Wrestling & Love part 66

wpid-pizap_1437301468174-1.jpg

“Eh Ndel ?” Kelvin nampak kaget dengan kemunculan Andela..

“Hai” sapa Andela singkat

“Hai” balas Kelvin

Suasana mendadak canggung..
Yona langsung berinisiatif membuka suara

“Eh.. Vin, aku keluar dulu ya..” Yona tersenyum ke arah Kelvin kemudian juga tersenyum kearah teman-teman Kelvin yang lain.

Kelvin membalas dengan anggukan

Selepas kepergian Yona..

“Tadi itu siapa ?” tanya Andela dengan tatapan yang mematikan :v

“Eh.. eh.. itu.. yang waktu itu ketemu kita di Singapura loh.. masa kamu ga inget ?”

“Mmh..” Andela tampak berpikir sejenak

“Ah.. iya-iya, aku inget..
yang waktu itu duduknya di depan kita kan?” tanya Andela

“Iya, itu dia”

“Eh.. tapi, kok dia bisa disini?” Andela bingung

“Dia kan sekretaris Kelvin di kantor Ndel” potong Michael cepat

“Eh ? iyakah ?” tanya Andela yang kemudian menatap Kelvin tajam

“Kok kamu ga ngasih tau aku?”
sambung Andela lagi

“Mmh.. baru aku mau ngasih tau kamu, eh tapi keburu dikasih tau Michael hehe” Kelvin cengengesan.

“Dan lagian, dia cuma rekan kerja aku kok di kantor, ga lebih” sambung Kelvin lagi

“Huu dasar..
awas aja kalo sampe kamu duain aku” Andela mengerucutkan bibirnya

“Iih ga bakalan lah sayang” Kelvin mencubit pipi Andela gemas..

“Iih sakit Vin” Andela mengelus pipinya

Setelah selesai dengan bercandaan mereka..

“Oiya, nih aku bawa buah buat Papa kamu, semoga cepet sembuh” Andela
menyerahkan parcel berisi buah ke tangan Kelvin

“Eh.. makasih Ndel, ngerepotin loh..”

“Ah engga kok, lagian ini juga patungan bareng-bareng sama mereka semua” Andela melirik kearah teman-temannya, Michelle, Shani dan Michael

“Papa kamu belum siuman Vin?” tanya Shani

“Belom nih Shan” jawab Kelvin lesu

“Udaah, kamu jangan sedih gitu, aku yakin Papa kamu akan segera siuman kok” Andela menenangkan kekasihnya dengan memegang tangan Kelvin

“Amin, semoga gitu” Kelvin tersenyum kembali

*skip

Mama Kelvin yang ditemani Yupi sedang berbicara ringan dengan Andela, Shani maupun Michelle..
sedangkan Kelvin dan Michael berada di luar ruangan tempat Papanya dirawat

“Hai.. Yon” Kelvin menghampiri Yona yang tengah sendirian sambil sibuk dengan HP nya

“Eh.. Kelvin” Yona tersenyum

Kelvin kemudian memposisikan duduk di samping Yona, Michael di samping Kelvin..

“Maaf soal tadi” tiba-tiba keluar ucapan seperti itu dari bibir Yona

“Eh ? maaf, soal apa ?” Kelvin merasa Yona tidak punya kesalahan
“Mmh.. yang tadi, hubungan kalian gapapa kan ? aku takut pacar kamu jadi salah paham ngeliat kita berdua tadi” ternyata perkara ini yang Yona permasalahkan

“Ooh yang itu, gapapa kok..
santai aja lagi, Andela ga salah paham kok” jawab Kelvin

“Syukurlah” Yona tersenyum dan menghirup nafas lega

“Mmh.. Vin, aku harus pulang..
aku duluan ya” Yona lalu berdiri dan akan berlalu pergi

“Eh ? iya, perlu aku anter ?” Kelvin menawarkan diri

“Gausah, ngerepotin kamu, aku bisa naik angkot kok” jawab Yona

“Yaudah, hati-hati ya”

Yona mengangguk

“Dadah, GWS buat Papa kamu, see you” teriak Yona sambil melambaikan tangannya

Kelvin hanya membalas dengan anggukan dan senyuman..

