Kos-Kosan Bidadari, Part6

VE

Gue kadang heran pas liat beberapa iklan di TV atau salah satu adegan film, FTV, atau sinetron dimana si tokoh bangun pagi terus keliatan sangat bahagia.

Dari dulu gue susah bangun pagi. Sejak SD sampe SMA selalu dibangunin sama Emak dengan cubitan saktinya yang bikin kulit gue memar. Alarm? gak mempan, kuping gue kayak udah punya protokol sendiri untuk nyumbat suara alarm.

Sekarang juga kayak gitu, meskipun gue udah gak tinggal sama Emak, tapi tetep aja ada yang maksa gue untuk bangun pagi.

Suara orang lagi ngetik, ya pagi ini suara itu yang berhasil nyeret gue secara paksa dari alam mimpi. Kaget? jelas enggak, karena bukan cuma hari ini itu terjadi, bisa dibilang beberapa hari belakangan hal yang sama selalu berhasil mengintervensi pagi gue, dan pelakunya selalu orang yang sama.

“Woi Vin, kenapa sih harus pagi-pagi gini? pelan-pelan woi ngetiknya, bisa rontok keyboard laptop gue.” Gue bangkit sambil ngucek-ngucek manja mata gue, nyoba untuk ngumpulin nyawa yang dari tadi beterbangan entah kemana.

“Ganggu aja sih! lagi sibuk ni, makalahnya harus dikumpul ntar siang,” bales tu cewek rambut pendek sambil tetep serius ngetik.

“Terserah elu aja dah.”

Dengan perasaan terpaksa gue beranjak dari kasur, maaf ya Sur, si iblis brengsek ini harus memisahkan kita sementara, tapi tenang kakak pasti balik lagi kok buat ngasih kehangatan ke kamu.

Daripada gue di kamar berduaan sama Viny, mending gue mandi deh, itung-itung ngilangin bau iler yang nempel di badan. Lagian gue juga takut ntar gue malah diapa-apain lagi sama dia, enak bener tuh anak kalo bisa grepe-grepe gue secara gratis, kalo bayar sih masih bisa nego-nego halus dikit.

Salah satu keberuntungan gue pagi ini, kamar mandi gak rame. Kayaknya semua masih pada tidur deh atau malah gue yang bangunnya kesiangan ? bodo amat, sekarang saatnya memanjakan diri sendiri dengan sabun, iya sabun.

Ritual pagi selesai, si rembo pun udah bahagia karena barusan main air. Gue jalan balik ke kamar dengan badan yang udah bersih dan wangi. Entah kenapa gue ngerasa kegantengan gue meningkat sepuluh persen ketika abis mandi, dari yang biasanya minus tujuh puluh persen.

Karena gak ada kuliah niatnya sih mau tidur lagi bentar, nyapu kosannya ntar aja, agak siangan.

Viny sih udah gak ada, tapi kenapa malah Shania yang gantian grepe-grepe laptop gue?

“Ngapain sih Shan?” tanya gue sambil gantungin handuk di tempat yang semestinya.

“Nonton, drama korea.”

Ternyata dia sama kayak cewek lainnya, suka drama korea yang pemeran cowoknya imut-imut, ganteng, trus putih-putih ga jelas gitu, kayak anak kecil yang dibedakin emaknya pasca mandi sore.

“Pake headset ngapa Shan? keganggu gue mau tidur.”

“Ssssst!” Dia malah makin besarin volume speaker di laptop gue.

“Woi, Shan, kecilin dikit, gak sakit apa kuping lo denger orang nangis kenceng-kenceng gitu?” gue toel-toel dikit pipi tuh anak.

“Ganggu aja sih! keluar gih sana, ngapain kek, jilatin pager kek, ngitungin kerikil kek apa kek, yang penting jangan ganggu!”

Buset dah ini anak, kamar kamar gue tapi malah gue yang diusir. Duh kalo gak inget kerja di sini udah gue cium lu sampe keriput.

“Yaudah gue tinggal ya, jangan kasar-kasar sama laptop gue.” Gue nyerah, mungkin emang gue lagi gak bisa manja-manja sama si lappy. “Ah iya  satu lagi, abis ngupil jangan di buang sembarangan ye, bisa jadi gudang upil kamar gue ntar.”

Pas gue balik badan tuh anak keliatan lagi mau nempelin upilnya ke kasur. Dia sadar kalo gue lagi merhatiin dia. Tuh anak berenti sambil senyum-senyum, trus masukin lagi upilnya ke dalem idung.

“Rebes bos, pokoknya selama di sini gue gak bakal ngupil.” Doi ngelakuin pose hormat ke arah gue, sambil nyengir-nyengir maksa gara-gara niat jahatnya ketauan.

Akhirnya gue ke belakang, ngambil sapu, mop, ember, dan perintilan lainnya untuk bersih-bersih. Gue rajin bukan karena kesurupan, tapi emang gak ada lagi aja yang bisa dikerjain.

Pelan-pelan gue sapu seluruh sudut kosan. Gue berusaha untuk gak ninggalin satupun partikel debu di setiap lantai. Untuk ukuran cowok, kemampuan nyapu gue emang di atas rata-rata, bahkan beberapa temen cewek gue minder kalo ngeliat gue nyapu dan karena bakat ini juga gue selalu ditumbalin buat piket sendirian pas SMA.

