?” Tanya gw sambil bangun dan duduk di Kasur.

“Berdasarkan proses check up yg kita lakukan hari ini kaki kamu mengalami penyembuhan yg cukup pesat. Tapi,,” Ucap Dokter.

“Tapi apa dok?” Tanya gw.

“Kaki kamu sudah mulai rapuh. Jika sekali lagi kamu bermain dan mengalami kejadian yg sama seperti dua kejadian sebelumnya dapat di pastikan kalau kaki kamu akan hancur. Dan resikonya kami akan kehilangan kaki kamu.” Ucap Dokter.

 

Ucapan nya membuat gw sangat terkejut. Dan gw hanya bisa diam saja mendengarnya.

 

5 Detik

 

10 Detik

 

15 Detik

 

“Tenang aja dok. Itu cuma akan terjadi kalau saya kembali bermain lagi kan dok.” Ucap gw sambil menundukkan kepala.

“Iya. Kenapa memangnya?” Tanya Dokter.

“Karena mulai saat ini saya akan berhenti bermain futsal lagi. Jadi, saya gk akan khawatir itu akan terjadi dok.” Ucap gw.

“Kamu serius? Kamu siap untuk berhenti?” Tanya Dokter kaget.

“Yakin dok. Karena, saat ini ada yg lebih saya cintai di bandingkan futsal.” Ucap gw.

“Yg lebih kamu cintai. Apa itu?” Tanya Dokter.

“Anak Dokter.” Ucap gw dengan tegas.

 

Setelah itu suasana di dalam ruangan menjadi hening karena pernyataan gw barusan.

 

“Seberapa serius kamu dengan anak saya?” Tanya Dokter.

“Tanpa perlu saya beri tahu pasti dokter sudah tau seberapa serius saya ketika saya tadi bilang untuk berhenti bermain futsal lagi.” Ucap gw dengan tenang.

“Apa buktinya kalo kamu benar-benar sayang dengan anak saya?” Tanya Dokter lagi.

“Saya akan melindungi anak dokter. Saya akan berusaha membuat dia bahagia. Dan saya tidak akan menyakiti dia.” Ucap gw.

“Saya mohon dok. Saya minta restu dari dokter untuk hubungan kami berdua.” Ucap gw kembali.

 

Sementara itu tiba-tiba terdengar suara pintu terbuka dari luar.

 

“Ayah. Kok check up nya lama banget sih? Aku bete tau.” Tanya Gracia dari luar.

“Eh, maaf. Kebetulan pas banget kok Gre kita baru selesai aja check up.” Ucap Dokter.

“Terus gimana hasilnya?” Tanya Gracia.

“Aku baik-baik aja kok Gre. Cuma harus terus latihan jalan sama banyakin makan dan minum yg mengandung protein dan kalsium untuk memperkuat tulang aku lagi.” Ucap gw asal dan sok tau.

“Emm, bagus deh kalo gitu. Kalo udah selesai ayo kita ke ruang tamu lagi. Boleh kan Yah?” Ajak Gracia

“Iya boleh. Silakan.” Ucap Dokter.

“Yaudah ayo kalo gitu.” Ucap Gracia sambil membantu gw berjalan.

 

Ketika kami sudah keluar dari pintu tiba-tiba dokter memanggil ku.

 

“Adi, tunggu.” Ucap Dokter.

“Ada apa dok?” Tanya gw.

“Soal pertanyaan terakhir kamu tadi. Saya akan merestui hubungan kalian.” Ucap Dokter.

“Hah, serius dok? Terima kasih banyak atas kesempatannya.” Ucap gw sangat histeris karna senang.

“Jadi ayah bolehin aku pacaran sama Adi lagi?” Tanya Gracia.

“Iya ayah serius. Jadi Gre, sekarang ayah mau kamu jagain dia di saat ayah gk ada. Dan Adi, saya mau kamu selalu ada di dekat Gracia.” Ucap Dokter.

“Baik Yah.” Ucap Gracia.

“Baik dok.” Ucap gw.

 

Kami berdua lalu pergi meninggalkan Dokter menuju ruang tamu.

 

“Huih, beruntung tadi gk nerves di dalam sana.” Ucap gw sambil menghela nafas.

“Yuadah kalo gitu kamu minum dulu deh. Udah aku buatin ovaltine kesukaan kamu nih.” Ucap Gracia sambil memberikan segelas minum ke gw.

“Hihi, makasih ya sayang.” Ucap gw. Lalu gw meminum segelas ovaltine buatan Gracia.

“Udah jangan langsung di habisin minum nya nanti keselek loh.” Ucap Gracia.

“Iya.” Ucap gw sambil menaruh gelas di meja.

“Ya ampun kamu padahal di ruangan ac loh tadi. Tapi kok keringetan gini.” Ucap Gracia. Dia langsung berinisiatif mengambil tisu di meja untuk mengelap keringet di wajah gw.

