Kos-Kosan Bidadari, Part8

SHANJU

Kalo aja gue bisa pindah dari satu tempat ke tempat lain dalam sekejap mata. Pernah nonton film jumper? Nah kayak gitu. Rasanya seru aja, mau ke mana-mana gampang, gak kena macet, cepet sampe, apa lagi yak? Pokoknya enak deh.

Dan satu hal yang gue suka dari kemampuan ntu adalah, lo bisa kabur dari situasi yang ngerepotin dengan cepat tanpa harus susah payah nyari-nyari alasan.

“Semua tolong perhatiannya, rapatnya bentar lagi kita mulai,” ucap cewek yang lagi berdiri di depan papan tulis. “itu yang di belakang! Jangan ngobrol terus.”

Gue merhatiin dua orang cowok yang make setelan putih abu-abu langsung diem. Kayaknya mereka terpaksa deh ada di kelas ini, yah dari gelagatnya keliatan kalo itu anak dua kagak tertarik sama rapat brengsek ini, sama kayak gue.

Ah iya, mungkin ini yang bikin gue pengen punya kekuatan jumper, untuk kabur dari rapat gak jelas kayak gini.

Sekarang gue lagi ada di sebuah SMA, lebih tepatnya di SMA tempat Shania menimba ilmu, sumur kaleee ditimba. Ya, cewek yang berdiri di depan papan tulis itu Shania, sang pemimpin rapat.

Kenapa gue di sini?

Jujur gue juga belom tau apa tujuan itu anak nyulik gue ke kelasnya. Gue bangun-bangun langsung diseret ke dalem mobil tanpa sempet sarapan, cuci muka ataupun pake baju yang layak, apa lagi namanya kalo bukan nyulik coba?

Liat sekarang, gue duduk di antara anak-anak SMA yang masih polos. Berbekal wajah kucel dan cuman pake kaos plus boxer, untung aja gue tidur gak pake kolor doang, bisa remuk harga diri gue.

Dan sialnya bukan cuma Shania yang berperan dalam kasus penculikan pria tampan ini, dia dibantu sama manusia kampret bin brengsek, Sagha.

Mereka berdua udah berkonspirasi sebelumnya, mencoba menjerumuskan gue ke dalam jurang kenistaan, dan sialnya mereka berhasil.

Mana Sagha?

Dia duduk di sebelah gue, ngeliatin Shania sambil senyum-senyum ga jelas. Kenapa ini anak seneng banget yak? Kan dia bukan murid sekolah ini?

“Oke karena situasi udah kondusif jadi kita mulai aja rapat untuk nentuin apa yang bakal ditampilin kelas kita buat pensi sekolah nanti,” ucap Shania dengan suara tegas. Biar gue tebak, ni anak pasti ketua kelas. “ada yang punya ide?”

Hampir lima menit berlalu, tapi belom ada jawaban untuk pertanyaan Shania. Suasana kelas tetep ribut. Duh ini orang-orang sebenernya pada diskusiin apaan sih?

“Oke-oke, semua tenang, kalo pada bingung, aku punya satu usul.” Mendadak seluruh kelas kembali hening, fokus mereka balik lagi ke Shania. “gimana kalo drama?”

“Drama apaan tuh Shan?” celetuk satu anak dengan dandanan yang emo abis, rambut panjang, poni nutupin idung, Cuma satu matanya yang gak ketutupan rambut. Ini sekolah gak pernah adain razia rambut apa yak?

“Gimana kalo tiga babi kecil?” Shania ngelipet tangannya sambil masang ekspresi pecaya diri.

Suasana kelas mendadak hening. Seluruh murid keliatan cengo pas denger usul Shania. Bukan mereka doang sih, gue juga ikutan cengo, dan mendadak gue mempertanyakan keberadaan gue, jangan-jangan sekarang ini gue lagi ada di PAUD bukannya SMA. Cuman Sagha yang masih konsisten sama senyumnya, dasar pea.

“Lah itu kan drama anak-anak Shan.”

“Bisa-bisa diketawain ntar kita pas pensi.”

“Gue gak peduli, ini rapat kapan selesainya sih?”

Kira-kira itu respon beberapa anak yang gue denger. Gue setuju sama mereka, apa yang bakal ada dipikiran orang-orang coba kalo sekumpulan anak SMA mainin drama yang pantesnya diliat sama anak-anak ingusan? Dan gue juga setuju kalo rapat ini harusnya diselesaikan sesegera mungkin dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Dan dimulailah usaha Shania untuk meyakinkan teman-temannya. Itu anak mulai ngejelasin tentang alasan dia milih drama tiga babi kecil. Mulai dari ini cerita terkenal dari inggris lah, banyak pesan moralnya lah sampe ngejelasin tentang deadline yang mepet jadi gak bisa milih drama lain yang notabene butuh persiapan lebih lama.

Itu anak semangatnya luar biasa banget, kata-katanya tegas, pembawaannya dewasa mana meyakinkan baget lagi, gue yang bukan anggota kelas ini juga tiba-tiba jadi yakin kalo drama tiga babi kecil emang pilihan yang paling tepat.

“Oke jadi gimana? Semua setuju?” tanya Shania lagi, yah sekedar mengklarifikasi lah.

Akhirnya seisi kelas berhasi nyatuin suara mereka, beberapa cuman ngangguk tapi intinya mereka setuju untuk ngedukung usulan Shania.

“Makasih atas partisipasinya, besok kita mulai ngerjain project ini ya, masalah pembagian tugas ntar aku kirim ke grup kelas, sekali lagi makasih buat yang udah dateng.”

Akhirnya rapatnya selesai, beberapa orang mulai beresin barang mereka dan siap-siap untuk balik ke rumah mereka masing-masing.

Bentar…, gue ngerasain sesuatu yang ganjil di sini. Rapatnya udah selesai? Gitu doang? TERUS NGAPAIN SAMPE NGAJAK-NGAJAK GUE SEGALA! Buset dah, gue pikir bakalan ada sesuatu yang berhubungan dengan gue gitu, sampe-sampe dia rela ngejual jiwanya sama iblis bernama Sagha untuk nyulik gue.

Sorry ya agak lama, gak bosen kan?” ucap Shania yang udah selesai ngeberesin perlengkapannya.

“Shan bentar deh.” Gue bangkit terus ngedeketin tuh anak, gue tatap matanya dalam sambil gue pegang bahunya. “rapatnya gitu doang?”

Shania cuman mengangguk dengan wajah yang super polos.

“TERUS NGAPAIN NGAJAK-NGAJAK GUE! HARGA DIRI GUE REMUK DI DEPAN TEMEN-TEMEN LO UNTUK SESUATU YANG GAK PENTING GITU?” sumpah ini anak bikin tensi gue naik.

“Yaelah, santai dikit napa, kalian berdua juga bakalan ambil bagian kok di project kali ini.” Shania nyingkirin tangan gue dari bahunya.

“Hah? Maksudnya?”

“Iya, kalian berdua ntar bantuin kita latihan, nyiapin panggung dan properti lainnya.” Sekarang Shania naik-turunin alisnya. “karena pensinya minggu depan, jadi gue butuh tambahan tenaga supaya semua kerjaan kelar tepat waktu.”

“Lah gue kan gak bilang setuju.” Gue ngeles dong, mana mau seorang Guntur repot-repot untuk sesuatu yang gak ada benefitnya.

“Oh gitu, kalo Ka Melody sama Ka Ve ngeliat ini gimana ya?” Shania ngeluarin smartphone apel sompel dari kantongnya.

Dia langsung ngarahin layarnya ke muka gue. Di sana keputer video gue yang lagi gendong Sagha di belakang kamar mandi, nyoba ngintip lewat ventlasi yang ada di sana.

“Asal kalian tau, yang lagi mandi waktu itu Ka Melody sama Ka Ve, dan kalian nyoba ngintip? Tak patut, tak patut.” Shania mulai niruin suara khas kartun negeri tetangga.