Kemampuan nyapu gue yang luar biasa ini gak lepas dari salah satu quotes nenek gue. Dia bilang “Kalo nyapu harus yang bersih, kalo enggak ntar jodohnya brewokan.” Mulai dari sana gue mulai menekuni kegiatan nyapu, mengasah bakat gue itu, biar ntar jodoh gue gak brewokan, soalnya gue gak mau bidadari kayak mbak Ve tiba-tiba tumbuh brewok di muka.

Untuk pertama kalinya gue ngerasain bahagia waktu nyapu kosan, dan gue gak tau kenapa. Akhirnya setelah selesai nyapu, ngepel, jilatin pager, dan ngitungin kerikil, gue jalan ke belakang untuk ngembaliin sapu dan perintilan lainnya ke habitat mereka.

Di perjalanan gue liat Shania udah di ruang TV, lagi ngupil dengan semangat. Oke kayaknya sekarang gue bisa lanjut tidur, toh sebagian besar pekerjaan gue udah kelar.

Gue balik ke kamar, emang sih Shania udah ngilang tapi sekarang Melody yang gantian mengeksploitasi si lappy, YA MELODY! dan kalian tau yang lebih parah? DIA BARENG BONI!

Gue ngeliat ntu penyihir cebol, dia balik ngeliat gue, si Boni juga ikut ngeliat gue sambil ndusel-ndusel ke emaknya. Gue mundur perlahan, nutup pintu kamar pelan-pelan, trus pergi sejauh-jauhnya dari sana.

Ya begitulah, belakangan laptop gue jadi primadona di kosan ini. Biasanya abis Melody, giliran Ve yang ngubek-ngubek laptop gue, duh kenapa gak gue aja sih yang diubek-ubek, oke abaikan.

Malemnya giliran eumm Han…

“Hanna!”

Buset suara darimana ntu? orangnya gak ada tapi suaranya bisa kedengeran, parah-parah.

Malemnya giliran Hanna yang minjem laptop gue buat belajar, nyari-nyari soal gak jelas, mulai dari fisika, kimia, ramalan bintang, primbon dan lain-lain.

Enak bener laptop gue dipegang-pegang mulu sama cewe, GILIRAN GUE KAPAN?!

Semua terjadi gara-gara terjadi kerusakan laptop massal di kosan. Laptop cewek-cewek tiba-tiba rusak, ada yang gak bisa idup, ada yang tiba-tiba nangis sendiri, ada juga yang muterin lagu sendiri malem-malem.

Gak ada yang tau kenapa itu laptop para gadis bisa tiba-tiba rusak. Kebetulan waktu itu gue pulang agak maleman gara-gara numpang nugas di rumah si Kurap jadi gak gitu paham sama kronologi kejadiannya.

“Kusut amat itu muka Om, kayak kaos partai taun kemaren,” ucap sagha yang lagi ngoprek sepedanya di depan pos.

“Bawel lu, gimana ntu makhluk purba? masih di sono?” gue nyalain sebatang rokok sambil duduk di pos.

“Tuh liat aja ndiri.” Sagha ngarahin obeng di tangannya ke seonggok makhluk yang masih megangin pager kosan sambil ngeliat ke dalem.

Inget spesies unik yang lepas dari kebun binatang di part kemaren? ya dia masih ada di sana, ngeliatin ke dalem kosan dengan tatapan kosong. Kira-kira udah hampir seminggu ntu makhluk gak pindah-pindah, ga peduli panas, ujan, salju, badai pasir, ntu makhluk tetep gak bergeming.

Tiba-tiba gue denger suara ‘kraaaak’ diikuti sama bunyi ‘bruaaaak’ kayak ada sesuatu yang jatuh, dan suaranya gak jauh dari pos.

“Nih mangganya Gha, kayaknya manis deh.”

“Astaga!” gue kaget pas liat Ical tiba-tiba nongol, dua tangannya megang mangga, ranting sama daun masih nempel di rambutnya, sikunya lecet, mukanya jadi berantakan. Bentar kalo mukanya dari dulu emang gitu.

“Yaudah kupas sekalian, gue sibuk ni,” ucap Sagha yang sekarang lagi gigitin jari-jari sepedanya.

“Om piso?”

“Ambil aja di dapur, gue mager.”

Akhirnya itu anak melipir masuk ke kosan dan balik lagi sambil ngebawa piso sama piring.

“Ntu siapa sih Om? gak bosen apa dia nempel di pager mulu,” tanya Ical sambil ngupas mangga dengan khidmat.

“Mana gue tau, elu berdua yang sering merhatiin dia napa kagak nanya?”

“Gak berani,” Jawab dua musang itu kompak.

“Yaelah, lu pikir gue berani apa? Gha itu rantai sepeda jangan dijilatin mulu, gue jijik liatnya.” Akhirnya tu anak ngeletakin rantai sepedanya di tanah. “Gini aja deh, gue punya tebakan kalo lo berdua bisa jawab ntar gue interogasi itu makhluk purba.”

“Kalo kita gak bisa jawab?” buset udah ngalahin anak kembar ini musang, kompak bener.

“Ya elu berdua yang nyari tau, bawa ke sini juga gpp kok.” Gue naik turunin alis. “gimana?”

“Oke deh, apaan tebakannya Om?” ucap Sagha sambil nyomot mangga yang udah kelar dikupas sama abangnya.

“Kenapa ayam nyebrang jalan?” tanya gue dengan percaya diri.

Itu anak berdua langsung sok-sok mikir. Gue yakin kal…

“Nyerah!”

