BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 1

 

www

(Listening To “Saykoji – Jomblo”)

Ini cerita tentang kaum duafa yang di buat haus oleh cinta, kasih saying, dan tentunya sentuhan wanita dalam hidupnya. #Nyesek

“Hmm,, udah pagi ternyata. Hoammm” Ucap gw masih ngantuk baru bangun tidur.

Hay semua. Kenalin gw Adi Nugroho Dermawan. Gw anak ke tiga dari empat bersaudara. Sekarang gw masih kelas 11 SMA. Dan gw sekolah di SMA Negeri 48 Sudirman.

“Pagi semuanya. Udah pada rapi aja nih mentang-mentang hari pertama sekolah.” Ucap gw sambil duduk di meja makan.

“Iya dong kak. Kan ini hari pertama aku masuk SMA.” Ucap Yuriva.

Kenalin adek kesayangan gw namanya Zahra Yuriva Dermawan, panggil aja Yuri. Yuri anak paling kecil di keluarga kami. Dia sekarang baru masuk di sekolah gw.

“Ih, adek kakak semangat banget nih keliatannya.” Jawab gw sambil tersenyum.

“Adi, nanti sekolah lu yg bawa mobil ya. Gw bawa motor, soalnya nanti ada latihan tim futsal buat demo ekskul.” Ucap Wawan.

Kenalin dia kakak gw namanya Himawan Dayuanto Laksani, panggil aja Wawan. Dia anak kedua. Dia kelas 12 di sekolah gw. Dan dia Ace (jagoan) di tim futsal di sekolah gw.

“Oh oke deh. Kalo gitu kita berangkat sekarang yuk. Udah pada selesai makan kan?” Tanya gw.

“Udah dek. Tapi kok kamu gk makan dek?” Tanya kak Melody.

Dia adalah anak tertua di keluarga kami namanya Melody Nurramdhani Laksani, panggil aja teh Imel/Melo. Dia anak kelas 12 di sekolah gw (sekelas sama Wawan).

Oh iya, kalian pasti bingung kan kenapa nama belakang kami ada 2 nama keluarga Laksani dan Dermawan. Sebenernya gw  dan Yuri bukan keluarga kandungnya kak Melody dan Wawan. Karena ayahnya kak Melody dan Wawan meninggal pas Wawan baru umur 3 bulan karena kecelakaan. Tidak lama setelah itu mama menikah dengan ayah gw dan Yuri. Dan tinggallah kami semua jadi satu keluarga hingga sekarang.

“Gapapa kak Mel. Nanti aku janjian sama temen aku buat makan di kantin. Soalnya hari ini hari pertama Yuri di sekolah, jadi aku gk mau dia telat.” Ucap gw.

“Oh gitu toh. Yaudah yuk berangkat kalo gitu.” Ajak kak Melody.

Kami semua pun langsung menuju ke garasi. Wawan pergi duluan mengendarai motor CBR250 kesayangannya. Dan aku dengan kak Melo dan Yuri belakangan menggunakan mobil Honda CR-V milik mama.

-Di Sekolah-

“Dek, kakak duluan mau ke ruang OSIS dulu buat siap-siap. Kakak kan panitia MOS.” Ucap kak Melody yg langsung pergi meninggalkan aku dan Yuri.

“Oke kak dah.” Jawab gw sambil teriak.

“Kak, sekarang kita kemana nih. Aku malu baru masuk ke sekolah ini.” Tanya Yuri yg langsung merangkul lengan kiri gw.

“Sekarang masih jam setengah 7 mending ikut kakak dulu yuk ke kantin.” Ajak gw sambil menggandeng erat tangannya.

-Di Kantin-

“Wah itu dia si Adi baru sampe. Eh siapa tuh yg dia gsandeng?” Tanya Billy.

“Wah, gebetan baru tuh kayanya.” Jawab Egi.

