BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 2

 

snnk

Untuk pertama kalinya setelah putus gw ngerasain perhatiannya, rasa khawatirnya dan gw jadi ngerasa nyaman lagi sama perlakuan Sinka sekarang. Andai aja dulu dia mau dengerin penjelasan gw.

FLASHBACK MODE ON

-Di Lapangan Futsal Indoor-

Futsal adalah hobi gw nomor 1. Gw mengenal futsal dari almarhum kakek gw. Dan gw punya janji buat jadi pemain futsal terbaik di dunia waktu kecil. Oleh karna itu apapun yg terjadi gw bakalan terus main futsal demi almarhum kakek gw.

Prriiittt

“Baik semuanya latihan hari ini selesai. Cepat kembali ke pinggir lapangan.” Teriak pelatih dari pinggir lapangan.

“Siap pelatih.” Ucap semua anggota tim futsal.

Pulang latihan gw langsung menuju parkiran.

“Sayang, aku pulang bareng kamu ya.” Ucap Sinka.

“Aku kan udah bilang tadi mau check up ke rumah sakit.” Ucap gw.

“Aku tau, makanya aku mau nemenin kamu sekali-kali.” Ucap Sinka.

“Hmm, yaudah deh. Kalo aku tolak nanti kamu ngambek.” Ucap gw mengalah.

“Yey, makasih saying.” Ucap Sinka sambil teriak.

-Di Rumah Sakit-

Setelah menerima hasil check up dari dokter kami pun langsung menuju ke parkiran motor. Dokter memvonis gw kalo terus maksain main futsal nanti kaki gw gk bakalan bisa sembuh. Vonis itu membuat kami berdua terkejut. Terutama Sinka, muka dia langsung pucat mendengarnya. Kemudian di parkiran.

“Sayang.” Ucap Sinka tiba-tiba.

“Kenapa saying?” Tanya gw.

“Aku mau kamu keluar dari tim futsal.” Ucap Sinka seketika langsung mengagetkan gw.

“Maaf, aku gk bisa. Aku gk mau ninggalin tim futsal. Posisi aku di sana itu penting. Walaupun kaki aku gk bisa sembuh aku akan tetep main futsal.” Ucap gw membela.

Plaakk

“Kamu tuh egois yah. Kamu gk mikirin kedepannya gimana apa? Kalo kamu gk mau keluar dari tim futsal mending kita putus.” Ucap Sinka yg sangat marah dan mulai mengeluarkan air mata.

“Sinka aku minta maaf. Aku bener-bener gk bisa keluar.” Ucap gw dengan pelannya.

“Jadi kamu tetep gk mau keluar dari tim futsal? Aku kecewa sama kamu. Sekarang kita putus!” Ucap Sinka yg sedang menangis.

“Kamu pulang sendiri aja. Aku pulang naik taksi aja. Mulai sekarang jangan ganggu aku lagi.” Ucap nya lagi pergi meninggalkan gw.

-Esok Hari Di Lapangan Futsal Indoor-

“Adi, saya mau bicara hal penting sama kamu.” Ucap pelatih.

“Ada apa pelatih?” Tanya gw.

“Tadi pagi Sinka dateng menemui saya dan menjelaskan tentang cidera kamu ke saya.” Ucap pelatih.

“Dan secara resmi kami para official tim futsal SMA Negeri 48 Sudirman mengeluarkan kamu dari tim futsal.” Ucap pelatih tegas.

Semua orang yg ada di lapangan pun kaget mendengar keputusan pelatih.

“Tapi pelatih. Saya masih sanggup buat main di tim ini.” Ucap gw.

“Cukup. Kami memutuskan hal ini untuk kebaikan karir kamu di masa depan.”  Ucap pelatih.

Saat itu gw tidak bisa berkata apa-apa dan langsung pulang ke rumah. Dan mulai saat itu gw benci sama Sinka. Bukan karna putus sama dia tapi karna dia bikin gw keluar dari tim futsal.

FLASHBACK MODE OFF

-Di UKS-

“Sini lu duduk dulu di kursi.” Ucap Sinka.

“Iye.” Ucap gw.

“Udah jam belajar. Sebentar ya, gw mau sms ke Gre dulu kalo kita telat masuk kelat nanti.” Ucap Sinka.

“Yaudah terserah lu. Gw nurut aja biar cepet.” Ucap gw jutek.

