BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 4

 

bel

Gw pun hanya bisa duduk di sofa sambil melihat mereka beres-beres teras untuk kumpul. Dan gw seneng banget akhirnya bisa kumpul lagi sama anak kelasan setelah 1 minggu tidak bertemu mereka. Semoga aja gw bisa cepet sembuh dan bisa kembali pergi ke sekolah lagi.

5 Menit

 

10 Menit

 

“Woy, bengong aja. Ngelamunin apa hayoo.” Ucap cewe ngengagetkan gw.

“Eh, Shani ngagetin aja. Gapapa aku Cuma kangen aja sama suasana kelas.” Jawab gw.

“Kangen nya nanti aja. Sekarang ke teras yuk, udah beres tuh.” Ucap Shani.

“Yaudah yuk.” Ucap gw.

 

Shani kemudian membantu gw untuk berjalan menuju ke teras depan rumah. Gw lihat di teras semua anak kelas 11 IPA 3 sudah duduk di teras.

 

“Shan, aku duduk di sini aja.” Ucap gw, sambil berdiri di samping Gracia.

“Oh yaudah pelan-pelan.” Ucap Shani.

 

Gw pun duduk di samping Gracia. Dan Shani duduk di samping Okta.

 

“Kok duduk di sini, gk sama Shani aja.” Ucap Gracia berbisik. Terlihat dia bete ke gw.

“Kamu cemburu ya? Dia kan cuma bantu aku buat jalan doang.” Jelas gw.

“Pikir aja sendiri. Gk jadian aja udah berani deket sama cewe lain, gimana kalo nanti jadian.” Ucap Gracia dengan nada bete.

“Ih, jangan marah dong.” Ucap gw sambil memelas.

“Kalo kamu gk mau aku marah jangan bikin aku cemburu dong.” Ucap Gracia masih bete.

“Iya, aku janji kok gk bakalan bikin kamu cemburu lagi.” Ucap gw.

“Janji?” Tanya Gracia sambil menunjukkan jari kelingking nya.

“Aku janji.” Ucap gw sambil menunjukkan jari kelingking gw juga. Gracia pun kembali tersenyum.

 

Tiba-tiba seseorang mengagetkan kami.

 

“Woy, kalian ngomongin apaan sih serius banget.” Ucap Nadse mengagetkan gw dan Gracia.

“Kepo lu Nad.” Ucap Gracia. Kami semua kemudian mentertawakan Nadse.

“Lagian serius banget. Ngomogin apaan sih?” Tanya Nadse.

“Ini, gw janji sama Gre mau ngajak dia nonton Warkop DKI Reborn kalo gw udah sembuh.” Ucap gw ngeles.

“Oh, kirain lagi berantem.” Ucap Nadse.

“Gk kok tenang aja.” Ucap Gracia. Untungnya Nadse gampang percaya sama orang jadi dia gk tau kalo gw sama Gre bohong.

 

Kami semua kemudian berbincang bersama dan melakukan ritual syukuran karena gw udah pulang dari rumah sakit dan bisa segera menjalankan aktifitas gw lagi seperti biasa. Tidak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 6 sore. Acara syukuran akhirnya selesai dan setelah semuanya membereskan teras akhirnya mereka pamit untuk pulang.

 

“Adi, Kak Melody, Wawan, Yuriva. Makasih banyak ya udah di undang di acara syukuran nya. Kalo gitu kami pulang dulu ya.” Ucap Billy sebagai perwakilan anak-anak.

“Iya sama-sama. Makasih juga ya kalian udah luangin waktunya buat dateng kesini.” Ucap kak Melody.

“Thanks ya semuanya. Sampe ketemu di kelas ya.” Ucap gw.

“Yaudah kakak pamit ya Yuri.” Ucap Marcho kepada Yuri.

“Ye lu, awas aja di sekolah godain adek gw. Begitu gw sembuh, bakalan gw junggling lu.” Ucap gw sambil nutupin Yuri ke belakang badan gw.

“Ye, santai dong kakak ipar. Emang gw bola apa di junggling.” Ucap Marcho.

“Ih, ogah gw jadi kakak ipar lu. Kan kepala lu botak kaya bola.” Ucap gw. Lalu mereka semua tertawa memdengar ejekan gw ke Marcho.

 

Mereka semua kemudian mengambil motor dan mobil yg terparkirkan di depan rumah gw. Setelah itu satu per satu mereka pergi meninggalkan rumah gw.

 

“Gre, anterin aku yuk ke suatu tempat.” Ucap gw.

“Kamu mau kemana?” Tanya Gracia.

“Aku mau ke taman di depan komplek.” Ucap gw.

“Mau ngapain.” Tanya Gracia.

“Ada deh, udah yuk ikut aja.” Ucap gw.