“Wkwk, bagus dah temen gw yg satu ini udah move on dari si Sinka.” Ucap Marcho.

“Woy Di, sini lu. Punya pacar baru kok gk bilang-bilang.” Panggil Billy.

Gw pun langsung menghampiri mereka bertiga yg setia menjaga meja untuk basecamp kami makan di kantin.

“Enak aja lu pada. Dia tuh Yuri adek kesanyangan gw. Yg pernah gw ceritain itu.” Ucap gw.

“Oh, gw kira lu udah move on dari Sinka dan dapet gebetan baru.” Ledek Marcho.

“Yaelah lu, masih aja ngebahas dia.” Ucap gw.

“Yuri kenalin ini Billy, Egi, dan Marcho temen kakak dari SMP.” Ucap gw ke Yuri.

“Hallo kak, aku Yuriva salam kenal.” Ucap Yuri memperkenalkan diri sambil tersenyum.

“Salam kenal Yuri.” Ucap mereka bertiga.

“Eh, sorry ya gw gk bisa lama-lama. Gw cuma mau beli syomai sama air mineral doang abis itu gw langsung nganterin Yuri ke gugus dia.” Ucap ku.

“Oh yaudah. Bentar lagi kita juga mau ke mading liat pengumuman pembagian kelas.” Ucap Billy.

Kemudian aku membeli syomai dan air mineral dan langsung pergi mengantar Yuri ke ruang gugus dia. Setelah itu aku pergi ke mading untuk melihat pengumunan ruang kelas ku sekarang. Setelah kulihat ternyata aku sekelas dengan Billy, Egi, Marcho, Nadse, Gracia, Ayana, dan Sinka di kelas 11 IPA 3.

“Hah,,, Sinka? Gk salah nih yg bagiin kelas? Baru aja sebulan putus. Masa iya gw sekelas sama dia.” Ucap gw kaget.

Setelah itu aku langsung berjalan dengan tertunduk lesu karna tau gw harus sekelas sama orang yg udah matahin hati dan kepercayaan gw. Dan tiba-tiba gw menabrak seseorang.

Bruukkk

“Eh maaf aku gk sengaja.” Ucap cewe yg barusan nabrak gw.

“Eh, I iya gapapa kok. Gw yg salah jalan gk merhatiin sekitar.” Ucap gw.

Dari seragamnya gw sadar kalo dia pasti murid baru di sini. Soalnya seragam di sekolah ini berbeda dari sekolah lain karena kami memakai seragam seperti seragam anak PMR.

“Kamu murid baru ya di sini?” Tanya gw.

“Iya, aku murid baru di sini.” Jawabnya.

“Yaudah kalo gitu sini aku bantu kamu berdiri.” Ucap gw.

“Hmm, makasih ya.” Jawabnya tersenyum.

“Yaudah kalo gitu aku pamit dulu mau ke kelas takut udah ada guru.” Ucap gw pamit ke dia.

“Yaudah kalo gitu maksih ya udah bantuin aku diri.” Ucapnya.

“Wkwk, kamu lucu ya. Masa iya aku biarin kamu duduk di jalan gini. Yaudah dadah.” Ucap gw kemudian pergi meninggalkannya menuju kelas.

-Di Kelas 11 IPA 3-

“Woy, sini Di ada meja kosong nih di sini.” Ucap Egi sambil memberitahu meja kosong untuk aku tempati. Sialnya meja itu ada tepat di depan meja Sinka.

“Thank’s udah di siapin tempat buat gw ya.” Ucap gw ke Egi.

“Iya selaw aja kita kan friend bro.” Jawab Egi.

Gw pun langsung diem dan tiba-tiba terlintas kejadian tabrakan sama cewe tadi di lorong sekolah. Tiba-tiba kenangan tadi buyar karena seseorang.

“Eh, lu kesambet ya? Tumben banget lu bengong di kelas.” Tanya Marcho.