“Lah, gue kan cuman bantuin Sagha, liat tuh, gue gak ngeliat apa-apaan.” Ya, gue gak mau kalah semudah itu.

“Yah kira-kira Ka Melody bakal percaya gak ya sama alasan basi kayak gitu?” Shania mijet-mijet dagunya sambil ngeliat ke atas.

“T-t-tapi….”

Tiba-tiba gue ngerasain sesuatu nepuk pundak gue, ternyata itu Sagha. Itu anak cuman diem, matanya merem bentar abis itu ngeliat ke arah mata gue dengan tatapan yang cukup dalem.

“Udah Om, terima aja, kayaknya takdir sudah menggariskan supaya kita ngebantu Shania.” Njir, sok iya bener gaya ngomong ini anak.

BRENGSEEEEEEKKK!!

Kayaknya gue emang gak punya pilihan lain!

“Yaudah yuk balik, ntar kesorean lagi.” Shania akhirnya jalan duluan ke luar kelas.

Akhirnya dimulailah perjalanan pulang yang cukup menyebalkan. Gimana gak nyebelin coba? Gue sama Sagha jalan di belakang Shania, udah kayak bodyguard yang jagain putri konglomerat. Oke kalo gue sih masih cocok, tampang lumayan sangar, minimal bisa bikin anak TK nangis lah cuman bermodalkan kontak mata. Lah Sagha? Dia jalan kek Zombie matanya cuma fokus ke cewek di depannya, mana encesnya netes-netes lagi, duh kalo bukan tempat umum gak bakal rela gue ngorbanin sapu tangan buat ngelapin encesnya.

Oke ini gak bener, mari kita coba untuk menormalkan situasi.

“Ngomong-ngomong kenapa sih elu semangat banget sama drama ini Shan?” tanya gue setelah berhasil nyamain langkah dengan cewek ‘bermutu’ ntu, ya, bermuka tua.

“Gimana ya? masa SMA itu bakalan berakhir sebelum kita sadari, jadi gue pengen ngisi masa SMA dengan momen-momen yang gak bakal terlupakan,” jawab Shania santai.

“Jawaban lu terlalu drama, bukan itu yang gue maksud.”

“Lah? Oh iya gue paham, ya selain itu karena gue ketua kelas jadi mau gak mau gue punya tanggung jawab supaya kelas gue bisa nampilin yang terbaik.”

Udah gue duga, ini anak emang beneran ketua kelas. Jiwa leadership-nya kentel banget, kayak kopi yang kurang air.

“Lah masa ketua kelasnya cewek? Anak cowoknya pada gak ada yang mau apa?”

“Banyak sih, cuman dari muka-mukanya gak ada yang meyakinkan, pada gak qualified mereka.”

Buset, songong bener ini anak, masa sama temen sekelasnya sendiri kagak percaya.

“Jadi tujuan sebenernya lu ngajakin kita apaan? Pan gue sama Sagha bukan murid sekolah elu.” Oke gue mulai mencoba bertanya sedikit lebih serius, ya sedikit, soalnya kalo serius banget ntar bubar lagi kayak serius aja, halaah jokes macam apa ini?

“Ya kan udah liat sendiri kondisi kelas tadi gimana, mereka pada gak antusias dan gue gak mau ambil resiko drama ini gagal jadi mau gak mau gue butuh tambahan orang yang lebih bisa diandalkan.”

“Bisa ditumbalin maksudnya?” gue ngelirik sinis ke arah Shania.

Itu cewek cuman ngangguk sambil senyum. Ngeselinnya, dia senyum kayak gak ada beban gitu. Dia seolah gak merasa berdosa karena udah ngelibatin gue dalam masalah yang bisa dibilang sama sekali gak ada hubungannya sama pria tampan ini. Kalo dia cuman ngajak Sagha sih gue gak peduli.

Gak kerasa kita udah nyampe di depan kosan. Ternyata obrolan ngalor-ngidol bisa bikin perjalanan pulang yang nyebelin ini jadi gak kerasa.

“Ah iya hampir lupa, ini tugas buat kalian berdua.” Shania ngeluarin kertas dari tas merahnya, kayaknya itu semacam list gitu deh. “Ntar pagi kalian beli semua yang ada di daftar ini, biar murah coba cari di pasar induk aja.”

“Buset, pasar induk kan jauh Shan, lagian kudu berangkat pagi-pagi buta biar kagak telat. Lagian ini mau belanja peralatan ato sembako dah?” Gue ngeliatin list yang dikasih Shania, buset banyak bener yang kudu dibeli. Mulai dari karton, kayu, cat, pokoknya segala macem deh. Sebenernya ini anak mau pementasan drama apa mau bangun mushola?

“Ga mau tau pokoknya besok barang-barang yang ada di situ harus udah ada, makanya jangan begadang.”

“Lah kalo gue kagak begadang ntar yang jaga pos siapa? Bisa retak dada gue kalo sampe ketauan bolos dari tugas.” Oke mungkin ini celah yang bisa gue manfaatin untuk ngeles dari tugas yang dikasih sama Shania.

“Yaudah kalo gitu jangan tidur,” ucap Shania sambil melengos masuk ke dalem kosan.

Anjay, bener-bener nih anak. Gara-gara Sagha nih! Seandainya kagak ketauan nolongin ni anak buat ngintipin orang mandi pasti gue bisa dengan gampang ngeles dari ini tugas.

Bentar…, ngomong-ngomong soal Sagha, itu anak ke mana yak? Gue celingak-celinguk, ngeliatin sekitar kosan tapi kagak nemu juga. Apa dia diculik sama alien planet? Eumm mungkin bukan diculik, lebih tepat kalo dijemput paksa buat balik ke planet asalnya.

“AWAAAAAAASSSSSS!”

“ALAMAAAAAAAK!” tiba-tiba ada motor dengan kecepatan tinggi jalan ke arah gue. “AAAAAKKKKK REMBOOOOKUWHHH!”

Gue jatoh, dan keliatan yang bawa motor berusaha sekuat tenaga buat ngerem, sampe-sampe ban belakangnya ke angkat dikit.

Gue shock, bener-bener shock sampe gak bisa berkata apa-apa lagi. Jarak Itu ban motor cuman beberapa centi dari tempat si Rembo bersemayam.

“Makasih ya bang, nih ongkosnya,” ucap seorang cewek berambut pendek sambil ngasih selembar uang lima puluh ribu ke bapak-bapak dengan jaket berwarna item-ijo.

“Sama-sama Mbak Viny.” Si Bapak noleh ke belakang, lebih tepatnya ke seorang cowok yang lagi meluk dia seerat-eratnya, seolah-olah si bapak adalah satu-satunya harapan hidup bagi si cowok.

“Oi Gha, udah si Bapaknya jangan dipeluk terus, dia kan mau narik lagi.” Pelan-pelan Viny nyoba ngelepasin pelukan si Sagha.

Akhirnya sang Bapak bebas dari cengkraman Musang, eumm maksud gue Sagha. Sambil gemeteran dia nunduk ke arah Viny, kayaknya itu anak mau ngucapin makasih, abis itu dia langsung jalan ngejauh dari kosan.

“Lah Tur? Ngapain duduk di situ?” tanya Viny.

Gue cuman bisa geleng-geleng pelan. Entah kenapa mulut gue gak bisa ngeluarin sepatah katapun. Mungkin ini perasaan yang dirasain si Sagha waktu dia hampir ketabrak kemaren.

“Dasar aneh, yaudah ah aku masuk dulu.” Itu Iblis kecil melengos aja masuk ke kosan. Brengsek, gak tau apa dia hampir bikin remuk kepala si Rembo?

Oke, mungkin alangkah baiknya…, buset boros amat itu penggunaan kata-katanya, abaikan. Kayaknya otak gue mulai gesrek dah gara-gara hampir kehilangan sahabat yang paling berharga. Mending gue menenangkan diri sejenak di pos, masalah tugas Shania ntar gue kabarin aja si Sagha via merpati.

*****

“Om buruan! Ntar kita telat lagi.”

“Oi Om! Yaelah pelan bener jalannya.”