“Yaudah deh.” Ucap Gracia dengan rasa penasaran yg tinggi.

 

Kami kemudian menuju ke taman di depan komplek perumahan.

 

-Di Taman-

 

Karna ini malam minggu jadi suasananya agak terlalu ramai di sini. Karena taman ini adalah sarangnya para pasangan yg ingin malam minggu tanpa mengeluarkan uang yg banyak.

 

“Kamu mau ngapain di sini.” Tanya Gracia.

“Udah liat aja nanti.” Ucap gw sambil tersenyum.

 

Gw membawa Gracia menuju tempat kotak kardus berisi atribut sepak bola yg berada di bawah pohon.

 

“Loh, itu kan atribut sepakbola kesayangan kamu. Kok ada di sini?” Tanya Gracia.

“Emm, sebenarnya gini ceritanya.” Ucap gw.

 

FLASHBACK MODE ON

 

Kejadiannya terjadi saat semua asik membereskan teras dan yg cewe sibuk menyiapkan makanan.

 

“Wan, gw minta tolong dong anterin gw ke kamar.” Ucap gw.

“Kamar mana atas/bawah?” Tanya Wawan.

“Ke kamar atas. Gw mau buang semua atribut sepakbola gw.” Ucap gw.

“Buat apa? Jangan bilang buat buktiin ke Gre biar dia nerima lo lagi.” Ucap Wawan.

“Tuh lu tau. Yg maklum lah. Lu kan cowo jadi pasti ngertilah apa niat gw.” Ucap gw.

“Yaudah deh ayo.” Ucap Wawan.

 

Kami berdua pun naik ke kamar atas dan mulai membereskan atribut sepakbola gw untuk gw bawa ke taman. Beruntung gw udah siapin kardus yg gw ambil dari gudang. Dan karena jarak kamar dari dapur jauh. Jadi Gracia gk akan tau kalo kami bawa kardus berisikan atribut sepakbola milik gw.

 

“Yaudah biar gw aja yg bawa kardusnya ke taman. Lu istirahat di rumah aja.” Ucap Wawan.

“Thanks ya. Nanti tolong taro di bawah pohon tempat biasa kita kumpul sama anak komplek.” Ucap gw.

“Oke.” Ucap Wawan.

 

Dia pun langsung pergi membawa kardus itu ke taman.

 

FLASHBACK MODE OFF

 

“Jadi gitu ceritanya.” Ucap gw.

“Terus mau di apain ini semua.” Tanya Gracia.

“Aku mau bakar ini semua.” Ucap gw.

“Kenapa kam…” ucap Gracia terhenti oleh gw.

“Karena aku mau nepatin janji aku ke kamu yg dulu gk bisa aku tepatin.” Ucap gw sambil menghadap lurus ke arah Gracia.

 

Gracia hanya bisa terdiam untuk beberapa saat dan kini dia kembali melontarkan pertanyaan.

 

“Kenapa kamu sampe rela ngelakuin ini. Ini kan impian kamu yg berharga.” Ucap Gracia.

“Karena saat ini kamu lebih berharga dari pada impian aku ini.” Ucap gw. Gracia hanya terdiam.

“Gre, aku sayang sama kamu. Aku mau jadi pacar kamu.” Ucap gw kembali sambil menggenggam kedua tangan Gracia dengan erat.

“Kamu yakin udah siap ninggalin dunia futsal?” Tanya Gracia.

“Dengan cideranya kaki aku yg kedua kalinya siap gk siap aku harus pensiun dari futsal.” Ucap gw.

 

Gw menunggu jawaban dari Gracia tapi dia hanya terdiam dan tidak berkata apa-apa. Lalu…

 

“Aku juga sayang sama kamu.Tapi aku belum bisa terima kamu jadi pacar aku.” Jawab Gracia sambil memeluk gw.

“Ke.. kenapa?” Tanya gw yg kaget mendengarnya.

“Kamu tau kan kalau dulu kita putus karena keputusan ayah aku. Jadi aku mau kamu buktiin ke ayah aku kalau kamu udah berhenti main futsal.” Ucap Gracia.

“Kalau gitu baiklah. Aku bakalan buktiin ke ayah kamu kalo aku udah berhenti main futsal.” Ucap gw dengan nada sedikit pelan.

“Kamu gk usah sedih. Kita masih bisa bersikap kaya orang pacaran walaupun kita belum jadian. Dan aku akan selalu support kamu untuk buktiin ke ayah kalo kamu udah berubah jadi lebih dewasa.” Ucap Gracia sambil menghibur gw.

“Makasih ya Gre udah pengertian banget sama aku.” Ucap gw tersenyum. Lalu gw membalas pelukan Gracia.

“Yaudah duduk yuk. Gk capek apa kamu pelukan mulu.” Ucap Gracia. Disaat moment indah seperti ini dia masih bisa bercanda.