“Ah lu ganggu aja Cho orang lagi seneng.” Jawab gw langsung bete.

“Yah ngambek nih orang.” Ucap Egi.

Tiba-tiba dari belakang ada yg ikut masuk obrolan kami.

“Lu seneng gara-gara kejadian di lorong tadi ya Di.” Ucap seseorang dari belakang.

“Lu tau dari mana Ay kejadian tadi? Wah gawat nih.” Tanya gw.

“Gw tadi ke toilet terus pas keluar gw liat lu tabrakan sama cewe di lorong. Tapi lu malah ngob…” Ucap Ayana terhenti karna gw sumpel mulutnya pake tangan gw.

“Udah Ay jangan di lanjutin. Nanti mereka tau bakalan jadi trending topic lagi gw di sekolah.” Ucap gw memohon ke Ayana. Ayana pun hanya mengangguk karena udah gk kuat napas karena hidung nya yg mancung ikut ke  tutup sama gw.

Tak berselang lama bel pertama telah berbunyi. Dan lima menit kemudian seorang guru laki-laki paruhbaya asal Jepang masuk ke ruang kelas dan membawa tiga orang murid baru.

“Ohayougozaimasu minna.” Ucap guru itu.

“Ohayougozaimasu Jiro sensei.” Jawab seluruh murid di kelas.

Ya, dia adalah Jiro sensei, sering di panggil juga Jiro-san. Dia adalah guru sastra Jepang sekaligus yg akan jadi Wali Kelas di kelas kami.

“Hari ini kita kedatangan tiga murid baru. Sekarang kalian bertiga silakan perkenalkan diri kalian.” Ucap sensei.

“Selamat pagi semuanya. Aku Aninditha Rahma Cahyadi. Panggil aku Anin. Aku pindahan dari Palembang.” Ucap Anin.

“Hai, Aninnn…” Jawab murid sekelas.

“Selamat pagi semuanya. Aku Ayu Safira Oktaviani. Panggil aku Okta. Aku pindahan dari Jogja.” Ucap Okta.

“Hai, Oktaaa…” Jawab murid sekelas.

Ketika murid baru yg terakhir ingin memperkenalkan diri aku langsung kaget dan hampir berdiri dari kursi. “Dia kan.” Batin ku.

“Selamat pagi semuanya. Aku Shani Indira Natio. Panggil aku Shani. Aku teman Okta pindahan dari Jogja.” Ucap Shani.

“Hai, Shaniii…” Jawab murid sekelas.

“Baaiklah sekarang kalian boleh duduk. Di sana ada tiga kursi kosong. Dua ada di dua meja depan di sebelah kanan. Dan satu ada di sebelah Adi.” Ucap sensei.

“Baik sensei.” Jawab mereka bertiga.

Lantas aku langsung berbisik memanggil Shani.

“Hay, Shani.” Bisik gw dari kursi gw sambil melambaikan tangan.

“Hay, kamu kan?” Ucap Shani. Dia pun langsung menghampiri gw.

“Hay, duduk di sini aja. Kosong kok bangkunya.” Ajak ku berharap dia mau duduk di sini.

“Serius? Yaudah kalo gitu aku ijin ke Okta dulu.” Jawab Shani.

“Ta, kamu duduk sama Anin aja ya. Aku mau duduk di sini.” Ucap Shani ke Okta.

“Hmm, yaudah kalo gitu gapapa.” Jawab Okta.

Akhirnya Shani duduk di samping gw.

“Oh iya. Dari tadi aku lupa, kita belum sempat kenalan.” Ucap gw memulai pembicaran.

“Oh iya kamu bener, untung ngingetin.” Jawab Shani.

“Kenalin aku Adi.” Ucap ku sambil menjulurkan tangan ke depan dia.

“Aku Shani. Salam kenal.” Ucap Shani sambil tersenyum dan menggenggam erat uluran tangan gw.

