~FIRST LOVE~

Sore hari dengan cuaca panas gak dingin gak suasanan angin yang sejuk menyelimuti tubuh gua yang sedang duduk melihat kearah luar rumah yang ramai orang berlalu lalang menikmati sejuk udara di sore hari, ada yang jalan-jalan dengan keluarganya, ada yang jajan dipinggiran jalan, ada yang lagi pacaran di pojokan rumah gue *loh hehe gak gue bercanda. Sambil bengong  dengan tangan masih berjalan mengambil snack yang gua bawa tadi, tiba-tiba..

“woi dis ngapain lu disitu sendirian kayak jomblo” ucap seseorang dari arah luar sambil cengengesan yang gua rasa gua kenal suara itu, ya itu bagas tetangga gua yang rumahnya persisi di damping rumah gua

“eh lu gas, ngagetin aja sih sini sini, lah ngaca gas lu juga jomblo haha” balas gua dengan manggil bagas agar menghampiri gua, lalu bagas berjalan meghampiri gua di perjalanan dia kesandung batu dideket rumah gua dan pada akhirnya dia terjatuh dengan posisi duduk dengan reflex gua tertawa dan berkata

“hahah ngapain lu gas duduk di situ, sini udah ada bangku juga”

“ahh sueek lu bukannya bantuin malah ketawain doang” keluh bagas dan dia bergegas berdiri dan menghampiri gue, dan gue masih tertawa mengingat kejadian tadi

“lagi lu jalan gak liat-liat udah jelas-jelas batu segede itu lu tambrak haha” kata gua sambil menunjuk batu tersebut, dan bagas langsung mengambil ancang dengan mengepal tangan kananya buat memukul gua dan

 

DDUUGGHH!!

 

AAARRGGHHH!! Tepat di belakang kepala gua kena tinjuan tangan bagas sambil mengelus ngelus kepala gua, gua liat muka bagas tertawa dengan ekspresi muka senganya rasanya gua pengen getok tuh muka pake tutup panci tapi niat itu gua batalin ntar emak gua marah-marah gua ambil tutup pancinya

“ hahah sukurin tuh makan tuh batu” ucap bagas sambil tertawa dan mulai mengambil makanan gua tanpa  berdosa dan berbicara lagi

“ngapain lu disini tumben biasanya main PS jam segini” dengan memasukan makanan yang dia ambil tadi kedalam mulutnya, gua yang sadar akan itu langsung ngelindungin makanan itu dari dia kalo di biarin  abis tuh makanan gua di embat sama dia seperti yang udah udah.

“PS gua lagi dikuasain sama adik gue noh sama temen-temennya” sambil nunjuk kedalem rumah gua dan memakan snack lagi

“oh” cuma itu respon dari bagas sambil memonyongkan mulutnya dan mengangguk ngangguk menandakan kalau dia ngerti.

 

Anyway nama gua dista, gak usah di kasih tauin kali ya nama panjang gua ntar lu pada terkesima sama nama gua *loh apa hubungannya.. sudah sudah abaikan.

 

Nama gua sedikit ribet jadi gua males nyebutinnya cukup panggil gua dista saja gua udah seneng kok, seseneng gua di tembak sama anak presiden *lah haha bercanda gua yang trakhir

Dan yang sudah kalian ketahui kalo gua ganteng… lah apaan sih gk gk yang trakhir gua bercanda lagi yang sudah kalian ketahui gua lagi duduk di teras rumah gua bersama temen gua yang entah dari mana datengnya tiba-tiba udah ada di dpn rumah gua,

Kaya anak kucing yang lagi nyari induknya tau tau induknya ada di rumahnya, lah ngapain tuh anak kucing nyari induknya kalo udah ada di rumahnya haha

nah disinilah gua akan memulai menceritakan kisah hidup gua sebagai pelajar teladan di kota Jakarta ini

teladan (telat datang pulang duluan) haha itu lah gua

 

~FIRST LOVE~

 

Sebelum duduk di teras rumah…

 

Waktu menunjukan jam 15.45 menit gua lagi asik asik main PS di kamar gua main PB yang biasa anak-anak bocah mainin, ya gua penasaran sama gamenya ya gua ikutan aja mainin dan ternyata itu seru juga gua lanjutin deh sampe gua berhasil mengalahan anak anak bocah itu haha ketawa jahat kayak di film film

 

TOK TOK TOK

 

Dengan menghembuskan nafas gua berdiri dari tempat gua duduk padahal gua udh pewe banget dengan posisi tadi dengan terpaksa gua bangun dan membuka pintu kamar gua.. terlihat adik gua bernama Elaine dan teman-temannya sudah berdiri di depan kamar gua

“kenapa dek?” Tanya gua dengan memasang muka males

“aku sama temen-temen aku  mau main PS di kamar kakak” jawab Elaine denganpi memasang muka melas biar gua luluh dan menuruti permintaannya, tapi itu gak mempan buat gua, orang itu hal biasa yang adik gua lakukan kalo lagi minta sesuatu selalu memasang muka seperti itu biar di turuti, kalo cowok lain yang liat mungkin merasa kasian tapi tidak dengan gua

“aah apaan sih dek gak gak, main yang lain aja PS nya lagi kakak pake juga, lagi ngapain sih main permainan anak cowo kamu kan cewek main boneka aja gih sana” suruh gua sambil menutup pintu kamar gua

“bundaaaa kakak gk mau kasih pinjam PS nya”  teriak adik gua memanggil nyokap gua, sebelumnya gua udah tau pasti dia bakalan ngadu sama nyokap gua dan gua disuruh ngalah sama adik gua, dengan hitungan ke tiga nyokap gua teriak

“dista kasih pinjem PS nya sebentar nak”

‘KUTU KUPRET!! tuh anak bneran’ ngadu, batin gua dalam hati

“tuh kak kata bunda suruh pinjemin kak” teriak adik gua dari luar kamar sambil menggedor gedor pintu kamar gua lalu gua buka pintunya dan berbicara sama adik gua

“aahh ellah ngadu mulu sih lu!” ungkap gua dengan nada kesel kemudian adik gua dan teman-temannya masuk nyelonong gitu aja tanpa bilang permisi

‘buset kaga ada sopan-sopannya ni bocah main masuk masuk aja’ keluh gua dalam hati,

yaa dalam hati aja kalo gua ngomomg beneran ntar adik gua ngadu lagi, nyokap gua teriak lagi, udah tau teriakan nyokap gua udah kayak terompet supporter bola yang team idolanya ngegolin, bisa lu bayangin kan gimana kencengnya suara nyokap gua kalo lagi teriak makanya gua biarin aja deh tuh adik gua masuk

 

lalu gua langsung ambil handphone gua dan gua langsung turun ke bawah. Sesampainya di bawah gua ngeliat bokap gua lagi nonton TV di ruang keluarga dan langsung menoleh ke arah gua

“ciee yang lagi bête PS nya di kuasain bocah bocah haha” ledek bokap gua dengan nada kaya anak muda, sedikit aneh sih gua dengernya