“Ah kamu lagi moment bagus juga.” Ucap gw meledek.

“Ih, modus kamu mah.” Ucap Gracia.

 

Kami berdua kemudian duduk di kursi taman. Seperti biasa Gracia duduk sambil menyandarkan kepalanya di bahu gw.

 

“Oh iya, sayang kali kalo atribut kamu di buang. Mending kamu sumbangin aja ke panti asuhan.” Ucap Gracia.

“Iya sayang.” Ucap gw sambil mengusap rambutnya.

“Ih, belum jadian udah panggil sayang aja.” Ucap Gracia meledek gw.

“Oh, gk boleh ya.” Ucap gw pura-pura ngambek.

“Ye malah ngambek dia mah. Tadi aku ngambek gk boleh, sekarang malah kamu yg ngambek. Aku bercanda kok sayang.” Ucap Gracia sambil mencubit pipi gw.

“Yes di panggil sayang sama Gre.” Ucap gw tersenyum.

“Yaudah udah malem nih. Kita pulang aja yuk. Aku ngantuk tau.” Pinta Gracia ke gw.

“Yaudah sebentar aku ambil kardusnya dulu.” Ucap gw.

 

Kami berdua pun langsung pulang ke rumah dan membawa kardus itu kerumah lagi.

 

-Di Rumah-

 

“Eh, kakak dari mana aja kok baru pulang?” Tanya Yuri.

“Iya, tadi kakak abis jalan-jalan sama kak Gre dari taman. Sambil latihan jalan dek.” Ucap gw.

“Bohong. Kalian abis pacaran kan.” Ucap Yuri curiga.

“Eh,, ii,, engg,,,,” Ucap gw gugup.

“Tuh kan bener buktinya kakak gugup.”  Ucap Yuri.

“Hust, Yuri jangan berisik. Nanti ka Adi bisa gugup kalo banyak yg tau.” Ucap Gracia.

“Yuri gk akan kasih tau yg lain kok. Asal Yuri dapet traktiran dari kalian.” Ancam Yuri sambil tersenyum.

“Iya deh. Emang paling jago kamu ya kalo masalah kaya gini.” Ucap gw.

“Siapa dulu dong. Kan kakak yg ajarin aku.” Ucap Yuri.

“Dasar.” Ucap ku.

 

Kami pun tertawa kecil agar tidak di dengar oleh yg lain karena sekarang sudah jam 9 dan sudah masuk jam tidur. Lalu gw dan Gracia duduk di sofa sambil menemani Yuri yg sedang mengerjakan PR sambil menonton tv.

 

“Kak Gre nginep di sini ya?” Tanya Yuri.

“Iya, kenapa emangnya?” Tanya Gracia.

“Gapapa, kata kak Melody kakak tidur di kamarnya kak Melody aja kalo udah ngantuk.” Ucap Yuri.

“Tuh denger. Tadi katanya kamu ngantuk kan. Kamu tidur aja duluan gih.” Ucap gw.

“Kamu gk tidur?” Tanya Gracia.

“Aku nanti tidur bareng Yuri. Aku mau bantuin dia ngerjain PR dulu.” Ucap gw.

“Serius kakak mau bantuin aku nih? Yess,, makasih ya kak.” Ucap Yuri senang sekali. Dia lalu memeluk gw.

“Hmm, akur banget kalian. Yaudah aku tidur duluan deh.” Ucap Gracia.

“Aku pinjem ya kak pacarnya.” Ucap Yuri.

“Iya, pinjem aja. Jangan sampe lecet ya dek, masih garansi soalnya.” Ucap Gracia meledek lalu kabur ke kamar kak Melody.

“Dasar Gre ngeselin.” Teriak gw. Namun dia sudah masuk ke kamar kak Melody.

 

Gw pun langsung membantu Yuri untuk mengerjakan PR dia. Asik mengerjakan PR tidak terasa jam dinding menunjukkan pukul 11 malam. Kami berdua pun merapihkan meja dan pergi menuju kamar.

 

Keesokan Harinya

 

“Kakaaakkk.. Bangun….” Ucap Yuri.

“Sebentar dek. Kakak masih ngantuk.” Jawab gw masih setengah bernyawa.

“Kalo dia gk mau bangun biar kakak cubit aja sini dek biar bangun.” Ucap Gracia. Gw pun kaget.

“Eh, ini aku udah bangun kok tenang aja.” Ucap gw langsung duduk mengambil sikap pemanasan olahraga.

“Tuh kan dek, kakak kamu langsung bangun.” Ucap Gracia. Lalu dia langsung pergi ke meja makan.

“Kakak kok kalo di ancam sama kak Gre langsung nurut.” Ucap Yuri yg kebingungan.