“Cie.. makin akrab aja lu sama Yona” goda Michael setelah Yona pergi

“Apaan dah ? gw sama dia cuma temen doang” ucap Kelvin mengelak

“Tapi, gw rasa, dia suka deh sama lu” lanjut Michael

“Ah.. udah lah, pusing ngomong sama lu, mending balik ke dalem lagi” ajak

“Eh, temenin gw jajan yuk dibawah” pinta Michae

“Yaelah, lu ga bisa apa sendiri aja” keluh Kelvin

“Ayolah Vin.. ngapain juga didalem, pasti cewek-cewek pada ngerumpi..” kata Michael

“Hufft.. iyadeh-iyadeh” Kelvin akhirnya menyetujui untuk menemani Michael jajan di kantin rumah sakit

~~

Benar saja apa yang dibilang Michael, cewek-cewek didalam lebih sibuk mengobrol tentang hal-hal yabg tidak jelas, tentunya dengan volume kecil, karena rumah sakit tidak boleh berisik.

Mama Kelvin tak lama kemudian ikut mengobrol dengan ketiga gadis muda yang ada disana
“Heei.. kalian lagi ngomongin apa nih ? kayaknya seru amat” kata Mama Kelvin

“Hehe.. ini nih Tant, Andela” ucap Michelle sambil tertawa

“Huhh Michelle dasar” Andela cemberut

“Emang kenapa sama Andela?” tanya Mama Kelvin

“Itu tuh Tant..
dia nanya kapan Kelvin ngelamar dia” ucap Shani

“Ssttt.. Shaaniii” Andela reflek menutup mulut Shani, wajahnya sudah memerah bak kepiting rebus

“Ahahaha” sontak Michelle maupun Mama Kelvin tertawa pelan..
“Ah.. enggak enggak Tant..
jangan didengerin si Shani, dia mah tukang boong” ucap Andela

“Eh boong apaan, jelas-jelas kamu ngomong gitu tadi” kata Shani cengengesan

“Huuu tau ah.. sebel” Andela mengerucutkan bibirnya

“Hahaha.. lucu amat, calon menantu Tante” Mama Kelvin mengelus-elus kepala Andela

“Cie calon menantu” goda Shani

“Cie calon menantu” Michelle ikut-ikutan

“Issh.. kaliaan..
awas yaa, nanti aku bales” geram Andela
“Kelvin mungkin akan ngelamar kamu tahun depan” ujar Mama Kelvin

“Beneran Tant ?” tanya Shani

Mama Kelvin mengangguk

“Cieee” tidak henti-hentinya Shani dan Michelle menggoda temannya itu..

Sementara Andela sendiri hanya tertunduk dan wajahnya memerah..
Tetapi di dalam hatinya, dia merasakan kebahagiaan.. karena sebentar lagi kekasihnya, Kelvin, akan melamarnya..

“T..tante serius ?” tanya Andela seolah tak percaya

“Iyalah Ndel, buat apa tante boong…
Kelvin nya sendiri udah ngomong ke tante”

“Gimana ngomongnya Tant?” Andela
penasaran

“Mmh.. kasih tau gak yaaa” canda Mama Kelvin

“Issh tante” Andela menggembungkan pipinya

“Haha.. iya-iya”

“Kelvin bilang gini : “Ma, mungkin tahun depan aku akan ngelamar Andela” kata Mama Kelvin

“Terus terus?” Andela menuntut penjelasan lebih lanjut

“Ciee penasaran banget sih Ndel” goda Shani

“Iish diem.. sekalinya ngomong, godain aku mulu” gerutu Andela

“Hehe maaf” jawab Shani
“Yaa terus, Kelvin bilang kalo dia udah siap segalanya, baik materi maupun mental untuk ngelamar kamu, dan mulai kehidupan berumah tangga” kata Mama Kelvin sambil tersenyum kearah Andela

Andela yang mendengarkan, malah senyum-senyum sendiri, mungkin dia sedang bangga akan keberanian dan tanggung jawab calon suaminya yaitu Kelvin..