“Ayolah Om, ntar ayang Shansan marah.”

Sial, apa gak cukup siksaan yang gue terima hari ini? pertama enggak tidur, abis itu harus bergulat dengan orang-orang di pasar, dan sekarang harus denger celotehan gak jelas dari makhluk yang gak jelas.

“Om-“

“Ngomong lagi gue slepet pake sendal entar muka lo.” Akhirnya ntu anak diem juga.

Asli, ngeselin bener. Jangan dianggep serius yak, gue emang jadi agak tempramen kalo kurang tidur, aslinya mah baik, gak gigit, nyipok doang dikit, itu juga kalo kepepet.

Yah sekarang gue lagi dalam perjalanan ke sekolah Shania, bawa barang belanjaan yang cukup banyak dan berat ditambah mata perih plus tampang yang jauh dari kata layak, mirip zombie yang frustasi ngerjain skripsi.

Aneh, kenapa si Sagha keliatan gak ada capeknya yak? Padahal kan tadi barengan ke pasarnya? .

“Woi kancut manusia purba!”

“Manggil gue Om?” Sagha noleh ke arah gue, nunjukin mukanya yang seolah gak berdosa.

“Iyalah siapa lagi? pantesan dari tadi bahagia bener, ini bantuin bawa barang-barang woi! Enak aja gue sendirian yang kerja.”

“Ya ngomong lah Om, abis tadi keliatan serius banget ngangkut barangnya, mau nolongin ntar dikira ganggu.”

“Pinter banget lu ngelesnya, udah sekarang gantian elu yang bawa semuanya!” gue jatohin aja semua barang belanjaan di depan muka Sagha, biar ni anak ada kontribusinya dikit, encok-encok dah lu.

“Oke.”

Lah? Santai bener ini anak. Enggak ada usaha penolakan gitu? Debat-debat klise dikit. Oke ini aneh, gue mencium ada sesuatu yang gak beres.

“Mas ini barang-barang pesenan Shania ya?” tiba-tiba ada anak dengan seragam SMA nyamperin gue.

“Iya, kenapa?”

“Woi ini properti drama udah sampe!” itu anak balik badan terus teriak sambil ngelambai-lambai gak jelas.

Gak lama kemudian muncul beberapa anak lain dengan seragam yang sama, keluar dari pager gak jauh dari tempat gue berdiri dan mereka mulai ngebawain barang-barang yang tadi gue bawa.

Anjay! Pantes aja si Sagha kagak nolak pas disuruh gantian bawain ini barang, ternyata kita udah sampe di depan sekolahannya Shania.

Gue lirik tuh anak dengan tatapan penuh nafsu membunuh dan sialnya dia stay cool gitu, sok siul-siul padahal kagak ada suaranya. Duh! Kalo aja gue tau cara bikin abon dah gue tabok sampe jadi abon ini anak.

Kayaknya gara-gara udah mau deket bulan puasa kesabaran gue semakin diuji deh. Baiklah, mari kita abaikan kejadian ini, mendingan gue langsung ke kelasnya Shania, sebelum video laknat itu sampe ke tangan Melody.

Duh, pake acara lupa lagi kelas si Shania dimana. Awalnya gue pengen nanya sama orang tapi gue batalin, ya, mereka semua ngeliatin gue dengan tatapan aneh gitu.

Ngapain ini Om-om mondar-mandir di koridor?

Mungkin itu yang ada di dalam pikiran mereka.

Akhirnya dengan perasaaan sok ide dan informasi seadanya, gue berhasil nemuin kelasnya Shania. Ya, karena cuman di depan kelas itu ada cewek yang lagi megangin pinggangnya sambil ngelempar tatapan penuh amarah ke arah gue.

“Dari mana aja? Kok lama banget?” tanya Shania sambil ngelipet tangan.

“Biasa ada kejadian gak terduga,” gue jawab sekenanya doang.

“Kan udah pada tau kalo kita gak punya banyak waktu!” Shania mulai ninggiin nada bicaranya.

“Yaelah biasa aja kali Shan, baru telat dikit doang.”

“Tapi tetep aja telat! Pokoknya ini jadi yang terakhir, gue gak mau ada anak kelas gue yang gak disiplin.”

“Eummm, secara teknis gue bukan murid kelas ini, ya, gue udah tamat SMA beberapa tahun yang lalu.”

Shania mendadak bengong, ekspresi marahnya lenyap entah kemana. Yes, skakmat!

“Terserah! Udah buruan kerja, bantuin yang lain bikin set panggung.” Itu anak langsung ngabur ke dalem kelas, mungkin karena udah kalah malu.

Dan dimulailah pekerjaan gue sebagai seorang tukang kayu. Gue kedapetan bagian bikin set, mulai dari panggung, macem-macem replika rumah, pohon pokoknya banyak deh.

Gue perhatiin yang lain juga mulai ngerjain bagiannya masing-masing. Ada yang lagi latihan dialog, ngejahit kostum, ngewarnain set sama properti dan beberapa hal lain yang berkaitan sama pementasan drama ntar.

Shania? Dia cuman mondar-mandir, mastiin kalo setiap orang ngerjain bagiannya dengan benar tanpa cacat sedikitpun, bareng sama Sagha yang ngintilin dia kayak anjing chiuahua yang lagi diabetes.

Lah enak bener kerjaan ini anak cuman ngeliat-liat doang, lah gue? Harus mengorbankan kemulusan tangan ini demi sesuatu yang sama sekali gak ada benefitnya. Bentar… kesempatan hidup lebih lama termasuk benefit gak sih?

Sama kayak di cerita-cerita yang lain, semua gak bakal seru kalo apa yang direncanain berjalan lancar, bukan begitu anak-anak?

Beberapa masalah mulai timbul, ya gue tau karena mulai kedengeran suara tegas Shania yang lagi marah-marah sama beberapa temen sekelasnya.

“Duh aktingnya yang bener dong, mainin ekspresinya!”

“Itu kenapa awan warnanya ijo?”

“Yaelah, ini kostum babinya kok lobang idungnya gak sinkron?”

Itulah beberapa omelan Shania yang berhasil gue tangkep. Kayaknya banyak bener dah yang salah, untuk sesaat gue mulai percaya kalo temen-temennya Shania emang gak qualified untuk ngerjain yang beginian.

Tiba-tiba gue ngerasain ada yang nyolek punggung gue. Merasa terpanggil gue noleh deh ke belakang, ternyata ntu si Sagha, bareng sama Shania yang lagi bertolak pinggang sambil natap gue dengan tatapan marah.

“Tur ini panggungnya kenapa miring?” Shania meremin matanya sebelah terus ngeliat dari frame yang dia buat pake jarinya.

“Ah perasaan lu aja ntu.”

Gue bangkit dan mundur beberapa langkah untuk mastiin perkataan Shania. Sial! Ternyata panggungnya emang rada miring beberapa derajat ke arah barat daya.

“Miring kan?” ucap Shania dengan nada remeh.

“Yaelah Shan udah terlanjur, miring dikit gak dosa kok.” Saatnya ngeles.

“Gak bisa! Gue gak mau tau pokoknya panggungnya gak boleh miring satu derajat pun!” perintah Shania tegas.

Gue cuman bisa melongo. Ternyata gue gak luput dari omelan Shania, untuk sejenak gue merasa menjadi bagian dari orang-orang yang gak qualified untuk kerjaan ini, sama kayak temen-temenya Shania yang lain.

Lah kenapa gue malah sedih? Kan gue ngerjain ini juga dipaksa? ya gue ngerasa agak kesel aja gitu, udah capek-capek ngerjain eh disuruh ngulang, mana pake diomelin lagi.

Entah ada angin apa, gue mikir kalo perasaan gue dan temen-temen Shania yang lain itu bertemu di satu titik, mungkin karena gak ada yang lolos dari omelan Shania kali yak?

Mendadak kita semua ngerasa senasib dan sepenanggugan bahkan saking sinerginya perasaan kami, gue sampe bisa baca apa yang ada dipikiran beberapa orang, oke yang ini becanda.