“Lah kok? cepet amat nyerahnya?” buset, gak ada seru-serunya main tebakan sama ni anak berdua.

“Biar cepet Om, kasian yang baca ntar bosen gegara tebakan gak penting lo.” Ical ngeletakin piso yang udah kelar dipake buat ngupas.

“Buruan jawabannya apaan Om.” Sagha ngejilatin piso yang tadi dipake buat ngupas, buset ni anak punya hobi baru kayaknya.

“Iye-iye, soalnya kalo nyebrang laut takut tenggelem kan ayam gak bisa berenang hahahaha.” Sumpah ini tebakan lucu bener.

“Udah yuk Gha, kita panggil aja itu orang asingnya.” Ucap Ical yang diikutin sama anggukan Sagha yang lagi keenakan jilatin jarinya Ical.

“BUSET GUE DICUEKIN!” udah mulai gak sopan tuh anak dua.

Dari kejauhan gue liat itu musang berdua udah ada di sebelah makhluk purba yang belom teridentifikasi identitasnya. Setelah orbrolan singkat akhirnya mereka bertiga balik ke pos. Dan Sagha masih ngejilatin jari abangnya.

“Nih Om orangnya.”

“Yaudah, suruh duduk di situ.” Gue nunjuk ke bangku kosong yang ada di pos. “Cal ambil si Ciko, elu buruan cari senter Gha, saatnya interogasi oleh detektip Gungun.”

Itu dua anak langsung ngacir setelah dapet perintah dari gue. Sambil nunggu gue perhatiin ni makhluk purba. Badannya item-item dekil gitu dan agak  besar, rambutnya item, dibilang klimis enggak, pokoknya acak-acakan gak jelas gitu. Pake kemeja warna putih sama celana bahan warna item, kayak trainee SPBU.

Gak lama si Ical udah dateng sambil bawa mesin tiknya, Sagha juga muncul sambil jilatin senter.

“Cal, catet semua hasil interogasi, Gha itu senter jangan dijilatin, sorotin ke muka dia.” Gue nunjuk ke si makhluk purba.

“Oke pertanyaan pertama siapa nama lo?” sengaja gue agak serak-serakin suara gue, biar kayak drama polisi yang ada di TV.

Itu orang cuman diem sambil nunduk, gak tau deh ngeliatin apaan.

“Kalo ditanya jawab! ini bukan interogasi main-main tau! keberadaan lo dianggap mencurigakan dan meresahkan penghuni kos-kosan ini!” dia kaget pas gue gebrak meja, padahal mah cuman akting doang.

Itu orang masih diem aja. Dia nyipitin matanya, mungkin dia keganggu sama sinar senternya si Sagha.

“Kayaknya cara biasa gak mempan detektip.” Ical bangkit trus jalan ngedeketin si makhluk purba.

“Ada saran?”

“Gimana kalo kita minjem si Boni?” saran Ical.

“Boni terlalu kasar, lagian ntar ujungnya kita berurusan sama emaknya, gue males.” Gue coba nyari alternatif lain supaya ini orang asing mau bicara.

“Wuih pada ngapain nih rame-rame? kayaknya seru.” Tiba-tiba gue denger suara lembut diikuti sama kehadiran sesosok bidadari yang udah berdiri di depan pos sambil nenteng tas, Veranda.

Gue langsung noleh ke arah Ve dan sebelum sempet ngeluarin kata-kata, ada sekelebat bayangan item yang lewat di depan gue.

“Eeeeeehhh!” Ve teriak kaget pas makhluk purba itu dalem sekejap udah meluk doi.

“WOI KAMPRET BERANI BERANINYA LO!” gue selametin jodoh gue ntu eumm maksudnya si Ve, dari pelukan makhluk item bin dekil, gak lupa bonus bogem mentah dari gue. “GUE YANG UDAH KERJA LAMA GAK PERNAH MELUK-MELUK!”

“TAU NIH! GUE AJA YANG UDAH LAMA JADI ANAK RT SINI GAK BERANI MEGANG-MEGANG MBAK VE!” Sagha ikut-ikutan ngasih bogem ke ntu makhluk purba.

“WAH GUE GAK PUNYA ALESAN KHUSUS SIH, TAPI KAYAKNYA SERU AJA MUKULIN ORANG!” Ical ikut ngeramein dengan ngasih sedikit ornamen tendangan ke badan tuh makhluk brengsek.

Akhirnya kita bertiga keasikan ngasih ‘pelajaran’ ke orang asing yang badannya besar dan item ntu. Asli kesel gue ngeliat tuh orang maen nyosor aja, gak tau apa yang disosor ntu calon ibu dari anak-anak gue kelak?

“Udah-udah kasian dia, ntar malah repot lagi urusannya,” ucap Ve.

“Wah beruntung lo, kalo gak ada mbak Ve udah gue jadiin abon lo.” Gue pun berhenti mukulin ntu orang. Untuk sesaat gue tau gimana perasaan Boni saat mukulin gue, seneng.

“Emang lu tau cara bikin abon Om?” tanya Ical.

“Ya kagak, emang perlu banget ditanya ya?”

“Penasaran aja Om, sensi bener,” bales Ical singkat.

Akhirnya keadaan mulai kondusif, amarah gue mulai mereda dan sekarang kita duduk dengan rapi di pos, mencoba menguak identitas si makhluk purba sekali lagi, dan kali ini anggota gue nambah, detektip Vera.

“Oke, nama kamu siapa?” tanya Ve dengan nada lembut. Duh pipinya ntu pengen gue unyel-unyel.