*skip

Mereka terus mengobrol, hingga tak terasa waktu sudah menjelang siang, Yupi masih di samping duduk di dekat Papanya sambil memegangi tangan Papanya..

Tak lama kemudian, Michael dan Kelvin kembali, setelah mereka berdua makan sebentar di kantin tadi

Michael kemudian mengajak Shani untuk pulang yang kebetulan Shani ada urusan keluarga pada hari itu, Michelle pun ikut pulang dengan Michael karena dari awal,  Michelle ikut dengan mobil Michael

Ketiganya memutuskan untuk pulang, meninggalkan Andela seorang diri disana dengan Kelvin beserta keluarga

“Eh, kita duluan ya Ndel” pamit Michelle

“Iya-iya, hati hati kalian” jawab Andela

Michael dan Shani juga melakukan hal yang sama sebelum akhirnya meninggalkan rumah sakit tersebut.

~

“Ngomong apa aja tadi kalian ?” tanya
Kelvin penuh selidik

“Wlee kepo, rahasia :p”

“Issh aku tanya baik-baik, malah jawab kaya gitu” gerutu Kelvin

“Hehe canda sayang, jangan marah” Andela memegang tangan Kelvin

“Eh, iya..
kamu juga sama Michael ngapain ? kok lama amat ?” tanya Andela

“Hehe, itu tuh si Mike ngajakin ke kantin, yaudah deh aku ikut” kata Kelvin

“Huu dasar, aku ga dibeliin makanan ?” tanya Andela

“Enggak” jawab Kelvin cepat

“Huu jahat” Andela cemberut

“Taraa.. ga mungkin aku sejahat itu, nih aku bungkusin Bakso buat kamu, makan gih” kata Kelvin

“Yeaay, makasih” ucap Andela

“Kakak, buat aku mana ?” tiba-tiba Yupi datang

“Ga ada wlee” ledek Kelvin

“Kamu kan udah makan tadi” ucap Kelvin

“Ya sih.. tapi, aku kan laper lagi” jawab Yupi cemberut

“Huu dasar.. kamu tuh makan banyak tapi badan tetep aja kecil” kata Kelvin

“Yee biarin, aku kan limited edition..
makanannya malah jadi asupan buat pipi aku nih” Yupi menunjukkan pipi
bakpaonya

“Iih gemesin” Kelvin mencubit kedua pipi Yupi

“Iih kakak sakit..” gerutu Yupi

“Ahaha” Kelvin tertawa melihat adiknha yang menggemaskan

Tak lama kemudian, tangan Papa  mereka terlihat bergerak

“Papa!!” teriak Kelvin ketika melihat tangan Papanya yang bergerak..

Lama kelamaan, kedua mata Papa Kelvin mulai terbuka dan perlahan siuman.. Dia melihat ke sekelilingnya dan menemukan anaknya disana

“Papa.. ” teriak Yupi tak kalah antusias..

“Eh.. kalian, papa ada dimana ?” gumam Papa mereka sambil memegangi kepalanya yang diperban, kemudian berusaha untuk duduk

“Udah, Papa gausah banyak gerak dulu.. ” Yupi terlihat khawatir

“Iyaa paah.. Papa kemarin kecelakaan.. sekarang papa ada di rumah sakit” Kelvin memberitahu

Papa mereka hanya mengangguk-angguk tanda mengerti..

Tak lama kemudian, datanglah istrinya yang tak lain adalah Mama dari Kelvin dan Yupi..

“Paa!! Papa udah sadar ?!?!” Syukurlah” sontak mereka berdua berpelukan

Kelvin dan yang lainnya memutuskan untuk keluar ruangan, dan membiarkan kedua orang tuanya di dalam..

“Udah larut banget” Kelvin melihat jam tangannya

“Ayok Ndel aku anter pulang” ajak Kelvin kepada kekasihnya

Andela hanya membalas dengan anggukan

“Dek, kamu tunggu sini ya.. kakak mau nganter kak Andela pulang dulu” pesan Kelvin

“Iya Kak, hati-hati di jalan”

“Dadah kak” sambung Yupi, ia melambaikan tangan kearah calon kakak iparnya (?)