Kayaknya gak ada pilihan lain. Dengan sabar gue mulai ngebongkar set panggung dibantu sama beberapa anak kelas Shania. Kali ini gue bakal lebih teliti, supaya gak kenak damprat sama si tante-tante jorok ntu.

*****

Hari demi hari berlalu, dan gue masih jadi anggota tim persiapan drama kelasnya Shania. Sampe saat ini masih belum banyak perubahan berarti, Shania masih sering marah-marah karena banyak kerjaan kita yang gak bener dan kesiapan pementasan drama masih jauh dari kata rampung.

Selama beberapa hari di sini ada yang gue pelajarin dari Shania, ya, gue jadi makin yakin kalo ini anak bener-bener orang yang nyebelin.

Sifat tegas plus perfeksionis-nya itu lho, ngebuat semua yang kita kerjain selalu salah. Gue heran, padahal kalo dikosan dia keliatannya jorok, santai, cuek, tapi kok semua itu kayak hilang pas dia ada di sekolah.

Barusan dia ngomelin gue, katanya bentuk replika pohon yang gue kerjain keliatan gak natural. Duh, kan dia tau kalo gue gak berpengalaman dalam urusan bikin yang kayak ginian, masa ngarepin replika bikinan gue setara sama kru-kru film di holywood sih.

“Oke semua! Kita istirahat dulu setengah jam, abistu pada balik ke sini lagi ya.” perintah Shania dengan muka kecewa.

Beberapa anak mulai ninggalin pekerjaan mereka. Keliatan ekspresi lega tergambar di wajah temen-temennya Shania.

Gue liat Shania masih merhatiin seluruh kerjaan temen-temennya sambil geleng-geleng kepala. Biarin aja dah, daripada mikirin ntu anak mendingan gue cari yang seger-seger dulu di luar.

Sekarang gue udah ada di gerbang sekolahannya Shania, celingak-celinguk, mana tau ada yang bisa meredam keringnya tenggorokan gue. Gue sengaja ngehindarin areal kantin, ya males aja ntar kalo malah dikira mas-mas yang jualan di sono.

Mata gue langsung tertarik pada sesuatu yang familiar, sebuah gerobak berwarna hijau lumut dengan golok berkilau tergantung rapi di sisi gerobak. Ya kalo kalian ngikutin cerita ini dari awal kalian pasti tahu siapa yang gue maksud.

“Oi Om! Mangkal di sini juga?” gue sapa deh pria paruh baya yang lagi sibuk ngelayanin dua orang siswa sekolah ntu.

“Eh si Mas, ke mana aja? lama gak keliatan, padahal udah kangen nih,” bales itu orang sambil tersipu-sipu malu gitu.

Gue mendadak merinding, ya eskpresi malu-malu ditambah pipinya yang mulai merona merah ngebuat gue mikirin ulang keputusan gue untuk nyamperin gerobak bertuliskan cendol ntu.

“Ah si Om yang gapernah keliatan, udah berapa part yak? Emang nih penulisnya suka pilih-pilih kalo mau masukin pemeran.” Gue langsung duduk di kursi plastik yang udah disediain sama si abang mantan begal.

“Maksudnya Mas?”

“Ah enggak, lupain aja, cendol satu Om, minum di sini aja.” gue lupa kalo dia gak sadar ini cerita fiksi.

“Sekolah di sini juga Mas?” tanya itu abang sambil bikinin pesenan gue.

“Yaelah Om, emang saya masih ada tampang anak sekolah?”

“Enggak sih, lebih mirip sama cleaning serpis.” Itu abang nyerahin segelas cendol ke gue.

Sialan ini orang, untung aja dia mantan begal makanya gue gak berani macem-macem.

“Udah lama jualan di sini Om?” gue mencoba nyari topik bahasan biar gak mati gaya, secara cuman si abang cendol yang gue kenal.

“Ya gak begitu sih, tergantung mood aja, kalo lagi pengen liat daun muda ya mangkal di mari,” jawab itu abang cendol sambil duduk di sebelah gue.

“Wuih cari daun muda, emang belom nikah Om?”

“Belum mas, belum nemu yang cocok.”

Wajarlah belum nemu yang cocok, cewek mana coba yang gak takut pas liat golok ini abang, bisa-bisa jadi korban mutilasi ntar.

“Bang mesen cendolnya tiga, dibungkus.” Tiba-tiba muncul tiga orang, dua cewek dan satu cowok.

“Oh iya bentar. Mas ntar dulu ya, ada yang mesen nih.” Pamit si abang cendol.

“Yah lanjut Om, gak baek nolak rejeki.” Dan gue melepas kepergian si abang cendol dengan tatapan lega serta perasaan bersyukur. Entah kenapa kalo deket-deket si abang gue ngerasa kalo keperjakaan gue bakal terancam.

Akhirnya gue kembali menikmati segelas cendol dingin sambil ngeliatin beberapa anak sekolah berseliweran, menikmati waktu istirahat mereka.

“Gimana? Gue males nih balik lagi ke kelas, diomelin mulu sama Shania.”

Eh?

“Sama gue juga, apa kabur aja yak? Lagian cuman dia yang antusias sama ini drama.”

Tanpa sengaja gue denger obrolan tiga orang yang lagi nungguin pesenan cendol mereka. Ternyata mereka anak-anak kelasnya Shania toh. Gue ngerubah posisi duduk gue, berharap bisa denger suara mereka lebih jelas.

“Iya gue juga mikir gitu, sok-sok ngatur padahal sendirinya gak ada ngerjain apa-apa,” ucap cewek dengan jepitan pink di rambutnya.

“Yang paling nyebelin itu, semua kerjaan kita gak pernah bener, suruh ngulang lagi, ngulang lagi, dikira gak capek apa ya,” sekarang giliran cewek dengan logat medok yang curhat. Medoknya ngingetin gue sama seseorang deh.

“Yaudah kabur aja, kita ajak yang lain juga, cukup di rumah aja gue diomelin sama emak, masa iya di sekolah diomelin lagi,” si cowok emo mulai memberikan bumbu-bumbu penyedap di obrolan mereka.

Kedua cewek itu cuman ngangguk pas denger usul si cowok emo. Setelah seluruh pesenan mereka selesai dan udah bayar tentunya, itu anak bertiga langsung balik ke dalem gedung sekolah.

Hmmm…, gak tau kenapa ya, gue ngerasa kayak abis ngeliat refleksi dari perasaan gue. Ya, tiga orang tadi itu ibarat visualisasi dari rasa gundah gulana yang beberapa hari ini gue rasain. Duh bahasa gue kek orang bener aja.

Okelah lupakan, mungkin mereka cuman kesel sama Shania. Lagian pensinya bentar lagi, tanggung banget kalo ini drama kagak kelar.

“Om ngutang bisa gak?”

“Hah?”

“Astaga!” tiba-tiba itu golok perak udah ada di depan batang idung gue.

“Bilang apa tadi Mas?” tanya si abang cendol sambil masih ngarahin goloknya ke muka gue.

“Err…, berapa semuanya?”

“Biasa Mas.” Itu abang senyum sambil nurunin goloknya.

Dih padahal gue cuman bercanda, si abang orangnya serius bener. Kayaknya gue harus mikir-mikir kalo mau bercanda sama ini kang cendol, salah dikit bisa ilang ini leher.

Akhirnya setelah nyelesain urusan dengan sama kang cendol, gue balik ke kelas Shania, nyoba nyelesain pekerjaan secepat mungkin supaya bisa pulang.

*****

Lima hari sebelum pensi dimulai, dan sekarang gue udah ada di depan sekolahan Shania.

Kali ini gue udah inget dimana letak kelas itu cewek nyebelin. Yah, karena udah ngelewatin beberapa hari ngerjain set panggung, otomatis posisi kelasnya Shania terekam jelas di otak gue.