“A… An….”

“Anjing?” celetuk Sagha.

“Anoa?” sambung Ical.

“Anoman mungkin?” gue gak mau kalah.

“Hush kalian diem dulu.” Ve keliatan marah, tapi tetep aja imut.

“A…Anto,” jawab si makhluk purba.

“Kamu mau ngapain di sini? nyari orang?” lanjut Ve

“Mau nyuri daleman mungkin.” Ya, itu yang terlintas di pikiran gue, soalnya muka ni orang keliatan mesum.

“Buset, punya saingan gue,” ucap Sagha.

“Pantes sempak digimon gue ilang kemaren.” gue melirik tajam ke arah Sagha, sementara Ical malah sibuk dengan gadget di tangannya.

“Kalo ditanya jawab!” Sagha mukul meja, persis kayak gue tadi. Kayaknya ni anak gak mau obrolan tentang daleman semakin jauh.

Tiba-tiba ntu makhluk yang namanya Anto langsung nangis kejer. Kepalanya dia tempelin di meja sambil nyakar-nyakar tembok. Dan satu hal yang lucu SUARANYA CEMPRENG! gue kira orang yang badannya besar kayak dia punya tipikal suara yang ngebass-ngebass gitu.

Eh? gue ngerasain getaran di kantong celana, itu HP gue. Bentar ada yang aneh, ntu HP geter tapi gak ada panggilan masuk atau notifikasi apapun, abis itu layarnya berubah-berubah gak jelas gitu, aplikasi kebuka secara random dan lagu-lagu di HP gue keputer dengan sendirinya.

Kayaknya Ical ngalamin hal yang sama, dia ngeliat heran ke arah HP di tangannya.

“Udah-udah jangan nangis, kalo kamu punya masalah coba ceritain, mana tau kita bisa bantu,” Ve mencoba nenangin si Anto.

Akhirnya itu makhluk berenti nangis dan HP gue kembali normal, begitu juga dengan punya si Ical. Kayaknya ni makhluk punya kekuatan ghaib deh.

“B-b-baru diputusin….” Itu makhluk bernama Anto ngelap air matanya, mata sembabnya nambah kesan kucel di muka itu makhluk.

“Yaelah lemah bener baru diputusin juga, ya nggak?” gue mencoba nyari dukungan dari dua musang.

“Errr, gue waktu diputusin juga nangis sih Om,” ucap Sagha sambil nunduk.

“Iya gue juga,” tambah Ical

Buset, gak ada supporter gue kalo gini ceritanya. Emang sih, gue gak pernah pacaran, jadi gak tau deh rasanya diputusin.

“Cuman itu doang? tapi kok reaksinya berlebihan kayak gitu?” tanya Ve. Horeee! gue punya supporter!

“Abis itu dipecat dari tempat kerja, diusir dari kosan, kena tipu trus dipalak sama preman dan hampir jadi korban tindak asusila sama begal,” jelas Anto.

Oke, entah kenapa gue ngerasa déjà vu,  kecuali korban tindak asusilanya.

“Emang kenapa bisa dipecat?” Ve kayaknya mulai tertarik sama seluk-beluk nih orang.

“Bosnya bilang kalo saya asal ditempat kerja nangis mulu, jadi banyak barang servisan yang rusak, gak masuk akal banget kan alasannya Mbak? nangis kan manusiawi,” ucap Anto sambil ngelap ingus di kemejanya, sumpah ini makhluk jorok bener, Shania punya saingan kayaknya.

“Iya sih manusiawi, tapi kayaknya tangisan lo itu rada-rada ghaib deh.” Gue perhatiin itu makhluk dari atas ke bawah, fix dia gak lebih ganteng dari gue.

“Emangnya tangisan saya kenapa?” Anto heran denger pernyataan gue.

“Oke, lupain, gak penting.” Terpaksa gue berhentiin sampe sini sebelum urusannya makin panjang.

“Jadi sekarang kamu maunya gimana?” tanya Ve lagi, nyoba untuk mencari solusi dari masalah si Anto.

“Maunya, pacaran sama Mbak.” Anto nunduk-nunduk manja gitu, mukanya mulai merah.

Ve yang ngedenger itu langsung kaget, pipinya ikutan merah, mungkin dia gak nyangka kalo bakalan ditembak sama seonggok makhluk abstrak kayak Anto.

Tiba-tiba ada piso yang melesat ke arah Anto, ya, itu gue yg lempar. Sialan kenapa kagak nancep di matanya gitu? malah lewat doang di sebelah pipinya trus nancep di pohon mangga.

“B-b-becanda doang Mas,” ucap anto sambil gemeteran.

Gue liat Ve cuman melongo sambil ngeliatin gue, gitu juga sama duo musang. Kayaknya mereka takjub deh sama lemparan piso gue tadi. Bentar, itu celana si Sagha kenapa sampe basah? tiba-tiba kecium bau pesing lagi.

“Ngomong yang bener, apa mau itu piso nancep di ginjal lo?” tanya gue sama si makhluk purba.

“Iya Bang iya.” Si Anto langsung benerin posisi duduknya. “jadi saya sayang banget sama dia bang, eh tapi dia ninggalin saya gitu aja, padahal muamuana permintaan dia udah saya  turutin.”

“Wajar sih kalo itu, ADAWWW!!” tiba-tiba Ve nyubit perut gue sambil melotot. Duuuh untung sayang kalo enggak dah gue botakin lu Mbak.