Kami berdua pun saling menatap dan genggaman tangan kami semakin erat.

5 Detik

10 Detik

30 Detik

“Eheemm”

Tiba-tiba kami saling tersadar dan melepaskan tangan kami karena mendengar seseorang batuk dari belakang.

“Eh, pacarannya jangan di sini Di. Ada yg panas nih di samping gw.” Ucap Ayana sedikit cemas sama orang di samping dia yaitu Sinka.

“Yailah ini anak ganggu moment penting gw aja lu.” Ucap gw bete. Lalu ku lihat Shani tertawa kecil.

“Kok kamu ketawa Shan?” Tanya ku penasaran.

“Hihi, gapapa kok. Udah nanti aja lagi kenalan nya.” Jawab Shani menahan tawa.

“Huh, yaudah deh.” Ucap gw sambil tersenyum melihat tingkahnya.

Akhirnya jam pelajaran pertama sampai ke-empat pun selesai dan bel istirahat berbunyi.

“Eh, Di ke katin bareng yuk.” Ajak Marcho.

“Kalian duluan aja. Gw mau ke adek gw dulu ngasih uang jajan.” Jawab gw.

“Mau ketemu Yuriva ya? Gw temenin deh lu kalo gitu.” Minta Billy.

“Ye, enak aja lu. Gw tau lu mau modus sama adek gw kan? Dasar jomblo.” Ejek gw.

“Enak aja lu. Sadar diri mas, kaya situ gk jomblo aja.” Ejek Billy kembali.

“Udah lu pada duluan aja booking tempat. Gw mau mantau adek gw dulu.” Ucap gw.

“Yaudah kita duluan deh.” Ucap Billy.

Mereka pun pergi meninggalkan kelas dan menuju kantin. Karna sekarang adek gw sekolah di sini jadi mama selalu nitipin uang jajan dia ke gw. Ketika gw mau pergi ke ruangan adek gw tiba-tiba ada yg panggil gw dari belakang.

“Adi, tunggu.” Ucap orang itu, ternyata Ayana.

“Ada apaan Ay panggil gw?” Tanya gw.

“Adek lu segugus sama adek nya Sinka kan si Alvin.” Tanya Ayana.

“Iya, kenapa emang?” Tanya gw.

“Kalo gitu mending lu bareng Sinka aja gih kesananya. Gw ngantuk mau tidur.” Ucap Ayana.

Sontak gw dan Sinka kaget atas ucapan Ayana barusan.

“Hah, kenapa harus sama gw. Kan di sini banyak temennya dia.” Ucap gw kaget.

“Ayana lo apa-apaan sih. Kalo gk mau bilang dong biar gw ngajak yg lain.” Ucap Sinka yg terlihat marah.

“Ya emang kenapa sih. Kan tujuan kalian searah jadi kenapa kalian gk bareng aja. Kan lebih efisien kali.” Jawab Ayana dengan suara keras.

“Tapi, Ay..” Ucap Sinka terpotong oleh Ayana.

“Tapi apa Sin? Kalian kenapa sih? Denger ya, putus bukan berarti musuhan. Harusnya tuh kalian baikan, jangan musuhan kaya gini.” Ucap Ayana. Oke fix, ini pertama kalinya gw liat Ayana ngomel -_-.

“Ahhh,,, kenapa jadi kalian berdua sih yg berantem. Udah gw mau pergi, lu kalo gk mau ikut terserah, bukan urusan gw.” Ucap gw ngomelin mereka gentian.

Gw pun pergi meninggalkan mereka berdua. Dan setelah kurang lebih 10 meter dari kelas gw denger suara orang lari dan kemudian nahan tangan gw.

“Tungguuu.. hah.. hah.. hah..” Ucap cewe itu ternyata Sinka.

“Lu ngapain ngejar gw?” Tanya gw sinis.

“Kalo bukan karna sahabat gw yg ngebentak gk bakalan gw di sini.” Jawab Sinka yg sedang kecapean.