“Dadah..”

*skip

“Makasih ya udah nganterin” Andela turun dari motor Kelvin

“Iya sama-sama sayang” balas Kelvin tersenyum

“Hihi dasar..”

“Oiya soal tadi…”

“Udah gausah dibahas.. aku ngerti kok, Yona cuma rekan kerja kamu.. mungkin aku aja yang terlalu        cemburuan” potong Andela cepat

“Hehe, baguslah kalo kamu ngerti, makin tambah sayang” Kelvin mencubit kedua pipi Andela gemas

“Issh.. sakit Viin” gerutu Andela berusaha melepaskan pipinya dari cubitan Kelvin

“Ahaha.. yaudah.. kamu istirahat ya,     langsung bobo” Kelvin mengingatkan

Andela mengangguk patuh

“Anak baik” Kelvin mengelus-elus pucuk kepala Andela

“Aku pamit dulu, salam ke Papa Mama kamu”

“Iya… oiya semoga Papa kamu cepet sembuh” ucap Andela

Kelvin membalas dengan anggukan kemudian berlalu pergi

Selepas Kelvin pergi, Andela mengikuti apa yang Kelvin katakan, dia bergegas ke kamarnya untuk istirahat

“Issh.. kenapa aku mikirin kejadian tadi terus ya” Andela menggerutu sendiri di kamarnya

Meski dia tahu Yona bukan siapa-siapa Kelvin, tetapi firasat Andela mengatakan jika ada hal yang aneh dari tatapan Yona saat melihat Kelvin tadi, sepertinya, Yona menyukai Kelvin.. entahlah apakah Kelvin menyukai Yona atau tidak, yang pasti Andela masih saja tidak bisa melupakan kejadian tadi dimana Yona
dan Kelvin terlihat akrab satu sama lain,

“Ayolah Andela.. kamu harus percaya sama Kelvin” ucap Andela kepada dirinya sendiri

*skip

“Gimana keadaan Papa, Ma ?” tanya Kelvin begitu ia sudah sampai kembali disana

“Kata dokter, Papa kamu gapapa, cuma butuh istirahat penuh selama 3 hari lagi disini, setelah itu Papa kamu bisa pulang”

“Syukurlah” Kelvin menghela nafas lega

Begitu juga dengan Yupi yang terlihat menyunggingkan senyum kelegaan
“Oiya, ini kan udah larut, kalian berdua pulang aja biar Mama yang temenin Papa disini” ujar Mamanya kepada Kelvin dan Yupi

“Eh.. tapi Mama gapapa ?” tanya Kelvin khawatir

“Gapapa kok” Mamanya tersenyum simpul

“Jagain adik kamu tuh, besok jangan lupa bangun pagi pasang alarm” sambung Mamanya mengingatkan

“Iya Maah.” ucap Kelvin patuh

“Ayok dek kita pulang”

“Dadah mamah.” Yupi mencium pipi kanan mamanya

“Iya sayang” Mamanya mengelus rambut Yupi dengan lembut

Kelvin dan Yupi meninggalkan rumah sakit itu dan bergegas pulang..

*skip

Hari-hari terus berlalu, semua berjalan seperti biasa, Kelvin masih sibuk dengan kerja di kantornya, sementara Yupi sedang sibuk-sibuknya menjadi mahasiswi semester akhir, dan yang menggembirakan Papa mereka kini sudah diperbolehkan untuk pulang dari rumah sakit. Oiya, dan sekarang Yupi sudah tidak jomblo lagi.. Luthfi adalah cowok yang beruntung untuk bisa mendapatkannya.. sekitar satu minggu yang lalu mereka jadian, Luthfi dengan sifat yang romantisnya menyatakan cinta pada suatu cafe dan Yupi pun menerimanya..