“Emang udah kenal berapa lama?” Anto ngacungin jari telunjuknya untuk ngejawab pertanyaan Ve. “satu tahun?”

Anto geleng-geleng manja.

“Satu bulan?” lanjut Si Bidadari.

Anto tetep geleng-geleng, kali ini agak kenceng.

“Eummm satu minggu?” Si Bidadari mulai ragu.

Anto geleng-geleng lagi, lebih bringas dari sebelumnya soalnya kali ini dicampur headbang dikit sambil ninju-ninju udara gak jelas.

“Satu hari?”

Si Anto berenti geleng-geleng, dia ngacungin dua jempolnya sambil ngedeketin mukanya ke Ve.

“Udah dibilangin jangan deket-deket.” Gue toyor aja itu muka lebar sampe dia balik lagi ke tempat duduknya.

“Gokil juga nih orang, baru kenalan sehari udah maen nembak aja,” ucap Sagha dengan gaya sok mikir.

“Gimana lagi mas, kesempatan emas kan gak dateng dua kali,” Bales si Anto.

“Jadi sekarang gimana? kan udah diputusin mau minta balikan gitu?” tanya Ical sambil masukin HP ke kantong.

“Enggak bro, saya mah sadar muka saya pas-pasan.”

“Bagus kalo nyadar,” Potong gue dan entah kenapa si Bidadari nyubit perut gue lagi.

“Saya cuman mau ketemu dia sekali lagi, ya pengen minta kejelasan aja, abisnya dia pergi gitu aja gak ngasih kabar, saya kan jadi kecarian.” Anto balik nunduk, mukanya jadi sendu lagi.

“Tau sekarang dia di mana?” Anto geleng-geleng lagi pas ditanya sama Ical. “Lah terus gimana kita ketemn sama dia?”

Anto diem, Ve juga diem, Sagha juga sama tapi dia mulai lidahnya sambil ngedeket ke arah Ve, dan gue diem sambil ngeplak kepala Sagha sebelum itu bidadari jadi pelampiasan hobi baru si musang.

Akhirnya kita semua terjebak dalam keheningan. Gue tau Ve pengen nolongin ini orang, secara bidadari itu emang dasarnya baik, mana tega dia liat ini orang kesusahan, tapi di sisi lain kita gak tau gimana cara nolongin ini orang, toh dia sendiri gak tau lokasi cewek yang mutusin dia sekarang dimana.

“Walah ribet. Oh iya tadi darimana Ve? kok baru pulang?” gue takut kalo kelamaan hening kayak gini.

“Abis bawa laptop ke tukang servis, tapi gak jadi abisnya rame,” Jawab Ve sambil ngeluarin Laptop warna silver dari dalem tasnya.

Tiba-tiba si Anto langsung bringas. Dia ngerebut itu laptop dari tangan Ve yang ngebuat gue dan yang lain kaget.

“Eh mau ngapain….” Belom sempet gue nyelesain kata-kata gue, itu makhluk langsung nunjukin kalo laptop Ve udah bisa idup lagi. Bagus sih, cuman gayanya ngelipet tangan sambil naik-turunin alisnya itu yang bikin gue jijik.

“Wah hebat, laptop aku udah kayak semula lagi.” Ve mulai ngecek-ngecek laptopnya yang udah sehat.

“Elu bisa benerin laptop?” tanya gue.

“Iya, kerjaan saya dulu kang servis laptop bang.”

“Oke gue bantuin elu nyari itu cewek, asal ntar lu perbaikin semua laptop anak-anak kosan secara cuma-cuma, gimana?” gue mebuka negosiasi.

“Boleh deh,” jawab Anto.

“Aku ikut,” Celetuk Ve.

Bentar….

WHAAAT!!!  Ve mau ikut? gak salah denger gue nih?

“Lah Ve ngapain ikut?” gue mencoba mencari tahu alasan kenapa itu bidadari mau ikut dalam misi kali ini.

“Gapapa sih, penasaran aja ceweknya gimana hehehe.”

Plis jangan ketawa kayak gitu dong, bisa diabetes mendadak gue nih.

“Kita juga ikut dong Om!” ucap Sagha sambil narik-narik baju abangnya.

“Kagak! selama misi berlangsung elu berdua gantiin tugas gue di kosan.”

“Lah enak bener lu Om.” Protes Ical.

“Gimana nih mbak Ve? gue gak bisa pergi kalo gak ada yang gantiin kerjaan gue.” Jurus pertama, minta pertolongan bidadari.

“Ical, Sagha, tolong ya gantiin tugasnya Guntur sehari aja, ntar aku bawain oleh-oleh deh,” Ucap Ve dengan nada manja sambil ngedipin sebelah matanya. duh gawat gue mimisan lagi.

“S-s-siap Mbak Ve!” Sagha berpose hormat, darah netes dari idungnya.

“Dasar gampang banget digoda, gue sih emang gak mau ikut, ngapain coba jauh-jauh buat nemuin cewek gak jelas.” Ical buang muka ke arah lain. Darah juga netes dari idungnya.

“Oke, besok kita mulai misinya, ngumpul di pos yak.” Duh serasa jadi kapten gue.

“Bentar, terus saya tidur di mana bang?” tanya Anto.

“Ya terserah elu lah, mau di sini kek, di poon kek, yang penting besok pagi kita berangkat.”

“Dingin atuh bang di sini.” Gawat! itu makhluk ngeluarin tatapan memelas!