“tau tuh mana banyak banget lagi teman-temanya, emangnya abis ngapain sih tuh yah?” Tanya gua sambil berjalan ke arah kulkas mengambil beberapa makanan dan langsung keluar rumah tanpa menunggu jawaban dari bokap gua

 

Sesampainya diteras langsung gua eksekusi aja deh tuh makanan sambil liat-liat keluar, aseekk bahasanya eksekusi kayak pejabat-pejabat yee

 

 

 

 

 

~FIRST LOVE~

Di pagi senin yang cerah ini dengan hawa dingin berhembus ke arah kamar gua, gua lagi bersiap siap untuk pergi kesekolah di SMA 62 jakarta. Lagi lagi adik gua si Elaine gangguin gua, gua rasa hobi tuh anak emang gangguin gua kali ya, baru selesai make sepatu gua dikagetin sama adik gua itu al hasil gua loncat dari kasur dan jatuh ke bawah ‘iya iya lah masa ke atas’

“hahaha kakak gitu aja kaget haha” kata adik gua sambil ketawa ketawa kejer banget udah kayak abis dapet hadiah 1 milyar. Iya lah gimana gak kaget ngagetinnya pake topeng monyet-monyetan gitu

“adudududuhh apaan sih dek pagi-pagi udah ngagetin aja” keluh gua sambil megang bokong gua yang abis jatuh itu, sakit banget coy sakitnya kayak abis di lempar sama ade ray ke atas terus jatuh ke bawah

“lagian kakak lama banget sih, buruan bunda udah manggil suruh sarapan” ucap adik gua sambil narik narik tangan gua ya mau gak mau gua ngikutin aja.

Sesamapinya di meja makan, gua ngeliat sepotong roti yang udah di balut selai kacang dengan mesis di atasnya, gua langsung melepaskan tangan adik gua dan berlari ke meja makan buat menyantap roti itu karna gua udah lapar banget tanpa berpikir panjang lagi, sebelum menyantap roti itu gua ditahan sama adik gua yang cepet banget nyampe di meja makan entah gimana cara dia nyusulin gua

“et et itu punya dedek gak boleh, tuh punya kakak tuh” sambil nunjuk ke arah roti yang di maksud

“yaellah dek sama aja juga ah”

“gak boleehh itu punya dedek!” dengan sigap tangan dia langsung mengambil rotinya.

‘eeett ni bocah tangannya gesit bgt, lebih gesit dari burung unta’ batin gua dalam hati.

“dedek?? Tumben manggil dedek” keluh gua. Adik gua yang satu ini emang labil banget ntar manggil diri sendiri “aku” ntar “dedek” suka suka dialah mau manggil apaan

“biarin week” jawab adik gua sambil menjulurkan lidahnya. Gua akuin emang imut sih adik gua kalo lagi kayak gini di tambah kalo manggil dedek komplit dah imut nya, tapi kalo lagi ngeselin yaa gitu rasanya pengen gua karungin terus gua buang di pembuangan sampah.

“udah udah pagi-pagi udah ribut aja kalian ini, nih punya kakak udah  bunda siapin, itu punya adik kamu” kata bunda gua sambil nyodorin roti isi selai coklat dan keju di atasnya hhmm yummy topping kesukaan gua banget

“hehe makasih bunda tau aja kesukaan aku” jawab gua sambil cengengesan dan langsung menyantap roti dengan penuh semangat

“udah cepet abisin rotinya dista, ilen, terus ayah anterin kalian ke sekolah” sambung ayah gua dengan bergegas keluar memanaskan mobilnya

“loh emang motor aku belum beres yah dia bengkel?” Tanya gua sambil mengunyah roti yang di dalam mulut gua. Ya seminggu yang lalu terjadi kecelakaan kecil gitu yang menimpa motor gua yang harus di bawa ke rumah sakit (bengkel), ceritanya panjang saking panjangnya ampe ngalahin sungai nil,

Padahal gua juga gak tau sungai nil panjangnya semana -_-

“belum, katanya mesinnya ada yang rusak gitu ada yang harus di beli karna stock disana abis” jawab ayah dengan berjalan menuju mobil

 

Setelah selesai makan gua sama adik gua berpamitan sama nyokap gua lalu kami berjalan menuju mobil ayah dan langsung menuju sekolah adik gua terus baru kesekolah gua, karna sekolah adik gua cukup deket dan juga searah jadi sekalian.

 

 

~FIRST LOVE~

Sesampainya di sekolah gua langsung turun dari mobil dan berpamitan sama bokap gua, di depan gerbang sekolah udah ada guru-guru yang berdiri buat menyambut kedatangan murid-murid sambil berjalan ke dalam gua mendengar suara yang memanggil manggil nama gua

“dis dista” panggilnya. Lalu gua langsung menoleh ke arah sumber suara, setelah gua menoleh sesosok anak perempuan berambut panjang menghampiri gua

“iya kenapa ve”jawab gua, itu lah temen sekelas gua namanya Jessica veranda

“mau kekelas kan? Bareng dong” sahut ve sambil menggandeng tangan gua. Iya lah gua mau kekelas masa gua mau ngelamar lu ahaha

‘duh ni cewe main gandeng gandeng tangan gua, jadi berasa enak gua pagi pagi udah dapet yang seger-seger rasanya kayak apa yaa dung serr gitu dah mueheheheh’ batin gua dalam hati sambil senyum senyum

“kenapa lu dis senyum-senyum kesambet lu ya? Haha” tegur ve dengan menggoyang-goyangkan tangan gua

“hah? Ng..nggak apa-apa kok hehe” jawab gua dengan menggaruk garuk kepala belakang gua. Dan kami berdua berjalan menuju kelas gua yaitu kelas XI IPS 2, sebelum sampe kelas tangan gua udah di lepas sama ve karna dia mau nyamperin temen-temennya.

‘yaellah pake di lepas lagi baru juga gua lagi ngebayangin rasanya di gandeng cewek cantik, rasanya kayak gua lagi di gendong oleh beribu ribu bidadari yang turun dari kayangan hehehehe’ ucap gua dalam hati. Setelah itu gua langsung masuk kelas menuju tempat duduk gua yang paling belakang, biasalah cowok cari tempat duduk aman buat tidur kalo gak ada guru di kelas

Sebelum sampai di tempat duduk gua, gua di sapa sama cewek cantik gak kalah cantiknya sama  ve

“pagi dista” sapa cewek yang berambut panjang itu. Gua otomatis langsung menoleh ke arah sumber suara

“eh? Pagi ngel” jawab gua dan ternyata itu angel temen sebangku ve yang duduknya gak jauh dari tempat duduk gua. Dan gua langsung berjalan ketempat duduk gua.