Bentar…, kayaknya ada yang aneh deh. Kok rasanya sepi ya? biasanya sepuluh meter sebelum sampe ke kelas Shania gue udah bisa denger suara orang-orang yang lagi ngerjain proyek drama ini atau suara si cewek jorok ntu yang lagi marah-marah.

Karena penasaran, gue agak cepetin langkah menuju TKP. Sesampenya di kelas, gue disuguhin sama pemandangan yang cukup mengejutkan.

Pantes aja kagak kedengeran suara, ini kelas sepi bener. Cuman ada lima atau enam orang yang lagi beres-beres kerjaan, termasuk Sagha dan Shania yang mulai ikut ngerjain persiapan drama.

Apa gue dateng kepagian? Ah kayaknya gak mungkin, gue udah sengaja jalan pelan-pelan dari kosan ke sini biar gak terlalu lama kejebak di tempat menyebalkan ini.

“Shan yang lain kemana? Kok sepi bener?” tanya gue sama Shania yang lagi ngejahit kostum.

“Gak tau, gue juga heran, kok mereka pada telat sih? Bener-bener deh, gak tau apa pensi tinggal ngitung hari doang?” jawab Shania dengan nada kesal.

Hmmm…, apa mungkin ini ada hubungannya sama apa yang dibicarain tiga orang kemaren? Bodo ah, mendingan gue buru-buru ngerjain bagian gue terus pulang deh.

Dan gak banyak yang berubah, Shania masih tetep marah-marah soal kerjaan dan kayaknya hari ini lebih parah. Mungkin beberapa orang yang ada di sini, termasuk gue, dianggap sebagai media penyalur emosi sama Shania. Kita dijadiin ajang pelampiasan karena tindak indisipliner anak-anak yang lain.

“Shan bisa gak kamu berenti marah-marah? Kita udah capek dengerin omelan kamu tiap hari,” ucap anak berpostur gempal dengan gaya rambut klimis sontak bikin Shania langsung diem.

“Iya Shan, mungkin yang lain gak dateng gara-gara udah males dengerin omelan kamu,” sekarang giliran cewek dengan rambut ikal yang angkat suara.

“Loh kok gara-gara gue sih?” Shania mencoba membela diri.

Kata-kata Shania cuman dibales sama tatapan penuh kekesalan dari teman-temannya yang lain. Gak lama kemudian satu per satu keluar, ninggalin gue, Shania sama Sagha di kelas ini.

Sekarang di sinilah kami, diem di kelas yang berantakan sama properti-properti drama, gak punya ide sama sekali bakal ngelakuin apa.

“Shan, maaf ya gak bisa lama-lama, aku harus bantuin bapak kampanye, bentar lagi kan ada pemilihan ketua RT baru,” ucap Sagha.

Gak ada balasan dari Shania, dia cuman diem sambil nunduk, kayak robot yang batrenya udah abis.

Karena gak dapet respon akhirnya Sagha ikut ninggalin kelas, membuat gue terjebak di situasi yang sangat-sangat akward.

Gue liat Shania masih gak bergeming. Kayaknya kata-kata si gempal tadi udah bikin dia shock. Mungkin saat ini ketua kelas kita butuh waktu sendiri, lagian gue juga rada haus, nyari minum bentar kayaknya gak masalah deh.

Akhirnya gue melangkah menuju kantin. Bagus, karena waktu udah semakin sore jadi suasana kantin juga gak rame-rame banget. Dengan ini kemungkinan gue dianggep sebagai orang yang dagang di kantin jadi menurun.

Gue duduk di salah satu kursi yang tersedia, mencoba menikmati sebotol air mineral dingin yang baru aja gue ambil dari kulkas di kantin. Awalnya sih gue pengen ngilangin rasa asem yang daritadi menghantui mulut gue tapi karena ini kantin sekolah agak kurang etis aja kalo gue ngerokok di sini.

Menit demi menit berlalu, langit mulai berubah jadi jingga-jingga gak jelas gitu, sekarang tinggal nyisa gue sendirian di kantin.  Beberapa orang yang dagang juga mulai ngeberesin barang dagangan mereka, oke ini saatnya gue cabut, ya gue gak mau aja ntar disuruh bantuin mereka secara gratis.

Di sepanjang jalan gue ngeliatin beberapa anak jalan menuju pintu keluar gedung. Ada yang sendiri ada juga yang sambil ketawa-ketawa bareng rombongannya. Duh mendadak gue kangen sama suasana pulang sekolah kayak gini.

Bentar…, kayaknya gue ngelupain sesuatu deh, ah iya Shania! Dengan sedikit perasaan terpaksa gue jalan lagi dah menuju kelas si tante jorok. Yah palingan itu anak udah pulang, secara gak mungkin dia ngerjain semuanya sendiri, tapi gak ada salahnya buat mastiin kan?

Dan setelah perjalanan yang cukup melelahkan, pake naik-naik tangga segala, tibalah gue di depan sebuah kelas yang familiar, kelas Shania.

Oke ini mata gue yang salah apa emang beneran di kelas ntu ada cewek rambut panjang yang lagi berdiri sendirian? Duh mana udah mulai gelap lagi, kan gak lucu kalo gue kesurupan di sini, ya bagi yang baca sih emang lucu, PUAS LO SEMUA!

Dengan berbekal keberanian yang seadanya akhirnya gue mulai nyoba untuk mencari tau siapa sebenernya sosok wanita tersebut. Gue harap dia bukan orang gila yang terobsesi untuk mencuri keperjakaan setiap lelaki di dunia.

Gue udah semakin deket sama sosok tersebut, gue juga bisa ngeliat dari belakang kalo tubuh itu makhluk agak gemeteran, apa mungkin dia kedinginan?

Yang pertama gue lakuin adalah ngecek kakinya, masih napak atau kagak, ya seengaknya kalo dari jauh keliatan kagak napak ke tanah, gue bisa langsung ambil langkah seribu alias kabur.

Oke, kakinya napak, fix dia ini manusia. Gue memberanikan diri untuk melangkah lebih dekat, ya, gue penasaran juga sama identitas ini orang, siapa coba yang kurang kerjaan tinggal di dalem kelas sampe jam segini?

“Eh? Shania?” Bhak, ternyata ini anak belum pulang. Meskipun wajahnya agak nunduk tapi gue yakin ini Shania pas ga sengaja ngeliat tahi lalat yang ada di dagunya.

Itu anak cuman diem, nafasnya kayak tersendat-sendat gitu, apa mungkin ini tanda-tanda orang yang mau kesurupan?

“Hiks…Hiks….”

Mampus, kayaknya bener-bener dah ini anak bakalan ke surupan, liat aja, masa tiba-tiba nangis gitu.

“Shan, sadar Shan! Ayo balik, jangan kesurupan dulu.” Gue coba goyang-goyangin badannya, berharap itu setan mau batalin niatnya untuk masuk ke tubuh Shania.

Itu anak masih belom nunjukin respon yang gue harepin. Dia kayaknya pasrah gitu waktu badannya gue goyang-goyangin kayak kocokan arisan. Eumm gue harap otak kalian gak terlalu ngeres untuk mengartikan sesuatu tentang goyang-goyang ini.

Tiba-tiba muncul momen dimana mata gue dan Shania saling bertemu di satu titik. Di sini gue bisa liat kalo muka ini anak kucelnya bukan main, matanya sembab, dan ingusnya meler-meler gitu.

Fix, ini bukan gejala kesurupan, dia nangis beneran.

Akhirnya gue mutusin untuk berhenti goyang-goyangin badannya lalu ngambil satu langkah mundur, ya antisipasi aja mana tau tuh anak tiba-tiba nyakar.

“Kenapa Shan?” tanya gue dengan nada suara khas cowok-cowok Korea. Korea Selatan ye, bukan Korea Utara.

Dia cuman diem dengan nafas yang masih nyendat-nyendat.

“Yaudah balik yuk Shan, udah malem.” Ya, ini lebih baik daripada ntar terjadi hal-hal yang gue inginkan.