*
*FlashbackOn*

Kini Yupi dan Luthfi sedang berada di cafe yang biasa mereka kunjungi..
Luthfi terlihat sangat berbeda malam itu, dengan menggunakan kemeja warna hitam dan celana panjang hitam yang membuatnya tampak sedikit keren (?) sementara Yupi tetap pada penampilan biasa.. menggunakan jaket pink dengan dalaman kaos warna biru..

“Kamu mau pesen apa ? biar aku yang pesenin?” tanya Luthfi lembut

“Mmh.. kamu apa ? aku ngikut kamu deh, yang penting makan hehe” balas Yupi

“Ya deh..” ucap Luthfi menyetujui

Tak lama kemudian, pelayan datang membawa menu makanan
mereka memesan dua jus jeruk dan dua porsi ayam goreng mentega, itu merupakan makanan favorit Luthfi..

Sambil menunggu makanan datang, mereka berdua tampak canggung satu sama lain, Luthfi sibuk dengan hp nya.. begitu juga dengan Yupi.

“Mmh.. Yup” ? panggil Luthfi berniat membuka pembicaraan

“Eh iya apa Fi ?” Yupi meletakkan hp nya di meja dan menatap mata Luthfi

“Aku denger papa kamu udah baikan ya ?” tanya Luthfi

Yupi balas dengan anggukan

“Syukur deh, aku ikut seneng” Luthfi tersenyum kearah Yupi

Entah kenapa pipi Yupi memerah
ketika melihat senyum Luthfi yang ia pikir tampak manis dan semakin menambah sifat polosnya

“Iya makasih” Yupi tersenyum

Tak lama kemudian makanan datang, mereka tak berpikir lama untuk menyantapnya..

“Issh pelan-pelan napa kamu tuh kalo makan, belepotan gitu” Luthfi mengam il tissue dari saku celananya kemudian membersihkan sudut bibir Yupi yang sedikit kotor dengan nasi

“Eh”.. mata mereka bertemu sama lain, sangat dekat

“Eh.. maaf Yup, aku ga bermaksud” Luthfi merasa bersalah

“Gapapa kok, makasih ya” Yupi menunduk, wajahnya merona

“Ah kenyang” Yupi mengelus perutnya, mereka baru saja selesai makan

“Issh kamu tuh makannya banyak banget, tapi badan kaya anak kecil” canda Luthfi

“Lufhti iih” Yupi mencubit lengan Luthfi

“Adduduh.. sakit Yup, ampun” keluh Luthfi

“Huu dasar.. awas aja skali lagi bilang aku kaya anak kecil, aku tuh udah besar tau” Yupi menggembungkan pipinya

“Apanya yang besar? kecil gitu” tanya Luthfi tanpa dosa sambil matanya menengok kearah dada Yupi

“Luthfiiiii.. iiih mesumm” teriak Yupi
Sontak ia berdua menjadi pusat perhatian seisi cafe

“Issh.. Yupi berisik tau, ga malu apa” Luthfi berusaha menutup mulut Yupi

“Abisnya kamu.. dasar” Yupi cemberut

“Yaudah deh maaf” Luthfi memohon

“Ga”

“Pliss”

“Gaa”

“Yaah.. jahat” Luthfi memasang muka memelas

“Ehehe.. iya2 ku maafin, lucu deh kalo cemberut..” Yupi cengengesan..

“Pulang yuk” sambung Yupi
“Eh tunggu ?!?!” tahan Luthfi

“Kenapa ?”

“Aku mau ngomong sesuatu” Luthfi berubah menjadi serius, tatapannya terlihat tajam

“Ngomong soal apa?” tanya Yupi

“Mmh.. aku tuh selalu ngerasa nyaman deket kamu, aku selalu ingin sama kamu terus tiap hari, bercanda bareng, makan bareng dan lainnya” Luthfi mencoba mengutarakan isi hatinya

“Aku ga ngerti deh maksud kamu”

Dasar wanita, inilah ciri khas mereka, udah mau ditembak… pura-pura gatau.. ga mikir apa kalo si cowok udah gugup banget mau nembak :v

“Issh” Luthfi nampak sedikit kesal

“Yupi.. aku cinta sama kamu, aku sayang sama kamu, mau ga kamu jadi pacar aku?” tatapan Luthfi terlihat penuh harap, tangannya      menggenggam tangan Yupi

“Emhmm” erang Yupi tertahan

“Gimana Yup?” Luthfi menuntut kepastian

Yupi membalas dengan anggukan kecil sambil tersenyum penuh arti

“Jadi?”