“Iya Tur kasian dia kalo di sini, ntar kalo masuk angin terus meninggal gimana? kan kamu juga yang repot ngebuang mayatnya ntar,” pinta Ve sambil narik-narik pelan baju gue.

“Yaudah lo tidur di kamar gue, biar gue yang tidur di sini.” Faaaakkk!! senjata makan tuan, sekarang idung gue yang ngeluarin darah.

*****

Oke, pelajaran untuk hari ini, jangan pernah tidur di pos sendirian dan TANPA SARUNG! kenapa? dingin cuy. Udah masuk angin, digigitin nyamuk lagi, badan gue jadi bentol-bentol, kayak track motor trail, ga rata.

“Pagi Tur, nih ada sarapan.” Tiba-tiba muncul bidadari cantik, yaiyalah masa bidadari jelek, ngebawain kantong plastik yang isinya makanan.

Bentar… belajar dari pengalaman yang kemaren-kemaren, gue harus ekstra hati-hati kalo menyangkut urusan makanan sama Ve.

“Eumm, ini masak sendiri?” tanya gue ragu.

“Enggak, beli tadi di perempatan sana,” ucap Ve trus duduk di sebelah gue.

“Allhamdulillah.” Entah kenapa gue ngerasa lega selega-leganya.

“Emangnya kenapa?”

“Eummm gapapa kok, hahaha.” Langsung gue ambil itu kantong plastik terus gue takis isinya.

“Si Anto mana ya? kok belom keliatan?”

Ah iya bener juga, kemana tuh makhluk purba? kan kita janjiannya pagi, jangan-jangan masih molor tuh anak.

“Bentar, biar gue cek ke kamar.” Gue bangkit, ninggalin sarapan gue yang masih nyisa setengah.

Akhirnya gue sampe di kamar. Di sana udah Viny yang ngeliatin gue dengan tatapan kaget.

“Lah Tur? kok?” dia nunjuk ke arah gue trus ngelirik ke arah sosok yang tiduran di kasur gue dengan seluruh badan ketutup selimut. “itu bukan kamu? trus siapa?”

“Makhluk purba,” ucap gue sambil narik selimut yang nutupin badan si Anto.

Buset, ni anak masih tidur, pake ngorok lagi, untung kagak ngences. Cukup si Hanndre aja yang ngancurin peta indonesia di bantal gue, jangan sampe orang lain ikut-ikutan. Bentar ? kok gak ada suara yang tiba-tiba muncul? horee berarti gue udah bener nyebutin nama… .

“Duh.” Gue ngerasa sesuatu nabrak kepala gue. “apaan nih?”

Gue ambil gumpalan kertas yang kayaknya ditimpukin ke gue tadi. Gue buka itu gumpalan dan ternyata isinya batu.

Bentar… kayaknya ada tulisannya deh ini kertas.

“H.A.N.N.A.” gue baca itu tulisan di kertas. Buset, ternyata gue masih salah nyebutin nama itu cewek, parah-parah.

Oke, fokus, tujuan gue ke sini kan mau bangunin si makhluk pubra. “WOI! bangun, kita kan janjiannya pagi, ngapa masih molor?”

“Euumm, bentar woi, ganggu aja, gak tau apa orang capek.” Bales dia dengan suara khas orang bangun tidur sambil nutupin mukanya pake selimut.

Wah kurang ajar ni orang, udah dibaekin malah ngelunjak, kayaknya dia harus kenalan sama temen baru gue, Bonita.

Inget tongkat bantu jalan yang gue pake pas engsel gue geser? nah, sekarang gue udah punya nama yang cocok buat itu tongkat.

Gue ambil Bonita yang masih nangkring di sudut kamar, menanti tugas dari tuannya. Gue arahin itu tongkat ke pantat si makhluk purba, setelah target terkunci langsung dengan sekuat tenaga gue tusuk pantat si Anto.

“ADAAAAAAAAWWWW!!!”

Teriakan itu makhluk purba menggema di seluruh kosan. Hahaha, macem-macem lu sama tongkat kesayangan gue.

******

“Suara apaan itu tadi? kok serem banget?” tanya Ve yang masih nunggu di pos.

“Badak melahirkan, normal, gak cesar, jadi agak ribet.” Gue ngelirik ke arah Anto.

“Oke jadi sekarang kita kemana?” Ve mulai langsung ngarahin obrolan ke topik utama.

Jadi daripada kita melanglang buana ga jelas, gue putusin untuk bikin rencana, biar misi kali ini lebih terarah dan gak sia-sia.

Oke, pertama kita gali informasi tentang itu cewek yang udah ninggalin si makhuk purba. Kayaknya alam emang gak ngijinin misi kali ini berjalan gampang, soalnya setelah capek nanya-nanya, informasi yang gue dapet cuman “dia suka nongkrong di café.” Dah gitu doang, gak ada yang lain.

Bayangin aja, ini ibu kota sob, kota yang tingkat kepadatan penduduknya paling tinggi yang artinya peluang bisnis besar untuk para pengusaha café ngembangin usahanya, terlebih di zaman sekarang yang anak mudanya pada demen nongkrong. Buset, ternyata beberapa materi kuliah ada yang nempel juga di otak gue hahaha.

Oke, back to topic. Berapa banyak café yang harus kita datengin supaya kita bisa ketemu sama itu cewek? jawabannya BANYAK! BANYAK BANGET PAKE Z. Tapi kita ambil aja sisi positifnya, kita berhasil mempersempit lokasi pencarian, dari seluruh provinsi jadi seluruh café di provinsi, cukup ngebantu, meskipun gak banyak.