“Oke udah gw sms. Sekarang cepet buka seragam lu biar gk kena darah.” Ucap gw.

“Iye, bentar.” Ucap gw. Gw pun langsung melepas seragam dan mengikuti perintah dia.

“Sini tangan lu gw bersihin dulu biar gk ada darah.” Ucap Sinka.

“Aww..” Rintih gw kesakitan pas dia bersihin darah di area luka.

“Tahan ya sakit nya. Sekarang tinggal gw kasih betadine sama di perban kok.” Ucap Sinka mencoba menenangkan gw.

“Nah udah kelar. Cepet kan kalo gw yg ngobatin.” Ucap Sinka. Entah dia sadar apa gk tapi dia tiba-tiba senyum lagi di depan gw.

“Thanks udah ngobatin gw.” Ucap gw tapi gw sambil membuang muka ke dia.

“Harusnya gw yg bilang thanks. Kalo gk ada lu mungkin gw udah pingsan kebentur bola.”  Ucap Sinka. Dia lalu duduk di samping gw.

“Tadi sih gw bukan nolongin lu. Tapi gw reflex aja narik lu dan ngindarin lu dari bola. Itu namanya insting pemain bola.” Ucap gw.

“Sok banget lu. Kaya lu masih main bola aja.” Ucap Sinka meremehkan gw.

“Masihlah, Gw masih punya janji sama almarhum kakek. Makanya gw gk bakalan berhenti main futsal sampe kapanpun.” Ucap gw.

“Gw kira lu bakalan berubah.” Ucap Sinka.

“Udahlah kekelas aja yuk.” Ucap gw berusaha mengelak.

Kami pun terdiam dan tidak berbicara lagi sampai kami tiba di kelas.

-Di Kelas 11 IPA 3-

Saat sampai di kelas ternyata sudah ada guru sendang mengajar. Kami pun meminta izin untuk masuk di kelas dan duduk di kursi kami masing-masing.

“Eh lu gapapa di?” Tanya Billy.

“Santai cuma lecet doang.” Jawab gw.

“Kalo lecet kok di perbannya banyak gitu.” Ucap Shani.

“Iya soalnya lukanya banyak di daerah lengan jadinya diperbannya sekalian aja selengan biar gk repot.” Jawab gw.

Kami pun kembali memperhatian guru yg sedang mengajar. Tapi saat sedang memperhatikan gw malah melamun karena memikirkan kenangan gw bersama Sinka.

“Hay. Adi.” Ucap Shani mengagetkan gw.

“Eh iya Sin, eh maksud aku Shan ada apa?” Ucap gw kaget sampai salah menjawab.

“Kamu kenapa, kok murung gitu? Terus tadi kok manggil aku Sin?” Tanya Shani.

“Iya maaf, aku kurang fit aja hari ini.” Jawab gw terpaksa berbohong.

“Yaudah, sekarang udah jam pulang. Kita pulang yuk. Nanti kalo sampe rumah kamu istirahat yg cukup biar cepet sembuh ya.” Ucap Shani menasihati gw.

“Yaudah kalo gitu aku pamit ya. Kamu hati-hati di jalan ya.” Aku pamit meninggalkan Shani dan menunggu kak Melody dan Yuri di parkiran.

-Di Parkiran-

Di parkiran aku melihat ada Yuri sudah menunggu ku.

“Adek maaf kakak baru dateng tadi ketiduran di kelas.” Ucap gw.

“Iya gapapa kok kak. Eh, itu tangan kakak kenapa?” Tanya Yuri khawatir.

“Oh, tadi kakak jatuh terus sedikit pendarahan ringan jadi kakak perban biar pendarahannya berhenti.” Ucap gw berusaha membuat dia tidak khawatir.

“Lain kali hati-hati dong kak makanya.” Ucap Yuri.

“Iya-iya, jangan marah dong.” Ucap gw.

Tiba-tiba kak Melody dating dan menghampiri kami.

“Adek tangan kamu gpp kan?” Tanya kak Melody.

“Gapapa kok kak. Btw, kakak tau dari mana?” Ucap gw.

“Tadi Naomi bilang kalo Sinka sms tadi tangan kamu berdarah pas nolongin Sinka.” Jawab kak Melody.

“Huh, tuh anak suka banget ngaduin ke orang sih.” Ucap ku mengeluh.

“Yaudah kalo gapapa, kita langsung pulang aja. Mobil biar kakak yg bawa.” Ucap kak Melody.