“eh dis udah dateng lo” ucap aryo teman sebangku gua sambil duduk di samping gua

“iya nih, lo kapan dateng? Tumben datengnya pagi” jawab gue sambil mengeluarkan handphone dari b  celana,

“ya biasa lah buat tidur haha” ucap aryo sebari dia menempelkan kepalanya ke meja dan dia beneran tidur

‘aahh gila beneran tidur nih anak gue kira cuma bohongan’ ucap gua dalam hati

 

Gak lama setelah itu bel masuk pun berbunyi semua murid-murid berbondong bondong memasuki kelasnya masing-masing termasuk siswa di kelas gua mulai berdatangan, pelajaran pertama pun di mulai diawali pelajaran matematika.

 

Singkat cerita.. bel istirahat pun berbunyi semua siswa bergegas berjalan di kantin dengan buru-buru seperti zombie yang sedang kelaparan karna kalo jam istirahat kantin selalu penuh. Jujur aja gua paling males ke kantin kalo hari senin penuhnya bukan main, gak cuma antri bahkan di tengah-tengah keramaian itu ada yang dorong-dorong gak sabaran pengen cepet-cepet membeli makanan disitu gua mulai males ke kantin kalo lagi laper banget ya gua paling nitip sama temen gua.. cari yang gampang aja bro selagi ada yang mau bantuin kenapa harus antri ye gak hahah

“eh dis kantin yuk” ajak temen gua yang datang menghampiri gua

“males gue pasti penuh banget kantin” jawab gua dengan nada malas dan langsung menundukan kepala ke meja

“yaudah gua kantin dulu yaa” gua hanya mengangguk dan dia langsung pergi meninggalkan gua

Setelah semua siswa pergi kekantin, gak semua juga sih ada beberapa murid yang gak ke kantin ada yang main hp, ada yang tiduran, ada yang ngobrol bahkan ada yang pacaran di kelas gua.. emang kelas gua taman apa yang bisa di jadiin tempat pacaran orang-orang.

“eh ve kantin yuk?” ajak temen gua namanya nabilah dia kelasnya tepat disebelah kelas gua, ya emang kebiasaan dia sih slalu ngajak temen kelas gua buat ke kantin, emang gak punya temen apa ya dia dinkelasnya haha

“hhm ayo deh laper juga gua” jawab ve sebari bergegas berdiri dari tempat duduknya dan menoleh ke arah belakang

“lah dis kaga ke kantin lu?” Tanya ve

“kaga males gua penuh banget”

“yaudah gua ke kantin dulu ya”  gua hanya mengangguk kan kepala gua karna saking  malesnya gua, ve dan nabilah pun langsung berjalan ke kantin.

‘lama-lama bosen juga ya di kelas gak ngapa-ngapain, keluar ah sapa tau ada cewek bening dari kelas sebelah haha’ ucap gua dalam hati.

“eh do keluar yuk, bosen gua” ajak aldo yang sedari tadi hanya membaca buku komik, ya dia emang komikus dari dulu.. katanya sih gitu.

“lah yaudah ayo, ajak rezky sama bagas juga noh dari tadi dia cuma ngupil aja kerjaannya” ucap aldo sambil nunjuk ke arah bagas sama rezky, dan bener yang kata aldo mereka lagi menjahili satu sama lain dengan upil yang mereka ambil dari hidungnya.. *sumpah jorok banget gua punya temen, lebih jorok dari pemain film rrrrr, tau kan? Kalo gak tau liat di youtube

“eh rez, gas, keluar yuk, dari pada lu disini kaya orang bloon lu haha” ajak gua sambil ngerangkul pundak aldo dan berjalan ke luar, diikuti rezky sama bagas yang masih aja tuh melakukan hal yang jorok itu.

. ya emang kebiasaan kami sih yang nongkrong di depan kelas sambil liat-liat orang-orang lalu lalang. Tiba-tiba pada saat gua mau duduk di teras kelas ada cewek beserta temen-temennya jalan di depan gua sambil ketawa-ketawa entah apa yang mereka bicarakan

“hai cewek namanya siapa?” ucap rezky sambil menyodorkan tangannya ke arah cewek-cewek itu, dan bukannya dapet salaman malah kaki rezky di injek sama salah satu cewe itu

“eh pea lu kan tetangga gua ngapain lu Tanya nama gua, sinting lu ya” ucap cewek itu diikutin oleh teman-temannya yang hanya ketawa. Ya begitulah rezky mau ngegombal tapi salah sasaran terus

“aaarrgggghh sakit tau, gak usah nginjek juga kali” jawab rezky dengan nada kesakitan dan langsung menggaruk-garuk kepala belakang sambil cengengesan

Akhirnya cewek-cewek itu pun langsung pergi meninggalkan rezky yang masih berdiri sambil mengelus-ngelus kakinya yag kesakitan, gua sama yang lainnya hanya tertawa ngeliat kejadian tadi, lalu rezky berjalan ke arah gua, aldo sama bagas

“hahaha pea lu dia kan ghaida tetangga lu ngapain lu ngajak kenalan haha” celetuk aldo sambil tertawa terbahak bahak

“ya kan mau modus dikit hehe”

“tapi modus liat-liat orang juga kali haha” ucap gua sambil tertawa.

‘hhmm boleh juga tuh cewek cantik lagi, tapi galak sih” batin gua dalam hati

“eh udah yuk masuk udah bel tuh” celetuk bagas, gua dan yang lainnya berjalan ke arah kelas, pelajaran selanjutnya pun di mulai.

TEETT!! TEEETT!! TEEEEEEEETTTTT!!!

Bel pulang pun berbunyi murid-murid bergegas meninggalkan kelas masing-masing, saat gua mau berjalan keluar

DUGGHH!!!

Seseorang menabrak gua dan gua terdorong pelan kebelakang setelah itu gua liat orang itu terjatuh.. lah malah dia yang jatoh, segitu kuatnya kah gua haha pikir gua dalam hati, gua langsung aja membantu dia berdiri dan membersihkan debu-debu yang menempel di seragamnya

“eh maaf lu gak apa-apa?” Tanya gua sama orang itu, setelah itu dia menatap gua

“ALAAAAMMAAAKK cantik kali rupa cewek ini pikir gua dalam hati, dan gua gak tau kenapa pake logat batak padahal gua orang betawi

“ng..nggak apa-apa kok, harusnya aku yang minta maaf kan aku udah nabrak kamu” jawab cewek itu dengan menundukkan kepalanya

“kaga apa-apa kok selow sama gua”. Cewek itu pun masih tertunduk malu dihadapan gua, dengan ajah sumringah gua betanya lagi

“kamu bener kaga apa-apa?” Tanya gua sambil menunduk ingin melihat muka cewek ini yang dari tadi nunduk terus

“i..iya gak apa-apa kok”

“yaudah kalo gitu.. oh iya nama lo siapa?” Tanya gua lagi sambil menyodorkan tangan gua.. hhmm modus dikit lah haha

“nama aku melody” jawab cewek itu yang bernama melody dengan membalas menyodorkan tangannya

“gua dista, salam kenal ya”

“iya salam kenal juga dista”

“yaudah yuk pulang, bareng aja sampe gerbang” ucap gua sambil mengajak melody berjalan menuju gerbang sekolah.