“Oh gitu.” Jawab gw sinis. Gw langsung melanjutkan jalan tapi.

“Tunggu, lu semenjak putus jadi gk peka ya.” Ucap Sinka menahan tangan gw.

“Maksud lu apaan Sin, mau ngajak debat lagi lu di sini.” Ucap gw.

“Apaan sih, orang gw cuma minta istirahat sebentar.” Ucap Sinka sinis.

Gw terpaksa nunggu dia sampe gk kecapean. Dan setelah dia gk capek kami melanjutkan perjalanan kami ke ruang gugus adek gw tanpa ada pembicaraan apapun dengan dia. Kami pun sampai di ruang adek gw dan memberi uang titipan dari mama ke Yuri. Dan setelah memberikan uang itu kami langsung menuju ke kantin.

“Lu mau ke kantin sekalian gk?” Tanya gw basa-basi.

“Yaudah.” Ucap Sinka terpaksa.

“Yaudah ayo cepet.” Ucap gw.

Di perjalanan seperti biasa tidak ada sepatah kata pun terlontar dari mulut kami berdua. Sampai suatu kejadian.

“AWASSS…”

Seketika gw liat ada bola nyasar yg dateng dari arah lapangan outdoor sedang menuju ke arah Sinka.

“Sinka awass..” Ucap gw sambil menarik tangan kanannya dan memeluk dia agar tidak kena bola itu.

Alhasih gw berhasil ngelindungin Sinka dari bola itu. Tapi, bola nyasar itu langsung membentur mading yg di lapisi kaca yg ada di belakang badan gw dan…

CRRAAANKK

Kaca itu pun pecah dan beberapa serpihan kaca mengenai tangan dan badan gw.

“Arrrggghhh…” Gw meringis kesakitan tapi berusaha tidak teriak agar Sinka tidak panic.

“Adi, lu gapapa kan?” Ucap seorang yg tadi bermain bola.

“Gapapa kok cuma sedikit luka-luka.” Jawab gw gk mau bikin banyak orang khawatir.

“Biar gw anter lu ke UKS ya.” Ajak salah seorang yg tadi bermain bola.

“Gk usah, kalian bersihin serpihan kaca yg ada di sini aja. Biar gw sendiri aja yg ke UKS.” Jawab gw santai.

“Yaudah kalo gitu, sekali lagi gw minta maaf ya bro.” Ucap anak itu.

Mereka pun membersihkan serpihan kaca yg berserakan akibat terkena bola tadi.

“Eh, lu ke kantin sendiri aja ya. Gw harus ke UKS dulu.” Jawab gw santai lagi gk mood debat sama Sinka gara-gara nahan sakit.

“Lu apaan sih. Mana bisa gw ninggalin lu yg lagi pendarahan kaya gini.” Ucap Sinka pucat.

“Yailah, gw baik-baik aja kali. Udahlah, lu gk lupa kan kalo gw gk mau ada yg khawatirin gw.” Ucap gw.

“Tetep ada lu tuh dari dulu selalu bikin gw khawatir terus. Udahlah ijinin aja gw nemenin lu. Biar gw yg ngobatin luka lu.” Ucap Sinka. Gw liat dia khawatir banget ngeliatin gw.

“Hmm, yaudah deh. Gw udah makin lemes kayanya. Yuk kita ke UKS.” Ucap gw.

“Ayo.” Ucap Sinka sambil merangkul tangan gw yg berdarah.

Untuk pertama kalinya setelah putus gw ngerasain perhatiannya, rasa khawatirnya dan gw jadi ngerasa nyaman lagi sama perlakuan Sinka sekarang. Andai aja dulu dia mau dengerin penjelasan gw.

-To Be Continued-

@Nugroho_AJ93

Iklan

2 tanggapan untuk “BEL SEKOLAH ADALAH LAGU CINTA CHAPTER 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s