“Yaudah nih kak kunci mobilnya. Aku juga udah capek mau buru-buru pulang.” Ucap gw.

Kami pun menaiki mobil dan langsung menuju ke rumah.

-Di Rumah-

Sampai di rumah gw langsung naik menuju ke kamar gw.

Ting

Tiba-tiba terdengar notif line dari android gw.

Billy Fabian    : Hari ini ada sparing lawan tim Predator FC. Lu ikut gk?

Adi Nugroho   : Jam berapa? Di mana?

Billy Fabian    : Jam 3 sore. Di lapangan futsal Premier.

Adi Nugroho   : Oke, gw prepare dulu. Tim kita siapa aja yg main?

Billy Fabian    : Kaya biasa. (GK) Gw, (Defence) Ibnu, (Center) Lu dan Abizar. (Attack) Bagas.

Adi Nugroho   : Oke, gw otw.

Gw langsung berangkat ke tempat tujuan menggunakan motor R25 kesayangan gw. Gw gk peduli kalo tangan gw lagi sakit. Tanpa sepengetahuan orang rumah gw langsung pergi ke lapangan.

-Di Lapangan Futsal-

Setelah 30 menit menempuh perjalanan + macet akhirnya gw sampai di tempat tujuan.

“Sorry telat.” Ucap gw.

“Yaudah lu langsung ganti jersey sana.” Ucap Billy.

“Oke.” Jawab gw.

Setelah ganti jersey kami pun berkumpul di lapangan dan memulai pertandingan. Pertandingan berlangsung dengan sengit. Secara fisik tim lawan jauh lebih kuat. Tersisa waktu 5 menit dan skor saat ini kami imbang 2-2. Dan saat gw sedang menguasai bola pemain tim lawan men-tacle kaki gw dari samping dan..

“Arrrggg…” Gw berteriak dan menahan rasa sakit.

“Adi, lu gapapa?” Tanya Abizar panik.

“Abi, Bagas cepet bawa Adi ke rumah sakit. Di sini biar gw sama Ibnu yg ngurus.” Ucap Billy.

“Oke, ayo Bi kita bawa Adi ke rumah sakit.” Ucap Bagas.

“Ayo.” Ucap Abizar.

Lalu mereka berdua membawa gw ke rumah sakit tempat biasa gw melakukan check up. Dan Billy yg mengurus pertandingan untuk di stop dan langsung memberi kabar kepada keluarga gw untuk menjenguk gw.

-Malam Hari Di Rumah Sakit-

Gw yg dari sore kesakitan dan tiba-tiba di bius agar tidur akhirnya bangun dan sudah melihat ada Dokter, Billy, Yuri, Wawan, dan kak Melody. Sementara ayah dan mama tidak datang karena mereka bekerja di Jepang.

“Dok, jam berapa sekarang?” Tanya gw masih dalam kondisi lemah.

“Sekarang sudah jam 8 malam.” Jawab Dokter.

“Oh, Bil gimana pertandingannya?” Tanya ku ke Billy.

“Pertandingan gw berhentiin dan kami buru-buru bawa lu kesini.” Jawab Billy.

Tiba-tiba ku lihat kak Melody datang sambil menangis.

“Adek, berapa kali sih kakak bilang berhenti main futsal. Sekarang liat kan kaya gini jadinya.” Ucap kak Melody menangis.

“Maafin aku kak.” Jawab gw pelan.

“Gimana kondisi adik saya dok?” Tanya Wawan.

“Kakinya mengalami keretakan yg tidak terlalu parah. Untuk seminggu ini dia harus di rawat di rumah sakit. Untuk amannya.” Jawab Dokter.

“Terima kasih atas infonya dok.” Ucap Wawan.

“Sama-sama.” Jawab Dokter.

Dokter lalu pergi dari ruangan ku.

“Kak Melody sama Yuri kalian mending pulang duluan aja. Biar Adi aku yg jaga malam ini.” Ucap Wawan.

“Yaudah kakak titip dia sama kamu ya.” Ucap kak Melody.

“Kakak cepet sembuh ya. Yuri kesepian di rumah kalo gk ada kakak.” Ucap Yuri yg juga menangis melihat kondisi gw.

“Iya Yuri.” Jawab ku tersenyum kecil.

Mereka berdua kemudian pergi meninggalkan ruangan dan pulang ke rumah.