 

 

~FIRST LOVE~

Sesampainya di rumah gua langsung ngeliat isi kulkas menurut gua gak ada makanan yang gua mau gua langsung masuk kamar dan merebahkan badan gua di kasur setelah itu gua memejamkan mata baru ingin memulai bermimpi adik gua masuk tanpa mengetuk pintu kamar gua, salah gua sendiri sih gak kunci pintunya.

“kak bangun kak” panggil adik gua sambil duduk di kasur gua dan menggoyang goyangkan badan gua

“apaan sih len, kakak ngantuk ah capek” jawab gua dengan membalikkan badan gua dan membelakangi adik gua

“iihh kakak ilen lapar, tadi sebelum berangkat bunda gak masak apa-apa” jawab ilen dengan nada lesu dan cemberut

“ya ampun dek, emang bunda kemana?”

“ke arisan RT kak, kak ayo masakin ilen” pinta ilen dengan wajah cemberut sembari ingin menangis, dan gua langsung bangun melihat ekspresi adik gua, kasian juga nih bocah kelaperan

“yaudah yuk kakak masakin, mau makan apa ilen?” Tanya gua sambil memeluk adik gua yang hampir menangis itu dan beranjak keluar dari kamar, walaupun dia udah kelas 2 SMP tapi manjanya kayak anak kecil umur 5 tahun hhmm tapi lucu sih haha

“ilen mau nasi goreng pake sosis sama keju aja deh”

Sesampainya di dapur gua langsung menghidupkan kompor dan memotong motong sosis dan keju setelah itu langsung memasak nasi goreng, setelah selesai masak nasi gorengnya dan meletakkannya ke piring lalu gua bertanya

“emang bunda sejak kapan perginya?” Tanya gua sambil melihat adik gua makan dengan lahapnya kayak gak di kasih makan setahun, kasian juga ya beneran kelaparan

“gak tau, pas ilen pulang sekolah bunda udah gak ada, rumah sepi banget dan meninggalkan kertas di kulkas dari bunda katanya ‘ilen, ka dista, bunda ke arisan RT dulu ya’” jawab ilen sambil menyuapkan nasi gorengnya ke mulutnya. Gua hanya mengangguk dan tersenyum tanpa mengeluarkan kata-kata langsung berjalan ke ruang keluarga lalu menyalakan TV.

Singkat cerita.. setelah itu bel rumah gua berbunyi, gua langsung bergegas melihat siapa yang datang lalu pas buka pintu ternyata bunda gua pulang dari arisan RT nya

“assalamualaikum” salam bunda sambil memasuki rumah

“waalaikumsalam” jawab gua sembari mencium tangan nyokap gua dan membawakan barang yang ia bawa dan dari belakang adik gua lari-lari menghampiri bunda gua langsung aja memeluk bunda gua dan berkata

“bundaaa lama banget sih” ucap ilen yang masih memeluk bundanya

“iya maaf ya dek hehe.. udah yuk masuk” jawab bunda dengan berjalan kesusahan karna ilen masih memeluknya gak mau lepas.

 

Setelah itu gua langsung berjalan ke dapur menaruh barang yang bunda bawa lalu pergi ke kamar gua, sesampainya di kamar langsung ada notifikasi line lalu gua ambil handphone gua yang gua taruh dia atas meja belajar, dan gua liat

Rendy : dis besok futsal yok kita sparing sama kelas XI IPA

Gue : jam berapa? Gua sih ayo ayo aja

Rendy : pulang sekolah di kafila

Gue : yaudah kuy lah ya kali gak kuy haha

Rendy : yaudah ok lah

Setelah itu gua gak bales lagi pesan dari rendy dan gua langsung melanjutkan tidur gua yang sempat tertunda tadi gara-gara adik gua minta makan.

 

~FIRST LOVE~

Keesokan harinya di sekolah saat gua mau menuju kelas ada yang memanggil gua dari belakang, ah paling ve lagi pikir gua, setelah gua menoleh ke belakang

“dis bareng yuk mau ke kelas kan?” Tanya cewe itu, dan ternyata cewe itu adalah MELODY yang kemarin nabrak gua

“eh tapi kan beda kelas kita” jawab gua salah tingkah

“kan searah dis, gak mau nih jadinya” ucap melody dengan ekspresi muka cemberut

“eh bukan gitu, mau kok yaudah yuk” gua yang salah tingkah jadi lebih salah tingkah lagi karna liat wajah dia yang cemberut jadi makin lucu hehe

“nah gitu dong” jawab melody sambil tersenyum ke arah gua dan kami berdua berjalan kearah kelas

‘duuhh pake senyum lagi, mimisan deh  nih gua duh kenapa jadi deg degan gini jantung gua’ ucap gua dalam hati, dan bener hidung gua mengeluarkan darah ya cuma sedikit sih tapi ketauan sama melody saat dia liat gua megang hidung gua

“eh kamu kenapa dis, kamu sakit, biar aku anter kamu ke UKS ya?” Tanya melody dengan muka khawatir.. jadi seneng liat dia khawatir gini mueheheh batin gua dalam hati

“ng..nggak apa-apa kok, lu sih pake senyum ke ua jadi mimisan kan hehe” jawab gua sedikit modus

“yee kok malah salahin senyum aku sih”

“ya abis senyum kamu manis sih hehe”

“yeee mulai deh modusnya” melody pun mendorong lengan gua

“hehe gak modus kok, cuma berkata jujur”

“wuuu sama aja week” melody menjulurkan lidahnya

‘aduuhh makin cantik lagi dia pake melet-melet makin dag dig dug serrr deh gua’ ucap dalam hati. Sesampainya di kelas gua langsung pamit sama melody dan melody pun langsung berjalan ke kelasnya. Dan di kelas gua udah rame pas gua mau duduk tiba-tiba aja tuh sih shani ke arah gua

“ciee yang pacaran sama anak kelas sebelah, gak bilang-bilang lagi” kata shani dengan nada ngeledek di sambung dengan yang lainnya ikut-ikutan men cie cie in gua

“lah apaan sih kaga pacaran kali, emang harus pacaran apa kalo cuma jalan berdua doang” jawab gua dengan ketus

“yee sewot banget lo dis biasa aja kali” sambung nanda sambil menoyor kepala gua

“tau lu woooo” jawab temen-temen yang lain menyorakin gua

Setelah itu bel masuk berbunyi menandakan pelajaran akan segera di mulai, jam pertama adalah pelajaran sosiologi, jam kedua adalah geografi, setelah itu istirahat.. satu jam berlalu, dua jam berlalu, dan gua mulai bête karna kaga bel-bel

TEEETT!!

Bel pelajaran pertama berakhir dan di lanjutkan pelajaran kedua yaitu geografi gua semakin bête, ya kalau sosiologi masih mending masih gampang lah ini geografi dari kelas satu gua slalu tidur.. maklum anak IPS haha.. satu jam berlalu, dua jam berlalu dan akhirnya

TEEETT!! TEEEETT!!