“Iya Luthfi, aku mau jadi pacar kamu” jawab Yupi akhirnya

Sontak ekspresi Luthfi berubah 360 derajat.. ia bangkit berdiri dan memeluk Yupi erat
“Makasih yaa.. makasih banget udah nerima aku, aku janji aku ga akan nyakitin kamu” janji Luthfi

“Iyaa.. aku percaya kamu” tak terasa air mata Yupi menetes, itu adalah air mata kebahagiaan

“Pulang yuk”

“Iya” Yupi menggandeng tangan Luthfi

Malam yang penuh bintang itu seakan menjadi saksi antara dua insan yang saling mencinta
Sementara Razaqa, ia masih berada di Jerman, kuliah S2nya sudah selesai, esok hari ia akan kembali ke Indonesia.. itu berarti ia harus berpisah dengan seorang wanita..

“Razaqa-kun”

“Apa?” tanya Razaqa, wajahnya masih menatap lurus ke depan

“Hmm.. ga nyangka waktu berlalu dengan cepat, kita udah lulus… itu berarti…

“Aku dan kamu udah ga akan ketemu lagi ??” potong Razaqa cepat

Naachan mengganguk, ia tertunduk sedih

Razaqa menghadap kearah Naachan dan menatap wajah gadis Jepang itu dalam-dalam..
“Hei.. ingat ya, meskipun kita nanti pisah, aku yakin kita bisa bertemu lagi, kamu ga akan aku lupain… Kamu itu teman terbaik aku” Razaqa memegang kedua bahu Naachan sambil wajah mereka berhadapan sangat dekat

“Teman? huft, harusnya aku sadar kalau sampai kapanpun aku ini hanya teman baginya” batin Naachan dalam hati..

Jantungnya berdetak dua kali lebih cepat ketika Razaqa menatap dengan jarak dengan sedekat itu…

“Zaqa kun”

“Hmm ?” gumam Zaqa bertanya

“Untuk terakhir kali, bolehkah ?? Naachan menunjuk bibirnya
Zaqa mengerti maksud dari gadis Jepang itu yang mengindikasikan bahwa ia ingin dicium olehnya

Zaqa mengganguk penuh keyakinan, perlahan mata Naachan mulai terpejam seiring wajah Razaqa yang semakin mendekat ke wajahnya

CUPS

Ciuman lembut itu merupakan salam perpisahan dari Razaqa terhadap Naachan, kemudian mereka berpelukan satu sama lain..

“Jangan pernah lupain aku ya, aku akan merindukanmu”
Naachan terus menenggelamkan   wajahnya di dada bidang Razaqa.

Razaqa mengelus-elus kepala Naachan dengan lembut
Entah kenapa mata Naachan kemudian berkaca-kaca dan tanpa sadar bulir bening jatuh di pelipis matanya..

“Eh.. kok nangis ?” Razaqa menyadari bahwa kaos yang dikenakannya basah karena air mata Naachan

Naachan tidak menjawab dan malah semakin menangis (?)

Dua tahun yang sangat berarti bagi keduanya, mereka selalu mengisi satu sama lain sebagai sahabat baik disaat senang maupun susah..

Terkadang perpisahan memang sesuatu yang sangat berat, tetapi percayalah bahwa suatu hari nanti, Tuhan pasti akan mempertemukan mereka kembali di suatu tempat, tetap percaya pada kekuatan biarkan takdir yang menyatukan

Matahari yang terbenam itu menjadi saksi perpisahan dua sahabat beda negara.. Zaqa balik ke negeri asalnya, Indonesia, begitu juga dengan Naachan yang kembali ke Jepang

*To Be Continued*

Created by : @KelvinMP_WWE

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s