“Yaudah kalo gitu gw juga pamit pulang ya. Surat dokter lu biar gw yg bawa aja biar gk repot lu izin ke guru kelas.” Ucap Billy pamit.

“Yaudah hati-hati Bil.” Ucap gw dan Wawan.

Sekarang di rumah sakit hanya menyisakan gw dan Wawan.

“Yaudah kalo gitu sekarang lu tidur dulu aja gih. Gw juga mau tidur, besok jam 4 pagi gw pulang mau siap-siap ke sekolah. Jadi lu di rumah sakit sendirian dulu sampe jam pulang sekolah.” Ucap Wawan.

“Oke. Btw, lu gk marah Wan?” Tanya gw.

“Yaelah, gw udah lama kenal sama lu. Kita juga selalu main futsal bareng-bareng terus. Jadi gw ngerti kenapa lu kaya gini.” Ucap Wawan.

“Thanks Wan kalo gitu. Yaudah kalo gitu gw mau tidur. Oyasumi Wawan-kun.” Ucap gw.

“Anjirr,, geli gw dengernya. Maho lu dasar.” Ucap Wawan.

“Wkwk, bercanda kali selow-selow.” Ucap gw sambil ketawa.

P.O.V SINKA

“Udah jam masuk tapi aku belum liat kedatangan Adi. Biasanya tuh dia udah sampe sekolah dari setengah jam yg lalu. Apa mungkin dia gk masuk hari ini. Tumben.” Batin ku.

Tiba-tiba Bu Budi guru Matematika masuk ke dalam kelas kami. Dan mengabsen kami semua.

“Adi Nugroho?” Panggil Bu Budi.

“Bu, hari ini Adi gk bisa masuk karna sakit.” Jawab Billy sambil mengangkat tangan. Kemudian dia menghampiri Bu Budi.

“Ini Bu surat izin dari rumah sakitnya.” Ucap Billy.

“Hah, dia sakit. Aduh, dia sakit apa lagi sih. Perasaan kemaren dia cuma lecet doang deh. Apa iya separah itu.” Batin ku.

Untuk sementara ku coba tahan rasa penasaran ku sampai jam istirahat tiba. Dan jam pelajaran pun usai dan jam istirahat pun tiba. Ku lihat Billy mengajak semua orang berkumpul. Di situ ada Billy, Marcho, Egi, Ayana, Shani, Okta, Anin, Nadse, Gracia, Nabilah, Shania, dan Aku yg merupakan teman dekat Adi.

“Bil, sebenarnya Adi kenapa kok bisa masuk ke rumah sakit?” Tanya Gracia. Dia khawatir, maklum dulu waktu SMP dia pacaran sama Adi selama 3 tahun.

“Sebenarnya..”

FLASHBACK MODE ON

(BILLY VERSION)

Pertandingan berlangsung dengan sengit. Secara fisik tim lawan jauh lebih kuat. Tersisa waktu 5 menit dan skor saat ini kami imbang 2-2. Dan saat Adi sedang menguasai bola pemain tim lawan men-tacle kaki Adi dari samping dan..

“Arrrggg…” Adi berteriak dan menahan rasa sakit.

“Adi, lu gapapa?” Tanya Abizar panik.

“Abi, Bagas cepet bawa Adi ke rumah sakit. Di sini biar gw sama Ibnu yg ngurus.” Ucap gw.

“Oke, ayo Bi kita bawa Adi ke rumah sakit.” Ucap Bagas.

“Ayo.” Ucap Abizar.

Lalu mereka berdua membawa Adi ke rumah sakit tempat biasa dia melakukan check up. Dan gw yg mengurus pertandingan untuk di stop dan langsung memberi kabar kepada keluarga dia untuk menjenguk dia.

-Malam Hari Di Rumah Sakit-

“Gimana kondisi adik saya dok?” Tanya Wawan.

“Kakinya mengalami keretakan yg tidak terlalu parah. Untuk seminggu ini dia harus di rawat di rumah sakit. Untuk amannya.” Jawab Dokter.

“Terima kasih atas infonya dok.” Ucap Wawan.

“Sama-sama.” Jawab Dokter.

Dokter lalu pergi dari ruangan ku.

FLASHBACK MODE OFF

“Apa, kakinya retak. Dasar, dari dulu bikin khawatir orang aja.” Batin ku.

-To Be Continued-

 

@Nugroho_AJ93

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s