Bel pun berbunyi menandakan kalau pelajaran kedua berakhir dan waktunya istirahat

“yeeeeyy istirahat” teriak gua

Seketika hening

“dista kenapa kamu, mau istirahat duluan gih dan gak usah balik lagi ke kelas!” tegur guru geografi gua

“eh maaf bu maaf”

Semua murid pun tertawa melihat gua di marahin

“yaudah ibu keluar dulu, jangan lupa tugasnya besok di kumpul” lalu guru itu pun keluar dan gua menghela napas

“baik bu..” jawab semua murid serentak

“haha kenapa lu dis istirahat aja seneng banget lu” ledek aldo sembari membereska buku-bukunya memasukannya ke dalam tas

“aaaihh bête gua abisnya kaga ngerti apa yang dia omongin” lalu gua langsung nyelonong keluar

“hahahaha dista dista” sambung yupi

Karna gua laper banget yaudah gua langsung berjalan ke kantin tidak lupa disusul rezky, aldo, bagas, dan dua teman gua lainnya yaitu aris sama nanda. Sesampainya di kantin gua ketemu lagi sama melody kali ini gua yang negor dia duluan

“hai mel” sapa gua kepada melody yang lagi duduk bersama teman-temannya, disitu ada haruka, jeje, Sonia, dan delima

“hai dis, mau makan?” ucap melody

“iya nih tapi tempat duduk penuh banget”

“etttciieee melody udah dapet pacar, baru kali ini aku liat kamu mel akrab sama cowo” ledek salah satu temannya pake logat ke jepang-jepangan yaitu haruka, dia emang asli jepang yang pindah ke Indonesia liat aja mukanya udah kayak tokoh kartun anime jepang haha

“iihh apaan sih har, biasa aja kali” jawab melody sambil mendorong pelan haruka

“eh dis kita duluan ya lu pacaran aja tuh sama melody haha” ledek nanda sambil pergi meninggalkan gua

“eh apaan sih lo” jawab gua sambil pura-pura menendang dia padahal gak kena

Seketika hening di meja melody dan teman-temannya

“hhmm eh mel gua mesen makanan dulu yaa, laper nih” ucap gua  lalu melody pun mengangguk mengiyakan perkataan gua

Setelah itu semuanya kembali ke keadaan semula

“eh mel lu sejak kapan lu kenal dista, setua gua kan lu males kenalan sama cowo, anak cowo di kelas kita aja lu gak hafal” celetuk viny sambil memasuka makanannya kedalam mulut

“iya mel kapan mel? Ganteng pula dia haha” sambung Sonia

“hhmm kemarin gua tabrakan sama dia pas gua lagi baca buku” jawab melody malu malu

“aahh ciee kaya sinetrong aja mel” ucap haruka yang masih belum fasih berbahasa Indonesia N dibaca NG karna di jepang begitu

“SINETRON HARUKA” jawab semuanya dengan serentak, haruka pun hanya cengengesan dan seisi kantin menoleh kearah mereka semua, mereka pun tertawa

 

TEETT!! TEEEETTT!!

 

Bel masuk pun berbunyi semua murid bergegas menuju kelas masing-masing dan di lanjutkan pelajaran ketiga.. gak terasa bel pulang pun berbunyi.

“eh semuanya aku pulang duluan yaa, udah di jemput nih sama papah aku” ucap nadila

“iya nad hati-hati ya di jalan” jawab della,sisil,saktia, nadila pun berjalan menuju keluar kelas

Setelah itu semuanya pulang bersama sama menuju pintu gerbang sekolah dengan entah apa yang kami bicarakan sambil ketawa-ketawa sedangkan gua gak tau apa-apa main ikut-ikut aja ketawa biar di bilang asik gitu haha

 

~FIRST LOVE~

Saat di perjalanan pulang dengan mengendarai sepeda motor gua yang baru keluar dari rumah sakit alias bengkel dijalan bertemu sama cewek yang sepertinya gua kenal, langsung aja gua tancep gas menghampiri cewe itu

“eh lidya sendirian aja nih, gak si jemput?” sapa gua yang berjalan pelan-pelan dengan motor gua

“eh dista iya ih, abang gua gak bisa jemput yaudah terpaksa deh harus jalan kedepan buat naik angkot hehe” jawab lidya yang masih berjalan

“bareng gua aja yuk, kebetulan nih belakang gua kosong haha” ucap gua sambil lirik-lirik ke belakang

“iihh apaan sih lu, gak usah gua naik angkot aja ntar melody marah lagi gua boncengan sama lu haha”

“lah ngapa jadi melody, gua sama dia cuma temenan kali, baru kenal juga”

“hhmm masa haha pacaran juga gpp kali” ucap lidya sambil dorong setang motor gua dan akhirnya motor gua oleng

“eh eh jangan dorong-dorong kek ntar jatoh, mau kaga nih??” ajak gua dan gua liat lidya ketawa-ketawa

“hhmm yaudah deh kalo lo maksa haha”gua pun berhenti dan dia pun naik ke motor gua

“yee siapa yang maksa juga bilang aja lu mau cuma gengsi haha” lalu kami berdua tertawa sambil berjalan menuju  rumah lidya

Sampe rumah lidya gua langsung pamit pulang dan memutar balikan motor menuju rumah gua. Sesampainya di rumah, liat adik gua lagi nonton TV bersama bunda gua langsung aja gua jahilin dia dengan gua cubit pipi tembem dia

“hayoo lho haha” gua pun tertawa sambil berjalan ke tangga menuju kamar

“ihh bunda, kakak nya tuh cubit-cubit” keluh adik gua sambil usap-usap pipinya. Bunda gua pun hanya tersenyum liat gua dan adik gua mereka berdua balik menonton TV lagi dan gua?? Gua ngapain? Haha bercanda kali

 

Setelah gua rebahaan di kasur hp gua berdering menandakan ada pesan masuk, pas gua liat pesan dari..

Melody : hai dis, udah sampe rumah?

Gua kaget dan bertanya-tanya kepada seseorang sebelah gua *loh kan gua kan sendiri.. gak gak gua bercanda, gua bertanya Tanya sama diri gua sendiri lah masa sama.. sama siapa hayoo.. lah apaan sih ngaco.. ‘tau dari mana nih orang line  gua” ucap gua dalem hati lalu segera gua bales

Gue :hai juga mel, udah kok baru aja, dapet line gua dari mana mel??

Melody : hehe dari Sonia

Lah suee nih Sonia ngasih line gua kaga bilang-bilang, batin gua dalam hati

Gue : oh gitu

Melody : gpp kan??

Gue : ya gpp sih, oiya mel gua ganti baju dulu yaa

Melody : iya dis J

Gue pun gak membalas pesannya melody dan menaruh handphone gua di meja belajar lalu gua pun ganti baju terus pergi makan.
setelah itu gua bermain-main sama adik dan bunda gua di ruang keluarga, gak terasa hari sudah semakin sore dan malam pun tiba, ayah pun pulang lalu bunda menyiapkan makan malam untuk kita semua.