“Hmm, yg penting sekarang aku lega udah dapet restu dari ayah kamu.” Ucap gw tersenyum.

“Jadi sekarang kamu mau kan terima aku jadi pacar kamu?” Tanya gw lagi sambil menggenggam kedua tangan dia.

 

Tapi dia hanya terdiam tanpa memberi jawaban. Dan beberapa saat kemudian…

 

CUPPSS

 

Dia mencium kening gw.

 

“Iya, aku mau jadi pacar kamu.” Jawab dia sambil tersenyum.

“Makasih Gre.” Ucap gw. Kemudian gw langsung memeluk dia.

 

Akhirnya. Setelah setahun lebih kami putus. Hari ini kami mulai menjalin kembali hubungan yg dulu sempat terputus. Dan gw berharap hubungan ini akan tetap utuh.

 

“Emm, aku boleh minta tolong gk?” Tanya Gracia. Kami langsung melepas pelukan kami.

“Minta tolong apa?” Tanya gw balik.

“Kamu kalo masuk sekolah bisa gk pindah duduknya jangan sama Shani.” Ucap Gracia.

“Hehe, kamu cemburu ya sama Shani.” Ucap gw.

“Ya kan kamu pacar aku. Wajar kan aku cemburu mah.” Ucap Gracia.

“Iya aku ngerti kok kalo itu. Tapi aku harus pindah ke mana?” Tanya gw.

“Aku udah bilang sama Okta kok kalo dia duduk sama Shani aja. Nanti kamu duduk sama Anin.” Ucap Gracia.

“Gitu ya. Yah berarti duduk di depan dong aku.” Ucap gw.

“Kenapa emang kalo di depan?” Tanya Gracia.

“Kalo di depan nanti gk bisa tidur soalnya.” Ucap gw bercanda.

“Yeh, dasar tukang tidur. Makanya jangan suka begadang.” Ledek Gracia.

“Ya, namanya juga cowo. Wajar dong.” Ucap gw.

“Yaudah nanti aku duduk sama Anin deh pas masuk.” Tambah gw.

 

Kami berdua asik sekali berbincang di ruang tamu. Sampai tidak sadar sekarang sudah jam makan siang. Kami langsung menuju meja makan untuk makan siang. Saat itu hanya ada aku dan Gracia di ruang makan. Karena Dokter masih kerja di ruangannya. Sementara ibu Gracia masih di kantor. Dan kakak nya tidak tinggal di rumah karena sedang kuliah di Jogja.

 

“Hmm, belum ada makanan di meja. Kalo gitu aku masak dulu deh. Kamu mau aku masakin apa?” Tanya Gracia.

“Aku makan apa aja deh terserah kamu.” Ucap gw sambil duduk di meja makan.

“Yaudah aku cek kulkas dulu deh adanya apa.” Ucap Gracia menuju ke kulkas.

“Oke.” Ucap gw.

“Di sini adanya telur sama sosis doang nih. Aku bikin omlete sama sosis goreng aja ya.” Ucap Gracia.

“Yaudah, lagian cuma buat porsi tiga orang doang.” Ucap gw.

“Oke deh.” Ucap Gracia.

 

Dia pun memasak telur dan sosis untuk menu makan siang kali ini. Dan selesai dia memasak kami langsung makan bersama. Tapi sebelumnya dia membawa satu porsi makanan nya untuk di berikan kepada ayah nya. Selesai makan siang gw dan Gracia berbincang di ruang makan. Dan akhirnya Wawan selesai latihan lalu menjemput gw pulang. Gw dan Gracia pun langsung menuju ke ruang tamu.

 

“Eh, kak Wawan cepet banget latihannya.” Ucap Gracia menyambut kedatangannya.

“Iya, tadi ternyata cuma review permainan lawan dan rapat strategi aja.” Ucap Wawan.

“Emang lawan sekolah kita di play-off nanti sekolah mana?” Tanya gw.

“Lawan kita nanti SMA 01 Rawamangu.” Jawab Wawan.

“Oh, semangat lah kalo gitu. Gw nyumbang doa aja.” Ucap gw.

 

Saat sedang asik ngobrol kami langsung pamit kepada Gracia dan Dokter untuk pulang.

 

“Kalo gitu kita pamit dulu ya dok. Makasih udah boleh mampir ke rumah.” Ucap gw.

“Iya, lain kali dateng lagi ya ke rumah.” Ucap Dokter.

“Iya dok. Pasti.” Ucap gw.

“Kabarin kalo nanti udah sampai ya.” Ucap Gracia.

“Iya Gre tenang aja. Yaudah kami permisi dulu ya.” Ucap gw.

 

Gw dan Wawan langsung menuju mobil di parkiran. Setelah sampai Wawan langsung menggas mobil sampai ke rumah.