Akhirnya dimulailah petualangan kami bertiga, pengembara tampan yang selalu sial, bidadari cantik dari langit ketujuh dan keledai obesitas yang males diet, berusaha mencari sesosok gadis misterius yang menyebabkan keledai hitam tersebut galau.

Kita bertiga pun ngedatengin tiap café, duduk, mesen minuman dan celingak-celinguk merhatiin setiap sudut café, berharap itu cewek cepet ketemu, yah kira-kira siklusnya begitu lah.

“Gak mesen makanan?” tanya Ve yang lagi ngeliatin menu.

“Gak usah, es teh manis aja kalo gue.” Ya, Cuma itu yang sesuai sama kantong gue.

“Kalo saya,  Burger Kuda nil sama milkshake mengkudu mbak,” Ucap Anto yang baru kelar ngeliatin menu. Unik juga ternyata makanan yang ada di café ini.

“Emang lu punya duit?” tanya gue sinis.

“Kagak.” Anto geleng-geleng tanpa dosa.

“Jadi ngapain mesen, udah mbak dia kasih air putih aja, pesenan yang tadi gak jadi,” gue mencoba mengklarifikasi pesenan si makhluk purba.

Gitu deh terus-terusan, kita pindah dari café ke café, dan ngelakuin hal yang sama. Gue cuman bisa menikmatin makanan dan minuman pesenan Ve dengan mata, begitu variatif, beda-beda mulu tiap café.

Lah gue? gue mah hampir tiap café mesen es teh manis doang, sampe udah empet gue ngeliatin sama minuman yang satu ntu, tapi mau gimana lagi, nasib bukan anaknya Bill Gates emang gitu.

Udah beberapa puluh belas café kita datengin, tapi hasilnya nihil. Gue udah mulai mabok teh manis, Ve juga keliatannya udah mikirin berat badannya yang naik gara-gara makan mulu, dan yang lebih parah duit gue udah mau abis.

“Ini udah café ke sekian yang kita datengin, tapi gak ketemu juga, balik aja yuk.”  gue udah mulai nyerah.

“Iya nih, kayaknya pipi aku juga makin berat.” Ve megang-megang pipinya sendiri yang kayaknya emang makin besar.

“Lah kok gitu bang? kan janjinya mau bantuin saya?” Anto keliatan gak rela kalo misi kali ini berakhir tanpa hasil.

“Abisnya kita gak tau kan mau nyari ke mana lagi? duit gue udah abis nih, mana belom gajian, lu mau nanggung kebutuhan gue selama sebulan ke depan?”

“Ya gak gitu juga bang.” Anto tertunduk lesu. “tapi kayaknya ada satu tempat deh.”

“Maksudnya?” gue sama Ve Cuma saling tatap.

“Iya, café tempat pertama kali saya ketemu sama dia bang, kayaknya gak jauh dari sini deh,” jelas Anto.

“KENAPA KAGAK BILANG DARI TADI? TAU GITU KITA KAN LANGSUNG KESANA!” Njir, kesel gue liat ini orang lama-lama.

“Abisnya kagak ada yang nanya, pada sibuk bikin rencana sendiri,” ucap Anto sambil main-mainin jarinya.

“INISIATIF DONG NYET!” Ve mulai nepuk-nepuk pundak gue, nyuruh gue supaya tetep sabar. Kalo gini gue malah bawaannya pengen marah terus.

*******

Dan di sinilah kami sekarang, di café yang ditunjukin sama si Anto. Hmmm, kayaknya gue familiar sama ini tempat, tuh kan, password wifinya masih sama, HP gue langsung nyambung buktinya. Kayaknya gue pernah ke sini, tapi kapan ya?

Kayak yang udah-udah, gue mesen es teh manis lagi, dan kita mulai celingak-celinguk gak jelas.

Lima menit….

Sepuluh menit…

Satu jam setengah…

Buset, belum ada tanda-tanda keberadaan dari cewek yang kita cari. Arrghh udah deh, gue udah nyerah mendingan bal…

“Itu dia bang orangnya!” Anto tiba-tiba nunjuk ke arah cewek yang baru duduk sendirian di salah satu meja café.

Tunggu dulu, itu cewek kayaknya familiar, tinggi, putih pake kacamata, rambutnya panjang item, matanya sipit-sipit gajelas gitu. Hmmm  gue kayaknya pernah ketemu sama ni cewek, tapi di mana yak? buset kayaknya pelupa bener gue jadi orang.

“Yaudah samperin sana, kita ngeliatin dari jauh,” ucap Ve.

Si Anto langsung nyamperin itu cewek dan kita langsung pindah ke meja yang agak deketan biar bisa nguping dikit.

Oke semua udah pada siap di posisi, saatnya menikmati pertunjukan hehehe.

Si cewek keliatan kaget pas Anto tiba-tiba muncul, dia mulai salah tingkah, pura-pura baca menu padahal itu menunya kebalik. Ah sial, kayaknya kurang deket nih duduknya, obrolan mereka gak kedengeran lagi.

Entah kenapa gue ngerasa kayak jadi host acara reality show kalo gak salah nama acaranya katakan najis. Tapi aneh, kenapa fokus gue malah ngeliatin itu cewek ya? ada sesuatu yang ganjel gitu.