Suasana makin mencekam. Gue mulai nyium aroma-aroma yang bikin perasaan ini gak tenang. Keliatan juga sekelebat bayangan putih yang daritadi terbang-terbang gak jauh dari pintu ini kelas.

Dan akhirnya gue mutusin untuk jalan duluan, berharap Shania ngikutin dan para penunggu sekolah ini gak ada niat untuk ngerjain kita berdua.

Sekarang gue udah sampe di gerbang sekolah, dimana terjadi sebuah kejadian yang sangat-sangat tidak terduga, tapi sedikit diharapkan.

Tiba-tiba Shania meluk gue dari belakang, iya meluk gue. Seneng? Harusnya sih gitu, seandainya pelukan dia ntu masih dalam level pelukan yang manusiawi, bukan pelukan beruang yang bikin tulang gue remuk.

“Shan woi Shan! Apaan sih? Lepas woi! Pinggang gue remuk ini.” gue mencoba meronta sebelum tubuh ini gak bisa lagi berdiri tegak.

Akhirnya setelah beberapa detik yang cukup menyiksa, itu anak ngelepasin pelukannya. Kayaknya Tuhan masih pengen gue ngelanjutin cerita ini dengan kondisi fisik yang prima.

“Maaf,” ucap itu cewek pelan.

Gue cuman geleng-geleng manja, dan akhirnya ngelanjutin perjalanan pulang.

Di tengah jalan entah kenapa gue punya inisiatif untuk mampir ke mini market, ya sekedar beliin es krim buat ini anak biar kagak nangis lagi.

Bukan sok romantis atau apapun, lu bisa bayangin kan kalo ntar pas kita nyampe kosan dan ini anak masih nangis? Bisa dikira yang aneh-aneh ntar. Belom lagi ada si iblis kecil yang suka ngomporin ditambah penyihir cebol yang emosinya gampang bener kepancing, bisa pindah muka gue dirotasi ke pantat ntar.

“Berapa semuanya mas?” gue naro itu es krim sama satu kopi kalengan di meja kasir.

“Lah Om? Tumben belanja di sini.”

“Cal? Kok di sini? Jangan bilang lu berhenti kuliah terus pengen jadi kasir profesional.” ternyata itu si Ical, duh padahal gue udah ngarepin kagak ketemu dia di part ini, dasar penulis sialan!

“Lah ini kan rumah gue Om.”

Lah iya juga ya, mini market yang ada di deket kosan kan cuman punya bokapnya doang.

“Itu Shania kan Om?” tanya Ical sambil ngescan barang belanjaan gue.

“Iya, emangnya kenapa?”

“Abis ngedate yak? Parah inceran temen sendiri diembat.”

“Pengennya sih gitu, tapi sayang takdir berkata lain.” Gue ngeluarin selembar duit lima puluh ribuan dari kantong celana.

“Udah gak usah bayar Om.”

“Lah kok?” buset, kok tiba-tiba jadi baik bener ini anak.

“Iya, bayarnya pake yang lain aja Om.” Ical mulai main-mainin alisnya.

“Lu kalo minta cium gua gampar pake cangku ntar ye!” anjir ternyata bukan si abang cendol doang yang orientasi seksualnya mulai menyimpang, ini anak juga.

“Bukan ntu maksudnya Om, ntar gue kabarin deh via chat.” Ical nyerahin belanjaan gue yang udah dimasukin ke dalem kantong plastik. “yaudah sana buruan Om, kasian itu Shania nungguin.”

“Bawel.”

Aneh, kenapa itu anak mendadak baik ya? bodo amat dah, sekarang ini gue punya urusan yang lebih penting.

Gue nyamperin Shania yang masih duduk di bangku plastik punya mini market. Itu anak cuman bengong, tatapannya kosong kayak gak ada gairahnya gitu.

“Nih Shan.” Gue nyerahin es krim yang barusan gue beli.

Dia ngeliat gue, terus ngeliat es krim di tangan gue abis itu ngeliatin si Rembo. Oke becanda, dia gak ngeliatin si Rembo.

“Ya diambil Shan jangan diliatin doang, mana tau agak enakan abis makan es krim.” Akhirnya itu anak paham apa yang gue maksud.

Gue ngebuka kopi kaleng sambil berusaha nyalain rokok, gila aja selama di sekolahan gue gak dapet kesempatan ngerokok. Sesekali gue masih denger suara tarikan ingus Shania, duh ini anak mau nangis sampe kapan sih?

Jujur gue bukan kayak cowok-cowok korea yang sangat berpengalaman dalam menghadapi cewek yang lagi nangis. Kayak sekarang ini, gue bener-bener gak tau harus ngapain.

“Gue gagal.”

Lah?

“Gue gagal jadi ketua kelas yang baik.”

Gue ngelirik ke arah Shania dan sekarang air matanya tumpah lagi, lebih deres dari sebelumnya.

Oke, gue harus bertindak sebelum si Ical ngeliat situasi ini, bisa berabe ntar kalo dia salah sangka trus cerita ke orang-orang.

“Tenang Shan, elu gak gagal kok.” Oke langkah pertama, kata-kata penghibur klise.

“Gak gagal gimana? Liat sekarang, semuanya pada mogok kerja, mana mungkin persiapannya bakal selesai tepat waktu kalo cuman kita berdua yang ngerjain.”

Lah ini anak masih nganggep kalo gue mau bantuin dia. Bener-bener dah, oke untuk saat ini biarin aja, jangan memperkeruh situasi.

“Padahal gue cuman pengen kelas gue bisa nampilin yang terbaik di pensi nanti,” ucap Shania berusaha menikmati es krim pemberian gue tadi.

“Mungkin elunya aja yang terlalu semangat sampe-sampe lupa kalo mereka itu temen-temen sekelas lo.”

“Maksudnya?” Shania ngeliatin gue dengan tatapan heran.

“Ya bayangin aja, hampir tiap hari elu marah-marah ke mereka, bilang kerjaannya gak beres lah atau apalah, udah kayak kompeni yang ngomelin pekerja rodi.”

Itu anak cuman diem dan gue harap dia gak marah terus meluk gue kayak yang sebelumnya.

“Harusnya lu maklumin ajalah kesalahan-kesalahan kecil kayak gitu, biarpun gak perfect tapi seengaknya apa yang mereka kerjain itu gak salah juga. Mereka mungkin kesel bukan karena elu marah-marah tapi karena elu kurang ngehargain usaha mereka.” Gue ngelempar puntung rokok ke tong sampah terdekat.

“Terus sekarang gue harus gimana?” tanya Shania penuh harap.

“Minta maaf mungkin?”

“Caranya?”

“Yah kalo itu gue sih gak tau, pikirin sendiri lah, manja bener jadi orang.” Gue bangkit dari tempat duduk. “udah yuk pulang, ntar yang lain nyariin lagi.”

Akhirnya gue dan Shania ngelanjutin perjalanan pulang kami ke kosan yang jaraknya udah gak jauh dari mini market si Ical.

*****

Meskipun nyeleneh-nyeleneh kayak gini, gue punya sebuah prinsip, gue harus menyelesaikan pekerjaan sampe tuntas gak peduli seberapa berat pekerjaan itu, dan karena prinsip itu sekarang gue udah ada di depan kelas Shania.

Ini kelas udah rame aja, mana tempat duduknya udah keisi semua lagi. Yaudah deh gue berdiri aja di belakang bareng si Sagha. Lah ini anak udah di sini aja, gercep bener.

Bentar…, kayaknya gue ngelewatin sesuatu. Bukannya anak-anak kelas lagi ngambek ya sama Shania? Terus kenapa mereka pada dateng? Lah Shania mana? Gak biasanya tuh anak telat.

Nah itu dia anaknya, baru juga dipikirin. Shania yang hari ini rambutnya dikuncir kuda langsung ambil posisi di depan papan tulis. Mendadak suasana kelas jadi hening, cuman kedengeran suara bisik-bisik dari beberapa orang.

“Oke semuanya mohon perhatian sebentar,” ucap Shania sambil ngeliat ke arah teman-temannya.