 

Keesokan hariya di kelas XI IPS 2

 

“eh dis ntar gua main ya kerumah lu, rumah gua kosong pada pergi semua” ucap bagas yang langsung menoleh ke arah gua, dan gua pun kaget karna dia tiba-tiba bicara dengan suara gede banget

“iya yaudah tapi biasa aja ngomong nya gak usah teriak gua gak budek kok” jawab gua sambil meniup niup tangan gua yang di kepal lalu di taruh di kuping gua

“hehe sorry ya dis” jawab bagas cengengesan

“eh gua ikut dong” ucap aldo

“gua juga” diikutin oleh nanda, rezky, nando, dan bayu

“buset banyak banget emang rumah gua penampungan orang-orang kesepian apa haha” jawab gua, heran gua sama mereka semua ngintil mulu

“yaellah dis pelit amat lu” jawab aldo sama nanda

“ tau lu” disambung nando dan bayu,

“iye iye yaudah” gua pun hanya bisa mengiyakan aja dari pada gua bonyok.. ya gak bonyok juga kali masa gitu doang bonyok haha

Bel masuk pun berbunyi semuaya berlarian ke kelas, kami semua langsung mengatur posisi duduk kami kesemula.. satu jam, dua jam, tiga jam, dan empat jam berlalu akhirnya bel istirahat berbunyi, gua bersama yang lainnya langsung berjalan menuju  kantin. Sesampainya di kantin

“eh dista” sapa melody, kali ini dia yang sapa gua duluan dan gua hanya membalasnya dengan senyuman tipis, gua langsung berjalan mencari tempat duduk yang mau kami dudukin setelah itu satu orang menjaga bangkunya biar gak di tempatin sama siswa lainnya dan orang itu adalah gua haha karna gua males ngantri

“eh dis mau nitip makan apa?” Tanya bagas

“dimsum aja deh, gak begitu laper gua, nih duitnya” jawab gua sambil menyodorkan uang kertas berjumlah 10.000, gua pun duduk-duduk menunggu pesanan gua dateng lalu hp gua bordering ada line masuk dengan segera gua membukanya

Melody : kamu makan apa?

Setelah gua baca gua menoleh ke arah meja melody dan dia senyum senyum ke arah gua, gua pun membalas senyumnya dan membalah pesannya

Gue : makan dimsum aja, gak begitu lapar juga, kalo lo?

Melody : aku makan katsu aja nih hehe

Gua pun langsung ternyum dan mengangguk sambil melihat dia dan memasukan hp gua kedalam saku celana, akhirnya pesanan gua dateng.

“nih, ngapain lu senyum-senyum dis?” Tanya bagas sambil melihat kearah yang gua liat

“gak kok.. makasih ya gas” jawab gua, bagas hanya mengangguk

“eettcieee melody lagi” ledek bayu dan diiringi suara cie cie dari yang lain, gua hanya terdiam sambil menepuk punggung bayu dan memakan dimsum

‘Gue cuma suka sama senyumannya aja kok, gua udah punya pujaan hati’ ucap gua dalam hati..

Gue cerita bentar yaa flashback waktu kelas X dan memberitahu siapa pujaan hati gua saat ini hastag cieee

 

========oooo======

Kelas X…

 

Suatu hari saat gua lagi jalan menuju ke kelas, karna gua lupa kelas gua yang mana *aneh ya kelas sendiri lupa* terus gua memberanikan diri nanya sama anak cewe yang lagi duduk di deket lobby sekolah biarin deh malu yang penting gua gak kesasar pikir gua

“eh maaf mau nanya kelas X 2 dimana ya?” Tanya gua kepada anak cewe tersebut yang lagi membaca buku novel lalu cewe itu menoleh ke arah gua dengan muka heran, mungkin pikir dia ‘nih orang udah 3 hari sekolah disini masih aja lupa kelas sendiri’ mungkin yaa..

“itu tuh lu jalan naik tangga sekali terus ke kanan nah disitu kelas X 2” jawab dia sambil mengarahkan tangannya ke tangga

“oh iya gua lupa, makasih ya” jawab gua sambil tersenyum, dan dia hanya mengangguk melanjutkan membaca lagi

“oh iya kalo boleh tau siapa nama lu? Kayanya gua baru liat lu?” dia pun menoleh lagi memasang muka heran lagi mungkin pikir dia ‘nih anak kenapa sih iya iya lah baru liat baru juga masuk 3 hari setelah mos kemarin’ mungki yaa.. dia pun menghela nafas dan menjawab

“nama gue lidya maulida djuhandar biasa di panggil lidya” jawab lidya dengan nada jutek

“oh kalo gua dista hartanto, biasa di panggil dista salam kenal ya” ucap gua sambil tersenyum dan lidya pun membalas senyum gua dengan terpaksa

‘buset nih cewek jutek banget, tapi cantik sih manis’ ucap gua dalam hati dan lamgsung berjalan kekelas.

 

Beberapa bulan kemudian pun gua mulai deket sama dia sering  jalan bareng, kesekolah bareng pokoknya dia itu seru sih walaupun jutek tapi baik.

 

========ooo======

Singkat cerita deh.. dari situ gua mulai suka sama lidya sampe sekarang dan gua juga merasakan itu pada lidya tapi karna gengsi dia guedeeeeeee banget segede apa yaa pokonya gedeeee banget dah haha, dia pura-pura tuh bilang gak kalo di Tanya sama temen-temennya, dan gua pun juga belum berani nembak dia karna pas liat muka dia aja yang jutek gua langsung takut dan mengurungkan niat gua buat nembak dia sampe sekarang…

 

Bel masuk pun berbunyi semua siswa berlarian ke kelas begitu juga gua dan teman-teman gua, sesampainya di kelas untung guru belum masuk ke kelas jadi aman aman aja.. pelajaran selanjutnya di kelas gua adalah EKONOMI. Waktu berlalu begitu cepat akhirnya bel pulang pun berbunyi.. hp gua berdering dan gua liat pesan dari lidya dengan senang hati gua membalasnya

Lidya : dis gua pulang bareng lu dong gua gak di jemput lagi nih haha

Gue : lah tumben lu yang ngajak ciee kangen ya sama gua haha

Lidya : diihh siapa juga yang kangen GR lu, gua jitak sini lu haha 😛

Gue  : hahaha kan kali galak amat lu jadi cewe.. yaya tunggu di gerbang yaa gua kesana

            Lidya : biarin 😛

Gua pun langsung memasukan handphone gua kedalam saku dan berjalan menuju gerbang sekolah tak lupa bareng teman-teman tercinta gua hastag aseekk

“eh dis ngapa lu kayanya seneng banget?” Tanya saktia

“haaahh kepo lu haha” jawab gua dengan muka sumringah tentunya karna gua mau pulang bareng lidya lagi, karna udah lama banget gua gak pulang bareng sama dia

“dis ntar jadikan gua boleh ke rumah lu?” Tanya bagas

“iya gas sekalian tuh ajak yang ngintil mulu haha” jawab gua sambil nunjuk dengan kepala ke arah rezky, nanda, aldo, nando, dan bayu, mereka pun hanya ketawa dan melanjutkan perjalanan

Setelah ketawa-ketawa again sampe lah di tempat tujuan yaitu gerbang sekolah, gua langsung menuju parkiran mengambil motor gua dan situ udah ada lidya yang nungguin gua

Jadi enak ada yang nungguin haha.. udah udah abaikan..