“Kenapa Tur? serius banget merhatiinnya?” Tuh kan, Ve aja sampe penasaran kenapa gue begitu tertarik sama ntu cewek, kayaknya dia cemburu nih hehehe.

“Enggak, gue kayak pernah ketemu sama itu cewek.”

Ve cuman manggut-manggut aja, gatau deh dia ngerti atau enggak.

Waduh gawat! suasana semakin memanas, keliatan si Anto mukanya kesel gitu, kayaknya dia gak terima sama apa yang udah dilakuin itu cewek ke dia. Si makhluk purba bangkit sambil marah-marah ke itu cewek.

Oke, pertunjukan selesai, kayaknya gue harus ke sana biar semuanya gak jadi tambah ribet.

“Dasar! ternyata selama ini lo cuman manfaatin gue doang?” Anto ngangkat tangannya dan melancarkan sebuah tamparan.

Beruntung itu cewek gak kena tamparan si Anto, tapi gue yang sial, jadi tameng buat itu cewek. Ternyata tenaga si Anto kuat juga, gue sampe kepentok meja gara-gara tamparannya.

Keliatan seluruh orang mulai panik, pihak café juga mulai nyari tau apa yang terjadi.

“Udah Nto sabar, yuk kita pulang aja,” ucap Ve berusaha nenangin si Anto.

“Gak bisa gitu mbak, saya gak terima udah dimanfaatin sama si penipu ini!” ucap Anto makin emosi.

Gue nyoba bangkit, kayaknya bibir gue bedarah deh, soalnya lidah gue udah mulai ngerasain rasa-rasa anyir gitu. Gue liat itu cewek dari deket, dan si cewek kaget gitu ngeliat gue.

AH! iya, ini cewek yang pernah ngibulin gue, ngaku jadi istri gue dan ujungnya duit gue semua ditilep sama ni anak. Rada emosi juga sih kalo inget-inget kejadian ntu lagi.

“Elu kan yang….” gue liat ekspresi muka tuh cewek ketakutan

“Kenal Bang? pernah jadi korbannya juga? udah kita mutilasi aja.” Anto kayaknya dendam banget sama ini cewek.

Otak gue mulai mikir, mungkin ini kesempatan yang bagus buat bales dendam, yah secara gara-gara dia sekarang gue jadi sering jadi samsaknya si Boni. Tapi di sisi lain gue gak tega, ngeliat dia gemeteran, jelas ni anak lagi ketakutan setengah mampus.

“Enggak, gue gak kenal, udah Ve bawa si Anto keluar, kita balik.” Perintah gue.

Anto yang masih kesal kayaknya cuman bisa nurut, gimana gak nurut, yang nganter dia keluar itu bidadari cakep.

Gue jalan ngedeketin itu cewek yang masih ketakutan. Yah sedikit petuah aja sebelum kita berpisah, abis kalo diliat-liat cakep juga sih ni anak.

“Lo gak perlu berterima kasih sama gue, tapi inget, gue gak selalu ada buat nolongin lo, kalo lo terjebak di situasi kayak tadi.”

Itu cewek cuma melongo, dan sebenernya gue juga gak tau itu kata-kata kok bisa keluar dari mulut gue. Gue jalan ninggalin café dengan haya se-cool mungkin, mana tau ada yang kepincut abis ngeliat kekerenan gue tadi hahaha.

“Gimana Tur?” tanya Ve yang masih berusaha nenangin Anto di luar café.

“Ya gak gimana-gimana, sekarang kita balik aja, woi makhluk purba inget janji lo ya.” Gue ngelirik ke arah Anto.

“Iye bang, makasih lo udah nemenin gue, kalo gak ada kalian mungkin udah dilaporin ke polisi gue.”

“Hooh, lagian emang makhluk kayak elo kan suka gak mikir panjang, ADAAAAWW!!” Dih ni bidadari hobinya nyubit mulu dah.

******

Huaaaaah~ pagi yang indah, untuk pertama kalinya gue bisa bangun dengan kemauan sendiri, ternyata gini toh rasanya, sedep-sedep gimana gitu.

Semua udah kembali seperti semula, laptop para cewek udah dibenerin sama si Anto dan itu artinya Lappy gue udah bebas dari grepe-grepean anak-anak kos. Semuanya bahagia, tadinya sih pengen bilang gitu, sebelum gue liat si Hannoman lagi mesra-mesraan sama Lappy gue.

“Lah bukannya laptop lu udah dibenerin yak kemaren?”

“Iya,” jawab tu cewek bahu lebar singkat.

“Trus kenapa masih make laptop gue?”

Dia cuman diem abis itu balik ngeliat layar dengan serius.

Terserah deh, gue lagi males ribut pagi-pagi, mungkin nongkrong di pos pilihan yang tepat, sambil nungguin duo musang bawa jatah rokok trus kalo lagi hoki ada yang bawain sarapan deh.

Sekarang Anto jadi sering main ke kosan, yah entah siapa yang ngijinin tuh anak tapi kayaknya semuanya pada seneng kalo punya tukang servis laptop pribadi.

Gue jalan ke pos sambil ngeregangin badan dikit-dikit, karena kayaknya pekerjaan hari ini bakalan banyak.

Eh? siapa ntu? ada cewek duduk sendirian di pos, dari mukanya gue udah bisa tau kalo dia bukan salah satu penghuni kosan.

Gue jalan ngedeket sampe akhirnya itu cewek ngeliat ke arah gue.

“Hai….” ucapnya sambil senyum.

 

To be continued….

 

Created by : @ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s