“Sebelumnya terima kasih karena udah mau dateng, maaf kemaren ngabarinnya mendadak di grup chat.”

Kelas mulai riuh, mungkin mereka bertanya-tanya apa maksud Shania ngumpulin mereka hari ini, sama kayak gue.

“Pertama tentang drama, persiapan akan tetep jalan, karena kita setengah jalan, sayang kalo ditinggalin gitu aja,” jelas Shania.

Kelas mulai ribut, beberapa anak nunjukin wajah kesel mereka, beberapa juga keliatan ngeberesin barang bawaan mereka, bersiap ninggalin forum ini.

“Tapi sebelum itu aku mau minta maaf sama kalian.” Shania bungkukin badannya di depan seluruh temen sekelasnya, ngebuat temen-temennya ngeliatin dia dengan tatapan takjub.

“Maaf karena udah berlagak jadi bos bukannya jadi pemimpin yang baik, maaf kalo aku sering marah-marah dan yang paling penting maaf kalo selama ini aku gak ngehargain usaha kalian,” ucap Shania lantang. “dan sekarang aku mohon bantuan kalian supaya drama kelas kita ini bisa sukse, sekali lagi, mohon bantunnya.”

Anak-anak kelas masih diem tapi gak lama kedengeran satu suara tepuk tangan dan akhirnya diikuti sama riuh suara tepuk tangan yang lain, ngebuat suasana kelas jadi rame.

Shania balik lagi berdiri kayak biasa, dia keliatan terharu ngeliat rekasi positif dari temen-temennya, matanya juga mulai berkaca-kaca gitu.

Si ketua kelas ngeliat ke arah gue terus senyum, ya gue bales aja pake anggukan. Dan gak lama gue ngerasain sesuatu nepuk pundak gue, ternyata itu Sagha, dia ngeliatin gue dan gak lama itu anak senyum juga. Adegan kampret macam apa ini?

Kayaknya semua kembali berjalan dengan baik deh, gue pikir dengan kondisi kayak gini, persiapan pementasan drama tiga babi liar bakalan selesai tepat waktu.

*****

Akhirnya dateng juga waktu yang ditunggu-tunggu, pensi sekolah Shania. Tiap kelas udah nyiapin acara mereka sendiri-sendiri, ada yang bikin rumah hantu, mini konser akustik, beberapa juga bikin café-café dengan tema yang unik.

Seumur-umur gue baru kali ini dateng ke pensi sekolah yang meriah kayak gini. Pensi sekolahan gue dulu monoton banget, paling cuman ngundang artis lokal sama penampilan band-band siswa, pada masanya itu keren, tapi kalo dibandingin sama ini? kalah jauh lah, jauh banget malah.

Pengen sih gue jalan-jalan menikmati euforia yang ada, tapi kayaknya niat gue harus ditunda dulu karena sekarang gue harus ke kelas Shania buat bantuin dia dan temen-temennya nampilin drama ganteng ganteng kok babi, eumm maksud gue tiga babi kecil.

Pas gue nyampe ke tempat tujuan, keliatan Shania dan temen-temennya lagi ngumpul, mereka ngebentuk lingkaran besar gitu, kayaknya lagi pada briefing deh sebelum tampil.

“Oke semuanya kita udah berjuang sampe sini, tapi semua itu belum selesai, ini adalah titik dimana kita ngebuktiin hasil kerja keras kita selama ini.” Shania mulai ngasih wejangan buat temen-temennya, gue sih nyimak aja di deket pintu.

“Semangat semuanya!” ucap Shania.

“YOOOOOO!”

Semoga aja semuanya berjalan lancar jadi gue gak harus kerja terlalu keras.

“Tur buruan siap-siap, malah ngelamun.” Tiba-tiba Shania muncul lengkap dengan kostum babi warna pink, ya dia jadi si babi ketiga.

“Iye-iye sabar ngapa.”

Akhirnya gue pun langsung gabung sama anak-anak lain yang ngurusin transisi properti di tiap babak. Gue sih pengennya ke kamar mandi dulu tapi yaudahlah ntar aja.

“Shan gawat!” tiba-tiba si bocah emo langsung nyamperin si Shania dengan wajah panik.

“Lah gawat kenapa? buruan siap-siap, lima menit lagi kita nampil,” ucap Shania sambil ngebenerin kostum babinya.

“Yang jadi Serigala gak bisa dateng, dia masuk rumah sakit gara-gara berantem sama tukang cendol.” Si bocah emo mencoba untuk ngatur nafasnya.

Buset, gue harap bukan kang cendol langganan gue yang jadi penyebab tuh anak masuk rumah sakit.

“Lah jadi gimana dong? Mana orangnya ngepas lagi.” Shania mulai panik.

“Mana kostumnya cuman satu ukuran lagi, di badan gue enggak muat ini.”

Shania dan si bocah emo mulai mikir, kayaknya mereka sedang nyari solusi terbaik untuk mengisi lubang yang ditinggalkan oleh teman mereka.

Entah kenapa gue ngerasa bulu kuduk gue berdiri. Perasaan ini masih siang deh, masa iya penunggu sekolahan udah mulai iseng jam segini.

Bentar…, kayaknya bukan makhluk halus penyebabnya. Tiba-tiba ada yang nepuk pundak gue, kali ini bukan Sagha, tapi Shania. Dia cuman senyum sambil naik-turunin alisnya, dan sialnya si bocah emo juga ngelakuin hal yang sama. Duh, perasaan gue gak enak  nih.

******

“Akulah serigala, aku memang ada, hahaha, mau lari ke mana lagi kau wahai babi gulung.” Gue ngeliat Shania geleng-geleng sambil megangin kertas karton yang berisi tulisan. “ah iya salah, maksudnya babi kecil!”

Seluruh penonton langsung ketawa gara-gara kesalahan kecil gue.

Ya, secara sepihak gue didapuk menjadi pemeran serigala, dan sialnya serigala yang satu ini kagak ada ganteng-gantengnya.

Gue sih udah nolak karena sama sekali gak tau dialog, tapi setelah ancaman yang cukup mematikan dari Shania akhirnya gue setuju. Sekarang gue cuman bisa improvisasi sambil dibantu dikit-dikit sama orang-orang di belakang panggung.

“Hohohohohoho, ee kamu sebut ini rumah hah? Kamu orang pikir rumah dari jerami ini bisa bikin kamu orang selamat?” lah kenapa gue malah kedengeran kayak Menir Belanda?

“Rasakan ini!” akhirnya gue akting niup rumah dan berkat bantuan dari beberapa orang, replika rumah jerami ntu berhasil terbang dengan indahnya dan bersamaan dengan itu selesailah peran gue sebagai serigala.

Gue jalan ke belakang panggung karena adegan serigala di babak pertama udah kelar. Di belakang panggung gue beberapa kali nyoba untuk ngelepasin ini kostum tapi gak pernah berhasil.

Sumpah, ini kostum bahannya gak enak banget, panas! Mana ukurannya kekecilan lagi, si rembo jagi gak bisa bergerak bebas ditambah sekarang HIV sudah mulai menyerang gue, ya, Hasrat Ingin Vivis.

“Cuy sini bentar,” gue panggil salah satu temennya Shania yang lagi nganggur.

“Kenapa Om?”

“Panggil gue Kakak, jangan Om.”

“Iya kenapa Kak?”

“Bantuin gue ngelepas ini kostum dong, kebelet nih gue.”

“Oke bentar Om, eh maksudnya Kak.”

Itu anak berusaha sekuat tenaga, mengerahkan seluruh semangat serta segenap tumpah darah dan jiwa raga untuk ngebantuin gue lolos dari dekapan kostum serigala brengsek ini tapi tetep usahanya sia-sia.

“Duh, susah Kak.”

“Parah dah, siapa sih yang bikin ini kostum! Gue sumpahin hamil dua belas bulan!”

“Kayaknya kemaren Shania deh yang jahit ini kostum Kak.”

“Oke gajadi,”

Tiba-tiba Shania muncul, kayaknya ni anak punya kontak batin sama gue deh.