Di perjalanan menuju parkiran

“hai dis mau pulang yaa?”Tanya melody  yang tiba-tiba datang entah dari mana arahnya

“eh iya nih mel, lu juga ya?” jawab gua sambil berjalan

“iya nih hehe.. aku duluan ya dis” ucap melody bergegas pergi, gua ngangguk dan tersenyum

Melanjutkan  jalan mengambil motor..

“eh tadi melody ya?” Tanya lidya smbari naik k motor

“iyaa”

“kayanya dia suka deh sama kamu, dari kemarin peratian banget sama kamu dis” ucap lidya yang gak sadar kalo dia ngomong pake ‘kamu’

“eh? Tunggu tunggu apaan lid, kamu?? Hahah tumben lid manggil ‘kamu’ biasanya juga ‘lu gua’ haha” ucap gua sengaja meledek

“eh eh maaf dis” jawab lidya salah tingkah dan tersipu malu

“gpp kok manggil sayang juga boleh haha”

“apaan sih lu mulai deh” jawab lidya jutek lagi. Gua hanya tertawa dan dia langsung menoyol kepala gua dari belakang..

Di perjalanan menuju kerumah lidya, tadinya mau ngajak lidya makan tapi gua takut temen-temen gua udah pada sampe rumah gua lagi jadi niat itu gua urungkan.

 

~FIRST LOVE~

Sesampainya dirumah ternyata udah rame sama temen-temen gua pada dateng ada yupi, vinny, angel sama frieska juga entah dari mana datengnyaa.

“eh ada kalian  juga” sapa gua saat sampe depan ruang keluarga

“hehe iya nih gpp kan?” jawab yupi mewakili frieska vinny dan juga angel

“gpp kok santai aja kali” jawab gua sambil menyopot sepatu dan tas gua dan menuruhnya di sofa ruang keluarga

“iih kakak taruh tasnya jangan di sofa dong gak enak diliatnya” ucap ilen mengambil tas gua dari sofa dan kasih ke gua

“iihh nanti apa dek gak tau orang cape apa baru pulang” bantah gua dengan menaruhnya lagi ke sofa

“iihh” itu respon adik gua dengan mengkerutkan dahinya sambil memanyunkan mulutnya dan melipat tangannya menandakan ia kesal, gua yang peka akan sikap adik gua langsung aja gua ambil tas gua dari sofa dan beranjak pergi ke kamar, lalu adik gua langsung tersenyum ke arah gua,

Kebetulan ortu gua lagi gak ada di rumah jadi gak ada yang ngomelin gua kalo gua lagi berantem sama adik gua. Ya reaksi teman teman gua hanya tertawa aja ngeliat gua sama adik gua

Lalu kami bermain bersama sama dan ortu gua pun akhirnya pulang, gak terasa udah larut malam lalu teman-teman gua berpamitan untuk pulang karna besok masih sekolah.

 

Keesokkan harinya…

 

Di rumah gua udah bersiap siap mau kesekolah, sebelumnya gua nganterin adik gua dulu kesekolahnya karna searah lagipula motor gua udah balik jadi sekarang gua yang anterin  adik gua

“dek udah siap belum? Ayo kita berangkat udah siang nih” panggil gua ke adik gua sembari berjalan keluar dan memanaskan motor

“iya kak bentar..” jawab ilen sambil mencari-cari sesuatu yang hilang

“bundaaa liat dasi adek gak?” teriak adik gua dari dalam kamarnya yang di lantai 2, lalu bunda gua menghampiri kamar ilen

“emang kemarin adek taruh mana kok bisa gak ada?” Tanya bunda sambil membantu mencari cari dasi milik ilen

“kemarin adek taruh kasur bund” jawab ilen dengan nada lesu ingin menangis sambil mengobrak abrik seisi kamarnya

“dek cepet ih udah jam 6 lewat nih ntar kakak telat” panggil gua lagi sambil melihat ke arah jam tangan gua

“bentar kakak lagi nyari dasi” jawab ilen sepertinya dia sudah menangis karna dasinya gak ketemu

“ini apaan nih dasi siapa di atas TV” Tanya ayah sambil menunjukkan dasi ilen, ilen dan bunda langsung turun menghampiri ayah dan benar itu dasi ilen yang kemarin ia taruh di atas TV saat teman-teman gua datang

“tuh kan ceroboh kan kamu dek” ucap ayah sambil memberikan dasinya dan memakaikannya kepada ilen. Ilen hanya nyengir malu dan mengelap air matanya, bunda hanya menggeleng gelengkan kepalanya melihat sikap putrinya.

“udah yuk udah telat banget nih, bund, yah, aku sama ilen pamit ya berangkat dulu” pamit gua sambil mencium tangan kedua ortu gua.

Gua sama adik gua langsung berjalan menuju sekolah ilen dan sesampainya untungnya gerbang belum di tutup tapi memang sudah masuk, sekolahnya pun udah sepi

“kak ilen sekolah dulu yaa” ucap ilen sambil mencium tangan gua danbergegas masuk ke dalam dan gua langsung berjalan menuju sekolah dengan kecepatan tinggi karna udah telat banget.

Tiba di sekolah…

KREEEEEEKKKK…

Gerbang pun sudah di tutup oleh satpam sekolah..

“pak pak tunggu pak saya belum masuk” ucap gua sambil berlari ke arah satpam sekolah

“eh maaf den sudah waktunya saya tutup nanti saya buka 30 menit lagi yaa” jawab satpam itu dan melanjutkan menutup pintunya, dengan pasrah gua menunggu di luar sambil duduk di kursi yang sudah di sediakan untuk murid yang telat dengan menundukkan kepala gua karna saking capeknya , gak lama kemudian datang siswi yang terlambat juga.

“eh kamu telat juga ya dis?” Tanya cewe itu dan gua langsung mengangkat kepala gua dan melihat cewe itu

“eh iya mel, tadi anterin adik gua dulu sampe sini langsung di tutup gerbangnya, kalo kamu kenapa telat?” Tanya gua sembari bergeser tempat agar melody ikut duduk

“sengaja hehe” jawab melody santai

“loh kok malah disengaja telat emang kenapa?” Tanya gua keheranan.. aneh ni cewe orang mah kaga mau telat nih malah sengaja di telat-telatin ucap gua dalam hati.