 

-Di Rumah-

 

Sesampainya di rumah Wawan langsung memarkirkan mobil di dalam garasi. Setelah mobil sudah terparkir gw langsung menuju kamar. Karena hari ini rasanya lelah sekali gw langsung memutuskan untuk tidur sebentar.

 

“Kakak bangun. Udah waktunya makan malam. Ayo aku bantu jalan.” Ucap Yuriva membangunkan gw.

“Emm, iya dek tunggu. Kakak kumpulin nyawa kakak dulu.” Ucap gw yg masih mengantuk.

 

Setelah gw mengumpulkan nyawa, gw dan Yuriva langsung menuju meja makan. Setelah selesai makan gw langsung menuju ke kamar di bantu Yuriva. Sampai di kamar gw mendengar suara notif HP gw.

 

Ting

 

Miss Gre         : Hai, udah malem nih. Kok gk ada kabar?

Adi Nugroho   : Hehe, malam sayang. Maaf tadi aku langsung tidur pas sampai rumah.

Miss Gre         : Hmm, gitu. Kirain lagi jalan sama cewe lain.

Adi Nugroho   : Ya enggak lah sayang. Masa aku selingkuh.

Miss Gre         : Iya deh aku percaya.

 

Tidak terasa kami sudah chattingan sudah lebih dari 1 jam. Gw pun mulai mengantuk padahal baru aja habis tidur sore. Gw langsung memberi tahu dia untuk menyudahi chat kami.

 

Adi Nugroho   : Sayang, aku ngantuk lagi nih sekarang. Rasa nya hari ini capek banget.

Miss Gre         : Hmm, yaudah kalo kamu udah ngantuk. Oyasumi ya.

Adi Nugroho   : Oyasumi Gre.

 

Kami pun menyudahi obrolan kami di line. Dan sekarang saatnya gw kembali berbaring di atas kasur dan memulai aktifitas di dunia mimpi.

 

Hari – hari berikutnya gw jalani aktifitas di dalam rumah. Latihan berjalan, belajar dan mengerjakan tugas yg di berikan Gracia setiap hari selama gw gk masuk sekolah.

 

1 Minggu Kemudian

 

Kaki gw sudah pulih dari cidera. Pagi ini adalah hari pertama gw masuk sekolah lagi setelah 2 minggu izin. Gw mendapat dispensasi untuk datang sekolah agak siang dari wali kelas gw. Karena yg lain sudah berangkat sekolah duluan maka gw memutuskan berangkat menaiki R25 kesayangan gw.

 

Setelah sarapan gw langsung menuju garasi. Setelah itu gw menaiki motor dan akhirnya gw sampai di sekolah. Gw memarkirkan motor di parkiran dan langsung menuju ke kelas. Sesampainya di kelas gw lihat Miss Kiki sedang mengajar pelajaran Bahasa Inggris. Gw langsung minta izin untuk masuk kelas.

 

“Permisi bu, maaf saya telat. Tadi Jiro sensei mengizinkan saya untuk datang jam segini.” Ucap gw.

“Oh, kamu Adi yg baru sembuh karena cidera itu ya. Yaudah tidak apa-apa, silakan kamu langsung duduk aja di kursi kamu.” Ucap Mam Kiki.

“Baik, Mam.” Ucap gw.

 

Gw pun langsung mengarah ke meja gw. Gw lihat benar saja, sekarang Shani duduk dengan Okta di meja tengah. Dan Anin duduk sendiri di baris ke dua. Gw pun langsung duduk di meja Anin.

 

“Nin, pasti ini semua rencananya Gre ya?” Tanya gw ketika sudah duduk.

“Rencana apaan?” Tanya Anin balik.

“Okta pindah duduk sama Shani dan gw duduk sama lu.” Ucap gw.

“Hmm, Anin kurang tau kalo masalah itu. Semenjak Adi gk masuk tiba-tiba Okta bilang mau duduk sama Shani soalnya mereka udah kenal semenjak di Jogja dulu. Terus Anin duduk sendirian deh semenjak Adi sakit.” Jawab Anin.

 

Oh iya. Anin tuh orangnya lucu menurut gw. Dia tuh kalo ngomong sama orang pasti selalu manggil pake nama bukan pake panggilan kaya “Gw dan Lu” atau “Aku dan Kamu”.

 

“Hmm, kasian banget lu Nin kesepian di tinggal Okta.” Ucap gw.

 

Tiba-tiba ada suara orang membentak dari arah depan.

 

“Ehem, tolong di saat pelajaran ibu jangan ada yg mengobrol di kelas.” Ucap Mam Kiki.

“I,, iya mam maaf.” Ucap gw panik.

 

Akhirnya semua anak di kelas menertawakan gw yg sedang di marahin Mam Kiki.

 

“Hahahahahahah.” Ucap anak sekelas.

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s