“Tur buruan udah masuk scene serigala,” ucap Shania.

“Tapi Shan, gue kebelet kencing nih.”

“Udah tahan dulu, ini lebih penting.” Itu anak langsung narik tangan gue.

Terpaksa gue mulai akting lagi sambil nahan supaya kagak kencing di celana.

Sekarang yang gue pikirin adalah, gimana caranya biar scene ini cepat selesai. Hasilnya? Dialog gue berantakan, blockingan amburadul sama ekspresi muka gue yang aneh.

Kenapa gue bisa tau? Keliatan dari wajah cengo para penonton sama beberapa orang di belakang panggung.

Setelah scene serigala selesai, gue langsung lari secepat mungkin, nyari toilet terdekat sebelum kantong kemih gue pecah.

Tak disangka dan tak diduga, jarak toilet dari tempat pementasan drama jauh juga, kudu turun tangga, ngelilingin lapangan, nyebrangin hutan, oke ini becanda tapi beneran itu toilet jauh bener, gue berasa kayak abis naik sepeda dari Jakarta ke Surabaya.

Fiuh untung aja masih sempet, bisa berabe kalo dikeluarin tidak pada tempatnya.

Lah kok? Aduduh, ini kenapa resletingnya susah bener dibuka? Mampus, gue lupa kalo kostumnya kan emang susah dilepas.

Astaga, gimana urusannya ini, SIAAAAAAAAALLLLLRRRRGHHHKKK!

*****

Hampir semua orang-orang ngeliatin gue, mulai dari murid sekolah sini sampe para pengunjung. Mungkin mereka ngerasa aneh waktu ngeliat orang dengan kostum serigala lari-larian di koridor, ditambah noda basah yang menghiasi selangkanganya, jelas itu anehnya gak ketulungan.

Ya, dengan sangat menyesal gue harus mengeluarkan kencing gue di celana. Gara-gara kostum sialan ini susah banget dilepas.

Oke mari kita skip bagian memalukan itu, sekarang gue harus balik secepat mungkin ke panggung supaya drama bisa tetep lanjut.

Nah itu dia pintunya, mudah-mudahan masih keburu.

Dengan semangat ingin cepet-cepet ganti celana, gue langsung dorong itu pintu sekuat tenaga.

Kampret! Ini bukan belakang panggung! Ini pintu masuk buat penonton.

Suasana mendadak hening, semua mata tertuju ke gue, mulai dari penonton sampe para babi kecil yang lagi ada di atas panggung.

“Nah itu dia serigalanya, kyaaaaa!” teriakan Shania si babi ketiga memecah keheningan. Beberapa penonton mulai tepuk tangan, mereka nganggep keberadaan gue di sini adalah bagian dari pertunjukan, bukan suatu kesalahan.

Gue jalan menuju panggung, beberapa orang nutupin idungnya waktu gue lewat di sebelah mereka, mungkin gara-gara bau pesing yang bersumber dari selangkangan gue.

“HAHAHAHA! Kalian babi-babi sialan gak bisa lari lagi! Akan aku robohkan rumahmu seperti yang sudah sudah.” Gue mulai akting niupin ntu replika rumah.

“Dasar serigalah bodoh, ini rumah dari beton, gak bakal roboh kalo cuman ditiup,” ejek si babi ketiga alias Shania.

“Ooh kalo gitu….” Duh mampus, gue lupa lagi dialognya.

Lagi-lagi situasi mendadak hening, Shania juga mulai ngeliatin gue dengan tatapan cemas.

“Ahhh kalo gitu aku dobrak saja pintunya hohohoho!” yah gue inget kata-kata Shania tentang improvisasi.

Gue mundur beberapa langkah, ngambil ancang-ancang untuk ngedobrak pintu rumah babi ketiga. Keliatan wajah cemas dari para babi, yah untuk ukuran anak sekolah, akting mereka keliatan cukup natural.

Gue denger suara benturan, mungkin gara-gara tulang gue beradu sama replika rumah ntu. Gak gitu sakit, jadi kayaknya bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

Mendadak suasana jadi mendung? Lah kok mendung sih? Kan ini di dalem ruangan?

Gue juga gak tau apa sebenernya yang terjadi, mendadak gue kayak diselimutin bayangan item gitu, dan hal terakhir yang gue inget adalah suara ‘braaak’ diikutin sama nyeri di seluruh badan.

*****

Duh! Kepala gue rasanya sakit banget, badan nyeri minta ampun kayak abis diremes sama ultramen.

“Lah udah sadar.”

“Dok? Kok saya bisa di sini?” gue bangkit sambil ngeliatin muka dokter yang sudah sangat familiar.

“Tadi ada anak-anak SMA yang ngebawa orang berkostum serigala, pas dibuka kostumnya ternyata si adek.” Itu dokter mulai nulis sesuatu di selembar kertas. “ngomong-ngomong udah gede kok masih suka ngompol ya?”

Gue ngeliat ke arah selangkangan, emang sih kostum serigalanya udah dilepas, tapi bekas kencing sama bau pesingnya masih nempel di boxer gue.

“Lah bukan ngompol ini dok, tadi ada kejadian gak terduga,” sedikit usaha pembelaan gak dosa kan?

“Yaudah sana pulang, istirahat yang cukup biar badannya enakan. Dompet, handphone sama baju kamu ada di gantungan deket pintu.”

“Oke, makasih ya Dok.” Gue melambaikan tangan ke arah si dokter.

Hmmm, kenapa gue gak bisa inget apa alasan gue ada di puskesmas ini yak? Itu Dokter bilang kalo gue digotong sama anak-anak SMA, apa itu temen-temennya Shania?

Baru nyampe depan Puskesmas, gue udah dikejutkan oleh sosok gadis dengan seragam sekolah yang familiar,ya, itu Shania.

“Gimana Tur? Gak kenapa-napa kan?” tanya itu cewek sambil ngeliatin gue dari ujung kaki sampe ujung kepala.

“Biasa aja, emangnya kenapa sih? Kok gue gak inget ya?”

“Tadi pas drama lo ketimpa replika rumah, abistu gak sadarin diri deh, jadi gue sama yang lain bawa ke sini aja. lagian pake sok-sok dobrak pintu segala sih, kan di naskah harusnya si serigala masuk lewat cerobong asep.”

“Namanya juga lupa, gue cuman improvisasi doang kok, jadi gimana dramanya?”

“Yah lumayan lah, meskipun gak bisa dibilang sukses tapi para penonton ngerasa terhibur gitu,” jelas Shania.

“Bagus deh, yaudah kalo gitu  rekaman kemaren udah bisa dihapus dong,” gue mencoba menyinggung inti dari permasalahan.

“Enak aja, video ini bakal gue simpen, mana tau kapan-kapan butuh bantuan lagi hehehehe.” Shania ngeluarin senyum jailnya.

Ah udah gue duga kalo memusnahkan video laknat itu gak bakal mudah. Tapi yaudahlah, ngeliat ini anak udah balik lagi kayak semula juga cukup kok, daripada harus ngeliat dia galau kayak kemaren.

“Yee jangan sedih gitu dong, cuman becanda kalee, videonya udah gue hapus kok.”

Tiba-tiba itu anak langsung ngedeketin gue dan tanpa sempet menghindar, sebuah ciuman hangat mendarat dengan mulus di pipi gue.

“Nah itu ucapan terima kasihnya, gue duluan ya.” Shania langsung pergi ninggalin gue yang masih bengong gara-gara tindakan spontannya barusan.

Untung rokok gue masih ada di kantong, minimal bisa jadi temen pas jalan pulang ke kosan. Sepanjang perjalanan gue iseng ngecek HP, wah ternyata ada chat masuk, kira-kira siapa yang udah kangen sama gue yak?

Musang 2 (Rizal)

Aku sayang kamu…

Jangan marah ya, pls…

 

WAAATTTTDEEEEPAAAAAAKKKKK!

 

To be contined…

Created by : @ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

Sponsored by: Permen Rokok Gudang Tebu

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s