“iya abis pelajaran pertama kimia, males deh gurunya killer” jawab melody

“oh” hanya itu aja respon gua soalnya gua udah capek dan bingung juga mau ngomong apa ke ini cewe..

“eh kalian malah pacaran lagi disini, udah masuk” panggil seorang guru membukakan pagar

“siapa yang pacaran sih pak kita hanya temen, Tanya tuh sama melodynya” jawab gua kesal karna dari kemarin  gua di sangka pacaran terus sama melody, melody hanya senyum senyum

‘yeee kutu kupret malah senyum senyum kegirangan lagi dikira pacaran’ ucap gua dalam hati, dan gua langsung jalan ke kelas diikuti oleh melody dari belakang..

Sesampainya di kelas untung di kelas gua belum ada gurunya jadi gak dapat hukuman deh..

“eh dis tumben telat” Tanya lidya yang duduk di sebelah kursi gua

“kok lu duduk di samping gua sih bukannya si aldo?” Tanya gua

“yaellah jadi gak boleh nih, yaudah gua pindah “ jawab lidya baper

“eh eh lid jangan baper dong gitu aja marah, kan cuma nanya” ucap gua sambil menarik tangan lidya, di sahut dengan sahutan cie  dari anak-anak kelas dan lidya tersenyum berjalan duduk kembali

‘lah tumben nih anak kaga marah biasanya marah kalo di cie cie in gitu, kenapa ya kesambet kali ya kesambet setan jatuh cinta muehehehehe’ ucap gua dalam hati

Sekolah pun berjalan seperti biasanya.. lalu bel istirahat pun berbunyi…

Hari ini gua mau nembak lidya, gua udah gak bisa lagi nahan rasa sayang ini lebih lama lagi batin dalam hati..

Lalu gua berjalan menuju belakang taman sekolah dan tak lupa gua nge line yupi teman sebangkunya lidya

Gue : yup tolongin suruh lidya ke belakang sekolah ya di taman

Yupi : mau ngapain dis?

Gue : udah bawa aja dulu, entar juga lu tau, tolong ya yup makasih J

Lalu yupi gak membalas lagi berarti dia lagi menyuruh lidya ke taman belakang sekolah, gua langsung menyiapkan kata-kata buat nembak lidya, gua gak kayak cowo lainnya sih yang kalo mau nembak kudu pake bunga atau coklat, kalo gua cukup pake perasaaan aja.

Tak lama kemudian yupi dateng bersama lidya, terlihat raut wajah lidya yang kebingungan..

“nih lidya nya, emang mau ngapain sih?” Tanya yupi penasaran, dan gua hanya balas dengan senyuman dan langsung ambil ancang-ancang jongkok di depan lidya kemudia memegang kedua tangan lidya

“lid semenjak kenal kamu aku merasa ada yang berubah dalam diri aku, dengan kamu yang super jutek membuat aku tersadar kalau gak semua cewe bisa di modusin dengan gampang buktinya kamu aku modusin berkali kali kamu tetep jutek sama aku, aku berpikir kamu wanita idaman ku banget lid yang selama ini udah aku impikan, ingin mempunyai seorang pasangan yang gak mudah terjebak oleh ucapan ucapan para cowo modus di luar sana, aku yang melihat kamu seperti itu aku mulai suka sama kamu saat pertama kali kita kelas sepuluh, aku udah memendam perasaan ini udah lama baget lid aku gak mau memendamnya lebih lama lagi karna aku sudah gak kuat menahannya karna kamu orang pertama yang mengambil hati aku lid kamu cinta pertama aku lid, jadi lidya maulida djuhandar kamu mau gak jadi pacar aku?? Ucap gua sambal melihat muka lidya yang menunjukkan ekspresi kaget gak menyangka dan gua pun masih menunggu sampe lidya menjawab kemudian…

“dis aku juga sayang sama kamu dis, aku sama kaya kamu aku udah mulai suka saat pertama kali kita bertemu, aku kagum sama kegigihan kamu yang terus nge modusin aku walupun aku selalu membalas dengan jutek atau pukulan tapi kamu gak ada henti hentinya buat nge goda aku sampai akhirnya aku kemakan sama godaan kamu” jawab lidya dengan mata berkaca kaca

Kemudian hening…

“jadi kamu mau dis jadi pacar aku?” Tanya gua lagi ingin memastikan jawaban lidya lalu lidya menganggukkan kepalanya menandakan dia mau jadi pacar gua

“kamu serius lid? Ya ampun aku gak nyangka lho lid” ucap gua sambil memeluk lidya dan lidya pun meneteskan air matanya

“aku udah lama menantikan momen ini dis tapi kamu gak peka peka juga” ucap lidya sambil nangis dan memeluk gua

“ehem ehem” ledek yupi pura pura batuk

“hehehe kenapa yup mau di peluk juga haha, makasih ya yup atas kerja samanya” ucap gua kepada yupi dan yupi pun hanya menganggukkan kepalanya dan tersenyum

“udah yuk udahan peluk pelukkannya udah masuk tuh” seru yupi sambil berjalan meninggalkan gua dan lidya

“eh yup tungguin dong main tinggal tinggal aja” teriak lidya dengan melepas pelukan gua dan berlari ke arah yupi, yupi pun berlari lidya mengejar yupi hingga ke kelas..

Sesampainya gua di kelas langsung di sambut sorakan dari teman-teman…

“wooo yang baru jadian cieee” ledek vinnya sambil colek colek gua

“lah tau dari mana kalian?” Tanya gua keheranan

“noh permen yupi tadi kasih tauin lidya juga udah bilang iya”  jawab aldo

Gue pun hanya tersenyum sambil melihat ke arah lidya..

“eh melody mau di kemanain oi, buat gua aja deh ya dis haha” Tanya nanda dengan cepat menanyakan tentang melody

“melody?” Tanya lidya kebingungan dan bertanya kepada gua

“emang kamu ada hubungan apaan sama melody dis?”

“gak ada hubungan apa-apa kok, cuma teman aja beneran deh” jawab gua sambil menjelaskan untungnya lidya ngerti

“ambil gih nan ambil haha” ucap gua sambil tertawa

“eh dis oh iya tadi melody kesini dia curhat sama gua” ucap della

“curhat apaan del?” Tanya lidya

“katanya dia suka sama lo dis, sejak lu ngajak dia ngobrol dan bantuin dia eh ternyata lo malah jadian sama lidya, deket sama siapa jadian sama siapa hahah” lanjut vinny

“HAH??” jawab gua lidya yupi aldo dan nanda barengan

Dduh beneram deh dugaan gua kalo melody suka sama gua ucap gua dalam hati dan menghela nafas

Guru pun datang dan melanjutkan pelajaran hingga selesainya sekolah hari ini..

 

Gua dan lidya akhirnya pacaran setelah sekian lama kita memendam perasaan ini sama sama..

~TAMAT~

-Hazimah-

 

 

Iklan

Satu tanggapan untuk “~FIRST LOVE~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s