“Kamu gk tau sih rasanya di cubit sama dia gimana.” Ucap gw berbisik.

“Adi cepetan bangun terus cuci muka terus makan bareng-bareng di meja makan.” Teriak Gracia dari luar.

“I,, iya aku otw.” Teriak gw langsung melaksanakan apa yg di suruh Gracia.

 

Setelah gw bangun dan cuci muka. Sekarang gw berkumpul ke meja makan bersama yg lainnya untuk sarapan.

 

“Eh, Di. Kok barang lu yg di kardus ada di ruang tamu?” Tanya Wawan.

“Hehe, sorry Wan. Mending barangnya kita sumbangin aja deh ke panti asuhan.” Ucap gw.

“Ah lu nyusahin banget jadi orang.” Ucap Wawan jutek.

“Hehe, namanya juga lagi sakit.” Ucap gw.

“Terus gimana jawabannya. Yes or No?” Tanya Wawan.

 

Gw pun kaget mendengar pertanyaan Wawan. Karena omongan kami didengar oleh semua orang di rumah termasuk Gracia.

 

“Eh,,, nggg,, anu,, gimana ya. Lu kalo nanya frontal banget kayanya.” Ucap gw.

“Udah kak Wawan kita makan aja dulu. Nanti aku yg jawab langsung deh pertanyaan kakak.” Ucap Gracia sambil tertawa kecil.

“Oke deh kalo gitu.” Ucap Wawan.

 

Kami semua kemudian makan bersama dengan tenang dalam damai di meja makan. Dan ketika selesai makan gw langsung membicarakan sesuatu.

 

“Eh, Wan.” Panggil gw.

“Kenapa?” Tanya Wawan.

“Nanti temenin gw yuk.” Ajak gw.

“Temenin kemana?” Tanya Wawan.

“Hari ini gw mau check up di ayahnya Gre.” Ucap gw. Gracia lalu menatap gw dan gw hanya memberi senyum kepada dia.

“Lah bukanya jadwal check up lu tiga hari lagi ya?” Tanya Wawan.

“Iya sih, cuma karena gw udah ngerasa mendingan jadi gw mau ngecek kapan bisa masuk sekolah lagi.” Ucap gw.

“Yaudah deh, gw mau manasin mobil dulu kalo gitu.” Ucap Wawan.

 

Selesai makan Wawan langsung memanaskan mobil di garasi dan karena gw bangun kesiangan jadi gw harus mandi dulu baru bisa pergi ke rumah sakit. Selesai mandi dan ganti baju gw langsung menuju ruang tamu.

 

“Udah selesai mandinya.” Ucap Gracia keg w.

“Iya udah nih. Kok kamu rapih banget?” Tanya gw. Sambil duduk di samping Gracia.

“Abis kamu sih mau pergi. Aku mau ikut jadinya.” Ucap Gracia.

“Aku cuma mau check up doang kok abis itu balik lagi ke rumah.” Ucap gw.

“Kamu gk usah bohong deh. Aku tau kok kamu mau ketemu ayah aku kan.” Ucap Gracia.

“Hmm, iya sih sebenarnya.” Ucap gw.

“Gk usah ke rumah sakit. Mending kita ke rumah aku aja. Ayah libur hari ini.” Ucap Gracia.

“Hmm, yaudah deh kalo gitu.” Jawab gw.

“Kamu kayanya semangat banget mau ketemu ayah aku.” Ucap Gracia.

“Ya iya lah. Kan ini demi hubungan kita sayang.” Ucap gw sambil mengusap rambut dia.

“Hehe, aku bangga sama kamu. Makasih udah berjuang buat hubungan kita.” Ucap Gracia tersenyum.

 

Ketika sedang asik mengobrol Wawan tiba-tiba datang memanggil kami.

 

“Woy, gw nunggu di bawah sampe bete juga. Kalian malah asik pacaran di sini.” Ucap Wawan mengagetkan kami berdua.

“Hehe, sorry Wan. Yaudah kita kebawah deh.” Ucap gw.

“Kak Wawan kita ke rumah aku aja, soalnya ayah hari ini libur.” Ucap Gracia.

“Yaudah kalo gitu. Mendingan kita langsung jalan sekarang aja.” Ucap Wawan.

“Oke.” Jawab gw dan Gracia.

“Kak Melody, Yuri. Kakak pamit ya.” Teriak gw ke mereka yg sedang mencuci piring di dapur.

“ Iya hati-hati di jalan.” Jawab ka Melody.

 

Kami bertiga kemudian langsung menuju ke mobil dan pergi ke rumah Gracia. Kira-kira apakah ayah Gracia percaya dengan keputuskan yg gw buat. Dan apakah dia akan merestui hubungan kami berdua. Gw harap dokter memberikan keputusan terbaiknya.

 

 

 

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Line: adi93saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s